Tafsir Surah Taha Ayat 77 – 82 (Bani Israil selamat menyeberangi laut)

Ayat 77: Selepas kejadian pertandingan dengan ahli-ahli sihir itu, Bani Israil kemudiannya diperintah oleh Allah untuk membuat penempatan yang baru. Tidak lagi mereka tinggal di celah-celah rumah tuan mereka dari kaum Qibti.

Ini adalah supaya senang untuk mereka beribadat dan supaya senang mereka berpindah nanti. Ini adalah perancangan Allah. Apabila telah sampai masa, mereka diarahkan untuk melarikan diri dari Mesir. Kita sudah sampai ke kisah itu sekarang.

Selepas kejadian dengan tukang sihir, Firaun semakin kejam lagi. Oleh kerana Nabi Musa mengatakan Firaun tidak boleh lagi menyeksa mereka, Firaun membalas dengan berlaku lebih kejam lagi. Kadang-kadang kalau orang yang degil dilarang dari buat sesuatu, lagi dia nak buat apa yang dilarang itu kerana dia hendak melawan, bukan? Begitulah Firaun.

Allah kemudiannya telah memberi berbagai bala kepada Firaun dan Mesir. Bala-bala itu disebut dalam Surah A’raf. Setiap kali bala itu diterima, Firaun akan minta Nabi Musa berdoa supaya bala itu diangkat dan dia berjanji kalau bala itu diangkat, dia akan membenarkan Bani Israil ikut Nabi Musa. Tetapi, setiap kali bala itu diangkat, dia akan tipu dengan kata dia tidak pernah kata yang dia pernah berjanji akan membebaskan Bani Israil.

Dalam Qur’an banyak disebutkan tentang puak-puak yang jahat. Tapi tidak pernah ada manusia jahat yang disebut dalam Qur’an yang diberi peluang berkali-kali macam Firaun. Itu menunjukkan betapa pemurahNya Allah, kerana memberi peluang kepada Firaun untuk bertaubat walaupun berkali-kali dia menipu. Kejadian itu semua bertahun-tahun lamanya, bukan dalam masa yang sekejap.

Bandingkan dengan kesusahan yang hampir sama yang dilalui semasa Nabi dan para sahabat berada di Mekah. Salah satu tujuan Allah dalam Surah Taha ini adalah untuk menyabarkan Nabi dan para sahabat. Kerana mereka waktu itu ditindas dengan teruk oleh bangsa Quraish. Sebab itu Allah bawa kisah Nabi Musa dan kaumnya.

Apabila sahabat mengadu kepada Nabi Muhammad, baginda akan meminta mereka bersabar dan mengingatkan mereka bahawa ada kaum sebelum mereka yang mengalami penindasan yang lebih teruk dari mereka.

وَلَقَد أَوحَينا إِلىٰ موسىٰ أَن أَسرِ بِعِبادي فَاضرِب لَهُم طَريقًا فِي البَحرِ يَبَسًا لا تَخافُ دَرَكًا وَلا تَخشىٰ

Sahih International

And We had inspired to Moses, “Travel by night with My servants and strike for them a dry path through the sea; you will not fear being overtaken [by Pharaoh] nor be afraid [of drowning].”

Malay

Dan demi sesungguhnya! Kami telah wahyukan kepada Nabi Musa: “Hendaklah engkau membawa hamba-hambaKu (kaummu) keluar mengembara pada waktu malam, kemudian pukullah air laut dengan tongkatmu, untuk mengadakan jalan yang kering bagi mereka di laut itu; janganlah engkau menaruh bimbang daripada ditangkap oleh musuh, dan jangan pula engkau takut tenggelam”.

وَلَقَدْ أَوْحَيْنَا إِلَىٰ مُوسَىٰ

Dan demi sesungguhnya! Kami telah wahyukan kepada Nabi Musa:

Apabila telah sampai masanya, Bani Israil telah diarahkan keluar dari Mesir. Rancangan telah bermula dan arahan telah diberikan kepada Nabi Musa. Nanti arahan juga akan diberikan kepada Nabi Muhammad juga untuk berhijrah ke Madinah. Maka kisah-kisah penghijrahan ini menjadi isyarat kepada hijrah yang perlu dilakukan oleh umat Nabi Muhammad juga. Hijrah yang pertama dilakukan ke Habashah.

أَنْ أَسْرِ بِعِبَادِي

Hendaklah engkau membawa hamba-hambaKu keluar mengembara pada waktu malam;

Kalimah أَسْرِ bermaksud ‘berjalan waktu malam’. Tapi kenapa dalam ayat pertama Surah Isra’, disebutkan lagi perkataan ‘لَيْلًا’? Bukankah dalam ayat itu sudah ada perkataan أَسْرَىٰ yang sudah bermaksud ‘malam’? Itu adalah kerana dalam surah Isra’ itu, Allah hendak menekankan bahawa perjalanan isra’ Nabi itu adalah dalam satu dari bahagian malam sahaja, bukan keseluruhan malam.

Allah tekankan peristiwa ajaib itu kerana waktu itu, dari segi kemajuan teknologi tidak boleh langsung kalau hendak berjalan malam sampai ke BaitulMaqdis melainkan dengan mukjizat Allah. Sebab itu Allah tambah perkataan ‘لَيْلًا’ itu. Oleh itu, dalam Surah Isra’ itu, لَيْلًا itu bermaksud ‘dalam satu bahagian malam’.

Perjalanan malam bukanlah mudah. Cuaca sejuk, jalan tak nampak dan tidak tahu apakah yang akan menyerang mereka. Tapi mereka ikut juga kerana arahan dari Allah telah dikeluarkan.

Tujuan mereka adalah untuk pergi ke BaitulMaqdis. Iaitu tempat asal bangsa Israil. Apabila mereka sampai ke Laut Merah, ada dari golongan dari Bani Israil yang mula mengata-ngata kepada Nabi Musa. Kerana waktu itu puak Qibti yang sedar mereka tiada di rumah mereka, telah mengejar Bani Israil.

Apabila mereka sampai, mereka nampak Bani Israil sudah di pantai. Bani Israil pun nampak puak-puak Qibti yang tidak jauh dari mereka. Maka mereka kata kepada Nabi Musa, apakah yang baginda telah buat kerana mereka akan ditangkap? Itu menunjukkan betapa lemahnya iman Bani Israil itu.

Kalimah أَوْحَيْنَا dalam bentuk jamak. Allah menggunakan kata ganti nama ‘Kami’ kerana menunjukkan Kekuasaan Allah. Tapi dalam ayat بِعِبَادِي digunakan kata ganti mufrad untuk menunjukkan kemesraan. Apabila Allah menggunakan kalimah ‘Aku’ dalam Qur’an, Allah hendak menunjukkan kemarahan yang tinggi atau kasih sayang yang tinggi.

Apabila Bani Israil menyalahkan Nabi Musa, baginda menjawab bahawa Allah bersamanya dan tidak akan meninggalkan mereka. Ini disebut dalam ayat yang lain (kena baca ayat-ayat lain untuk mendapatkan kisah penuh). Maka, sekarang Allah berfirman seterusnya:

فَاضْرِبْ لَهُمْ طَرِيقًا فِي الْبَحْرِ

kemudian pukullah, untuk mengadakan jalan bagi mereka di laut itu;

Nabi Musa disuruh memukul laut itu dengan tongkatnya. Maka, ianya adalah satu perintah dari Allah. Maka, kerana itu ianya dinamakan mukjizat. Hanya apabila Allah beri arahan baru tongkat itu jadi mukjizat.

Ini berbeza dengan perbuatan sesetengah golongan yang boleh melakukan perkara yang ajaib setiap kali mereka mahu. Setiap kali mereka hendak sahaja, boleh terjadi. Itu adalah sihir, bukan karomah. Kalau mukjizat dan karomah, ianya hanya akan terjadi dengan kehendak Allah.

Macam dalam ayat ini, apabila disuruh pukul dengan tongkat laut itu, barulah laut itu boleh terbelah. Kalau selepas itu, Nabi Musa sengaja nak pukul laut tanpa arahan Allah, laut itu tidak akan terbelah.

Laut yang dimaksudkan adalah Laut Merah. Apabila laut itu terbelah, setiap belahan adalah seperti gunung yang besar.

يَبَسًا

yang kering;

Setelah laut itu dibelah, sepatutnya tentulah laluan itu basah kerana itu adalah dasar laut, bukan? Maka Allah mengirimkan angin untuk mengeringkan tanah tapak lautan itu, jadi seperti tapak tanah di bumi. Mengikut riwayatnya, terjadi 12 lorong. Mereka semuanya dalam 70 ribu orang Bani Israil semua sekali. Termasuk sekali dengan orang Qibti yang masuk Islam.

Kebanyakan dari mereka, ada yang masih tidak beriman dengan Nabi Musa. Tapi mereka adalah kaum-kaum Nabi Musa, maka mereka ikut sekali apabila diperintah pergi. Mereka bawa sekali apa yang mereka boleh bawa bersama mereka. Mereka ada yang bawa binatang ternakan dan ada yang berjalan kaki. Tentulah mengambil masa untuk mengumpul mereka semua sekali.

Ada juga orang Yahudi yang meminjam peralatan barang kemas dari tuan mereka orang Qibti apabila mereka ada majlis keraian. Itu adalah hak milik orang Qibti, bukan hak mereka kerana mereka meminjam sahaja. Bayangkan dengan segala apa yang bawa itu, tentulah mereka hanya dapat berjalan dengan perlahan.

Orang-orang Firaun hanya dapat tahu mereka tidak ada, pada keesokan harinya. Mereka sedar kerana hamba-hamba mereka tidak datang kerja semua sekali (mereka sudah duduk di penempatan yang lain). Apabila sedar, barulah mereka beritahu semua orang. Termasuk Firaun telah diberitahu. Kemudian mereka mengumpulkan semua orang sekali untuk mengejar Bani Israil. Dikatakan, sejumlah sejuta orang yang dikumpul, kalau mengikut riwayat.

Maka dasar laut itu kering. Ia jadi kering terus dan ini adalah suatu yang ajaib. Berselut pun tidak sedangkan kalau ikut akal, kalau air sudah tiada, tentulah ada sedikit basah pada dasarnya yang berselut. Kalau berselut pun sudah boleh lalu sebenarnya tapi Allah nak mudahkan kepada Bani Israil itu lalu melalui laluan laut itu. Begitulah sayangnya Allah kepada makhlukNya.

لَا تَخَافُ دَرَكًا

janganlah engkau menaruh bimbang daripada tersusul oleh musuh;

Allah tenangkan hati Nabi Musa dengan memberitahu yang mereka tak akan dikejar sampai mereka boleh dipotong oleh Firaun dan bangsa Qibti lainnya. Maksudnya, mereka tidak akan ditangkap.

Memang Firaun dan tenteranya telah dapat melihat Bani Israil dan kaum Bani Israil pun dapat melihat tentera Firaun yang semakin mendekat. Tapi Allah memberitahu mereka bahawa mereka tidak perlu takut kerana Allah akan menyelamatkan mereka.

وَلَا تَخْشَىٰ

dan jangan pula engkau takut;

Makna yang utama adalah jangan takut tenggelam. Bayangkan yang laut itu lebih kurang 20 KM antara jarak dari tebing ke tebing. Mungkin mengambil masa sehari suntuk untuk menyeberang. Satu puak satu lorong kerana telah dijadikan dua belas lorong. Semasa menyeberang, orang Yahudi nampak orang Qibti tapi mereka terhalang oleh sesuatu yang menyebabkan mereka tidak dapat menangkap orang Yahudi.

Laut itu pula seribu kaki dalamnya. Sebelah menyebelah adalah laut yang tinggi menggunung yang boleh menghempap mereka bila-bila masa sahaja. Maka tentulah mereka takut kalau air laut yang terbelah itu jatuh ke atas mereka. Maka Allah suruh mereka tenang kerana mereka akan selamat. Ini adalah janji Allah.

Tapi Allah tak kata: “jangan takut tenggelam” dalam ayat ini. Maknanya, perkataan ‘jangan takut’ itu juga boleh dibaca dalam bentuk umum. Maknanya jangan takut apa-apa sahaja. Cuma Mufassir mengambil maksud utama yang mereka tidak perlu takut adalah ‘takut tenggelam’ kerana inilah yang jelas nampak perkara yang mereka patut paling takut. Tapi tentunya ada lagi perasaan takut mereka yang macam-macam. Itu semua pun Allah kata jangan takut.


Ayat 78: Apabila bangsa Qibti melihat apa yang telah terjadi, bagaimana laut telah terbelah, mereka tentunya amat terkejut. Firaun nampak wajah mereka telah berubah – nampak macam mereka nampak ada kebenaran pada Nabi Musa dan Harun.

Tapi Firaun amat bijak. Dia kata kononnya dialah yang menyebabkan laut itu terbelah. Dia kata: “tengoklah apa yang aku sudah buat ini.” Kononnya dialah yang membelah laut itu.

فَأَتبَعَهُم فِرعَونُ بِجُنودِهِ فَغَشِيَهُم مِنَ اليَمِّ ما غَشِيَهُم

Sahih International

So Pharaoh pursued them with his soldiers, and there covered them from the sea that which covered them,

Malay

Maka Firaun pun mengejar mereka bersama-sama dengan tenteranya, lalu dia dan orang-orangnya diliputi oleh air laut yang menenggelamkan mereka semuanya dengan cara yang sedahsyat-dahsyatnya.

فَأَتبَعَهُم فِرعَونُ بِجُنودِهِ

Maka Firaun pun mengejar mereka bersama-sama dengan tenteranya,

Kemudian dia suruh askarnya mengejar Bani Israil itu. Maka semua mereka masuk ke dalam belahan laut itu dan mengejar Bani Israil termasuk Firaun sekali.

 

فَغَشِيَهُمْ مِنَ الْيَمِّ

lalu mereka diliputi oleh air laut yang menenggelamkan mereka semuanya;

Dalam ayat ini adalah cerita yang ringkas. Apabila Bani Israil telah melepasi laut itu, dan Firaun dan tenteranya juga sedang di dalam belahan laut itu, Allah telah menutup kembali laut itu dan air laut telah menghempap Firaun dan tenteranya sampai mereka semuanya mati.

Dalam ayat lain, ada disebut bagaimana Bani Israil suruh Nabi Musa menutup kembali laut yang dibelah itu supaya Firaun dan tenteranya tidak dapat masuk. Kerana mereka tidak tahu perancangan Allah untuk membunuh semua sekali dinasti Firaun. Dalam ayat lain, ada mengatakan bahawa Firaun pada waktu itu telah mengucap. Tapi syahadah dia tidak diterima waktu itu.

مَا غَشِيَهُمْ

dengan cara yang sedahsyat-dahsyatnya.

Pengulangan perkataan ini adalah satu penggunaan bahasa dalam bahasa Arab untuk menunjukkan kedahsyatan kejadian itu. Tidak dapat dibayangkan bagaimana dahsyatnya kejadian itu.

Bani Israil nampak sendiri dengan mata kepala mereka bagaimana Firaun dan tenteranya telah dihempap dengan laut dan telah ditenggelamkan laut. Bandingkan dengan kaum-kaum lain yang telah dihancurkan oleh Allah kerana menentang Rasul mereka. Mereka itu tidak dapat melihat bagaimana kaum mereka yang sesat dihancurkan oleh Allah. Mereka telah disuruh meninggalkan tempat mereka kerana Allah nak hancurkan semua yang sesat. Dan mereka tidak dibenarkan menoleh untuk melihat pun apa yang terjadi kepada kaum mereka yang menentang itu.

Walaupun Bani Israil sudah nampak Firaun dan tenteranya ditenggelamkan, mereka masih takut lagi. Mereka takut kalau-kalau Firaun masih dapat hidup lagi dan boleh timbul mana-mana tempat. Ini kerana mereka amat takut dengan Firaun dan takut sangat kalau dia terselamat.

Maka mereka minta kepada Nabi Musa untuk tengok sendiri mayat Firaun. Maka Allah telah memakbulkan permintaan mereka itu dan melontarkan mayat Firaun ke darat supaya mereka dapat lihat bahawa benar-benar Firaun telah mati.

Kepada kaum lain, Allah akan hancurkan tempat asal mereka sampai tidak tinggal kesan. Tapi dalam kes Bani Israil, Allah hanya membunuh Firaun, tentera dan orang-orang Qibti yang bersamanya, tapi Allah biarkan negara Mesir tidak terjejas. Ini adalah kerana Mesir hendak diberikan kepada orang lain (mungkin Bani Israil sendiri, mengikut satu pendapat). Ia seperti Allah keluarkan sampah dan buang sampah keluar tapi rumah tidak dirosakkan atau dibakar.


Ayat 79:

وَأَضَلَّ فِرعَونُ قَومَهُ وَما هَدىٰ

Sahih International

And Pharaoh led his people astray and did not guide [them].

Malay

Dan dengan itu Firaun telah menjerumuskan kaumnya ke tempat kebinasaan, dan tidaklah dia membawa mereka ke jalan yang benar.

وَأَضَلَّ فِرْعَوْنُ قَوْمَهُ

Dan dengan itu Firaun telah menyesatkan kaumnya,

Firaun sebagai pemimpin telah menyebabkan kaumnya sesat. Dia yang bertanggungjawab.

Ini adalah tentang tanggungjawab pemimpin seperti ahli politik dan mereka yang ada pangkat. Setiap manusia adalah pemimpin kepada orang bawahannya. Dan setiap pemimpin akan ditanya tentang apa yang mereka lakukan kepada orang bawahan kita. Sama ada kita telah pimpin mereka dengan baik atau tidak.

Ramai orang nak jadi pemimpin tapi lupa dengan tanggungjawab sebagai pemimpin. Tapi ramai yang lupa yang mereka akan ditanya di hadapan Allah sama ada mereka telah menjalankan tugas mereka dengan baik. Itulah yang sepatutnya merisaukan pemimpin. Memang boleh jadi pemimpin, tapi kenalah sedar dengan tanggungjawab berat yang kita pikul itu.

Kita kena berjaga-jaga apabila diberikan dengan tugas sebagai pemimpin. Kena pandai menilai. Sepatutnya pemimpin kena bawa rakyat bawahannya ke arah iman dan dan ke arah menghambakan diri kepada Allah. Sahabat-sahabat dan alim ulama silam ada yang langsung tidak mahu menerima jawatan yang ditawarkan kepada mereka kerana mereka sedar tentang bahayanya memegang jawatan itu. Kerana tanggungjawab yang amat berat dan kalau mereka rasa mereka tidak mampu dan tidak layak, mereka tidak terima.

Tapi dalam masa yang sama, kadang-kadang kita perlu untuk menjadi pemimpin. Kerana kalau bukan orang yang baik yang jadi pemimpin, orang yang jahat pula yang akan mengambil alih. Itulah sebabnya dikatakan bahawa kita kena pandai menilai. Kadang-kadang kita kena memegang tampuk pemerintahan supaya ianya tidak jatuh ke tangan orang yang salah.

Firaun memang terbukti bersalah, tapi rakyatnya juga bersalah. Kerana mereka tidak melakukan apa-apa untuk menentang Firaun kerana takut. Dan mereka mengikut sahaja kesalahan yang dilakukan oleh Firaun itu. Mereka membutakan mata mereka atas kesalahan dan dosa yang dilakukannya.

Oleh itu, bukanlah pemimpin sahaja yang bersalah. Rakyat juga bersalah kerana mengikut pemimpin mereka yang salah. Kerana bukan semua rakyat Qibti mengikut telunjuk Firaun sahaja. Kerana ada sahaja yang tidak mengikut Firaun dan mereka telah selamat. Sebagai contoh, Asiah, isteri Firaun, tukang-tukang sihir dan ada juga bangsa Qibti dari kalangan keluarga Firaun sendiri yang beriman tapi menyembunyikan keimanannya.

Mereka itu tidak terikut masuk dalam kepompong kesesatan Firaun. Oleh itu, kita sebagai rakyat juga kena hati-hati dalam memilih pemimpin dan mengikuti pemimpin. Kalau pemimpin salah, janganlah kita ikut mereka.

Firaun telah menyesatkan kaumnya dalam dunia dan akhirat. Dalam dunia, dia telah salah membawa mereka masuk ke dalam laut yang terbelah itu dan dalam hal akhirat, Firaun telah menyesatkan kaumnya dengan mengatakan dia adalah tuhan, dan rakyatnya mengikutinya. Jadi, Firaun juga penyebab kepada kaumnya masuk neraka.

وَمَا هَدَىٰ

dan tidaklah dia membawa mereka ke jalan yang benar;

Firaun telah menutup jalan hidayah kepada rakyatnya. Apabila Nabi Musa dan Harun datang membawa kebenaran, dia telah menyekat mereka berdua dan menentang mereka. Itu adalah satu kesalahan yang besar. Kalaupun seorang pemimpin itu tidak pandai untuk mengajar rakyatnya, tapi jika ada yang boleh mengajar, dia kena benarkan orang itu mengajar dan beri sokongan, bukannya menentang dan menyekat.

Ini bermakna, di zaman sekarang, kalau ada pemimpin yang tidak membenarkan dakwah dijalankan, mereka juga dianggap telah menutup jalan hidayah kepada rakyatnya. Malangnya, kita tahu banyak pemimpin telah menutup jalan ke arah kebenaran. Ramai pemimpin yang mahu rakyat mereka terus jadi jahil supaya mereka senang diurus dan ditipu.

Sepatutnya pemimpin kena membawa orang bawahannya kepada hidayah. Itu tanggungjawab pemimpin. Satu lagi perkara yang kita kena ingat, kita semua kita adalah pemimpin dan kita akan ditanya tentang orang bawahan kita. Kalau kita ketua keluarga, rakyat kita anak anak isteri; kalau seorang ibu, rakyatnya adalah anak-anaknya; kalau pengarah di syarikat, rakyatnya pula adalah pekerjanya. Semua ini akan ditanya nanti.

Firaun mendakwa niatnya adalah untuk memberi petunjuk kepada rakyatnya itu seperti yang disebut dalam Ghafir:29

قالَ فِرعَونُ ما أُريكُم إِلّا ما أَرىٰ وَما أَهديكُم إِلّا سَبيلَ الرَّشادِ

Firaun berkata: ” Aku tidak mengesyorkan kepada kamu melainkan dengan apa yang aku pandang (elok dijalankan), dan aku tidak menunjukkan kepada kamu melainkan jalan yang benar”. 

Itu adalah dakwaannya sahaja. Realitinya, dia telah membawa rakyat ke jurang kehancuran.


Ayat 80: Ayat ini sehingga ayat 98 adalah Perenggan Makro Keempat. Ini kisah selepas Bani Israil telah menyeberangi Laut Merah dan keluar dari bumi Mesir.

Kemudian mereka menolak arahan Allah maka mereka telah disesatkan dalam padang pasir. Kerana Allah telah sesatkan mereka, maka Allah telah memberi makanan kepada mereka sampai mereka tak payah cari makanan. Itulah nikmat besar yang telah diberikan kepada mereka.

Apabila mereka telah selamat dari Firaun, tugas Nabi Musa dan Harun adalah untuk mendidik Bani Israil. Sekarang sudah tidak perlu nak risaukan tentang Firaun lagi kerana Firaun telah mati dan mereka telah lihat dengan mata mereka sendiri bagaimana Firaun itu benar-benar telah mati.

Ayat ini juga sebagai berita gembira kepada para sahabat yang sedang ditindas di Mekah. Mereka tentunya berharap akan sampai satu masa yang mereka akan menjalani kehidupan bersyariat Islam dengan bebas. Allah nak beri isyarat bahawa sebagaimana Bani Israil dapat hidup aman selepas lama ditindas, begitu juga mereka.

Ayat ini adalah dalam bentuk ringkas. Cerita selebihnya ada dalam surah-surah lain yang melengkap kisah ini.

Semasa mereka berjalan, mereka nampak satu kaum yang menyembah berhala. Ini ada dikisahkan dalam Surah A’raf. Mereka minta pula kepada Nabi Musa untuk membuatkan berhala untuk mereka juga. Begitulah teruknya mereka dan jahilnya mereka tentang tauhid.

Oleh kerana permintaan mereka itu, mereka telah dimarahi oleh Nabi Musa. Banyak lagi kisah tentang kesesatan mereka yang mereka lakukan yang disebut dalam surah-surah yang lain. Dalam ayat ini, Allah mengingatkan mereka tentang nikmat yang telah diberikan kepada mereka.

يا بَني إِسرائيلَ قَد أَنجَيناكُم مِن عَدُوِّكُم وَواعَدناكُم جانِبَ الطّورِ الأَيمَنَ وَنَزَّلنا عَلَيكُمُ المَنَّ وَالسَّلوىٰ

Sahih International

O Children of Israel, We delivered you from your enemy, and We made an appointment with you at the right side of the mount, and We sent down to you manna and quails,

Malay

Wahai Bani lsrail! Sesungguhnya Kami telah selamatkan kamu dari musuh kamu, dan Kami telah janjikan kamu (dengan memberi wahyu kepada Nabi Musa) di sebelah kanan Gunung Tursina itu, dan Kami turunkan kepada kamu “Mann” dan “Salwa”,

يَا بَنِي إِسْرَائِيلَ

Wahai Bani lsrail!

Yang dimaksudkan di sini adalah Bani Israil zaman Nabi Muhammad. Allah mengingatkan mereka kejadian semasa zaman Nabi Musa. Mereka pun tahu kisah itu, jadi ayat ini mengingatkan mereka sahaja.

قَدْ أَنْجَيْنَاكُمْ

Sesungguhnya Kami telah selamatkan kamu dari musuh kamu;

Yang diselamatkan adalah tok nenek Bani Israil telah diselamatkan pada zaman Nabi Musa.

Mereka diselamatkan sekaligus dan dengan lengkap. Selesai terus segala masalah mereka pada waktu itu. Itulah maksud أَنْجَيْنَا (Kami selamatkan) itu. Kerana ada juga disebutkan tentang Allah menyelamatkan mereka tetapi kosa kata yang berlainan digunakan. Kali ini Allah selamatkan terus mereka. Apakah maksudnya?

Ini adalah kerana kali ini, Firaun telah mati. Punca masalah mereka yang paling besar telah tiada. Bukan Firaun sahaja yang mati tapi dengan semua tenteranya dan orang Qibti yang ikut sekali. Jadi tidak akan tindak balas dari orang lain. Tidak perlu takut ada orang yang akan balas dendam, atau akan kejar mereka, atau akan tindas mereka selepas itu.

Bukan sahaja mereka telah selamat, tapi mereka diberikan dengan tempat baru untuk mereka mulakan hidup baru. Tidak ada lagi kekangan hidup seperti yang mereka alami semasa mereka di Mesir dahulu.

مِنْ عَدُوِّكُمْ

dari musuh kamu;

Yang dimaksudkan adalah Firaun dan pengikutnya. Punca utama masalah mereka telah selesai.

وَوَاعَدْنَاكُمْ جَانِبَ الطُّورِ الْأَيْمَنَ

dan Kami telah ambil perjanjian dengan kamu di sebelah kanan Gunung Tursina itu;

Yang dimaksudkan adalah perjanjian untuk taat kepada Allah dan memegang dengan teguh dan amalkan Kitab Taurat. Kejadian ini berlaku di sebelah kanan Gunung Thursina. Tempat inilah yang pertama kali Nabi Musa bercakap-cakap dengan Musa. Sekarang, dibawakan sekali Bani Israil ke tempat itu untuk menerima janji dari Allah.

Kejadian itu sama ada memang terjadi di sebelah kanan Bukit Thursina atau isyarat kepada ‘kebaikan’. Kerana ‘kanan’ selalunya dikaitkan dengan kebaikan. Sebagai contoh, telah disebut tentang mereka yang akan menerima Kitab Amalan di tangan kanan – bermaksud mereka akan mendapat kebaikan.

Sebelah kanan juga bermaksud diberkati. Sebab itu, sunnah Nabi adalah menggunakan tangan kanan dalam perkara-perkara yang baik seperti makan, minum, pakai kasut, melangkah dan sebagainya. Kalau begitu, Allah hendak mengatakan Gunung Thur adalah diberkati.

Ayat ini juga dalam bentuk yang ringkas. Dalam ayat lain dalam surah lain, disebutkan bagaimana Nabi Musa telah diarahkan Allah untuk naik ke Bukit Thursina untuk menerima Kitab Taurat. Baginda disuruh membawa sejumlah wakil dari Bani Israil dan selebihnya disuruh untuk tinggal di bawah, iaitu di sebelah kanan Bukit Thursina. Mereka disuruh berkumpul di situ untuk menunggu Nabi Musa membawa turun Kitab Taurat setelah baginda mendapatinya daripada Allah. Kisah berkenaan kejadian ini akan disambung dalam beberapa ayat lagi.

وَنَزَّلْنَا عَلَيْكُمُ الْمَنَّ وَالسَّلْوَىٰ

dan Kami turunkan kepada kamu “Mann” dan “Salwa”;

Iaitu diberikan kepada tok nenek mereka yang sesat di Padang Pasir Tih. Mereka diberikan dengan makanan dari langit kerana di padang pasir tidak ada makanan. Walaupun itu sebagai hukuman kepada mereka, tapi Allah tidak biarkan sahaja mereka. Mereka tetap diberikan makanan sampai tidak perlu susah nak cari makan lagi.

Perkataan نَزَّلْ yang digunakan bermaksud mereka selalu menerima Manna dan Salwa itu. Bukan sekali dua sahaja mereka dapat Manna dan Salwa itu. Bermakna, mereka sudah tidak perlu risau tentang mencari makanan. Makanan Allah akan sediakan.

Cerita panjang berkenaan perkara ini ada dalam surah lain. Mereka telah diarahkan untuk memasuki Kota Baitulmaqdis oleh Allah. Allah sudah beri arahan kepada mereka tapi mereka tidak menurut arahan itu. Kerana waktu itu, kota itu diduduki oleh satu kaum yang kuat (Puak Amaliqah). Mereka sepatutnya memerangi kaum itu kerana mereka puak yang jahat.

Tapi Bani Israil waktu itu enggan turut arahan itu sampaikan mereka suruh Nabi Musa dan Allah sahaja yang memerangi kaum itu sambil mereka menunggu sahaja di luar. Oleh kerana kurang ajar mereka itu, Allah telah murka kepada mereka dan mereka telah dihukum untuk sesat di padang pasir. Dalam riwayat dikatakan mereka telah sesat selama 40 tahun. Sewaktu mereka sesat itulah Allah turunkan makanan berupa Manna dan Salwa.

Manna mereka ambil dari pokok-pokok pada pagi hari. Ianya adalah sesuatu yang manis. Dan Salwa itu adalah seperti burung puyuh yang mereka boleh makan. Mereka boleh tangkap dengan senang untuk mereka masak. Dan ada yang berpendapat, burung itu sudah siap dimasak, mereka tinggal untuk makan sahaja.

Mereka boleh makan semua ini dengan suka hati, tapi dengan syarat mereka tidak boleh simpan. Tidak boleh simpan untuk bekal. Kerana esoknya Allah akan beri yang lain lagi. Tapi mereka telah degil dan tidak yakin dengan janji Allah, mereka masih juga simpan. Sejak mereka simpan itulah yang menyebabkan Allah menakdirkan yang daging akan jadi busuk setelah beberapa hari.

“Kalau bukan kerana bani Israil nescaya makanan dan daging kita tidak akan membusuk dan seandainya bukan kerana Hawa (isteri Nabi Adam) nescaya wanita tidak akan mengkhianati suaminya selama-lamanya.” (HR Bukhari & Muslim).

Mereka telah sesat di Padang Pasir dalam kawasan yang hanya sebesar 20KM sahaja. Tapi Allah telah sesatkan mereka juga walaupun dalam kawasan yang kecil. Mereka setiap hari akan silap arah. Mereka berpusing-pusing dalam kawasan yang kecil itu. Dan akhirnya mereka telah sesat selama 40 tahun.

Oleh kerana Allah yang menyebabkan mereka sesat, Allah jugalah yang telah memberi mereka makan. Seperti kita penjara orang, tentulah kita kena beri makan kepadanya.

Pakaian mereka tidak lusuh, tidak perlu risau nak kena buat baju atau beli baju. Dan anak mereka lahir siap dengan pakaian. Untuk meneduh mereka dari kepanasan, Allah berikan mereka awan untuk meneduh mereka.

Nabi Musa pun sekali bersama dengan mereka. Akhirnya Nabi Musa juga telah mati semasa kaumnya sesat itu. Tapi Nabi Musa itu seperti warden penjara. Walaupun warden itu duduk dalam penjara bersama dengan banduan, tapi dia boleh keluar masuk.

Bayangkan betapa pemurahnya Allah. Mereka telah diberi makan, padahal mereka waktu itu sedang dihukum. Makanan pula adalah makanan yang lazat, yang diturunkan dari langit. Maknanya, ia bukan sebarang makanan.


Ayat 81:

كُلوا مِن طَيِّباتِ ما رَزَقناكُم وَلا تَطغَوا فيهِ فَيَحِلَّ عَلَيكُم غَضَبي ۖ وَمَن يَحلِل عَلَيهِ غَضَبي فَقَد هَوىٰ

Sahih International

[Saying], “Eat from the good things with which We have provided you and do not transgress [or oppress others] therein, lest My anger should descend upon you. And he upon whom My anger descends has certainly fallen.”

Malay

Makanlah dari benda-benda yang baik yang Kami kurniakan kepada kamu, dan janganlah kamu melampaui batas padanya, kerana dengan yang demikian kamu akan ditimpa kemurkaanKu; dan sesiapa yang ditimpa kemurkaanKu, maka sesungguhnya binasalah dia.

 

كُلُوا مِنْ طَيِّبَاتِ مَا رَزَقْنَاكُمْ

Makanlah dari yang baik-baik yang Kami kurniakan kepada kamu;

Yang dimaksudkan adalah Manna dan Salwa secara khusus. Dan secara umumnya kita semua boleh makan segala makanan yang halal lagi baik. Secara umumnya, ayat ini mengingatkan kita untuk cari dan makan makanan yang halal yang Allah telah berikan kepada kita. Jangan makan yang haram.

Jangan dapatkan sumber makanan itu dari sumber yang haram. Sebagai contoh, walaupun makanan itu halal, tapi kalau kita mendapatinya dengan cara yang haram, ia akan jadi haram. Sebagai contoh, ayam adalah makanan yang halal, tapi kalau kita curi ayam itu, ianya adalah haram untuk kita makan.

وَلَا تَطْغَوْا فِيهِ

dan janganlah kamu melampaui batas padanya;

Iaitu jangan kata Manna dan Salwa itu haram pula untuk dimakan. Ini termasuk ayat yang membicarakan tentang halal dan haram. Jika kita mengharamkan perkara yang dihalalkan oleh Allah, itu adalah perbuatan syirik. Kerana yang boleh menghalalkan dan mengharamkan adalah Allah. Kalau kita kata sesuatu makanan itu haram padahal ianya halal, kita sudah ambil kerja Allah dan itu adalah syirik.

Contohnya, perbuatan pantang memantang orang bersalin yang dibuat oleh masyarakat kita. Bidan atau orang tua-tua akan kata sesuatu makanan itu tidak boleh dimakan kerana tidak baik untuk ibu yang baru bersalin. Mereka kata tidak boleh itu tanpa memberikan apa-apa dalil dan sebab yang kuat. Hanya kerana tok nenek dulu kata tidak boleh.

Walaupun mereka tidak menggunakan perkataan ‘haram’, tapi pada dasarnya mereka telah mengharamkan sesuatu makanan itu tanpa sedar. Kerana yang boleh mengharamkan sesuatu itu hanyalah Allah. Kerana hanya Allah sahaja yang boleh mengharamkan sesuatu perkara.

Jadi, kalau ada kalangan kita yang baru bersalin, janganlah berpantang dengan sesuatu makanan itu melainkan kalau doktor yang kata tidak boleh makan. Kerana kalau doktor kata tidak boleh makan, itu adalah hasil dari kajian yang telah dilakukan. Bukan dari kata-kata kosong bidan dan orang tua-tua sahaja yang tidak ada dasar.

Sebagai contoh, bidan Melayu kata pantang orang lepas bersalin makan ayam. Tapi dalam masa yang sama, orang Cina yang baru lepas bersalin disuruh makan ayam sebab baik untuk kesihatan dan memberi tenaga kepada orang yang baru bersalin. Jadi bagaimana pula bidan Melayu kata tak elok makan ayam?

Mungkin makanan itu pernah tidak sesuai kepada seseorang suatu masa dulu, tapi itu untuk dia sahaja, bukan untuk semua orang. Begitu juga, kalau seorang perempuan itu makan dan dia tidak sesuai dengan makanan itu, barulah tahu yang makanan itu tidak sesuai untuk dia. Tapi tidaklah boleh kata makanan itu tidak sesuai untuk semua orang.

Maksud ‘jangan melampau’ itu juga bermaksud ‘jangan tidak bersyukur’. Mereka diingatkan untuk bersyukur apabila mendapat nikmat dan menggunakan nikmat dari Allah. Dengan segala nikmat yang Allah telah berikan kepada mereka, sepatutnya mereka bersyukur.

Dan juga jangan menyimpan Manna dan Salwa itu sebagai bekal untuk makan esok. Kerana esok Allah akan beri Manna dan Salwa yang baru. Allah tak beri mereka simpan untuk mengajar mereka untuk percaya dan berharap hanya kepada Allah.

Tapi Bani Israil tidak percaya, takut esok tak dapat makanan, maka mereka simpan juga. Kesan dari itu, daging yang mereka simpan itu telah jadi busuk. Dan sampai sekarang daging akan rosak kalau disimpan lama. Padahal sebelum Bani Israil buat begitu, daging boleh tahan lama sebenarnya.

فَيَحِلَّ عَلَيْكُمْ غَضَبِي

kerana dengan yang demikian kamu akan ditimpa kemurkaanKu;

Kalau melampau, Allah akan marah dan murka Allah tidak sama dengan murka manusia.

وَمَنْ يَحْلِلْ عَلَيْهِ غَضَبِي

dan sesiapa yang ditimpa kemurkaanKu,

Amat malang sekali kalau dapat murka dari Allah.

فَقَدْ هَوَىٰ

maka pasti binasalah dia.

Pasti kebinasaan yang akan menimpa mereka yang dimurkai oleh Allah. Dan memang patut kalau Allah kenakan kemusnahan itu. Allah tidak pernah zalim dalam menghukum manusia.


Ayat 82:

وَإِنّي لَغَفّارٌ لِمَن تابَ وَآمَنَ وَعَمِلَ صالِحًا ثُمَّ اهتَدىٰ

Sahih International

But indeed, I am the Perpetual Forgiver of whoever repents and believes and does righteousness and then continues in guidance.

Malay

Dan sesungguhnya Aku yang amat memberi ampun kepada orang-orang yang bertaubat serta beriman dan beramal soleh, kemudian dia tetap teguh menurut petunjuk yang diberikan kepadanya.

وَإِنِّي لَغَفَّارٌ

Dan sesungguhnya Aku yang amat memberi ampun;

Walau bagaimana pun banyak kesalahan manusia, Allah boleh ampunkan. Malah Allah suka kalau makhluk meminta ampun kepadaNya. Allah bersedia untuk mengampunkan kita kalau kita ikhlas dalam meminta ampun kepadaNya.

Perkataan غفر ghafara bermaksud ‘menutup sesuatu’. Bermaksud apabila Allah mengampunkan dosa seseorang itu, Dia akan menutup kesalahan itu sampaikan tidak ada sesiapa yang tahu tentang dosa yang pernah dilakukannya semasa di dunia. Hanya dia dan Allah sahaja yang tahu.

Dari segi nahu bahasa Arab, perkataan غفر digunakan dalam pelbagai bentuk dalam Qur’an, dengan membawa maksud yang berbagai:

  • ghaafir – mengampunkan dengan segera; Allah terus beri ampun
  • ghafuur – sentiasa dan berterusan memberi ampun kepada makhlukNya.
  • ghaffar  – memberi ampun dengan banyak. Tidak ada had kepada keampunanNya. Walaupun setinggi langit dosa makhluk itu. Perkataan inilah yang digunakan dalam ayat ini.

لِمَنْ تَابَ

kepada orang-orang yang bertaubat;

Allah sanggup beri ampun kepada mereka yang mahu bertaubat. Itulah syaratnya. Allah akan beri ampun kepada mereka yang mahu meminta ampun. Kena ikhlas dalam meminta ampun – jangan sebut di mulut sahaja tapi tidak sampai ke hati.

Jadi, hendaklah kita sentiasa meminta ampun kepada Allah. Kerana kita sentiasa sahaja berdosa. Jangan kita lupa untuk meminta ampun. Apabila teringat sahaja kesalahan yang kita buat, maka terus minta ampun kepada Allah. Kalau tengah memandu pun teringat tentang dosa itu, terus minta ampun. Itu bermakna Allah telah ketuk hati kita untuk mohon ampun kepadaNya.

‘Tawbah’ bermaksud kembali kepada tempat yang kita sepatutnya pergi. Bayangkan kalau kita sesat jalan semasa memandu, maka kita akan buat U-turn.  Ataupun kita telah terlepas jalan masuk yang sepatutnya kita masuk, maka kita kena U-turn. Itulah yang patut kita lakukan.

Dan kita boleh taubat bila-bila masa sahaja. Kalau memandu, kita kena cari tempat yang sesuai untuk buat u-turn, bukan boleh terus U-turn, tapi dalam memohon ampun kepada Allah, tidak perlu tunggu masa yang sesuai. Kita boleh minta ampun pada bila-bila masa sahaja. Dan sepatutnya kita terus meminta ampun kepada Allah. Jangan tangguh dalam meminta ampun.

وَآمَنَ

serta beriman;

Selepas minta ampun, hendaklah beriman dengan sebenar-benar iman. Hendaklah baiki iman kita, perbaharui iman kita. Yang penting, kena belajar apakah yang dimaksudkan dengan ‘iman sempurna’. Iaitu iman tanpa ada syirik. Ini kena belajar keseluruhan tafsir Qur’an supaya dapat memahami ajaran tauhid dari Allah sendiri.

وَعَمِلَ صَالِحًا

dan beramal soleh;

Kemudian, beramal soleh adalah tanda kita sudah bertaubat. Kalau dulu kita malas solat, apabila kita sudah minta ampun, kenalah ada perubahan dalam diri kita. Kenalah jaga solat, jaga agama.

Perbuatan itu lebih besar dari cakap-cakap sahaja. Tentulah tidak diterima kita cakap sahaja kita sudah bertaubat tapi perbuatan kita sama sahaja macam dulu.

ثُمَّ اهْتَدَىٰ

kemudian dia tetap teguh menurut petunjuk yang diberikan kepadanya.

Allah akan beri hidayah kepada sesiapa yang beriman dan beramal soleh. Apabila Allah sudah beri jalan, dengan beri hidayah, maka tugas kita adalah ikut jalan itu. Teruslah berada di atas jalan hidayah. Ini memerlukan ilmu dan kena luangkan masa untuk belajar agama dengan benar. Pertamanya, kena niat untuk habiskan tafsir Qur’an 30 juzuk.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Kemaskini: 12 Mei 2019


Rujukan:

Nouman Ali Khan

Tafsir Jalalain

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s