Tafsir Surah Maryam Ayat 85 – 95 (Penerangan Syafaat)

Ayat 85: Ini pula adalah nasib kepada orang Mukmin.

يَومَ نَحشُرُ المُتَّقينَ إِلَى الرَّحمٰنِ وَفدًا

Sahih International

On the Day We will gather the righteous to the Most Merciful as a delegation

Malay

(Ingatlah) hari Kami himpunkan orang-orang yang bertaqwa untuk mengadap (Allah) Ar-Rahman, dengan berpasuk-pasukan.

يَوْمَ نَحْشُرُ الْمُتَّقِينَ

hari Kami himpunkan orang-orang yang bertaqwa

Orang-orang bertaqwa adalah mereka yang ingat kepada Allah dalam segala perbuatan mereka. Mereka akan menilai sama ada perbuatan itu disukai Allah atau tidak. Mereka amat berhati-hati dengan perbuatan mereka. Mereka sentiasa ingatkan apakah suruhan dan larangan Allah.

إِلَى الرَّحْمَٰنِ وَفْدًا

untuk mengadap (Allah) Ar-Rahman, dengan berpasukan.

Iaitu mereka akan datang dalam bentuk delegasi. Ini adalah seebagai satu penghormatan kepada mereka. Bayangkan kalau delegasi satu-satu negara yang datang kepada negara lain, bukankah mereka akan dilayan dengan mulia? Mereka akan diberikan penghormatan dari mereka yang menerima mereka.

Bandingkan dengan orang jahat yang datang berseorangan sahaja. Tentu amat menakutkan. Bayangkan apabila kita pergi ke sesuatu tempat yang asing, yang kita tak pernah sampai, tapi kita berseorangan. Apabila berkumpulan, suasana lebih senang. Sebab kita manusia memang suka beramai-ramai. Kita suka bersama dengan kumpulan-kumpulan kita.

Bayangkan juga mereka itu datang bersama-sama dengan keluarga mereka. Bukankah kalau kita berjalan-jalan bersama keluarga kita, berjalan-jalan di taman, kita berada dalam suasana yang seronok, suasana yang menggembirakan?

Bayangkan juga keadaan itu seperti seorang yang ada pengikut yang ramai. Kalau dalam dunia sekarang, orang yang berkedudukan besar akan datang dengan pengikutnya yang ramai. Ramai yang mengikut dari belakang. Begitulah perumpamaan yang Allah berikan tengang kedatangan orang muttaqeen apabila mereka dikumpulkan nanti di akhirat kelak. Tidak sama antara orang beriman dan orang yang kufur.


Ayat 86: Ini pula keadaan orang yang kufur.

وَنَسوقُ المُجرِمينَ إِلىٰ جَهَنَّمَ وِردًا

Sahih International

And will drive the criminals to Hell in thirst

Malay

Dan Kami akan menghalau orang-orang yang bersalah ke neraka Jahannam, dalam keadaan dahaga.

وَنَسُوقُ الْمُجْرِمِينَ

Dan Kami akan menghalau orang-orang yang bersalah

Mereka akan dihalau macam dihalau binatang ternak untuk masuk kandang. Terma yang berbeza digunakan dari yang digunakan untuk orang muttaqeen. Begitu hinanya keadaan mereka waktu itu. Mereka dilayan macam binatang.

Dan mereka kena paksa untuk bergerak kerana mereka sudah tahu bahawa mereka akan dibawa ke muka pengadilan. Tentu mereka mengelak untuk pergi. Akan tetapi bagaimana cara pun mereka cuba elak, mereka tetap kena tolak juga. Ke mana?

إِلَىٰ جَهَنَّمَ وِرْدًا

ke neraka Jahannam, dalam keadaan penuh dahaga.

Ahli neraka akan masuk dalam neraka dalam keadaan dahaga. Dan dahaga itu sampai bila-bila tidak pernah berkurangan. Bandingkan dengan orang yang beriman, apabila mereka dapat minum air dari Telaga Kautsar, mereka tidak akan dahaga sampai bila-bila.

Apabila ahli neraka sudah masuk dalam neraka dalam keadaan dahaga, mereka akan meminta air dari malaikat penjaga Neraka. Berapa lama mereka akan minta? Seribu tahun minta minum barulah diberi minum. Yang diberi itu adalah air nanah, darah, air mayat.

Dan air itu amat panas, beribu juta darjah. Letak sahaja berdekatan muka mereka, muka mereka akan rosak dek kerana panasnya air itu. Itu belum dimasukkan ke dalam perut. Makanya, air itu panas sangat sampaikan tidak dapat menghilangkan dahaga mereka pun walaupun mereka minum. Air itu pun jadi punca azab bagi mereka. Padahal, asalnya mereka yang minta.

Perkataan وِرْدًا juga bermaksud ‘di tepian’. Seperti kita bawa binatang ke gigi air untuk minum. Ini bermakna, mereka akan dibawa ke tepian neraka. Sebelum mereka dimasukkan, mereka akan diletakkan di situ dahulu. Mereka akan ditunjukkan dengan tempat yang mereka akan masukkan.

Ini adalah azab emosi. Iaitu mereka tak masuk lagi, tapi mereka telah ditunjukkan tempat mereka akan dimasukkan. Macam mereka yang akan digantung dalam penjara. Mereka akan ditempatkan di ‘Bilik Akhir’. Bilik Akhir itu berdekatan sahaja dengan tempat gantung itu. Mereka pula tidak tahu tarikh sebenar mereka akan digantung, jadi mereka sentiasa tertanya-tanya. Tiba-tiba sahaja subuh pada suatu hari, mereka dipanggil untuk digantung. Semoga kita tidak melalui seksaan ini.


Ayat 87:

لا يَملِكونَ الشَّفاعَةَ إِلّا مَنِ اتَّخَذَ عِندَ الرَّحمٰنِ عَهدًا

Sahih International

None will have [power of] intercession except he who had taken from the Most Merciful a covenant.

Malay

Mereka tidak berhak mendapat dan memberi syafaat, kecuali orang yang telah mengikat perjanjian (dengan iman dan amal yang soleh) di sisi Allah yang melimpah-limpah rahmatNya!.

لَّا يَمْلِكُونَ الشَّفَاعَةَ

Mereka tidak memiliki syafaat,

Maksud ayat ini dalam bentuk pasif dan aktif. Maknanya, mereka tak boleh memberi syafaat, menerima syafaat pun tidak boleh.

Kita kena faham apakah maksud syafaat itu. Selalunya ditafsirkan sebagai ‘memberi pertolongan’. Tapi pertolongan yang macam mana? Syafaat itu sebenarnya adalah recommendation – memberi cadangan sahaja. Kerana tidak ada sesiapa yang ada kuasa untuk suruh atau paksa Allah menyelamatkan sesiapa pun.

Maknanya kita cuma boleh minta tolong sahaja dengan beri rekomendasi. Minta tolong kepada Allah supaya berlembut dengan orang yang hendak ditolong itu. Tapi akhirnya, ia terpulang kepada Allah sama ada hendak menyelamatkan atau tidak. Kerana kuasa hanya pada Allah sahaja.

Kebolehan beri syafaat adalah sebagai satu penghormatan kepada mereka yang rapat dengan Allah. Allah benarkan mereka untuk bercakap bagi pihak orang lain. Ini adalah satu penghormatan yang besar kerana bukan semua boleh bercakap pada hari itu. Semuanya akan tunduk dalam ketakutan pada hari itu. Hanya yang diberi keizinan bercakap sahaja yang boleh berkata-kata pada hari itu.

Mereka yang boleh beri syafaat itu, hanya boleh beri kepada orang yang layak sahaja. Mereka pun akan takut nak minta tolong untuk mereka yang tak layak. Kalau orang yang memang sudah jahat, mereka pun tak berani nak minta tolong. Jadi, kalau kita bukan tergolong dalam golongan mereka yang layak, jangan harap kita akan dapat syafaat.

Mereka yang layak itu adalah mereka yang tidak buat syirik kepada Allah. Atau kalau dia sudah pernah buat, dia sudah minta ampun sebelum dia mati. Mereka memang beriman, tapi adalah serba sedikit salah mereka. Tidak ada manusia yang tidak melakukan dosa. Jadi, permintaan Syafaat yang dimohon kepada Allah itu adalah supaya dosa mereka yang sedikit itu diampunkan.

Tapi kalau kita buat syirik, tidak ada harapan langsung untuk mendapat syafaat. Tapi adakah kita buat syirik? Tentulah kita tidak mahu buat syirik. Tapi adakah kita pasti yang kita tidak pernah buat syirik tanpa sedar? Bagaimana kita nak tahu yang kita tidak buat syirik kalau kita pun tidak tahu apakah ‘syirik’ itu? Nak tahu syirik, kenalah belajar tafsir Qur’an, kerana banyak diterangkan dalam ayat-ayat Allah ini apakah perkara syirik yang dilakukan.

Sesiapa yang boleh memberi syafaat, bermaksud Allah telah memuliakannya. Itulah cara Allah hendak menunjukkan bahawa orang yang memberi syafaat itu adalah rapat denganNya. Terbalik dengan keadaan di dunia. Kalau di dunia, orang yang mendapat pertolongan itu yang dimuliakan.

Orang yang ditolong dengan Syafaat itu, sebenarnya telah ditentukan oleh Allah yang dia akan diselamatkan. Cuma Allah memberi penghormatan kepada yang memberi syafaat itu untuk memohon kepadaNya untuk menyelamatkan orang itu. Jadi nampak macam kerana pertolongan orang yang memberi syafaat itulah yang menyebabkan dia terselamat. Tapi sebenarnya, tanpa dia beri Syafaat pun, orang itu memang sudah akan diselamatkan.

Banyak yang salah faham dengan hal syafaat ini. Ramai yang sangka mereka akan selamat kerana mereka akan dapat syafaat dari orang-orang tertentu. Kerana mereka sangka mereka telah buat itu dan ini untuk melayakkan mereka mendapat syafaat itu.

Contohnya, mereka sangka apabila mereka banyak nyanyi qasidah kepada Nabi Muhammad, minta syafaat kepada Nabi Muhammad, banyak buat Mawlid Nabi, maka mereka akan selamat kerana Nabi akan ingat mereka dan beri syafaat. Mereka sangka mereka pasti akan dapat pertolongan dari pemberi syafaat.

Maka, mereka sudah tidak menjaga agama mereka. Kerana mereka sudah sangka akan selamat. Macam kalau ayah seorang pelajar kenal baik dengan pensyarah, pelajar itu akan sangka mereka akan lulus peperiksaan dengan mudah. Jadi mereka sudah tidak belajar betul-betul. Itu kalau dalam dunia, dalam hal akhirat tentulah tidak semudah itu.

Salah faham dengan syafaat ini sampai boleh menyebabkan syirik. Kerana mereka akan memuja, menyembah, berdoa dan berharap kepada mereka yang mereka anggap boleh beri syafaat itu. Apa yang mereka lakukan itu adalah syirik kerana memuja, menyembah, berdoa dan berharap, hanya boleh dilakukan kepada Allah sahaja. Tapi berapa ramai yang tidak faham perkara ini, maka mereka telah melakukan sesuatu yang tidak pernah diajar Nabi?

Tidakkah di Malaysia sekarang, sampai satu stadium ramai-ramai ‘memuja’ Nabi dan meminta syafaat terus kepada Nabi Muhammad? Adakah Nabi ada kuasa untuk beri syafaat itu? Adakah Nabi dengar permintaan kita? Bukankah Nabi telah mati? Adakah orang yang sudah mati boleh dengar kata-kata kita?

Tentu tidak, kerana kalau Nabi boleh mendengar selepas baginda wafat, kenalah bawa dalil. Jadi kepada siapa mereka merayu supaya diberikan syafaat itu?

إِلَّا مَنِ اتَّخَذَ عِندَ الرَّحْمَٰنِ عَهْدًا

kecuali orang yang telah mengikat perjanjian di sisi Tuhan ar-Rahman.

Apakah ‘perjanjian’ yang dimaksudkan dalam ayat ini? Itulah lafaz dua kalimah syahadah yang kita selalu baca itu. Itulah perjanjian kita untuk hanya sembah Allah, tidak syirik kepadaNya dan ikut sunnah Nabi. Apabila kita memenuhi janji itu, Allah akan memenuhi janjiNya. Barulah ada peluang untuk mendapat syafaat.

Malangnya, berapa ramai yang hari-hari akan sebut dua kalimah syahadah itu, tapi mereka tidak melakukan apa yang mereka lafazkan dengan mulut mereka. Mereka berjanji mereka nak ikut Nabi, tapi perbuatan amalan ibadat mereka adalah amalan bidaah semata-mata. Ada yang tahu perbuatan itu bukan dari perbuatan Nabi, tapi mereka buat juga. Dan mereka kata kerana orang itu dan orang ini kata benda itu elok dibuat? Adakah mereka sudah lupa dengan syahadah mereka? Atau kah mereka termasuk dari golongan yang hanya tahu sebut sahaja, tapi tidak tahu makna syahadah itu?

Ayat ini mengatakan bahawa tidak ada syafaat untuk mereka. Tapi, ramai dalam masyarakat kita yang tidak faham tentang syafaat telah melakukan amalan yang salah. Apabila mereka dengar yang Nabi Muhammad akan memberi syafaat di Mahsyar, mereka sudah siap-siap minta dari Nabi semasa di dunia ini. Ada yang pergi ke kubur Nabi di Masjid Nabi dan minta syafaat dengan Nabi.

Ada pula yang minta syafaat dari Imam Mahdi. Yang Syiah minta dari Saidina Ali, Imam Hussein. Yang Tarekat, minta syafaat dari kubur wali, dari Syeikh Abdul Qadir, dari Uwais al Qarni dan macam-macam lagi. Itu semua adalah fahaman sesat belaka. Apabila masyarakat tidak belajar tafsir Qur’an dan sunnah, mereka senang ditipu oleh ajaran-ajaran sesat.

Banyak disebut dalam Qur’an tentang syafaat dengan jelas. Yang tak jelas hanya kepada mereka yang tidak belajar. Secara ringkasnya, syafaat itu hanyalah milik Allah sahaja. Kena belajar apakah yang dimaksudkan dengan syafaat itu.


Ayat 88: Ini adalah kesan buruk dalam salah faham hal syafaat. Allah jelaskan lagi hal syafaat ini dalam ayat ini.

وَقالُوا اتَّخَذَ الرَّحمٰنُ وَلَدًا

Sahih International

And they say, “The Most Merciful has taken [for Himself] a son.”

Malay

Dan mereka yang kafir berkata: “(Allah) Ar-Rahman, mempunyai anak.”

وَقَالُوا اتَّخَذَ الرَّحْمَٰنُ وَلَدًا

Dan mereka (yang kafir) berkata: “Tuhan Ar-Rahman, telah mengambil anak.”

Ayat ini menyebut tentang ‘anak Allah’ dalam bentuk umum sahaja. Allah tak sebut anak lelaki, anak perempuan atau penjelasan lain. Kerana ia digunakan untuk menempelak Yahudi, Kristian dan Musyrikin Mekah yang kata Allah mengambil anak. Semua agama sesat itu mengatakan Allah ada mengambil anak.

Begitu juga dengan agama-agama lain. Ada yang percaya bahawa ada entiti yang rapat dengan tuhan. Maka, mereka sangka, kalau mereka puja entiti-entiti rekaan mereka itu, tuhan akan lembut hati dari seksa mereka. Sebagai contoh, katakanlah ketua syarikat kita seorang yang garang. Tapi dia ada seorang anak saudara yang bekerja sekali dalam syarikat itu. Dan kita tahu yang dia sayangkan anak saudaranya itu. Apa yang kita akan buat?

Kalau kita hendak mendapatkan kebaikan dari ketua syarikat, maka kita akan berbaik-baik dengan anak saudaranya itu. Kita beri hadiah, belanja dia makan dan berbagai lagi kita buat. Kita tak buat apa-apa dengan ketua syarikat sebab kita tahu yang dia itu garang dan tak ikut cakap kita. Maka, kita hanya layan anak saudaranya dan kita sangka kita akan selamat di syarikat itu. Kita rasa takkan ketua syarikat akan marah kita kalau kita baik dengan anak saudaranya.

Itu adalah dalam dunia. Sekarang kita fikirkan, adakah Allah macam itu juga? Adakah Allah serendah itu pemikiranNya? Tidak sama sekali. Kerajaan Allah taala tidak sama dengan kerajaan dunia.

Jadi, ‘anak’ dalam ayat ini bukanlah bermaksud anak kandung, kerana mereka tahu tuhan tidak beranak, tapi yang dimaksudkan adalah ‘anak angkat’. Ianya adalah satu konsep. Bukan secara literal bermaksud ‘anak’. Kalau dalam dunia, kalau kita baik dengan ‘anak angkat’ seseorang yang berpangkat, kita boleh menggunakan hubungan rapat anak angkat itu untuk mendapatkan sesuatu dari orang besar itu.

Jadi, banyaklah yang di’naikkan’ pangkat oleh manusia sebagai ‘anak angkat’ Allah. Terdiri dari Nabi, wali dan malaikat. Padahal, itu tidak benar sama sekali. Allah tidak pernah mengajar konsep ini kepada manusia untuk diamalkan. Mereka yang menyembah itu sahaja yang memandai beri pangkat itu kepada entiti-entiti itu. Memang mereka tidaklah kata entiti-entiti itu ‘anak angkat’ Allah, tapi ianya adalah sama dari segi konsep. Iaitu orang yang baik dengan seseorang yang besar.

Allah menggunakan nama ar-Rahman dalam ayat ini. Ini adalah kerana orang-orang Kristian menggunakan sifat Rahman Allah itu dalam hujjah mereka. Mereka kata kerana sifat rahmat Allahlah yang menyebabkan Tuhan menurunkan ‘anaknya’ untuk disembelihkan dan menghilangkan dosa manusia. Allah menempelak mereka dalam ayat ini. Allah nak kata: adakah kamu ingat RahmahKu memerlukan anak?


Ayat 89:

لَقَد جِئتُم شَيئًا إِدًّا

Sahih International

You have done an atrocious thing.

Malay

Demi sesungguhnya, kamu telah melakukan satu perkara yang besar salahnya!

لَّقَدْ جِئْتُمْ شَيْئًا إِدًّا

Demi sesungguhnya, kamu telah datang dengan membawa satu perkara yang besar salahnya!

Dalam perkataan لَّقَدْ sudah ada penekanan. Perkataan جِئْتُمْ dari perkataan جاء pula adalah ‘datang dengan cara yang berat’. Lihatlah penggunaan yang sama digunakan oleh umat pada zaman Maryam kepada Maryam (rujuk Maryam:27). Perkataan ini digunakan untuk menekankan lagi bahawa apa yang mereka katakan itu adalah sesuatu yang berat.

Kalimah إِدًّا adalah sesuatu yang tak patut langsung dilakukan. Ianya sesuatu yang menyebabkan kacau bilau. Ianya adalah perbuatan yang perlukan bantahan dari orang yang mendengarnya. Kita perlu hentikan apa yang mereka kata itu, bukan hanya tengok sahaja. Contohnya, kalau kita lihat ada orang yang memukul orang lain, takkan kita nak lihat sahaja?

Siapa yang kata mereka telah buat salah itu? Allah sendiri yang cakap. Allah menukarkan panggilan dari kata ganti ketiga kepada kata ganti kedua. Sebelum ini Allah memperkatakan tentang mereka dalam kata ganti diri ketiga – mereka, mereka. Tapi, dalam ayat ini, Allah tukar dari kata ganti diri ketiga kepada kata ganti diri kedua.

Perkataan جِئْتُمْ itu bermaksud ‘kamu datang’. Allah berkata terus dengan mereka kerana teruk sangat perbuatan mereka. Allah marah terus kepada mereka. Macam kita kalau marah sangat dengan seseorang, kita nak cakap sendiri dengan orang itu.


Ayat 90: Inilah kesan dari perbuatan kata-kata mereka itu.

تَكادُ السَّماواتُ يَتَفَطَّرنَ مِنهُ وَتَنشَقُّ الأَرضُ وَتَخِرُّ الجِبالُ هَدًّا

Sahih International

The heavens almost rupture therefrom and the earth splits open and the mountains collapse in devastation

Malay

Langit nyaris-nyaris pecah disebabkan (anggapan mereka) yang demikian, dan bumi pula nyaris-nyaris terbelah, serta gunung-ganang pun nyaris-nyaris runtuh ranap, –

تَكَادُ السَّمَاوَاتُ يَتَفَطَّرْنَ مِنْهُ

Langit nyaris-nyaris pecah disebabkan (anggapan mereka) yang demikian,

Makhluk-makhluk Allah yang lain terkejut dan marah dengan kata-kata mereka. Pertama yang disebut dalam ayat ini adalah ‘langit’. Hampir-hampir terpecah langit itu. Langit itu amatlah kukuh, tapi disebabkan oleh kata-kata mereka, hampir-hampir terpecah tujuh lapis langit itu.

وَتَنشَقُّ الْأَرْضُ

dan bumi pula nyaris-nyaris terbelah,

Bayangkan bumi yang gagah dan kuat ini pun hampir terbelah. Kenapa mereka hampir terbelah? Kerana marah dengan perbuatan dan kata-kata manusia yang melampau tentang Allah.

وَتَخِرُّ الْجِبَالُ هَدًّا

serta gunung-ganang pun nyaris-nyaris runtuh ranap, –

Kalimah هَدًّا adalah apabila sesuatu itu terjatuh dan bukan jatuh sahaja tapi yang akan menggegarkan bumi. Bayangkan bangunan diruntuhkan. Betapa kuatnya gegaran itu. Bukankah gunung ganang ini adalah pasak kepada bumi? Lihatlah kukuhnya kedudukan gunung itu. Tapi hampir runtuh ranap disebabkan oleh perkataan manusia.

Dalam Ahzab:33 ada disebut tentang bagaimana tanggungjawab menjadi khalifah di bumi telah ditawarkan kepada tiga makhluk itu – langit, bumi dan gunung-ganang. Ketiga-tiga makhluk Allah itu tidak mahu kerana mereka takut dengan tanggungjawab itu. Mereka nak jadi makhluk yang taat sahaja. Mereka tidak mahu diberikan nafsu dan pilihan untuk taat atau tidak. Tapi manusia berani untuk terima.

Jadi, apabila manusia buat kesalahan syirik yang amat berat, makhluk-makhluk itu marah sangat. Mereka marah kerana manusia lalai dengan tanggungjawab yang manusia telah setuju untuk pikul.

Makhluk-makhluk itu berkhidmat untuk manusia. Kerana Allah telah kata dalam Qur’an bahawa segala yang dijadikan ini adalah untuk kita. Tapi hampir-hampir mereka hendak menghancurkan kita. Kalau kita lihat sekarang, tak jadi pun begitu. Tidaklah langit pecah, tidaklah bumi hancur lagi. Walaupun manusia memang banyak yang buat syirik sekarang.

Ini adalah kerana apabila mereka minta untuk hancurkan manusia, Allah tidak benarkan. Dan mereka menurut perintah Allah. Itu pun satu pengajaran juga kepada kita. Lihatlah betapa taatnya mereka kepada Allah. Hanya pada hari Kiamat nanti baru mereka dibenarkan, dilepaskan untuk menghancurkan manusia. Tidak lama lagi akan sampai waktu yang menakutkan itu.


Ayat 91: Kenapa makhluk-makhluk itu marah sangat?

أَن دَعَوا لِلرَّحمٰنِ وَلَدًا

Sahih International

That they attribute to the Most Merciful a son.

Malay

Kerana mereka mendakwa: (Allah) Ar-Rahman mempunyai anak.

Mereka kata ada entiti-entiti yang rapat dengan Allah seperti anak angkat dan mereka telah memuja dan menyembah entiti-entiti itu supaya kononnya dapat mendekatkan diri dengan Allah. Inilah yang menyebabkan langit, bumi dan gunung-ganang marah sangat. Kata-kata itu adalah kata-kata yang amat buruk sekali, syirik dan amat besar sekali kata-kata mereka itu dari segi dosa dan keengkaran.


Ayat 92: Perkara-perkara yang disebut dalam ayat ini adalah perkara asas sahaja. Tentang percaya kepada Allah, percaya kepada Hari Kebangkitan, tentang Allah tidak ada anak dan sebagainya. Ia macam kursus iman:101.

Nampak macam mudah sahaja. Tapi kadang-kadang kita kena cakap perkara asas kepada manusia, kerana ramai yang tak faham. Apabila kita bercakap tentang iman, kita kena ceritakan sejelas-jelasnya. Bandingkan dengan perkara fekah, Allah cuma sebut secara ringkas sahaja dalam Qur’an dan seterusnya dijelaskan dengan panjang lebar oleh Nabi. Itu tentang fekah.

Tapi, berkenaan tauhid, Alla’h jelaskan sejelas-jelasnya dalam Quran. Sekarang, Allah sambung lagi tentang hal anak Tuhan ini. Sebab perlu diberitahu dengan jelas. Supaya tidak ada ruang untuk kurang faham. Yang tak faham itu sebab tak belajar tafsir sahaja.

وَما يَنبَغي لِلرَّحمٰنِ أَن يَتَّخِذَ وَلَدًا

Sahih International

And it is not appropriate for the Most Merciful that He should take a son.

Malay

Padahal tiadalah layak bagi (Allah) Ar-Rahman, bahawa Ia mempunyai anak.

وَمَا يَنبَغِي لِلرَّحْمَٰنِ

Padahal tiadalah layak bagi (Allah) Ar-Rahman,

Allah maha besar dari memerlukan anak atau anak angkat. Kita memang lah layak dan memerlukan anak. Tapi Tuhan lain sangat dari manusia dan makhluk yang lain. Jangan samakan kita dengan Tuhan.

أَن يَتَّخِذَ وَلَدًا

bahawa Dia mempunyai anak.

Akidah Allah ada anak ini adalah akidah syirik. Ia adalah akidah dan fahaman yang diajar oleh syaitan untuk menyesatkan manusia. Syaitan yang ajar manusia melantik anak angkat bagi Allah dan kemudian syaitan akan sesatkan lagi manusia dengan mengajar manusia berdoa menggunakan perantaraan anak angkat itu.

Kemudian langkah seterusnya adalah berdoa terus kepada anak angkat itu dan kemudian terus menyembahnya. Maka lengkaplah proses mensyirikkan anak Adam.


Ayat 93: Kenapa Allah tidak memerlukan anak? Untuk memahaminya, kita kena lihat balik apakah keperluan anak? Anak itu perlu kepada manusia kerana manusia perlukan sokongan. Dan kita teringin untuk ada anak supaya ada yang mewarisi dari kita.

Kita juga teringin ada anak supaya kita dapat bergembira dengan anak itu. Kita juga perlukan bantuan anak dalam banyak perkara. Allah tidak perlukan semua itu.

إِن كُلُّ مَن فِي السَّماواتِ وَالأَرضِ إِلّا آتِي الرَّحمٰنِ عَبدًا

Sahih International

There is no one in the heavens and earth but that he comes to the Most Merciful as a servant.

Malay

Tidak ada sesiapapun di langit dan di bumi melainkan ia akan datang kepada (Allah) Ar-Rahman, sebagai hamba.

إِن كُلُّ مَن فِي السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ

Tidak ada sesiapapun di langit dan di bumi

Maksudnya seluruh makhluk yang Allah telah cipta di alam ini.

إِلَّا آتِي الرَّحْمَٰنِ عَبْدًا

melainkan ia akan datang kepada (Allah) Ar-Rahman, sebagai hamba.

Semua makhluk akan datang mengadap Allah. Tidak boleh elak lagi. Bagaimana mereka akan datang nanti? Sebagai hamba.

Semua akan tunduk patuh kepada Allah. Waktu itu, semua akan sedar dan terima bahwa mereka adalah hamba kepada Allah. Kalau di dunia mereka tidak mengaku, tidak mahu terima diri sebagai hamba Allah, tapi di akhirat nanti mereka akan terima juga.

Mereka yang terima diri mereka sebagai hamba kepada Allah semasa di dunia ini lagi, ikut arahan Allah, akan datang dengan rela menjadi hamba. Mereka akan datang dengan hati yang suka gembira. Sebab mereka memang terima Allah sebagai Tuhan.

Tapi mereka yang tidak menerima diri mereka sebagai hamba pun, akan kena datang bertemu dengan Allah juga dengan cara terpaksa. Sama ada mereka rela atau tidak, suka atau tidak. Tapi, apabila mereka datang tanpa rela, mereka akan datang dengan keadaan payah. Jadi, lebih baik kita terima siap-siap bahawa diri kita adalah hamba. Ini akan memudahkan kita datang kepada Allah nanti.

Ayat ini menegaskan sekali lagi bahawa *semua* sekali akan datang mengadap Allah dalam status sebagai *hamba*. Tidak lebih dari itu. Ini menolak pendapat yang kata Nabi Isa itu anak Allah, Uzair anak Allah, malaikat itu anak perempuan Allah dan sesiapa sahaja yang mengatakan Allah ada ambil anak. Tidak sama sekali. Semua akan datang kepada Allah sebagai hamba.

Semuanya sama sahaja status mereka di hadapan Allah. Tidak ada yang ada kuasa lebih dari seorang hamba. Nabi Muhammad pun sebagai hamba, semua Nabi pun sebagai hamba, wali yang mereka puja itu juga akan datang sebagai hamba, malaikat malah sesiapa sahaja, akan mengadap Allah sebagai hamba. Mereka akan duduk di hadapan Tuhan pada hari Kiamat itu, bukannya duduk di sebelah Tuhan.


Ayat 94:

لَقَد أَحصاهُم وَعَدَّهُم عَدًّا

Sahih International

He has enumerated them and counted them a [full] counting.

Malay

Demi sesungguhnya! Allah telah mengira mereka (dengan pengetahuanNya) serta menghitung mereka satu persatu.

لَّقَدْ أَحْصَاهُمْ

Demi sesungguhnya! Allah telah mengira mereka

Kalimah أَحْصَ bermaksud ambil kira selepas mereka dikumpulkan. Semua sekali akan dihimpunkan depan Allah. Kemudian mereka akan dikira satu-satu. Tidak ada yang akan terlepas. Macam cikgu sekolah ambil kedatangan.

وَعَدَّهُمْ عَدًّا

serta menghitung mereka satu persatu.

Kemudian semua perbuatan mereka kecil atau besar akan dikira satu persatu. Semuanya ada dalam Kitab Amal mereka. Setiap kali mereka menyebut perkara yang syirik, ianya akan ditulis. Setiap kali mereka dosa atau pahala, akan ditulis.


Ayat 95:

وَكُلُّهُم آتيهِ يَومَ القِيامَةِ فَردًا

Sahih International

And all of them are coming to Him on the Day of Resurrection alone.

Malay

Dan mereka masing-masing akan datang mengadapNya pada hari kiamat dengan seorang diri.

وَكُلُّهُمْ آتِيهِ

Dan mereka semua akan datang mengadapNya

Perkataan آتِيهِ itu dalam bentuk isim untuk menunjukkan bahawa ianya pasti akan terjadi.

يَوْمَ الْقِيَامَةِ

pada hari kiamat

Hari Kiamat pasti akan terjadi. Dan kita semua pasti akan menemuiNya. Maka kita kena bersedia dari sekarang. Bagaimanakah cara kita menemuiNya nanti?

فَرْدًا

seorang diri.

Mereka yang malang akan datang berseorangan.

Atau mungkin bermaksud semua makhluk akan mengadap Allah berseorangan. Memang telah disebutkan dalam ayat-ayat sebelum ini bagaimana orang yang bertaqwa akan datang beramai-ramai. Tapi ada masanya akan ada juga mengadap Allah berseorangan. Sebab semua makhluk kena lalui proses itu. Iaitu bertemu dengan Allah berseorangan.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Kemaskini: 5 Mei 2019


Rujukan:

Nouman Ali Khan

Shaikh Nasir Jangda

Tafsir Ibn Kathir

Tafsir Jalalain

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s