Tafsir Surah Luqman Ayat 12 – 15 (Kisah Luqman-ul-Hakeem)

Ayat 12: Sekarang kita masuk kepada kisah lelaki yang bernama Luqman ini yang dijadikan nama surah ini. Beliau bukanlah seorang Nabi tapi orang Arab memang kenal beliau. Kisah beliau telah disebut dalam syair-syair mereka. Ada orang Arab yang terpelajar yang ada menyimpan kata-kata hikmat dari Luqman ul Hakeem ini. Antara yang disebut adalah seorang lelaki yang bernama Suwaid bin Samit.

Jadi ini adalah Dalil Naqli berkenaan Luqman. Allah hendak memberitahu orang Arab dan kita juga, ilmu tauhid ini bukan dibawa oleh Nabi Muhammad sahaja. Ianya telah lama ada dan diajar oleh Luqman yang mereka kenal itu. Jadi jangan kata Nabi Muhammad reka ajaran baru pula.

وَلَقَد ءآتَينا لُقمٰنَ الحِكمَةَ أَنِ اشكُر ِلِلهِ ۚ وَمَن يَشكُر فَإِنَّما يَشكُرُ لِنَفسِهِ ۖ وَمَن كَفَرَ فَإِنَّ اللهَ غَنِيٌّ حَميدٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We had certainly given Luqmān wisdom [and said], “Be grateful to Allāh.” And whoever is grateful is grateful for [the benefit of] himself. And whoever denies [His favor] – then indeed, Allāh is Free of need and Praiseworthy.

(MELAYU)

Dan sesungguhnya telah Kami berikan hikmat kepada Luqman, iaitu: “Bersyukurlah kepada Allah. Dan barangsiapa yang bersyukur (kepada Allah), maka sesungguhnya dia bersyukur untuk dirinya sendiri; dan barangsiapa yang tidak bersyukur, maka sesungguhnya Allah Maha Kaya lagi Maha Terpuji”.

 

وَلَقَد ءآتَينا لُقمٰنَ الحِكمَةَ

Dan sesungguhnya telah Kami berikan hikmah kepada Luqman,

Ada juga yang kata beliau adalah seorang Nabi dan ada yang kata beliau seorang wali Allah tetapi pendapat jumhur mengatakan yang beliau adalah wali. Ini biasa sahaja kerana zaman dahulu tidak ada penulisan sejarah seperti sekarang. Kerana itu macam-macam maklumat yang sampai kepada kita.

Ada yang kata beliau dari golongan Aad dan raja Yaman pada masa itu. Iaitu beliau adalah pengikut Nabi Hud a.s. dan antara yang diselamatkan apabila Allah turunkan azab kepada penduduk Aad.

Tapi ada juga yang menolak pendapat ini. Maka kita tidak perlu tahu dengan mendalam pun siapakah beliau. Kerana yang penting adalah apa yang hendak disampaikan, bukannya persona seseorang itu. Kerana itulah Allah selalunya tidak beri penjelasan lanjut siapakah individu dalam Al-Qur’an.

Allah telah berikan kebijaksanaan kepada beliau. Sampaikan beliau dikenali sebagai Luqmanul Hakim – Luqman yang bijaksana. Hikmah yang dimaksudkan adalah tentang ilmu pengetahuan agama.

Allah ingatkan yang kebijaksanaan yang dia ada itu Allah yang beri. Kalimah الحِكمَةَ bermaksud ilmu yang dapat diamalkan. Iaitu ilmu wahyu yang beliau amalkan.

 

أَنِ اشكُر ِلِلهِ

iaitu: “Bersyukurlah kepada Allah.

Muqaddar: beliau diarahkan untuk bersyukur kepada Allah kerana pemberian kebijaksanaan itu. Dia kena ingatkan diri dia untuk bersyukur kepada Allah.

Dan inilah salah satu dari hikmah juga. Orang yang ada hikmah boleh nampak kepentingan untuk bersyukur. Memang kita kena bersyukur dan merendahkan diri. Iaitu sedar bahawa apa yang kita ada bukanlah dari kelebihan diri sendiri tetapi diberikan oleh Allah.  Dan kerana ada kefahaman itu, seseorang itu akan merendahkan diri.

Jadi orang mukmin kena ada syukur dan rendah diri. Kedua-dua sifat ini ia adalah dua sifat yang berkait rapat antara satu sama lain. Kerana orang yang rendah diri akan bersyukur jikalau ada kelebihan pada dirinya.

 

وَمَن يَشكُر فَإِنَّما يَشكُرُ لِنَفسِهِ

Dan barangsiapa yang bersyukur (kepada Allah), maka sesungguhnya dia bersyukur untuk dirinya sendiri;

Allah sebutkan kelebihan bersyukur. Sesiapa yang bersyukur ia akan beri kelebihan kepada dirinya. Inilah hikmah yang tinggi. Sudahlah dapat kelebihan sesuatu, kemudian bersyukur pula lagi dan dapat pahala pula lagi. Dan Allah akan tambah lagi kelebihan yang telah diberi itu. Maka bertambah-tambah lagi kelebihan yang ada.

Dan maksud bersyukur adalah dengan melakukan taat kepada wahyu Allah. Bukannya hanya sebut alhamdulillah, alhamdulillah sahaja. Kena tunjukkan syukur dengan taat kepada hukum Allah.

Dan ayat ini tidak ada menyebut bersyukur kepada Allah sahaja. Ayat ini sebut dalam bentuk umum sahaja. Maka kita kena berterima kasih juga kepada orang yang telah berbuat bakti kepada kita seperti ahli keluarga kita, guru-guru kita, kawan-kawan kita dan sesiapa sahaja.

 

وَمَن كَفَرَ فَإِنَّ اللهَ غَنِيٌّ حَميدٌ

dan barangsiapa yang tidak bersyukur, maka sesungguhnya Allah Maha Kaya lagi Maha Terpuji”.

Dan kalau tidak bersyukur kepada Allah pun Allah tidak memerlukan syukur dan juga ibadah kita kerana Allah itu Maha Kaya. Dan maksud Maha Kaya adalah tidak memerlukan sesiapa. Kita syukur atau tidak, ibadah atau tidak, tidaklah mengurangkan kedudukan Allah.

Kalau seseorang yang kaya dan tidak memerlukan pertolongan orang lain maka tidaklah semestinya dia itu orang yang baik. Tetapi Allah sudahlah Dia sebut Dia kaya, kemudian Allah tambah dengan kalimah حَميدٌ yang bermaksud Allah Maha Terpuji.

Kalimah حَميدٌ berbeza dengan kalimah محمود (yang dipuji). Kerana kalimah محمود memerlukan orang yang memujiNya tetapi kalimah حَميدٌ (terpuji) bermaksud sama ada kita puji Allah pun atau tidak, Allah tetap terpuji. Sebelum ada makhluk yang memujiNya, Dia sudah terpuji.


 

Ayat 13: Sekarang kita masuk kepada penceritaan nasihat Luqman kepada anaknya.

وَإِذ قالَ لُقمٰنُ لِابنِهِ وَهُوَ يَعِظُهُ يٰبُنَيَّ لا تُشرِك بِاللهِ ۖ إِنَّ الشِّركَ لَظُلمٌ عَظيمٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And [mention, O Muḥammad], when Luqmān said to his son while he was instructing him, “O my son, do not associate [anything] with Allāh. Indeed, association [with Him] is great injustice.”

(MELAYU)

Dan (ingatlah) ketika Luqman berkata kepada anaknya, di waktu dia memberi pelajaran kepadanya: “Hai anakku, janganlah kamu mempersekutukan Allah, sesungguhnya mempersekutukan (Allah) adalah benar-benar kezaliman yang besar”.

 

وَإِذ قالَ لُقمٰنُ لِابنِهِ

Dan (ingatlah) ketika Luqman berkata kepada anaknya,

Ini adalah satu lagi kisah diantara seorang ayah dan anaknya dan ada banyak di dalam Al-Qur’an. Nama anaknya dikatakan ialah Saran, menurut suatu pendapat yang diriwayatkan oleh Imam Baihaqi.

Banyak sekali pengajaran di dalam nasihat Luqman ini kepada anaknya. Allah nak ajar menggunakan konsep penceritaan kerana kita senang terkesan dengan cerita. Ia lebih menarik perhatian dan memberi bekas kepada diri kita.

 

وَهُوَ يَعِظُهُ

di waktu dia memberi pelajaran kepadanya: 

Waktu ini Luqman sedang memberi ajaran agama kepada anaknya. Ini memberi isyarat bahawa anaknya itu sudah dewasa dan boleh memahami nasihat-nasihat yang diberikan kepadanya. Maka ini adalah satu suasana di mana seorang ayah kena pandai mencari masa untuk mengajar kepada anaknya. Jangan pakai cakap sahaja tapi kenalah tengok keadaan yang sesuai.

Kita kena cari peluang untuk nasihat orang lain. Ihsan adalah orang baik yang mahu orang lain pun baik juga. Tak boleh nak selamatkan diri sendiri sahaja. Orang muhsin bukan sahaja memikirkan tentang dirinya tetapi dia memikirkan bagaimana semua orang lain boleh jadi baik.

Terutama sekali seorang ayah kena jalankan tugas beri ajaran kepada anaknya. Kena jalankan tanggungjawab ini dan kena ingat perkara ini. Tanggungjawab ayah bukan beri makan dan pakai sahaja kepada anaknya tapi kena beri ilmu pengetahuan. Dan ilmu yang paling penting adalah ilmu agama. Jangan serahkan bagi ilmu itu kepada guru sekolah sahaja.

Mari kita lihat apa nasihat agung Luqman itu sampai Allah masukkan dalam Al-Qur’an.

 

يٰبُنَيَّ لا تُشرِك بِاللهِ

“Hai anakku, janganlah kamu mempersekutukan Allah,

Yang pertama sekali kena ajar kepada manusia adalah perbetulkan akidah mereka. Maka pertama sekali kena ajar ajaran tauhid kepada anak-anak kita.

Dan ajaran tauhid tidak lengkap kalau tidak belajar tentang syirik. Kita kena belajar perkara yang kita perlu lakukan dan kita kena juga belajar perkara yang kita kena tinggalkan. Ramai belajar tauhid tapi tidak belajar tentang syirik. Maka kerana itu ramai yang amalkan syirik tanpa mereka sedari. Ini amat malang sekali.

Lihatlah bagaimana Luqman menggunakan panggilan mesra kepada anaknya. Maka kena gunakan kasih sayang dalam mengajar. Jangan gunakan kata-kata kasar dengan anak pula. Walaupun dia itu anak kita, tapi kita tetap kena menggunakan kelembutan kerana kalau kita kasar tentu anak kita susah untuk terima.

 

إِنَّ الشِّركَ لَظُلمٌ عَظيمٌ

sesungguhnya mempersekutukan (Allah) adalah benar-benar kezaliman yang besar”.

Dan ajar kepada manusia bahaya syirik itu kerana ianya adalah zalim yang paling besar sekali. Zalim memang sudah teruk dan zalim yang paling teruk sekali adalah syirik.

Maksud ‘zalim’ adalah ‘tidak memberikan seseorang haknya’. Dan kalau kita tidak berikan haq ketuhanan kepada Allah, maka itu adalah zalim yang paling besar sekali. Kalau zalim dengan manusia pun sudah teruk, apatah lagi kalau zalim dengan Allah, bukan?

Kerana itu jikalau ada yang amalkan syirik, maka Allah akan memasukkan pelakunya ke dalam neraka dan tidak akan keluarkan sampai bila-bila. Kerana ianya teruk sangat dan dosa yang paling besar.

Malangnya ramai orang tidak sedar besarnya perkara ini dan kerana itu ramai orang yang tidak belajar bahaya syirik dan kerana itu mereka dengan selambanya amalkan syirik. Apabila tok guru mereka ajar sesuatu amalan, mereka terus amalkan tanpa soal. Malangnya, kadangkala amalan itu adalah amalan syirik.

Kita sedar yang mereka bukannya sengaja nak amalkan syirik tapi mereka tertipu kerana jahil wahyu. Ini adalah kerana apakah maksud syirik diajar di dalam Al-Qur’an dan ramai yang tidak belajar tafsir Al-Qur’an. Maka kerana itu ramai yang tidak mahir bab syirik ini.

Ramai yang tidak tahu bahawa zalim itu bermaksud syirik. Ini termasuk pada sahabat juga pada mulanya. Ini kita tahu dari hadis:

قَالَ الْبُخَارِيُّ حَدَّثَنَا قُتَيْبَةُ، حَدَّثَنَا جَرِيرٌ، عَنِ الْأَعْمَشِ، عَنْ إِبْرَاهِيمَ، عَنْ عَلْقَمَةَ ،عَنْ عَبْدِ اللَّهِ، رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ، قَالَ: لَمَّا نَزَلَتْ: {الَّذِينَ آمَنُوا وَلَمْ يَلْبِسُوا إِيمَانَهُمْ بِظُلْمٍ} [الْأَنْعَامِ: 82] ، شَقَّ ذَلِكَ عَلَى أَصْحَابِ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عليه وسلم، وَقَالُوا: أَيُّنَا لَمْ يَلْبس إِيمَانَهُ بِظُلْمٍ؟ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: “أنه لَيْسَ بِذَاكَ، أَلَا تَسْمَعَ إِلَى قَوْلِ لُقْمَانَ: {يَا بُنَيَّ لَا تُشْرِكْ بِاللَّهِ إِنَّ الشِّرْكَ لَظُلْمٌ عَظِيمٌ}

Imam Bukhari mengatakan, telah menceritakan kepada kami Qutaibah, telah menceritakan kepada kami Jarir, dari Al-A’masy, dari Ibrahim, dari Alqamah, dari Abdullah yang menceritakan bahawa ketika diturunkan firman-Nya: Orang-orang yang beriman dan tidak mencampuradukkan iman mereka dengan kezaliman (syirik). (Al-An’am: 82) Hal itu terasa berat bagi para sahabat Nabi Saw. Kerana mereka berkata, “Siapakah di antara kita yang tidak mencampuri imannya dengan perbuatan zalim (dosa).” Maka Rasulullah Saw. bersabda, “Bukan demikian yang dimaksudkan dengan zalim. Tidakkah kamu mendengar ucapan Luqman: ‘Hai anakku, janganlah kamu mempersekutukan Allah, sesungguhnya mempersekutukan (Allah) adalah benar-benar kezaliman yang besar.’ (Luqman: 13)

Dalam banyak-banyak hukum Allah berikan di dalam Al-Qur’an, tidak ada hukuman yang manusia boleh kenakan kepada manusia yang mengamalkan syirik. Macam mencuri, ada hukuman potong tangan, bukan? Tapi kalau buat syirik, apa hukuman pemerintah boleh kenakan dari dalam hudud? Jadi kerana itu mereka rasa ianya perkara yang ringan sahaja kerana mereka tidak dikenakan dengan sebarang hukuman.

Tapi apakah perkara yang Luqman ajar kepada anaknya? Sebelum ini telah disebut bagaimana bahayanya industri hiburan maka mungkin kita boleh ambil isyarat daripada permulaan surah ini untuk mengatakan bahawa Luqman sedang memberi nasihat kepada anaknya yang muda itu. Kerana bukankah industri hiburan ini banyak mempengaruhi anak-anak muda?

Dalam beliau asalnya memberi nasihat kepada anaknya itu mungkin dalam perkara kehidupan dunia. Beliau kemudian menambah dengan mengajar anaknya tentang tauhid dan juga syirik. ini kerana agak pelik kalau sedang sembang-sembang dengan ayahnya dan tiba-tiba sebut tentang syirik pula.

Tapi Luqman telah bawa pembelajaran itu kepada kisah tentang syirik. Ini kerana syirik itu boleh terjadi dalam banyak perkara. Maka kena kaitkan dengan kehidupan kita dan bagaimana syirik boleh terjadi.

Sebagai contoh, kalau kita rasa kita dapat banyak perkara baik kerana usaha kita dan juga nasib kita dan kepandaian kita sahaja, maka itu pun juga syirik kerana tidak menisbahkan kebaikan yang kita dapat itu kepada Allah. Ini adalah ‘syirik dalaman’. Tak nampak dengan nyata yang seseorang itu sedang buat syirik tapi memang ada, bukan?

Kita boleh lihat bagaimana kalimah ‘syirik’ dan ‘syukur’ itu lebih kurang sahaja bunyinya kerana syirik  itu boleh berlaku apabila berterima kasih kepada selain Allah sedangkan benda itu diberi oleh Allah.


 

Ayat 14: Sekarang Allah pula yang berkata. Ayat 14 – 19 adalah Perenggan Makro Ketiga. Ia mengandungi kata-kata nasihat dari Luqman.

وَوَصَّينَا الإِنسٰنَ بِوٰلِدَيهِ حَمَلَتهُ أُمُّهُ وَهنًا عَلىٰ وَهنٍ وَفِصٰلُهُ في عامَينِ أَنِ اشكُر لي وَلِوٰلِدَيكَ إِلَيَّ المَصيرُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We have enjoined upon man [care] for his parents. His mother carried him, [increasing her] in weakness upon weakness, and his weaning is in two years. Be grateful to Me and to your parents; to Me is the [final] destination.

(MELAYU)

Dan Kami perintahkan kepada manusia (berbuat baik) kepada dua orang ibu-bapanya; ibunya telah mengandungnya dalam keadaan lemah yang bertambah-tambah, dan menyapihnya dalam dua tahun. Bersyukurlah kepada-Ku dan kepada dua orang ibu bapamu, hanya kepada-Kulah kembalimu.

 

وَوَصَّينَا الإِنسٰنَ بِوٰلِدَيهِ

Dan Kami perintahkan kepada manusia (berbuat baik) kepada dua orang ibu-bapanya;

Selepas Allah menyebut tentang nasihat seorang ayah kepada anaknya maka Allah terus menyebut berbuat baik dengan ibu bapa kerana ibu bapa itulah yang sepatutnya memperkenalkan anaknya dengan tauhid dan agama.

Satu kelebihan berbuat kepada ibubapa ini, Allah selalu menyebutnya selepas menyebut tentang menyembah kepadaNya sahaja (tauhid). Ini menunjukkan bahawa ianya jatuh nombor 2 sahaja selepas tauhid. Sebagai contoh:

{وَقَضَى رَبُّكَ أَلا تَعْبُدُوا إِلا إِيَّاهُ وَبِالْوَالِدَيْنِ إِحْسَانًا}

Dan Tuhanmu telah memerintahkan supaya kamu jangan menyembah selain Dia dan hendaklah kamu berbuat baik pada ibu bapamu dengan sebaik-baiknya. (Al-Isra: 23)

Dalam ayat sebelum ini Luqman mengajar anaknya tentang tauhid dan apabila sampai kepada nasihat untuk anak itu tentang berbuat baik dengan ibubapa, bukan Luqman yang memberi nasihat tetapi Allah sendiri yang memberi nasihat kepada anak itu untuk menghormati ibu bapa.

Ini adalah kerana nasihat ini bukan sahaja untuk anak Luqman tapi kepada semua anak dalam dunia ini. Allah ingatkan kepada semua anak untuk berbuat baik kepada ibubapa masing-masing. Kena layan mereka dengan baik dan lebih lagi dari orang-orang lain. Kerana tidak sama ibubapa itu kalau dibandingkan dengan orang lain.

 

حَمَلَتهُ أُمُّهُ وَهنًا عَلىٰ وَهنٍ

ibunya telah mengandungnya dalam keadaan lemah yang bertambah-tambah,

Kena buat baik kepada ibu kerana ibu telah mengandungkan kita dalam susah payah selama 9 bulan.

Dalam ayat ini disebut tentang ibu sahaja kerana yang paling susah dalam mengandung dan menjaga anak semasa kecil adalah ibu. Allah menceritakan kesusahan yang dialami oleh seorang ibu dalam menanggung kandungan anaknya di mana ibu itu menjadi semakin berat dan menjadi semakin lemah dari masa ke semasa.

Semakin lama ibu itu menanggung anaknya, dia semakin sakit dan dia semakin lemah kerana segala makanan yang dimakan oleh ibu itu dimakan oleh anak itu. Sudahlah anak itu semakin berat, makanan emak dia pun dia ambil. Memang emaknya makan tapi nutrisi makanan itu diambil oleh anaknya yang di dalam kandungan.

 

وَفِصٰلُهُ في عامَينِ

dan menyusuinya dalam dua tahun. 

Sudahlah ibu itu menanggung anak selama sembilan bulan dan kemudian dia kena menyabung nyawa untuk mengeluarkannya. Akan tetapi kerja ibu itu tidak habis lagi kerana dia kena menyusukan anaknya itu selama dua tahun pula. Dalam ayat ini disebut banyak tentang ibu kerana dalam ayat sebelum ini telah disebut tentang bapa.

Jadi seorang ibu itu telah bersusah payah untuk memberi kehidupan kepada anaknya itu dan tugas bapa pula untuk memberi pelajaran kepada anaknya. Ini telah disebut dalam ayat sebelum ini di mana Luqman mengajar anaknya.

Semua ibu dalam dunia ini sama ada beriman ataupun tidak, pernah ada jasa kepada anaknya tetapi bapa belum tentu lagi kerana jikalau bapa tidak menjalankan tugas untuk mendidik, maka mereka tidak menjalankan tugas mereka. Maka kerana itu kedudukan ibu itu lebih tinggi dari kedudukan bapa.

Maka kita lihatlah bagaimana amat ramai sekali bapa yang tidak menjalankan tugas mereka. Ramai yang cari rezeki untuk makan dan pakai keluarga, tapi pelajaran agama tidak diberi. Sudahlah mereka tidak pandai mengajar agama (kerana mereka pun tidak belajar), mereka tidak galakkan anak belajar pula. Macam tidak kisah pun kalau diri sendiri dan anak terus duduk dalam jahil.

Jadi ayat ini mengingatkan anak kepada jasa ibu kerana kadang-kadang ianya dilupakan. Ini kerana seorang anak itu apabila sudah ada akal dan ingatan, maka dia akan nampak yang ayahnya yang selalu bagi makan dan bagi duit kepadanya. Kalau nak makan dan nak beli permainan, selalunya duit itu dari ayah, bukan?

Maka anak itu nampak macam ayahnya yang banyak jasa kepadanya. Sedangkan jasa ibu itu lagi banyak, tapi ia dilakukan semasa mereka tidak ingat apa-apa lagi. Semasa kita lahir dan berumur 3 tahun, kita tidak ingat apa-apa, bukan? Kita tidak ingat susah payah ibu kita waktu itu. Maka Allah yang ingatkan manusia dengan pengorbanan dan susah payah ibu itu.

Sudahlah kena menyusui anak itu, dan anak itu bukan tahu bila masa tidak boleh menyusu. Maka mereka akan minta susu kadang-kadang di malam hari semasa ibu itu sedang nyenyak tidur. Maka tentulah ibu itu susah untuk rehat, bukan? Memang para bapa tidak dapat nak bayangkan kesusahan yang dialami oleh ibu itu. Walaupun bapa duduk di sebelah, tapi bapa hanya melihat sahaja, yang susahnya adalah ibu.

Ayat ini juga mengingatkan kepada ibubapa yang penyusuan anak baru lahir itu seeloknya dilakukan selama dua tahun. Ianya tidaklah wajib tapi digalakkan. Ini seperti yang disebutkan dalam ayat lain melalui firman-Nya:

{وَالْوَالِدَاتُ يُرْضِعْنَ أَوْلادَهُنَّ حَوْلَيْنِ كَامِلَيْنِ لِمَنْ أَرَادَ أَنْ يُتِمَّ الرَّضَاعَةَ}

Para ibu hendaklah menyusukan anak-anaknya selama dua tahun penuh, iaitu bagi yang ingin menyempurnakan penyusuan. (Al-Baqarah: 233), hingga akhir ayat.

 

أَنِ اشكُر لي وَلِوٰلِدَيكَ

Bersyukurlah kepada-Ku dan kepada dua orang ibu bapamu, 

Allah ingatkan balik tentang syukur. Pertamanya kena syukur kepada Allah kerana apa-apa pun, semua yang kita ada ini adalah dari Allah. Walaupun banyak jasa ibubapa, ia tidak dapat menandingi jasa Allah kepada makhlukNya.

Tapi kemudian Allah kembali mengingatkan kepada anak itu untuk berlaku baik bukan hanya kepada ibu tetapi juga kepada bapa sekali di hujung ayat ini. Allah sebut kedua-duanya sekali walaupun di awal ayat tadi sebut tentang ibu sahaja. Ini kerana dengan bapa pun kena buat baik juga. Sama ada mereka beri pendidikan agama atau tidak, mereka tetap ayah kita dan mereka tetap telah berjasa.

Antara tanda syukur kepada ibu bapa adalah dengan menjaga mereka. Jangan biarkan mereka hidup dalam susah. Malangnya ramai yang tidak endahkan ibubapa setelah ibubapa mereka tua. Ramai yang sudah ada kehidupan dan keluarga sendiri, maka susah payah ibubapa mereka sudah tidak hirau lagi.

Kalau mereka tidak perlukan kita jaga mereka pun, kenalah selalu berhubung dengan mereka dan menggembirakan mereka. Di akhir usia, perkara yang dapat menggembirakan mereka adalah anak cucu. Maka kalau tidak duduk sekali pun, selalulah hubungi mereka.

 

إِلَيَّ المَصيرُ

hanya kepada-Kulah kembalimu.

Kenalah bersyukur kepada Allah. Dan kita ingatkan kembali bahawa syukur kepada Allah adalah dengan cara taat kepada segala suruhanNya.

Kena ingat yang semua kita akan kembali kepada Allah dan kalau kita tidak taat kepada Allah, maka bahaya kita nanti kerana kita nanti akan mengadap Allah. Apa yang kita nak bawa kepada Allah kalau banyak arahanNya kita tak ikut?

Dan salah satu dari arahanNya adalah dalam ayat ini iaitu berbuat baik kepada ibubapa dan bersyukur kepada mereka.

Dan syukur kepada ibubapa juga bermaksud taat kepada suruhan mereka. Tapi taat itu ada syaratnya. Bukan semua perkara kita kena taat. Taat kepada Allah memang mutlak tapi taat kepada ibubapa tidak mutlak. Kalau perkara yang salah, kita tidak boleh taat.

Walaupun ibubapa mungkin tidak boleh hukum kita kalau tidak taat kepada mereka, tapi ingatlah bahawa kita akan kembali bertemu Allah. Dan kalau kita tidak taat kepada ibubapa kita, maka Allah akan hukum kita.

Maka taat kepada Allah dan taat kepada ibubapa berkait rapat. Maka kalau kita nak anak kita taat kepada kita, maka kena ajar mereka untuk taat kepada Allah. Kerana kalau mereka taat kepada Allah, maka secara automatik mereka akan taat kepada kita.


 

Ayat 15: Walaupun Allah tekankan tentang kepentingan berbuat baik kepada ibubapa, tetapi Tuhan lebih penting daripada ibubapa. Memang kena taat kepada mereka tetapi taat kepada mereka tidak mutlak.

وَإِن جٰهَداكَ عَلىٰ أَن تُشرِكَ بي ما لَيسَ لَكَ بِهِ عِلمٌ فَلا تُطِعهُما ۖ وَصاحِبهُما فِي الدُّنيا مَعروفًا ۖ وَاتَّبِع سَبيلَ مَن أَنابَ إِلَيَّ ۚ ثُمَّ إِلَيَّ مَرجِعُكُم فَأُنَبِّئُكُم بِما كُنتُم تَعمَلونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL) But if they endeavor to make you associate with Me that of which you have no knowledge, do not obey them but accompany them in [this] world with appropriate kindness and follow the way of those who turn back to Me [in repentance]. Then to Me will be your return, and I will inform you about what you used to do.

(MELAYU)
Dan jika keduanya memaksamu untuk mempersekutukan dengan Aku sesuatu yang tidak ada pengetahuanmu tentang itu, maka janganlah kamu mengikuti keduanya, dan pergaulilah keduanya di dunia dengan baik, dan ikutilah jalan orang yang kembali kepada-Ku, kemudian hanya kepada-Kulah kembalimu, maka Kuberitakan kepadamu apa yang telah kamu kerjakan.

 

وَإِن جٰهَداكَ عَلىٰ أَن تُشرِكَ بي ما لَيسَ لَكَ بِهِ عِلمٌ

Dan jika keduanya memaksamu untuk mempersekutukan dengan Aku sesuatu yang tidak ada pengetahuanmu tentang itu, 

Di awal tadi telah disebut bagaimana Luqman sebagai seorang bapa mengajar anak supaya jangan buat syirik tetapi bagaimana pula jikalau ibu bapa yang suruh buat syirik?

Ini boleh berlaku kalau ibubapa sendiri tidak tahu agama dan jauh dari wahyu. Maka mereka yang mengajar dan mengajak anak mereka untuk melakukan perbuatan-perbuatan syirik. Mungkin mereka itu yang mengamalkan ajaran tarekat yang mengamalkan tawasul, maka mereka telah ajak anak-anak mereka juga buat perkara yang sama.

Dan kalau anak itu sendiri belajar agama dan wahyu dan tahu bahawa perbuatan itu tidak ada dalil (tidak ada ilmu tentangnya), maka bolehkah ikut?

 

فَلا تُطِعهُما

maka janganlah kamu mengikuti keduanya,

Allah kata, jangan ikut mereka. Kerana mereka melakukan perkara yang tidak ada dalil tentangnya, maka kita sebagai seorang Muslim kenalah hanya mengamalkan perkara yang ada dalil sahaja. Maka kerana itu kenalah kita belajar mana yang benar dan mana yang tidak.

Jadi, walaupun kita kena taat kepada ibubapa, maka taat itu tidak mutlak. Hanya taat dalam perkara yang baik dan perkara yang harus sahaja. Kalau mereka suruh buat perkara dosa dan syirik, jangan pula kita ikut mereka. Ketaatan kepada Allah lebih tinggi lagi dari ketaatan kepada manusia.

Memang kadangkala ibu bapa pandai untuk memujuk anaknya melakukan sesuatu, termasuklah mengajak jauh dari agama. Seorang sahabat mengalami masalah ini:

Imam Tabrani mengatakan di dalam Kitabul ‘Isyarh-nya, telah menceritakan kepada kami Abu Abdur Rahman Abdullah ibnu Ahmad ibnu Hambal, telah menceritakan kepada kami Ahmad ibnu Ayyub ibnu Rasyid, telah menceritakan kepada kami Maslamah ibnu Alqamah, dari Daud ibnu Abu Hindun, bahawa Sa’d ibnu Malik pernah mengatakan bahawa ayat berikut diturunkan berkenaan dengannya, yaitu firman-Nya: Dan jika keduanya memaksamu untuk mempersekutukan dengan Aku sesuatu yang tidak ada pengetahuanmu tentang itu, maka janganlah kamu mengikuti keduanya. (Luqman: 15), hingga akhir ayat. Bahawa dia adalah seorang yang berbakti kepada ibunya. Ketika apabila dia masuk Islam, ibunya berkata kepadanya, “Hai Sa’d, mengapa engkau berubah pendirian? Kamu harus tinggalkan agama barumu itu (Islam) atau aku tidak akan makan dan minum hingga mati, maka kamu akan dicela kerana apa yang telah kulakukan itu, dan orang-orang akan menyerumu dengan panggilan, ‘Hai pembunuh ibunya!’.” Maka aku menjawab, “Jangan engkau lakukan itu, Ibu, kerana sesungguhnya aku tidak bakal meninggalkan agamaku kerana sesuatu.” Maka ibuku tinggal selama sehari semalam tanpa mahu makan, dan pada pagi harinya dia kelihatan lemas. Lalu ibuku tinggal sehari semalam lagi tanpa makan, kemudian pada pagi harinya kelihatan bertambah lemas lagi. Dan ibuku tinggal sehari semalam lagi tanpa makan, lalu pada pagi harinya dia kelihatan sangat lemah. Setelah kulihat keadaan demikian, maka aku berkata, “Hai ibu, perlu engkau ketahui, demi Allah, seandainya engkau mempunyai seratus jiwa, lalu satu persatu keluar dari tubuhmu, nescaya aku tidak akan meninggalkan agamaku kerana sesuatu. Dan jika engkau tidak ingin makan, silakan tidak usah makan; dan jika engkau ingin makan silakan makan saja,” Akhirnya ibuku mahu makan.

 

وَصاحِبهُما فِي الدُّنيا مَعروفًا

dan pergaulilah keduanya di dunia dengan baik, 

Maka seperti telah disebut, kita tidak boleh taat kepada mereka jikalau mereka suruh buat syirik tetapi kita masih tetap kena rapat dengan mereka kerana mereka itu ibubapa kita. Tetap kena layan mereka dengan cara yang baik walaupun mereka itu mengamalkan syirik. Jangan pula kita tinggalkan mereka, kutuk mereka, keji mereka dengan kata-kata yang buruk. Ingatlah yang mereka itu tetap ibubapa kita.

Berlaku baik kepada mereka itu sudah menjadi perkara yang مَعروفًا (diketahui ramai) dan bukanlah Islam sahaja yang menyuruh perkara ini tetapi akal manusia dan juga masyarakat yang normal sudah tahu bahawa memang kena berbuat baik dengan ibubapa. Al-Qur’an hanya mengingatkan manusia kembali kepada perkara yang manusia sepatutnya sudah tahu dan sudah buat.

 

وَاتَّبِع سَبيلَ مَن أَنابَ إِلَيَّ

dan ikutilah jalan orang yang kembali kepada-Ku, 

Kita ikut mereka yang telah condong dan taat kepada Allah. Jadi jikalau ibubapa tidak mengajar kita tauhid malah mengajar kita syirik, maka kita tidak boleh ikut ajaran mereka itu tetapi kita tetap kena berbuat baik dengan mereka.

Dan dalam masa yang sama kita kena cari orang untuk kita ikut dan bukan ikut ibu bapa kita jikalau mereka salah. Maka kena cari guru yang benar. Maka kena ada usaha dari kita untuk cari guru belajar tafsir Al-Qur’an, belajar hadis dan sebagainya.

 

ثُمَّ إِلَيَّ مَرجِعُكُم

kemudian hanya kepada-Kulah kembalimu,

Ingatlah yang kita semua akan kembali bertemu Allah dan kita akan ditanya tentang apa yang kita lakukan. Kita akan ditanya: kamu ikut ibubapa kamu atau kamu ikut ajaran yang benar?

 

فَأُنَبِّئُكُم بِما كُنتُم تَعمَلونَ

maka Kuberitakan kepadamu apa yang telah kamu kerjakan.

Apabila kembali kepada Allah, bukan kosong sahaja perjumpaan itu. Allah akan ceritakan balik apa yang kita semua telah lakukan dan akan dipertanggungjawabkan.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Kemaskini: 23 Jun 2019


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi

Tafsir Surah Luqman Ayat 8 – 11 (Langit ada tiang)

Ayat 8: Ayat tabshir ukhrawi.

إِنَّ الَّذينَ ءآمَنوا وَعَمِلُوا الصّٰلِحٰتِ لَهُم جَنّٰتُ النَّعيمِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, those who believe and do righteous deeds – for them are the Gardens of Pleasure,

(MELAYU)

Sesungguhnya orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal-amal saleh, bagi mereka syurga-syurga yang penuh kenikmatan,

 

إِنَّ الَّذينَ ءآمَنوا

Sesungguhnya orang-orang yang beriman

Iaitu mereka yang beriman sempurna – percaya kepada apa yang perlu dipercayai dan tidak melakukan syirik. Tapi untuk tahu apakah syirik itu, kenalah belajar terutama sekali kena habiskan belajar tafsir Al-Qur’an 30 juzuk. Ini kerana dalam Al-Qur’an telah diajar dengan panjang lebar tentang tauhid dan syirik.

 

وَعَمِلُوا الصّٰلِحٰتِ

dan mengerjakan amal-amal saleh, 

Mereka bukan sahaja beriman, tapi mereka juga menunjukkan tanda iman mereka itu dengan mengerjakan amal ibadah dan amal kebaikan. Dan ibadah itu mestilah amal ibadah yang soleh. Maksud amal soleh adalah amal yang sunnah, ada contoh dari amalan dan ajaran Nabi Muhammad dan para sahabat.

Dan ini menolak amalan bidaah yang banyak diamalkan oleh manusia sekarang. Kekeliruan manusia tentang amal bidaah ini amatlah banyak sekali. Ini kerana tidak belajar sahaja atau mungkin juga mereka belajar, tapi belajar cara yang salah.

 

لَهُم جَنّٰتُ النَّعيمِ

bagi mereka syurga-syurga yang penuh kenikmatan,

Balasan kepada mereka yang beriman sempurna dan mengerjakan amalan yang sunnah, mereka akan dimasukkan ke dalam syurga. Ianya adalah tempat untuk menikmati segala macam jenis nikmat yang tidak terhingga.

Mereka hidup bersenang-senang di dalamnya, merasakan berbagai macam kenikmatan dan kegembiraan yang berupa makanan, minuman, pakaian, rumah, kenderaan, wanita, pemandangan yang indah-indah, serta mendengarkan nyanyian yang merdu-merdu. Semuanya itu merupakan kenikmatan yang belum pernah terdetik di dalam hati seorang manusia pun.

Mereka hidup kekal di dalamnya, tidak akan berpindah darinya, dan sama sekali tidak mahu pindah darinya. Allah tidak sebut mereka dapat syurga, tapi ‘syurga-syurga’. Ini memberi isyarat yang mereka ada dapat lebih dari satu taman-taman.

Lihat bagaimana ayat ini digunakan. Allah sebut: “bagi mereka syurga-syurga yang penuh nikmat”. Allah tidak sebut: “bagi mereka nikmat dalam syurga”. Nampak tak bezanya? Kalau Allah kata mereka dapat ‘nikmat’ dalam syurga, itu bermaksud mereka hanya dapat nikmat sahaja, tapi tidak dapat syurga itu. Ini macam kita boleh pakai kemudahan dalam hotel, tapi hotel itu bukan kita yang punya.

Tapi bila Allah kata: “bagi mereka syurga yang penuh nikmat”, itu bermaksud syurga-syurga itu diberikan kepada mereka dan mereka boleh buat apa sahaja yang mereka hendak. Kerana syurga itu mereka yang punya!


 

Ayat 9:

خٰلِدينَ فيها ۖ وَعدَ اللهِ حَقًّا ۚ وَهُوَ العَزيزُ الحَكيمُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Wherein they abide eternally; [it is] the promise of Allāh [which is] truth. And He is the Exalted in Might, the Wise.

(MELAYU)

Kekal mereka di dalamnya; sebagai janji Allah yang benar. Dan Dialah Yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.

 

خٰلِدينَ فيها

Kekal mereka di dalamnya;

Dan mereka akan kekal di dalam syurga itu. Sesiapa yang masuk syurga, tidak akan keluar sampai bila-bila. Ini adalah satu nikmat yang amat besar. Kerana kalau kita dapat duduk hotel yang paling mahal dan mewah pun, kita tahu yang kita tidak lama di dalamnya. Kita tahu yang lambat laun, kita kena keluar juga dan balik ke rumah kita yang sebenar.

Itu sedikit sebanyak mengurangkan kenikmatan semasa duduk di hotel yang mewah itu. Tapi kalau kita dapat tahu yang kita akan kekal di dalam syurga dan segala nikmat itu tidak berkesudahan, maka itu juga adalah nikmat tambahan.

 

وَعدَ اللهِ حَقًّا

sebagai janji Allah yang benar.

Apa yang Allah janjikan adalah benar dan akan berlaku di akhirat. Kalau manusia yang berjanji, belum tentu dapat lagi. Tapi kalau Allah yang berjanji, pasti ia akan berlaku.

 

وَهُوَ العَزيزُ الحَكيمُ

Dan Dialah Yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.

Allah Maha Perkasa untuk sempurnakan janjiNya. Kalau Allah nak beri, Allah boleh beri. Allah mampu beri maka tidak ada keraguan yang ada manusia yang akan dapat nikmat itu nanti.

Maksud al-Aziz adalah Maha Berkuasa, tidak boleh dikalahkan. Maksudnya, tidak ada sesiapa yang boleh halang Allah untuk beri apa yang Dia telah janjikan. Maka ini memastikan kepada kita yang Allah pasti akan berikan segala kenikmatan yang dijanjikan itu.

Allah bijaksana untuk beri nikmat itu kepada siapa. Allah akan buat keputusan dengan tepat. Allah tahu bagaimana nak menilai manusia itu. Walaupun dia hidup sekejap sahaja, tapi Allah akan balas dengan nikmat yang lagi hebat dan berterusan. Ini kerana Allah tahu siapa yang layak dan bagaimana nak balas orang itu.

Maknanya, tidaklah Allah terberi nikmat syurga kepada orang yang tidak layak; dan tidaklah Allah terlupa untuk beri nikmat syurga kepada siapa yang layak. Dua kemungkinan ini tidak akan ada.


 

Ayat 10: Ayat 10 – 13 adalah Perenggan Makro Kedua. Ia memberitahu yang syirik adalah kezaliman terbesar. Dimulai dengan ayat 10 ini sebagai Dalil Aqli kerana syirik itu bahaya.

خَلَقَ السَّمٰوٰتِ بِغَيرِ عَمَدٍ تَرَونَها ۖ وَأَلقىٰ فِي الأَرضِ رَوٰسِيَ أَن تَميدَ بِكُم وَبَثَّ فيها مِن كُلِّ دابَّةٍ ۚ وَأَنزَلنا مِنَ السَّماءِ ماءً فَأَنبَتنا فيها مِن كُلِّ زَوجٍ كَريمٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

He created the heavens without pillars that you see and has cast into the earth firmly set mountains, lest it should shift with you, and dispersed therein from every creature. And We sent down rain from the sky and made grow therein [plants] of every noble kind.

(MELAYU)

Dia menciptakan langit tanpa tiang yang kamu melihatnya dan Dia meletakkan gunung-gunung (di permukaan) bumi supaya bumi itu tidak menggoyangkan kamu; dan memperkembang biakkan padanya segala macam jenis binatang. Dan Kami turunkan air hujan dari langit, lalu Kami tumbuhkan padanya segala macam tumbuh-tumbuhan yang baik.

 

خَلَقَ السَّمٰوٰتِ بِغَيرِ عَمَدٍ تَرَونَها

Dia menciptakan langit tanpa tiang yang kamu melihatnya

Allah menceritakan tentang keindahan alam ini yang Dia telah jadikan. Akan tetapi kita tahu bagaimana manusia yang mengisi masa lapang mereka dengan hiburan itu tentu tidak ada masa untuk melihat keindahan alam ini lagi.

Kalau tidak lagha dengan hiburan, maka manusia akan ada masa untuk lihat langit yang amat indah itu. Langit itu amat luas, tapi Allah boleh bina tanpa ada tiang pun.

Allah suruh manusia lihat langit dan memang orang Arab dulu suka lihat langit. Ini kerana mereka tidak ada hiburan sangat, maka masa mereka diisi dengan melihat langit. Sampai mereka tidur di bumbung rumah mereka untuk melihat langit. Kita selalu tengok tv dan dengar lagu di radio sahaja. Ini sebab senang sangat nak dapatkan hiburan zaman sekarang. Sampaikan jarang sangat kita tengok alam ini.

Maksud ayat ini boleh diterjemahkan dalam dua bentuk:

  1. Allah jadikan langit tanpa tiang, atau
  2. Allah jadikan langit itu dengan tiang, tapi kita sahaja yang tidak nampak.

Kedua-dua pendapat ini dipegang oleh para mufassir. Ada yang pakai pendapat pertama dan ada yang pakai pendapat kedua. Al-Hasan dan Qatadah mengatakan bahawa langit tidak mempunyai tiang, baik yang tidak terlihat mahupun yang terlihat.

Ibnu Abbas, Ikrimah, dan Mujahid mengatakan bahawa langit memang mempunyai tiang, tetapi manusia tidak dapat melihatnya.

 

وَأَلقىٰ فِي الأَرضِ رَوٰسِيَ أَن تَميدَ بِكُم

dan Dia meletakkan gunung-gunung (di permukaan) bumi supaya bumi itu tidak menggoyangkan kamu;

Selepas suruh tengok langit, Allah suruh tengok bumi pula. Tengoklah sedikit kepada gunung ganang yang gagah itu. Allah jadikan gunung itu kukuh supaya tak goyang ditiup angin walau laju mana pun angin itu.

Dan gunung itu juga sebagai pasak bumi sebenarnya. Ia mengukuhkan kedudukan plat bumi ini supaya tidak bergerak. Kerana kalau bergerak, susah juga kita untuk hidup di bumi ini.

Orang Arab juga suka lihat kepada gunung dan mereka memang terpesona dengan gunung itu. Kerana itulah banyak ayat dalam Al-Qur’an menceritakan tentang gunung kerana ia memang rapat dengan mereka. Allah memang gunakan perumpamaan dan contoh dari perkara yang manusia senang lihat.

 

وَبَثَّ فيها مِن كُلِّ دابَّةٍ

dan memperkembang biakkan padanya segala macam jenis binatang.

Di atas bumi yang luas ini, Allah jadikan berbagai jenis kehidupan. Ada berbagai jenis binatang yang kita boleh lihat setiap hari. Kalau zaman sekarang, banyak boleh dilihat di zoo sahaja, tapi masih ada tempat seperti di Afrika yang memang ada banyak lagi hidupan liar.

Semua itu juga mempesonakan. Manusia kaji tentang berbagai jenis binatang itu kerana manusia memang terpesona. Kita sekarang pun suka tengok rancangan National Geographic Special.

 

وَأَنزَلنا مِنَ السَّماءِ ماءً

Dan Kami turunkan air hujan dari langit, 

Untuk keperluan kita dan juga binatang-binatang itu, Allah turunkan hujan untuk melangsungkan kehidupan kita. Kerana benda hidup memerlukan air. Kerana itu kalau di planet-planet yang diteroka, para pengkaji akan cari sumber air. Kerana kalau ada sumber air, maka itu menandakan ada kehidupan di planet itu. Atau pernah ada kehidupan di planet itu.

Allah selalu menggunakan contoh air hujan kerana memang manusia memerlukan air hujan ini. Kalau Malaysia ini tidak turun hujan beberapa minggu pun sudah jadi kemarau dan kita semua gelisah kerana tidak ada air untuk minum dan mandi. Bila kena catu sahaja air, semua orang akan rasa susahnya, bukan?

 

فَأَنبَتنا فيها مِن كُلِّ زَوجٍ كَريمٍ

lalu Kami tumbuhkan padanya segala macam tumbuh-tumbuhan yang baik.

Dengan air hujan itu, maka dapatlah tumbuh tanam-tanaman. Dan kita makan tumbuhan itu dan juga dimakan oleh binatang-binatang. Dan binatang-binatang itu pun dimakan oleh kita. Ini kerana memang segala yang ada di atas muka bumi ini adalah untuk kita. Ini kerana kitalah khalifah bumi ini, maka semuanya berkhidmat untuk kira sebenarnya.

Maka lihatlah segala yang Allah telah berikan kepada kita ini. Semuanya dari Allah. Apabila kita lihat langit, bumi, gunung, air hujan, binatang dan segala yang ada pada alam ini, ia sepatutnya mengingatkan kita kepada Allah – Allah yang jadikan semua ini untuk kita. Dan hendaklah kita berterima kasih dengan Allah atas segala nikmatNya itu.


 

Ayat 11: 

هٰذا خَلقُ اللهِ فَأَروني ماذا خَلَقَ الَّذينَ مِن دونِهِ ۚ بَلِ الظّٰلِمونَ في ضَلٰلٍ مُّبينٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

This is the creation of Allāh. So show Me what those other than Him have created. Rather, the wrongdoers are in clear error.

(MELAYU)

Inilah ciptaan Allah, maka perlihatkanlah olehmu kepadaKu apa yang telah diciptakan oleh sembahan-sembahan(mu) selain Allah. Sebenarnya orang-orang yang zalim itu berada di dalam kesesatan yang nyata.

 

هٰذا خَلقُ اللهِ

Inilah ciptaan Allah,

Semua yang kita lihat pada alam ini, Allah yang cipta. Begitulah berkuasanya Allah untuk buat apa sahaja. Begitu hebatnya alam ini, maka tahulah kita yang menjadikannya tentu lebih hebat lagi. Tidak terbayang oleh kita tentang kehebatanNya. Kita tidak dapat melihat Khaaliq (Pencipta) tapi kita tetap dapat lihat makhluk (yang dicipta). Maka kita belajar tentang Khaaliq dengan melihat makhluk.

Maka kerana Allah yang menjadikan semua ini dan Maha Berkuasa, maka kalau ada apa-apa keperluan, minta kepada Allahlah sahaja. Tidak perlu nak minta kepada selain Allah, bukan?

Allah ingatkan yang semua ini adalah makhluk ciptaan Allah. Maka Allah suruh kita tengok alam. Jangan sibuk duduk dalam rumah sahaja. Sekali sekala kenalah keluar dan tengok alam ini. Bawa anak isteri jalan-jalan dan nikmati keindahan alam ini.

 

فَأَروني ماذا خَلَقَ الَّذينَ مِن دونِهِ

maka perlihatkanlah olehmu kepadaKu apa yang telah diciptakan oleh sembahan-sembahan(mu) selain Allah.

Maka kita pun tahu yang alam ini semuanya dicipta oleh Allah. Patutnya sembah dan puja Allahlah sahaja, bukan?

Tapi ada juga manusia yang memuja dan menjadikan selain dari Allah sebagai ilah. Maka Allah tanya balik kepada mereka itu: Yang selain Allah boleh buatkah alam ini? Kalau ada, mari tunjuk mana satu yang mereka cipta dan bina. Tunjuk yang ini Allah yang buat dan ini ada ilah lain yang buat.

 

بَلِ الظّٰلِمونَ في ضَلٰلٍ مُّبينٍ

Sebenarnya orang-orang yang zalim itu berada di dalam kesesatan yang nyata.

Tentu tidak ada ciptaan selain dari ciptaan Allah. Ilah-ilah yang disembah selain Allah itu tidak mampu untuk buat apa-apa pun. Nak buat nyamuk seekor pun tidak boleh, apatah lagi nak buat alam.

Maka orang yang melakukan syirik itu telah melakukan zalim yang paling besar iaitu syirik. Maksud ‘zalim’ adalah tidak meletakkan sesuatu pada tempatnya. Makhluk sepatutnya hanya menyembah dan menyeru Allah sahaja, tapi ada manusia yang menyembah dan menyeru kepada selain Allah.

Mereka itu benar-benar telah sesat yang nyata, tapi mereka sahaja yang tidak perasan. Kerana kalau mereka gunakan akal mereka yang waras, mereka pun tahu yang ilah-ilah yang mereka sembah itu tidak boleh buat apa-apa pun. Jadi kenapa nak sembah dan berdoa kepada ilah-ilah selain Allah itu?

Kalau mereka boleh dengar pun doa kita, apa yang mereka boleh buat? Jadi mereka yang sembah dan seru selain Allah itu adalah orang yang gila sebenarnya. Mereka sudah tak guna akal mereka.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Tarikh: 23 Jun 2019


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi

Tafsir Surah Luqman Ayat 1 – 7 (Lagu dan muzik itu haram)

Pengenalan: 

Ini adalah surah ketiga dalam rentetan kumpulan 4 surah dari Surah Ankaboot sampai Surah Sajdah. Keempat-empat surah ini mengandungi mesej yang hampir sama. Tapi terlebih lagi ada banyak persamaan antara Surah Ankaboot dengan Surah Luqman ini.

Dakwa surah ini adalah berkat itu hanya milik Allah. Ini seperti juga surah-surah dari Surah Ankaboot sampai Surah Sajdah itu.


Ayat 1: Surah ini mengandungi 4 perenggan makro. Ayat 1 – 9 adalah Perenggan Makro Pertama dan ia mengandungi kalam Tuhan yang Maha Bijaksana.

الم

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Luqmān: Luqmān, the Wise, whose learning and wisdom was known among pre-Islāmic Arabs. He was said to have been an Abyssinian or Nubian slave who lived in the area of Madyan and thus knew Arabic.

Alif, Lām, Meem.

(MELAYU)

Alif Laam Miim

 

Ini adalah ayat Muqatta’ah. Seperti yang kita telah banyak kali beritahu sebelum ini, kita tidak tahu apakah tafsir bagi ayat-ayat muqatta’ah ini. Boleh baca penerangan dalam awal Surah Ghafir.


 

Ayat 2: Allah menceritakan tentang Al-Qur’an. Memang dalam banyak surah, selepas sahaja Allah sebut ayat Muqatta’ah, selalu Allah sambung dengan penerangan tentang Al-Qur’an.

تِلكَ ءآيٰتُ الكِتٰبِ الحَكيمِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

These are verses of the wise¹ Book,

  • See footnote to 10:1.

(MELAYU)

Inilah ayat-ayat Al Qur’an yang mengandung hikmat,

 

Permulaan Surah Luqman ini sama macam permulaan Surah Baqarah. Jadi boleh dibaca penerangan tentang bagaimana Al-Qur’an ini mengandungi banyak hikmah. Kepada mereka yang memahaminya, mereka akan mendapat hikmah yang banyak. Maka kerana itu diwajibkan kita mempelajari tafsir Al-Qur’an.


 

Ayat 3:

هُدًى وَرَحمَةً لِّلمُحسِنينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

As guidance and mercy for the doers of good

(MELAYU)

menjadi petunjuk dan rahmat bagi orang-orang yang berbuat kebaikan,

 

هُدًى

menjadi petunjuk

Mereka yang mahu beriman, boleh menjadikan Al-Qur’an ini sebagai petunjuk hidup yang boleh membawa kebaikan sampai ke akhirat. Asalkan mahu belajar sahaja. Malangnya ramai yang tidak mahu mengambil pengajaran daripada Al-Qur’an ini. Ramai yang baca (dan ramai juga yang hafal) tapi ramai yang tidak mahu mempelajarinya. Oleh kerana itu ramai yang melanggar ajaran dalam Al-Qur’an.

 

وَرَحمَةً

dan rahmat

Dengan mempelajari dan mengamalkan ajaran dalam Al-Qur’an ini akan memberi rahmat kepada kita. Maka takkan kita tidak mahu memperolehi rahmat yang Allah janjikan ini?

Setakat ini ada persamaan dengan Surah Baqarah Lebih kurang tapi ada beza selepas ini.

 

لِّلمُحسِنينَ

bagi orang-orang yang berbuat kebaikan,

Al-Qur’an ini boleh memberi petunjuk dan rahmat kepada semua orang tetapi yang boleh mengambil manfaat darinya adalah  mereka yang memiliki hati yang baik (muhsin). Iaitu mereka mahu mencari kebenaran dan apabila kebenaran datang kepada mereka, mereka boleh menerimanya.

Hati mereka sendiri sudah baik dan mereka berusaha untuk menjadikan orang lain juga baik. Mereka tidak hanya hendak melepaskan diri mereka sahaja tetapi mereka juga memikirkan tentang orang lain juga. Inilah salah satu dari sifat muhsin.


 

Ayat 4: Kemudian Allah memberitahu sifat Muhsin itu. Masih ada persamaan dengan Surah Baqarah.

الَّذينَ يُقيمونَ الصَّلَوٰةَ وَيُؤتونَ الزَّكَوٰةَ وَهُم بِالآخِرَةِ هُم يوقِنونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Who establish prayer and give zakāh, and they, of the Hereafter, are certain [in faith].

(MELAYU)

(iaitu) orang-orang yang mendirikan solat, menunaikan zakat dan mereka yakin akan adanya negeri akhirat.

 

الَّذينَ يُقيمونَ الصَّلَوٰةَ

orang-orang yang mendirikan solat,

Mereka yang muhsin itu amat menjaga solat mereka dengan baik. Ini adalah contoh ibadat yang melibatkan hubungan dengan Allah. Habluminallah (tali dengan Allah). Ibadah yang paling utama adalah solat.

 

وَيُؤتونَ الزَّكَوٰةَ

menunaikan zakat 

Ini pula melibatkan hubungan dengan masyarakat. Iaitu kita keluarkan zakat untuk beri bantuan kepada orang yang memerlukan. Ia bukan sahaja taat kepada suruhan Allah tetapi ia juga dapat menyambungkan perhubungan baik dengan masyarakat.

Ini kerana apabila kita keluarkan zakat, maka ia membantu orang yang memerlukan. Maka orang yang menerima zakat itu akan rasa berterima kasih kepada mereka yang memberi. Maka ada hubungan baik, timbal balik.

Dua ibadat ini adalah sebagai contoh. Bukanlah cukup dengan buat dua ibadat ini sahaja. Tapi ia sudah mewakili segala ibadat yang Allah suruh. Maka kena belajar tentang ibadah-ibadah yang lain pula.

 

وَهُم بِالآخِرَةِ هُم يوقِنونَ

dan mereka yakin akan adanya negeri akhirat.

Allah kata kita dengan akhirat kena yakin kerana ia hanya boleh didapati dengan dalil. Memang kita tidak boleh nampak negeri akhirat itu lagi, tapi dalilnya sudah jelas.

Apabila selalu baca dan dengar dalil maka lama kelamaan seseorang itu akan mendapat keyakinan. Kerana akhirat ini kita bukan boleh tengok dan nampak maka kita kena percaya berdasarkan dalil. Kerana kalau guna akal sahaja maka tidak mungkin manusia akan capai pemahaman dan keyakinan kepada akhirat.

Apabila yakin adanya akhirat, maka cara hidup mereka pun akan jadi baik. Tidaklah mereka buat sesuka hati mereka sahaja. Mereka perhatikan apa sahaja perbuatan mereka kerana takut nak menjawab di akhirat kelak.

Dan memang maksud ‘ihsan’ adalah kita beribadat seolah-olah kita melihat Allah dan kerana kita memang tidak dapat melihat Allah, maka hendaklah kita sedar yang Allah sedang melihat kita. Maka kalau sedang solat, latihlah diri supaya sedar yang Allah sedang memerhatikan kita.


 

Ayat 5: Inilah natijah kepada mereka yang ada tiga sifat di atas.

أُولٰئِكَ عَلىٰ هُدًى مِّن رَّبِّهِم ۖ وَأُولٰئِكَ هُمُ المُفلِحونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Those are on [right] guidance from their Lord, and it is those who are the successful.

(MELAYU)

Mereka itulah orang-orang yang tetap mendapat petunjuk dari Tuhannya dan mereka itulah orang-orang yang berjaya.

 

أُولٰئِكَ عَلىٰ هُدًى مِّن رَّبِّهِم

Mereka itulah orang-orang yang tetap mendapat petunjuk dari Tuhannya

Apabila taat kepada Allah, maka Allah akan terus beri petunjuk kepada mereka. Petunjuk inilah yang kita perlukan dalam kehidupan kita. Kerana kita hendak selamat di dunia dan di akhirat. Maka untuk selamat, memerlukan petunjuk.

 

وَأُولٰئِكَ هُمُ المُفلِحونَ

dan mereka itulah orang-orang yang berjaya.

Dan mereka akan berjaya di dunia dan lebih penting lagi, akan berjaya di akhirat. Inilah kejayaan kepada mereka yang berusaha semasa di dunia.


 

Ayat 6: Ini adalah ayat zajrun dan takhwif ukhrawi. Sebelum ini sebut tentang manusia yang berjaya, sekarang nak sebut mereka yang tidak berjaya pula.

Sepatutnya manusia itu meluangkan masa untuk memahami ayat-ayat Allah. Tapi kebanyakan manusia tidak begitu. Ramai yang sibuk dengan benda lain sampai tak sempat nak beramal ibadat.

وَمِنَ النّاسِ مَن يَشتَري لَهوَ الحَديثِ لِيُضِلَّ عَن سَبيلِ اللهِ بِغَيرِ عِلمٍ وَيَتَّخِذَها هُزُوًا ۚ أُولٰئِكَ لَهُم عَذابٌ مُّهينٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And of the people is he who buys the amusement of speech¹ to mislead [others] from the way of Allāh without knowledge and who takes it [i.e., His way] in ridicule. Those will have a humiliating punishment.

  • i.e., that which has no benefit. Described by different ṣaḥābah as shirk (association with Allāh), misleading stories, frivolous songs, or music but includes all which distracts or diverts one from the Qur’ān and remembrance of Allāh.

(MELAYU)

Dan di antara manusia (ada) orang yang mempergunakan perkataan yang tidak berguna untuk menyesatkan (manusia) dari jalan Allah tanpa pengetahuan dan menjadikan jalan Allah itu olok-olokan. Mereka itu akan memperoleh azab yang menghinakan.

 

وَمِنَ النّاسِ مَن يَشتَري لَهوَ الحَديثِ

Dan di antara manusia (ada) orang yang mempergunakan perkataan yang tidak berguna

Mereka يَشتَري iaitu tukar wahyu dan ambil لَهوَ الحَدي iaitu ‘percakapan sia-sia’. Abdullah Ibnu Mas’ud mengatakan yang dimaksudkan adalah nyanyian. Ini seperti yang disebut:

Ibnu Jarir mengatakan, telah menceritakan kepadaku Yunus ibnu Abdul A’la, telah menceritakan kepada kami Ibnu Wahb, telah menceritakan kepadaku Yazid ibnu Yunus, dari AbuSakhr, dari Ibnu Mu’awiyah Al-Bajali, dari Sa’id ibnu Jubair, dari Abus Sahba Al-Bakri, bahawa dia pernah mendengar Abdullah ibnu Mas’ud ketika ditanya mengenai makna firman Allah Swt.: Dan di antara manusia (ada) orang yang mempergunakan perkataan yang tidak berguna untuk menyesatkan (manusia) dari jalan Allah. (Luqman: 6) Maka Ibnu Mas’ud menjawab bahawa yang dimaksudkan adalah nyanyian.

Hal yang sama dikatakan oleh Ibnu Abbas, Jabir, Ikrimah, Sa’id ibnu Jubair, Mujahid, Mak-hul, Amr ibnu Syu’aib, dan Ali ibnu Bazimah.

Al-Hasan Al-Basri mengatakan bahawa firman-Nya: Dan di antara manusia (ada) orang yang mempergunakan perkataan yang tidak berguna untuk menyesatkan (manusia) dari jalan Allah tanpa pengetahuan. (Luqman: 6) Maksudnya, nyanyian dan seruling (musik).

Qatadah telah mengatakan sehubungan dengan makna firman-Nya: Dan di antara manusia (ada) orang yang mempergunakan perkataan yang tidak berguna untuk menyesatkan (manusia) dari jalan Allah tanpa pengetahuan. (Luqman: 6) Demi Allah, barangkali dia tidak mengeluarkan perbelanjaan untuk itu, tetapi yang dimaksudkan dengan istilah syira’ itu ialah ‘menyukainya’. Sebab cukuplah kesesatan bagi seseorang bila dia memilih perkataan yang batil daripada perkataan yang hak, dan memilih hal yang mudarat daripada hal yang bermanfaat.

Di dalam nyanyian pada zaman jahiliah itu, mereka memuji sesuatu itu sampai ke tahap mendewakan dan sampai ke tahap syirik. Jadi bukan sahaja nyanyian itu mereka akan menjauhkan mereka daripada wahyu Allah tetapi ia juga menjerumuskan mereka ke dalam syirik.

Hasan al Basri kata ianya bermaksud syirik kerana apabila tidak mengendahkan Al-Qur’an maka lawannya adalah syirik. Apabila tidak ada semangat untuk belajar wahyu, maka Allah akan ganti dengan pemahaman syirik kepada mereka. Inilah bahayanya dan malangnya apabila ramai yang tidak tahu ajaran wahyu.

Ada juga ulama’ yang mengatakan yang ianya merujuk kepada apa-apa sahaja perkara keduniaan yang menyebabkan manusia leka sampai terlupa untuk mengamalkan agama dan membuat persediaan kepada akhirat.

Ad-Dahhak telah mengatakan sehubungan dengan makna firman-Nya: Dan di antara manusia (ada) orang yang mempergunakan perkataan yang tidak berguna. (Luqman: 6) bahawa yang dimaksud adalah kemusyrikan.

Hal yang sama dikatakan oleh Abdur Rahman ibnu Zaid ibnu Aslam, lalu dipilih oleh Ibnu Jarir, yang kesimpulannya mengatakan bahawa setiap perkataan yang menghalang-halangi ayat-ayat Allah dan mencegah untuk mengikuti jalan­Nya, itulah yang dinamakan lahwul hadis.

Ada pendapat yang mengatakan kisah ini berkenaan cubaan musyrikin Mekah untuk menghalang manusia dari mendengar bacaan Al-Qur’an dari Nabi Muhammad. Mereka perasan bagaimana bacaan Al-Qur’an itu amat indah sampaikan ramai yang tertarik dengan bacaan baginda. Dan orang Mekah ataupun orang Arab memang suka kepada bacaan yang indah kerana itulah hiburan bagi mereka.

Jadi kepada penentang wahyu, mereka merasakan yang mereka perlu melakukan sesuatu untuk mengalihkan perhatian manusia dari mendengar bacaan Al-Qur’an dari Nabi Muhammad. Maka ada yang sampai pergi carikan bawa balik seorang wanita yang suaranya merdu untuk buat konsert setiap kali Nabi Muhammad membacakan Al-Qur’an kepada manusia.

Akan tetapi ayat ini berbentuk umum, maka jangan terhadkan kepada kisah itu sahaja. Kalau zaman sekarang pun, ayat ini masih terpakai.

Jadi ada banyak industri dalam dunia ini yang hendak mengisi masa lapang manusia untuk mendapatkan keuntungan seperti hiburan, sukan, politik dan sebagainya. Jadi kita kena berhati-hati dengan penggunaan masa kita. Jangan layan sangat perkara yang lagha sampai menyebabkan kita terleka dengan perkara-perkara itu yang melalaikan kita dari agama dan dari Allah.

 

لِيُضِلَّ عَن سَبيلِ اللهِ

untuk menyesatkan (manusia) dari jalan Allah

Perkara-perkara itu lagha itu akan dapat melalaikan manusia. Dan manusia-manusia yang terlibat dengan industri hiburan itu merosakkan masyarakat kerana menjauhkan manusia daripada agama. Manusia memang banyak buang masa dengan hidupan di media massa sahaja. Padahal tidak ada langsung perkara yang untung dengan hiburan itu.

Bagaimana mereka rosakkan masyarakat? Mereka bercakap tentang perkara-perkara yang tidak sepatutnya dikatakan di khalayak ramai dan mereka berpakaian dengan pakaian yang menjolok mata dan mereka menjadi ikutan akhlak yang buruk kepada mereka yang lemah akal.

 

بِغَيرِ عِلمٍ

tanpa pengetahuan 

Jadi manusia sudah terikut-ikut mengisi masa mereka dengan hiburan dan perkara-perkara yang tidak penting yang sepatutnya mereka isikan masa itu untuk belajar agama dan zikir kepada Allah.

Mereka lakukan perkara itu dalam keadaan ‘tanpa ilmu’ – iaitu dalam keadaan jahil.

Dan memang hiburan-hiburan dan juga pengisian masa lapang itu tidak menambah langsung kepada ilmu manusia. Ia hanya membuang masa sahaja, sedangkan sepatutnya kita cari jalan nak tambah ilmu kita.

Nak dapatkan hiburan itu memerlukan wang dan belanja, bukan? Tapi ilmu pengetahuan ini percuma sahaja (kalau belajar dengan ustaz Sunnah). Jadi mereka membeli benda yang sia-sia dan buang masa dan meninggalkan perkara yang lebih mulia.

Ia sampai boleh menyesatkan manusia. Kerana apabila tidak tumpu perhatian kepada agama, maka syaitan akan isi dengan perkara yang salah. Maka akhirnya manusia boleh jadi sesat. Kerana sibuk dengan perkara lagha, maka orang itu tidak ada ilmu dan kerana tidak ada ilmu, maka senang sahaja syaitan nak tipu dan sesatkan dia.

 

وَيَتَّخِذَها هُزُوًا

dan menjadikan jalan Allah itu olok-olokan. 

Asbabun Nuzul ayat ini tentang Musyrikin Mekah yang memanggil dan mengupah penyanyi dan tukang cerita untuk melalaikan manusia dari mendengar bacaan Al-Qur’an Nabi Muhammad.

Dan bukan itu sahaja tetapi mereka menjadikan agama Allah sebagai ejekan dan mainan. Mereka nak sampaikan kepada orang yang lain yang agama bawaan Nabi Muhammad itu adalah sesuatu yang tidak penting mana. Macam budak-budak kalau main, mereka pun tahu yang permainan itu olok-olok sahaja. Sampai masa mereka akan tinggalkan apabila nak makan atau nak tidur. Mereka tinggalkan begitu sahaja kerana mereka tahu ia tidak penting.

 

أُولٰئِكَ لَهُم عَذابٌ مُّهينٌ

Mereka itu akan memperoleh azab yang menghinakan.

Kalau mereka tak bertaubat dan ubah cara hidup mereka, mereka akan kena azab. Mereka akan dapat pembalasan di akhirat yang akan menghina mereka.


 

Ayat 7:

وَإِذا تُتلىٰ عَلَيهِ ءآيٰتُنا وَلّىٰ مُستَكبِرًا كَأَن لَّم يَسمَعها كَأَنَّ في أُذُنَيهِ وَقرًا ۖ فَبَشِّرهُ بِعَذابٍ أَليمٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And when Our verses are recited to him, he turns away arrogantly as if he had not heard them, as if there was in his ears deafness. So give him tidings of a painful punishment.

(MELAYU)

Dan apabila dibacakan kepadanya ayat-ayat Kami dia berpaling dengan menyombongkan diri seolah-olah dia belum mendengarnya, seakan-akan ada sumbatan di kedua telinganya; maka beri khabar gembiralah dia dengan azab yang pedih.

 

وَإِذا تُتلىٰ عَلَيهِ ءآيٰتُنا وَلّىٰ مُستَكبِرًا

Dan apabila dibacakan kepadanya ayat-ayat Kami dia berpaling dengan menyombongkan diri

Dia sendiri memang tidak baca Al-Qur’an, maka kalau dia dengar pun, hanya apabila ‘dibacakan’ kepadanya.

Tapi bila dibacakan dan ditafsirkan maksud ayat-ayat itu, dia berpaling. Maksudnya dia tidak mahu terima. Dia tidak mahu nak amalkan. Dia malas nak dengar. Sebab itu ada orang yang apabila kita menceritakan tentang ayat-ayat Al-Qur’an, mereka ada yang kata: “sikit-sikit Qur’an, sikit Qur’an, tidak ada benda lain lagi kah?”. Ini adalah kerana mereka rasa rimas apabila kita membacakan ayat-ayat Al-Qur’an kepada mereka. Kerana ia akan berlainan dari fahaman dan akidah mereka.

Dia menolak dalam keadaan sombong. Sombong itu bermaksud tidak mahu terima kebenaran. Dia rasa dia lebih hebat dari wahyu, lebih tinggi dari wahyu. Dia rasa dia tidak perlu ikut ajaran dari wahyu.

 

كَأَن لَّم يَسمَعها

seolah-olah dia belum mendengarnya, 

Apabila dibacakan ayat-ayat wahyu kepada mereka yang suka berhibur itu, maka mereka berpusing tidak mahu mendengar seolah-olah mereka tidak mendengar ayat-ayat wahyu itu dibacakan kepada mereka.

Mereka buat tidak tahu sahaja. Hanya masuk telinga kanan dan keluar telinga kiri sahaja, tak singgah pada akal.

 

كَأَنَّ في أُذُنَيهِ وَقرًا

seakan-akan ada sumbat di kedua telinganya; 

Allah kata mereka itu seolah-olah ada sumbatan para telinga mereka. Ini bukan sumbatan tahi telinga tapi sumbatan maknawi (dari segi makna sahaja, bukan dari segi fizikal). Kalau nak korek, memang tidak berjumpa.

 

فَبَشِّرهُ بِعَذابٍ أَليمٍ

maka beri khabar gembiralah dia dengan azab yang pedih.

Allah ejek mereka dengan suruh beri ‘berita gembira’. Padahal ia bukan berita gembira kerana kena azab bukanlah berita baik.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Tarikh: 23 Jun 2019


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi