Tafsir Surah al-Fajr Ayat 22 – 30 (Jiwa yang tenang)

Ayat 22:

وَجاءَ رَبُّكَ وَالمَلَكُ صَفًّا صَفًّا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And your Lord has come¹ and the angels, rank upon rank,

  • To pass judgement. See footnote to 2:19.

(MALAY)

dan datanglah Tuhanmu; sedang malaikat berbaris-baris.

 

وَجاءَ رَبُّكَ

dan datanglah Tuhanmu; 

Dan Allah ﷻ akan datang. Datang ke mana?

Allah ﷻ akan datang ke Mahsyar yang akan mengadili semua makhluk yang patut diadili. Ini adalah sebagai dalil yang Allah ﷻ bertempat. Kerana bukankah Mahsyar itu adalah tempat? Memang ramai dari masyarakat Muslim kita yang berpegang dengan akidah: ‘Allah wujud tidak bertempat’. Mereka kata kerana Allah ﷻ tidak memerlukan tempat.

Kita katakan: memang Allah ﷻ tidak memerlukan tempat, tetapi Allah ﷻ ada datang ke tempat-tempat seperti Mahsyar dan di Syurga (untuk melawat ahli syurga). Maka Allah ﷻ ada menempati ruang dengan cara yang layak bagiNya. Kita tidak tahu bagaimana keadaanNya waktu itu. Tetapi dari ayat-ayat yang lain juga, Allah ﷻ memberitahu yang Dia di langit. Maka akidah ‘Allah wujud tidak bertempat’ itu dari mana?

 

وَالمَلَكُ صَفًّا صَفًّا

dan malaikat berbaris-baris.

Dan malaikat sudah siap menunggu di Mahsyar. Malaikat itu akan berbaris-baris seperti tentera sejauh mata memandang. Para malaikat عليهم السلام itu berbaris menunggu keputusan Tuhan.

Ada manusia yang banggakan barisan tentera mereka semasa di dunia. Tetapi nanti Allah ﷻ akan tunjukkan pula barisan malaikatNya nanti. Mereka yang korup itu telah tunjuk kuasa mereka dan telah menyalahgunakan kekuatan tentera mereka untuk menzalimi rakyat mereka, negara lain dan sebagainya, maka nanti Allah ﷻ akan tunjuk kekuatan tenteraNya pula di Mahsyar. Waktu itu mereka yang sombong dan bongkak di dunia akan menikus sifatnya.


 

Ayat 23:

وَجِيءَ يَومَئِذٍ بِجَهَنَّمَ ۚ يَومَئِذٍ يَتَذَكَّرُ الإِنسٰنُ وَأَنّىٰ لَهُ الذِّكرىٰ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And brought [within view], that Day, is Hell – that Day, man will remember, but how [i.e., what good] to him will be the remembrance?

(MALAY)

Dan pada hari itu diperlihatkan neraka Jahannam; dan pada hari itu ingatlah manusia, akan tetapi tidak berguna lagi mengingat itu baginya.

 

وَجِيءَ يَومَئِذٍ بِجَهَنَّمَ

Dan pada hari itu diperlihatkan neraka Jahannam; 

Dan ditunjukkan kepada mereka neraka jahanam. Neraka akan ditarik dan dipertunjukkan kepada mereka di Mahsyar. Neraka yang amat berat itu akan ditarik dengan beribu-ribu malaikat dan ditarik dengan menggunakan rantai.

Imam Muslim ibnul Hajjaj رحمه الله telah mengatakan di dalam kitab sahihnya, bahawa:

حَدَّثَنَا عُمَرُ بْنُ حَفْصِ بْنِ غِيَاثٍ، حَدَّثَنَا أَبِي، عَنِ الْعَلَاءِ بْنِ خَالِدٍ الْكَاهِلِيِّ، عَنْ شَقِيقٍ، عَنْ عَبْدِ اللَّهِ -هُوَ ابْنُ مَسْعُودٍ-قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: “يُؤْتَى بِجَهَنَّمَ يَوْمَئِذٍ لَهَا سَبْعُونَ أَلْفَ زِمَامٍ، مَعَ كُلِّ زِمَامٍ سَبْعُونَ أَلْفَ مَلَك يَجُرُّونَهَا”.

Telah menceritakan kepada kami Umar ibnu Hafs ibnu Ghiyas, telah menceritakan kepada kami ayahku, dari Abul Ala ibnu Khalid Al-Kahili, dari Syaqiq, dari Abdullah Ibnu Mas’ud yang mengatakan bahawa Rasulullah ﷺ pernah bersabda: Neraka Jahanam pada hari itu didatangkan dengan tujuh puluh ribu tali kekang yang masing-masing tali kekang dipegang oleh tujuh puluh ribu malaikat yang menariknya. [Sahih Muslim no. 5076]

 

يَومَئِذٍ يَتَذَكَّرُ الإِنسانُ

dan pada hari itu ingatlah manusia, 

Dan pada hari itu manusia semua akan ingat segala apa yang telah mereka lakukan semasa mereka di dunia. Selama ini apa yang mereka diingatkan mereka tidak mahu terima tetapi apabila di Mahsyar nanti, mereka akan ingat semuanya.

Kalimah يَتَذَكَّرُ adalah dalam bentuk wazan yang penuh, maksudnya manusia akan ingat seluruhnya, dengan terperinci. Ini semua akan terjadi selepas mereka sudah nampak neraka. Waktu itu baru hendak insaf. Manusia memang selalu lupa kesalahan yang telah dilakukannya, tetapi nanti di akhirat mereka akan ingat semuanya sekali.

 

وَأَنّىٰ لَهُ الذِّكرىٰ

akan tetapi tidak berguna lagi mengingat itu baginya.

Tetapi di Mahsyar nanti  tidak berguna lagi peringatan itu. Sudah terlambat sangat hendak buat apa-apa lagi. Kalau hanya ingat dan baru hendak beriman waktu itu, tidak dapat menyelamatkan mereka. Tidak berguna lagi walaupun iman mereka lebih hebat dari iman para Nabi عليهم السلام.


 

Ayat 24: Apabila mereka sudah teringat, apa yang mereka akan cakap?

يَقولُ يٰلَيتَني قَدَّمتُ لِحَياتي

(SAHEEH INTERNATIONAL)

He will say, “Oh, I wish I had sent ahead [some good] for my life.”¹

  • The everlasting life of the Hereafter.

(MALAY)

Dia mengatakan: “Alangkah baiknya kiranya aku dahulu mengerjakan (amal saleh) untuk hidupku ini”.

 

يَقولُ يا لَيتَني

Dia mengatakan: “Celakalah aku

Orang itu pasti akan berkata: “malangnya aku, apa yang aku dah buat ni? aku dah rosakkan diriku.”

Dia akan berkata begitu kerana dia akan menyesal dengan sesangatnya. Kerana dia sudah tahu yang dia akan mengalami masalah yang berat nanti. Dia tahu yang dia sudah celaka nasibnya. Tidak ada harapan untuk balik ke dunia untuk memperbaiki amalannya.

 

قَدَّمتُ لِحَياتي

Alangkah baiknya kiranya aku dahulu mengerjakan (amal saleh) untuk hidupku ini”

Dia juga alangkah baiknya kalau قَدَّمتُ (aku menyimpan dengan menghantar amal) untuk hidupku yang sebenarnya di akhirat. Ini adalah kerana hidup yang kekal adalah di akhirat nanti, bukannya di dunia ini. Mereka amat menyesal kerana dahulu mereka sibuk kumpul harta untuk dunia tetapi sekarang mereka sudah tahu yang kehidupan dunia tidak ada apa pun, tidak ada nilai langsung.

Begitulah sepatutnya kita menabung untuk kehidupan yang sebenarnya, iaitu di akhirat kelak. Iaitu mereka sepatutnya ‘menghantar’ amal baik mereka untuk menunggu mereka di akhirat kelak. Tetapi malangnya kebanyakan manusia sibuk mengumpul harta untuk dunia mereka sahaja.

Kalimah قَدَّمتُ bermaksud ‘menghantar ke hadapan’ kerana ianya seperti menghantar amal kita supaya menunggu kita di akhirat kelak. Mereka menyesal kerana tidak buat begitu tetapi tiada gunanya penyesalan di akhirat kelak.


 

Ayat 25: Takhwif Ukhrawi

فَيَومَئِذٍ لّا يُعَذِّبُ عَذابَهُ أَحَدٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So on that Day, none will punish [as severely] as His punishment,

(MALAY)

Maka pada hari itu tiada seorang pun yang menyeksa seperti seksa-Nya.

 

Mereka yang melampau akan tetap dikenakan dengan azab. Dan azab itu amat pedih sekali. Pada hari itu, tiada yang mengazab seperti azab Allah ﷻ. Tidak terbayang oleh manusia akan azab yang akan dikenakan oleh Allah ﷻ kepada mereka yang ingkar kepadaNya.

Tidak sama seksaan Allah ﷻ dan seksaan manusia. Manusia pun ada seksa orang lain juga, tetapi tidak akan sama dengan apa yang Allah ﷻ akan lakukan. Seksaan yang Allah ﷻ berikan itu tidak ada bandingan dengan seksaan yang pernah mana-mana manusia lakukan.


 

Ayat 26: Dan mereka tidak akan dapat lari ke mana-mana lagi.

وَلا يوثِقُ وَثاقَهُ أَحَدٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And none will bind [as severely] as His binding [of the evildoers].

(MALAY)

dan tiada seorang pun yang mengikat seperti ikatan-Nya.

 

Allah ﷻ akan kepung dan tangkap mereka tidak boleh ke mana-mana lagi. Kemudian Allah ﷻ akan ikat mereka supaya mereka tidak dapat lari. Kalau di dunia seseorang manusia itu kena penjara atau kena seksa, masih ada lagi yang boleh lari menyelamatkan diri. Tetapi ini tidak akan berlaku di akhirat kelak.

Maka tiada sesiapa pun yang dapat mengikat seperti ikatanNya. وثِقُ bermaksud mengikat dengan ketat. Ikatan Allah ﷻ itu tidak ada bandingan dengan ikatan mana-mana manusia pun.


 

Ayat 27: Ayat 27 – 30 adalah Perenggan Makro Keenam dan terakhir surah ini. Allah ﷻ memberitahu jiwa yang tenang akan mendapat kedudukan istimewa di Akhirat.

Ada iltifat dalam ayat ini. Kalau sebelum ini telah disebut tentang orang berdosa. Sekarang akan disebut tentang mereka yang baik, yang taat kepada Allah ﷻ. Ini adalah ayat-ayat Tabshir Ukhrawi.

يٰأَيَّتُهَا النَّفسُ المُطمَئِنَّةُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[To the righteous it will be said], “O reassured soul,

(MALAY)

Hai jiwa yang tenang.

 

Dalam ayat-ayat sebelum ini, Allah ﷻ bercakap tentang mereka yang berdosa dalam pihak yang ketiga, kerana Allah ﷻ murka kepada mereka, dan mereka seperti tidak ada harapan lagi untuk berubah. Tetapi dalam ayat ini, Allah ﷻ bercakap terus kepada ahli syurga.

Allah ﷻ panggil ahli-ahli syurga ini dengan gelaran ‘jiwa yang tenang’. Kerana mereka akan masuk ke syurga yang penuh ketenangan. Sudah tidak ada apa lagi yang mereka perlu risaukan. Mereka tidak ada kerja yang perlu dibuat lagi, tidak ada ahli keluarga yang perlu dijaga, tidak ada kerisauan atas mereka walau apa pun. Kerana di syurga nanti mereka akan hanya perlu menikmati segala kelazatan nikmat sahaja.

Ketahuilah bahawa ayat ini tentang kalimah Allah ﷻ yang hanya berlaku di akhirat kelak untuk memasukkan orang beriman ke dalam syurga. Di dunia memang tidak akan dapat ketenangan ini kerana akan ada sahaja perkara yang menyebabkan kita resah gelisah. Nikmat tenang yang sepenuhnya hanya di syurga sahaja.

Kerana ada sahaja benda dalam fikiran kita yang mengganggu ketenangan kita. Kalau sedang buat kerja, teringat kerja yang tak buat lagi, teringat perkara lain dan sebagainya. Kalau sedang rehat pun, teringat kerja yang tidak siap lagi, teringat tentang ahli keluarga, teringat tentang masalah-masalah lain.

Ayat ini ada kaitan dengan sumpah dalam empat ayat yang pertama, iaitu mereka yang menjaga keempat-empat perkara itu:

    • Fajr: merujuk kepada solat Subuh. Iaitu mereka yang menjaga solat Subuh kerana ramai yang gagal, bukan?
    • 10 hari: merujuk kepada 10 Dzulhijjah yang awal dan 10 Ramadhan yang akhir. Iaitu mereka yang mengambil peluang untuk beribadat pada hari-hari ini.
    • Genap dan ganjil: merujuk kepada solat yang ganjil rakaatnya dan yang genap rakaatnya.
    • Malam yang berlalu: merujuk kepada waktu akhir dari malam iaitu waktu sahur – untuk mengerjakan Qiyamullail dan waktu sahur itu juga adalah waktu untuk bersedia kalau berpuasa sunat.

Jadi semua ini adalah perkara-perkara utama dalam ibadah. Dan mereka yang dapat melakukan semuanya adalah mereka yang termasuk dalam golongan yang akan dapat kedudukan yang mulia di akhirat kelak – mereka akan mendapat ketenangan hati dan dimasukkan ke dalam syurga. Semoga kita tergolong ke dalam golongan itu.

Surah ini bermula dengan menceritakan tentang mereka yang berbuat jahat dan sekarang bertukar menceritakan tentang mereka yang tenang dan dapat masuk syurga.


 

Ayat 28: Apakah yang akan menyebabkan hati mereka puas dan tenang?

ارجِعي إِلىٰ رَبِّكِ راضِيَةً مَّرضِيَّةً

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Return to your Lord, well-pleased and pleasing [to Him],

(MALAY)

Kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati yang puas lagi diredhai-Nya.

 

Hati mereka menjadi tenang kerana mereka kembali kepada Tuhan dengan keadaan mereka redha (berpuas hati) dengan Allah ﷻ dan Allah ﷻ pun redha dengan mereka. Iaitu kembali ke sisi-Nya, ke pahala-Nya, dan kepada apa yang telah disediakan oleh-Nya bagi hamba-hamba-Nya di dalam syurga-Nya.

Semasa di dunia lagi, mereka sudah kembali kepada Allah ﷻ. Iaitu dalam kehidupan mereka, mereka rujuk kepada kehendak Allah ﷻ. Dan kerana itu mereka jaga agama, jaga iman, jaga ibadah.

Tentunya ada banyak dugaan kalau kita hendak menjaga agama kita – tidak boleh buat perkara haram, kena jaga nafsu, kena makan dari harta yang halal, ada dugaan yang berbagai-bagai – dari keluarga, kawan, musuh, masyarakat; tetapi mereka jaga kerana kembali rujuk kepada Allah ﷻ dalam setiap hal dan kerana itu, mereka kembali kepada Allah ﷻ di akhirat kelak dalam keadaan Allah ﷻ redha kepada mereka.

Di dunia lagi mereka sudah redha dengan Allah ﷻ dan dengan agama Islam. Dan kerana itu, mereka menjalani kehidupan mereka untuk mencari keredhaan Allah ﷻ. Mereka tidak mencari redha manusia, tetapi mencari redha Allah ﷻ sahaja. Kalau kita dapat capai tahap mencari keredhaan Allah ﷻ sahaja, itu adalah kemanisan iman yang amat tinggi.

Mereka tidak perlu susah payah memuaskan hati manusia kerana hati manusia tidak akan puas dengan apa yang kita lakukan. Jadi hidup mereka hendak memenuhi kehendak Allah ﷻ sahaja. Sudah terdapat banyak kisah manusia yang dahulunya berdosa, menentang agama, hanya ikut hawa nafsu sahaja, mabuk sana dan sini tetapi apabila mereka jumpa agama, jumpa cara hidup yang islamik, mereka kata mereka telah jumpa satu perasaan yang mereka tidak pernah rasa.

Mereka rasa puas dengan agama Islam dan mereka tenang selesa dengan Islam kerana Allah ﷻ telah buka hati mereka. Dan ketenangan yang paling tinggi  dan sempurna adalah apabila kita akhirnya dapat bertemu dengan Allah ﷻ.

Kalimah راضِيَةً maksudnya mereka berpuas hati dengan apa yang Allah ﷻ telah lakukan kepada mereka. Bandingkan dengan orang-orang berdosa sebelum ini yang tidak puas hati dengan Allah ﷻ – mereka kata Allah ﷻ telah menghina mereka kerana telah mengurangkan rezeki mereka.

Dan kerana tidak puas hati, mereka memberontak menentang agama. Begitulah hati mereka yang tidak redha dengan Allah ﷻ. Tetapi mereka yang redha dengan Allah ﷻ, mereka terima sahaja apa yang Allah ﷻ kenakan kepada mereka. Mereka sedar yang mereka itu hamba dan Allah ﷻ itu Tuhan, maka mereka redha kerana hamba tidak boleh mempersoalkan apa yang dilakukan oleh Tuhannya.

Kalimah مَرضِيَّةً pula maksudnya Allah ﷻ redha dengan kita. Ini adalah pemberian yang amat besar sekali. Kerana kalau emak ayah kita redha kita menjadi anak mereka, puas hati dengan kita, pun kita sudah bangga dan senang hati, apatah lagi kalau Allah ﷻ yang redha dan puas hati dengan pencapaian kita. Ini pun sudah nikmat yang besar, tetapi ada lagi pemberian lain.


 

Ayat 29: Nikmat seterusnya

فَادخُلي في عِبٰدي

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And enter among My [righteous] servants

(MALAY)

Maka masuklah ke dalam jama’ah hamba-hamba-Ku,

 

Mereka masuk kepada golongan yang soleh yang selalu didengar dan dibaca tentang mereka. Selalu kita dengar kisah tentang Abu Bakr, tentang Umar dan para sahabat رضي الله عنهم serta imam-imam رحمهم الله yang telah menjalankan kerja dalam agama sampaikan agama ini berkembang biak hingga tiba kepada kita.

Tentu kita teringin hendak jumpa Nabi Muhammad ﷺ, Nabi Ibrahim عليه السلام, Abu Bakr, Umar رضي الله عنهما dan sebagainya. Dalam fikiran kita, bagaimana keadaan mereka itu, alangkah menariknya kalau dapat bertemu dengan mereka.

Balaghah: hazf wa zikru – Dalam ayat ini, Allah ﷻ menggunakan kalimah عِبادي (hambaKu) sedangkan ada dalam beberapa tempat yang lain (Zumar: 10,16,17 & Zukhruf:68), digunakan kalimah عِباد yang juga bermaksud ‘hambaKu’. Apakah perbezaan antara عِبادي dan عِباد? Kalau terjemah biasa, kedua-duanya bermaksud: hambaKu.

Apabila ada hazf pada ya mutakallim seperti yang digunakan dalam kalimah , ia membawa maksud dawam (دوام) yang bermaksud ‘tetap’ dan istimrar (terus menerus). Iaitu apabila hamba itu sudah istiqamah dalam ibadahnya.

Tetapi apabila zikru ya mutakalim, ia memberi isyarat tahawul (berhenti). Kenapa pula kalimah balaghah yang bermaksud tahawul pula yang digunakan dalam ayat ini? Ini adalah kerana apabila seseorang itu telah masuk ke dalam syurga, tidak ada lagi ibadah yang perlu dilakukan. Kerana syurga adalah tempat untuk menikmati dan memuaskan nafsu sahaja. Jadi, tidak perlu lagi istiqamah dalam ibadah apabila sudah masuk ke dalam syurga kerana memang tidak ada ibadah lagi di syurga.

Ini juga mengajar kita bagaimana di dunia kita kena hambakan diri dan melakukan ibadah kepada Allah ﷻ, selagi kita hidup. Ibadahlah dengan berterusan selagi hidup. Apabila sudah mati, barulah ibadah terputus.

Dalil yang kita kena mengerjakan amal ibadat selagi kita hidup adalah dalam Maryam:31 di mana Nabi Isa عليه السلام bersabda: وَأَوصاني بِالصَّلاةِ وَالزَّكاةِ ما دُمتُ حَيًّا (dan Dia memerintahkan kepadaku (mendirikan) solat dan (menunaikan) zakat selama aku hidup).

Maknanya taklif (tanggungjawab) yang Allah ﷻ kenakan kepada kita tidaklah lama. Iaitu sementara hidup sahaja, bukan selama-lamanya. Begitulah Allah ﷻ maha pengasih dan maha penyayang. Ingatlah bahawa dunia ini adalah darul taklif (negeri tanggunjawab) dan darul ibadah (negeri buat ibadat).

Akhirat pula adalah darul jaza’ (negeri pembalasan). Jadi jangan berharap sangat untuk dapat balasan semasa di dunia. Kerana Allah ﷻ mungkin balas di dunia atau tidak, tetapi pasti balasan yang sepenuhnya akan diberikan di akhirat kelak, maka kena tunggu di akhirat.


 

Ayat 30: Dan mereka akan dimasukkan ke dalam syurga.

وَادخُلي جَنَّتي

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And enter My Paradise.”

(MALAY)

masuklah ke dalam syurga-Ku.

 

Allah ﷻ menjemput mereka untuk masuk ke dalam syurgaNya. Lihatlah, Allah ﷻ tidak kata: “masuklah ke dalam syurga”, tetapi Allah ﷻ cakap: “masuklah ke dalam syurgaKu”. Memang tidak sama antara dua kalimah itu. Dalam ayat ini bermakna Allah ﷻ berkata sendiri dengan ahli ahli syurga itu dan menjemput sendiri ahli syurga itu untuk masuk ke dalam syurga.

Allah ﷻ berfirman: syurgaKu. Dan ini memberi peringatan kepada kita, yang syurga ini Allah ﷻ buat khas untuk ahli syurga itu. Maknanya, Allah ﷻ yang sediakan apa yang ada di dalamnya, segala perhiasannya, segala nikmatnya dan tentulah itu hebat sekali kerana bukan makhluk lain yang buat, tetapi Allah ﷻlah arkiteknya.

Alangkah mulianya dijemput begitu. Allah ﷻ sebut dan kisahkan dalam ayat ini supaya kita terbayang-bayang dan mendapat motivasi untuk memperbaiki diri kita dan memperbanyakkan amalan kebaikan kita supaya kita pun mendapat kelebihan ini juga. Semoga kita termasuk golongan mereka yang dapat segala nikmat itu, ameen.

Allahu a’lam. Sambung ke surah seterusnya, Surah al-Balad

Kemaskini: 3 Oktober 2019


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

2 thoughts on “Tafsir Surah al-Fajr Ayat 22 – 30 (Jiwa yang tenang)”

  1. Assalamualaikum tuan
    maaf tuan, nak tanya ulama’ mana (salaf mahupun khalaf) yang mengithbatkan tempat pada Allah SWT?
    setakat pembacaan saya tiada
    bagi saya lebih elok kalau kita tawaquf pada apa yang tidak disebutkan Al-Quran dan Hadith mahupun Para Sahabat serta Ulama’ Salafussoleh.
    wallahua’lam

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s