Tafsir Surah Ghafir Ayat 29 – 33 (Hujah Lelaki Mukmin)

Ayat 29: Sambungan tentang lelaki beriman yang mempertahankan Nabi Musa a.s.

يٰقَومِ لَكُمُ المُلكُ اليَومَ ظٰهِرينَ فِي الأَرضِ فَمَن يَنصُرُنا مِن بَأسِ اللهِ إِن جاءَنا ۚ قالَ فِرعَونُ ما أُريكُم إِلّا ما أَرىٰ وَما أَهديكُم إِلّا سَبيلَ الرَّشادِ

Sahih International

O my people, sovereignty is yours today, [your being] dominant in the land. But who would protect us from the punishment of Allah if it came to us?” Pharaoh said, “I do not show you except what I see, and I do not guide you except to the way of right conduct.”

Malay

“Wahai kaumku! Pada hari ini kepunyaan kamulah kuasa memerintah dengan bermaharajalela di muka bumi (Mesir dan sekitarnya; tetapi kiranya keadaan bertukar) maka siapakah yang akan membela kita dari azab Allah kalau azab itu datang menimpa kita?” Firaun berkata: ” Aku tidak mengesyorkan kepada kamu melainkan dengan apa yang aku pandang (elok dijalankan), dan aku tidak menunjukkan kepada kamu melainkan jalan yang benar”. 

 

يٰقَوْمِ لَكُمُ الْمُلْكُ الْيَوْمَ

Wahai kaumku, pada hari ini, milik kamu kerajaan ini”.

Memang kamu semua ada kekuasan dalam dunia sekarang, banyak harta kamu sekarang di dunia ini.

 

ظٰهِرِينَ فِي الْأَرْضِ

“Jelas kamu berkuasa penuh atas bumi”

Mereka memang nyata amat berkuasa dan bertamadun di zaman mereka. Kita sekarang pun boleh lihat peninggalan mereka yang hebat-hebat. Antaranya, lihatlah piramid yang mereka bina itu – kita nak bina pun belum tentu kita mampu lagi. Lihatlah juga tinggalan bahasa-bahasa mereka yang manusia zaman sekarang nak terjemah pun susah.

 

فَمَن يَنصُرُنَا مِن بَأْسِ اللهِ

Maka siapa lagi yang boleh tolong kita daripada azab Allah”

Tapi, yang kamu berkuasa dan hebat itu di dunia sahaja – bagaimana pula dengan keadaan kamu di akhirat nanti. Siapa yang boleh selamatkan kamu?

 

إِن جَاءَنَا

“jika azab itu datang

Siapa yang akan menyelamatkan kita apabila kita diazab nanti kerana kita tak ikut Nabi Musa? Kalau azab dah datang, dah terlambat dah untuk buat apa-apa. Tapi kalau sekarang, masih ada masa lagi untuk bertaubat. Maka, marilah bertaubat ramai-ramai dan terima ajaran Nabi Musa ini.

Lihatlah bagaimana lelaki ini memberi ancaman dan peringatan kepada kaumnya. Inilah yang kita kena lakukan kepada masyarakat kita – ingatkan mereka tentang hari akhirat. Jangan nak ingat kehebatan dan kekayaan di dunia sahaja.

 

قَالَ فِرْعَوْنُ

Berkatalah Firaun:

Seperti ada pertukaran dialog antara Lelaki Beriman itu dan Firaun. Setelah lelaki itu memberikan hujahnya, Firaun membantah hujah lelaki itu. Dia mencelah macam peguam mencelah dalam perdebatan di mahkamah. Dia kena mencelah kerana bahaya apa yang dikatakan oleh Lelaki Mukmin ini, boleh menyebabkan ramai yang ikut cakap dia kerana kata-katanya itu masuk akal.

Kata-kata Firaun adalah kata-kata pemimpin-pemimpin yang engkar. Namrud pun lawan Tuhan, tapi kita jarang dengar cerita Namrud, dan kata-katanya sikit sahaja. Tapi kata-kata Firaun hampir setiap juzuk dalam Qur’an ada kita jumpa. Bila ada Nabi Musa, tentu ada cerita Firaun. Kerana salah satu sifat Firaun, dia petah bercakap dan pandai berhujah. Kerana dia telah perintah Mesir selama 76 tahun. Maka memang dia seorang yang pandai dan berpengalaman.

 

مَا أُرِيكُمْ إِلَّا مَا أَرَىٰ وَمَا أَهْدِيكُمْ إِلَّا سَبِيلَ الرَّشَادِ

“Aku tidak mengesyorkan kepada kamu melainkan apa yang aku nampak elok, dan tidak aku menunjukkan kamu melainkan kepada jalan yang betul”.

Firaun kata, dia cuma nasihat berdasarkan pendapatnya dan pandangannya yang dia nampak molek. Dalam ertikata lain, dia nak kata dia sebenarnya ikhlas dalam menasihati mereka. Dia kononnya hendakkan kebaikan untuk umatnya itu.

Dalam erti kata lain juga, dia tetap juga nak bunuh Nabi Musa, kerana dia tidak nampak cara lain lagi dah. Tidak ada pandangan lain dan dia tidak akan ubah pendirian dia.

Dan dia kata dia cuma hendak membawa mereka ke arah jalan yang betul. Niatnya baik, dia kata. Padahal, dia suruh mereka sembah dia sebab dia mengaku sebagai tuhan. Bayangkan bagaimana teruk sekali pemikiran Firaun ini – adakah tindakannya memerintah dengan cara kuku besi, sampai sanggup membunuh bayi-bayi lelaki yang baru lahir itu boleh dikira sebagai jalan yang betul?

Dia kononnya hendakkan perpaduan rakyat negeri dia, tidak mahu pecah belah. Beginilah juga yang dilakukan oleh puak-puak agama yang menentang jalan Sunnah. Mereka kata puak-puak ‘Wahabi’ ini, memecah belahkan masyarakat. Sampaikan pernah satu negeri menghalang pengajian tafsir Qur’an di masjid dan surau kerana takut rakyat akan pecah belah… ini adalah mengarut sekali. Mereka mahukan perpaduan, tidak kira samada dalam sesat atau tidak? Kenapa begitu dangkal fikiran mereka?

Walaupun Firaun itulah yang bersalah dan kejam, dalam ayat lain, ada disebut bagaimana kaum-kaumnya itu mengikut juga Firaun itu ke dalam lembah kesesatan. Seperti yang Allah firmankan dalam Taha:79

وَأَضَلَّ فِرعَونُ قَومَهُ وَما هَدىٰ

Dan dengan itu Firaun telah menjerumuskan kaumnya ke tempat kebinasaan, dan tidaklah ia membawa mereka ke jalan yang benar.

Begitulah umat yang jahil dan tidak memikirkan manakah yang benar. Mereka ikut sahaja kata pemimpin mereka. Mereka nampak macam baik sahaja kejahatan-kejahatan yang dilakukan oleh pemimpin mereka.

Kerana mereka sudah jauh dari ilmu yang benar. Mereka sudah lama duduk dalam perbuatan yang salah. Mereka takut perubahan yang baru. Mereka nak senang lenang dalam perkara yang mereka biasa buat, tidak kiralah benar atau tidak.


Ayat 30: Walaupun dibantah oleh Firaun, Lelaki Beriman itu meneruskan hujah dan dakwah beliau. Ini adalah syarahan Peringkat Kedua atau peringkat pertengahan. Ianya lebih kuat dari yang sebelumnya kerana kali ini ada ditambah dengan ugutan.

وَقالَ الَّذي ءآمَنَ يٰقَومِ إِنّي أَخافُ عَلَيكُم مِّثلَ يَومِ الأَحزابِ

Sahih International

And he who believed said, “O my people, indeed I fear for you [a fate] like the day of the companies –

Malay

Dan berkatalah pula orang yang beriman itu: “Wahai kaumku! Sesungguhnya aku bimbang kamu akan ditimpa (kebinasaan) sebagaimana yang telah menimpa kaum-kaum yang bergabung (menentang Rasul-rasulnya)! 

 

وَقَالَ الَّذِي ءآمَنَ يَا قَوْمِ

Berkata orang yang beriman itu: “wahai kaumku”.

Kita tidak tahu siapakah orang beriman ini, tidak disebut namanya. Makanya tak penting untuk tahu siapakah namanya. Qur’an hanya menyebut beliau sebagai ‘Lelaki Beriman’ sahaja. Isu yang dibangkitkan itulah yang penting, bukan namanya.

 

إِنِّي أَخَافُ عَلَيْكُم مِّثْلَ يَوْمِ الْأَحْزَابِ

“Sesungguhnya aku takut dan bimbang akan berlaku kepada kamu seperti peristiwa kehancuran golongan yang bersekutu”.

Lelaki Beriman itu merujuk kepada kaum-kaum terdahulu sebelum mereka yang telah dikenakan dengan azab. Golongan yang bersekutu itu adalah golongan yang bergabung menentang Rasul mereka dahulu.

Beliau takut mereka akan dikenakan dengan azab yang sama. Kalau mereka terus menentang Nabi Musa, mereka boleh dikenakan dengan azab dari Allah – lihatlah apa yang terjadi kepada kaum-kaum terdahulu. Sekarang lelaki ini menggunakan sejarah pula sebagai hujah beliau. Sebelum ini beliau telah menggunakan logik, dan sekarang apabila melihat kaumnya masih tidak mahu mengikut, beliau telah mengingatkan mereka kepada masa lampau.

Ini memberitahu kita bahawa penduduk Mesir itu tahu dengan apa yang terjadi kepada kaum-kaum dahulu. Begitu juga, Musyrikin Mekah juga tahu dengan azab-azab yang telah dikenakan kepada kaum terdahulu seperti Kaum Aad dan Tsamud.


 

Ayat 31: Ini adalah penjelasan dari Lelaki Beriman itu tentang يَوْمِ الْأَحْزَابِ

مِثلَ دَأبِ قَومِ نوحٍ وَعادٍ وَثَمودَ وَالَّذينَ مِن بَعدِهِم ۚ وَمَا اللهُ يُريدُ ظُلمًا لِّلعِبادِ

Sahih International

Like the custom of the people of Noah and of ‘Aad and Thamud and those after them. And Allah wants no injustice for [His] servants.

Malay

“(Iaitu) seperti keadaan kaum Nabi Nuh, dan Aad (kaum Nabi Hud), dan Thamud (kaum Nabi Soleh), serta orang-orang yang datang kemudian daripada mereka (seperti kaum Nabi Lut). Dan (ingatlah) Allah tidak menghendaki berbuat kezaliman kepada hamba-hambaNya. 

 

مِثْلَ دَأْبِ قَوْمِ نُوحٍ وَعَادٍ وَثَمُودَ

“Seperti keadaan kaum Nabi Nuh dan Aad dan Kaum Tsamud”

Perkataan دَأْبِ bermaksud berterusan melakukan sesuatu dengan bersungguh-sungguh. Ianya adalah perbuatan yang selalu dilakukan oleh seseorang. Dalam ayat ini, ianya tentang perbuatan yang selalu dilakukan oleh Kaum Nuh, Aad dan Tsamud.

Apakah yang biasa mereka lakukan? – Menidakkan kebenaran. Disebabkan perangai mereka itu, mereka telah dikenakan dengan azab dari Allah. Jadi, Lelaki Beriman ini takut perkara yang sama juga terjadi kepada kaumnya itu seperti yang terjadi kepada kaum Nuh, Aad dan Tsamud.

Dalam ayat ini juga mengingatkan bahawa Nabi Nuh, Nabi Hud dan Nabi Saleh membawa perkara yang sama sahaja. Iaitu sama sahaja ajaran mereka – Ajaran Tauhid.

 

وَالَّذِينَ مِن بَعْدِهِمْ

dan orang-orang yang selepas mereka“.

Bukan sahaja kaum Nuh, Aad dan Tsamud tapi mereka yang datang selepas mereka seperti kaum Nabi Luth dan lain-lain lagi.

 

وَمَا اللهُ يُرِيدُ ظُلْمًا لِّلْعِبَادِ

“Tidaklah Allah itu ingin memberi kezaliman kepada hamba-hambaNya”

Ini adalah Idkhal Ilahi (Pencelahan Tuhan). Apabila disebut bagaimana kaum Nabi Nuh, Aad dan Tsamud yang dimusnahkan, mungkin ada yang terfikir yang Allah itu zalim. Maka Allah mencelah dalam ayat ini dengan memberitahu yang Allah tidak zalim dan tidak akan azab hamba yang tidak bersalah. Semua yang telah diazab itu adalah kerana mereka sendiri yang zalim.  Allah tidak ada keinginan untuk zalim pun.

Oleh itu, ingatlah yang orang-orang dahulu itu telah dikenakan dengan azab bukanlah kerana kezaliman Allah. Mereka itu memang layak dikenakan dengan azab itu kerana mereka telah melakukan kezaliman. Dan kezaliman yang paling besar adalah kezaliman akidah, iaitu melakukan syirik kepada Allah.

Jadi, ayat ini adalah tentang Takhwif Duniawi. Iaitu menakutkan mereka tentang bala yang Allah boleh kenakan kepada mereka semasa di dunia lagi.


 

Ayat 32: Ini adalah ayat Takhwif Ukhrawi. Sebelum ini Lelaki Mukmin itu memberikan tahdid (ugutan) duniawi. 

وَيٰقَومِ إِنّي أَخافُ عَلَيكُم يَومَ التَّنادِ

Sahih International

And O my people, indeed I fear for you the Day of Calling –

Malay

“Dan, wahai kaumku! Sesungguhnya aku bimbang kamu akan ditimpa azab seksa hari (kiamat) yang padanya masing-masing menjerit-jerit memanggil (memohon pertolongan), 

 

وَيٰقَوْمِ

“Wahai kaumku”,

Lihatlah bagaimana Lelaki Beriman ini ambil berat tentang kaumnya. Dia memberi nasihat kepada kaumnya. Kerana dia sayang kepada kaumnya. Seorang mukmin kena ada sikap begitu. Kita kena kesian kepada orang lain yang tidak mengamalkan agama Islam yang sebenar.

Sebab itu kita nasihatkan mereka kerana kita hendak mereka selamat, bukannya kita nak meninggikan diri kita. Dan jangan kita nak selamatkan diri kita sahaja. Apabila kita bersama-sama beriman dengan orang lain, maka kita akan semakin kuat dan banyak perkara kita boleh lakukan dalam bentuk ibadat dan dakwah. Jadi, kena ajak orang lain juga.

Lihatlah bagaimana Lelaki Mukmin ini berkata dengan lembut kepada kaumnya. Kadang-kadang kita rasa, kalau kita benar, kita boleh bercakap dengan kasar dengan orang yang kita dakwah. Janganlah begitu. Kerana kalau kita bercakap kasar dengan orang lain, walaupun apa yang kita dakwahkan itu adalah benar, orang pun tak mahu nak dengar.

Ada kemungkinan mereka akan terus tolak sebab tidak suka dengan cara kita. Berkata-katalah dengan lembut dan baik dengan orang yang kita dakwahkan itu. Tak rugi pun. Termasuk juga dalam berhujah dengan orang lain – bercakaplah dengan lemah dan lembut.

Selalu kita lihat bagaimana pendakwah agama itu sikap kasar dan gasar, rasa diri benar sahaja dan pandang hina kepada orang lain. Kadang-kadang yang berkata sebegitu adalah ustaz pula – ini sangat memalukan. Kalau ustaz pun cakap macam itu, bagaimana pula dengan anak murid?

Ingatlah yang bukan kita yang beri hidayah, tapi Allah. Alhamdulillah kita sudah dapat hidayah, orang lain belum lagi. Dulu kita pun macam mereka juga, buat syirik, buat bidaah, tapi Alhamdulillah, Allah buka hati kita kepada Jalan Sunnah ini.

 

إِنِّي أَخَافُ عَلَيْكُمْ يَوْمَ التَّنَادِ

“Sesungguhnya aku takut kepada kamu pada ‘hari panggil memanggil'”.

Lafaz يَوْمَ التَّنَادِ adalah salah satu nama dari Hari Kiamat. Ada banyak nama yang digunakan oleh Allah untuk menceritakan keadaan pada hari itu.

Kalau mereka tidak dikenakan dengan azab semasa di dunia, mereka boleh dikenakan dengan azab di Akhirat kelak yang disebut dalam ayat ini sebagai يَوْمَ التَّنَادِ (Hari Panggil Memanggil). Iaitu suami akan panggil isteri, isteri akan panggil suami; anak akan panggil ayah; saling panggil memanggil sesama sendiri.

Kenapa mereka memanggil-manggil itu? Mereka memanggil itu kerana minta tolong. Sebab dah tak tahu nak buat apa, nak selamatkan diri sendiri sudah tidak boleh, maka menjerit minta tolong kepada orang lain lah, entah-entah orang lain boleh tolong…. tapi bolehkah?

Tetapi tidak ada sesiapa yang akan mampu menolong sesiapa. Mereka yang dipanggil akan lari jauh-jauh. Anak akan lari dari ibubapanya, suami akan lari dari isterinya, kawan baik akan lari dari kawannya yang paling rapat di dunia pun.

Apabila nampak sahaja orang yang mereka kenal, mereka akan lari. Inilah keadaan di Mahsyar sebelum mereka duduk berlutut menunggu keputusan Allah. Masa itu tak cakap apa dah. Cuma berbisik-bisik.

Oleh itu, buatlah sesuatu di dunia ini supaya kita tidak susah semasa di Mahsyar kelak.


 

Ayat 33: Apakah akan terjadi pada hari itu? Ada dua pendapat ayat ini: samada dikatakan oleh Lelaki Mukmin itu ataupun pencelahan dari kata-kata Allah. 

يَومَ تُوَلّونَ مُدبِرينَ ما لَكُم مِّنَ اللهِ مِن عاصِمٍ ۗ وَمَن يُضلِلِ اللهُ فَما لَهُ مِن هادٍ

Sahih International

The Day you will turn your backs fleeing; there is not for you from Allah any protector. And whoever Allah leaves astray – there is not for him any guide.

Malay

“(Iaitu) hari kamu berpaling undur melarikan diri; padahal semasa itu tidak ada sesiapapun yang dapat menyelamatkan kamu dari azab Allah. Dan (ingatlah) sesiapa yang disesatkan Allah (disebabkan pilihannya yang salah), maka tiada sesiapapun yang dapat memberi hidayah petunjuk kepadanya. 

 

يَوْمَ تُوَلُّونَ مُدْبِرِينَ

“Pada hari kamu berpaling lari ke belakang”.

Pada Hari Panggil Memanggil itu, setiap orang akan lari dari orang lain. Seperti yang Allah sebut dalam Mutaffifin:34 –

يَومَ يَفِرُّ المَرءُ مِن أَخيهِ
Pada hari seseorang itu lari dari saudaranya,
وَأُمِّهِ وَأَبيهِ
Dan ibunya serta bapanya,
وَصاحِبَتِهِ وَبَنيهِ
Dan isterinya serta anak-anaknya; –
لِكُلِّ امرِئٍ مِنهُم يَومَئِذٍ شَأنٌ يُغنيهِ
Kerana tiap-tiap seorang dari mereka pada hari itu, ada perkara-perkara yang cukup untuk menjadikannya sibuk dengan hal dirinya sahaja.

 

Mereka juga akan cuba lari dari Padang Hisab. Kerana mereka takut mereka akan dihisab. Tapi mereka tidak akan ada peluang untuk melarikan diri. Mereka akan diheret semula ke Mahsyar. Orang yang kafir tak masuk perbicaraan langsung. Mereka akan terus kena bakar. Mereka juga akan menjadi bahan bakar kerana neraka itu bahan bakarnya adalah manusia dan batu.

Atau, ia mungkin bermaksud, berpaling dari Mahsyar menuju ke Neraka selepas Pengadilan. Waktu inilah terjadinya panggil memanggil itu untuk minta tolong.

 

مَا لَكُم مِّنَ اللهِ مِنْ عَاصِمٍ

“Dan tidak ada untuk kamu dari (azab) Allah seorang penyelamat pun”.

Riuh rendah memanggil orang lain untuk memberi bantuan tapi semua boleh dengar sahaja kerana tidak ada sesiapa yang boleh tolong sesiapa lagi.

Ini menolak harapan sesetengah manusia yang sangka mereka akan dapat bantuan di akhirat nanti. Kerana mereka rasa, semasa di dunia, mereka puja wali, Nabi dan malaikat, takkan mereka tidak tolong pula nanti? Tapi Allah menolak sangkaan mereka itu. Tidak ada sesiapa yang dapat tolong.

 

وَمَن يُضْلِلِ اللهُ فَمَا لَهُ مِنْ هَادٍ

“Sesiapa yang disesatkan Allah, tidak ada sesiapa pun yang boleh memberi hidayah kepadanya”.

Ini adalah Idkhal Ilahi. Selepas ucapan panjang itu, masih tidak nampak mereka ingin menerima. Apabila mula kecewa dengan kedegilan mereka, Allah turunkan ayat, kalau Allah dah sesatkan, tiada sesiapa yang boleh beri pimpinan hidayat.

Bila Allah buat keputusan bahawa seseorang itu sesat, tak boleh buat apa dah. Tidak ada sesiapa pun yang dapat tolong lagi dah. Tidak ada guru, wali, kawan atau sesiapa sahaja yang boleh pandu dia kembali kepada agama”.

Ini adalah satu amaran: kalau kita tidak mengambil peluang menerima dakwah dan hidayah apabila datang kepada kita, ditakuti hati kita akan ditutup oleh Allah untuk menerima hidayah lagi. Allah akan tutup hati manusia untuk menerima hidayah lagi apabila sudah sampai kufur ‘Peringkat Keempat’. Ini adalah Khatmul Qalbi. Kalau Allah sudah tutup hati-hati manusia dari terima kebenaran, tidak ada sesiapa lagi yang boleh tolong beri hidayah.

Oleh itu, apabila datang satu-satu nasihat kepada kita, hendaklah kita dengar dahulu. Jangan terus bantah, tapi berilah telinga kita untuk dengar apakah yang hendak disampaikan.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya

Kemaskini: 8 Mac 2018


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Taimiyyah Zubair

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s