Tafsir Surah Taha Ayat 83 – 87 (Kisah Samiri)

Ayat 83: Ini adalah tentang kejadian di Bukit Thursina, semasa Nabi Musa diarahkan untuk naik mengambil Kitab Taurat untuk dijadikan panduan hidup kepada Bani Israil. Nabi Musa telah disuruh Allah untuk datang dan bermunajat dan berpuasa selama 30 hari. Dan kemudian 30 hari itu telah ditambah menjadi 40 hari.

Dalam ayat 80 sebelum ini, telah disebutkan tentang perjanjian Allah dengan Bani Israil di sebelah kanan Bukit Thursina. Jadi ini adalah tambahan maklumat tentang cerita itu.

وَما أَعجَلَكَ عَن قَومِكَ يا موسىٰ

Sahih International

[ Allah ] said, “And what made you hasten from your people, O Moses?”

Malay

Dan apakah yang menyebabkan engkau segera datang ke mari lebih dahulu dari kaum engkau wahai Musa?.

وَمَا أَعْجَلَكَ

Dan apakah yang menyebabkan engkau segera datang ke mari

Kalimah أَعْجَلَ bermaksud ‘cepat’, ‘kelam kabut’.

عَن قَوْمِكَ

lebih dahulu dari kaum engkau?

Nabi Musa telah datang lebih awal dari kaumnya. Perkataan عَن  digunakan kerana ada maksud yang tidak disebut dalam ayat ini. Maksud Allah dalam ayat ini: “Kenapa kau tinggalkan kaummu?”

Ada dalam ayat sebelum ini menyebut berkenaan perjanjian dengan kaumnya untuk datang ke sebelah kanan Bukit Thur dan berkumpul di situ. Maknanya, mereka semua kena datang ramai-ramai ke situ tapi sebab mereka ramai, tentulah mengambil masa yang lama. Mereka semua ada beribu-ribu.

Nabi Musa pula nak cepat kerana dia kena buat iktikaf dahulu apabila dia sampai ke atas Bukit Thur nanti. Kalau dia tunggu lagi sampai semua sudah bersiap, dia tahu yang dia akan jadi lambat. Jadi dia pergi dulu. Waktu itu kaumnya tak siap kumpul lagi.

Lagipun dia tidak sabar untuk bercakap dengan Allah. Dia telah beri arahan dan meninggalkan Nabi Harun untuk meneruskan membawa mereka ke kaki Bukit Thur dan menunggu baginda di sana.

يَا مُوسَىٰ

wahai Musa?

Allah sedang menegur Nabi Musa dalam ayat ini. Hanya Allah sahaja yang boleh menegur para Nabi. Jadi jangan kita ada prasangka yang tidak baik terhadap Nabi Musa dan juga pada mana-mana Nabi. Mereka insan terpilih yang menjalankan tugas dari Allah. Semua yang berlaku adalah dalam perancangan Allah.


Ayat 84: Nabi Musa beri jawapan kenapa baginda datang awal dan meninggalkan kaum baginda.

قالَ هُم أُولاءِ عَلىٰ أَثَري وَعَجِلتُ إِلَيكَ رَبِّ لِتَرضىٰ

Sahih International

He said, “They are close upon my tracks, and I hastened to You, my Lord, that You be pleased.”

Malay

Nabi Musa menjawab: “Mereka itu ada mengiringi daku tidak jauh dari sini; dan aku segera datang kepadaMu, wahai Tuhanku, supaya Engkau reda akan daku”.

 

قالَ هُم أُولاءِ عَلىٰ أَثَري

Nabi Musa menjawab: “Mereka itu ada mengiringi daku tidak jauh dari sini;

Nabi Musa kata mereka itu ada di belakang baginda di bawah bukit. Maknanya Nabi Musa hendak kata bahawa kaumnya tidak jauh dari situ. Dari bahasa yang digunakan, menunjukkan bahawa Nabi Musa boleh nampak lagi mereka di kaki bukit. Baginda telah naik ke atas bukit, tapi baginda boleh tunjuk mereka.

 

وَعَجِلتُ إِلَيكَ رَبِّ لِتَرضىٰ

dan aku segera datang kepadaMu, wahai Tuhanku, supaya Engkau reda akan daku;

Sekarang Nabi Musa menjelaskan kenapa baginda datang awal dan meninggalkan kaumnya di belakang. Baginda naik awal kerana kepada baginda, lebih cepat jumpa, lebih lagi Allah redha.

Ini juga mengajar kita, apabila Allah panggil, memang kena terus buat. Macam solat, kita kena cepat dirikan solat. Jangan lengah-lengahkan. Surah Taha ini memang banyak memberi isyarat tentang kepentingan menyegerakan solat.

Tapi dalam hal ini, bukan itu yang Allah kehendaki. Kes ini lain dari yang umum. Sebab itu Allah tegur baginda dalam ayat ini. Tapi ingat, kita kena menjaga adab dengan Nabi-nabi Allah, supaya jangan kita cari silap mereka. Mereka adalah manusia yang mulia. Jadi kita kena berhati-hati dalam menafsirkan ayat Qur’an sebegini.

Cuma dalam ayat ini Allah sendiri yang menegur Nabi Musa, jadi kita boleh terima bahawa Allah menegur Nabi Musa kerana ada sesuatu kesilapan yang telah dilakukan. Kesilapan mereka menjadi pengajaran bagi kita untuk mengajar kita untuk mengambil pelajaran.

Apakah pengajaran itu? Memang baik untuk datang cepat, tapi lebih baik Nabi Musa datang dengan kaumnya. Kerana sudah menjadi tugasnya untuk menjaga mereka dan membawa mereka ke tempat yang telah dijanjikan. Kalau kita lihat dalam surah yang lain, Allah menceritakan tentang arahan keluar dari tempat tinggal Nabi Luth apabila kaumnya akan dihancurkan.

Waktu itu, Nabi Luth adalah yang paling akhir sekali keluar dan baginda berjalan di belakang. Itu adalah untuk memastikan bahawa semua pengikutnya yang beriman telah keluar. Begitu juga dengan sunnah Nabi Muhammad. Selalunya baginda adalah yang terbelakang sekali dalam perjalanan, kerana baginda hendak memastikan semua sahabatnya telah ada.

Jadi, kita kena pandai menilai apakah perbuatan yang terbaik dalam sesuatu keadaan. Dalam keadaan tertentu, kena buat begini, tapi dalam keadaan lain, kena buat begitu pula. Kerana keadaan tidak sama semuanya.


Ayat 85: Oleh kerana Nabi Musa datang cepat meninggalkan kaumnya, kerana baginda tinggalkan mereka bersama dengan Nabi Harun, sebagai kafarahnya, Allah telah menguji kaumnya. Maka Allah telah berfirman:

قالَ فَإِنّا قَد فَتَنّا قَومَكَ مِن بَعدِكَ وَأَضَلَّهُمُ السّامِرِيُّ

Sahih International

[ Allah ] said, “But indeed, We have tried your people after you [departed], and the Samiri has led them astray.”

Malay

(Setelah selesainya urusan itu) maka Allah berfirman kepada Nabi Musa: “Sesungguhnya Kami telah mengenakan kaummu satu fitnah ujian sepeninggalanmu, dan mereka telah disesatkan oleh Samiri”

قالَ فَإِنّا قَد فَتَنّا قَومَكَ مِن بَعدِكَ

Maka Allah berfirman: “Sesungguhnya Kami telah mengenakan satu ujian kepada kaummu selepas kamu naik,

Ianya adalah satu perkara biasa untuk Allah berikan ujian kepada makhlukNya. Memang dunia ini tempat ujian pun. Jadi tidaklah menghairankan sangat apabila Allah uji Bani Israil dalam hal ini.

Selepas apa yang mereka lalui dan semua yang mereka telah lihat dari mukjizat kuasa Allah dan segala rahmat yang Allah telah berikan kepada mereka, Allah nak uji mereka. Kita pun begitu juga, Allah hendak menguji kita apakah yang kita akan buat dalam sesuatu keadaan. Sama ada kita bersabar atau tidak, buat perkara ikut syariat atau tidak.

 

وَأَضَلَّهُمُ السَّامِرِيُّ

dan mereka telah disesatkan oleh Samiri”;

Siapakah Samiri itu? Namanya adalah Musa Samiri. Mengikut riwayat, Nabi Musa dijaga oleh Firaun, tapi Musa Samiri telah disorok oleh emaknya ke dalam gua. Ini adalah semasa Firaun membunuh anak-anak lelaki. Ibunya pun hendak menyelamatkan dia, jadi ibunya membuat keputusan menyoroknya di dalam gua di pergunungan (ibu Nabi Musa hanyutkan baginda dalam kotak ke sungai).

Selepas meletak Samiri dalam gua, ibunya akan naik dan beri makan kepada Samiri tapi akhirnya dia tak dapat datang. Oleh kerana ibunya tidak dapat memberi makan kepadanya, Musa Samiri telah diberi makan oleh Jibrail mengikut satu riwayat. Riwayat itu ada dalam Tafsir Tabari.

Oleh itu, kita tahu bahawa Musa Samiri dijaga oleh Jibrail. Tapi akhirnya dia telah melakukan syirik dan menyebabkan kaumnya pun buat syirik juga. Oleh itu, tidak mengejutkan kalau ada manusia diberi jagaan oleh orang yang baik tapi jadi buruk.

Dan ada orang yang jadi baik apabila dewasa walaupun hidup dalam keluarga yang teruk. Musa Samiri dijaga oleh Jibrail tapi dia jadi teruk, tapi Nabi Musa dijaga oleh Firaun, tapi dia menjadi orang yang baik. Yang penting, adalah diri orang itu sendiri.

Ada berbagai pendapat lagi yang mengatakan tentang siapakah Samiri itu. Ada kata dia adalah dari bangsa Qibti. Kononnya dia telah terima Islam tapi dia seorang munafik. Ada yang kata dia dari Bani Israil tapi munafik. Ada pula yang kata dia orang luar, bukan Bani Israil dan bukan dari bangsa Qibti, tapi dia telah datang ke Mesir dan telah masuk ke dalam perkumpulan umat Nabi Musa.

Semua itu tidak dapat dipastikan. Ini biasa sahaja kalau melibatkan individu dalam Qur’an, ada banyak teori tentang mereka. Tidak mengapa kalau kita tidak tahu dengan tepat. Kerana kita tidak akan ditanya kepada kita di akhirat kelak samada kita kenal atau tidak siapakah Samiri itu, dari mana asalnya, apakah nama sebenarnya, tidak. Itu semua tidak penting.

Jangan fikir sangat tentang mana satukah yang benar. Allah sudah ingatkan dalam Surah Kahf supaya kita jangan terlalu hendak mengetahui perkara yang kita tidak ada maklumat yang pasti tentangnya. Yang penting adalah pengajaran yang boleh diambil dari apa yang diberitahu oleh Allah. Apabila Allah tidak beritahu sejarah yang lengkap tentangnya, bermakna ianya tidak penting.

Jangan kita jadi seperti orang Yahudi yang terlalu mementingkan maklumat dengan tepat. Lihatlah apa yang terjadi kepada mereka. Mereka berilmu, tapi mereka sesat. Terlalu banyak kisah-kisah tidak elok telah masuk dalam sejarah Yahudi dan Kristian sampaikan mereka merendahkan martabat para Nabi pun ada.

Dalam ayat ini, Qur’an mengatakan bahawa Samiri lah yang menyesatkan mereka. Inilah adab dalam meletakkan punca kesesatan. Kita tidak boleh kata Allah yang menyesatkan mereka. Walaupun pada hakikatnya, semuanya dalam perancangan Allah. Kalau Allah tak benarkan mereka jadi sesat, mereka tidak akan sesat. Adabnya adalah, dalam perkara baik, kita letakkan kepada Allah. Dan dalam perkara tidak elok, kita letakkan kepada selain Allah.


Ayat 86: Musa telah disuruh beriktikaf di Bukit Thur selama 40 hari. Dan selepas itu, Allah beritahu kaumnya telah diuji. Maka dia sekarang cepat-cepat balik.

Pengajaran dari iktikaf Nabi Musa. Ada masanya kita kena tinggalkan dunia dan menumpukan perhatian kepada Allah. Yang ringkas kita telah lakukan adalah dalam solat. Tapi dari masa ke semasa, kita kena buat iktikaf yang penuh. Lebih-lebih lagi kalau kita seorang guru atau pendakwah. Kerana kita memerlukannya.

Kerana itu Nabi Muhammad akan iktikaf di masjid selama 10 hari setiap tahun dalam bulan Ramadhan. Di hujung hayat baginda, baginda melakukannya selama 20 hari. Maksud iktikaf adalah tinggalkan dunia dan hanya mengadap Allah. Tidak langsung menghiraukan hal dunia lagi.

فَرَجَعَ موسىٰ إِلىٰ قَومِهِ غَضبانَ أَسِفًا ۚ قالَ يا قَومِ أَلَم يَعِدكُم رَبُّكُم وَعدًا حَسَنًا ۚ أَفَطالَ عَلَيكُمُ العَهدُ أَم أَرَدتُم أَن يَحِلَّ عَلَيكُم غَضَبٌ مِن رَبِّكُم فَأَخلَفتُم مَوعِدي

Sahih International

So Moses returned to his people, angry and grieved. He said, “O my people, did your Lord not make you a good promise? Then, was the time [of its fulfillment] too long for you, or did you wish that wrath from your Lord descend upon you, so you broke your promise [of obedience] to me?”

Malay

Maka kembalilah Nabi Musa kepada kaumnya dengan perasaan marah dan dukacita; dia berkata: “Wahai kaumku! Bukankah Tuhan kamu telah menjanjikan kamu dengan satu perjanjian yang baik? Patutkah kamu merasa panjang masa pemergianku menerima apa yang dijanjikan itu? Atau kamu sengaja menghendaki supaya kamu ditimpa kemurkaan dari Tuhan kamu, lalu kamu menyalahi perjanjian kamu denganku?”

فَرَجَعَ مُوسَىٰ إِلَىٰ قَوْمِهِ

Maka kembalilah Nabi Musa kepada kaumnya

Setelah mendapat maklumat yang kaumnya telah disesatkan oleh Samiri, maka Nabi Musa segera pulang bertemu mereka.

غَضْبَانَ

dengan perasaan marah;

Tentulah baginda marah kerana mereka sembah patung anak lembu. Mereka telah melakukan syirik dengan terang terangan.

أَسِفًا

dan dukacita;

Dalam perasaan marah itu juga, tentulah baginda sangat-sangat sedih dengan apa yang mereka telah perbuat.  Sedih kerana mereka tidak taat kepadanya dan kepada Allah. Dia telah mengajar mereka selama hari ini untuk menyembah Allah dan sekarang mereka boleh sanggup menyembah selain dari Allah?

Baginda sedih kepada orang yang disesatkan dan kepada yang menyesatkan (Samiri). Begitulah hati seorang Nabi, walaupun marah tapi dalam masa yang sama dia sedih dengan kaumnya yang telah melakukan kesalahan itu. Kerana yang para Nabi itu sangat mengharapkan keselamatan kaum mereka. Kalau mereka melakukan perkara yang salah, mereka amat sedih.

Nabi Musa cepat-cepat bertemu dengan kaumnya dan terus meletakkan Kitab Taurat. Sedikit maklumat: Kitab Taurat turun siap bertulis. Bukan seperti Qur’an yang diturunkan sedikit demi sedikit.

قَالَ يَا قَوْمِ

Dia berkata: “Wahai kaumku!

Pertamanya, baginda telah bertanya kepada kaumnya dahulu kenapa mereka lakukan kesalahan yang amat berat itu.

أَلَمْ يَعِدْكُمْ رَبُّكُمْ وَعْدًا حَسَنًا

Bukankah Tuhan kamu telah menjanjikan kamu dengan satu perjanjian yang baik?

Iaitu perjanjian hendak beri Kitab Taurat kepada mereka. Bukankah Allah menjanjikan kebaikan untuk mereka? Dalam Kitab Taurat itu nanti akan diberikan panduan hidup untuk mereka. Ada kebaikan yang mereka sudah dapat pun.

Sepatutnya mereka kenanglah kembali bagaimana mereka telah diselamatkan dari Firaun dan mendapat kehidupan yang baru. Dan banyak lagi kebaikan yang telah mereka dapati dari Allah.

Hanya ada dua sebab kenapa kamu sanggup buat begini:

أَفَطَالَ عَلَيْكُمُ الْعَهْدُ

Patutkah kamu merasa panjang masa pemergianku menerima apa yang dijanjikan itu?

Yang pertama mungkin menyebabkan mereka sanggup buat begitu adalah kerana mereka rasa pemergian baginda selama 40 hari itu terlalu panjang. Adakah itu satu masa yang amat lama untuk mereka tunggu? Tentulah tidak.

Atau adakah sebab sudah lama mereka tak dapat janji dipenuhi? Sebab itukah mereka jadi sesat? Itu juga adalah satu alasan yang tidak munasabah. Mereka telah lihat sendiri dengan mata kepala mereka bagaimana mereka telah diselamatkan dari Firaun dan bagaimana laut telah dibelah. Kejadian itu baru lagi. Takkan mereka perlukan lagi kejadian sebegitu juga?

أَمْ أَرَدْتُمْ أَنْ يَحِلَّ عَلَيْكُمْ غَضَبٌ مِنْ رَبِّكُمْ

Atau kamu sengaja menghendaki supaya kamu ditimpa kemurkaan dari Tuhan kamu;

Atau sebab kedua, adakah mereka memang hendak buat Allah marah? Kalau inilah yang mereka hendak, memang sudah teruk sangat perangai mereka. Bermakna, ada keinginan dalam hati mereka untuk mencari kemurkaan Allah.

فَأَخْلَفْتُمْ مَوْعِدِي

lalu kamu melanggari perjanjian kamu denganku?

Adakah kerana salah satu sebab yang disebut di atas menyebabkan mereka melanggar perjanjian? Iaitu perjanjian untuk menunggu Nabi Musa dengan membawa Kitab Taurat.


Ayat 87: Ini adalah alasan yang mereka berikan apabila Musa marah kepada mereka. Yang menyembah patung itu sebanyak 70 orang sahaja.

قالوا ما أَخلَفنا مَوعِدَكَ بِمَلكِنا وَلٰكِنّا حُمِّلنا أَوزارًا مِن زينَةِ القَومِ فَقَذَفناها فَكَذٰلِكَ أَلقَى السّامِرِيُّ

Sahih International

They said, “We did not break our promise to you by our will, but we were made to carry burdens from the ornaments of the people [of Pharaoh], so we threw them [into the fire], and thus did the Samiri throw.”

Malay

Mereka menjawab: “Kami tidak menyalahi janji kami kepadamu itu dengan kuasa dan ikhtiar kami, tetapi kami telah dibebankan membawa barang-barang perhiasan orang-orang (Mesir) itu, supaya kami mencampakkannya ke dalam api lalu kami melakukan yang demikian, maka demikianlah juga “Samiri” mencampakkan apa yang dibawanya.

قَالُوا مَا أَخْلَفْنَا مَوْعِدَكَ بِمَلْكِنَا

Mereka menjawab: “Kami tidak menyalahi janji kami kepadamu itu dengan kehendak kami;

Mereka kata mereka bukan sengaja nak buat apa yang mereka buat itu.

وَلَٰكِنَّا حُمِّلْنَا أَوْزَارًا

tetapi kami telah dibebankan membawa

Mereka beri alasan kerana mereka terbeban kerana membawa sesuatu. Apakah yang dimaksudkan?

مِّن زِينَةِ الْقَوْمِ

barang-barang perhiasan kaum itu,

Satu pendapat mengatakan mereka pinjam barang kemas tuan-tuan mereka dari bangsa Qibti kerana nak bagi alasan bahawa mereka ada keramaian. Itulah helah yang mereka akan gunakan untuk melarikan diri nanti. Mereka kata mereka akan berkumpul untuk satu keramaian kaum Bani Israil. Oleh itu, mereka hendak pinjam barang perhiasan dari tuan-tuan mereka.

Waktu itu mereka sudah disuruh berkumpul. Jadi mereka beri alasan bahawa mereka keluar berkumpul kerana hari perayaan mereka. Ini supaya tuan mereka dari bangsa Qibti tidak syak apabila mereka beramai-ramai keluar nanti.

Dalam kesibukan mereka melarikan diri, mereka bawa sekali barang kemas itu, kerana tentu mereka tak sempat nak pulangkan. Maka, mereka terasa beban kerana membawa barang yang bukan kepunyaan mereka. Mereka rasa bersalah kerana membawa harta yang bukan milik mereka.

فَقَذَفْنَاهَا

maka kami mencampakkannya;

Kerana rasa beban itu, mereka telah mencampakkan perhiasan itu semua ke dalam api.

Ia mungkin arahan dari Nabi Harun. Nabi Harun memberitahu kepada mereka bahawa salah untuk mereka masih pegang barang-barang kemas itu, kerana itu bukan hak mereka. Maka mereka disuruh untuk leburkan. Itulah syariat yang diberikan kepada mereka.

Ada yang kata Samiri yang suruh mereka buat begitu. Dialah yang buat lubang dan suruh kaumnya itu membuang barang perhiasan ke dalam lubang itu. Dikatakan dia buat begitu kerana dia pun hendak dapat kedudukan seperti Nabi Musa juga di mata kaumnya. Maka dia hendak melakukan sesuatu yang hebat semasa ketiadaan Nabi Musa.

فَكَذَٰلِكَ أَلْقَى السَّامِرِيُّ

maka demikianlah juga “Samiri” mencampakkan;

Selepas kaum Bani Israil mencampakkan perhiasan itu ke dalam api, Samiri kemudian telah mencampakkan apa yang dibawanya ke dalam lubang itu itu.

Samiri telah mencampakkan ‘sesuatu’ ke dalam leburan itu. Satu pendapat mengatakan Samiri melemparkan juga barang perhiasan yang ada padanya dan juga tanah bekas tempat pijak Jibrail yang menjaganya.

Atau perkataan أَلْقَى juga boleh bermaksud: buat sesuatu dengan barang kemas  itu. Dia adalah seorang yang pandai mengukir. Jadi, apabila emas itu telah lebur, dia telah mengukir patung anak lembu dari leburan barang kemas itu.

Ada satu lagi pendapat yang kata takkan bangsa Qibti akan beri pinjam barang kemas mereka kepada hamba-hamba mereka. Itu tidak logik. Dan tentunya Nabi Musa mesti tidak akan beri mereka bawa pergi barang kemas itu pergi bersama mereka kerana itu bukan hak mereka.

Tidak molek seorang Nabi membenarkan perkara itu terjadi. Semasa Nabi Muhammad hendak berhijrah, baginda telah tinggalkan Ali untuk selesaikan amanah yang diberikan kepadanya. Kerana ada orang-orang yang mengamanahkan barang mereka dengan Nabi kerana baginda adalah orang yang boleh dipercayai memegang amanah. Gelaran baginda pun adalah al-Amin.

Semasa baginda berhijrah, baginda suruh Ali tinggal dahulu dan mengembalikan barang-barang itu kepada tuannya. Maknaya, seorang Nabi tidak akan membenarkan kaumnya melakukan kesalahan membawa pergi benda yang bukan hak mereka.

Oleh itu, pendapat kedua ini mengatakan bahawa yang berkata-kata memberi alasan itu adalah ketua-ketua puak. Sebagai ketua, mereka adalah pemegang amanah barang-barang kemas puak mereka. Samiri yang telah suruh puak-puak itu untuk minta balik barang kemas mereka kerana dia nak jadikan patung.

Samiri telah menghasut orang ramai untuk minta barang kemas mereka kepada ketua-ketua kaum itu. Maka, mereka ramai-ramai datang kepada ketua-ketua mereka meminta barang kemas mereka untuk diberikan kepada Samiri. Itulah beban yang mereka maksudkan. Apabila puak mereka telah mendesak, jadi mereka terpaksa beri.

Allahu a’lam. Lompat ke ayat-ayat yang seterusnya.

Kemaskini: 12 Mei 2019


Rujukan:

Nouman Ali Khan

Tafsir Jalalain

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s