Tafsir Surah an-Nisa Ayat 24 (Nikah Mut’ah)

Ayat 24: Ini adalah Hukum ke 13 dalam Surah an-Nisa ini. Hukum perkahwinan dengan hamba yang beriman yang dimiliki oleh orang lain.

Dalam ayat sebelum ini telah disebut tentang wanita-wanita yang langsung tidak boleh dikahwini sampai bila-bila. Ayat ini menyebut tentang mereka yang tidak boleh dikahwini juga, tapi ianya haram bersyarat. Iaitu kalau sebab yang menyebabkan mereka haram dikahwini itu diangkat, mereka boleh dikahwini.

Sebagai contoh, memang kita tahu tak boleh kahwin isteri orang. Tapi kalau dia bukan isteri orang lagi, sudah boleh dikahwini, bukan?

وَالْمُحْصَنٰتُ مِنَ النِّسَاءِ إِلَّا مَا مَلَكَتْ أَيْمٰنُكُمْ كِتٰبَ اللهِ عَلَيْكُمْ وَأُحِلَّ لَكُم مَّا وَرَاءَ ذَٰلِكُمْ أَن تَبْتَغُوا بِأَمْوٰلِكُم مُّحْصِنِينَ غَيْرَ مُسٰفِحِينَ فَمَا اسْتَمْتَعْتُم بِهِ مِنْهُنَّ فَئآتُوهُنَّ أُجُورَهُنَّ فَرِيضَةً وَلَا جُنَاحَ عَلَيْكُمْ فِيمَا تَرٰضَيْتُم بِهِ مِن بَعْدِ الْفَرِيضَةِ إِنَّ اللهَ كَانَ عَلِيمًا حَكِيمًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And [also prohibited to you are all] married women except those your right hands possess.¹[This is] the decree of Allāh upon you. And lawful to you are [all others] beyond these, [provided] that you seek them [in marriage] with [gifts from] your property, desiring chastity, not unlawful sexual intercourse. So for whatever you enjoy [of marriage] from them, give them their due compensation² as an obligation. And there is no blame upon you for what you mutually agree to beyond the obligation. Indeed, Allāh is ever Knowing and Wise.

  • i.e., slaves or war captives who had polytheist husbands.
  • The mahr, a specified gift to the bride required of the man upon marriage.

MALAY

Dan (diharamkan juga kamu berkahwin dengan) perempuan-perempuan isteri orang, kecuali hamba sahaya yang kamu miliki. (Haramnya segala yang tersebut itu) ialah suatu ketetapan hukum Allah (yang diwajibkan) atas kamu. Dan (sebaliknya) dihalalkan bagi kamu perempuan-perempuan yang lain daripada yang tersebut itu, untuk kamu mencari (isteri) dengan harta kamu secara bernikah, bukan secara berzina. Kemudian mana-mana perempuan yang kamu nikmati percampuran dengannya (setelah dia menjadi isteri kamu), maka berikanlah kepada mereka maskahwinnya (dengan sempurna), sebagai suatu ketetapan (yang diwajibkan oleh Allah). Dan tiadalah kamu berdosa mengenai sesuatu persetujuan yang telah dicapai bersama oleh kamu (suami isteri), sesudah ditetapkan maskahwin itu (tentang cara dan kadar pembayarannya). Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Bijaksana.

 

وَالْمُحْصَنٰتُ مِنَ النِّسَاءِ

Dan perempuan-perempuan isteri orang, 

Ini adalah sambungan dari ayat-ayat pengharaman berkahwin dengan wanita-wanita dalam ayat sebelum ini. Senarai itu diteruskan lagi. Perempuan-perempuan yang masih isteri orang, tidak boleh kita kahwini.

Oleh itu, seorang isteri hanya boleh dikahwini oleh seorang lelaki. Tidaklah boleh seorang isteri ada ramai suami. Ada yang mulut celupar, mengatakan kalau suami boleh ada isteri banyak, isteri pun bolehlah ada suami yang banyak juga. Ini adalah kata-kata yang menentang ketentuan Allah.

Ia juga tidak praktikal, sebagai contoh, kita pun tahu yang tujuan perkahwinan adalah untuk mendapatkan anak. Seorang wanita hanya boleh melahirkan seorang anak sahaja pada satu-satu masa. Kalau dia ada banyak suami, kalau dia melahirkan anak, anak siapakah yang dilahirkan itu? Sedangkan kalau seorang suami ada banyak isteri, dan semua isterinya melahirkan anak, dia boleh pasti bahawa itu semua adalah anaknya.

 

إِلَّا مَا مَلَكَتْ أَيْمٰنُكُمْ

kecuali hamba sahaya yang kamu miliki.

Isteri orang adalah haram untuk dikahwini, melainkan kalau mereka itu hamba sahaya kita. Hamba sahaya itu boleh didapati dari hasil perang. Setelah musuh dikalahkan, kita boleh mengambil wanita-wanita sebagai tawanan dan mereka boleh menjadi milik kita.

Mungkin mereka itu isteri seseorang di negara Kafir Harbi, tapi apabila mereka masuk ke negara Islam, perkahwinan mereka itu telah mansukh.

Ada khilaf ulama berkenaan keadaan jikalau suami dan isteri yang ditangkap dan dijadikan hamba. Imam Abu Hanifah berpendapat pernikahan mereka masih ada, tapi Imam Malik dan Imam Syafie berpendapat pernikahan mereka dimansukhkan.

Mungkin mereka itu isteri orang, tapi kerana mereka hamba sahaya, mereka boleh dinikahi oleh kita. Cuma syaratnya, kena pastikan yang mereka tidak hamil waktu itu. Oleh itu, sebelum bersama dengan mereka, kenalah ditunggu sehingga haidh wanita itu datang sekali dahulu. Perbuatan ini dinamakan istibra‘ (membersihkan rahim).

Ada hadis riwayat Tirmizi berkenaan perkara ini:

حَدَّثَنَا عَبْدُ بْنُ حُمَيْدٍ، أَخْبَرَنَا حَبَّانُ بْنُ هِلاَلٍ، حَدَّثَنَا هَمَّامُ بْنُ يَحْيَى، حَدَّثَنَا قَتَادَةُ، عَنْ أَبِي الْخَلِيلِ، عَنْ أَبِي عَلْقَمَةَ الْهَاشِمِيِّ، عَنْ أَبِي سَعِيدٍ الْخُدْرِيِّ، قَالَ لَمَّا كَانَ يَوْمُ أَوْطَاسٍ أَصَبْنَا نِسَاءً لَهُنَّ أَزْوَاجٌ فِي الْمُشْرِكِينَ فَكَرِهَهُنَّ رِجَالٌ مِنْهُمْ فَأَنْزَلَ اللَّهُ ‏:‏‏(‏وَالْمُحْصَنَاتُ مِنَ النِّسَاءِ إِلاَّ مَا مَلَكَتْ أَيْمَانُكُمْ ‏)‏ ‏.‏ قَالَ أَبُو عِيسَى هَذَا حَدِيثٌ حَسَنٌ ‏

Pada Hari Awtas (Peperangan Awtas), kami menawan beberapa wanita yang mempunyai suami di kalangan orang-orang musyrik, beberapa sahabat ada yang tidak suka (mengadakan hubungan kelamin dengan hamba yang ada suami), maka Allah Taala menurunkan ayat: “Dan wanita yang bersuami, kecuali orang-orang yang tangan-tangan kanan kamu memiliki … (04:24)” Tirmizi mengatakan yang hadis ini hasan.

Juga dalam hadis yang lain:

حَدَّثَنَا عُبَيْدُ اللهِ بْنُ عُمَرَ بْنِ مَيْسَرَةَ الْقَوَارِيْرِيُّ حَدَّثَنَا يَزِيْدُ بْنُ زُرَيْعٍ حَدَّثَنَا سَعِيْدُ بْنُ أَبِي عَرُوْبَةَ عَنْ قَتَادَةَ عَنْ صَالِحٍ أَبِي الْخَلِيْلِ عَنْ أَبِي عَلْقَمَةَ الْهَاشِمِيِّ عَنْ أَبِي سَعِيْدٍ اَلْخُدْرِيِّ :

أَنَّ رَسُوْلَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَوْمَ حُنَيْنٍ بَعَثَ جَيْشًا إِلَى أَوْطَاسَ فَلَقُوْا عَدُوًّا فَقَاتَلُوْهُمْ فَظَهَرُوْا عَلَيْهِمْ وَأَصَابُوْا لَهُمْ سَبَايَا فَكَأَنَّ نَاسًا مِنْ أَصْحَابِ رَسُوْلِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ تَحَرَّجُوْا مِنْ غِشْيَانِهِنَّ مِنْ أَجْلِ أَزْوَاجِهِنَّ مِنَ الْمُشْرِكِيْنَ فَأَنْزَلَ اللهُ عَزَّ وَجَلَّ فِي ذَلِكَ { وَالْمُحْصَنَاتُ مِنَ النِّسَاءِ إِلاَّ مَا مَلَكَتْ أَيْمَانُكُمْ } [4 /النساء/ الآية 24] أَيْ فَهُنَّ لَكُمْ حَلاَلٌ إِذَا انْقَضَتْ عِدَّتُهُنَّ

33 – (1456)

Telah menceritakan kepada kami ‘Ubaidullah bin Umar bin Maisarah Al Qawariri telah menceritakan kepada kami Yazid bin Zurai’ telah menceritakan kepada kami Sa’id bin Abu ‘Arubah dari Qatadah dari Shalih Abu Al Khalil dari Abu Alqamah Al Hasyimi dari Abu Sa’id Al Khudri :

Bahawa pada saat perang Hunain, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam mengirim ekspedisi ke wilayah Authas, kemudian mereka bertemu dengan musuh dan terjadilah pertempuran, akhirnya mereka dapat mengalahkan musuh dan berhasil menawan musuh, di antaranya adalah tawanan wanita, seakan-akan para sahabat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam keberatan menggauli mereka, karena mereka memiliki suami-suami yang masih musyrik. Maka Allah menurunkan ayat mengenai hal itu “Dan di haramkan bagi kamu mengawini wanita-wanita yang bersuami, kecuali budak-budak yang kalian miliki, (Allah telah menetapkan hukum itu) sebgai ketetapan-Nya atas kamu.” (QS: An Nisaa’ : 24). Maksudnya, mereka halal bagimu setelah ‘iddah mereka habis. (Shahih Muslim 1456 -33  )

Dalam Islam hamba perempuan dihalalkan untuk digauli sebagaimana layaknya seorang isteri, namun hamba tersebut hanya boleh digauli oleh tuannya saja.

Ertinya hamba yang dimiliki oleh seorang bapa tidak boleh digauli oleh anaknya atau siapapun yang lain. Bahkan apabila dia telah melahirkan anak maka statusnya telah bertukar menjadi ‘ummul walad’ dimana tuannya tidak boleh menjualnya kepada yang lain, tetapi dia perlu terus memelihara atau memerdekakannya.

Undang-undang hamba masih lagi berjalan dalam syariat Islam. Memang tidak ada hamba lagi zaman sekarang, jadi hukum hamba itu ‘tergantung’. Ianya tidak dimansukhkan, dan boleh digunakan apabila perlu.

Oleh kerana sekarang tidak ada perang jihad, dan kalau ada perang pun, tidaklah pihak musuh mengambil hamba dari tawanan mereka, maka tidaklah Islam menjalankan sistem perhambaan lagi sekarang. Tetapi katakanlah ianya dimulakan oleh pihak musuh Islam, jadi sistem hamba masih boleh dijalankan semula.

Sebelum Islam diturunkan, perbudakan atau perhambaan sangat biasa dan tidak ada batasan yang melarangnya. Ertinya siapa saja dapat dijadikan hamba dengan cara apapun, seperti dirampas, diculik dan sebagainya. Namun ketika Islam datang perhambaan sangat dibatasi. Iaitu hanya tawanan perang yang boleh dijadikan hamba. Sebab hal ini sudah menjadi konvensi internasional, dimana orang Islam pun ditawan oleh musuh akan dijadikan hamba.

Undang-undang Islam berkenaan hamba ini ada disebut di dalam kitab-kitab Fiqh dengan terperinci. Cuma mungkin jarang diajar kerana tidak ada praktikal buat masa sekarang kerana tidak ada hamba lagi zaman sekarang. Tapi kita kena faham yang bukan Islam yang memulakan sistem perhambaan.

Undang-undang Islam cuma mengawal sistem perhambaan supaya tidak ada penyalahgunaan kepada mereka. Bayangkan, dalam Islam apabila ada hamba, hamba itu kena makan apa yang kita makan dan pakai pakaian apa yang kita pakai.

 

كِتٰبَ اللهِ عَلَيْكُمْ

suatu ketetapan hukum Allah atas kamu.

Hukum ini adalah ketetapan dari Allah, maka hendaklah kita jaga, dan jangan kita langgar. Perkahwinan dengan isteri orang lain memang tidak akan boleh sampai bila-bila.

Begitu juga dengan hukum perhambaan dan bagaimana seorang tuan boleh bergaul dengan hamba wanitanya. Mungkin kerana tidak belajar, ramai yang salah faham tentang sistem perhambaan dan bagaimana seorang tuan boleh mengadakan hubungan seks dengan hambanya. Mungkin ada yang rasa ini tidak patut. Jadi kita kena tahu serba sedikit undang-undang perhambaaan ini:

1. Islam tidaklah membenarkan seorang tentera terus mengadakan hubungan kelamin dengan wanita dari pihak musuh yang ditangkap. Mereka itu semua dikira sebagai harta kerajaan dan perlu diberikan kepada kerajaan dulu. Kerajaan yang akan buat keputusan tentang mereka.

Kerajaan boleh pilih samada untuk bebaskan dengan percuma, bebaskan tapi dengan tebusan, tukar dengan tawanan perang Orang Islam, atau dibahagikan kepada para tentera Muslim. Apabila telah diberikan, barulah boleh mengadakan hubungan seks dengan mereka.

2. Itu pun setelah menerima wanita tawanan itu, seorang lelaki kena tunggu satu kitaran haid untuk memastikan wanita itu tidak mengandung. Kalau mengandung, kena tunggu wanita itu bersalin dahulu.

3. Wanita tawanan perang yang dijadikan hamba itu tidak semestinya kena dari kalangan Ahli Kitab. Boleh mereka digauli walaupun mereka itu dari agama lain pun.

4. Hanya tuannya sahaja yang boleh menjimak wanita itu, tidak boleh diberikan kepada orang lain (ini kebiasaan zaman Jahiliah). Dan apabila wanita itu beranak, maka anak itu adalah anak kepada tuannya dan dapat hak-hak sebagai seorang anak (dapat harta pusaka dan sebagainya).

Dan wanita itu sudah mendapat status Ummul Walad dan tidak boleh dijual kepada orang lain lagi. Dan apabila tuannya mati, wanita itu otomatik menjadi bebas.

5. Tuan itu boleh membenarkan wanita hambanya itu mengahwini orang lain. Dan apabila dia sudah berkahwin, tuan itu tidak boleh menjimaknya lagi. Cuma wanita itu boleh berkhidmat dalam bentuk lain (mencuci rumah dan lain-lain lagi).

6. Isteri yang sah hanya boleh setakat 4 orang sahaja, tapi tidak ada had untuk wanita hamba. Ini bukanlah untuk membenarkan seorang lelaki menjadikan harem pula di rumahnya. Tapi tiada had ditetapkan kerana tidak tahu berapa banyak perang akan ada dan berapa banyak tawanan perang akan didapati.

7. Hamba sebagai harta dan boleh dipindah milik.

8. Apabila kerajaan telah memberikan wanita sebagai hamba kepada seseorang tentera, maka kerajaan tidak boleh ambil balik atau memansukhkan pemberian itu. Sama juga kalau wali telah serahkan anaknya untuk dikahwini, tidaklah boleh wali itu menukar perjanjian perkahwinan itu.

9. Jeneral perang tidak boleh membenarkan para tentera untuk terus berjimak dengan tawanan perang. Tawanan perang itu kena dibahagikan oleh kerajaan dahulu.

 

وَأُحِلَّ لَكُم مَّا وَرَاءَ ذَٰلِكُمْ أَن تَبْتَغُوا بِأَمْوٰلِكُم

Dan (sebaliknya) dihalalkan bagi kamu perempuan-perempuan yang lain daripada yang tersebut itu, untuk kamu mencari (isteri) dengan harta kamu

Selain daripada pengharaman wanita yang telah disebutkan dalam ayat ini dan ayat sebelum ini, boleh kamu kahwini wanita-wanita yang lain. Banyak lagi yang boleh dicari dan dikahwini. Asalkan mengikut syarat-syarat yang telah ditetapkan. Antaranya yang disentuh dalam ayat ini, perempuan yang hendak dikahwini itu hendaklah diberi belanja mahr.

Malah di awal surah ini telah disebut yang bukan sahaja boleh berkahwin satu, seorang lelaki dibenarkan untuk berkahwin sampai empat orang isteri pada satu masa. Maka janganlah dicari wanita yang kamu tidak boleh nikahi lagi.

Allah sebut mahr itu mestilah sesuatu yang dianggap sebagai ‘harta’. Belanja mahr itu hendaklah harta yang berpatutan. Ianya akan menjadi hak isteri itu maka hendaklah diberi jumlah yang dapat digunakan oleh mereka. Janganlah bagi 80 ringgit sahaja, atau ada yang nak beri Qur’an, atau dengan bacaan surah al-Ikhlas dan sebagainya.

Janganlah begitu. Janganlah bagi alasan nak ikut sahabat Nabi yang mahr mereka adalah ajar Qur’an sahaja kepada bakal isteri mereka. Kamu itu bukanlah sahabat. Dan zaman kita bukanlah seperti zaman mereka dengan dugaan-dugaan yang mereka lalui. Janganlah perasan rasa macam sahabat pula. Jadi, belanja Mahr itu kena diberikan dengan wang atau harta yang berpatutan.

Secara ringkasnya, lafaz بِأَمْوَالِكُم bermaksud dua perkara:

  1. Pernikahan tidak sah kalau tidak ada mahr. Jangan pula kedua pasangan lelaki dan wanita itu bersetuju untuk tak payah bayar mahr. Tidak boleh memandai buat hukum yang baru. Mesti kena ada pembayaran mahr. Tapi boleh berhutang dan tidak dibayar semasa majlis akad nikah itu – kena bayar waktu lain.
  2. Apa-apa yang diberi itu mestilah termasuk dalam أَمْوَالِ – harta. Maknanya, ada nilai benda yang diberikan sebagai mahr itu. Jadi, kalau nak beri naskah Qur’an, sebentuk cincin suasa, surah al-Ikhlas, itu tidak berapa kena.

 

مُّحْصِنِينَ غَيْرَ مُسٰفِحِينَ

untuk menjaga maruah, bukan secara berzina.

Lakukanlah perkahwinan itu dengan cara yang elok, dengan niat untuk menjaga maruah. Setiap manusia yang normal mempunyai keinginan nafsu seks, kepada pasangan yang berlawanan jenis, kerana itu yang Allah telah berikan kepada kita semua.

Mempunyai nafsu tidak salah, asalkan ianya dihadapkan ke tempat yang halal. Dan cara yang halal adalah dengan pernikahan. Ianya dilakukan dengan cara yang baik, dengan persetujuan semua pihak, disaksikan oleh para saksi dan wali dan sebagainya. Seorang lelaki meminang seorang perempuan dan perempuan itu bersetuju untuk bersama dengan lelaki itu dengan cara yang bermaruah sekali. Inilah yang indahnya.

Dan bukan untuk menjadikan mereka sebagai perempuan simpanan atau pasangan zina. Kita berkahwin ada sebab-sebabnya, bukan kerana kerana nak puaskan nafsu sahaja. Sebab ada yang beri duit untuk perempuan simpanan atau kepada pelacur. Maknanya, mereka keluarkan duit juga macam keluarkan mahr, tapi tidak sah kerana tidak ada aqad nikah dan bukan dengan cara yang bermaruah.

Anak-anak kita kena diberi ilmu supaya mereka tahu hendak hidup dan tahu bagaimana untuk bersedia untuk kahwin. Kena ajar mereka erti tanggungjawab. Ibubapa jangan bagi semua yang diminta kepada anak. Ada ibubapa yang buat segalanya untuk anak mereka, sampai anak mereka terlalu bergantung kepada ibubapa. Ini adalah kerja yang bodoh sekali.

Mungkin ibubapa sangka mereka nak senangkan anak mereka, tapi tidak sebenarnya. Kalau ibubapa itu rasa mereka boleh hidup sampai bila-bila, bolehlah mereka buat macam itu. Tapi mereka kena tahu, kalau mereka tak tahu lagi, yang mereka akan mati akhirnya. Waktu mereka sudah tiada, siapa nak jaga anak mereka? Tidak ada orang yang nak jaga anak kita macam kita jaga, kerana orang lain pun ada anak mereka sendiri.

Oleh itu, kena ajar anak untuk hidup sendiri. Zaman sekarang banyak yang semuanya bergantung kepada emak dan ayah. Sampaikan nak kahwin pun, mak ayah yang kena uruskan. Apa nak jadi masyarakat kita kalau macam itu?

 

فَمَا اسْتَمْتَعْتُم بِهِ مِنْهُنَّ فَئآتُوهُنَّ أُجُورَهُنَّ فَرِيضَةً

Kemudian mana-mana perempuan yang kamu nikmati percampuran dengannya, maka berikanlah kepada mereka maskahwinnya, sebagai suatu ketetapan

Untuk menjadikan perkahwinan itu sah, lelaki hendaklah memberikan mahr kepada wanita yang hendak dikahwininya. Itu adalah satu kefardhuan yang telah ditetapkan oleh Allah, maka hendaklah dipenuhi.

‘Nikmat’ yang dimaksudkan dalam ayat ini adalah ‘nikmat persetubuhan’. Sebab itu jikalau seorang lelaki telah memberi mahr kepada perempuan dan persetubuhan tidak berlaku, maka mahr itu boleh dipotong separuh, kerana ‘nikmat’ yang sepatutnya didapati tidak ada.

Sebab itu mahr itu amat penting sekali. Ianya perlu diberikan dari suami. Kalau pun ianya hutang, tidak dibayar semasa pernikahan, hendaklah si suami membayarnya seperti dijanjikan. Kerana suami itu telah menikmati faraj wanita itu maka dia kenalah bayar juga mahr yang telah dijanjikan.

Dan, seorang isteri walaupun telah dinikahi, tapi tidak dibayar mahr seperti yang dijanjikan, boleh menahan farajnya dari dinikmati oleh si suami.

 

Perbincangan tentang Nikah Mut’ah

Ada keperluan di sini untuk kita membincangkan sedikit tentang nikah Mut’ah yang diamalkan oleh agama Syiah. Saya katakan ‘agama Syiah’ kerana mereka itu bukan Islam, walaupun mereka mengatakan mereka menyembah Allah dan menggunakan Qur’an.

Mereka menggunakan dalil dari ayat ini – اسْتَمْتَعْتُم – untuk menghalalkan Mut’ah. Lafaz اسْتَمْتَعْتُم diambil dari katadasar م ت ع yang bermaksud ‘mengambil nikmat’. Dan mereka kata inilah ayat yang membenarkan mut’ah. Ini adalah cara yang salah sekali dan menggunakan ayat-ayat Qur’an dengan tujuan yang salah.

Mut’ah adalah perbuatan mengadakan hubungan seks lelaki dan wanita dengan melakukan pembayaran yang dipersetujui antara lelaki dan wanita itu. Ianya memang diamalkan sebelum Islam dan cuma diharamkan selepas Perang Khaibar.

Di dalam kitab Sahihain dari Amirul Mu’minun Ali ibnu Abu Talib yang mengatakan:

نَهَى رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَنْ نِكَاحِ الْمُتْعَةِ، وَعَنْ لُحُومِ الْحُمُرِ الْأَهْلِيَّةِ يَوْمَ خَيْبَرَ

Rasulullah  melarang nikah mut’ah dan (memakan) daging keledai kampung pada hari Perang Khaibar.

Di dalam kitab Sahih Muslim disebutkan dari Ar-Rabi’ ibnu Sabrah ibnu Ma’bad Al-Juhani, dari ayahnya, bahawa dia pernah berperang bersama-sama Rasulullah ﷺ pada hari penaklukan atas kota Mekah. Maka beliau ﷺ bersabda:

“يَأَيُّهَا النَّاسُ، إِنِّي كُنْتُ أَذِنْتُ لَكُمْ فِي الِاسْتِمْتَاعِ مِنَ النِّسَاءِ، وَإِنَّ اللَّهَ قَدْ حَرم ذَلِكَ إِلَى يَوْمِ الْقِيَامَةِ، فَمَنْ كَانَ عِنْدَهُ مِنْهُنَّ شَيْءٌ فَلْيُخَلِّ سَبِيلَهُ، وَلَا تَأْخُذُوا مِمَّا آتَيْتُمُوهُنَّ شَيْئًا”

Hai manusia sekalian, sesungguhnya aku dahulu pernah mengizinkan kalian melakukan nikah mut’ah terhadap wanita. Dan sesungguhnya Allah telah mengharamkan hal tersebut sekarang sampai hari kiamat. Kerana itu, barang siapa yang padanya terdapat sesuatu dari nikah mut’ah ini, hendaklah dia melepaskannya, dan janganlah kalian mengambil kembali apa yang telah kalian berikan kepada mereka barang sedikit pun.

Ianya bukanlah sesuatu yang molek kerana perbuatan itu bukanlah pernikahan yang sah, wanita itu tidak mendapat hak yang sepatutnya didapati oleh seorang isteri dan ianya bukan tujuan untuk melangsungkan keturunan kerana bukan dilakukan untuk mendapatkan anak tapi kerana hendak memuaskan nafsu sahaja.

Sedangkan dalam ayat ini sendiri disebut: مُّحْصِنِينَ غَيْرَ مُسَافِحِينَ – untuk menjaga maruah, bukan untuk zina. Sedangkan amalan Syiah ini adalah menggalakkan zina. Syiahlah satu-satunya agama dalam dunia yang menghalalkan zina. Tidak ada agama lain yang seteruk itu.

Dan dalam ayat lain, dalam Mukminoon:6 ada disebut:

إِلّا عَلىٰ أَزواجِهِم أَو ما مَلَكَت أَيمانُهُم

Kecuali kepada isterinya atau hamba sahayanya

Maknanya, hubungan kelamin hanya boleh dilakukan dengan isteri atau dengan hamba sayaha sahaja. Maka, ini menolak kemungkinan-kemungkinan lain termasuklah nikah mut’ah.

 

وَلَا جُنَاحَ عَلَيْكُمْ فِيمَا تَرٰضَيْتُم بِهِ مِن بَعْدِ الْفَرِيضَةِ

Dan tiadalah kamu berdosa mengenai sesuatu persetujuan yang telah dicapai bersama oleh kamu (suami isteri), sesudah ditetapkan maskahwin itu

Kalau pasangan wanita itu dengan rela hati hendak memberikan mahr yang diterimanya kepada suaminya, tidak berdosa kalau suaminya mengambil. Asalkan saling rela.

Atau, si suami berkenan untuk memberi lebih dari yang telah dijanjikan.

Atau satu kemungkinan, si isteri sanggup untuk melengahkan lagi pembayaran mahr dari suami, mungkin kerana suaminya dalam kesempitan wang atau sebagainya.

 

إِنَّ اللهَ كَانَ عَلِيمًا حَكِيمًا

Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Bijaksana.

Allah mengetahui isi hati manusia, samada mereka ikhlas atau tidak. Allah tahu isi hati manusia semasa mereka melakukannya. Maknanya, Allah tahu samada kita menikah itu untuk sebab yang halal atau untuk memuaskan nafsu sahaja. Allah tahu apa yang diperlukan oleh manusia. Oleh itu, Allah telah menjelaskan hukum-hukum yang perlu diikuti.

Allah Maha Bijaksana menetapkan hukum yang telah ditetapkan olehNya. Semua yang diwajibkan kepada kita adalah sesuatu yang memang patut untuk kita dan kalau kita ikut, akan memberi kebaikan untuk diri kita juga. Allah tahu hikmat sesuatu hukum itu, kadang-kadang kita tahu, kadang-kadang tidak jelas buat kita.

Kalau ianya tidak jelas, bukanlah bermaksud ianya tidak berhikmah, cuma kita sahaja yang tidak tahu. Malangnya, ada yang memikirkan dan mencari apakah hikmat sesuatu hukum Allah itu, dan apabila mereka tak nampak atau tidak jumpa, mereka kata hukum itu tidak sesuai untuk zaman sekarang. Ma sha Allah, itu amatlah kurang berilmu dan kurang ajar dengan Allah.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Kemaskini: 21 Julai 2018


Rujukan:

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Mutiara al-Qur’an

Tafsir Ibnu Kathir

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi

Tafsir Maariful Qur’an, Mufti Shafi Usmani

Tafsir Surah an-Nisa Ayat 20 – 22 (Hukum Nikah Kahwin)

Ayat 20: Ini adalah hukum ke 10. Ianya berkenaan hukum cerai. Ini perkara biasa sahaja terjadi jadi Qur’an tentu menyentuh perkara ini. Ayat ini adalah tentang apa yang diberikan kepada isteri yang dicerai.

وَإِنْ أَرَدتُّمُ اسْتِبْدَالَ زَوْجٍ مَّكَانَ زَوْجٍ وَءآتَيْتُمْ إِحْدٰهُنَّ قِنطَارًا فَلَا تَأْخُذُوا مِنْهُ شَيْئًا أَتَأْخُذُونَهُ بُهْتٰنًا وَإِثْمًا مُّبِينًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

But if you want to replace one wife with another and you have given one of them a great amount [in gifts], do not take [back] from it anything. Would you take it in injustice and manifest sin?

MALAY

Dan jika kamu hendak mengambil isteri (baharu) menggantikan isteri (lama yang kamu ceraikan) sedang kamu telahpun memberikan kepada seseorang di antaranya (isteri yang diceraikan itu) harta yang banyak, maka janganlah kamu mengambil sedikitpun dari harta itu. Patutkah kamu mengambilnya dengan cara yang tidak benar dan (yang menyebabkan) dosa yang nyata?

 

وَإِنْ أَرَدتُّمُ اسْتِبْدَالَ زَوْجٍ مَّكَانَ زَوْجٍ

Dan jika kamu hendak mengambil isteri menggantikan tempat isteri

Ini pula nasihat kepada seorang suami yang hendak mengganti isteri baru di tempat isteri lama. Dalam bahasa mudahnya, hendak menceraikan isterinya dan mengahwini wanita yang lain. Perceraian adalah perkara biasa diantara pasangan.

Cuma jangan salahgunakan kedudukan sebagai seorang suami sampai menyebabkan kezaliman kepada isteri. Allah beri peringatan di dalam ayat ini supaya jangan berlaku zalim kepada mereka, termasuk dalam hal perceraian. Kalau Allah beri peringatan sebegini, bermaksud memang ada orang yang buat.

 

وَءآتَيْتُمْ إِحْدٰهُنَّ قِنطَارًا

sedang kamu telahpun memberikan kepada seseorang di antaranya (isteri yang diceraikan itu) harta yang banyak, 

Ada kemungkinan seorang suami itu telah memberi harta yang banyak kepada isteri yang hendak diceraikan itu. Iaitu harta itu diberikan sebagai mahr kepada wanita itu pada ketika mereka mula berkahwin dulu. Memanglah kalau sedang bercinta dan sedang sayang, dan hendak pula kahwin dengan wanita itu, tentu sanggup beri macam-macam.

Dalam ayat ini, digunakan lafaz قِنطَارًا. Dari segi bahasa, ia bermaksud ‘selonggok emas’. Ia memberi isyarat kepada harta yang banyak. Ini menjadi dalil bahawa boleh kalau hendak memberi mahr yang mahal kepada bakal isteri.

Pernah Saidina Umar melarang rakyat (waktu dia menjadi khalifah) untuk meminta atau memberi mahr yang banyak. Saidina Umar kata, kalau mahr yang banyak itu adalah baik, tentu Nabi Muhammad sudah buat begitu dah. Tapi tidak pernah Nabi Muhammad meminta mahr yang banyak untuk mengahwinkan anaknya. Jadi, Saidina Umar telah naik ke atas mimbar dan mengumumkan had mahr setakat 400 dirham atau kurang.

قَالَ ابْنُ الْمُنْذِرِ: حَدَّثَنَا إِسْحَاقُ بْنُ إِبْرَاهِيمَ عَنْ عَبْدِ الرَّزَّاقِ، عَنْ قَيْسِ بْنِ رَبِيعٍ، عَنْ أَبِي حُصَيْنٍ، عَنْ أَبِي عَبْدِ الرَّحْمَنِ السُّلَمِيِّ قَالَ: قَالَ عُمَرُ بْنُ الْخَطَّابِ: لَا تُغَالُوا فِي مُهُورِ النِّسَاءِ. فَقَالَتِ امْرَأَةٌ: لَيْسَ ذَلِكَ لَكَ يَا عُمَرُ، إِنَّ اللَّهَ تَعَالَى يَقُولُ: “وَآتَيْتُمْ إِحْدَاهُنَّ قِنْطَارًا مِنْ ذَهَبٍ”. قَالَ: وَكَذَلِكَ هِيَ فِي قِرَاءَةِ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ مَسْعُودٍ: “فَلَا يَحِلُّ لَكُمْ أَنْ تَأْخُذُوا مِنْهُ شَيْئًا” فَقَالَ عُمَرُ: إِنَّ امْرَأَةً خَاصَمَتْ عُمَرَ فَخَصَمَتْهُ

Ibnul Munzir mengatakan. telah menceritakan kepada kami Ishaq ibnu Ibrahim, dari Abdur Razzau. dari Qais Ibnu Rabi’, dari Abu Husain. dari Abu Abdur Rahman As-Sulami yang menceritakan bahawa Khalifah Umar Ibnu Khattab pernah mengatakan, “Janganlah kalian berlebih-lebihan dalam membayar maskawin wanita.” Lalu ada seorang wanita berkata, “Tidaklah demikian, hai Umar, kerana sesungguhnya Allah Swt. telah berfirman: ‘Sedangkan kalian telah memberikan kepada seseorang di antara mereka harta yang banyak‘ (An-Nisa: 20).”  Yang dimaksud dengan qintar ialah emas yang banyak. Abu Abdur Rahman As-Sulami mengatakan, “Demikian pula menurut qiraah Abdullah ibnu Mas’ud, yakni seqintar emas. Maka janganlah kalian mengambil kembali darinya barang sedikit pun.”

Kemudian Khalifah Umar berkata, “Sesungguhnya seorang wanita telah mendebat Umar, ternyata wanita itu dapat mengalahkannya.”

Begitulah, sewaktu Umar r.a turun dari mimbar, seorang wanita telah menegur beliau dengan membacakan ayat ini kepada beliau. Kerana Allah sendiri menggunakan kalimah قِنطَارًا yang bermaksud harta yang banyak, maka takkan Saidina Umar nak hadkan pula?

Maka, Saidina Umar pun telah mengubah keputusan beliau. Maka tidak ada had untuk mahr di dalam Islam. Ia bergantung kepada kemampuan masing-masing. Allahu a’lam.

 

فَلَا تَأْخُذُوا مِنْهُ شَيْئًا

maka janganlah kamu mengambil sedikitpun dari harta itu. 

Allah beri hukum kepada suami supaya jangan ambil balik apa yang telah diberikan sebagai mahr. Jangan ambil walau sedikit pun, kerana ada lafaz مِنْهُ شَيْئًا yang bermaksud ‘walaupun sedikit’.

Ini diberitahu kerana memang ada yang buat begitu. Masa sayang, masa cinta, semua sanggup diberikan. Tapi apabila sudah hendak diceraikan, mulalah minta balik apa yang telah diberikan dahulu. Mungkin kerana suami pun sudah nak kahwin orang lain, maka belanja kahwin dan hadiah isteri baru kena diberikan juga. Tentu susah kalau kena cari harta lain pula.

Jadi, cara paling mudah untuk mereka adalah ambil balik dari isteri lama. Tapi Allah beritahu dalam ayat ini yang mereka tidak boleh ambil balik apa yang mereka telah berikan. Nak kahwin lain, carilah harta lain.

 

أَتَأْخُذُونَهُ بُهْتٰنًا

Patutkah kamu mengambilnya dengan cara yang tidak benar

Adakah kamu sanggup nak ambil sesuatu dengan cara yang salah?

Ada yang menggunakan cara yang buruk dengan mengambil harta itu. Mungkin ada yang membuat cerita palsu untuk memburukkan bekas isterinya itu untuk membolehkan dia mengambil balik harta itu. Maka Allah mengutuk mereka yang buat cara begitu. Jangan ambil dan lebih-lebih lagi jangan ambil dengan cara memburukkan bekas isteri itu.

Lafaz بُهْتَانًا juga bermaksud ‘tuduhan palsu’. Iaitu menuduh isterinya itu telah curang dan melakukan zina. Inilah sahaja sebab yang membolehkan seorang suami mengambil hak isterinya. Jadi, kalau dia ambil juga, itu bermakna dia sudah mengatakan yang isterinya telah curang.

Dan ini sebenarnya termasuk dalam larangan Allah – Allah melarang membuat tuduhan palsu terhadap wanita yang suci. Perbuatan itu dinamakan qazf dan disebut dalam perbincangan Surah Nur nanti.

 

وَإِثْمًا مُّبِينًا

dan dosa yang nyata?

Sanggupkah kamu melakukan dosa mengambil sesuatu yang bukan hak kamu? Maka kerana itu jangan ambil mahr isteri dengan zalim. Kalau ambil dengan cara begitu, samada dengan memburukkan bekas isteri, atau rampas dengan cara zalim, itu adalah dosa yang nyata. Tidakkah kamu takut melakukan dosa?


 

Ayat 21: Hujah Allah lagi kenapa tidak patut ambil mahr yang telah diberi kepada isteri.

وَكَيْفَ تَأْخُذُونَهُ وَقَدْ أَفْضَىٰ بَعْضُكُمْ إِلَىٰ بَعْضٍ وَأَخَذْنَ مِنكُم مِّيثٰقًا غَلِيظًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And how could you take it while you have gone in unto each other and they have taken from you a solemn covenant?

MALAY

Dan bagaimana kamu tergamak mengambil balik pemberian itu padahal kasih mesra kamu telah terjalin antara satu dengan yang lain, dan mereka pula (isteri-isteri kamu itu) telahpun mengambil perjanjian yang kuat daripada kamu?

 

وَكَيْفَ تَأْخُذُونَهُ وَقَدْ أَفْضَىٰ بَعْضُكُمْ إِلَىٰ بَعْضٍ

Dan bagaimana kamu tergamak mengambil balik pemberian itu padahal kasih mesra kamu telah terjalin antara satu dengan yang lain,

Wahai lelaki, bagaimana kamu sanggup nak ambil balik pemberian kamu kepada mereka dahulu, sedangkan kamu telah bergaul mesra dengan mereka semasa kamu masih bersuami isteri dahulu?

Apabila sudah bersuami isteri, tentu kita layan mereka lain dengan orang lain. Ada benda yang kita buat dengan isteri itu yang kita tidak buat dengan orang lain. Kita meluangkan banyak masa dengan mereka. Kita berkasih mesra dengan mereka. Kita beri mereka benda yang tidak diberikan kepada orang lain dan dia pun begitu juga.

Ada benda yang kita cerita kepada mereka yang kita tidak cerita kepada orang lain. Memang mereka tidak sama macam orang lain, mereka itu sebahagian dari kita, tempat mengadu kita, melepaskan resah kita dan sebagainya. Semua benda itu kita buat kerana kita telah menikah dengan mereka dan pernikahan itu sah dengan pemberian mahr itu. Oleh kerana itu, mahr yang telah diberikan itu dah jadi hak isteri kita. Itulah ‘bayaran’ bagi menghalalkan perhubungan itu.

Ada pendapat yang mengatakan perkataan أَفْضَىٰ bermaksud ‘hubungan kelamin’. Qur’an menggunakan bahasa kiasan kerana Qur’an adalah mulia dan tidak menggunakan bahasa yang jelek. Semua peringkat umur manusia boleh baca Qur’an samada kanak-kanan atau orang dewasa, lelaki atau wanita. Tidak sama dengan Bible contohnya, yang banyak perkara lucah di dalamnya sampaikan tidak boleh dibaca ayat itu di khalayak ramai.

Oleh itu, ayat ini bermaksud, kamu telah mengadakan hubungan kelamin dengan mereka, bagaimana kamu sanggup nak ambil balik mahr yang kamu sudah berikan itu?

 

وَأَخَذْنَ مِنكُم مِّيثٰقًا غَلِيظًا

dan mereka pula (isteri-isteri kamu itu) telahpun mengambil perjanjian yang kuat daripada kamu?

Dan kamu telah ada perjanjian serius dengan isteri kamu itu untuk hidup sama selagi nyawa masih di badan. Itu adalah akad nikah perkahwinan yang telah perjanjian yang kuat. Apabila sudah ada perjanjian itu, dan sudah ada hubungan suami isteri, ibubapa pun tak boleh campur tangan dalam perjalanan kehidupan pasangan itu. Perjanjian telah termaktub atas suami untuk jaga isteri.

Di dalam kitab Sahih Muslim disebutkan dari Jabir tentang khotbah haji wada’, bahwa Nabi Saw. di dalamnya antara lain mengatakan:

“وَاسْتَوْصُوا بِالنِّسَاءِ خَيْرًا، فَإِنَّكُمْ أَخَذْتُمُوهُنَّ بِأَمَانِ اللَّهِ، وَاسْتَحْلَلْتُمْ فُروجهن بِكَلِمَة اللَّهِ”

Berwasiatlah kalian dengan kebaikan sehubungan dengan wanita, kerana sesungguhnya kalian mengambil (memperisteri) mereka dengan amanat dari Allah dan kalian halalkan farji mereka dengan menyebut kalimah Allah.

Maknanya, lelaki itu sudah mengambil tanggungjawab untuk menjaga wanita itu dari walinya yang asal (selalunya bapa). Itu adalah amanah dari Allah, menggunakan nama Allah yang telah dilakukan dalam akad nikah, bukan? Dengan perjanjian itu, isteri telah menghalalkan farajnya kepada kamu untuk kamu nikmati.

Kalau perjanjian itu perjanjian yang kukuh, adakah kamu berani nak pecahkan perjanjian itu, wahai suami? Sedangkan perjanjian itu telah dijalankan dalam majlis pernikahan yang disaksikan oleh ramai orang? Kamu tidak malukah nanti kalau kamu diperkatakan orang? Kamu tidak malukah dengan Allah kerana telah mempergunakan NamaNya?

Ini menjadi hujah bahawa perkahwinan bukanlah perkara yang main-main. Bukanlah nak kahwin kerana nak halalkan hubungan seks sahaja dan kemudian bila sudah bosan, cerai dan tukar kepada isteri yang lain pula. Maka apabila berkahwin hendaklah niat untuk terus berada dalam perkahwinan itu selagi nyawa dikandung badan (melainkan kalau ada keperluan untuk bercerai).


 

Ayat 22: Ini adalah hukum yang ke 11. Tidak boleh mengahwini bekas isteri bapa. Sebelum ini telah disebut tentang perceraian dan tentunya ada menyentuh sedikit tentang perkahwinan kerana telah disebut tentang mahr dan sebagainya.

Dalam ayat ini, ia hendak memberitahu kita bahawa bukan semua wanita boleh dikahwini. Ada wanita yang boleh dikahwini dan ada yang tidak. Oleh kerana lebih ramai yang boleh dikahwini, Allah hanya sebut yang tak boleh dikahwini sahaja. Mereka ini digelar sebagai muharramat.

Oleh itu, selain dari yang disebut dalam ayat-ayat ini, boleh dikahwini oleh seorang lelaki.

وَلَا تَنكِحُوا مَا نَكَحَ ءآبَاؤُكُم مِّنَ النِّسَاءِ إِلَّا مَا قَدْ سَلَفَ إِنَّهُ كَانَ فٰحِشَةً وَمَقْتًا وَسَاءَ سَبِيلًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And do not marry those [women] whom your fathers married, except what has already occurred.¹ Indeed, it was an immorality and hateful [to Allāh] and was evil as a way.

  • Before Islām. After the ruling was revealed by Allāh, men were required to release those women unlawful to them (e.g., a stepmother, one of two sisters, or any wives over the limit of four). The same obligation applies to one once he has accepted Islām.

MALAY

Dan janganlah kamu berkahwin (dengan perempuan-perempuan) yang telah diperisterikan oleh bapa kamu kecuali apa yang telah berlaku pada masa yang lalu. Sesungguhnya perbuatan itu adalah satu perkara yang keji, dan dibenci (oleh Allah), serta menjadi seburuk-buruk jalan (yang dilalui dalam perkahwinan).

 

وَلَا تَنكِحُوا مَا نَكَحَ ءآبَاؤُكُم مِّنَ النِّسَاءِ

Dan janganlah kamu berkahwin dengan perempuan-perempuan yang telah diperisterikan oleh bapa kamu

Ini adalah larangan keras untuk berkahwin dengan emak tiri. Asalkan seorang wanita itu sudah pernah berkahwin dengan ayah kita sahaja, tidak boleh kita kahwin dengan dia, samada kalau ayah kita sudah mati atau ayah kita sudah ceraikan. Samada ayah itu sudah mengadakan hubungan kelamin dengan wanita itu atau tidak.

Kalau ayah kita telah mengadakan hubungan kelamin dengan seorang wanita tapi di luar nikah (zina), pun tidak boleh kita menikah dengan wanita itu lagi.

 

إِلَّا مَا قَدْ سَلَفَ

kecuali apa yang telah berlaku pada masa yang lalu. 

Kecuali apa yang telah dilakukan pada Zaman Jahiliyah dulu. Kalau dah kahwin, biarkan sahaja. Tidak perlu diceraikan pula. Kerana ianya telah berlaku. Waktu itu pun syariat larangan ini tidak ditegakkan lagi.

Makna yang pertama, mereka tidak berdosa kerana dulu mereka tidak tahu hukum ini. Tapi apabila tahu, maka kena perbetulkan.

Maka, kalau kejadian itu berlaku selepas masuk Islam, maka hendaklah seorang lelaki itu menceraikan wanita-wanita yang pernah dikahwini oleh bapanya. Tidak boleh terus berkahwin dengan mereka.

Juga, ia bermaksud, kalau ada anak hasil dari perkahwinan dengan ibu tiri itu tidaklah mereka menjadi anak haram. Mereka masih layak untuk menerima harta pusaka contohnya.

 

إِنَّهُ كَانَ فٰحِشَةً وَمَقْتًا وَسَاءَ سَبِيلًا

Sesungguhnya perbuatan itu adalah satu perkara yang keji, dan dibenci (oleh Allah), serta menjadi seburuk-buruk jalan

Perbuatan menikahi perempuan yang telah dinikahi oleh ayah sendiri adalah perbuatan yang amat buruk dari segi akal masyarakat. Manusia yang normal akalnya pun takkan buat perkara ini melainkan gila sangat. Ianya adalah perbuatan yang dikutuk dan dosa besar.

Oleh itu, walaupun baru disebut dalam ayat Qur’an, tapi sememangnya ia adalah amalan yang buruk. Kalau Allah tak sebut pun, ianya sepatutnya dibenci oleh akal yang sihat. Kerana ianya melanggar fitrah manusia.

Oleh kerana itu, dalam Qur’an apabila digunakan kalimah مَقْتًا, ia merujuk kepada kemarahan Allah yang amat sangat. Seolah-olah Allah marah kepada mereka yang berkahwin dengan ibu tirinya sendiri.

Dengan kata lain, perbuatan tersebut memang suatu dosa besar, yang akibatnya akan membuat si anak benci kepada ayahnya sesudah dia mengahwini bekas isteri ayahnya. Kerana pada umumnya setiap orang yang mengahwini seorang wanita janda selalu membenci bekas suami isterinya.

Kerana itulah maka Umma-hatul Mukminin (isteri-isteri Nabi ﷺ) diharamkan atas umat ini, kerana kedudukan mereka sama dengan ibu dan kerana mereka adalah isteri-isteri Nabi ﷺ yang kedudukannya sebagai bapa dari umat ini, bahkan hak Nabi ﷺ lebih besar daripada para ayah, menurut kesepakatan semuanya. Bahkan cinta kepada Nabi ﷺ harus didahulukan di atas kecintaan kepada orang lain.

Ata ibnu Abu Rabbah mengatakan sehubungan dengan firman-Nya: dan dibenci Allah. (An-Nisa: 22) Maksudnya, perbuatan yang dibenci oleh Allah Swt. dan seburuk-buruk jalan. (An-Nisa: 22) Yakni merupakan jalan yang paling buruk bagi orang yang menempuhnya. Barang siapa yang melakukan perbuatan tersebut sesudah adanya larangan ini. berarti dia telah murtad dari agamanya dan dikenai hukuman mati serta hartanya menjadi harta fa’i diserahkan ke Baitul Mal.

Imam Ahmad mengatakan, telah menceritakan kepada kami Hasyim, telah menceritakan kepada kami Asy’as, dari Aildi ibnu Sabit, dari Al-Barra ibnu Azib yang mengatakan, “Pamanku bersua denganku, yakni Al-Haris ibnu Umair yang saat itu memimpin sejumlah pasukan yang kepemimpinannya diarahkan kepada pamanku.” Maka aku bertanya.”Hai paman. ke manakah Nabi ﷺ mengutusmu?” Pamanku menjawab, “‘Beliau mengutusku kepada seorang lelaki yang telah mengahwini bekas isteri ayahnya. Nabi ﷺ memerintahkan kepadaku agar memancungnya.’

Habis Ruku’ 3 dari 24 ruku’ dalam surah ini.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Kemaskini: 20 Julai 2018


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Mutiara al-Qur’an

Tafsir Ibn Kathir

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi

Tafsir Maariful Qur’an, Mufti Shafi Usmani