Tafsir Surah Jathiya Ayat 18 – 22 (Syariat Allah sudah jelas)

Ayat 18: Ayat ini adalah Dakwa/Maksud surah ini. Iaitu point yang paling penting dalam surah ini. Ia menceritakan tentang Syariat – iaitu tariqah ilahiyah – (jalan ketuhanan).

Kalimah syariat berasal dari ش ر ع yang bermaksud ‘jalan untuk ambil air’. Jadi ianya adalah sesuatu yang amat penting. Ianya adalah sesuatu yang dapat menyelamatkan manusia kerana manusia memerlukan air dalam kehidupannya.

ثُمَّ جَعَلنٰكَ عَلىٰ شَريعَةٍ مِّنَ الأَمرِ فَاتَّبِعها وَلا تَتَّبِع أَهواءَ الَّذينَ لا يَعلَمونَ

Sahih International

Then We put you, [O Muhammad], on an ordained way concerning the matter [of religion]; so follow it and do not follow the inclinations of those who do not know.

Malay

Kesudahannya Kami jadikan engkau (wahai Muhammad dan utuskan engkau) menjalankan satu Syariat (yang cukup lengkap) dari hukum-hukum ugama; maka turutlah Syariat itu, dan janganlah engkau menurut hawa nafsu orang-orang yang tidak mengetahui (perkara yang benar).

 

ثُمَّ جَعَلْنٰكَ عَلَىٰ شَرِيعَةٍ مِّنَ الْأَمْرِ

Kemudian Kami jadikan engkau di atas satu Syariat dari arahan ugama;

Syariat adalah ‘peraturan’ dan ayat ini memberitahu yang Nabi Muhammad sudah berada atas landasan syariat. Maknanya, syariat itu sudah siap ada dan hanya perlu diikuti sahaja. Kena ikut syariat itu tanpa ada tambah dan kurang.

Dari segi bahasa, ‘syariat’ bermaksud ‘jalan yang jelas yang membawa kepada sumber air’. Oleh itu, syariat Allah itu semestinya sesuatu yang ‘jelas’. Dan yang mengikutnya akan dapat kebaikan sebagaimana kita memerlukan air untuk kehidupan kita. Maka, kalau ada sumber agama yang tidak jelas, janganlah kita ikut. Oleh kerana itu, kalau ada yang menggunakan dalil ‘agak-agak’ sahaja, janganlah kita terus terima.

Syariat itu ada dua bahagian utama: tentang akidah dan tentang amal ibadah. Kalau syariat bab akidah, ianya telah ditetapkan sama bagi setiap Nabi dan umat masing-masing sepanjang zaman. Ianya sama sahaja dan tidak berubah-ubah dari dulu sampai bila-bila.

Tapi syariat bahagian hukum dan ibadah, ia berubah-ubah ikut zaman. Sebagai contoh, syarikat Nabi Musa dan syariat Nabi Muhammad tidak sama. Selepas sahaja Nabi Muhammad diangkat menjadi Rasul, maka syariat-syariat lain termansukh dan yang terpakai hanyalah syariat Nabi Muhammad sahaja.

Satu perkara yang kita kena tahu adalah syariat itu bukan hanya hukum-hakam sahaja. Bukanlah yang halal, haram, makruh dan sunat sahaja. Ia merangkumi banyak lagi perkara. Ia ada juga bermaksud cara hidup yang baik. Iaitu cara etika universal. Sebagai contoh, berbuat baik dengan orang, bercakap baik, jangan menipu, jangan menindas, jangan memotong dalam barisan dan sebagainya.

Apabila Allah berfirman dalam ayat ini yang Dia yang menjadikan Nabi di atas landasan syariat, itu bermaksud syariat itu datang dari Allah, bukan dari Nabi. Syariat itu bukan datang dari Nabi, kerana baginda cuma menjalankannya sahaja, dengan mengajar dan memberi contoh tauladan supaya manusia senang untuk tahu apakah syariat itu.

 

فَاتَّبِعْهَا

maka turutlah Syariat itu,

Bila jalan yang jelas sudah ada, ikut sahaja. Bila syariat sudah ada, maka ikut sahaja syariat itu. Syariat itu telah ada dijelaskan dalam Qur’an dan juga Sunnah. Dan disyarahkan oleh ulama-ulama kerana kita tidak mampu nak faham sendiri. Maka, kenalah belajar dua sumber ini untuk tahu apakah syariat itu. Dan belajar itu kenalah dengan  berguru. Kerana kalau kita baca sendiri, susah nak faham. Lagi bahaya, boleh jadi salah faham pula.

Nabi Muhammad disuruh untuk ikut syariat yang Allah telah sampaikan. Ini adalah amrun ibqa’ie sebab Nabi memang sudah ikut syariat. Maksudnya, terus lakukan apa yang sedang dilakukan – bukanlah Nabi baru nak ikut syariat pula.

Ikut itu maksudnya percaya, hayati dan tabligh (sampaikan) sebagaimana yang diajar oleh Qur’an. Dalam kata lain, ikut seperti yang dibuat oleh Nabi.

Janganlah kita mencari jalan selain dari syariat Allah. Kita pun sudah melafazkan Syahadah untuk ikut Nabi Muhammad dan ajarannya. Kalau kita sudah berikrar begitu, kenapa nak ikut lagi jalan-jalan yang lain? Kenapa nak ikut ajaran guru-guru yang tidak menggunakan Qur’an dan Sunnah? Kenapa nak ikut lagi kitab-kitab tulisan manusia yang tidak merujuk kepada ayat-ayat Allah?

Kenapa lagi nak buat perkara bidaah dalam agama? Kenapa nak mengamalkan tawasul yang dilarang sedangkan Nabi tidak pernah ajar pun cara berdoa begitu. Entah berapa ramai yang melafazkan Dua Kalimah Syahadah tapi tidak faham apakah yang mereka sebutkan itu. Dengan mulut mereka kata mereka berjanji nak ikut Nabi, tapi dalam amalan mereka, mereka ikut akal dan hujah dari kitab-kitab dan guru mereka.

Oleh itu, hendaklah kita faham syahadah yang kita lafazkan setiap hari itu, sekurang-kurangnya dalam Tahiyat solat kita. Kerana pentingnya syahadah itulah, Allah selalu ingatkan kita sampaikan mewajibkan kita mengucapnya setiap hari. Tapi berapa ramai yang ambil peringatan? Berapa ramai yang engkar dengan kata-katanya sendiri? Kata nak ikut ajaran Nabi, tapi ajaran orang lain juga yang mereka ikut.

 

وَلَا تَتَّبِعْ أَهْوَاءَ الَّذِينَ لَا يَعْلَمُونَ

dan janganlah engkau menurut hawa nafsu orang-orang yang tidak mengetahui

Ini pula perkara yang jangan dilakukan. Maknanya, ada yang kena ikut dan ada yang tidak boleh ikut. Ramai yang keliru dengan perkara ini. Mereka hanya tahu tentang perkara yang perlu dilakukan tapi mereka tidak tahu ada perkara yang perlu tinggalkan.

Termasuk dalam perkara ini adalah larangan buat amalan bidaah. Kerana segala amalan yang kita hendak lakukan kenalah ada dalil. Kalau bukan dari nas yang sahih, maka itu adalah ikut hawa nafsu. Tapi masyarakat banyak yang bagi alasan ‘tidak ada larangan’. Mereka amalkan juga amalan-amalan bidaah kerana mereka kata Nabi Muhammad ‘tidak pernah larang’. Ini adalah hujah yang amat dangkal sekali. Dan ini terjadi adalah kerana mereka tidak belajar agama dan main-main sahaja dengan agama (tidak kisah dan ambil endah).

Hendaklah kita ikut orang yang tahu. Tahu apa? Tahu Qur’an dan Sunnah – maknanya tahu ilmu wahyu. Itulah dua syarat utama yang perlu kita lihat dalam guru dan orang yang hendak kita ikuti dalam kehidupan kita. Mereka yang tidak tahu Qur’an dan Sunnah itu adalah orang yang tidak boleh dijadikan sebagai panduan kita.

Ketahuilah bahawa orang-orang yang buat amalan bidaah itu adalah mereka yang tak tahu. Mereka jahil kerana tidak tahu tafsir Qur’an dan hadis. Maka jangan belajar dengan mereka yang tidak belajar wahyu pun lagi. Ada ramai lagi yang telah belajar wahyu, jadi kalau ada guru yang mengajar, tanya dia dulu, dia sudah habis belajar tafsir Qur’an kah?

Adakah salah tanya begitu? Kerana kalau dia sendiri tidak tahu, kita takut ada ajaran salah yang disampaikannya. Ini penting kerana kita kena jaga agama kita. Takkan nak ambil agama dari orang yang tidak layak pula.

Jangan ikut orang yang ikut hawa nafsu mereka. Apakah yang dimaksudkan dengan Hawa Nafsu? ‘Hawa nafsu’ itu adalah dakwaan dan hujah tanpa dalil yang sah. Dalil yang sah hanyalah dari Qur’an dan Hadis Sahih sahaja. Kalau hujah bukan datang dari dua sumber itu, kita kena berhati-hati. Tidak kira dari guru sebesar mana pun yang beri hujah itu. Kerana hujah manusia belum tentu benar. Landasan agama kita memerlukan dalil yang sah.

Jadi ada ramai yang buat amalan agama dan fahaman agama ikut dalil hawa nafsu sahaja. Mereka ikut kehendak hati mereka dan kehendak akal mereka sahaja. Ini tidak boleh. Orang-orang sebegini jangan kita ikut. Tinggalkan sahaja mereka. Bahaya kalau kita dengar ceramah dan hujah dari mereka kerana mereka mungkin pandai berhujah dan dapat mengelabui mata kita pula.


 

Ayat 19: Kalau ikut juga mereka yang tidak tahu?

إِنَّهُم لَن يُغنوا عَنكَ مِنَ اللهِ شَيئًا ۚ وَإِنَّ الظّٰلِمينَ بَعضُهُم أَولِياءُ بَعضٍ ۖ وَاللهُ وَلِيُّ المُتَّقينَ

Sahih International

Indeed, they will never avail you against Allah at all. And indeed, the wrongdoers are allies of one another; but Allah is the protector of the righteous.

Malay

Sesungguhnya mereka tidak sekali-kali akan dapat menyelamatkanmu sedikitpun dari (azab) Allah (kalau engkau menurut mereka); dan sesungguhnya orang-orang yang zalim itu setengahnya menjadi penolong dan penyokong bagi setengahnya yang lain (dalam perkara yang salah); dan (sebaliknya) Allah menjadi penolong dan pelindung bagi orang-orang yang bertaqwa (yang engkaulah pemimpinnya).

 

إِنَّهُمْ لَن يُغْنُوا عَنكَ مِنَ اللهِ شَيْئًا

Sesungguhnya mereka tidak sekali-kali akan dapat menyelamatkanmu sedikitpun dari Allah;

‘Dari’ Allah maksudnya ‘dari azab Allah’. Kalau kita ikut mereka yang tidak tahu agama, tidak tahu Qur’an dan Hadis, buat perkara yang berlawanan dengan apa yang disampaikan oleh wahyu dan syariat, mereka tidak dapat menyelamatkan kita pun.

Mereka tidak dapat memberi pertolongan kepada kita. Bagaimana mereka hendak menyelamatkan kita, sedangkan mereka sendiri tidak selamat? Maka janganlah berlindung dengan alasan: “alah, ramai orang yang buat, takkan salah”, “tok guru itu kata boleh buat begitu….”, “ustaz itu selamba sahaja buat, takkan salah kalau begitu?”.

Ini adalah contoh hujah-hujah yang bukan berlandaskan syariat. Hujah berlandaskan syariat adalah yang ada dalil dari Qur’an dan sunnah. Hujah-hujah itu adalah bathil dan tidak akan menyelamatkan sesiapa pun dari Allah.

 

وَإِنَّ الظّٰلِمِينَ بَعْضُهُمْ أَوْلِيَاءُ بَعْضٍ

dan sesungguhnya orang-orang yang zalim itu setengahnya menjadi penolong dan penyokong bagi setengahnya yang lain;

‘Zalim’ itu bermaksud buat syirik. Apabila tidak faham Qur’an, bermakna mereka tidak tahu apakah kehendak Allah dalam hal akidah. Apabila mereka tidak tahu, maka mereka akan melakukan banyak kesalahan lebih-lebih lagi tentang hal tauhid dan syirik kerana Qur’an itu menerangkan tentang tauhid dan syirik. Itulah malangnya kalau tidak belajar Tafsir Qur’an.

Apabila tidak belajar tafsir Qur’an, maka syaitan akan ambil peluang untuk menipu orang itu. Senang sahaja syaitan nak bisikkan perkara yang salah kerana mereka tidak tahu ajaran Qur’an. Mereka tidak dapat nak bandingkan bisikan syaitan itu dengan Qur’an. Itulah sebabnya Qur’an itu adalah ‘neraca’ kerana ia dapat membezakan mana yang benar dan mana yang tidak.

Allah memberitahu dalam ayat ini yang golongan yang mengamalkan syirik itu bertolongan sesama mereka. Mereka memang ada puak mereka yang sokong menyokong antara mereka. Memang sifat bertolongan sesama mereka dan memberi semangat kepada sesama mereka. Dan kerana ada yang sama fahaman dengan mereka, maka mereka rasa takkanlah salah sebab ada juga yang berfahaman sama dengan mereka. Jadi mereka bertolongan sesama mereka tapi ingatlah yang Allah tidak akan bantu mereka.

 

وَاللهُ وَلِيُّ الْمُتَّقِينَ

dan (sebaliknya) Allah menjadi penolong dan pelindung bagi orang-orang yang bertaqwa.

Mereka yang jahil itu tidak dapat menolong kita dari azab Allah; yang dapat menolong kita waktu itu adalah Allah sahaja. Bayangkan, kalau Allah sendiri yang menjadi penolong kita? Mana lagi bagus? Penolong yang tidak boleh menyelamatkan kita, atau Allah?

Tentulah Allah itu lebih baik. Maka, hendaklah kita bertaqwa supaya Allah hendak menjadi penolong kita. Hendaklah kita ikut apa yang disampaikan dalam syariat Allah.

Taqwa itu bermaksud menjaga hukum dalam setiap perbuatan kita. Dalam setiap amalan dan perbuatan kita, kita akan memikirkan samada Allah suka kita buat atau tidak perkara itu.


 

Ayat 20: Kesimpulan dari Dakwa Surah.

هٰذا بَصٰئِرُ لِلنّاسِ وَهُدًى وَرَحمَةٌ لِّقَومٍ يوقِنونَ

Sahih International

This [Qur’an] is enlightenment for mankind and guidance and mercy for a people who are certain [in faith].

Malay

Al-Quran ini menjadi panduan-panduan yang membuka matahati manusia, dan menjadi hidayah petunjuk serta membawa rahmat bagi kaum yang meyakini (kebenarannya).

 

هَٰذَا بَصٰئِرُ لِلنَّاسِ .

Ini adalah pandangan jelas bagi manusia,

‘Ini’ yang dimaksudkan adalah Qur’an. Qur’an itu memberi pandangan yang jelas kepada manusia. Dengan faham Qur’an, akan memberikan kepada kita pandangan-pandangan yang benar tentang agama, tentang kehidupan di dunia dan akhirat.

Digunakan kalimah بَصَائِرُ (dari kalimah ب ص ر yang bermaksud pandangan) kerana ianya adalah dalil yang boleh difahami oleh akal kita. Kalau kita dapat pandang sesuatu, barulah ia jelas bagi kita, bukan? Maka hujah dari Qur’an ini adalah hujah yang jelas, bukannya jelas hujah yang ‘kena percaya’ sahaja, tapi dapat difahami dan dijelaskan oleh akal.

Ayat ini memberitahu kepada kita bahawa Qur’an ini ditujukan kepada seluruh manusia. Qur’an ini membawa mesej universal yang memberi kebaikan kepada semua, bukan hanya kepada orang Islam sahaja. Sepatutnya setiap manusia mengkaji Qur’an itu. Tapi sekarang ini yang hanya mengambil perhatian adalah orang-orang Islam sahaja. Itupun bukan semua.

Ramai yang mengaku Muslim, tapi mereka tidak menggunakan Qur’an sebagai panduan hidup mereka. Amat jarang sekali orang yang mahu belajar dan memahami Qur’an. Yang membaca Qur’an, memang ramai. Tapi yang memahami Qur’an, tidak ramai. Mereka rasa asing sahaja dengan Qur’an. Pada mereka, ianya sesuatu yang tidak akan dapat difahami, melainkan oleh mereka yang ‘istimewa’ sahaja.

Maka, kalau Qur’an ini untuk semua manusia, maka kita yang kenal Qur’an inilah yang kena sampaikan kepada mereka. Kerana mereka lahir dalam keluarga kufur, maka mereka tidak akan dapat Qur’an kalau kita tidak sampaikan kepada mereka.

Apabila Qur’an dikatakan sebagai ‘pandangan’ kepada manusia, itu bermaksud tanpa Qur’an, kita seperti buta. Apabila kita tidak dapat melihat, kita tidak jumpa jalan dan akan jadi sesat. Kerana kalau kita tidak ada panduan, kita akan sesat di jalanan, bukan? Maka kalau kita tidak ada panduan Qur’an ini, maka kita akan sesat dalam kehidupan kita. Kesannya adalah di akhirat kelak kerana dimasukkan ke dalam neraka jahannam.

 

وَهُدًى وَرَحْمَةٌ

dan petunjuk serta rahmat

Kita sudah tahu bagaimana Qur’an itu adalah petunjuk. Ianya adalah sumber ilmu untuk membezakan manakah yang benar dan manakah yang salah – antara haq dan bathil. Ianya mengajar kita apa yang kita perlu lakukan semasa kita di atas muka bumi ini. Kalau tidak belajar, itulah ramai yang terkeliru dan senang kena tipu oleh syaitan dari kalangan jin dan syaitan dari kalangan manusia.

Selain dari petunjuk, Qur’an itu juga akan menjadi sumber rahmat kepada mereka yang mengikutinya. Ianya akan memberi rahmat kepada kita kalau kita mengamalkannya. Tapi untuk menggunakannya, kenalah kita belajar. Kalau setakat baca sahaja, rahmat itu tidak sempurna kerana tidak tahu apakah yang dibaca.

 

لِّقَوْمٍ يُوقِنُونَ

bagi kaum yang meyakini.

Qur’an itu untuk semua manusia, tapi yang boleh mengambil manfaat darinya adalah mereka yang ‘mahu’ menyakini sahaja. Iaitu mereka yang mahu yakin dengan kebenaran yang Qur’an bawa. Bukanlah semua manusia terus yakin dengan Qur’an. Kerana yakin tidak dapat terus, kena ada usaha – dimulai dengan keinginan dulu.

Yakin apakah yang dimaksudkan? Yakin bahawa Allah itu Tuhan kita dan kita adalah hambaNya.

Jadi kalau seseorang itu lahir dalam keluarga bukan Islam, tapi kerana ada keinginan dalam hatinya kepada kebenaran, Allah akan heret mereka kepada cahaya keimanan sampai mereka yakin bahawa Islam inilah agama yang benar.

Dari ayat ini, kita boleh tahu bahawa kita boleh dapat hidayah dan rahmat kalau kita yakin. Itulah syaratnya. Tapi tentulah tidak semua bermula dengan yakin. Maka, kita hendaklah bermula dengan kehendak kepada kebenaran. Dalam jiwa kita, kita mahu ditunjukkan manakah jalan yang benar.


 

Ayat 21: Ini adalah ayat Zajrun.

أَم حَسِبَ الَّذينَ اجتَرَحُوا السَّيِّئَاتِ أَن نَّجعَلَهُم كَالَّذينَ ءآمَنوا وَعَمِلُوا الصّٰلِحٰتِ سَواءً مَّحياهُم وَمَماتُهُم ۚ ساءَ ما يَحكُمونَ

Sahih International

Or do those who commit evils think We will make them like those who have believed and done righteous deeds – [make them] equal in their life and their death? Evil is that which they judge.

Malay

Patutkah orang-orang yang melakukan kejahatan menyangka bahawa Kami akan menjadikan mereka seperti orang-orang yang beriman dan beramal soleh, dengan menyamakan keadaan (mereka semua) semasa mereka hidup dan semasa mereka mati? Buruk sungguh apa yang mereka hukumkan itu.

 

أَمْ حَسِبَ الَّذِينَ اجْتَرَحُوا السَّيِّئَاتِ

Patutkah orang-orang yang melakukan kejahatan menyangka

Kalimah اجْتَرَحُوا dari katadasar ج ر ح yang antaranya bermaksud ‘luka’. Maka kalimah تجترح boleh bermaksud ‘melukakan orang lain’. Jadi dalam ayat ini, ia bermaksud melakukan sesuatu dengan anggota badan. Termasuk juga dengan mulut dan kata-kata.

Atau ia juga boleh bermaksud mereka melukakan diri mereka dengan perbuatan dosa-dosa. Perbuatan dosa-dosa mereka akan menyebabkan mereka susah nanti. Ianya akan menyakitkan mereka nanti. Mungkin bukan di dunia, tapi sudah pasti di akhirat mereka akan menerima kesannya.

Kalimah السَّيِّئَاتِ pula bermaksud amalan yang bercanggah dengan syariat. Maknanya mereka melukakan diri mereka dengan perbuatan buruk dan berdosa.

Mereka telah banyak berbuat dosa, tapi mereka ada sangkaan yang salah. Apakah sangkaan mereka itu?

 

أَن نَّجْعَلَهُمْ كَالَّذِينَ ءآمَنُوا

bahawa Kami akan menjadikan mereka seperti orang-orang yang beriman

Orang yang melakukan dosa-dosa itu tentulah tidak sama dengan orang yang beriman. Oleh itu, adakah patut kalau mereka hendak Allah layan mereka sama seperti Allah akan layan orang-orang yang beriman? Adakah mereka sangka yang mereka akan selamat. Mereka sangka diri mereka siapa?

 

وَعَمِلُوا الصّٰلِحٰتِ

dan beramal soleh,

Seseorang itu bukan sahaja perlu beriman, tapi dia perlu juga melakukan amal yang soleh. Kerana iman itu bukan hanya di hati sahaja tetapi perlu ditunjukkan dalam perbuatan. Jadi kalau tidak buat amalan agama yang dari syariat, bagaimana mereka sangka yang mereka akan selamat?

Dan amalan itu hendaklah amalan yang ‘soleh’. Apakah amalan yang ‘soleh’ itu? Itulah amalan yang ada dasarnya dari ajaran Nabi Muhammad dan para sahabat. Bukanlah amalan-amalan yang bidaah. Kerana amalan bidaah bukan dari ajaran Nabi dan ianya tidak dikira sebagai amalan yang ‘soleh’.

Jadi, adakah sama orang yang berbuat dosa dengan orang yang beriman dan beramal soleh? Tentulah tidak sama. Jadi, adakah patut mereka mengharap Allah akan beri layanan yang sama kepada mereka?

 

سَوَاءً مَّحْيَاهُمْ وَمَمَاتُهُمْ

dengan menyamakan keadaan semasa mereka hidup dan semasa mereka mati?

Takkan Allah samakan mereka yang baik dengan mereka yang jahat?

Mereka nak diberikan sama sahaja balasan kepada mereka seperti yang diberi kepada orang yang beriman dan beramal soleh, walaupun apa sahaja yang mereka lakukan di dunia. Mereka nak Allah balas sama sahaja kepada mereka seperti yang Allah balas kepada orang beriman dan beramal soleh itu. Ini tidak mungkin sedangkan amalan mereka di dunia berlainan dengan amalan orang mukmin. Maka takkan balasan pun boleh sama juga.

Khitab ayat ini mulanya kepada Musyrikin Mekah. Mereka sangka kalau mereka mendapat kebaikan di dunia ini, tentunya mereka dapat kebaikan di akhirat (kalau ada – kerana mereka tidak percaya pun kepada kebangkitan di akhirat). Ini adalah pengharapan yang salah.

Tapi ia membawa fahaman yang universal. Kita boleh lihat bagaimana ada orang yang tidak takut akhirat kerana mereka tidak nampak akhirat itu. Mereka tidak yakin yang akhirat itu ada. Maka mereka sanggup melakukan dosa, kezaliman, penipuan dan segala macam lagi perkara yang salah di dunia ini.

Tapi walaupun mereka melakukan jenayah, kezaliman, penindasan dan sebagainya, mereka selamat sahaja di dunia. Mereka juga mungkin lebih kaya lagi dari orang yang baik. Ini adalah kerana mereka sudah ikut undang-undang, maka peluang mereka buat duit lagi banyak kerana mereka tidak kisah dari sumber mana wang itu datang.

Maka takkan mereka itu diberi dengan balasan yang sama? Jadi ini tentu tidak adil. Mereka dapat segala kesenangan di dunia, tapi mereka tidak dikenakan dengna balasan buruk di akhirat? Lalu apa kelebihan kepada mereka yang melakukan kebaikan dan menjaga diri mereka dari melakukan dosa? Tentu tidak patut kalau sama sahaja balasan yang diberikan kepada orang yang jahat.

Maka ini adalah hujah bahawa syurga dan neraka itu pasti ada. Kerana dunia ini tidak memberi balasan setimpal kepada mereka yang baik dan tidak beri balasan buruk yang setimpal kepada pelaku kejahatan. Maka balasan yang sempurna tentunya di akhirat kelak.

 

سَاءَ مَا يَحْكُمُونَ

Buruk sungguh apa yang mereka hukumkan itu.

Buruk sungguh anggapan mereka terhadap keadilan Allah. Adakah mereka sangka yang Allah tidak balas kesalahan mereka? Adakah mereka sangka yang Allah tidak pandai membalas kebaikan yang dilakukan manusia dan membalas dengan azab kepada kejahatan yang dilakukan oleh mereka?

Kalau begitu, mereka tidak faham dengan maksud keadilan dari Allah. Dan memang begitu pun kerana mereka (musyrikin Mekah) sudah lama tidak ada Nabi yang menyampaikan ajaran agama yang benar kepada mereka. Dan begitu juga, orang yang jahil agama zaman sekarang pun tidak tahu perkara ini kerana jauh dari agama.


 

Ayat 22: Ini adalah dalil aqli. Ingatlah bahawa Allah akan balas perbuatan buruk mereka.

وَخَلَقَ اللَّهُ السَّمٰوٰتِ وَالأَرضَ بِالحَقِّ وَلِتُجزىٰ كُلُّ نَفسٍ بِما كَسَبَت وَهُم لا يُظلَمونَ

Sahih International

And Allah created the heavens and earth in truth and so that every soul may be recompensed for what it has earned, and they will not be wronged.

Malay

Dan (ingatlah), Allah menciptakan langit dan bumi dengan cara yang sungguh layak dan berhikmat (untuk membuktikan keesaanNya dan keadilanNya), dan supaya tiap-tiap diri diberi balasan dengan apa yang mereka telah kerjakan (baik atau jahat), sedang mereka tidak dikurangkan balasannya sedikitpun.

 

وَخَلَقَ اللَّهُ السَّمٰوٰتِ وَالْأَرْضَ بِالْحَقِّ

Dan Allah menciptakan langit dan bumi dengan kebenaran,

Allah yang jadikan alam ini. Allah jadikan langit dan bumi ini ada sebabnya. Ianya dijadikan sebagai tempat ujian. Mereka yang lepas ujian adalah mereka yang berbuat kebaikan, iaitu yang ikut syariat Allah.

Mereka yang gagal adalah mereka yang melakukan dosa-dosa sepanjang hidup mereka di dunia. Dalam ayat sebelum ini, mereka hendak mereka dibalas sama dengan orang yang beriman dan beramal soleh. Itu adalah sebab mereka tidak faham apakah tujuan dunia ini dijadikan. Mereka sangka mereka hidup main-main sahaja di dunia.

Alam ini dijadikan dengan ada tujuan, bukan suka-suka. Dan kalau alam ini dijadikan dengan tujuan, takkan kejadian manusia tidak dijadikan dengan tujuan juga? Takkan Allah jadikan manusia sia-sia sahaja? Takkan manusia hidup untuk makan, minum, kerja dan buat anak sahaja? Tentu tidak, bukan? Tentu ada tujuan kehidupan ini. Dan kalau kita semua ada tujuan hidup, takkan sama mereka yang memenuhi tujuan hidup mereka dengan mereka yang tidak memenuhi tujuan hidup.

 

وَلِتُجْزَىٰ كُلُّ نَفْسٍ بِمَا كَسَبَتْ

dan supaya tiap-tiap diri diberi balasan dengan apa yang mereka telah kerjakan,

Jangan manusia sangka yang mereka boleh hidup di dunia ini tanpa dipersoalkan tentang apa yang mereka telah lakukan. Ingatlah bahawa apa sahaja yang kita lakukan samada besar atau kecil akan dihisab dan akan diberi dengan balasan yang setimpal. Ingatlah yang dunia adalah tempat untuk kumpul dosa dan kumpul pahala.

 

وَهُمْ لَا يُظْلَمُونَ

sedang mereka tidak dizalimi.

Balasan yang Allah berikan adalah amat adil. Tidak ada sesiapa yang akan dizalimi. Keadilan Allah akan diiktiraf oleh semua makhluk. Kita tidak dapat membayangkan bagaimana keadilan Allah itu. Tetapi bayangkan, jikalau kita melakukan kebaikan, Allah akan balas berganda-ganda. Dan kalau kita melakukan kejahatan, kita dibalas sama sahaja dengan kejahatan itu. Adakah itu tidak adil namanya?

Kita juga tidak akan dipersalahkan atau diazab dengan perkara yang tidak kita lakukan. Kita semua akan diadili dan segala perbuatan kita akan dipersembahkan kepada kita. Kita akan diberikan dengan bukti-bukti dan saksi-saksi seperti anggota badan kita yang akan menjadi saksi untuk mengatakan bahawa kita memang ada melakukan kesalahan-kesalahan itu. Jadi tidak ada harapan nak kata Allah tidak adil kerana semua bukti akan dipersembahkan.

Dan tidak akan ada amalan baik kita yang tidak dibalas nanti. Semuanya akan diambil kira dan akan dibalas melebihi dari apa yang kita telah lakukan – kita akan dibalas berkali-kali ganda.

Allahu a’lam. Lompat ke ayat yang seterusnya

Kemaskini: 13 Ogos 2018


Rujukan:

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Taimiyyah Zubair

Tafsir Maariful Qur’an, Mufti Shafi Usmani

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s