Tafsir Surah Zumar Ayat 57 – 62 (Penyesalan tidak terhingga)

Ayat 57: Ini pula adalah kata-kata penyelasan seorang yang telah cuai dalam agama, tapi kali ini semasa dia di Mahsyar.

أَو تَقولَ لَو أَنَّ اللَهَ هَدٰني لَكُنتُ مِنَ المُتَّقينَ

Sahih International

Or [lest] it say, “If only Allah had guided me, I would have been among the righteous.”

Malay

“Atau berkata: `Kalaulah Allah memberi hidayah petunjuk kepadaku, tentulah aku telah menjadi dari orang-orang yang bertaqwa ! ‘ –

 

أَوْ تَقُولَ لَوْ أَنَّ اللَهَ هَدٰنِي

Atau dia berkataKalaulah Allah beri hidayat kepada aku dulu.

Mereka nak kata mereka tak dapat hidayat pula. Padahal, Allah dah beri petunjuk kepadanya sudah banyak dah semasa dia di dunia. Qur’an itu sentiasa sahaja ada cuma mereka sahaja yang tak mahu belajar walaupun dah ada orang ajak mereka belajar.

Dan memang Qur’an ini banyak orang Islam buat tak endah sahaja. Kalau di masjid, walaupun masjid banyak Qur’an, tidak ramai yang baca Qur’an. Yang selalu kita lihat, masyarakat kita lebih suka dan lebih banyak berzikir. Padahal, baca Qur’an adalah lebih afdhal dari berzikir. Dan kalau mereka baca pun, mereka memang percaya bahawa Qur’an itu dari Allah, tapi masih tak mahu belajar tafsir Qur’an sampaikan mereka tidak faham apakah suruhan Allah dalam ayat-ayat yang mereka baca itu.

Itulah punca masalah mereka. Ingatlah bahawa ianya adalah satu dosa besar kalau tak nak belajar tafsir Qur’an. Iaitu kalau dia sengaja tak nak belajar. Dia sudah tahu ada kelas mengajar tafsir, tapi dia tak mahu lagi nak pergi belajar. Macam-macam alasan akan diberikan untuk tidak pergi ke kelas pengajian.

Jadi, dalam ayat ini, orang itu menyalahkan Allah sebab tak beri hidayah kepadanya. Dia kata Allah yang telah takdirkan dia tidak jadi orang beragama. Dia pandai pula kata, Allah tahu apa yang dia akan buat, Allah juga yang telah takdirkan apa yang dia akan buat. Dia kata begitu semasa di dunia dan semasa di akhirat dia akan cakap macam itu lagi. Ini adalah akal yang tidak waras, akal yang jahil.

 

لَكُنْتُ مِنَ الْمُتَّقِينَ

tentu aku jadi orang yang bertaqwa,

Dia kata kalaulah dia diberikan petunjuk semasa di dunia, dia akan jadi macam orang lain yang alim. Padahal, kesalahan itu adalah dari dia. Hidayah ada di mana-mana, mereka sahaja yang tidak mahu buka hati mereka untuk menerimanya. Mereka yang menutup hati mereka dari menerima kebenaran. Alasan mereka ini tidak akan diterima langsung.


 

Ayat 58: Ini pula adalah selepas dibicarakan, dan sudah sedia untuk masuk neraka. Lihatlah apa yang mereka akan katakan:

أَو تَقولَ حينَ تَرَى العَذابَ لَو أَنَّ لي كَرَّةً فَأَكونَ مِنَ المُحسِنينَ

Sahih International

Or [lest] it say when it sees the punishment, “If only I had another turn so I could be among the doers of good.”

Malay

“Atau berkata semasa ia melihat azab: ` Kalaulah aku dapat kembali ke dunia, nescaya menjadilah aku dari orang-orang yang mengerjakan kebaikan!”

 

أَوْ تَقُولَ حِينَ تَرَى الْعَذَابَ

Atau berkata satu jiwa ketika melihat azab neraka:

Lihatlah apa yang mereka akan katakan apabila mereka sudah lihat azab yang mereka akan dimasukkan. Mereka tidak meminta ampun lagi kepada Allah. Mereka tidak minta ampun kerana mereka tahu bahawa tidak ada gunanya lagi kalau minta ampun. Tidak ada satu ayat Qur’an atau hadis yang mengatakan yang orang yang dah mati akan minta ampun. Bila mati, inilah apa yang mereka mohon dari Allah:

 

لَوْ أَنَّ لِي كَرَّةً

Kalaulah aku boleh kembali semula.

Sekarang, apa yang dia pohon adalah kesempatan untuk pulang semula ke dunia. Sebab dia dah jadi alim dah, dah tahu bahawa Allah takkan beri ampun kepada orang yang mati. Mereka dah tahu bahawa Allah itu benar, syurga dan neraka itu benar. Mereka juga tahu bahawa sia-sia sahaja waktu itu untuk meminta ampun kepada Allah.

Mereka tahu bahawa ianya dah terlambat. Mereka tahu bahawa Allah tidak akan ampunkan. Oleh itu, yang mereka minta waktu itu adalah nak kembali ke dunia, sebab mereka nak jadi orang baik pula sekarang. Mereka nak amalkan tauhid, mereka nak amal amalan yang soleh, tak nak buat amalan bidaah.

Mereka sudah beriman sungguh-sungguh dah waktu itu kerana mereka sudah melihat kebenaran di depan mata mereka. Tapi waktu itu iman mereka tidak berguna sama sekali.

 

فَأَكُونَ مِنَ الْمُحْسِنِينَ

tentulah aku akan jadi orang yang baik.

Tentu aku akan buat amal ikut sunnah. Tak tinggal solat, tidak tinggal puasa, tak buat perkara syirik dah. Nak habiskan masa dengan beribadat sahaja tanpa henti. Itulah harapan mereka waktu itu. Tapi itu semua sudah terlambat.

Dan dalam ayat yang lain, Allah ada memberitahu kita, kalaulah mereka dikembalikan ke dunia pun, mereka akan buat perkara salah yang sama:

{وَلَوْ رُدُّوا لَعَادُوا لِمَا نُهُوا عَنْهُ وَإِنَّهُمْ لَكَاذِبُونَ}

Sekiranya mereka dikembalikan ke dunia, tentulah mereka kembali kepada apa yang mereka telah dilarang mengerjakan­nya. Dan sesungguhnya mereka itu adalah pendusta-pendusta belaka. (Al-An’am: 28)


 

Ayat 59: Apa Tuhan akan jawab? Allah tak jawap semasa mereka berkata macam-macam semasa di dunia. Tapi Allah hanya akan jawap di akhirat kelak. Allah dah sebut dah dalam ayat-ayat ini.

بَلىٰ قَد جاءَتكَ ءآيٰتي فَكَذَّبتَ بِها وَاستَكبَرتَ وَكُنتَ مِنَ الكٰفِرينَ

Sahih International

But yes, there had come to you My verses, but you denied them and were arrogant, and you were among the disbelievers.

Malay

(Kata-kata yang tersebut ditolak oleh Allah dengan firmanNya): “Bahkan telahpun datang kepadamu ayat-ayat petunjukKu (melalui RasulKu), maka engkau telah mendustakannya serta engkau berlaku sombong angkuh mengenainya, dan engkau telah menjadikan dirimu dari orang-orang yang kufur ingkar!”

 

بَلَىٰ قَدْ جَاءَتْكَ ءآيٰتِي

Bahkan sudah datang kepada kamu ayat-ayatKu,

Alasan mereka untuk kata mereka tidak mendapat hidayah dulu ditolak dalam ayat ini. Sebenarnya hidayah telah sampai kepada mereka, mereka sahaja yang tak mahu terima. Amat senang sekali untuk kita mendengar Qur’an itu. Di mana-mana ada orang baca. Di masjid, di tv, di suratkhabar, majalah, malah sekarang dalam phone kita pun dah boleh dimuatkan dengan Qur’an.

Senang sahaja untuk manusia mendapatkan maklumat Qur’an. Kalau nak belajar baca Qur’an pun senang, nak belajar tafsir kandungan Qur’an pun senang juga. Tidak ada alasan lagi bagi manusia untuk mengatakan mereka tidak ada peluang untuk membaca Qur’an.

 

فَكَذَّبْتَ بِهَا

kamu sengaja dusta kepadanya

Kalau ada orang sampaikan maksud wahyu, kamu kata orang itu dusta; atau kamu dusta dengan tidak mahu untuk belajar. Maknanya, kalau tidak belajar pun, itu pun sudah dikira dusta juga. Mereka berkata “takkanlah begini, takkanlah begitu”.

Mereka tidak mahu terima hujah dari Qur’an, tapi mereka sanggup terima hujah dari guru-guru mereka yang mengajar ajaran yang karut yang bukannya datang dari Qur’an. Mereka tidaklah tolak ayat Qur’an mentah-mentah kerana mereka terima ayat Qur’an itu dari Allah, tapi mereka kata penafsiran yang diberi itu yang salah.

Ingatlah bahawa ayat-ayat Qur’an itu adalah penapisan kepada kita semua. Ianya untuk menapis samada amalan dan akidah kita selama ini adalah benar atau tidak. Ada ayat Qur’an yang akan kena kepada diri kita sendiri, menegur amalan dan fahaman kita. Memang ayat-ayat Qur’an itu akan menunjukkan mana-mana perbuatan kita dahulu yang salah.

Kalau ada amalan kita yang bertentangan dengan Qur’an, apa yang perlu kita buat adalah minta ampun kepada Allah sahaja. Dan tinggalkan perbuatan salah yang kita telah buat itu. Itulah yang Allah mahukan dari kita. Tak perlu untuk cerita kepada orang lain kesalahan kita dahulu. Simpan untuk diri kita sendiri sahaja. Sebab Allah pun tak suka kita cerita kepada orang lain.

 

وَاسْتَكْبَرْتَ

dan kamu sombong untuk tunduk

Sombong tak mahu belajar. Mereka rasa mereka dah pandai tentang hal agama. Sebab itu amat susah untuk dakwah tauhid kepada mereka yang sudah belajar agama seperti belajar di pondok-pondok dan universiti. Mereka rasa mereka sudah masak dan mahir dengan agama Islam.

Apabila kita bawa dalil dari wahyu yang bertentangan dengan fahaman mereka, mereka akan tolak kerana mereka tak rasa mereka bersalah – mereka sombong. Sedangkan, walaupun kita telah belajar agama, kita hendaklah periksa samada pemahaman kita tentang agama itu benar atau tidak. Kerana banyak sekali ajaran-ajaran yang salah dalam dunia ini, jadi ada kemungkinan, pembelajaran kita yang selama ini kita telah belajar itu, salah juga.

Dan mereka tetap sombong dengan fahaman mereka, kerana selepas diberitahu tentang ayat-ayat Qur’an, mereka pergi periksa kepada guru yang mereka dah biasa belajar. Padahal guru itu mungkin tak belajar pun tafsir Qur’an. Jadi, ustaz itu pun tidak tahu tentang ajaran-ajaran dalam Qur’an. Mereka tidak belajar, tapi mereka pula ada yang kata apa yang kita sampaikan tentang Qur’an itu salah. Mereka tetap sombong dengan ilmu yang mereka ada.

 

وَكُنْتَ مِنَ الْكٰفِرِينَ

Maka kamu ketika itu jadi seorang yang kafir.

Maknanya, tak belajar tafsir itu dah kufur dah. Realitinya sekarang, ustaz yang sekarang ini banyak mengajar agama di masjid-masjid dan di surau-surau pun tak belajar lagi tafsir Qur’an. Padahal dia mengajak orang lain kepada Islam. Tapi kita pun tidak tahu apakah ajaran yang akan diberikan kepada masyarakat kalau dia sendiri pun belum tentu betul kerana dia tidak belajar tafsir Qur’an lagi.

Mereka yang tak mahu belajar Qur’an ini dikatakan kafir setelah diberi peluang untuk belajar berkali-kali. Kita tidak boleh terus mengatakan seseorang itu kafir. Sudahkah kita ajak dia belajar tafsir Qur’an? Syaratnya ialah setelah diberi peluang berkali-kali. Iaitu setelah diajak berkali-kali masih tidak mahu belajar, maka barulah dia menjadi kafir.

Dan memang akan ada masalah kalau kita tidak belajar tafsir. Kalau sesiapa yang tidak belajar tafsir, dia tidak akan ada peluang untuk masuk syurga. Kerana dia jahil tentang tauhid dan hukum, dan syaitan akan ambil peluang itu untuk menyesatkan orang itu. Syaitan akan membisikkan perkara-perkara dan fahaman yang salah, dan mereka terima bisikan syaitan itu kerana mereka tidak ada ‘penilai’ untuk menilai samada fahaman itu benar atau tidak. Sedangkan, kalau mereka telah belajar tafsir Qur’an, mereka akan tahu bahawa itu adalah fahaman yang salah.


 

Ayat 60: Takhwif Ukhrawi.

وَيَومَ القِيٰمَةِ تَرَى الَّذينَ كَذَبوا عَلَى اللهِ وُجوهُهُم مُّسوَدَّةٌ ۚ أَلَيسَ في جَهَنَّمَ مَثوًى لِّلمُتَكَبِّرينَ

Sahih International

And on the Day of Resurrection you will see those who lied about Allah [with] their faces blackened. Is there not in Hell a residence for the arrogant?

Malay

Dan pada hari kiamat, engkau akan melihat orang-orang yang berdusta terhadap Allah (dan yang menyatakan kesedihan itu) – muka mereka hitam legam; bukankah (telah diketahui bahawa) dalam neraka Jahannam disediakan tempat tinggal bagi orang-orang yang sombong takbur?

 

وَيَوْمَ الْقِيٰمَةِ

Dan pada hari kiamat itu,

Pada Hari Kiamat itu.

 

تَرَى الَّذِينَ كَذَبُوا عَلَى اللهِ

engkau akan melihat orang-orang yang berdusta terhadap Allah itu.

Iaitu mereka yang berdusta dengan wahyuNya kerana mereka tak nak belajar tafsir Qur’an dan tak nak belajar hadis NabiNya. Apakah yang dimaksudkan ‘berdusta terhadap Allah’? Apabila disampaikan wahyu kepada mereka, mereka tolak dan kata itu adalah dusta. Juga termasuk mereka yang mengajar fahaman atau amalan yang bukan dari Allah dan Nabi tapi mereka dakwa ianya ada dalam Islam.

Ini termasuklah mereka yang mengatakan sesuatu amalan yang Nabi tidak pernah ajar itu sebagai ‘Bidaah Hasanah‘. Padahal tidak ada Bidaah Hasanah dalam Islam. Semua perkara bidaah adalah sesat seperti hadis Nabi. Ini termasuklah amalan Majlis Tahlil, Solat Hajar berjemaah, talqin, Sambutan Maulid Nabi dan sebagainya lagi.

Wajah mereka akan dalam kegelapan, sedangkan wajah mereka yang berpegang dengan sunnah akan berseri-seri bercahaya.

 

وُجُوهُهُمْ مُّسْوَدَّةٌ

muka-muka mereka hitam pekat

Kerana perbuatan mereka di dunia dahulu, Allah jadikan muka mereka hitam legam. Selalunya muka kitalah yang kita paling jaga, tapi Allah jadikan muka itu hitam pekat.  Semua orang boleh tengok semasa di Mahsyar nanti.

 

أَلَيْسَ فِي جَهَنَّمَ مَثْوًى لِّلْمُتَكَبِّرِينَ

Tidakkah neraka jahanam itu tempat yang sesuai sekali kepada mereka yang sombong?

Nerakalah tempat yang sesuai dan layak bagi mereka atas perbuatan mereka dahulu semasa di dunia. Kerana mereka sombong untuk terima ajaran tauhid. Sombong untuk belajar Qur’an dan tentang agama. Apabila diajak untuk belajar tafsir Qur’an, macam-macam alasan yang mereka akan berikan. Maka Nerakalah tempat yang paling sesuai untuk mereka.


 

Ayat 61: Tabshir Ukhrawi. Ini pula adalah kepada orang yang hendak belajar agama Allah. Mereka berusaha untuk belajar Qur’an dan Hadis Nabi yang sahih.

وَيُنَجِّي اللهُ الَّذينَ اتَّقَوا بِمَفازَتِهِم لا يَمَسُّهُمُ السّوءُ وَلا هُم يَحزَنونَ

Sahih International

And Allah will save those who feared Him by their attainment; no evil will touch them, nor will they grieve.

Malay

Dan (sebaliknya) Allah akan menyelamatkan orang-orang yang bertaqwa (yang menjauhkan diri dari perbuatan syirik dan maksiat) dengan mereka mendapat kemenangan besar (keredaan Allah) mereka tidak akan disentuh sesuatu yang buruk, dan tidak akan berdukacita.

 

وَيُنَجِّي اللَهُ الَّذِينَ اتَّقَوْا

Dan Allah akan selamatkan orang-orang yang bertaqwa,

Iaitu mereka yang mengikut suruhan Allah dan meninggalkan laranganNya. Yang paling penting adalah mereka yang menjauhkan diri dari melakukan syirik kepada Allah. Surah az-Zumar ini adalah berkenaan syirik kepada Allah. Oleh itu tema di dalam surah ini adalah berkenaan dengan syirik. Jadi makna ‘taqwa’ dalam ayat ini adalah menjaga dari melakukan syirik kepada Allah.

Kepada mereka yang sebegitu, Allah akan selamatkan mereka di akhirat kelak. Inilah yang penting sekali kita kehendaki kerana di situlah tempat yang kita amat-amat memerlukan pertolongan. Dan dari Allah sahaja yang kita boleh harapkan pertolongan itu. Tidak ada sesiapa yang boleh tolong walaupun Nabi, wali dan malaikat.

 

بِمَفَازَتِهِمْ

dengan memberi pelepasan kepda mereka.

Di akhirat nanti, kita akan menempuh beberapa tempat yang perlu dilalui. Iaitu kubur, Mahsyar, Titian Sirat, Neraka dan sebagainya. Di tempat-tempat ini, orang-orang bertaqwa akan dilepaskan daripada bahaya tempat-tempat itu. Berapa ramai lagi yang tidak akan selamat kerana mereka telah melakukan kesalahan-kesalahan yang entah berapa banyak.

Apabila dia berada di dalam kubur, dia akan dilepaskan daripada azab kubur. Apabila dia berada di tempat kebangkitan, dia akan selamat lagi. Di Mahsyar, Nabi akan siap sedia menanti mereka di situ. Nabi akan panggil mereka untuk minum air daripada Telaga Kautsar. Bila dia minum Air Telaga Kautsar itu, dia tidak akan dahaga sampai bila-bila. Kemudian itu baru pergi ke Mahsyar. Masa itu belum diberi syafaat lagi. Orang-orang yang dapat minum air Telaga Kautsar sahaja yang akan dapat syafaat.

Apabila Nabi menunggu di telaga itu, Nabi akan nampak orang Islam yang cerah anggota-anggota wuduk mereka, maka mereka dipanggil oleh Nabi untuk minum dari air Kauthar itu. Nabi akan menggamit dan memanggil mereka kerana Nabi sangka mereka adalah umatnya. Tapi malaikat yang menunggu bersama Nabi akan beritahu Nabi bahawa mereka buat apa yang Nabi tak ajar selepas kematian baginda.

Maka Nabi akan halau mereka jauh-jauh. Ini sebelum masuk dibicarakan di Mahsyar lagi. Ini adalah dalil yang mengatakan melakukan bidaah itu bukanlah sesuatu yang baik. Janganlah kita terkeliru dengan kata-kata terdapat dua jenis bidaah – bidaah Hasanah dan bidaah Mazmumah. Kena lihat penjelasan yang lebih tentang perkara itu.

Kemudian, semua manusia akan melalui Titian Sirat yang akan berada di atas Neraka. Maknanya, semasa melalui Sirat itu, kita sebenarnya sedang melalui neraka. Semua orang boleh tengok bagaimana keadaan azab di neraka itu. Ada yang dapat lalu dengan cepat dan ada yang dapat lalu juga, tapi perlahan.

Dan malangnya nanti, ada yang akan ditarik sampai terjatuh. Tapi orang-orang yang bertaqwa akan diselamatkan. Oleh itu, kemenangan yang dimaksud dalam ayat ini adalah kemenangan selamat dari bahaya. Itu adalah kemenangan yang amat besar sekali. Bayangkan kalau kita terselamat dari dilanggar bas, hampir terkena dan kita rasa amat bersyukur sekali dan waktu itu kita memang terasa lepas dari bahaya yang amat besar. Begitulah juga di akhirat kelak.

Kita sudah nampak azab yang boleh jadi kena kepada kita, tapi kita dapat selamat dari bahaya itu. Jadi, kejayaan itu lebih bermakna. Sebab itulah Allah akan melalukan kita dalam neraka, supaya kita akan lebih menghargai nikmat syurga yang diberikan kepada kita nanti.

Jadi di mana saja tempat yang ada azab, orang-orang mukmin akan terlepas daripada azab itu. Apabila dibicara, mereka akan terlepas. Waktu itu akan dibacakan segala perbuatan kita semasa di dunia itu. Siapa yang akan baca? Kita sendiri akan baca. Di mana kesalahan yang telah dimaafkan oleh Allah, tidak akan dibaca. Ini adalah kerana ianya telah dimaafkan oleh Allah.

Setiap dosa selagi tak ditanya, maka maknanya kita akan selamat. Kita akan jumpa Tuhan sendiri-sendiri, seorang-seorang. Maka kita kena pasang niat nak jumpa Tuhan bukan dengan cara Dia dalam keadaan marah. Minta ampunlah semoga Allah mengampunkan segala dosa-dosa kita. Mintalah supaya Allah ampun dosa kita supaya kita dapat jumpa dengan Dia di syurga Firdaus nanti. Mintalah dan tinggalkanlah dosa-dosa yang kita buat selama ini.

Bagaimanakah Allah akan menyelamatkan mereka? Dengan memasukkan mereka ke dalam syurga. Itulah kejayaan yang paling besar.

 

لَا يَمَسُّهُمُ السُّوءُ

Dan tidak akan ditimpa sebarang kesusahan (azab)

Dia tidak akan merasa azab yang akan dikenakan kepada mereka yang engkar. Tidak ada kesusahan langsung walaupun sedikit. Waktu itu beruntunglah mereka yang percaya dan berpegang kepada wahyu Allah.

 

وَلَا هُمْ يَحْزَنُونَ

dan mereka tidak akan berdukacita.

Allah akan cabut segala perasaan dukacita mereka kerana syurga adalah tempat untuk menikmati segala kenikmatan. Jadi, kalau ada rasa sedih, teringat orang lain, teringat keluarga kita yang kita tinggalkan, harta kita tinggalkan dan apa-apa sahaja, itu tidak sesuai di dalam syurga kerana kita sudah tidak dapat menikmati nikmat syurga.

Jadi, walaupun anak beranak, adik beradik dia masuk neraka pun dia tidak akan berasa dukacita. Sebab dalam syurga tidak ada perasaan berduka cita. Maka oleh itu dicabut daripada hatinya perasaan dukacita itu. Tidak berasa kasihan belas lagi dah walaupun kepada mak ayah atau anak-anak kita sekalipun. Kerana Allah akan tarik ingatan kita kepada mereka.

Kita sekarang di dunia memang berasa kesian kepada mereka. Tapi Tuhan akan cabut perasaan itu apabila sudah masuk syurga nanti. Kalau tak, dia tak boleh nak merasai kelazatan dalam syurga. Dan syurga itu adalah tempat merasai nikmat sahaja.

Maka janganlah hendaknya kita masuk dalam neraka, sebab orang yang paling sayang kepada kita pun takkan ingat kepada kita lagi.


 

Ayat 62: Dalil Aqli. Ayat ini adalah dalil kenapa kita perlu bertaqwa kepada Allah dan beribadat kepada Dia sahaja. Apabila Allah beritahu berkenaan azab yang akan dikenakan kepada mereka yang engkar, Dia akan bawa dalil. Selalunya dalil yang diberikan oleh Allah adalah dalil dalam penciptaan.

اللَهُ خٰلِقُ كُلِّ شَيءٍ ۖ وَهُوَ عَلىٰ كُلِّ شَيءٍ وَكيلٌ

Sahih International

Allah is the Creator of all things, and He is, over all things, Disposer of affairs.

Malay

Allah Yang Menciptakan tiap-tiap sesuatu, dan Dia lah Yang Mentadbirkan serta menguasai segala-galanya.

 

اللَهُ خٰلِقُ كُلِّ شَيْءٍ ۖ

Allahlah yang menciptakan segala sesuatu.

Alam ini dan segala apa yang ada di dalamnya adalah ciptaan Allah. Allah sahaja yang jadikan semua makhluk. Apabila Allah yang menciptakan segala sesuatu, maka kepadaNya sahajalah kita sembah dan puja.

Kenapa nak sembah dan puja ilah yang lain pula? Sedangkan mereka semua itu tidak dapat mencipta satu apa pun. Termasuklah kita jangan puja Nabi Muhammad. Jangan kita anggap Nabi Muhammad itu lebih dari seorang Nabi dan Rasul. Dia adalah manusia biasa, cuma dia ada kelebihan diberikan dengan wahyu.

 

وَهُوَ عَلَىٰ كُلِّ شَيْءٍ وَكِيلٌ

dan Dialah yang atas segala sesuatu itu Maha Menjaga.

Selepas Allah mencipta dan menjadikan alam ini semua sekali, Allah jugalah yang menjaga perjalanan seluruh alam ini. Maknanya, Allah adalah pentadbir alam ini. Tidaklah Allah mewakilkan kepada sesiapa pun untuk menjaganya.

Janganlah kita tertipu dengan ajaran-ajaran karut yang ada dalam masyarakat kita yang mengatakan ada wali-wali yang jaga alam ini. Mereka kata ada 313 wali yang memerintah malaikat untuk menjaga alam. Mereka berikan pangkat kepada wali-wali itu. Di Kelantan, ada yang kata Tok Kenali sekarang berada di salah satu bucu Kaabah. Inilah ajaran karut.

Ada madrasah hafal Qur’an di Kelantan yang mengajar anak muridnya untuk solat hajat dan minta kepada Tok Kenali supaya beri berkat supaya mereka mudah hafal Qur’an. Sampai begitu sekali. Itu adalah ajaran sesat. Itu orang yang hafal Qur’an, apatah lagi kalau mereka yang jauh dari Qur’an? Bukanlah kalau seseorang itu hafal Qur’an, bermakna dia telah terselamat. Kerana ada yang hafal Qur’an, tapi mereka tak faham pun apa yang mereka hafalkan itu.

Mereka tak tahu pun ajaran yang ada dalam Qur’an itu. Tapi mereka belajar hafal Qur’an itu supaya mereka boleh ambil upah jadi imam solat Hajat, imam solat Terawih, meratib dan baca Qur’an di kubur. Maknanya, tujuan mereka adalah untuk mendapatkan duit dengan menggunakan agama. Mereka sendiri tidak sedar mereka menjual agama untuk mendapatkan neraka.

Kita perlu jaga ibadat kita dan kena tahu sama ada ibadat kita itu adalah ibadat yang kufur atau soleh. Sesiapa yang buat ibadat ikut cara Nabi ajar, ibadat itu dipanggil ‘amal soleh’. Orang yang buat ibadat sebegitu, dipanggil ‘orang soleh’. Bukanlah orang yang soleh itu orang yang bawa tasbih dan berzikir sentiasa. Kita kalau pandang sahaja orang bawa tasbih, kita dah kata dia orang soleh tapi itu tidak semestinya. Kalau dia bawa tasbih, belum tentu dia seorang yang soleh. Bukan itu kayu ukurannya. Orang soleh ini adalah sesiapa yang mengamalkan amal yang soleh.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Kemaskini: 18 Januari 2018


Rujukan: 

Maulana Hadi

Ustaz Rosman

Nouman Ali Khan

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s