Tafsir Surah an-Nisa Ayat 38 – 41 (Nabi menangis)

Ayat 38: Dalam ayat sebelum ini, disebut tentang mereka yang bakhil tidak mahu infak. Sekarang disebut tentang mereka yang infak, tapi bukan kerana Allah tapi kerana hendak menunjuk kepada manusia – riak.

وَالَّذِينَ يُنفِقُونَ أَمْوٰلَهُمْ رِئَاءَ النَّاسِ وَلَا يُؤْمِنُونَ بِاللهِ وَلَا بِالْيَوْمِ الْآخِرِ وَمَن يَكُنِ الشَّيْطٰنُ لَهُ قَرِينًا فَسَاءَ قَرِينًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And [also] those who spend of their wealth to be seen by the people and believe not in Allāh nor in the Last Day. And he to whom Satan is a companion – then evil is he as a companion.

MALAY

Dan juga orang-orang yang membelanjakan hartanya dengan menunjuk-nunjuk kepada manusia (riak), dan mereka tidak pula beriman kepada Allah dan tidak juga beriman kepada hari akhirat. Dan sesiapa yang (mengambil) Syaitan itu menjadi kawannya, maka seburuk-buruk kawan ialah syaitan.

 

وَالَّذِينَ يُنفِقُونَ أَمْوٰلَهُمْ رِئَاءَ النَّاسِ

Dan juga orang-orang yang membelanjakan hartanya dengan menunjuk-nunjuk kepada manusia (riak),

Ada juga golongan manusia yang mereka infak juga, tapi kerana riak. Mereka mahu manusia tahu berapa banyak mereka berikan, mereka itu selalu sedekah dan sebagainya.

Sedangkan kita sudah belajar dalam surah Baqarah dalam bab infak, sedekah dan infak itu hendaklah diberikan secara rahsia supaya menjaga keikhlasan hati kita dalam infak itu. Melainkan dengan sebab-sebab tertentu. Boleh rujuk kepada perbincangan dalam surah Baqarah.

Mereka yang infak kerana ingin menunjuk kepada manusia akan dimasukkan ke dalam neraka awal-awal lagi. Sebelum orang lain masuk neraka, mereka sudah dimasukkan ke dalam neraka!

Telah mengabarkan kepada kami Yahya bin Habib Al-Haritsi, dia berkata, telah mengabarkan kepada kami Khalid bin Al-Haritsi, dia berkata, telah mengabarkan kepada kami Ibnu Juraij, dia berkata, telah mengabarkan kepadaku Yunus bin Yusuf, dari Sulaiman bin Yasaar, dia (Sulaiman bin Yasaar) berkata, “Ketika orang-orang telah meninggalkan Abu Hurairah, maka berkatalah Naatil bin Qais al Hizamy Asy-Syamiy (seorang penduduk Palestina dan beliau adalah seorang tabiin), ‘Wahai Syaikh, ceritakanlah kepadaku suatu hadits yang engkau telah dengar dari Rasulullah Shallallahu’alaihi wa sallam.’ ‘Ya, aku akan ceritakan,’ jawab Abu Hurairah.

Abu Hurairah berkata: Aku telah mendengar Rasulullah Shallallahu’alaihi wassalam bersabda, “Sesungguhnya manusia pertama yang diadili pada hari kiamat adalah orang yang mati syahid di jalan Allah. Ia didatangkan dan diperlihatkan kepadanya kenikmatan-kenikmatan (yang diberikan di dunia), lalu ia pun mengenalinya. Allah bertanya kepadanya, ‘Amal apakah yang engkau lakukan dengan nikmat-nikmat itu?’ Ia menjawab, ‘Aku berperang semata-mata karena Engkau sehingga aku mati syahid.’ Allah berkata, ‘Engkau dusta! Engkau berperang supaya dikatakan seorang yang gagah berani. Memang demikianlah yang telah dikatakan (tentang dirimu).’ Kemudian diperintahkan (malaikat) agar menyeret orang itu atas mukanya (tertelungkup), lalu dilemparkan ke dalam neraka.’

Selanjutnya Rasulullah Sahallahu alaihi wa sallam melanjutkan sabdanya, “Berikutnya orang (yang diadili) adalah seorang yang menuntut ilmu dan mengajarkannya serta membaca al-Qur-an. Ia didatangkan dan diperlihatkan kepadanya kenikmatan-kenikmatannya, maka ia pun mengakuinya. Kemudian Allah menanyakannya, ‘Amal apakah yang telah engkau lakukan dengan kenikmatan-kenikmatan itu?’ Ia menjawab, ‘Aku menuntut ilmu dan mengajarkannya serta aku membaca al-Qur-an hanyalah karena Engkau.’ Allah berkata, ‘Engkau dusta! Engkau menuntut ilmu agar dikatakan seorang ‘alim (yang berilmu) dan engkau membaca al-Qur-an supaya dikatakan seorang qari’ (pembaca al-Qur-an yang baik). Memang begitulah yang dikatakan (tentang dirimu).’ Kemudian diperintahkan (malaikat) agar menyeret atas mukanya dan melemparkannya ke dalam neraka.’

Rasulullah Sahallahu alaihi wa sallam menceritakan orang selanjutnya yang pertama kali masuk neraka, “Berikutnya (yang diadili) adalah orang yang diberikan kelapangan rezeki dan berbagai macam harta benda. Ia didatangkan dan diperlihatkan kepadanya kenikmatan-kenikmatannya, maka ia pun mengenalinya (mengakuinya). Allah bertanya, ‘Apa yang engkau telah lakukan dengan nikmat-nikmat itu?’ Dia menjawab, ‘Aku tidak pernah meninggalkan shadaqah dan infaq pada jalan yang Engkau cintai, melainkan pasti aku melakukannya semata-mata karena Engkau.’ Allah berkata, ‘Engkau dusta! Engkau berbuat yang demikian itu supaya dikatakan seorang dermawan (murah hati) dan memang begitulah yang dikatakan (tentang dirimu).’ Kemudian diperintahkan (malaikat) agar menyeretnya atas mukanya dan melemparkannya ke dalam neraka’,” (Hadits ini diriwayatkan oleh Muslim, dan derajadnya Shohih).

Lihatlah betapa malangnya mereka yang sengaja hendak menunjuk. Sengaja saya bawakan hadis yang penuh kerana ketiga-tiga perkara ini adalah amat penting. Maka, hendaklah kita menjaga hati kita dari tidak ikhlas.

Riak adalah salah satu dari syirik kecil yang disebut oleh Nabi Muhammad. Maksud Hadis Nabi SAW:

“Suatu yang paling aku khuatirkan kamu ialah syirik kecil, lalu ditanya oleh sahabat: Apakah syirik kecil itu ya Rasulullah? Kemudian baginda bersabda, iaitu riak.”  (HR Ahmad dan Baihaqi)

Ini adalah kerana kita sepatutnya mengharapkan pujian dari Allah sahaja. Tapi apabila kita riak, kita mengharapkan pujian dari manusia pula. Kita sudah menyamakan kedudukan Allah dengan manusia pula.

 

وَلَا يُؤْمِنُونَ بِاللهِ وَلَا بِالْيَوْمِ الْآخِرِ

dan mereka tidak pula beriman kepada Allah dan tidak juga beriman kepada hari akhirat.

Mereka jadi begitu kerana mereka tidak yakin kepada janji Allah dan janji kepada balasan di akhirat. Kerana mereka tidak percaya kepada janji Allah akan balasan baik akhirat kalau mereka infak. Mereka baca, tapi mereka tidak percaya.

Oleh kerana itu, mereka hendak juga dapatkan balasan semasa di dunia, dengan mendapat pujian dari manusia. Sedangkan Allah suruh kita infak dengan ikhlas dan Allah akan balas infak yang ikhlas itu di akhirat.

 

وَمَن يَكُنِ الشَّيْطٰنُ لَهُ قَرِينًا

Dan sesiapa yang (mengambil) Syaitan itu menjadi kawannya,

Mereka yang jadi begitu kerana syaitan telah menjadi qarin dia. Ini adalah jumlah ta’liliyah – Allah memberitahu kenapa mereka jadi begitu. Qarin maksudnya sesuatu yang duduk sentiasa dengan seseorang, jadi teman rapat, jadi personal assistant.

Apabila syaitan sudah jadi qarin manusia, syaitan itu bisik kepadanya: boleh kalau nak sedekah, tapi pastikan ada orang nampak. Kalau bagi banyak, pastikan ada replika cek besar dan ada reporter yang hadhir supaya apa yang kamu berikan itu akan masuk suratkhabar. Kemudian syaitan tu puji pula dia. Dia pun akan rasa bangga.

 

فَسَاءَ قَرِينًا

maka seburuk-buruk kawan ialah syaitan.

Kerana syaitan itu akan menjerumuskan mereka ke dalam neraka dengan buat perkara yang salah dan berdosa.


 

Ayat 39: Zajrun

وَمَاذَا عَلَيْهِمْ لَوْ ءآمَنُوا بِاللهِ وَالْيَوْمِ الْآخِرِ وَأَنفَقُوا مِمَّا رَزَقَهُمُ اللهُ وَكَانَ اللهُ بِهِمْ عَلِيمًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And what [harm would come] upon them if they believed in Allāh and the Last Day and spent out of what Allāh provided for them? And Allāh is ever, about them, Knowing.

MALAY

Dan apakah (kerugian) yang akan menimpa mereka jika mereka beriman kepada Allah dan hari akhirat, serta mereka mendermakan sebahagian dari apa yang telah dikurniakan Allah kepada mereka? Dan (ingatlah) Allah sentiasa Mengetahui akan keadaan mereka.

 

وَمَاذَا عَلَيْهِمْ

Dan apakah (kerugian) yang akan menimpa mereka

Kenapalah mereka tidak ikhlas dalam amalan infak mereka itu? Apa susah sangat nak infak? Kalau mereka infak dalam riak dan tidak ikhlas, harta itu akan habis keluar juga. Habis kenapa tidak infak kerana Allah? Ayat ini adalah seperti keluhan.

 

لَوْ ءآمَنُوا بِاللهِ وَالْيَوْمِ الْآخِرِ

jika mereka beriman kepada Allah dan hari akhirat, 

Jika mereka beriman kepada Allah dan hari akhirat, tentu lebih baik bagi mereka.

 

وَأَنفَقُوا مِمَّا رَزَقَهُمُ اللهُ

serta mereka infak sebahagian dari apa yang telah dikurniakan Allah kepada mereka

Selepas mereka beriman, mereka infak pula dari harta yang Allah berikan kepada mereka. Allah ingatkan sekali lagi bahawa harta dan kekayaan yang kita miliki ini semua datangnya dari Allah.

 

وَكَانَ اللهُ بِهِمْ عَلِيمًا

Allah sentiasa Mengetahui akan keadaan mereka.

Allah akan tahu apa yang kamu beri. Dia yang penting untuk tahu apa yang kita lakukan kerana Dia yang akan beri pahala dan beri balasan, bukannya manusia.

Apakah bebanan yang mereka akan tanggung kalau mereka beriman? Ada rugi apa-apakah? Ada bala jauh atas mereka kah? Tentu tidak ada. Semua ini kerana qarin mereka membisikkan kepada mereka yang mereka akan rugi kalau mereka infak.

Allah Maha Tahu siapakah yang mahu beriman dan beramal dengan kebaikan. Dia tahu siapakah yang mahu kepada kebenaran.


 

Ayat 40: Ayat tabshir

إِنَّ اللهَ لَا يَظْلِمُ مِثْقَالَ ذَرَّةٍ وَإِن تَكُ حَسَنَةً يُضٰعِفْهَا وَيُؤْتِ مِن لَّدُنْهُ أَجْرًا عَظِيمًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, Allāh does not do injustice, [even] as much as an atom’s weight; while if there is a good deed, He multiplies it and gives from Himself a great reward.

MALAY

Sesungguhnya Allah tidak sekali-kali menganiaya (seseorang) sekalipun seberat zarah (debu). Dan kalaulah (amal yang seberat zarrah) itu amal kebajikan, nescaya akan menggandakannya dan akan memberi, dari sisiNya, pahala yang amat besar.

 

إِنَّ اللهَ لَا يَظْلِمُ مِثْقَالَ ذَرَّةٍ

Sesungguhnya Allah tidak sekali-kali menganiaya (seseorang) sekalipun seberat zarah (debu). 

Baik atau buruk, Allah akan balas. Allah takkan zalim dengan tidak balas. Kalau buat kebaikan, Allah akan balas. Kalau Allah tidak balas, barulah boleh dikatakan Allah zalim, tapi Allah tidak pernah zalim.

 

وَإِن تَكُ حَسَنَةً يُضٰعِفْهَا

Dan kalaulah (amal yang seberat zarrah) itu amal kebajikan, nescaya akan menggandakannya

Kalau kita melakukan kebaikan yang sebesar zarah, Allah akan gandakan kebaikan itu di akhirat.

 

وَيُؤْتِ مِن لَّدُنْهُ أَجْرًا عَظِيمًا

dan akan memberi, dari sisiNya, pahala yang amat besar.

Dan Allah akan balas kebaikan itu dengan pahala dan pahala itu dari sisiNya. Apabila dikatakan dari sisiNya, tentunya ia adalah sesuatu yang besar dan istimewa sekali. Oleh kerana itu, ada yang berpendapat yang dimaksud pahala yang besar adalah syurga.

Dan pemahaman dari ayat-ayat yang lain, kita tahu yang pembalasan yang baik akan diberikan kepada pembuatnya sekiranya mereka melakukannya dengan ikhlas. Oleh itu, hendaklah kita infak dengan hati yang ikhlas. Kerana kalau tidak ikhlas, akan sia-sia sahaja.


 

Ayat 41: Takhwif Ukhrawi

فَكَيْفَ إِذَا جِئْنَا مِن كُلِّ أُمَّةٍ بِشَهِيدٍ وَجِئْنَا بِكَ عَلَىٰ هَٰؤُلَاءِ شَهِيدًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So how [will it be] when We bring from every nation a witness and We bring you, [O Muḥammad], against these [people] as a witness?

MALAY

Maka bagaimanakah (keadaan orang-orang kafir pada hari akhirat kelak), apabila Kami datangkan dari tiap-tiap umat seorang saksi (iaitu Rasul mereka sendiri menjadi saksi terhadap perbuatan mereka), dan Kami juga datangkan engkau (wahai Muhammad) sebagai saksi terhadap umatmu ini?

 

فَكَيْفَ إِذَا جِئْنَا مِن كُلِّ أُمَّةٍ بِشَهِيدٍ

Maka bagaimanakah, apabila Kami datangkan dari tiap-tiap umat seorang saksi 

Bagaimana nanti keadaan orang-orang kafir itu? Waktu dunia sudah hancur dan manusia waktu itu berhajat sangat kepada amal kebaikan mereka dulu. Tapi bagaimana kalau semua umat dikumpulkan bersama Nabi mereka masing masing, Allah akan tanya Nabi mereka adakah mereka telah dakwah kepada umat mereka? Tentu para Rasul itu akan kata yang mereka sudah sampaikan. Waktu itu apakah alasan mereka lagi?

Dalam riwayat, ada disebut bagaimana umat-umat yang kufur degil itu akan berbohong dengan mengatakan yang nabi dan rasul-rasul itu tidak sampaikan pun. Kemudian para nabi dan rasul itu akan mengatakan yang hujah mereka ada pada umat Nabi Muhammad.

 

وَجِئْنَا بِكَ عَلَىٰ هَٰؤُلَاءِ شَهِيدًا

dan Kami juga datangkan engkau (wahai Muhammad) sebagai saksi terhadap umatmu ini?

Dan Nabi Muhammad pun akan jadi saksi tapi baginda akan menjadi saksi kepada seluruh manusia.

Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah menangis dan mengatakan pada Ibnu Mas’ud ‘cukup, cukup’ saat membaca ayat ini.

Dari Ibnu Mas’ud radhiyallahu ‘anhu, dia berkata,

قَالَ لِى النَّبِىُّ – صلى الله عليه وسلم – « اقْرَأْ عَلَىَّ » .قُلْتُ آقْرَأُ عَلَيْكَ وَعَلَيْكَ أُنْزِلَ قَالَ « فَإِنِّى أُحِبُّ أَنْ أَسْمَعَهُ مِنْ غَيْرِى » . فَقَرَأْتُ عَلَيْهِ سُورَةَ النِّسَاءِ حَتَّى بَلَغْتُ

( فَكَيْفَ إِذَا جِئْنَا مِنْ كُلِّ أُمَّةٍ بِشَهِيدٍ وَجِئْنَا بِكَ عَلَى هَؤُلاَءِ شَهِيدًا )

قَالَ « أَمْسِكْ » . فَإِذَا عَيْنَاهُ تَذْرِفَانِ

“Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam berkata kepadaku,

“Bacalah Al Qur’an untukku.”

Maka aku menjawab, “Wahai Rasulullah, bagaimana aku membacakan Al Qur’an untukmu, bukankah Al Qur’an diturunkan kepadamu?”

Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Aku suka mendengarnya dari selainku.”

Lalu aku membacakan untuknya surat An Nisaa’ hingga sampai pada ayat (yang artinya), “Maka bagaimanakah (halnya orang kafir nanti), apabila Kami mendatangkan seseorang saksi (rasul) dari tiap-tiap umat dan Kami mendatangkan kamu (Muhammad) sebagai saksi atas mereka itu (sebagai umatmu)” (QS. An Nisa’: 41).

Beliau berkata, “Cukup.”

Maka aku menoleh kepada beliau, ternyata kedua mata beliau dalam keadaan bercucur air mata.” (HR. Bukhari no. 4582 dan Muslim no. 800).

Nabi Muhammad menangis semasa dibacakan ayat ini kerana ia sangat menyentuh hati baginda kerana ada sangkut dengan baginda. Baginda terkenang yang baginda akan menjadi saksi terhadap mereka. Nabi akan jadi saksi samada kita menegakkan dakwah Nabi.

Dalam hadis ada disebut bagaimana Nabi sebut yang baginda akan jawap sebagaimana Nabi Isa jawap. Iaitu baginda boleh jadi saksi semasa hidup di kalangan mereka sahaja. Selepas baginda mati, Allah sahaja yang mengawasi mereka.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Kemaskini: 27 Mac 2018


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Mutiara al-Qur’an

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s