Tafsir Surah Zumar Ayat 63 – 67 (Syirik menghapuskan semua pahala ibadat)

Ayat 63: Ini adalah dalil aqli lagi kenapa kita kena sembah Allah sahaja.

لَّهُ مَقاليدُ السَّمٰوٰتِ وَالأَرضِ ۗ وَالَّذينَ كَفَروا بِئآيٰتِ اللهِ أُولٰئِكَ هُمُ الخٰسِرونَ

Sahih International

To Him belong the keys of the heavens and the earth. And they who disbelieve in the verses of Allah – it is those who are the losers.

Malay

Dia sahajalah yang menguasai urusan dan perbendaharaan langit dan bumi; (orang-orang yang percayakan yang demikian beruntunglah) dan orang-orang yang kufur ingkar akan ayat-ayat keterangan Allah yang jelas nyata itu, mereka itulah orang-orang yang paling rugi.

 

لَّهُ مَقَالِيدُ السَّمٰوٰتِ وَالْأَرْضِ ۗ

Milik Dialah kunci segala khazanah-khazanah langit dan bumi.

Khazanah itu adalah gudang harta langit dan bumi ada dengan Allah. Ianya termasuk perkara dunia dan perkara akhirat sekali.

Sesiapa yang hendakkan harta langit dan bumi itu, maka kena minta dengan Allah sahaja, jangan minta kepada selain Dia. Bukan harta sahaja, apa-apa sahaja kita kena minta dengan Allah kerana Allahlah yang mempunyai segala-galanya.

Kalau nak hal dunia, minta kepada Allah; dan kalau nak kebaikan di akhirat, minta kepada Allah lah juga. Kenapa nak minta kepada para Nabi, para wali dan selain dari Allah?

Yang meminta-minta kepada selain dari Allah itu adalah perbuatan yang kufur dan syirik. Ada yang minta kepada cincin. Mereka beli cincin hikmat, keris hikmat yang dibalut kain kuning dan macam-macam lain – mereka iktikad bahawa dengan cincin keramat dan keris keramat itu, rezeki mereka akan bertambah.

Macam orang Cina pula, mereka amalkan Feng Shui dan mereka kata kalau letak pada kedudukan tertentu, benda itu di tempat ini dan itu, rezeki akan semakin banyak. Itu juga adalah syirik kepada Allah.

Ini penting untuk ketahui kerana ada juga masyarakat Islam yang percaya juga dengan benda-benda karut yang sebegitu. Amat malang sekali kalau begitu.

Perkataan lain bagi kunci adalah مفته miftah. Tapi perkataan مَقَالِيدُ digunakan dalam ayat ini kerana ianya bukan kunci yang biasa. Ianya bermaksud kunci kepada khazanah-khazanah, harta yang banyak.

Ada juga yang kata مَقَالِيدُ itu bermaksud khazanah itu sendiri, bukan kunci. Allahu a’lam.

 

وَالَّذِينَ كَفَرُوا بِئآيٰتِ اللهِ

Dan orang-orang yang kufur dengan ayat-ayat Allah,

Iaitu mereka yang menutup kebenaran dengan ingkar kepada ajaran dari Allah yang telah ada dalam Qur’an. Tidak pakai nasihat dari Allah. Bila diberi dalil dan hujah dari wahyu, dia tak nak dengar sebab hati dia engkar.

Dia engkar untuk terima tauhid. Dia sendiri dah tahu bahawa ianya adalah kebenaran tapi tak mahu nak ikut.

Dia tahu Qur’an itu betul, tapi tak nak juga belajar tafsir supaya dia benar-benar faham. Dengan itu, mereka telah menolak ayat-ayat Allah. Samada tolak semua ataupun tolak satu sahaja ayat dah dikira ingkar dah. Oleh itu, mereka sudah dikira kufur.

Oleh kerana mereka kufur dengan ayat Qur’an, mereka telah melakukan perkara yang syirik dan kufur. Antaranya, dalam hal berdoa, mereka akan minta tok imam atau ustaz, syeikh untuk doakan untuk mereka. Itu sama sahaja macam agama lain yang meminta paderi dan sami mereka untuk mendoakan untuk mereka.

 

أُولَٰئِكَ هُمُ الْخٰسِرُونَ

merekalah orang yang rugi yang sebenar-benar rugi.

Mereka betul-betul rugi. Mereka akan kekal dalam neraka kerana telah buat syirik kepada Allah. Adakah lagi kerugian yang lebih dari itu?

Habis Ruku’ ke 6 dari 8 ruku’ dalam surah ini.


 

Ayat 64: Ini adalah i’adah (ulangan) Dakwa Surah Zumar ini: iaitu untuk menyembah Allah sahaja. Diulangi sebagai maksud zajrun (teguran). Kalau ada hamba yang masih menolak juga untuk mengamalkan tauhid, kerana degil.

Salah satu jalan yang diambil oleh hamba adalah jalan tolak ansur. Ada kalangan Arab Mekah yang minta Nabi bertolak ansur – ada masa ikut Nabi Muhammad dan ada masa ikut amalan syirik  mereka. Mereka nak tauhid dan syirik duduk sekali, barulah aman, kata mereka.

Tapi Allah nak ajar kita supaya jangan mengalah. Kalau kita tahu wahyu, jangan mengalah dengan mereka. Malangnya ada kalangan orang Islam yang bertolak ansur. Yang sudah ada ilmu, masih tetap mengalah dan tidak tegas dalam hal tauhid.

Maka ramailah yang mengamalkan syirik kerana mereka tidak ditegur. Sedangkan hal akidah ini bukannya susah sangat untuk difahami.

Maka dalam ayat ini, Allah mengajar Nabi Muhammad dan kita

قُل أَفَغَيرَ اللهِ تَأمُرونّي أَعبُدُ أَيُّهَا الجٰهِلونَ

Sahih International

Say, [O Muhammad], “Is it other than Allah that you order me to worship, O ignorant ones?”

Malay

Katakanlah (wahai Muhammad, kepada orang-orang musyrik itu: “Sesudah jelas dalil-dalil keesaan Allah yang demikian), patutkah kamu menyuruhku menyembah atau memuja yang lain dari Allah, hai orang-orang yang jahil?”

 

 

قُلْ أَفَغَيْرَ اللهِ تَأْمُرُونِّي أَعْبُدُ

Katakanlah: apakah selain daripada Allah, kamu suruh aku puja,

Ada kalangan guru-guru agama, ustaz-ustaz dan orang lain yang kononnya ada pengetahuan agama, mengajar dan mengajak manusia untuk memuja dan menyembah kepada selain Allah. Mereka ajar manusia untuk melakukan tawasul dalam amal ibadat mereka.

Ini amat banyak sekali terjadi dalam masyarakat Melayu kita. Kalau ajaran dalam Tarekat itu, boleh dikatakan semuanya ada mengajar tawasul dalam amalan mereka.

Dan bukan hanya dalam tarekat, dalam amalan masyarakat biasa yang tidak belajar tarekat pun perkara itu telah banyak berlaku. Kerana ianya adalah amalan yang amat mudah untuk diamalkan, ramai yang amalkan dan ramai yang mengajar.

Sampaikan ianya menjadi perkara yang biasa sahaja, sedangkan ianya adalah perkara yang syirik. Ianya terlalu biasa dilakukan, sampaikan kita yang menegur ini pula yang dikatakan sesat dan jumud dalam agama. Padahal banyak ayat-ayat Qur’an yang melarang manusia dari melakukan tawasul.

 

أَيُّهَا الْجٰهِلُونَ

wahai si Jahil?

Selalu akan ada yang ajak kita buat tawasul, panggil tok guru, seru Nabi-Nabi, seru malaikat-malaikat, dan macam-macam lagi. Antara yang banyak melakukannya adalah mereka yang belajar silat.

Dalam ilmu persilatan ini terlalu banyak amalan-amalan syirik yang dilakukan untuk memperolehi keramat. Antaranya ialah amalan untuk jadi kebal. Walhal Nabi SAW pun sewaktu berperang menegakkan syiar Islam dulu pakai 2 lapis baju besi. Nabi SAW yang berjihad fi sabilillah pun tercedera.

Kenapa Nabi SAW tak kebal? Kenapa sahabat-sahabat yang bersama baginda tidak kebal? Padahal mereka menegakkan agama Islam? Kalau patut kebal, mereka dulu lagi dah Allah berikan ilmu kebal kepada mereka.

Sebenarnya ilmu kebal yang diamalkan oleh tok nenek kita dahulu dan diamalkan oleh orang-orang zaman sekarang adalah sihir dan sihir itu adalah syirik kepada Allah.

Dan selalunya amalan mereka akan dimulai dengan tawasul kepada makhluk-makhluk tertentu – Panglima Hitam dan sebagainya.

Lagi satu adalah amalan yang selalu diamalkan adalah sebelum keluar rumah. Tujuannya untuk bagi orang gerun atau sayang dengan kita, supaya tiada siapa mampu binasakan kita, tiada siapa mampu bantah cakap kita.

Yang menjadi masalah apabila bacaan-bacaan ini turut mempunyai ayat-ayat Qur’an, dan yang wajib ada mesti diakhiri “Laa ilahaillallah”.

Ayat-ayat Qur’an ini pula ditambah bersama mentera-mentera kononnya untuk mengislamkan petua-petua orang dulu-dulu. Setiap kali masuk gelanggang ada bacaan tertentu. Kononnya untuk menghormati sesama makhluk, supaya tanah dan rumput / daun-daun yang mereka pijak sewaktu bersilat di dalam gelanggang akan turut mendoakan kesejahteraan kita.

Walhal tanah / rumput / daun-daun hanya berzikir kepada Allah. Allah panggil mereka-mereka yang mengajak melakukan tawasul-tawasul ini sebagai orang-orang yang jahil.

Banyak lagi amalan-amalan lain yang masyarakat Islam kita buat tapi ianya bukanlah dari Islam. Antaranya yang selalu dibuat adalah amalan tawasul yang merebak ke merata tempat dalam masyarakat kita.

Itulah amalan yang kita selalu dengar: kita akan dengar mereka kata begini: ila hadratin nabiyy…. Berapa ramai ustaz-ustaz di Malaysia ini yang kata boleh buat tawasul? Berapa banyak buku dalam pasaran yang menganjurkan buat tawasul?

Padahal tawasul itu adalah perbuatan kufur. Mereka bertawasul kepada Syeikh Abdul Qadir Jailani, kepada para malaikat, kepada wali-wali lain dan macam-macam lagi.

Ingatlah bahawa kita hanya boleh puji dan puja kepada Allah taala sahaja. Berhentilah dari memuji-muji Nabi Muhammad berlebih-lebihan sampaikan sama macam kita puja Allah. Termasuk dalam hal ini adalah amalan-amalan maulid Nabi yang dilakukan oleh puak-puak Habib sekarang ini.

Malangnya masyarakat kita memang suka sangat apabila diajak buat benda yang memuja-muja Nabi ini. Padahal, Nabi sendiri dah beri amaran supaya jangan berlebihan berkenaan baginda, kerana ditakuti akan terjadi seperti apa yang terjadi kepada kaum-kaum dahulu.

Mereka sangka apa yang mereka lakukan itu adalah perkara baik dalam agama, tapi mereka tidak sedar bahawa ianya adalah perkara yang amat buruk sekali. Mereka dimurkai oleh Allah kerana memandai-mandai reka amalan dalam agama.

Mereka sangka mereka akan dapat pahala, tapi sebenarnya mereka akan dapat dosa. Mereka buat begitu adalah kerana mereka jahil. Apabila diajak belajar, mereka tidak mahu, akhirnya jadi jahil dalam agama.

Allah tegur mereka kerana mereka jahil. Dan jahil ini bahaya kerana dalam Qur’an disebut yang orang jahil itu adalah ahli neraka. Kerana mereka tidak ada kelebihan untuk menapis bisikan syaitan.

Maka kita usahalah supaya jangan jadi jahil. Kalau jahil tentang hal dunia, tidak mengapa lagi; tapi kalau jahil bab agama, terutama tauhid, amat bahaya. Kerana kalau buat syirik, gugur lenyap segala amalan mereka. Jadi kena tahu nak beza mana tauhid dan mana syirik.

Para ulama menyebutkan asbabun nuzul ayat ini berdasarkan apa yang telah diriwayatkan oleh Ibnu Abu Hatim dan lain-lainnya dari Ibnu Abbas, bahawa orang-orang musyrik yang kerana kebodohannya menyeru Rasulullah Saw. untuk menyembah tuhan-tuhan mereka dan mereka baru mahu menyembah Tuhannya bila beliau mau menyembah tuhan mereka. Jadi Allah suruh Nabi jawap dengan jawapan dalam ayat ini.


 

Ayat 65: Dalil Wahyi. Allah nak beritahu, kalau amalkan syirik, gugur segala amalan kebaikan, tidak kira siapa, termasuklah kalau Nabi Muhammad sendiri pun.

وَلَقَد أوحِيَ إِلَيكَ وَإِلَى الَّذينَ مِن قَبلِكَ لَئِن أَشرَكتَ لَيَحبَطَنَّ عَمَلُكَ وَلَتَكونَنَّ مِنَ الخٰسِرينَ

Sahih International

And it was already revealed to you and to those before you that if you should associate [anything] with Allah, your work would surely become worthless, and you would surely be among the losers.”

Malay

Dan sesungguhnya telah diwahyukan kepadamu (wahai Muhammad) dan kepada Nabi-nabi yang terdahulu daripadamu: “Demi sesungguhnya! jika engkau (dan pengikut-pengikutmu) mempersekutukan (sesuatu yang lain dengan Allah) tentulah akan gugur amalmu, dan engkau akan tetap menjadi dari orang-orang yang rugi.

 

وَلَقَدْ أُوحِيَ إِلَيْكَ

Sesungguhnya kami telah mewahyukan kepada kamu (Muhammad)

Allah ingatkan kepada Nabi Muhammad, juga kepada kita, umat baginda. Allah beri amaran kepada semua.

 

وَإِلَى الَّذِينَ مِنْ قَبْلِكَ

dan kepada Nabi-Nabi sebelum kamu

Maknanya, sama sahaja apa yang diwahyukan kepada Nabi Muhammad dan Nabi-nabi sebelumnya. Bukan Nabi Muhammad dan kita sahaja yang kena berpegang dengan tauhid ini tapi umat-umat terdahulu pun.

Oleh kerana kita yang belajar wahyu ini, maka ayat ini pun tertuju kepada kita. Kita pun kena ambil perhatian dengan ayat ini.

 

لَئِنْ أَشْرَكْتَ

sekiranya kamu melakukan syirik,

Ini amarannya: kalau Nabi Muhammad melakukan syirik (takkan Nabi Muhammad melakukannya); amaran ini termasuk juga kepada guru-guru, ustaz-ustaz dan kita sendiri.

Maka kalau kita kita melakukan syirik, kita pun termasuk juga dalam amaran yang Allah berikan ini.

 

لَيَحْبَطَنَّ عَمَلُكَ

nescaya gugur semua amal ibadat-ibadat kamu

Segala solat kita, puasa, haji, sedekah dan segala amal-amal baik kita akan batal. Pahala yang kita sudah kumpul itu akan jadi kosong. Tak kira berapa tahun kita telah beramal, sekali kita buat syirik, semuanya sekali akan dihapuskan.

Bayangkan seperti kita meniup belon yang semakin membesar dan membesar – tapi apabila ada satu jarum sahaja dicucuk kepada belon itu, belon itu akan pecah.

Angin yang ada dalam belon itu adalah ibarat pahala-pahala dari amalan kita dan satu jarum itu adalah satu amalan syirik yang kita buat. Dengan satu syirik sahaja akan menghilangkan segala pahala amalan kita yang telah lama kita kumpulkan.

Agaknya dah berapa banyak kesyirikan yang kita sudah buat tanpa kita ketahui? Sama ada kita tahu atau tidak, ianya tetap satu perbuatan syirik dan tidak akan dimaafkan.

Jadi, amat rugi sekali segala amalan kita. Apa yang kita perlu lakukan adalah kita kena belajar apakah maksud tauhid dan apakah maksud syirik. Belajar dan terus belajar supaya kita dapat bezakan manakah amalan yang soleh dan manakah amalan yang syirik.

Segala pahala kita akan hilang dan kena kumpul balik dari mula. Tidakkah itu rugi?

 

وَلَتَكُونَنَّ مِنَ الْخٰسِرِينَ

dan kamu pasti kamu akan menjadi orang yang rugi.

Rugi yang dimaksudkan dalam ayat ini adalah, semua yang buat syirik akan dimasukkan dalam neraka tidak keluar-keluar sampai bila-bila. Padahal, segala amal telah banyak dilakukan, tapi semuanya tidak dikira.

Amat rugi juga kerana kita telah laburkan entah berapa banyak masa dan tenaga untuk buat amal-amal itu, tapi kerana kita ada buat syirik, ianya hilang begitu sahaja. Macam kita dapat untung perniagaan yang kita telah kumpul sekian banyak, tapi hilang begitu sahaja. Apa perasaan kita waktu itu?

Kalau Nabi-Nabi pun Allah akan masukkan ke dalam neraka kalau buat syirik, apatah lagi kita?

Oleh itu, jangan bertolak ansur dengan amalan syirik. Jangan kita terima amalan syirik yang diamalkan oleh masyarakat. Jangan ikut amalan masyarakat yang syirik.


 

Ayat 66: Sebaliknya apa yang kita kena amalkan?

بَلِ اللَهَ فَاعبُد وَكُن مِّنَ الشّٰكِرينَ

Sahih International

Rather, worship [only] Allah and be among the grateful.

Malay

“(Janganlah menyembah yang lain dari Allah) bahkan (apabila beribadat) maka hendaklah engkau menyembah Allah semata-mata, dan hendaklah engkau menjadi dari orang-orang yang bersyukur”.

 

بَلِ اللَهَ فَاعْبُدْ

Bahkan! Allah jualah hendaknya yang kamu sembah;

Jangan sembah dan seru kepada yang selain Allah. Tapi berapa banyak kesalahan yang masyarakat kita telah buat?

Jangan kita jadi seperti orang Kristian: mereka terima Nabi Isa, Injil sebagai kitab dari Tuhan, tapi mereka puja kepada Nabi Isa melebihi dari yang sepatutnya. Jangan kita terima Islam sebagai agama kita, Nabi Muhammad sebagai Rasul kita dan Qur’an sebagai kalam Allah, tapi kita puja Nabi Muhammad.

Ramai dari kalangan masyarakat kita yang puja Nabi-nabi, wali-wali dan malaikat-malaikat. Itu semua adalah kerana mereka salah faham tentang apakah maksud sembah dan puja. Mereka ingat dengan perbuatan mereka itu mereka tidak sembah dan puja Nabi, wali dan malaikat itu. Tapi sebenarnya, mereka menyembah entiti-entiti itu.

Bila kita kata kenapa kamu pergi ke kuburan itu dan cium nesan-nesan itu? Mereka kata: kami tak sembah, sebab kami tak sujud pun. Jawapan mereka itu adalah pemahaman sempit mereka tentang maksud ‘sembah’ dan ‘puja’.

Kalau sudah cium batu nesan, pasang lampu di kuburan yang dikatakan orang alim, letak gambar, buat amal ibadah di kawasan kuburan itu, itulah amalan pemujaan dan penyembahan.

 

وَكُنْ مِّنَ الشّٰكِرِينَ

dan hendaklah kamu menjadi orang yang bersyukur.

Bagaimana cara untuk bersyukur? Dengan taat kepada Allah. Lafaz yang kita selalu sebut adalah: ‘Alhamdulillah’. Tapi sebelum itu, kenalah taat kepadaNya. Maknanya, bukan setakat kita menyebutkan zikir Alhamdulillah, Alhamdulillah sahaja berulang-ulang tapi kita tak taat kepada suruhanNya.

Kenalah perbuatan kita juga menunjukkan kita taat kepadanya. Jadi, perbuatan kita menjaga solat, menjaga puasa, berzikir, baca Qur’an dan sebagainya adalah dikira sebagai tanda kesyukuran juga. Walaupun waktu itu kita tidak kata ‘syukur’ kepada Allah pun.

Oleh itu, bersyukurlah kepada Allah dengan menyembah dan memujaNya sahaja. Kerana Dialah yang telah menjadikan kita dan selayaknya Dia sahaja yang disembah dan diseru. Kita dapat segala nikmat dari Allah, bukan?


 

Ayat 67: Ini adalah Zajrun – ayat teguran dari Allah.

وَما قَدَرُوا اللَهَ حَقَّ قَدرِهِ وَالأَرضُ جَميعًا قَبضَتُهُ يَومَ القِيٰمَةِ وَالسَّمٰوٰتُ مَطوِيّاتٌ بِيَمينِهِ ۚ سُبحٰنَهُ وَتَعالىٰ عَمّا يُشرِكونَ

Sahih International

They have not appraised Allah with true appraisal, while the earth entirely will be [within] His grip on the Day of Resurrection, and the heavens will be folded in His right hand. Exalted is He and high above what they associate with Him.

Malay

Dan mereka (yang musyrik) tidak menghormati Allah dengan penghormatan yang sewajibnya diberikan kepadaNya, sedang bumi seluruhnya – pada hari kiamat – dalam genggamanNya, dan langit tergulung dengan tangan kananNya. Maha Sucilah Ia dan Tertinggi keadaanNya dari apa yang mereka sekutukan.

 

وَمَا قَدَرُوا اللَهَ حَقَّ قَدْرِهِ

Dan tidaklah mereka menghargai kedudukan Allah sebagaimana yang sepatutnya mereka hargai Allah.

Allah menegur perbuatan golongan musyrik yang tidak menghargai Allah seperti yang sepatutnya. Mereka sepatutnya menghargai Allah dengan mereka agungkan-agungkan Allah.

Tapi sebaliknya mereka agungkan tok wali, guru mereka, Nabi-nabi, malaikat-malaikat dan sebagainya. Macam Kristian, mereka mengagungkan Nabi Isa, sahabat Nabi Isa a.s., malaikat dan sebagainya.

Masyarakat kita pun macam itu juga, cuma tak buat berhala untuk selain Allah. Belum sampai kepada tahap itu lagi. Tapi sebenarnya dah sembah dan puja dah.

Sebagai contoh, ada doa orang bersilat yang kata: Jibrail di depan, Mikail di kanan… dan sebagainya. Itu adalah doa syirik. Mereka puja Allah, tapi mereka puja juga sembahan lain.

Kita sepatutnya membesarkan Allah dan mengecilkan yang selain dariNya. Tapi yang sebaliknya dilakukan. Dengan Allah mereka buat tak endah, tapi mereka sibuk dengan pemujaan kepada selain Allah.

Musyrikin Mekah dan mereka yang ada sifat syirik dalam diri mereka juga tidak menghargai Allah dengan sepatutnya apabila mereka mengatakan yang Allah memerlukan tawasul (perantara) dalam ibadah dan juga dalam doa.

Dalam masyarakat kita pun ramai yang berbuat begini. Itu semua adalah diajar oleh guru-guru yang tidak belajar isi kandung Qur’an. Mereka sebenarnya hendak mengambil wang dari anak murid mereka.

Sebab mereka akan ambil upah untuk baca doa, untuk mengajar ilmu salah, untuk jadi tekong Majlis Tahlil, baca talqin, imam solat Hajat dan sebagainya. Mereka bukan orang jahat, tapi mereka tipu juga kepada anak murid mereka.

Ingatlah bahawa tidak boleh minta upah dalam hal ibadat termasuk mengajar agama. Tanyalah kepada ustaz-ustaz yang terkenal sekarang. Tanyalah berapa banyak kadar bayaran mereka yang kena dibayar untuk mereka datang mengajar di sesuatu tempat.

Mereka itu seperti pendita Yahudi juga. Ini kita tahu dari pembelajaran kita dari surah Baqarah kerana banyak diberikan persamaan antara guru agama kita sekarang dan pendita Yahudi.

 

وَالْأَرْضُ جَمِيعًا قَبْضَتُهُ يَوْمَ الْقِيٰمَةِ

dan bumi semua sekali di dalam genggamanNya pada hari kiamat.

Allah beri dalil kenapa kita kena sembah dan puja Allah sahaja. Kerana seluruh bumi ini dalam genggamanNya pada Hari Kiamat.

Ini adalah salah satu dari ayat-ayat yang dipanggil sebagai ayat ‘mutashabihah’. Iaitu ayat-ayat yang mempunyai maksud-maksud yang tersirat yang kita tidak tahu dengan tepat. Kita tidak tahu bagaimana cara Allah genggam bumi ini.

Puak Jahmiah kata ayat ini dan juga ayat-ayat seperti ini, macam ayat yang mengatakan Allah ‘bersemayam’ atas Arash, dan mereka kata syirik sesiapa yang kata Allah ada tangan dan bersemayam di Arash.

Oleh kerana mereka tidak mahu terima teks asal Qur’an, maka mereka menakwil ayat-ayat mustashabihah ini. Mereka memberi makna lain kepada ayat-ayat Allah. Mereka kata bukan ‘genggaman’ yang dimaksudkan di dalam ayat ini, tapi ‘kekuasaan’ dan sebagainya.

Mereka cakap macam ini kerana mereka kata takkan Allah ada tangan. Sebab Allah tidak sama dengan manusia. Jadi sebab manusia ada tangan, takkan Allah pun ada tangan. Itulah pendapat mereka.

Macam mana nak jawap?

Ayat-ayat seperti ini pada zahirnya kita faham, tapi maksudnya tak jelas. Ketahuilah bahawa Tuhan tidak menyerupai makhluk. Seperti mana kita berjalan, ayam lembu juga berjalan, ikan berenang, burung terbang, ular merayap. Itu pun dikira ‘berjalan’ juga. Walaupun tidak menggunakan kaki.

Berjalan binatang-binatang itu tidak sama dengan cara berjalan manusia. Ular, contohnya, berjalan dengan perut. Maka, kerana Allah mengatakan tanganNya, maka kita terima bahawa Allah ada tangan. Tapi mestilah kita yakin bahawa tangan Allah tidaklah seperti tangan kita.

Contoh lain: Kita juga menggunakan kiasan dalam perkataan seperti ‘rumah’ untuk menerangkan sesuatu. Contohnya ‘muka rumah’. Muka rumah macam mana? Tak sama ‘muka rumah’ itu dengan muka kita.

Ianya adalah satu perkataan yang kita faham tapi tak boleh nak cerita balik. Muka ‘muka sungai’, adalah satu lagi contoh. Mana muka dia? Tak boleh cerita. Allah Taala tidak serupa makhluk. Ramai yang tafsir ayat diatas bermaksud dalam ‘kuasa’ Allah.

Tapi tidak begitu tepat sebenarnya. Bahasa Arabnya kekal mengatakan ianya adalah ‘tangan’, maka kita tak boleh suka-suka tukar kepada maksud yang lain. Tapi bukanlah genggaman Allah seperti genggaman manusia.

Maka, janganlah kita cuba takwil ayat-ayat sebegini. Tuhan sahaja yang tahu makna sebenarnya. Allah sahaja yang boleh tafsir. Seperti yang telah difirmankan Allah di dalam Surah Ali Imran ayat 7. Dalam ayat itu, Allah memberitahu bahawa orang yang condong kepada kesesatan akan ambil ayat mutashabihat ini sebagai fitnah.

Ali-Imran, Ayat 7:

هُوَ الَّذِي أَنْزَلَ عَلَيْكَ الْكِتَابَ
Dialah Dzat yang menurunkan kepada kamu (Muhammad) satu kitab

مِنْهُ آيَاتٌ مُحْكَمَاتٌ
dalamnya ada ayat-ayat yang jelas maknanya

هُنَّ أُمُّ الْكِتَابِ
Itulah sebenarnya induk isi kandung ummul kitab

وَأُخَرُ مُتَشَابِهَاتٌ
Dan yang selainnya adalah ayat yang samar maknanya.

Ayatnya kita faham, tapi maksudnya tak jelas. Selain dari ayat sebegini, ada ayat yang kita langsung tidak faham. Contohnya kita tak tahu langsung apa sebenarnya makna perkataan ‘alif lam mim‘.

Kita ambil contoh ayat ‘Allah bersemayam di atas Arash’. Kita tak tahu Allah duduk macam mana. Tapi dalam ayat ini Allah kata Dia ‘duduk’. ‘Duduk’ dengan cara Dia. Tidak sama dengan cara duduk manusia.

فَأَمَّا الَّذِينَ فِي قُلُوبِهِمْ زَيْغٌ
Adapun orang-orang yang hati mereka condong kepada sesat

فَيَتَّبِعُونَ مَا تَشَابَهَ مِنْهُ
Mereka mengikuti/mengutamakan apa yang samar-samar pada ayat itu.

Mereka yang ekstrem kata siapa yang kata Tuhan duduk atas Arash itu adalah kafir. Alasan mereka adalah: kita menyamakan Tuhan dengan makhluk. Padahal, kita tidak pernah kata macam itu pun.

Ketahuilah bahawa Arash itu melitupi semua sekali langit ke-7. Jadi Dia duduk macam mana, kita tak tahu. Bukannya duduk macam kita. Allah tidak menyerupai makhluk. Itu sahaja penjelasan yang diberikan oleh Allah.

ابْتِغَاءَ الْفِتْنَةِ
Untuk mencari fitnah.

Mereka mencari-cari makna yang tersembunyi itu sebab nak menuduh orang lain kafir.

وَابْتِغَاءَ تَأْوِيلِهِ
Dan mencari maksud-maksud yang salah dari apa yang dia tafsir.

Mereka akan cuba tafsir, tapi apa yang mereka tafsirkan adalah salah. Kerana mereka akan tafsir dan takwil guna akal sendiri, dan akal manusia tidak akan sampai ke tahap untuk faham apakah maksudnya yang sebenarnya.

وَمَا يَعْلَمُ تَأْوِيلَهُ إِلَّا الله
Dan tidak mengetahui maksud takwil ayat itu melainkan Allah sahaja.

Allah sahaja yang tahu, kita tidak akan tahu.

وَالرَّاسِخُونَ فِي الْعِلْمِ
Dan mereka-mereka yang mendalam ilmu ugamanya

يَقُولُونَ آمَنَّا بِهِ
mereka berkata: kami beriman kepada ayat itu.

Mereka terima bulat-bulat seperti apa yang telah disebut itu. Tidak takwil-takwil lagi.

كُلٌّ مِنْ عِنْدِ رَبِّنَا
Semua sekali dari sisi Tuhan kami.

وَمَا يَذَّكَّرُ إِلَّا أُولُو الْأَلْبَابِ
Dan tidak mengikuti nasihat ini, melainkan orang-orang yang mempunyai otak cerdik sahaja.

Maknanya orang yang cuba nak takwil ayat-ayat mustashabih itu adalah orang yang otak senget. Mencari perkara yang tak payah dicari. Mereka tidak belajar pun tafsir Qur’an dan hadis Nabi.

Mereka yang seperti ini dipanggil golongan Jahmiah, tidak dikira sebagai ahli sunnah wal jamiah. Semua imam hadis mengatakan Tuhan duduk di atas Arash. Mereka tidak takwil-takwil lagi.

Begitu pun, kita tidaklah mengatakan mereka yang takwil ayat-ayat mutashabihat itu sebagai sesat pula, kafir dan sebagainya.

Mereka masih lagi dalam kelompok ahli sunnah wal jamaah. Cuma pada kita, mereka tidak tepat dengan menakwil ayat-ayat itu. Kita lebih selesa untuk terima sahaja apa yang Allah telah sebut tanpa takwil.

 

وَالسَّمٰوٰتُ مَطْوِيَّاتٌ بِيَمِينِهِ

dan tujuh langit itu akan digulung dengan tangan kananNya.

Lagi satu ayat mutashabihah. Kita tidak tahu bagaimana keadaan ‘tangan’ Allah. Dia cuma kata dalam ayat ini bahawa Dia akan menggulung langit dengan tangan kananNya. Itu sahaja yang kita tahu. Jadi, sekarang kita tahu Allah ada tangan kanan. Adakah Allah ada tangan kiri pula kalau Dia ada tangan kanan?

Kita tak perlu jawap. Tak perlu kita nak membayangkan bagaimana rupanya. Kerana kita tidak disuruh memikirkan tentang Dzat Allah tapi kita disuruh memikirkan tentang sifat-sifat Allah. Kita tidak akan dapat memahami tentang Dzat Allah, jadi jangan buang masa. Banyak lagi perkara lain yang kita kena fikirkan dan luangkan masa.

Yang penting, kita kena ingat yang Allah tidak menyerupai makhluk. Dan para sahabat pun faham bahasa kiasan begini dan kerana itu tidak ada soalan dari mereka tentang perkara ini.

Cuma tiga kurun selepas Nabi barulah dibahaskan perkara ini sedangkan orang sebelum itu tidak bahas pun kerana mereka faham Allah tidak serupa makhluk. Maka bahayalah apabila bahaskan perkara yang tidak perlu dibahaskan.

 

سُبْحٰنَهُ وَتَعَالَىٰ عَمَّا يُشْرِكُونَ

Maha suci Allah. Maha tinggi Dia, daripada apa yang mereka sekutukanNya.

Maha suci Allah dari apa-apa yang mereka katakan. Mereka kata Allah begini, begitu, tanpa bawa dalil dari Qur’an dan Hadis, maka mereka sebenarnya menipu. Allah suci dari sifat-sifat Allah yang mereka katakan.

Allah lebih tinggi dari apa yang mereka katakan. Maka, janganlah kita memperkatakan tentang Allah dari sumber yang entah dari mana.

Maka janganlah kita mengamalkan syirik dan ada fahaman syirik sama sekali.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya

Kemaskini: 3 Julai 2018


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafsir Maariful Qur’an, Mufti Shafi Usmani

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s