Tafsir Surah al-Aadiyat Ayat 6 – 11 (Manusia tidak menghargai)

Ayah 6: Sekarang baru Allah hendak memberitahu pengajaran yang amat penting selepas ayat-ayat qosam yang panjang sebelum ini. Allah memulakan surah ini dengan qosam tentang kuda kerana Allah hendak memberi isyarat, lihatlah bagaimana kuda itu taat kepada tuan dia, sanggup buat apa sahaja termasuk membahayakan nyawa mereka, tapi manusia tidak taat kepada Tuhannya.

Ini amat menyedihkan kerana kalau kita fikirkan kembali, apa sangatlah yang tuan kuda itu bagi pada kuda dia sampai kuda ia taat itu? Tapi bandingkan dengan apa Allah beri kepada kita, macam-macam bukan? Walaupun telah mendapat segala nikmat yang hebat-hebat, kebanyakan manusia tetap derhaka.

إِنَّ ٱلإِنسَـٰنَ لِرَبِّهِۦ لَكَنُودٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed mankind, to his Lord, is ungrateful.

(MALAY)

sesungguhnya manusia itu sangat engkar, tidak berterima kasih kepada Tuhannya,

 

Kalimah إِنَّ الإِنسانَ – Sesungguhnya manusia itu. Selepas sahaja ayat-ayat qosam yang panjang, Allah sekarang hendak sebut tentang insan (manusia). Apakah yang Allah hendak sampaikan tentang manusia itu?

Panjang Allah menceritakan tentang kuda-kuda perang itu. Kuda-kuda itu amat taat kepada tuan mereka, sampai sanggup mereka membahayakan nyawa mereka untuk berperang dan masuk ke dalam kawasan musuh. Sedangkan kuda juga ada naluri untuk menjaga diri mereka – mereka tidak akan membahayakan diri mereka begitu sahaja.

Akan tetapi kerana arahan tuannya, mereka pergi juga. Kerana itu kisah kuda ini amat menarik perhatian masyarakat Arab. Kerana ianya adalah kebanggaan dan kesukaan mereka. Macam zaman sekarang, ada orang yang suka sangat kepada kereta – bikin sana dan bikin sini. Kalau tak dapat beli kereta mewah pun, ada sahaja yang simpan gambar kereta sports sebab hendak berangan.

Dalam mereka sedang membayangkan kuda-kuda itu, tiba-tiba Allah memberi kata-kata yang menusuk kalbu – إِنَّ الإِنسانَ لِرَبِّهِ لَكَنودٌ. Allah ingatkan manusia degil yang mereka itu adalah hamba, mereka juga ada Tuan juga, tapi malangnya manusia itu tak taat langsung – jauh berbeza dengan kuda-kuda kebanggaan mereka itu. Kata-kata ini datang secara tiba-tiba yang amat menusuk kalbu dan tidak sangka datangnya, menyebabkan kita bungkam tidak dapat berkata-kata lagi.

Huruf ل dalam لَكَنودٌ adalah sebagai penekanan.

Kalimah كَنودٌ adalah dari katadasar ك ن د – ia ada persamaan dengan kalimah كفور iaitu tidak menghargai segala nikmat yang telah diterima. Kufur kepada nikmat yang Allah telah banyak berikan. Sedarlah kita yang Allah telah berikan kita segala macam kelebihan dan nikmat yang tidak terhingga, dunia ini Allah jadikan untuk kegunaan kita, termasuklah kuda-kuda yang taat itu. Tapi dengan segala kelebihan dan nikmat-nikmat itu, manusia masih lagi tidak bersyukur dan taat kepada Tuhan.

Sebaliknya mereka menggunakan kelebihan yang Allah berikan kepada mereka itu untuk berbuat kerosakan dan dosa. Lihatlah dalam lima ayat pertama surah ini – menceritakan tentang pasukan berkuda yang menyerang satu puak dengan rakus sekali. Mereka kufur dalam kemungkaran. Tapi lihatlah bagaimana perasaan asal manusia terhadap ayat-ayat itu? Mereka rasa teruja dengan kisah kuda-kuda perang itu yang menyerang dengan gagah.

Begitulah manusia – kadang-kadang rasa suka dengan perbuatan manusia lain tanpa menilai sama ada ianya baik atau tidak. Kerana itulah kita lihat banyak dalam filem-filem bagaimana penjahat dilihat sebagai baik sahaja. Sebagai contoh, kisah tentang lanun yang kononnya baik. Kita pula sokong lanun itu, tapi lupakah kita yang mereka itu perompak?.

Kenangkan juga kalau kita lihat kisah perompak bank yang gigih menyusun strategi (tapi manusia lupa yang mereka sebenarnya mencuri, bukan?). Manusia sudah tidak kisah dengan apa yang benar dan apa yang tidak – asalkan ia menarik perhatian mereka. Kita pun risau kalau-kalau pencuri-pencuri itu kena tangkap dengan polis.

Begitulah kita dengan filem-filem kita, sudah tidak kisah pun sama ada apa yang disampaikan itu benar atau tidak, asalkan ianya menarik untuk ditonton. Kita sudah tertipu dengan diayah pereka filem.

Ada juga pendapat lain yang mengatakan kalimah كَنودٌ itu bermaksud ‘memisahkan diri dari Tuhan’. Begitulah manusia, tidak hiraukan Tuhan. Jauh berbeza dengan kuda-kuda perang yang disebut di awal surah ini – kuda perang itu taat dan prihatin tentang kehendak tuannya – menunggu sahaja apakah yang hendak diarahkan oleh tuan mereka; suka apabila tuannya datang kepadanya, sanggup ikut arahan tuannya.

Kalimah كَنودٌ memang ada persamaan dengan كفور tapi tidak sama dengan tepat. Ini adalah kerana kalimah كَنودٌ hanya disebut sekali sahaja dalam Al-Qur’an (dalam ayat ini) sedangkan kalimah كفور amat banyak sekali disebut dalam Al-Qur’an. Kalau kalimah كفور dan كَنودٌ itu sama sahaja, tentu kalimah كفور sahaja yang digunakan dalam surah ini, tapi tidak.

Oleh itu, mesti ada kelainan antara keduanya. Tapi kita telah sebut yang ada persamaan antara keduanya dan yang sama antara keduanya adalah perasaan tidak bersyukur itu – tidak menghargai nikmat yang telah diberikan. Jadi apakah beza antara keduanya?

Kalimah كَنودٌ bermaksud SANGAT-SANGAT tidak menghargai kerana ianya adalah dalam bentuk sighah mubalaghah (bersangatan) kerana ada و dalam kalimah ini. Jadi ini bukan tidak menghargai dalam kadar biasa, tapi jenis yang teruk sangat.

Mereka yang ada sifat كَنودٌ ini adalah jenis yang ada sahaja benda yang dia tidak puas hati dalam hidup dia, padahal sudah banyak nikmat yang dia sudah dapat tapi dia nak merungut sahaja kerjanya. Sebagai contoh, ada 10 jenis makanan dalam rumah dia tapi dia bising tentang makanan yang dia mahu tidak ada. Malangnya, kita pun mengajar anak-anak kita dengan perangai ini. Kita tidak ajar mereka untuk bersyukur dengan nikmat yang ada.

Adakah manusia layak untuk mempunyai sifat كَنودٌ ini? Tentulah tidak. Allah jadikan kita dan beri nikmat kepada kita supaya kita taat kepadaNya dan buat amal ibadat dan menghambakan diri kepadaNya. Kalau kita tidak jalankan kewajipan kita ini, apakah layak kita duduk di dunia ini?

Kembali kita kepada kisah kuda-kuda di awal surah ini. Katakanlah kuda-kuda itu tidak taat kepada tuannya, tidak ikut arahan, agaknya tuannya nak simpan ia lagikah? Tentu tidak, tuannya sudah lama akan matikan ia kerana kalau tidak taat, takkan nak bagi makan percuma sahaja, bukan? Maka tuannya akan bunuh dia.

Allah juga boleh buat begitu kepada insan yang degil. Akan tetapi lihatlah bagaimana penyabarnya Allah itu, walaupun kita tidak taat kepada Dia, Allah tidak terus hukum kita, bukan? Padahal Allah boleh sahaja nak kenakan kita dengan apa sahaja yang Dia hendak kenakan.


 

Ayat 7: Manusia itu sendiri tahu yang dia sedang derhaka kepada Tuhan.

وَإِنَّهُ عَلىٰ ذٰلِكَ لَشَهيدٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And indeed, he is to that a witness.¹

  • Through his speech and his actions.

(MALAY)

dan sesungguhnya manusia itu menyaksikan (sendiri) keingkarannya,

 

Sebenarnya, manusia memang tahu yang mereka sedang melawan kehendak Allah. Bukannya dia tidak tahu. Sekurang-kurangnya dalam hati mereka, mereka sudah tahu.

Kalau kita lihat kalimah شَهيدٌ yang digunakan, tapi kenapa tidak digunakan kalimah شاهِد (isim fa’il)? Ini adalah kerana:

Kalau kalimah شاهِد  (ism faa’il) ia bermaksud ia hanya berlaku sekali sahaja. Sedangkan kalau guna kalimah شَهيدٌ, ia bermaksud dia sentiasa melihat apa yang dia sedang lakukan. Ini adalah kerana ianya adalah dalam sighah mubalaghah. Dia sendiri menjadi saksi atas segala perbuatannya. Ini seperti yang Allah telah sebut dalam Qiyamah:14

بَلِ الإِنسانُ عَلىٰ نَفسِهِ بَصيرَةٌ

Bahkan manusia itu menjadi saksi atas dirinya sendiri

Banyak ayat dalam Al-Qur’an menyebut bagaimana tubuh badan kita sendiri akan menjadi saksi atas diri kita nanti di akhirat. Diri kita memang tahu segala-galanya yang kita lakukan. Setiap apa yang kita lakukan, tubuh kita tahu dan mereka sentiasa menjadi saksi.

Tubuh dan hati kita juga tahu bahawa kita sedang melakukan dosa dan tidak taat kepada Allah. Diri dan nafs kita tahu kerana telah ada dalam diri kita ilham tentang mana perkara buruk dan mana yang salah. Inilah yang dinamakan ‘fitrah’. Kalau tidak terasa itu hanyalah kerana tidak layan perasaan itu sahaja. Iaitu mereka yang menidakkan fitrah asal dalam diri.


 

Ayat 8: Allah beritahu mereka jadi begitu kerana mereka kasih kepada harta bersangatan sampai lupa nak kasih kepada Tuhan.

وَإِنَّهُ لِحُبِّ الخَيرِ لَشَديدٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And indeed he is, in love of wealth, intense.

(MALAY)

dan sesungguhnya dia sangat hebat cintanya kepada kesenangan.

 

Dalam ayat ini, selalunya kalimah الخَيرِ diterjemahkan kepada ‘harta’, ‘kekayaan’, ‘kesenangan’. Tapi dari segi bahasa asal, ia bermaksud ‘kebaikan’, bukan? Dan bukankan ‘kebaikan’ itu baik dan bagus untuk kita? Kenapa pula Allah tegur sifat manusia itu? Nanti kita akan bincangkan selepas ini.

Sekarang lihat kalimah لِحُبِّ dalam ayat ini. Huruf ل digunakan dalam kalimah ini untuk bawa maksud ‘kerana’. Oleh itu, kalimah لِحُبِّ bermaksud ‘kerana cinta’. Allah tidak gunakan kalimah للخير, tapi Allah beritahu masalah itu terjadi kerana cinta yang keterlaluan itu. Oleh itu, masalah manusia sebenarnya adalah kerana cintanya yang bersangatan kepada harta, kepada dunia.

Apakah pula maksud حُبِّ? Ianya apabila kita lihat sesuatu itu baik untuk kita, maka kita akan berusaha untuk mendapatkannya. Kadang-kadang ada yang kita cuba dapatkan tapi tidaklah bersungguh sangat, bukan? Kalau ianya bersungguh sangat, barulah dipanggil  حُبِّ. Oleh itu, ada dua perkara yang terlibat dalam حُبِّ:

1 – sangkaan yang sesuatu itu baik.
2 – sanggup melakukan apa sahaja untuk mendapatkannya. Atau berusaha bersungguh-sungguh untuk mendapatkannya.

Seperti kita telah sebutkan sebelum ini, kalimah الخَيرِ bermaksud ‘kebaikan’, jadi kenapa Allah tegur kalau suka dan cinta kepada kebaikan pula? Dan kenapa pula para mufassir dan terjemahan kepada kalimah ini sentiasa sahaja bermaksud ‘harta’, ‘kemewahan’ dan yang berkenaan dengannya? Bukankah kekayaan juga boleh digunakan untuk kebaikan juga? Bukankah harta itu diperlukan juga oleh manusia dan boleh digunakan untuk kebaikan?

Untuk menjawabnya, kita kena faham bahawa Allah sebenarnya ‘menterjemahkan’ kepercayaan kaum yang engkar itu. Mereka yang merasakan harta dan kekayaan itu adalah ‘kebaikan’ dan tidak ada yang lebih baik darinya. Allah sebenarnya mengejek mereka dan fahaman mereka. Alangkah salah sekali fahaman mereka itu.

Mereka hanya melihat kebaikan dalam kesenangan dan kekayaan sahaja. Dan kerana hendak mendapatkan kemewahan dan harta itu, mereka sanggup buat apa-apa sahaja – sampai sanggup merampok daripada hak orang lain, sanggup menipu, sanggup mencuri dan sebagainya.

Kalimah شَديدٌ daripada maksud ‘mengikat tali’. Iaitu bermaksud mengikat dengan kuat terhadap sesuatu. Oleh itu, dalam ayat ini, ia bermaksud manusia terikat dengan kuat dalam usaha mereka untuk mendapatkan harta.

Memang manusia ramai yang mahukan dunia. Dan semua yang manusia mahu, datang dari bumi bukan? Antaranya makanan, minuman, emas, perak dan sebagainya. Tapi ingatlah dalam surah sebelum ini dalam Surah Zalzalah, Allah telah memberitahu bagaimana manusia itu mengejar harta dalam bumi, tapi akhirnya manusia akan mati dan masuk dalam bumi itu sendiri.

Allah ingatkan kita: Kamu cari harta dan kesenangan daripada bumi, tapi nanti kamu pun akan masuk dalam bumi juga. Dan nanti kamu dan segala dalam bumi itu akan dikeluarkan, waktu itu baru kamu akan rasa menyesal kerana kamu akan lihat benda yang kamu kejar itu tidak ada harga pun.


 

Ayat 9: Allah tanya: tidakkah manusia tahu yang mereka akan dibangkitkan dari kubur? Ayat 9 – 11 ini adalah Perenggan Makro Kedua. Allah yang memberitahu yang manusia yang beriman kepada Hari Pembalasan sahaja yang akan ada rasa takut dan ada kemahuan untuk bersyukur kepada Allah.

أَفَلا يَعلَمُ إِذا بُعثِرَ ما فِي القُبورِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

But does he not know that when the contents of the graves are scattered

(MALAY)

Maka apakah dia tidak mengetahui apabila dibangkitkan apa yang ada di dalam kubur,

 

Kalimah بُعثِرَ bermaksud perbuatan mengeluarkan sesuatu dari bekas, seperti kita mengeluarkan barang dari dalam beg, kadang-kadang kita akan keluarkan segala barang yang lain, walaupun nak dicari adalah satu barang sahaja. Tapi kita punggah habis semua barang yang ada dalam beg itu.

Jadi Allah tanya mereka: tidakkah mereka sedar yang mereka akan dikeluarkan dari bumi itu setelah mereka mati dan mereka akan dibawa ke pengadilan Allah taala? Tidakkah manusia tahu bahawa semua yang di dalam kubur itu akan dikeluarkan semua sekali?

Bukan sahaja yang membunuh itu akan dikeluarkan dari kubur mereka, tapi yang dibunuh juga akan dikeluarkan juga. Di awal surah ini, disebut tentang satu puak berkuda yang menyerang dan merampok satu puak yang lain. Dan selepas itu mereka akan menguburkan orang yang telah dicuri itu di dalam bumi.

Mungkin orang lain tidak tahu apa yang mereka telah lakukan, tapi nanti apabila Kiamat nanti, semua yang di dalam kubur itu akan dikeluarkan. Semua akan dihadapkan di hadapan Allah taala dan Allah akan adili segala apa yang mereka lakukan.

Begitulah, kadang-kadang zaman berzaman ada manusia jahat yang kuat telah memusnahkan orang lain, satu kampung, satu negeri dan sebagainya. Mereka telah musnahkan satu kampung, ambil barang mereka, ambil anak-anak mereka dan kemudian menanam mereka yang dibunuh itu. Ini memang biasa terjadi dan sampai sekarang pun terjadi juga.

Mungkin Human Rights Watch tidak tahu apa yang mereka buat itu kerana jauh dari media, tapi sedarlah yang Allah tahu. Dan nanti mereka yang dibunuh itu akan dikeluarkan dan mereka akan mendakwa mereka yang membunuh mereka. Dan Allah akan memberi pengadilan yang seadil-adilnya. Tidak ada yang akan terlepas. Maka kena berhati-hati dengan apa sahaja yang kita lakukan.


 

Ayat 10: Waktu itu, semua akan dikeluarkan.

وَحُصِّلَ ما فِي الصُّدورِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And that within the breasts is obtained,¹

  • i.e., when all secrets are made known.

(MALAY)

dan dilahirkan apa yang ada di dalam dada,

 

Kalimah حُصِّلَ bermaksud mengupas dan membuang kulit luaran untuk menunjukkan apa yang ada di dalamnya – contohnya kita mengupas kulit pisang untuk mengeluarkan pisang itu.

Sebelum ini dalam Surah Zalzalah Allah telah memberitahu perbuatan sekecil-kecil manusia walaupun sebesar zarrah akan ditunjukkan kepadanya. Tapi dalam Surah al-Aadiyat ini, Allah memberitahu maklumat lebih mendalam lagi. Iaitu apa yang di dalam hati juga akan dikeluarkan. Ini adalah kerana perbuatan yang telah dilakukan itu bukan perbuatan luaran sahaja, bukan? Kerana ada juga perbuatan dalam hati seperti niat kita.

Kerana kita melakukan sesuatu kerana disuruh oleh hati kita. Allah beritahu yang itu pun akan dikeluarkan – maknanya, akan dikeluarkan apa yang dalam dada. Itu termasuk perasaan tidak taat kepada Allah dan kecintaan bersangatan kepada dunia. Itu pun akan dikeluarkan dan diberitahu kembali kepada mereka.

Oleh itu, dalam Surah Zalzalah telah disebut tentang amal luaran dan sekarang disebut tentang niat hati pula. Akan dikupas dan akan ditunjukkan apakah perasaan dalam hati mereka. Di dunia, manusia lain tidak tahu niat kita, bukan? Tapi di akhirat nanti ia akan dibuka dan ditunjuk.


 

Ayat 11: Allah sangat tahu apa yang mereka lakukan dan apa yang dalam hati mereka. Maka semua itu akan dibentangkan untuk dihukum.

إِنَّ رَبَّہُم بِہِم يَومَٮِٕذٍ لَّخَبِيرُۢ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, their Lord with them, that Day, is [fully] Acquainted.

(MALAY)

sesungguhnya Tuhan mereka pada hari itu Maha Mengetahui keadaan mereka.

 

Orang kafir dan orang yang engkar itu mungkin berkata dalam hati mereka: [siapa yang akan tahu apa yang aku buat ini, apa yang aku fikirkan dan niat aku?] Mungkin mereka telah bunuh orang lain dan telah sorok kesalahan mereka itu dan mereka tidak sangka yang perbuatan mereka itu akan terbongkar, bukan? Oleh itu, mereka sangka mereka akan terlepas dari hukuman kerana mereka sangka tidak ada orang yang akan tahu. Tapi Allah beritahu dalam ayat ini, Allah Maha Tahu apa yang mereka telah lakukan.

Kalimah خَبيرٌ digunakan dalam ayat ini, sedangkan kalimah عليم juga boleh digunakan, bukan? Tapi Allah tidak guna kalimah عليم kerana kalimah خَبيرٌ lebih kuat lagi dari kalimah عليم. Ini adalah kerana maksud خَبيرٌ adalah mengetahui luar dan dalam dari perbuatan mereka itu. Allah bukan hanya tahu amalan fizikal sahaja tapi apa yang ada dalam hati.

Dalam Surah Zalzalah Allah telah memberitahu bahawa segala perbuatan manusia sebesar zarrah pun akan ditunjukkan kepada mereka. Dalam ayat ini sekarang, Allah memberitahu yang Allah tahu apa yang mereka telah lakukan. Mereka tidak akan dapat sorok langsung apa yang mereka telah lakukan. Allah bukan nak beritahu sahaja, tapi Allah akan hukum mereka atas perbuatan tangan mereka dan hati mereka itu.

 

Penutup:

Di awal surah ini, Allah memberitahu perbuatan orang jahat yang tidak sangka perbuatan mereka itu akan diketahui. Dan di akhir surah ini, Allah memberitahu bahawa fahaman mereka itu amat salah sama sekali kerana Allah tahu apa yang mereka telah lakukan. Dan mereka tidak akan terlepas dari kezaliman yang mereka telah lakukan. Allah akan keluarkan semua sekali perbuatan mereka, kecil atau besar.

Allahu a’lam. Sambung ke surah yang seterusnya, Surah al-Qaari’ah.

Kemaskini: 8 Oktober 2019


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafsir Surah al-Aadiyat Ayat 1 – 5 (Serangan kuda berani mati)

Pengenalan:

Dalam Surah Zalzalah sebelum ini, telah disebut bagaimana bumi akan bergoncang dengan kuat (gempa) dan ia akan mengeluarkan segala kisah yang ia telah simpan selama hari ini, iaitu ia akan mengadu tentang perbuatan manusia selama manusia hidup di atasnya zaman berzaman.

Sekarang Surah Al-Adiyaat berpatah balik ke belakang sebelum kejadian gempa bumi itu dan menjelaskan kenapakah bumi marah sangat? Apakah yang telah manusia lakukan selama ini?

Kerakusan manusia, kesan perlakuan mereka, sikap tidak bertanggungjawab dan lain-lain lagi perbuatan buruk manusia telah menyebabkan bumi marah. Akhirnya bumi bergegar dengan kuat dan akhirnya akan hancur, melemparkan apa yang di dalam perutnya selama hari ini.

Apabila bumi bergegar dengan kuat, manusia akan tanya: ما لَها (kenapa jadi begini?) – Zalzalah:3 – maka bumi akan menceritakan satu persatu apa yang manusia dan jin telah lakukan di atasnya. Iaitu segala dosa-dosa dan perkara buruk yang manusia lakukan. Surah ini akan menerangkan apakah kesalahan yang manusia telah lakukan.

Surah ini juga akan menerangkan bagaimana manusia itu amat teruk sekali – Allah telah berikan segala-galanya, tapi mereka tidak mensyukuri nikmat itu, asyik tidak puas hati sahaja dengan apa yang mereka ada.

Surah al-Aadiyat ini adalah salah satu dari kumpulan empat surah yang sekawan: Zilzal, ‘Aadiyat, al Qari’ah, dan Takathur. Surah-surah ini ada persamaan susunan dan topik: Akhirah, kehidupan dunia, Akhirah dan kembali mengisahkan kehidupan dunia:

Zalzalah – kisah tentang Hari Akhirat
Aadiyat – kisah tentang kehidupan di dunia
Qaari’ah – kisah tentang Hari Akhirat
Takathur – kisah tentang kehidupan di dunia

بسم ا الرحمن الرحيم


 

Aadiyaat Ayat 1: Surah ini boleh dibahagikan kepada 2 perenggan makro. Ayat 1 – 8 adalah Perenggan Makro Pertama. Dalam perenggan ini, Allah memberitahu yang Dia telah tundukkan makhluk lain untuk kegunaan manusia. Namun ada manusia yang enggan tunduk kepada Allah.

Allah mula menceritakan tentang kuda dan bagaimana kuda itu sanggup buat kerja untuk tuan dia. Kuda itu sanggup berlari laju mengikut arahan tuannya, sampai keluar suara letih yang boleh kedengaran.

وَٱلعَـٰدِيَـٰتِ ضَبحًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Al-‘Aadiyāt: The Racers.
By the racers, panting,¹
i.e., the horses of those fighting for Allāh’s cause as they race to attack the enemy.

(MALAY)

Demi kuda perang yang berlari kencang dengan termengah-mengah,

 

Allah memulakan surah ini dengan Sumpah [kita tahu dari hurf waaw (“waَو sebagai isyarat yang ini adalah satu sumpah) Jadi ini adalah salah satu dari surah-surah yang dimulakan dengan sumpah. Kita telah banyak menyebut tentang konsep sumpah dalam Al-Qur’an dan kita cuma ulangkan secara ringkas sahaja di sini:

Objek yang dijadikan sebagai sumpah itu dipanggil muqsam bihi – dalam ayat ini, objek/muqsam bihi itu adalah kuda perang itu.

Apabila ada muqsam bihi, kena ada muqsam alaihi – subjek kepada sumpah itu. Dalam Al-Qur’an, muqsam bihi itu ada kena mengena dengan muqsam alaihi itu – kedua-duanya berkait. Kerana Allah tentu memilih muqsam bihi yang sesuai dan bersebab kenapa Allah gunakan objek itu sebagai sumpah. Tujuannya adalah untuk menyediakan pembaca Al-Qur’an kepada subjek yang akan disebut.

Ini adalah pendapat yang kuat walaupun ada yang kata muqsam bihi dan muqsam alaihi itu tidak berkaitan. Nanti kita akan jelaskan apakah kaitan antara muqsam bihi dan muqsam alaihi dalam surah ini. Ianya sesuatu yang menarik untuk diperhatikan.

Secara asasnya, memang banyak digunakan kalimah sumpah dalam Al-Qur’an. Dua sebab utama digunakan sumpah adalah:

1.   apabila yang berkata itu serius; menekankan apa yang akan disampaikan.

2. untuk menarik perhatian pendengar, terutama kepada pendengar yang dirasakan tidak percaya atau tidak mahu dengar. Jadi kena tarik perhatian mereka. Oleh itu, dimulakan kata-kata dengan berkata sesuatu yang pendengar itu suka.

Dalam kes ini, Musyrikin Mekah tidak mahu dakwah dari Nabi, maka Allah gunakan qosam/sumpah untuk menarik perhatian mereka.

Oleh itu, 5 ayat pertama dari surah ini adalah untuk menarik perhatian masyarakat Arab untuk mendengar apa yang hendak dikatakan – oleh itu digunakan kisah yang boleh menarik perhatian mereka. Antaranya, tentang kenderaan kegemaran mereka, tentang perang, pertarungan dan sebagainya. Allah gunakan perkara yang mereka suka dan penting bagi mereka.

Ini dilakukan untuk mendapatkan perhatian mereka. Kita kena ingat yang mereka tinggal di padang pasir, mereka pula jenis orang yang gasar, senang berperang, mereka suka berkelahi dan senang nak bergaduh, bukan? Seperti juga kita, mereka juga ada alat hiburan mereka, tapi tentulah lain daripada kita. Kerana mereka tidak ada filem dan game untuk mengisi masa lapang mereka.

Antara yang mereka gunakan sebagai penghibur mereka adalah puisi-puisi. Begitu jugalah kalau kita zaman sekarang, ada artis yang menyanyi mendendangkan puisi-puisi dalam bentuk nyanyian. Pada zaman dulu, mereka ada penyair-penyair yang membacakan dan melantunkan bacaan puisi dan syair mereka. Mereka akan bacakan dan dalam usaha untuk menarik perhatian pendengar mereka, mereka kena bercerita tentang perkara yang orang nak dengar, bukan?

Dan salah satu perkara yang mereka amat suka adalah peperangan – ini umpama action movies dalam filem zaman sekarang. Dan mereka memang suka dengar kisah berkenaan perkara ini. Selain dari itu, mereka juga suka kenderaan macam kita zaman sekarang suka kereta. Tapi pada zaman dulu kudalah yang mereka suka. Dan kisah kuda dan peperanganlah yang Allah gunakan untuk Allah menarik perhatian mereka.

Jadi, kalau kita lihat ayat pertama ini, Allah sedang mula menceritakan tentang situasi peperangan di mana kuda digunakan dalam kisah itu. Kisah ini akan menjadi semakin menarik dari ayat ke ayat. Ianya bermula dengan sebut tentang kuda sahaja.  

Kalimat َواْلَعاِديَاِت َضْبًحا ini adalah sumpah pertama. Kalimah اْلَعاِديَاِت diambil dari katadasar ع د و yang antara lain bermaksud permusuhan. Ianya memberi isyarat bagaimana seseorang sedang menyerang seseorang di dalam pertempuran kerana permusuhan antara mereka. Mereka fokus dalam serangan mereka, tidak lihat kiri dan kanan lagi tapi memandang ke hadapan kerana mereka sedang menyerang.

Kepada orang Arab yang mendengar kalimat ini, ianya seperti mendengar pembukaan kepada kisah perang dan ianya sudah menarik perhatian. Kerana ianya adalah permulaan kepada serangan dalam perang.

Kalimah اْلَعاِديَاِت yang digunakan dalam ayat ini bermaksud kuda perang betina. Kuda perang betina lebih disukai oleh orang Arab waktu itu kerana kuda betina lebih laju dan lebih tangkas. Jadi, ianya macam kereta sport yang amat suka digunakan oleh orang-orang kaya sekarang; dan ianya adalah dalam bentuk jam’u qilla; maksudnya bilangan yang ramai tapi kurang dari sepuluh. Jadi ini adalah satu pasukan penyerang yang kecil yang dapat bergerak laju dan dapat menyerang dengan cepat. Macam pasukan gerila sekarang.

Mufassir juga mengatakan, kalimah اْلَعاِديَاِت juga memberi isyarat dari segi bahasa yang ianya memang dimaksudkan untuk melakukan apa yang sepatutnya ia lakukan – maknanya memang kuda-kuda itu dilatih untuk digunakan dalam peperangan. Ini adalah kerana ianya dalam bentuk isim fa’il.

Ini macam kereta sport yang memang telah dicipta untuk dibawa dengan laju di lebuhraya, bukan untuk disimpan di dalam garaj sahaja. Jadi اْلَعاِديَاِت itu akan digunakan untuk memenuhi potensinya (perang).

Kalimah ضَبحًا bermaksud helaan bunyi nafas. Ianya digunakan dalam ayat ini dalam bentuk adjektif untuk menerangkan bagaimana kuda-kuda itu berbunyi semasa melepaskan nafas mereka dengan laju kerana mereka sedang berlari dengan laju. Kalau kita biasa tengok filem, kalau tayang kuda-kuda sedang berlari dengan laju, kita dapat bayangkan bagaimana bunyi kuda-kuda itu, bukan?

Jadi, orang Arab yang sedang membaca dan mendengar ayat ini, mereka sedang membayangkan kuda-kuda itu sedang berlari dengan laju, fokus dengan bunyi nafas kuda-dua itu yang sedang bernafas dengan laju dan mengeluarkan bunyi kuda yang kita dapat bayangkan itu.

Kalimah ضَبحًا ini juga memberi isyarat bahawa kuda-kuda itu sedang bergerak dan mereka sedang fokus dan tidak berehat pun. Kerana tujuan mereka di depan dan mereka tidak akan berhenti selagi mereka belum menyelesaikan tugas mereka.

Yang menariknya lagi, pakar bahasa Arab mengatakan, kalimah ضَبحًا ini asalnya tidak digunakan untuk kuda, tapi untuk serigala. Ia digunakan untuk kuda sebagai tambahan sahaja. Ini adalah kerana sifat serigala dalam menyerang itu amat ganas dan laju. Jadi, apabila digunakan juga kalimah ضَبحًا kepada kuda, maka kita kena bayangkan bagaimana kuda-kuda itu menyerang musuh mereka sama seperti serigala menyerang mangsa mereka.

Rasanya kita mungkin boleh bayangkan bagaimana serigala menyerang kerana kita sudah biasa tengok dalam TV, bukan? Satu sifat serigala adalah, mereka akan serang mangsa mereka yang bilangan kurang dari mereka, lebih lemah dari mereka. Mereka akan serang dengan ganas dan kalahkan terus mangsa mereka dengan segera dan kerana itu mereka akan memilih mangsa yang lebih lemah dari mereka.

Jadi sekarang bayangkan pasukan berkuda yang disebut dalam ayat ini pun begitu juga. Bayangkan bagaimana satu pasukan berkuda yang bergerak dengan laju yang lebih kuat dari mangsa mereka dan mereka akan memusnahkan pasukan lawan mereka dengan mudah.


 

Aadiyaat Ayat 2: Dalam ayat 1, pasukan berkuda itu dalam perjalanan ke tempat serangan. Sekarang disebut mereka itu memecut dengan laju sehingga terbit percikan api dari kaki kuda-kuda itu.

فَٱلمُورِيَـٰتِ قَدحًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And the producers of sparks [when] striking¹

  • Their hoofs while galloping over rocky terrain.

(MALAY)

dan kuda yang mencetuskan api dengan pukulan (kuku kakinya),

 

Hurf ف yang digunakan dalam ayat ini memberi isyarat yang ianya adalah sambungan terus dari ayat sumpah sebelumnya. Kalau hurf و yang digunakan, ianya tidak sama kerana ianya mungkin membawa sumpah yang baru yang tidak berkaitan dengan ayat sebelumnya.

Kalau kita bandingkan dengan qosam dalam Surah Mursalaat – kita akan dapat lihat bagaimana ada qosam yang bersambung dan ada yang baru. Tapi dalam semua qosam surah ini dari ayat 1 – 5, semua qosamnya bersambung, menunjukkan ianya adalah satu kisah sahaja.

Lagi satu contoh, kita boleh lihat qosam dalam Surah at-Teen dimulakan dengan huruf و menunjukkan bahawa setiap ayat tidak bersambung terus, memberi isyarat yang ianya tidak berterusan tapi kisah atau perkara yang berlainan. Jadi, dalam Surah at-Teen itu, ada tiga sumpah yang berbeza, tapi dalam Surah Aadiyat ini, ianya satu sumpah yang panjang.

Kalimah المورِياتِ juga adalah dalam bentuk ism fa’il (pelaku). Ia juga adalah dalam bentuk jamak muannas (feminine), kerana ianya adalah kuda yang telah disebut dalam ayat pertama. Sekarang disebut bagaimana kuda-kuda itu berlari sampai menyebabkan api keluar dari percikan kaki kuda-kuda itu.

Kalimah المورِياتِ dari katadasar و ر ي yang bermaksud perbuatan yang menyebabkan api keluar. Ada banyak jenis kalimah yang digunakan dalam bahasa Arab dan juga Al-Qur’an untuk mengeluarkan api. Sampaikan ada lebih kurang 10 kalimah digunakan dalam Al-Qur’an. Sebagai contoh, dalam Yaasin:80 disebut satu cara.

الَّذي جَعَلَ لَكُم مِنَ الشَّجَرِ الأَخضَرِ نارًا فَإِذا أَنتُم مِنهُ توقِدونَ

Tuhan yang menjadikan untukmu api dari kayu yang hijau, maka tiba-tiba kamu nyalakan (api) dari kayu itu

Tapi dalam ayat Yaasin:80, kalimah yang digunakan adalah lain dari kalimah yang digunakan dalam Surah Aadiyat ini. Katadasar و ر ي juga digunakan dalam kalimah تورونَ dalam ayat Waqi’ah:71

أَفَرَأَيتُمُ النّارَ الَّتي تورونَ

Maka terangkanlah kepadaku tentang api yang kamu nyalakan (dengan menggosok-gosokkan kayu).

Oleh itu, kita boleh tahu dari ayat yang digunakan di atas, و ر ي bermaksud mengeluarkan api dengan menggosok dua benda antara satu sama lain (sama ada batu, kayu, benda kering dan sebagainya) sampai boleh memercikkan api dari perbuatan itu.

Oleh itu, dalam ayat Aadiyat ini, Allah hendak menceritakan lagi tentang kuda-kuda itu. Pergerakan kuda itu telah menyebabkan percikan api. Ini adalah kerana pada kaki kuda-kuda itu ada ladam dari besi dan apabila ladam itu memijak batu di bumi dengan kuat, maka ia akan menyebabkan percikan api. Jadi macam kaki mereka mengeluarkan api di belakang mereka – ianya satu pemandangan yang amat hebat sekali! Ia menambahkan kehebatan ayat ini.

Kalimah قَدحًا bermaksud pukulan yang amat kuat. Kaki-kaki kuda itu menghentak bumi dengan kuat kerana ia sedang bergerak dengan laju. Bunyinya juga adalah kuat dan kita telah sebut sebelum ini bagaimana hentakan itu akan menyebabkan percikan api.

Allah sudah sebut dua perkara, jadi mari kita bayangkan sebentar suasana yang telah disebut itu: ada pasukan berkuda yang kurang dari 10, sedang bergerak dengan laju di padang pasir yang luas, bunyi nafas kuda boleh kedengaran.

Mereka tidak berhenti pun untuk berehat, mereka sedang fokus dalam pergerakan mereka, mereka sedang memecut dengan laju sampaikan hentakan kaki kuda-kuda itu sangat kuat sampaikan menyebabkan percikan api pada bumi. Mereka tidak takut kerana mereka tahu yang mereka akan menyerang mangsa yang lebih lemah dari mereka, maka mereka amat yakin.


 

Aadiyaat Ayat 3: Kuda-kuda itu sanggup menyerang pada waktu subuh atas arahan tuannya,  padahal itu adalah waktu tidur.

فَٱلمُغِيرَٲتِ صُبحًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And the chargers at dawn,¹

  • While the enemy is unaware.

(MALAY)

dan kuda yang menyerang dengan tiba-tiba di waktu pagi,

 

Seperti yang kita telah sebut tadi, hurf ف yang digunakan dalam ayat ini memberi isyarat yang ianya adalah sambungan terus dari ayat sebelumnya. Jadi ini adalah sebahagian dari sumpah/qosam yang panjang.

Kalimah المُغيراتِ dari katadasar غ ي ر yang bermaksud ‘serangan’. Kalau dalam dua ayat sebelum ini, ianya tentang perjalanan mereka ke tempat tujuan mereka. Dan sekarang mereka telah sampai. Ianya bermaksud serangan yang kuat, dan jenis serangan dari atas. Sekarang mereka yang menyerang itu berada tinggi di atas kuda, di atas dari mangsa mereka.

Kalimah المُغير adalah dalam bentuk ism faa’il, pembuat yang melakukan sesuatu. Apabila menggunakan format ism faa’il, ia memberi isyarat yang mereka itu telah dikenali dengan sifat itu. Maknanya, mereka sudah biasa buat.

Kalimah صُبحًا (waktu subuh) ini pula adalah dalam bentuk maf’ul fiihi. Maknanya, mereka menyerang waktu subuh, tapi kenapa serang masa subuh? Ini menghairankan kerana kalau nak serang hendap, selalunya dilakukan pada malam hari, atau pada waktu gelap. Tapi mereka serang waktu subuh pula, iaitu pada waktu orang sudah mula bangun dan sudah bersedia kalau untuk mempertahankan diri.

Mereka serang masa subuh kerana mereka hendak mangsa serangan mereka itu tahu yang mereka datang. Waktu mereka dalam perjalanan itu mereka boleh dilihat dari jauh kerana debu-debu yang berterbangan sebagai tanda mereka datang.

Walaupun kedatangan mereka dapat diketahui awal, tapi mereka tidak kisah kerana mereka tidak takut. Kerana mereka tahu mereka lebih kuat dan mereka yakin akan dapat mengalahkan musuh. Sedangkan kalau serang hendap selalunya serang waktu gelap. Ini kerana memang mereka tidak kisah, seperti pepatah: ‘Just like the wolf doesn’t fear to hunt his prey in the open.’

Kita kena faham kisah dalam ayat-ayat ini. Kisah ini adalah tentang kumpulan bandit yang menyerang puak yang lemah. Memang ada mufasir yang kata ini adalah tentang para sahabat yang menyerang musuh mereka dalam jihad. Akan tetapi kita pegang kepada pendapat yang kata pendapat ini tidak kuat.

Pertama, kerana ini adalah Surah Makkiyah dan para sahabat waktu itu tidak dibenarkan berperang lagi.

Keduanya, kita boleh lihat setakat yang kita sudah baca, subjek surah ini bukan tentang orang Muslim, tapi tentang orang bukan Muslim. Kerana orang Muslim tidak menyerang orang yang lemah sebegitu. Mereka yang berpendapat kata ayat ini adalah tentang orang Muslim adalah kerana pada fahaman mereka, kalau Allah gunakan sesuatu sebagai sumpah, tentu ianya tentang yang baik.

Jadi, pada mereka, tentunya yang diceritakan ini tentang orang Muslim, kalau tidak, tentulah Allah tidak akan menggunakan kisah mereka sebagai sumpah. Akan tetapi hujah yang menolak mengatakan, tidak semestinya perkara yang baik sahaja yang dijadikan sebagai sumpah.


 

Aadiyaat Ayat 4:  Kuat sangat menyerang, sampai kuda-kuda itu menyebabkan debu berterbangan.

فَأَثَرنَ بِهِۦ نَقعًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Stirring up thereby [clouds of] dust,

(MALAY)

maka ia menerbangkan debu,

 

Sebelum ini, kalimat yang digunakan adalah dalam bentuk fa’il (kata nama) dan sekarang kalimat yang digunakan dalam bentuk fi’il (kata kerja) pula, menunjukkan bahawa apa yang mereka sedang lakukan telah meningkat.

Kalimah فَأَثَرنَ (Huruf ن dalam ayat ini dinamakan nun an-niswa – هنّ jamak untuk muannas) – merujuk kepada kuda-kuda betina sebelum ini. Ia dari kata أثار yang bermaksud ‘menaikkan’. Tapi menaikkan apa?

Kalimah نَقعًا bermaksud – debu tanah. Tapi ada 3 kalimah yang digunakan dalam Al-Qur’an untuk debu:

– Naq’a
– Ghabara
– Habaa
[al manthoorah]

Tapi نَقعًا khusus digunakan dalam bahasa Arab apabila sesuatu bergerak dengan laju sampai menyebabkan tinggal kesan debu yang naik ke udara. Macam kereta, kuda dan sebagainya yang bergerak di padang pasir. Apabila sudah bergerak dan sudah lepas, masih nampak habuk-habuk itu di udara.

Kalimah بِهِ (dengannya). Apakah ‘nya’ yang dimaksudkan dalam ayat ini? Ia mungkin merujuk kepada:

– merujuk kepada tempat. Oleh itu, serangan itu kuat sekali sampaikan tempat itu naik debu-debunya. Sampaikan pandangan pun jadi samar kerana dihalang oleh debu-debu itu.

– merujuk kepada debu itu sendiri. Ini menakjubkan kerana waktu subuh, tanah masih basah lagi dan selalunya bila tanah lembab, habuk susah nak naik, bukan? Tapi ayat ini hendak memberitahu, walaupun tanah masih lembab, tapi debu masih naik juga lagi kerana hebat sekali serangan itu.

– boleh juga merujuk kepada hentakan kaki kuda-kuda itu yang menyebabkan debu-debu naik ke udara.

– Ini adalah pendapat yang lain sikit dari yang lain. Abu Ubaydah berpendapat kalimah نَقعًا bermaksud menaikkan suara. Ini pun tidaklah lari jauh, kerana apabila debu-debu berterbangan, maka mereka semua kena jerit supaya suara mereka didengar.


 

Aadiyaat Ayat 5: Ini adalah ayat sumpah terakhir dalam surah ini. Akan berakhir kisah tentang kuda-kuda itu. Bayangkan, sanggup kuda itu masuk ke tengah musuh menghadapi senjata lawan. Padahal waktu itu kalau masuk, boleh menyebabkan kematian tapi kuda itu buat juga kerana kuda itu taat kepada tuannya.

فَوَسَطنَ بِهِۦ جَمعًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Arriving thereby in the center¹ collectively,

  • i.e., penetrating into the enemy ranks during a surprise attack.

(MALAY)

dan menyerbu ke tengah-tengah kumpulan musuh,

 

Kalimah وَسَطنَ dari kalimah و س ط (tengah), jadi kalimah فَوَسَطنَ bermaksud pasukan yang menyerang itu menyerbu masuk ke tengah-tengah pihak lawan atau pihak yang diserang. Dalam kisah ini, pasukan berkuda yang telah disebut dari ayat pertama lagi itu, telah masuk menyerbu ke tengah-tengah pihak yang diserang.

Kalimah بِهِ seperti yang telah disebut dalam ayat sebelum ini, mungkin merujuk kepada debu yang berterbangan. Oleh itu, mereka ambil peluang dari pandangan samar kerana debu itu untuk masuk terus ke dalam tengah pihak lawan. Mereka bukan serang dari tepi lagi seperti biasa, tapi terus masuk ke dalam. Ini adalah tindakan yang bahaya dan berani. Kenapa?

1 – Secara logik, tentu yang diserang sudah nampak kedatangan pihak berkuda itu kerana mereka datang dengan debu yang berterbangan (boleh dikesan dari jauh). Jadi ini telah memberi peluang kepada pihak yang diserang itu untuk bersedia dengan pedang, lembing dan sebagainya. Oleh itu, bahaya kalau serang dengan terus masuk ke tengah.

Selalunya dalam perang macam ini, tidaklah masuk terus ke tengah – kerana kena hati-hati. Kalau serang dari tepi, mereka jaga bahagian depan sahaja, tapi apabila sudah masuk ke tengah, mereka kena kepung pula dan kena kawal depan, tepi dan belakang sekali. Walaupun tindakan mereka itu bahaya, tapi ayat ini kata mereka masuk semua sekali ke tengah-tengah.

2 – Dari ayat ini, kita dapat ambil maklumat bahawa mereka semua masuk sekali, tidak ada yang tinggal di belakang. Kalau peperangan biasa, selalunya satu pihak akan serang sikit-sikit dan ada yang menunggu di belakang sebagai pasukan bantuan. Akan tetapi seperti yang disebut di permulaan awal surah ini, bilangan mereka pun sikit, jadi tidak sesuai juga kalau mereka berpecah kepada dua kumpulan pula.

Dan ini dikuatkan dengan kalimah جَمعًا yang bermaksud ‘semua sekali’. Tidak ada pasukan yang tinggal di belakang untuk mengawal atau sebagai pasukan bantuan. ‘Semua sekali’ itu boleh juga bermaksud pasukan yang menyerang dan diserang dua-dua berperang sesama sendiri.

3 – Tindakan mereka itu bahaya kerana debu akan berterbangan dan keadaan akan jadi samar, tidak nampak sangat. Tapi mereka masuk juga.

Sudah habis lima ayat ini untuk ambil perhatian mereka yang membaca dan mendengar. Kita katakan ini adalah ayat-ayat sebagai menarik perhatian sahaja, kerana tidak ada ajaran agama lagi pun, hanya menceritakan sahaja. Oleh itu, apa yang hendak disampaikan?

Yang hendak disampaikan adalah ayat-ayat selepas ini. Memang perkara penting disampaikan selepas ayat-ayat sumpah/qosam. Selepas minat pembaca/pendengar telah ditarik, mereka hendak mendengar apa yang hendak diceritakan, barulah Allah sambung ayat-ayat pengajaran di dalam ayat-ayat seterusnya.

Bagaimana dengan anda, anda sudah berminat untuk mendengar apa yang Allah akan sampaikan seterusnya?

 

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Kemaskini: 19 November 2021


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir