Tafsir Surah Ash-Shu’araa Ayat 40 – 48 (Ahli sihir minta upah)

Ayat 40: Kempen Firaun kepada rakyatnya.

لَعَلَّنا نَتَّبِعُ السَّحَرَةَ إِن كانوا هُمُ الغٰلِبينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

That we might follow the magicians if they are the predominant?”

(MELAYU)

semoga kita mengikuti ahli-ahli sihir jika mereka adalah orang-orang yang menang”

 

Mereka nak ikut ahli sihir semoga mereka menang. Maknanya dari awal lagi sudah ada prejudis yang salah. Patutnya ikutlah siapa yang menang. Patutnya katalah: “kita tengok siapa yang menang dan kita ikutlah dia.”

Sebelum ini telah disebut yang Firaun mahu rakyatnya berkumpul ramai-ramai. Kerana dia nak rakyat dia tengok apakah yang akan terjadi. Dia yakin yang ahli-ahli sihir itu akan menang. Dan dia berharap: kalau ahli sihir itu menang, kita ikutlah ahli sihir itu nanti. Jangan ikut lagi Nabi Musa.

Firaun sekarang amat berharap yang ahli-ahli sihir itu menang untuk mengembalikan kedudukannya yang sedang menurun sekarang. Kalau Nabi Musa kalah, adalah harapan balik untuk dia.

Tetapi jikalau kita melihat ayat ini dengan lebih mendalam lagi, maka kita akan nampak bahawa yang dibawa ke hadapan adalah ahli-ahli sihir itu sebagai hero dan bukannya Firaun. Ini menunjukkan bahawa populariti Firaun memang sudah berkurangan. Maka kalau menang pun, bukan Firaun yang menang, bukan? Tapi itu sahaja harapan untuk dia.


 

Ayat 41: Ahli sihir nak upah sebelum buat kerja.

فَلَمّا جاءَ السَّحَرَةُ قالوا لِفِرعَونَ أَئِنَّ لَنا لَأَجرًا إِن كُنّا نَحنُ الغٰلِبينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And when the magicians arrived, they said to Pharaoh, “Is there indeed for us a reward if we are the predominant?”

(MELAYU)

Maka tatkala ahli-ahli sihir datang, mereka pun bertanya kepada Firaun: “Apakah kami sungguh-sungguh mendapat upah yang besar jika kami adalah orang-orang yang menang?”

 

فَلَمّا جاءَ السَّحَرَةُ قالوا لِفِرعَونَ

Maka tatkala ahli-ahli sihir datang, mereka pun bertanya kepada Firaun:

Ahli sihir pun sudah tahu yang mereka penting. Maka mereka mula nak desak apa yang mereka boleh dapat. Mereka sudah mula rasa yang mereka patut mendapat upah dari kerja mereka itu. Mereka sudah tahu yang Firaun memerlukan mereka untuk memenangi hujah dengan Nabi Musa.

Selalunya rakyat Firaun tidak berani untuk meminta apa-apa dengan Firaun tetapi ahli sihir ini sudah rasa yang mereka boleh mendesak Firaun.

 

أَئِنَّ لَنا لَأَجرًا إِن كُنّا نَحنُ الغٰلِبينَ

“Apakah kami sungguh-sungguh mendapat upah yang besar jika kami adalah orang-orang yang menang?”

Mereka berani meminta kerana mereka rasa yang mereka akan menang dan takkan kalau menang tidak dapat upah pula? Seolah-olah mereka menggertak Firaun yang kalau mereka mahu menang maka Firaun kenalah beri upah kepada mereka.

Selalunya kalau ada orang yang kurang ajar sebegini maka tentu Firaun telah bunuh mereka tetapi Firaun tidak boleh berbuat apa-apa kerana Firaun memerlukan mereka. Firaun sudah terdesak.


 

Ayat 42:

قالَ نَعَم وَإِنَّكُم إِذًا لَّمِنَ المُقَرَّبينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

He said, “Yes, and indeed, you will then be of those near [to me].”

(MELAYU)

Fir’aun menjawab: “Ya, kalau demikian, sesungguhnya kamu sekalian benar-benar akan menjadi orang yang didekatkan (kepadaku)”.

 

قالَ نَعَم

Firaun menjawab: “Ya,

Firaun terpaksa bersetuju dengan permintaan para ahli sihir itu. Lihat bagaimana Firaun menjawab dan bagaimana dia mengambil peluang daripada keadaan semasa. Kerana Firaun sudah mendengar desas-desus rakyat yang memandang tinggi ahli-ahli sihir itu.

 

وَإِنَّكُم إِذًا لَّمِنَ المُقَرَّبينَ

sesungguhnya kamu sekalian benar-benar akan menjadi orang yang didekatkan (kepadaku)”.

Jadi Firaun bukan sahaja menawarkan bayaran kepada mereka tetapi Firaun menawarkan kedudukan di dalam kerajaan. Mereka akan jadi orang yang rapat dengan dia.

Begitu jugalah yang terjadi di dalam politik dunia dimana jikalau seorang pemimpin besar itu nampak yang ada orang yang ada peluang untuk mengambil kedudukannya maka dia dengan cepat-cepat akan menawarkan kedudukan nombor dua supaya orang itu menjadi orangnya sendiri dan tidak berlawan dengannya.

Dan kalau syarikat besar nampak ada syarikat kecil ada potensi untuk menyainginya, maka ia akan beli supaya ia tetap memonopoli pasaran.


 

Ayat 43: Sekarang sudah masuk kepada hari perlawanan antara ahli-ahli sihir dan Nabi Musa.

قالَ لَهُم مّوسىٰ أَلقوا ما أَنتُم مُّلقونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Moses said to them, “Throw whatever you will throw.”

(MELAYU)

Berkatalah Musa kepada mereka: “Lemparkanlah apa yang hendak kamu lemparkan”.

 

Nabi Musa menawarkan kepada mereka untuk melakukan sihir mereka dahulu. Dalam surah Taha telah disebut yang ahli sihir yang tanya baginda nak mulakan dahulu atau mereka. Maka Nabi Musa suruh mereka yang mulakan.

{قَالُوا يَا مُوسَى إِمَّا أَنْ تُلْقِيَ وَإِمَّا أَنْ نَكُونَ أَوَّلَ مَنْ أَلْقَى * قَالَ بَلْ أَلْقُوا}

(Setelah mereka berkumpul) mereka berkata, “Hai Musa (pilihlah), apakah kamu yang melemparkan (dahulu) atau kamikah orang yang mula-mula melemparkan?” Berkata Musa, “Silakan kamu sekalian melemparkan.” (Taha: 65-66)


 

Ayat 44: Ahli sihir mulakan sayembara.

فَأَلقَوا حِبالَهُم وَعِصِيَّهُم وَقالوا بِعِزَّةِ فِرعَونَ إِنّا لَنَحنُ الغٰلِبونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So they threw their ropes and their staffs and said, “By the might of Pharaoh, indeed it is we who are predominant.”

(MELAYU)

Lalu mereka melemparkan tali temali dan tongkat-tongkat mereka dan berkata: “Demi kekuasaan Firaun, sesungguhnya kami benar-benar akan menang”.

 

فَأَلقَوا حِبالَهُم وَعِصِيَّهُم

Lalu mereka melemparkan tali temali dan tongkat-tongkat mereka

Ahli sihir sudah dengar yang nabi Musa ada menjadikan ular daripada tongkatnya maka mereka menggunakan sihir yang melibatkan tongkat dan ular juga. Mereka tambah satu lagi dengan menggunakan tali, untuk tunjuk yang mereka lagi hebat.

 

وَقالوا بِعِزَّةِ فِرعَونَ إِنّا لَنَحنُ الغٰلِبونَ

dan berkata: “Demi kekuasaan Firaun, sesungguhnya kami benar-benar akan menang”.

Firaun bukan sahaja meminta dan mengarahkan ahli sihir itu mengalahkan Nabi Musa tetapi di dalam masa yang sama dia mahu mereka menaikkan kembali namanya. Kerana kedudukan Firaun sudah nampak lemah maka dia memerlukan rakyat melihat kehebatannya kembali.

Jadi apabila ahli-ahli sihir itu melakukan sihir mereka dia mahu supaya namanya disebut supaya nampak seolah-olah mereka itu menang kerana kehebatan Firaun. Konon-kononnya kalau menang nanti, sebab berkat Firaunlah.

Selepas mereka baling tali dan tongkat mereka, maka sihir mereka telah menyebabkan manusia nampak tali dan tongkat itu jadi ular yang banyak. Tak bertukar pun sebenarnya, tapi nampak macam ada sahaja. Itu sebab sihir juga dipanggil ‘silap mata’ kerana yang ditipu adalah pandangan manusia sahaja. Bukan benar-benar tukar menjadi ular pun. Ini disebut dalam ayat yang lain:

{سَحَرُوا أَعْيُنَ النَّاسِ وَاسْتَرْهَبُوهُمْ وَجَاءُوا بِسِحْرٍ عَظِيمٍ}

mereka menyilap mata orang dan menjadikan orang banyak itu takut serta mereka mendatangkan sihir yang besar (menakjubkan). (Al-A’raf: 116)


 

Ayat 45:

فَأَلقىٰ موسىٰ عَصاهُ فَإِذا هِيَ تَلقَفُ ما يَأفِكونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Then Moses threw his staff, and at once it devoured what they falsified.

(MELAYU)

Kemudian Musa melemparkan tongkatnya maka tiba-tiba ia menelan benda-benda palsu yang mereka ada-adakan itu.

 

فَأَلقىٰ موسىٰ عَصاهُ

Kemudian Musa melemparkan tongkatnya

Sekarang Nabi Musa pula melemparkan tongkat baginda. Tentunya selepas Allah mengarahkan baginda untuk melontar. Tongkat baginda pula benar-benar bertukar jadi ular besar. Bukan silap mata lagi, tapi memang jadi ular betul.

 

فَإِذا هِيَ تَلقَفُ ما يَأفِكونَ

maka tiba-tiba ia menelan benda-benda palsu yang mereka ada-adakan itu.

Kalimah لقف bermaksud makan sesuatu dengan mudah sahaja seperti telan tanpa kunyah. Jadi apa sahaja sihir yang dilakukan oleh ahli-ahli sihir itu telah ditelan dengan ular yang bertukar daripada tongkat Nabi Musa itu.


 

Ayat 46: Para ahli sihir semua terkejut dan mereka sedar kekalahan mereka.

فَأُلقِيَ السَّحَرَةُ سٰجِدينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So the magicians fell down in prostration [to Allāh].

(MELAYU)

Maka tersungkurlah ahli-ahli sihir sambil bersujud (kepada Allah),

 

Nabi Musa membaling tongkatnya tetapi ahli sihir itu seolah-olah dibaling sampai jatuh sujud memberi isyarat bahawa mereka tidak ada kuasa lagi untuk menahan diri mereka dari sujud. Ia adalah secara automatik sahaja.

Oleh kerana kalimah فَأُلقِيَ dalam bentuk bina majhool, iaitu bentuk pasif, maksudnya mereka dijadikan jatuh sujud. Mereka tiada kawalan lagi. Allah yang menjatuhkan mereka.

Rakyat yang melihat pertandingan itu mungkin sangka yang sihir Nabi Musa itu lebih hebat daripada sihir ahli-ahli sihir itu. Tetapi ahli-ahli sihir itu sendiri sedar bahawa apa yang dilakukan oleh Nabi Musa itu bukanlah sihir tetapi sebenarnya adalah mukjizat. Kerana itu mereka tersungkur sujud kerana mereka tahu yang mereka telah dikalahkan oleh mukjizat yang ditunjukkan oleh Nabi Musa.

Kerana mereka sedar dan tahu bahawa mereka itu ahli sihir yang paling hebat dan tidak dapat dikalahkan melainkan oleh mukjizat sahaja. Mereka sedarlah bahawa memang Nabi Musa itu seorang Nabi.


 

Ayat 47: Ahli-ahli sihir itu bukan sahaja sujud tapi mereka mengaku beriman.

قالوا آمَنّا بِرَبِّ العٰلَمينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They said, “We have believed in the Lord of the worlds,

(MELAYU)

mereka berkata: “Kami beriman kepada Tuhan semesta alam,

 

Oleh kerana ahli-ahli sihir itu tahu bahawa yang ditunjuk oleh Nabi Musa itu bukan sihir tetapi mukjizat daripada Allah, maka mereka dengan rela hati beriman kepada Allah dan Nabi Musa.

Mereka mengaku beriman kepada Tuhan sekalian alam, iaitu Allah.


 

Ayat 48:

رَبِّ موسىٰ وَهٰرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

The Lord of Moses and Aaron.”

(MELAYU)

(iaitu) Tuhan Musa dan Harun”.

 

Ahli-ahli sihir itu menjelaskan yang mereka bukan beriman dengan Firaun yang mengaku dirinya tuhan tetapi mereka kena cakap yang mereka beriman dengan Tuhan yang diimani oleh Nabi Musa dan Nabi Harun. Takut nanti ada sangka mereka beriman dengan Firaun pula.

Jadi senjata Firaun itu iaitu ahli-ahli sihir itu telah memakan tuannya kerana mereka telah menjatuhkan terus nama Firaun kerana beriman dengan Nabi Musa.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Kemaskini: 4 Jun 2019


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafsir Surah Ash-Shu’araa Ayat 30 – 39 (Pengumpulan ahli sihir)

Ayat 30: Nabi Musa teruskan perdebatan itu.

قالَ أَوَلَو جِئتُكَ بِشَيءٍ مُّبينٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[Moses] said, “Even if I brought you something [i.e., proof] manifest?”

(MELAYU)

Musa berkata: “Dan apakah (kamu akan melakukan itu) walaupun aku tunjukkan kepadamu sesuatu (keterangan) yang nyata?”

 

Sekarang sudah tak boleh nak debat dengan cara bercakap lagi. Kena tunjuk bukti yang boleh dilihat pula. Kerana kalau cakap lagi, tadi sudah diancam dengan penjara.

Atau, Nabi Musa berhujah yang adakah patut dipenjarakan juga kalau baginda datang dengan membawa bukti? Kalau tak ada dalil maka patutlah kalau dipenjarakan tetapi baginda boleh bawa bukti.


 

Ayat 31: Setelah ditawarkan bukti, maka Firaun minta bukti. Dia sangka bukti itu boleh dipatahkan dengan senang. Dia pun tidak tahu apakah yang akan ditunjukkan oleh Nabi Musa.

قالَ فَأتِ بِهِ إِن كُنتَ مِنَ الصّٰدِقينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[Pharaoh] said, “Then bring it, if you should be of the truthful.”

(MELAYU)

Fir’aun berkata: “Datangkanlah sesuatu (keterangan) yang nyata itu, jika kamu adalah termasuk orang-orang yang benar”.

 

Firaun suruh Musa bawakan apa yang baginda hendak tunjukkan itu kerana dia tidak risau kerana dia tidak nampak lagi Musa datang dengan apa-apa yang besar pun. Dia masih yakin lagi dengan dirinya. Dia telah lama memerintah, maka kita kena sedar yang dia adalah seorang yang pandai dalam berpolitik. Helahnya banyak sekali.


 

Ayat 32:

فَأَلقىٰ عَصاهُ فَإِذا هِيَ ثُعبانٌ مُّبينٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So [Moses] threw his staff, and suddenly it was a serpent manifest.¹

  • i.e., clearly genuine.

(MELAYU)

Maka Musa melemparkan tongkatnya, lalu tiba-tiba tongkat itu (menjadi) ular yang nyata.

 

فَأَلقىٰ عَصاهُ

Maka Musa melemparkan tongkatnya,

Allah beri wahyu kepada Nabi Musa untuk melemparkan tongkat baginda. Kalau anda ingat, di Bukit Thur pun Allah sudah suruh baginda lontarkan tongkat baginda. Itu adalah sebagai latihan sahaja untuk membiasakan baginda melihat tongkat menjadi ular. Supaya baginda tidak kekok apabila melemparnya di hadapan Firaun.

 

فَإِذا هِيَ ثُعبانٌ مُّبينٌ

lalu tiba-tiba tongkat itu (menjadi) ular yang nyata.

Kalimah ثُعبانٌ bermaksud ular sawa besar. Dan memang ia menjadi ular yang benar, yang مُّبينٌ (jelas nyata) bukan main-main. Lengkap segala sifatnya. Semasa berlatih di Bukit Thur ianya tidak besar sangat. Sekarang saiz ular itu memang amat besar.

Dan apabila digunakan kalimah فَإِذا, ia bermaksud ia tiba-tiba sahaja keluar. Tidak ada proses penukaran sikit demi sedikit. Maka ia tentu amat mengejutkan semua orang yang melihatnya.

Sebelum ini Firaun sahaja yang menakutkan kerana kedudukan dan keganasannya. Tapi sekarang Allah telah menukar ketakutan manusia kepada ular itu daripada takut kepada Firaun. Dulu Firaun berbangga sebab orang takut kepadanya. Sekarang itu pun Allah sudah ambil dari dia.

Kepada para Rasul, mereka dibekalkan dengan mukjizat kerana mereka bawa perkara yang berat-berat dan memerlukan kekuatan yang lebih lagi. Dan yang mereka hadapi dalam dakwah mereka adalah kepala-kepala penjahat. Supaya para Rasul boleh mengalahkan mereka. Kalau kita sekarang, cukup dengan Al-Qur’an sahaja.


 

Ayat 33: Mukjizat kedua.

وَنَزَعَ يَدَهُ فَإِذا هِيَ بَيضاءُ لِلنّٰظِرينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And he drew out his hand; thereupon it was white for the observers.

(MELAYU)

Dan dia menarik tangannya (dari dalam bajunya), maka tiba-tiba tangan itu jadi putih (bersinar) bagi orang-orang yang melihatnya.

 

Dalam kekecohan yang sedang berlaku itu Nabi Musa memasukkan tangannya ke dalam bajunya dan نَزَعَ  (mengeluarkannya semula) dan ia bercahaya berkilau seperti sinar bulan. Dalam ayat ini disebut ringkas sahaja tapi ada disebut dalam ayat-ayat yang lain.

Ia menyebabkan orang yang melihat terpegun dan terpesona kerana tangan Nabi Musa menjadi putih bercahaya.

Sebelum ini manusia yang mendengar dan berada di situ terpesona dengan kata-kata baginda sahaja dan sekarang mereka terpesona dengan apa yang ditunjukkan oleh baginda pula. Semakin kuat hujah baginda.


 

Ayat 34: Tapi Firaun tak mahu kalah juga.

قالَ لِلمَلَإِ حَولَهُ إِنَّ هٰذا لَسٰحِرٌ عَليمٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[Pharaoh] said to the eminent ones around him, “Indeed, this is a learned magician.

(MELAYU)

Fir’aun berkata kepada pembesar-pembesar yang berada sekelilingnya: Sesungguhnya Musa ini benar-benar seorang ahli sihir yang pandai,

 

قالَ لِلمَلَإِ حَولَهُ

Fir’aun berkata kepada pembesar-pembesar yang berada sekelilingnya:

Sebelum ini Firaun berkata kepada semua orang yang di dalam istana termasuk pekerja-pekerja rendah pun tetapi kali ini Firaun nampak dia kena bercakap secara khusus kepada orang yang ada pangkat (مَلَإِ) kerana dia kena kawal mereka supaya tidak terpengaruh dengan Nabi Musa. Kalau para pembesar pun sudah mula percaya, masalah besar dia nanti.

 

إِنَّ هٰذا لَسٰحِرٌ عَليمٌ

Sesungguhnya Musa ini benar-benar seorang ahli sihir yang pandai,

Firaun telah menuduh yang Nabi Musa adalah seorang ahli sihir yang hebat. Dia nak kata, Nabi Musa memang hebat tapi ia tidak lebih dari sihir sahaja. Maknanya Firaun hendak menidakkan kejadian itu sebagai mukjizat.

Dan tuduhan dan label ini akan menjadi polisi penerangan daripada kerajaan kepada rakyat nanti: bahawa Nabi Musa itu adalah seorang ahli sihir. Firaun tuduh yang Nabi Musa sudah lama meninggalkan mereka rupanya baginda pergi belajar sihir.


 

Ayat 35: Kemudian dia tuduh pula yang Nabi Musa itu adalah teroris nak ambil alih kerajaan Mesir.

يُريدُ أَن يُخرِجَكُم مِّن أَرضِكُم بِسِحرِهِ فَماذا تَأمُرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

He wants to drive you out of your land by his magic, so what do you advise?”

(MELAYU)

ia hendak mengusir kamu dari negerimu sendiri dengan sihirnya; maka kerana itu apakah yang kamu anjurkan?”

 

يُريدُ أَن يُخرِجَكُم مِّن أَرضِكُم بِسِحرِهِ

Dia hendak mengusir kamu dari negerimu dengan sihirnya;

Firaun menggunakan idea hujah kenegaraan pula dengan orang bawahannya supaya mereka sama-sama melihat bahawa serangan Nabi Musa itu bukan kepada Firaun sahaja tetapi kepada negara keseluruhannya.

Dia hendak memberitahu mereka yang jikalau Nabi Musa berkuasa, bukan sahaja Firaun yang ada masalah tetapi kedudukan mereka d““““““““““““““““alam kerajaan juga akan jatuh. Dia nak takutkan mereka yang ada kedudukan dalam kerajaan itu.

 

فَماذا تَأمُرونَ

maka kerana itu apakah yang kamu anjurkan?”

Firaun tanya kepada pembesarnya: “Jadi apa yang kamu cadangkan? Ni Musa nak ambil alih negara kamu ni, apa kamu nak buat? Takkan tengok sahaja?”

Selalunya Firaun tidak meminta pendapat orang bawahannya pun tetapi kali ini apabila dia bertanya begitu, ia menunjukkan kelemahan dirinya. Ini adalah kerana dia sudah mula rasa takut dan rasa dia tidak dapat selesaikan masalah itu bersendirian.

Kalau hendak difikirkan Firaun boleh sahaja terus bunuh Nabi Musa dan Harun tetapi dia tahu yang jikalau dibunuh mereka berdua, umur dia akan pendek. Maknanya Firaun takut kerana dia sedar yang Nabi Musa itu memang benar seorang Nabi. Kerana dia tahu tentang sifat-sifat Nabi kerana mereka dulu pun ada Nabi Yusuf. Mereka tahu tentang Nabi dan bagaimana sifat mereka.


 

Ayat 36: Setelah diminta pendapat, maka para pembesar bagi cadangan.

قالوا أَرجِه وَأَخاهُ وَابعَث فِي المَدائِنِ حٰشِرينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They said, “Postpone [the matter of] him and his brother and send among the cities gatherers

(MELAYU)

Mereka menjawab: “Tundalah (urusan) dia dan saudaranya dan kirimkanlah ke seluruh negeri orang-orang yang akan mengumpulkan (ahli sihir),

 

قالوا أَرجِه وَأَخاهُ

Mereka menjawab: “Tundalah (urusan) dia dan saudaranya

Irjah ini kalau kita boleh bayangkan kita telah menggigit sesuatu dengan gigi kita tetapi kita tidak terus memakannya. Digunakan di dalam ayat ini kerana para pemimpin itu mencadangkan kepada Firaun untuk mereka lepaskan Nabi Musa buat masa itu tetap pastikan yang dia dipantau dengan rapat.

Kerana Nabi Musa pernah cakap banyak perkara dan kalau tidak dipantau dia mungkin akan terus menyebarkan ajarannya kepada orang kebanyakan.

 

وَابعَث فِي المَدائِنِ حٰشِرينَ

dan kirimkanlah ke seluruh negeri orang-orang yang akan mengumpulkan

Dan hantar wakil ke setiap pekan untuk kumpul. Kumpul apa? Kumpul ahli sihir. Sebab zaman itu banyak ahli sihir. Maka mereka suruh kumpul dan lantik di tiap-tiap bandar dan pekan daripada kalangan ahli-ahli sihir supaya dapat dikumpulkan mereka itu supaya nanti boleh diadakan pasukan ahli sihir yang kuat. Kira buat Akademi Ahli Sihir.


 

Ayat 37:

يَأتوكَ بِكُلِّ سَحّارٍ عَليمٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Who will bring you every learned, skilled magician.”

(MELAYU)

nescaya mereka akan mendatangkan semua ahli sihir yang pandai kepadamu”.

 

Nanti bila sudah dikenal pasti siapakah ahli-ahli sihir itu maka nanti senang sahaja dibawa mereka itu mengadap Firaun untuk menjalankan tugas mereka untuk berlawan dengan Nabi Musa. Boleh pilih mana-mana ahli sihir yang hebat untuk bertugas kepada Firaun.

Apabila digunakan kalimah يَأتوكَ ini bermaksud ianya mudah sahaja. Kerana rakyat tentu akan tunduk kepada Firaun. Kalau dipanggil tentu mereka akan datang. Atau tentera mereka banyak dan boleh paksa mereka datang, tidak ada masalah. Beri sahaja arahan, ia akan dijalankan.

Maka Firaun bersetujulah dengan cadangan ini. Dia nampak cadangan ini baik, padahal ia adalah rancangan dari Allah untuk mengalahkan dia nanti di hadapan rakyat Mesir.


 

Ayat 38: Ahli sihir sudah dikumpulkan.

فَجُمِعَ السَّحَرَةُ لِميقٰتِ يَومٍ مَّعلومٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So the magicians were assembled for the appointment of a well-known day.¹

  • i.e., the morning of the day of festival. See 20:5859.

(MELAYU)

Lalu dikumpulkan ahli-ahli sihir pada waktu yang ditetapkan di hari yang maklum,

 

Dipendekkan kisah ini, para ahli sihir telah berkumpul untuk berlawan dengan Nabi Musa pada hari yang telah diketahui. Kerana telah dapat direkrut kepada ahli sihir yang dihormati, maka yang lain-lain datang dengan rela. Tambahan pula mereka nampak mereka akan dapat peluang untuk dapat upah dan sebagainya.

Mereka datang dari ceruk negeri Mesir sampaikan beribu-ribu mereka datang. Ada kata 15 ribu sampai 30 ribu pun ada pendapat yang mengatakan sedemikian.

‘Hari yang diketahui’ itu telah disebut dalam Surah Taha iaitu hari perayaan mereka. Dibuat pertemuan antara ahli-ahli sihir dan Nabi Musa pada hari perayaan supaya dapat disaksikan oleh kesemua rakyat Mesir.


 

Ayat 39:

وَقيلَ لِلنّاسِ هَل أَنتُم مُّجتَمِعونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And it was said to the people, “Will you congregate

(MELAYU)

dan dikatakan kepada orang banyak: “Berkumpullah kamu sekalian.

 

Rakyat dipastikan kena datang oleh Firaun di mana tentera telah memberitahu kepada rakyat yang mereka mesti datang kerana mereka hendak memalukan dan menutup mulut Nabi Musa.

Kerana di dalam masa menunggu pertemuan dengan ahli sihir itu tentunya Nabi Musa tidak duduk diam sahaja melainkan baginda terus berdakwah kepada rakyat dan Firaun kena jalankan rancangannya ini sehingga berjaya dan sehingga semua rakyat nampak bagaimana Nabi Musa akan dijatuhkan.

Firaun pastikan rakyat datang kerana dia sangka dia akan menang. Rancangan dia sudah hebat, takkan boleh kalah pula? Sangkaan dia itu amat meleset sekali.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Kemaskini: 4 Jun 2019


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafsir Surah Ash-Shu’araa Ayat 20 – 29 (Debat dengan Firaun)

Ayat 20: Nabi Musa jawab perkara yang paling besar. Kerana itu yang dipentingkan. Maka kita juga kena jawab perkara yang paling penting. Jangan termakan dengan cubaan musuh yang hendak mengalih perhatian dari perkara utama.

قالَ فَعَلتُها إِذًا وَأَناْ مِنَ الضّالّينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[Moses] said, “I did it, then, while I was of those astray [i.e., ignorant].

(MELAYU)

Berkata Musa: “Aku telah melakukannya, sedang aku di waktu itu termasuk orang-orang yang khilaf.

 

Nabi Musa mengaku yang memang baginda ada melakukannya. Yang dimaksudkan adalah kejadian pembunuhan tak sengaja itu. Nabi Musa pun tidak sebut apakah kes itu kerana Firaun tak cakap, maka baginda pun tak cakap.

Ini mengajar kita tidak salah mengaku tersilap di masa lampau. Kerana waktu itu baginda tidak tahu. Baginda waktu itu masih jahil lagi dan belum diangkat menjadi Nabi dan Rasul. Maksudnya baginda tidak tahu yang dengan satu penumbuknya sahaja orang itu boleh mati.

Jadi baginda hendak menekankan yang baginda tidak sengaja membunuh orang itu. Dan kerana baginda tahu yang tidak akan ada perbicaraan nanti melainkan baginda akan terus dibunuh sahaja, maka kerana itu baginda lari.

Lihat bagaimana baginda tidaklah salahkan syaitan sahaja. Orang yang baik akan mengaku dan minta maaf.

Begitu juga kalau kita berdakwah nanti, dan ada orang ungkit balik kesalahan yang kita pernah lakukan dulu semasa muda, semasa jahil, maka mengaku sahajalah. Katakan yang itu dulu, sekarang sudah lain. Sekarang kita sudah tahu tentang agama, maka tak perlulah nak ungkit kisah dulu. Cuma janganlah kita elak atau kita nak lari dari mengaku. Kita lebih menjadi insan besar kalau kita mengaku sahaja.


 

Ayat 21:

فَفَرَرتُ مِنكُم لَمّا خِفتُكُم فَوَهَبَ لي رَبّي حُكمًا وَجَعَلَني مِنَ المُرسَلينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So I fled from you when I feared you. Then my Lord granted me judgement [i.e., wisdom and prophethood] and appointed me [as one] of the messengers.

(MELAYU)

Lalu aku lari meninggalkan kamu ketika aku takut kepadamu, kemudian Tuhanku memberikan kepadaku hikmah serta Dia menjadikanku salah seorang di antara rasul-rasul.

 

فَفَرَرتُ مِنكُم لَمّا خِفتُكُم

Lalu aku lari meninggalkan kamu ketika aku takut kepadamu,

Sebelum ini Nabi Musa sudah mengaku apa yang baginda telah lakukan dulu. Sekarang baginda telah datang kembali dengan membawa tugas baginda sebagai Rasul. Nabi Musa mengambil peluang dari kisah itu yang menyebabkan baginda melarikan diri daripada Mesir kerana baginda dahulu takut kepada mereka iaitu bukan hanya kepada Firaun sahaja tetapi kepada orang-orang lain yang mungkin ada keinginan untuk membunuh baginda.

Kerana baginda tahu yang Firaun dan pengikutnya itu adalah bangsa yang ganas dan tidak akan bertimbang rasa kerana mereka pun telah menjadikan Bani Israil sebagai hamba tanpa hak. Jadi baginda menjelaskan kenapa baginda lari bukannya kerana baginda bersalah.

Ini mengajar kita bahawa Nabi Musa itu kena membersihkan namanya kerana Rasul kena bersihkan nama sepertimana Nabi Yusuf sebelum keluar dari penjara mahu supaya namanya bersih dahulu. Ini kerana mereka akan berdakwah kepada masyarakat dan tidak patut mereka berdakwah dalam nama mereka cemar. Maka Nabi Musa kena jelaskan supaya orang ramai tahu yang baginda bukan sengaja membunuh lelaki yang itu.

Tapi lihatlah bagaimana Nabi Musa kata baginda takut kepada mereka dahulu dan memberi isyarat bahawa sekarang baginda sudah tidak takut lagi. Ini kerana baginda yakin dengan janji Allah yang akan menyelamatkan baginda. Ini pun sebenarnya adalah satu perkara yang boleh menyebabkan Firaun marah kerana ada orang yang tidak takut dengan dia lagi.

 

فَوَهَبَ لي رَبّي حُكمًا

kemudian Tuhanku memberikan kepadaku hikmah 

Nabi Musa memberitahu setelah baginda melarikan diri itu Allah telah memberikan ilmu kenabian kepada baginda. Maksudnya baginda diberi dengan hukum syariat dan menjadikan baginda seorang Nabi.

 

وَجَعَلَني مِنَ المُرسَلينَ

serta Dia menjadikanku salah seorang di antara rasul-rasul.

Dan kemudian telah menjadikan baginda seorang Rasul. Mula kena jadi Nabi dahulu, kemudian baru diangkat menjadi Rasul.

Jadi Nabi Musa mengingatkan kembali kepada mesej pertamanya iaitu baginda adalah Rasul kepada mereka. Kerana Firaun sudah ubah topik dan baginda kena bawa balik kepada tajuk perbincangan. Iaitu baginda datang kerana ada tugas untuk menyampaikan ajaran agama kepada mereka.


 

Ayat 22:

وَتِلكَ نِعمَةٌ تَمُنُّها عَلَيَّ أَن عَبَّدتَ بَني إِسرٰءيلَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And is this a favor of which you remind me – that you have enslaved the Children of Israel?”

(MELAYU)

Budi yang kamu limpahkan kepadaku itu adalah (disebabkan) kamu telah memperbudak Bani Israil”.

 

Sebelum ini Firaun telah mengingatkan kepada Nabi Musa yang dia telah menjaga Nabi Musa dari kecil. تَمُنُّها bermaksud menceritakan balik jasa. Baginda nak ingatkan balik yang baginda boleh sampai ke rumah Firaun itu kerana Firaun sendiri yang hendak membunuh baginda.

Kerana Firaun telah keluarkan arahan untuk bunuh semua anak-anak lelaki maka ibu baginda terpaksa meletakkan baginda di dalam peti dan telah dihanyutkan sampai kepada istana Firaun. Jadi berlakunya baginda datang ke istana Firaun itu bukanlah kerana jasa Firaun tetapi disebabkan oleh perbuatan Firaun juga. Kalau bukan Firaun keluarkan arahan itu, tidaklah baginda sampai ke istananya.

Jadi Nabi Musa perli Firaun: “sebab aku duduk rumah kamu itu kamu kata kamu beri nikmat kepada aku? Kamu lupakah sebab apa aku boleh ke rumah kamu itu dulu?”

Baginda sampai ke rumah Firaun itu adalah kerana kezaliman Firaun memperhambakan Bani Israil sahaja. Berasal dari situ sampai meleret baginda kena tinggal di bawah jagaan Firaun. Maka jangan nak ungkitlah wahai Firaun. Ini semua sebab kamu juga.

Dan kalau Firaun nak gunakan jasa dia menjaga Nabi Musa sebagai perkara baik, itu tidak dapat nak mengangkat segala kesalahan dia menjadikan seluruh Bani Israil sebagai hamba entah berapa lama. Janganlah nak guna alsan jaga seorang lelaki sahaja sebagai imbalan untuk penindasan sekian lama itu.


 

Ayat 23: Firaun nak lawan juga.

قالَ فِرعَونُ وَما رَبُّ العٰلَمينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Said Pharaoh, “And what is the Lord of the worlds?”

(MELAYU)

Fir’aun bertanya: “Siapa Tuhan semesta alam itu?”

 

Lihat bagaimana hujah Nabi Musa itu tidak dijawab oleh Firaun kerana baginda memang benar dan Firaun takkan dapat jawab dengan jelas. Dan apabila Firaun tidak dapat mempertahankan hujahnya maka dia akan tukar kepada topik yang lain.

Firaun memperlecehkan dakwaan Nabi Musa yang ada Tuhan yang sebenar Tuhan, bukan Firaun. Firaun mempersoalkan tentang Tuhan pula. Cara tanya Firaun itu menunjukkan Firaun tidak anggap Allah itu penting sampai dia pakai kalimah ما (apa) sahaja. Seolah-olah Tuhan itu tidak penting, macam benda sahaja.

Ia adalah soalan ما هي (apa jenis Tuhan itu). Ini soalan yang tidak patut. Ini macam soalan orang tarekat yang tanya: apakah hakikat Tuhan? Kalau kita tidak boleh jawab maka mereka kata kita bodoh sedangkan itu adalah rekaan mereka sahaja. Kerana mereka sendiri reka apakah hakikat Tuhan itu. Jadi tentulah kita tidak tahu, kerana mereka yang reka teka teki dan tentulah mereka sahaja yang boleh jawab.

Mereka tidak sedar yang soalan mereka itu sama dengan soalan Firaun. Kerana minta penjelasan tentang Dzat Tuhan padahal kita tidak akan tahu. Mana kita ada maklumat tentang hakikat Tuhan? Mereka pun tidak ada maklumat melainkan rekaan dari khayalan sahaja. Kalau kita boleh tahu hakikat Tuhan, tentulah yang tahunya adalah Rasulullah tapi tidak pernah pun baginda ajar para sahabat dengan maklumat itu.


 

Ayat 24: Nabi Musa tidak terkesan dengan soalan Firaun tentang Tuhan itu kerana baginda memang tidak boleh memberitahu Dzat Tuhan tetapi baginda boleh memberitahu sifatNya.

قالَ رَبُّ السَّمٰوٰتِ وَالأَرضِ وَما بَينَهُما ۖ إِن كُنتُم مّوقِنينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[Moses] said, “The Lord of the heavens and earth and that between them, if you should be convinced.”

(MELAYU)

Musa menjawab: “Tuhan Pencipta langit dan bumi dan apa-apa yang di antara keduanya (Itulah Tuhanmu), jika kamu sekalian (orang-orang) mempercayai-Nya”.

 

قالَ رَبُّ السَّمٰوٰتِ وَالأَرضِ وَما بَينَهُما

Musa menjawab: “Tuhan Pencipta langit dan bumi dan apa-apa yang di antara keduanya

Seorang pendakwah seperti Nabi Musa ini mengajar kita bahawa tidak boleh terkesan dengan hujah orang yang di hadapan kita. Kita tidak boleh terikut-ikut dengan mereka. Macam doktor dengan pesakit, bukan boleh ikut kata pesakit dan kena beri ubat yang sepatutnya dia terima sahaja.

Maka begitulah dengan orang yang sakit akidah, maka kita tidak boleh ikut kehendak dia melainkan kita kena beri ajaran sebagaimana yang sepatutnya. Ini dipanggil sifat istiqlal – tidak terkesan dengan orang.

Oleh itu Nabi Musa tidak melayan permintaan Firaun yang meminta supaya ditunjukkan apakah Dzat Tuhan itu. Nabi Musa beritahu Tuhan yang sebenarnya adalah Tuhan yang mencipta langit dan bumi. Dan disebut langit dahulu kerana keturunan Firaun ini sangka yang mereka itu adalah keturunan daripada tuhan matahari. Maka ditolak perkara itu dahulu.

 

إِن كُنتُم مّوقِنينَ

jika kamu sekalian (orang-orang) mempercayai-Nya”.

Baginda beritahu mereka yang kalau mereka semua mahu menjadi orang yang yakin, maka baginda ada maklumat untuk diberikan kepada mereka semua. Baginda boleh ajar mereka kerana baginda sudah ada ilmu wahyu. Waktu itu belum ditunjukkan lagi mukjizat-mukjizat yang telah dibekalkan oleh Allah.


 

Ayat 25: Firaun bertambah marah.

قالَ لِمَن حَولَهُ أَلا تَستَمِعونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[Pharaoh] said to those around him, “Do you not hear?”

(MELAYU)

Berkata Fir’aun kepada orang-orang sekelilingnya: “Apakah kamu tidak mendengarkan?”

 

Firaun sedang marah. Kerana Nabi Musa tidak bercakap dengan dia sahaja tetapi telah berkata-kata kepada orang ramai dan ini dilihat sebagai sesuatu yang kurang ajar.

Dia juga marah kerana orang-orang yang di sekelilingnya seolah-olah seperti sedang mendengar apa yang dikatakan oleh Nabi Musa. Kerana mereka nampaknya berminat dengan apa yang hendak dikatakan oleh Musa dan Firaun perasan apa yang berlaku.

Maka Firaun bercakap kepada orang di sekelilingnya. Firaun kata: “Kamu tak dengarkah apakah yang Musa ni cakap? Aku tanya lain tapi dia jawab lain. Dia merepek apa ni? Juga kamu tak hairankah kerana dia ini kata, ada lagi Tuhan lain selain aku?”. Ini kerana selama ini Firaun sudah beritahu kepada rakyatnya yang dialah tuhan dan rakyat terpaksa percaya kepada dia.

Begitulah liciknya Firaun memainkan kata-kata. Dia sebenarnya yang cakap merepek tapi dia tuduh Nabi Musa yang merepek. Sebab itu Allah masukkan kata-kata Firaun ini di dalam Al-Qur’an supaya kita boleh belajar bagaimana untuk menjawab soalan-soalan dan tuduhan yang sebegini.


 

Ayat 26: Musa sambung ceramah lagi. Tak layan pun kata-kata Firaun itu tetapi baginda sambung dengan ceramah baginda. Sekarang baginda beri Dalil aqli anfusi. Sebelum ini Nabi Musa beri dalil aqli afaqi sekarang baginda beri dalil aqli anfusi pula.

قالَ رَبُّكُم وَرَبُّ ءآبائِكُمُ الأَوَّلينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[Moses] said, “Your Lord and the Lord of your first forefathers.”

(MELAYU)

Musa berkata (pula): “Tuhan kamu dan Tuhan nenek-nenek moyang kamu yang dahulu”.

 

Mereka mementingkan dan berbangga dengan keturunan mereka dahulu. Maka Allah sentuh tentang keturunan. Allah bukan Tuhan yang baginda baru reka tapi Dia adalah Tuhan dari dulu lagi.

Semua makhluk yang ada, Tuhannya adalah Allah.


 

Ayat 27: Firaun cuba mencelah. Sekarang dia hendak menjatuhkan kedudukan Nabi Musa pula. Cara ini dinamakan character assassination.

قالَ إِنَّ رَسولَكُمُ الَّذي أُرسِلَ إِلَيكُم لَمَجنونٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[Pharaoh] said,¹ “Indeed, your ‘messenger’ who has been sent to you is mad.”

  • Angrily addressing those present.

(MELAYU)

Firaun berkata: “Sesungguhnya Rasulmu yang diutus kepada kamu sekalian benar-benar orang gila”.

 

“Rasul kamu” – merujuk kepada orang ramai – “Rasul yang kamu nak percaya ni…..” Dia perli kerana nampak kaumnya sudah nampak mahu percaya kepada Musa. Firaun sedang bercakap dengan orang bawahannya.

“Kamu nak ikut lelaki yang gila ini? Sudah hilang akal agaknya kamu.”


 

Ayat 28: Musa sambung kenalkan Allah. Tak layan gangguan dari Firaun itu.

قالَ رَبُّ المَشرِقِ وَالمَغرِبِ وَما بَينَهُما ۖ إِن كُنتُم تَعقِلونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[Moses] said, “Lord of the east and the west and that between them, if you were to reason.”

(MELAYU)

Musa berkata: “Tuhan yang menguasai timur dan barat dan apa yang ada di antara keduanya: (Itulah Tuhanmu) jika kamu mempergunakan akal”.

 

قالَ رَبُّ المَشرِقِ وَالمَغرِبِ وَما بَينَهُما

Musa berkata: “Tuhan yang menguasai timur dan barat dan apa yang ada di antara keduanya:

Nabi Musa tidak hirau apakah yang dikatakan oleh Firaun sebelum ini dan baginda terus mengajar memperkenalkan tentang Allah.

Kenapa timur dan barat penting dalam ayat ini? Kerana mereka menyembah matahari dan sekarang Musa memberitahu bahawa tempat lain dan juga tempat turun dan jatuhnya matahari itu adalah kepunyaan Allah. Maka sembahlah Allah Pencipta matahari itu, bukannya sembah matahari.

Juga Nabi Musa hendak menunjukkan kekuasaan Allah. Barulah boleh jadi Tuhan kalau boleh menentukan perjalanan alam ini. Jadi kalau Firaun ini mengaku dia Tuhan, maka kenalah dia ubah perjalanan matahari itu bagi ia terbit dari barat pula. Semakna dengan apa yang disebutkan dalam ayat lain melalui firman-Nya:

{الَّذِي حَاجَّ إِبْرَاهِيمَ فِي رَبِّهِ أَنْ آتَاهُ اللَّهُ الْمُلْكَ إِذْ قَالَ إِبْرَاهِيمُ رَبِّيَ الَّذِي يُحْيِي وَيُمِيتُ قَالَ أَنَا أُحْيِي وَأُمِيتُ قَالَ إِبْرَاهِيمُ فَإِنَّ اللَّهَ يَأْتِي بِالشَّمْسِ مِنَ الْمَشْرِقِ فَأْتِ بِهَا مِنَ الْمَغْرِبِ}

orang yang mendebat Ibrahim tentang Tuhannya (Allah) kerana Allah telah memberikan kepada orang itu pemerintahan (kekuasaan). Ketika Ibrahim mengatakan, “Tuhanku ialah Yang menghidupkan dan mematikan, “orang itu berkata, “aku dapat menghidupkan dan mematikan.” Ibrahim berkata, “Sesungguhnya Allah menerbitkan matahari dari timur, maka terbitkanlah ia dari barat.” (Al-Baqarah: 258), hingga akhir ayat.

Juga timur dan barat bermaksud bumi ini di mana Nabi Musa memberitahu yang Allah yang memiliki bumi ini timur dan barat dan bukannya Firaun. Firaun raja Mesir sahaja dan tak lebih dari itu.

 

إِن كُنتُم تَعقِلونَ

jika kamu mempergunakan akal”.

Baginda mengajak mereka menggunakan akal mereka, dan kalau begitu mereka tentu boleh menerima dakwah yang disampaikan.

Ini mengingatkan kita yang agama ini senang sebenarnya untuk difahami oleh akal. Tidak ada benda yang pelik dalam agama ini. Kalau ajaran yang pelik, itu bukanlah ajaran yang benar. Macam ajaran sufi tarekat, memang ajaran yang pelik-pelik belaka yang hanya boleh dipercayai oleh orang jahil sahaja.

Nabi Musa nak suruh mereka gunakan akal mereka yang waras. Kalau pakai akal, memang jelas nampak yang Firaun itu salah dan zalim. Maka tolaklah Firaun itu dan janganlah takut kepada Firaun kerana dia seorang sahaja sedangkan kita ini ramai.

Nabi Musa hendak mengajar mereka berfikir yang jikalau hendak puja mana-mana Tuhan pun sekurang-kurangnya Dia ada kuasa mencipta. Firaun mana ada kuasa mencipta. Dia hanya dakwa sahaja dia tuhan.


 

Ayat 29: Firaun nak tutup kes dengan Nabi Musa itu dengan bagi ancaman. Dia nampak keadaan sudah jadi bahaya kerana tenteranya pun macam sudah nak ikut cakap Nabi Musa. Dia nak berhujah lagi tidak ada fakta, maka dia gunakan kekerasan dan kuasa dia pula.

قالَ لَئِنِ اتَّخَذتَ إِلٰهًا غَيري لَأَجعَلَنَّكَ مِنَ المَسجونينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[Pharaoh] said, “If you take a god other than me, I will surely place you among those imprisoned.”

(MELAYU)

Fir’aun berkata: “Sungguh jika kamu menyembah Tuhan selain aku, benar-benar aku akan menjadikan kamu salah seorang yang dipenjarakan”.

 

Firaun kata: “Kalau kamu berani ambil tuhan lain selain aku, aku akan masukkan kamu ke dalam penjara. مِنَ المَسجونينَ maksudnya sudah ada yang masuk dalam penjara kerana berani bercakap yang tidak sesuai dengan kehendak dia. Memang kalau ada yang cuba nak melawan akan dimasukkan ke dalam penjara kalau tak dibunuh.

Dia buktikan yang dia tidak ada hujah sampaikan dia terpaksa pakai kuasa keras sahaja. Dia sudah kalah dah dalam perdebatan ini. Begitulah yang banyak dilakukan oleh diktator dalam dunia ini – kalau ada yang nak beza pendapat sahaja, masukkan dalam penjara. Kerana mereka tak sanggup biarkan kesalahan dan kesilapan mereka disebut-sebut oleh rakyat maka mereka akan tutup mulut yang berani bercakap itu dengan penjara. Sebelum semakin ramai ikut kata-kata penentang, lebih baik matikan terus karektor itu.

Penjara pada zaman Firaun itu adalah penjara maut kerana akan dibiarkan sampai mati. Tidak ada peluang nak keluar dan akan mati di dalamnya. Ini adalah ancaman kepada mereka yang berani untuk beriman dengan ajaran Nabi Musa itu.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Kemaskini: 4 Jun 2019


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafsir Surah Ash-Shu’araa Ayat 10 – 19 (Firaun mengungkit)

Ayat 10: Sekarang masuk kepada bahagian baru di mana Allah memberi contoh kehidupan Nabi Musa as. Ini adalah sambungan daripada kisah Nabi Musa yang banyak telah disebut di dalam Surah Taha.

Dari ayat ini sehinggalah ke ayat 68 adalah Perenggan Makro Ketiga. Ia mengandungi kisah Nabi Musa dan Firaun.

Banyak diberitahu tentang kisah Nabi Musa dalam Al-Qur’an kerana perjuangan baginda hampir sama dengan perjuangan Nabi Muhammad dan para sahabat. Maka Allah beri banyak contoh kehidupan dan perjuangan baginda supaya kita boleh ambil pengajaran.

Jadi ini adalah ayat Dalil Naqli.

وَإِذ نادىٰ رَبُّكَ موسىٰ أَنِ ائتِ القَومَ الظّالِمينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And [mention] when your Lord called Moses, [saying], “Go to the wrongdoing people –

(MELAYU)

Dan (ingatlah) ketika Tuhanmu menyeru Musa (dengan firman-Nya): “Datangilah kaum yang zalim itu,

 

وَإِذ نادىٰ رَبُّكَ موسىٰ

Dan (ingatlah) ketika Tuhanmu menyeru Musa

Kisah ini terus bermula dengan arahan yang diberikan kepada Nabi Musa untuk pergi berdakwah kepada bangsa Qibti semua sekali. Allah menceritakan dengan ringkas ketika Dia menyeru Nabi Musa dari sisi kanan Bukit Thur; ketika itu Allah berbicara langsung dengan baginda dan telah mengangkatnya menjadi seorang Rasul.

Ayat lain dalam surah lain baginda disuruh untuk berdakwah kepada Firaun sahaja. Dan ada ayat kata dakwah kepada Firaun, Haman dan Qarun. Jadi maknanya, baginda kena dakwah kepada semua sekali.

 

أَنِ ائتِ القَومَ الظّالِمينَ

“Datangilah kaum yang zalim itu,

Allah beritahu yang bangsa Qibti itu termasuk Firaun adalah zalim. Ini adalah kerana mereka memperhambakan Bani Israil. Ini adalah kerana Bani Israil adalah kaum pendatang ke Mesir dan lama kelamaan mereka dijadikan sebagai bangsa kelas ketiga dan akhirnya jadi hamba.

Dan maksud ‘zalim’ itu juga adalah kerana mereka telah menyembah selain Allah. Iaitu zalim dalam ertikata beriman dengan fahaman syirik.

Kepada mereka yang zalim itulah Nabi Musa kena sampaikan dakwah ajak kepada tauhid dan cara kehidupan yang baik. Sepertimana Nabi Musa diarahkan untuk berdakwah kepada bangsa yang zalim, maka begitu juga Nabi Muhammad sallAllahu alaihi wassalam diarahkan untuk berdakwah kepada kaum Quraisy yang juga zalim.

Memang tugas para Nabi itu adalah berat. Jadi kalau kita susah nak dakwah kerana bangsa kita pun susah nak terima ajaran tauhid ini, maka bayangkan kesusahan para Nabi yang memang berdakwah kepada kaum yang jauh lebih zalim. Seteruk mana pun bangsa kita, tidaklah lebih zalim dari bangsa Qibti dan Quraisy itu.


 

Ayat 11:

قَومَ فِرعَونَ ۚ أَلا يَتَّقونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

The people of Pharaoh. Will they not fear Allāh?”

(MELAYU)

(iaitu) kaum Fir’aun. Mengapa mereka tidak bertakwa?”

 

قَومَ فِرعَونَ

(iaitu) kaum Firaun.

Allah terus memberitahu siapakah kaum yang dimaksudkan itu. Ada banyak lagi kaum-kaum yang tidak beriman waktu itu, tetapi baginda dihantar kepada pusat negara kerana Firaun memerintah di Mesir dan menguasai kawasan-kawasan sekitarnya.

Ini menyambung berita yang Allah berikan kepada kita yang para Rasul itu memang dihantar kepada ibu negara atau ke pusat syirik. Kena betulkan dari pusat dan dari pusat nantilah manusia di kawasan pedalaman akan ikut.

 

أَلا يَتَّقونَ

Mengapa mereka tidak bertakwa?”

Allah suruh ajak mereka kepada iman. Mereka telah lama mengamalkan ajaran syirik, maka tanya mereka adakah mereka nak bertaqwa?

Atau Allah mengeluh: kenapakah mereka tidak mahu beriman?

Taqwa itu takut kepada Allah dan kerana takut kepada Allah, maka orang yang bertaqwa akan jaga perbuatan mereka supaya sesuai dengan kehendak Allah.


 

Ayat 12: Apakah jawapan Nabi Musa as setelah baginda menerima arahan itu?

قالَ رَبِّ إِنّي أَخافُ أَن يُكَذِّبونِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

He said, “My Lord, indeed I fear that they will deny me

(MELAYU)

Berkata Musa: “Ya Tuhanku, sesungguhnya aku takut bahawa mereka akan mendustakan aku.

 

Nabi Musa terus memberitahu kerisauan hati baginda. Baginda rasa yang kalaupun baginda berdakwah kepada mereka, mereka itu tidak akan beriman. Baginda sudah dapat rasa yang mereka akan memotong percakapan baginda sebelum sempat habis beri penjelasan.

Kerana Nabi Musa kenal mereka itu memang kaum ganas. Bukan boleh diajak berbincang pun. Nabi Musa sudah tahu yang kaum itu akan mengatakan baginda berdusta.

Dan itulah juga kerisauan yang dialami oleh Rasulullah kerana kaum Quraisy itu kebanyakannya tidak mahu beriman dan Allah memberitahu bahawa bukan baginda Rasul yang pertama yang mengalami masalah yang sama. Semasa Nabi Muhammad mula menerima wahyu pun baginda sudah tahu yang tugas baginda amat berat.


 

Ayat 13:

وَيَضيقُ صَدري وَلا يَنطَلِقُ لِساني فَأَرسِل إِلىٰ هٰرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And that my breast will tighten and my tongue will not be fluent, so send for Aaron.

(MELAYU)

Dan (kerananya) sempitlah dadaku dan tidak lancar lidahku maka utuslah (Jibril) kepada Harun.

 

وَيَضيقُ صَدري وَلا يَنطَلِقُ لِساني

Dan (kerananya) sempitlah dadaku dan tidak lancar lidahku

Baginda rasa dada baginda akan jadi sempit jikalau dakwah baginda ditolak. Dan begitu jugalah kita rasa kalau dakwah yang kita sampaikan kepada manusia itu ditolak, bukan? Kita rasa sentap sahaja jantung ini kalau ditolak, bukan? Maka jangan hairanlah, para Rasul pun rasa macam itu juga. Tapi mereka tetap berdakwah.

Dan baginda takut jikalau dada baginda sempit maka baginda tidak dapat nak cakap dengan lancar dan mengganggu baginda menyampaikan apa yang sepatutnya disampaikan. Kerana kalau dada sempit, lidah pun boleh jadi kelu, bukan?

Dan jikalau dada baginda sempit, maka lidah baginda akan kelu dan susah untuk baginda bercakap selepas itu. Baginda risau kerana baginda prihatin nak sampaikan dakwah kepada mereka dan baginda takut dakwah terganggu pula. Memang kebiasaan kita kalau sedang marah, maka lidah kita akan kelu. Kerana itu di dalam perdebatan, salah satu teknik adalah menyebabkan pihak lawan kita marah. (Ini bukanlah cara debat islam, tapi teknik biasa yang digunakan dalam debat).

Maka Nabi Musa sudah tahu yang baginda akan marah bila bertembung dengan puak Qibti itu. Tambahan pula baginda seorang yang senang marah.

Dan baginda memang ada masalah gagap. Kalau asal memang sudah jenis gagap, maka senang sahaja lidah baginda jadi kelu nanti.

 

فَأَرسِل إِلىٰ هٰرونَ

maka utuslah kepada Harun.

Maka baginda minta supaya wahyu juga diberikan kepada abangnya Harun. Hantar jugalah Jibrail kepada Harun itu. Jadikanlah dia juga sebagai Nabi.

Nabi Musa minta kerana baginda mementingkan tugas itu. Maka baginda harap ia dapat dijalankan dengan baik. Dan baginda takut yang baginda tidak dapat menjalankannya sendirian. Ini menunjukkan yang Nabi Musa mementingkan mesej itu dan bukannya kerana baginda takut keseorangan.

Baginda minta Allah hantar sendiri wahyu kepada Nabi Harun supaya dia sendiri tahu dia juga seorang Nabi. Tidaklah perlu Nabi Musa sendiri jumpa Harun dan beritahu tentang perkara itu.

Dalam Surah Taha telah banyak disebut tentang Nabi Harun. Dan dalam Surah Qasas nanti akan disebut kenapakah Nabi Musa meminta nabi Harun juga diangkat menjadi Nabi.


 

Ayat 14: Nabi Musa ada lagi kerisauan lain.

وَلَهُم عَلَيَّ ذَنبٌ فَأَخافُ أَن يَقتُلونِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And they have upon me a [claim due to] sin, so I fear that they will kill me.”

(MELAYU)

Dan aku berdosa terhadap mereka, maka aku takut mereka akan membunuhku”.

 

وَلَهُم عَلَيَّ ذَنبٌ

Dan mereka ada dakwaan dosa ke atas aku,

Dan baginda mengaku yang baginda ada rekod jenayah di Mesir kerana baginda pernah terbunuh seorang lelaki Qibti. Kisah ini ada disebut dalam Surah Qasas. Oleh kerana kejadian itu, maka ada waran tangkap terhadap baginda. Kerana itulah baginda telah melakukan diri ke Madyan.

Kalimah ذَنبٌ bermaksud sesuatu perkara yang kita malu dan tidak semestinya ia adalah dosa. Kerana kita sedar yang akidah kita terhadap para rasul itu ialah mereka itu tidak melakukan dosa. Mereka maksum dari melakukan dosa. Dan nanti apabila baca Surah Qasas kita akan tahu bagaimana kejadian itu sebenarnya memang bukan dosa Nabi Musa kerana baginda tidak sengaja.

Ia juga boleh jadi perkara yang mempunyai penyelesaian atau kesan yang buruk. Kerana kejadian Nabi Musa menumbuk lelaki itu mungkin benar, tetapi kesannya yang buruk iaitu lelaki itu mati. Baginda tidak sengaja hendak membunuh, tapi kesan dari kejadian itu buruk bagi baginda.

Dan baginda terpaksa lari dari Mesir dan nama baginda buruk kerana dikatakan telah membunuh satu jiwa. Dan kalau nama baginda buruk, macam mana baginda nak dakwah kerana orang ramai tentu tidak percaya kepada baginda, bukan?

 

فَأَخافُ أَن يَقتُلونِ

maka aku takut mereka akan membunuhku”.

Nabi Musa takut jikalau baginda pergi ke Mesir kembali dan memperkenalkan dirinya semula, maka baginda akan dibunuh. Kerajaan Firaun bukan akan bagi peluang untuk dia mempertahankan dirinya pun nanti, akan terus bunuh sahaja.

Jadi baginda pun takut yang baginda akan kena bunuh. Tapi tengok bagaimana hal nyawanya sendiri disebut di akhir sekali menunjukkan yang perkara ini tidak penting kalau dibandingkan dengan perkara-perkara yang lain. Yang baginda lebih pentingkan adalah dakwah itu. Baginda mahu dakwah dapat dijalankan dengan baik.

Memang logik apabila Nabi Musa takut yang baginda akan dibunuh kerana baginda tahu yang undang-undang negara itu bukan kira yang dia dulu bukan sengaja membunuh tetapi terbunuh sahaja. Mereka bukan kisah dia bunuh tanpa niat. Baginda tahu yang mereka tidak akan kira.

Baginda tahu yang undang-undang negara Mesir itu bukan akan adakan perbicaraan kerana apabila telah bunuh sahaja kaum mereka, maka balasannya adalah bunuh. Kerana undang-undang di tangan Firaun dan bukannya di mahkamah. Sampai sekarang ada negara yang undang-undang mereka tidak adil. Ada yang ditahan tanpa bicara dan tidak didengari lagi sampai bila-bila.

Jadi dari sini kita tahu yang Nabi Musa ada sejarah baginda di masa lampau. Begitulah kita kadang-kadang bukannya baik sangat di kampung dulu masa kecil. Baru sekarang sahaja telah belajar tafsir Al-Qur’an, barulah tahu tentang agama.

Dan setelah tahu tentang wahyu, sudah hendak berdakwah kepada orang kampung maka tentulah kita rasa risau. Mulalah kita terfikir yang kita dulu bukannya baik sangat. Ada kes curi lembu, mengorat anak dara orang dan sebagainya.

Tapi itu semua adalah kisah dahulu. Agama tak hiraukan apa yang dilakukan dahulu asalkan sudah menyesal dan minta ampun. Kalau curi lembu orang, kena pulangkan dan apa-apa sahaja balasan yang kena dilakukan. Yang penting adalah sekarang. Masa silam bukan penghalang untuk berdakwah. Mana ada orang yang rekod baik sahaja dari kecil dahulu?


 

Ayat 15: Nabi Musa telah sampaikan kerisauan baginda. Itu bukanlah alasan dari baginda untuk tidak buat kerja dakwah atau tolak jawatan Rasul. Tapi baginda mengadu kepada Allah supaya semua halangan-halang itu diselesaikan dari diri baginda.

Maka apakah jawapan Allah?

قالَ كَلّا ۖ فَاذهَبا بِئايٰتِنا ۖ إِنّا مَعَكُم مُّستَمِعونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[Allāh] said, “No. Go both of you with Our signs; indeed, We are with you, listening.

(MELAYU)

Allah berfirman: “Jangan takut (mereka tidak akan dapat membunuhmu), maka pergilah kamu berdua dengan membawa ayat-ayat Kami (mukjizat-mukjizat); sesungguhnya Kami bersamamu mendengarkan (apa-apa yang mereka katakan),

 

قالَ كَلّا ۖ

Allah berfirman: “Jangan takut

Allah berfirman: Tidak. Jangan risau tentang perkara yang baginda telah sebutkan tadi. Jangan risaukan kata-kata mereka, takut lidahnya jadi kendur dan baginda tidak akan ditangkap dan dibunuh. Semuanya dalam perancangan dan takdir Allah dan Allah tidak akan benarkan perkara itu berlaku. Allah beritahu yang baginda pasti akan selamat.

Maka Allah selesaikan masalah baginda satu persatu. Kita kena sedar yang baginda bukannya nak menolak jawatan itu. Dalam ayat lain disebut bagaimana Nabi Musa berdoa kepada Allah untuk menyelesaikan kerisauan baginda. Ini Seperti pengertian yang terdapat di dalam firman-Nya Surah Taha, iaitu:

{قَالَ رَبِّ اشْرَحْ لِي صَدْرِي * وَيَسِّرْ لِي أَمْرِي * وَاحْلُلْ عُقْدَةً مِنْ لِسَانِي * يَفْقَهُوا قَوْلِي * وَاجْعَلْ لِي وَزِيرًا مِنْ أَهْلِي * هَارُونَ أَخِي * اشْدُدْ بِهِ أَزْرِي * وَأَشْرِكْهُ فِي أَمْرِي * كَيْ نُسَبِّحَكَ كَثِيرًا * وَنَذْكُرَكَ كَثِيرًا * إِنَّكَ كُنْتَ بِنَا بَصِيرًا * قَالَ قَدْ أُوتِيتَ سُؤْلَكَ يَا مُوسَى}

berkata Musa: “Ya Tuhanku, lapangkanlah untukku dadaku, dan mudahkanlah untukku urusanku, dan lepaskanlah kekakuan dari lidahku, supaya mereka mengerti perkataanku, dan jadikanlah untukku seorang pembantu dari keluargaku, (iaitu) Harun, saudaraku, teguhkanlah dengan dia kekuatanku, dan jadikankanlah dia sekutu dalam urusanku, supaya kami banyak bertasbih kepada Engkau, dan banyak mengingat Engkau. Sesungguhnya Engkau adalah Maha melihat (keadaan) kami”. Allah berfirman: “Sesungguhnya telah diperkenankan permintaanmu, Hai Musa. (Taha: 25-36)

 

فَاذهَبا بِئايٰتِنا

maka pergilah kamu berdua dengan membawa ayat-ayat Kami 

Jangan risaukan semua perkara itu tetapi hendaklah mereka berdua (Nabi Musa dan Harun) pergi juga untuk berdakwah. Arahan itu diberikan kepada dua orang yang bermaksud permintaan Nabi Musa yang mencadangkan Nabi Harun jadi Nabi itu telah diperkenankan. Sekarang mereka berdua kena bergandingan bahu untuk menyampaikan wahyu Allah kepada manusia.

Mereka kena pergi berdakwah dengan bawa ayat-ayat dari Allah. Allah akan beri ayat (tanda) kepada mereka. Tanda-tanda yang banyak akan diberikan supaya manusia boleh percaya. Maksudnya baginda akan dapat banyak mukjizat.

 

إِنّا مَعَكُم مُّستَمِعونَ

sesungguhnya Kami bersamamu mendengarkan 

Allah kata Dia akan mendengar apa yang terjadi selepas itu. Kalimah مُستَمِعونَ bermaksud mendengar dengan rapat. Maka kalau Allah sendiri kata yang Dia ada dengar bersama, maka tentulah hilang rasa takut. Ayat ini semakna dengan apa yang disebutkan oleh firman-Nya:

{إِنَّنِي مَعَكُمَا أَسْمَعُ وَأَرَى}

sesungguhnya Aku berserta kamu berdua, Aku mendengar dan melihat. (Taha: 46)

Maka kita pun kena dengar surah ini dengan rapat. Beri perhatian kepada apa yang kita dengar dan baca ini.


 

Ayat 16:

فَأتِيا فِرعَونَ فَقولا إِنّا رَسولُ رَبِّ العٰلَمينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Go to Pharaoh and say, ‘We are the messengers¹ of the Lord of the worlds,

  • The singular form in Arabic indicates that both were sent with a single message.

(MELAYU)

Maka datanglah kamu berdua kepada Fir’aun dan katakanlah olehmu: “Sesungguhnya Kami adalah Rasul Tuhan semesta alam,

 

Digunakan kalimah فَأتِيا yang bermaksud datang dengan mudah tanpa masalah. Bukan kalimah جاء yang digunakan yang lebih berat. Maksudnya Allah memberitahu yang baginda akan mudah sahaja untuk berjumpa dengan Firaun.

Akan tetapi, bukankah Firaun itu duduknya di istana? Bukankah itu bermaksud yang Firaun itu akan dikawal rapi dan susah untuk berjumpa dengannya? Tidak mengapa kerana Allah akan mudahkan.

Bayangkan betapa beratnya kalimah dakwah mereka ini. Bukankah Firaun itu sendiri sudah mengaku yang dia adalah tuhan? Dan sekarang Nabi Musa dan Nabi Harun kena datang bertemu dengan Firaun dan memberitahu yang mereka berdua itu datang dari Tuhan yang sebenar iaitu Allah. Tidakkah ini berat? Tentu Firaun marah dan terasa, bukan? Kalau memalukan raja, apa akan jadi? Tambahan pula kalau raja yang zalim macam Firaun?

Jadi pertama sekali mereka kena isytihar yang mereka itu adalah para Rasul yang menyampaikan ajaran dan wahyu dari Allah. Dan sebagai Rasul, mereka kena ditaati oleh Firaun, dan semua rakyat.

Kalimah رَسولُ digunakan di dalam ayat ini yang bermaksud seorang Rasul sedangkan mereka itu berdua. Ini memberi isyarat bahawa mereka kena datang bersama-sama dan tidak boleh dipisahkan kerana mereka itu satu suara.


 

Ayat 17: Apa lagi yang mereka kena cakap kepada Firaun?

أَن أَرسِل مَعَنا بَني إِسرٰءيلَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[Commanded to say], “Send with us the Children of Israel.”‘ “

(MELAYU)

lepaskanlah Bani Israil (pergi) berserta kami”.

 

Seterusnya Nabi Musa dan Nabi Harun kena minta Firaun melepaskan Bani Israil yang telah mereka jadikan sebagai hamba sekian lama. Mereka itu kaum yang mulia dan tidak patut dijadikan sebagai hamba.

Bayangkan Firaun ada satu kaum sebagai hamba. Waktu itu dikatakan mereka ada lebih kurang 600 ribu semua sekali. Itu semua adalah buruh percuma mereka. Memang tak dapat dibayangkan kerana mana ada orang ada satu kaum sebagai hamba. Tapi Firaun dan bangsa Qibti ada hamba sebanyak itu. Agak-agak senang Firaun nak lepaskan?

Dan bayangkan juga yang Firaun itu telah membunuh anak lelaki yang baru lahir, dua tahun sekali (selang setahun) tetapi Bani Israil itu tidak berani pun untuk memberontak kepada Firaun. Maknanya Firaun ini memang berkuasa benar dan tidak dapat dilawan langsung oleh Bani Israil. Tiba-tiba ada dua orang dari kalangan mereka yang datang nak minta mereka semua dilepaskan?

Adakah Firaun akan lepaskan begitu sahaja? Takkan kerana selama ini Bani Israil itu dijadikan sebagai tenaga kerja percuma Firaun dan bangsanya tetapi tiba-tiba akan kehilangan mereka.

Maka tentunya kita dapat bayangkan yang Firaun tidak akan setuju untuk melepaskan mereka kerana padanya, mereka itu semua adalah hamba-hambanya dan banyak kerja lagi yang dia hendak lakukan.


 

Ayat 18: Sekarang kita lihat apakah maklum balas dan jawapan dari Firaun setelah Nabi Musa berdakwah kepadanya. Dia ungkit kisah lama.

قالَ أَلَم نُرَبِّكَ فينا وَليدًا وَلَبِثتَ فينا مِن عُمُرِكَ سِنينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[Pharaoh] said, “Did we not raise you among us as a child, and you remained among us for years of your life?

(MELAYU)

Fir’aun menjawab: “Bukankah kami telah mengasuhmu di antara (keluarga) kami, waktu kamu masih kanak-kanak dan kamu tinggal bersama kami beberapa tahun dari umurmu.

 

قالَ أَلَم نُرَبِّكَ فينا وَليدًا

Firaun menjawab: “Bukankah kami telah mengasuhmu di antara (keluarga) kami, waktu kamu masih kanak-kanak

Ayat sebelum ini menyebut arahan Allah kepada Nabi Musa dan Nabi Harun. Tidak disebut bagaimanakah cara mereka sampaikan permintaan itu kepada Firaun. Allah terus potong pendek kisah itu. Kisah yang tidak penting tidak dimasukkan dalam Al-Qur’an.

Sekarang tiba-tiba kita sampai dalam keadaan Nabi Musa dan Nabi Harun telah berada di dalam istana Firaun. Kisah perjalanan baginda berdua itu tidak disebut pun kerana ianya akan membosankan kerana panjang sangat. Kita pun tidak tahu dengan pasti apakah reaksi Firaun apabila Nabi Musa cakap permintaannya itu. Maka kena isikan tempat kosong yang tidak disebut dalam ayat Al-Qur’an.

Kalau dalam filem zaman sekarang pun, tidaklah pengarah filem akan tunjuk satu persatu perjalanan kisah itu. Kerana itu akan membosankan, bukan? Maka dalam Al-Qur’an pun begitu juga. Allah sebut perkara-perkara yang penting sahaja.

Lihat bagaimana jawapan daripada Firaun ini yang tidak menjawab apa yang diminta oleh Nabi Musa. Setakat ini ada dua mesej utama yang disampaikan oleh baginda iaitu baginda adalah Rasul dan baginda mahu diberikan Bani Israil untuk dibebaskan.

Tetapi Firaun balas dengan mengingatkan Nabi Musa yang dia dahulu yang menjaga Nabi Musa dari kecil (tarbiyah). Pertama, Firaun hendak menukar topik dan keduanya hendak menyebabkan Nabi Musa rasa bersalah dan terhutang budi dengannya.

Ini adalah cara manipulasi yang banyak digunakan oleh manusia untuk menang dalam hujah. Sebagai contoh, kadangkala ada orang yang tidak suka kita melakukan kebaikan maka mereka akan menggunakan logik akal yang tidak berapa logik. Sebagai contoh, apabila ada dari kalangan keluarga mereka yang mahu masuk ke dalam agama Islam mereka berhujah seolah-olah agama Islam itu adalah agama musuh tradisi mereka.

Mereka berhujah: “sanggup kamu nak tinggalkan agama nenek moyang kamu!!! Sanggup kami masuk ke dalam agama yang telah menindas tok nenek kita dahulu??!” Kalau kita kaji, hujah ini tidak ada kena mengena pun. Tidak ada guna kalau nak terus berada dalam agama nenek moyang kalau agama itu salah; dan apakah bukti yang mengatakan agama Islam itu pernah menindas bangsa mereka dahulu? Tapi cara hujah ini digunakan untuk bagi orang lain rasa bersalah.

Maka hujah pertama Firaun adalah dengan ingatkan Nabi Musa yang dia telah mengasuh baginda dari kecil.

 

وَلَبِثتَ فينا مِن عُمُرِكَ سِنينَ

dan kamu tinggal bersama kami beberapa tahun dari umurmu.

Dan Firaun tambah lagi dengan mengingatkan yang Nabi Musa telah lama tinggal di istananya. Maknanya dulu makan minum dan pakai Nabi Musa diberikan olehnya.

Dalam riwayat ada disebut yang baginda tinggal di istana Firaun itu selama 18 tahun jadi bukan sekejap. Jadi dia nak kata Nabi Musa tak kenang budi dia.


 

Ayat 19: Hujah Firaun seterusnya.

وَفَعَلتَ فَعلَتَكَ الَّتي فَعَلتَ وَأَنتَ مِنَ الكٰفِرينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And [then] you did your deed which you did,¹ and you were of the ungrateful.”

  • i.e., striking the Copt, who died as a result.

(MELAYU)

dan kamu telah berbuat suatu perbuatan yang telah kamu lakukan itu dan kamu termasuk golongan orang-orang yang tidak membalas guna.

 

وَفَعَلتَ فَعلَتَكَ الَّتي فَعَلتَ

dan kamu telah berbuat suatu perbuatan yang telah kamu lakukan itu

Dan Firaun mengingatkan Nabi Musa tentang perbuatannya dulu dan tidak disebut di dalam ayat ini tetapi yang dimaksudkan adalah pembunuhan seorang lelaki oleh Nabi Musa.

Dalam ayat ini Firaun tidak menyebut apakah perbuatan itu seolah-olah Firaun sedang mempertahankan rahsia Nabi Musa supaya tidak diketahui oleh orang lain dan seolah-olah dia sekarang sedang jaga nama baik Nabi Musa. Dia bagi isyarat sahaja.

Dan juga seolah-olah kata jikalau Nabi Musa tidak berhenti berdakwah maka Firaun akan beritahu rahsia itu kepada semua orang.

 

وَأَنتَ مِنَ الكٰفِرينَ

dan kamu termasuk golongan orang-orang yang tidak membalas budi.

Firaun menuduh Nabi Musa ‘kafir’ yang bermaksud tidak mengaku yang dia pernah membunuh lelaki itu.

Kafir juga bermaksud tidak bersyukur dan dia maksudkan Nabi Musa tidak bersyukur atas segala jasa dan nikmat yang telah diberikan olehnya.

Ingat kembali mesej Nabi Musa ada dua sahaja iaitu dia seorang Rasul dan berikan Bani Israil kepada baginda untuk dibebaskan, tetapi setakat ini Firaun tidak menjawab pun dua perkara itu malah menarik perhatian kepada perkara lain. Begitulah liciknya seorang lelaki yang bernama Firaun. Kerana dia liciklah yang Allah cerita balik kata-kata dia kerana ada manusia zaman sekarang pun pandai memanipulasi maklumat.

Lihat bagaimana Firaun mengalih perhatian daripada mesej Islam kepada serangan individu dan perkara ini banyak dilakukan oleh penentang agama dan penentang jalan sunnah. Mereka bukan berlawan hujah tapi sebut perkara-perkara lain.

Contohnya, apabila diberikan hujah, ada golongan yang mempertikaikan kelayakan orang yang beri hujah itu. Bukannya nak jawab hujah, tapi nak jatuhkan status pemberi dalil itu.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Kemaskini: 4 Jun 2019


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafsir Surah Ash-Shu’araa Ayat 1 – 9 (Nabi risau sampai sakit)

Pengenalan:

Nama surah ini diambil daripada kalimah yang ada di hujung surah ini. Dinamakan Asy-Syu’araa (kata jamak dari Asy-Syaa’ir yang bererti penyair) diambil dari kata Asy Syuaraa’ yang terdapat pada ayat 224, iaitu pada bahagian terakhir surah ini, di kala Allah s.w.t. secara khusus menyebutkan kedudukan para penyair Arab di zaman jahiliyah.

Nama-nama yang dijadikan sebagai pengenalan surah itu membawa maksud tertentu kerana ada sesuatu yang hendak ditekankan sebagai perkara yang penting di dalam sesuatu surah itu dan kerana itu kita kena beri perhatian kepada nama-nama surah.

Surah ini banyak bercerita menggunakan Dalil Naqli. Surah ini membicarakan ‘tauhid dalam berkat’. Ia menyambung tema yang sama dalam Surah Furqan. Banyak surah memperkatakan tentang berkat ini kerana salah faham manusia yang banyak sampaikan mereka telah melakukan syirik tanpa sedar.

Ada 7 Dalil Naqli yang dibawa dan surah ini mengandungi banyak Dalil Naqli kerana awal surah ini telah sebut kalimah mubeen. Maka ini memberi isyarat yang surah ini ada banyak Dalil Naqli. Banyak kisah-kisah disampaikan dalam surah ini untuk menyedarkan manusia tentang tauhid.

Surah ini diturunkan di Mekah pada peringkat ketiga. Iaitu di tahun 6 – 10 Kenabian di Mekah. Lebih kurang sama masanya dengan Surah Furqan.


 

Ayat 1: Surah ini boleh dibahagikan kepada 10 Perenggan Makro dan Ayat 1 sehingga ke ayat 6 adalah Perenggan Makro Pertama. Ia mengandungi Dalil Tauhid Rububiyyah.

طسم

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Ash-Shu‘arā’: The Poets.

Ṭā, Seen, Meem.1

  • See footnote to 2:1.

(MELAYU)

Thaa Siim Miim

 

Menariknya apabila surah ini dimulai dengan huruf ط ia mengandungi kisah tentang Nabi Musa dan juga melibatkan ular. Ini sebagai satu pemerhatian sahaja dan bukanlah sebagai tafsir kepada Huruf Muqatta’ah ini.

Seperti selalu disebut, kita tidak tahu apa maksud bagi Huruf Miqatta’ah ini kerana Allah dan Nabi Muhammad tidak beritahu maknanya kepada kita. Maka kita kena terima yang kita tidak tahu dan jangan cuba untuk menafsirnya. Kita sudah bincangkan di tempat yang lain, antaranya di dalam Ghafir:1.


 

Ayat 2: Targhib kepada Al-Qur’an.

تِلكَ ءآياتُ الكِتٰبِ المُبينِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

These are the verses of the clear Book.

(MELAYU)

Inilah ayat-ayat Al Qur’an yang menerangkan.

 

Apabila digunakan kalimah الكِتٰبِ ia bermaksud sesuatu yang ditulis di dalam bahasa Arab. Tetapi sewaktu surah ini diturunkan di Mekah, para sahabat tidak melihat pun Al-Qur’an ini di dalam bentuk kitab lagi. Jadi ia merujuk kepada kitab Al-Qur’an di sisi Allah yang telah tertulis dan kerana itulah digunakan kalimah الكِتٰبِ.

Bila digunakan kalimah المُبينِ di awal surah, maka ini memberi isyarat yang surah ini ada banyak Dalil Naqli. Dalil Naqli ini berbentuk kisah-kisah para Nabi dan sejarah umat-umat terdahulu sebagai pengajaran untuk kita. Ia bukan sebagai cerita sahaja tetapi cerita yang mengandungi pengajaran. Maka kita kena beri perhatian kepada kisah-kisah itu.


 

Ayat 3:

لَعَلَّكَ بٰخِعٌ نَّفسَكَ أَلّا يَكونوا مُؤمِنينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Perhaps, [O Muḥammad], you would kill yourself with grief that they will not be believers.

(MELAYU)

Boleh jadi kamu (Muhammad) akan membinasakan dirimu, kerana mereka tidak beriman.

 

Ayat ini ditujukan kepada Nabi Muhammad: Adakah engkau berasa terlalu sedih sampai boleh mematikan dirimu? Ini adalah sakit jenis phychosomatic. Ada manusia yang boleh mati atau jatuh sakit kerana tekanan perasaan. Baginda rasa terlalu sedih sampai memberi kesan kepada baginda. Ini juga disebut dalam firman Allah Swt.:

{فَلَعَلَّكَ بَاخِعٌ نَفْسَكَ عَلَى آثَارِهِمْ إِنْ لَمْ يُؤْمِنُوا }

Maka (apakah) barangkali kamu akan membunuh dirimu kerana bersedih hati sesudah mereka berpaling. (Al-Kahfi: 6), hingga akhir ayat.

Kalau zaman sekarang kita boleh tahu bagaimana emosi yang terlalu terganggu sampai boleh menyebabkan kita jatuh sakit maka begitulah Nabi Muhammad berasa terlalu sedih sampaikan boleh menyebabkan baginda mati.

Baginda merasa sedih kerana baginda lihat ramai dari kalangan Musyrikin Mekah itu tidak akan menjadi orang-orang yang beriman. Baginda rasa tertekan dan sedih sangat kerana baginda amat prihatin kepada kaum baginda dan amat mementingkan keselamatan mereka.

Allah mengatakan yang Al-Qur’an itu memang sudah cukup untuk dijadikan sebagai panduan untuk menjadikan manusia beriman tetapi jikalau mereka tidak beriman, itu adalah kerana masalah pada diri mereka dan surah ini banyak menyentuh tentang perkara ini.


 

Ayat 4:

إِن نَّشَأ نُنَزِّل عَلَيهِم مِّنَ السَّماءِ ءآيَةً فَظَلَّت أَعنٰقُهُم لَها خٰضِعينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

If We willed, We could send down to them from the sky a sign for which their necks would remain humbled.¹

  • i.e., they would be compelled to believe.

(MELAYU)

Jika Kami kehendaki nescaya Kami menurunkan kepada mereka mukjizat dari langit, maka tentulah tengkuk-tengkuk mereka akan tunduk kepadanya.

 

إِن نَّشَأ نُنَزِّل عَلَيهِم مِّنَ السَّماءِ ءآيَةً

Jika Kami kehendaki nescaya Kami menurunkan kepada mereka mukjizat dari langit, 

Allah beritahu yang jika Dia mahu, Dia boleh beri lagi tanda-tanda kepada mereka itu yang lebih daripada Al-Qur’an. Maksudnya Allah boleh turunkan Mukjizat dari langit. Kerana begitulah yang mereka minta. Mereka minta sesuatu yang mereka boleh lihat, barulah mereka kata mereka nak beriman. Allah beritahu yang bukannya Allah tak boleh buat.

 

فَظَلَّت أَعنٰقُهُم لَها خٰضِعينَ

maka tentulah tengkuk-tengkuk mereka akan tunduk kepadanya.

Dan kalau Allah turunkan tanda itu maka pasti mereka akan tunduk merendah diri kepadaNya dan ini menunjukkan bahawa Musyrikin Mekah itu tidak menundukkan diri kepada Al-Qur’an.

Sebagai contoh, Allah boleh sahaja turunkan malaikat berbondong-bondong supaya mereka boleh lihat sendiri malaikat itu di depan mereka dan barulah waktu itu mereka hendak menundukkan diri.

Maka Allah memang boleh buat sebagaimana Allah telah mengangkat Bukit Thur di atas kepala Bani Israil sampai mereka terpaksa beriman tetapi Allah tidak mahu melakukan begitu kerana imam dengan paksaan bukanlah ujian. Memang Allah boleh buat, tapi Allah tak mahu buat begitu. Dalam ayat yang lain disebutkan melalui firman-Nya:

{وَلَوْ شَاءَ رَبُّكَ لآمَنَ مَنْ فِي الأرْضِ كُلُّهُمْ جَمِيعًا أَفَأَنْتَ تُكْرِهُ النَّاسَ حَتَّى يَكُونُوا مُؤْمِنِينَ}

Dan jikalau Tuhanmu menghendaki, tentulah beriman semua orang yang di muka bumi seluruhnya. Maka apakah kamu (hendak) memaksa manusia supaya mereka menjadi orang-orang yang beriman semuanya ? (Yunus: 99)


 

Ayat 5: Ayat zajrun.

وَما يَأتيهِم مِّن ذِكرٍ مِّنَ الرَّحمٰنِ مُحدَثٍ إِلّا كانوا عَنهُ مُعرِضينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And no mention [i.e., revelation] comes to them anew from the Most Merciful except that they turn away from it.

(MELAYU)

Dan sekali-kali tidak datang kepada mereka suatu peringatan baru dari Tuhan Yang Maha Pemurah, melainkan mereka selalu berpaling daripadanya.

 

وَما يَأتيهِم مِّن ذِكرٍ مِّنَ الرَّحمٰنِ مُحدَثٍ

Dan sekali-kali tidak datang kepada mereka suatu peringatan baru dari Tuhan Yang Maha Pemurah,

Tidak turun hujah yang baru kepada mereka yang degil itu, melainkan mereka akan berpaling daripadanya. Yang dimaksudkan peringatan baru itu adalah wahyu. Maknanya Allah telah menurunkan berbagai-bagai ayat yang baru untuk menceritakan perkara yang sama kerana hendak memberi mereka faham tentang tauhid dan tentang agama ini.

Allah buat begitu kerana hendak memberi manusia faham sebagaimana seorang guru yang baik akan mengajar dengan cara yang lain kepada anak-anak muridnya yang tidak faham sesuatu pelajaran itu. Guru itu akan ajar dengan berbagai-bagai cara.

Tetapi jikalau guru itu telah meluangkan masa dan tenaganya untuk memberi pelajaran yang berbagai-bagai cara kepada anak murid itu tetapi anak boleh itu masih juga tidak faham, maka siapakah yang bersalah di dalam hal ini? Sedangkan orang-orang lain sudah faham lama lagi.

Dan sekarang bayangkan bagaimana Allah telah beri peluang mengajar orang Mekah itu selama 13 tahun untuk memberi mereka faham tentang tauhid tetapi mereka masih juga tidak faham-faham. Bayangkan mereka telah diberikan dengan kurikulum yang terbaik iaitu Al-Qur’an dan telah diberikan dengan tenaga pengajar yang terbaik iaitu Rasulullah sendiri, tetapi mereka masih tidak faham.

Apa yang diajarkan kepada mereka itu memang sudah mudah sangat iaitu tentang risalah tauhid dan juga tentang akhirat dan sepatutnya orang yang menggunakan akal telah lama faham tetapi jikalau tidak faham itu adalah kerana mereka degil sahaja.

Jadi Allah menggunakan SifatNya Rahman di dalam ayat ini untuk menunjukkan bagaimana Allah telah bermurah hati untuk mengajar kepada mereka sekian lama dengan berbagai-bagai cara. Dengan sifat itu juga Allah beri peluang yang lama kepada mereka.

Wahyu yang segar itu bermaksud wahyu yang baru kalau dibandingkan dengan wahyu-wahyu sebelum itu. Sebagaimana kalau kita menjual barang maka kita akan mencuba memperbaharui penampilan barang itu supaya manusia terus berminat. Kerana itu untuk menarik minat manusia maka Allah menjadikan berbagai-bagai jenis ayat. Juga diberikan dengan berbagai-bagai bentuk kalau dibandingkan antara satu surah dengan surah yang lain.

 

إِلّا كانوا عَنهُ مُعرِضينَ

melainkan mereka selalu berpaling daripadanya.

Tetapi mereka yang degil itu akan tetap juga tidak beriman kepada wahyu. Semua surah mereka tidak mahu terima. Yang lama dan yang baru sama sahaja bagi mereka, tetap mereka tolak.


 

Ayat 6: Ayat takhwif duniawi

فَقَد كَذَّبوا فَسَيَأتيهِم أَنبؤا ما كانوا بِهِ يَستَهزِءونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

For they have already denied, but there will come to them the news of that which they used to ridicule.

(MELAYU)

Sungguh mereka telah mendustakan (Al Qur’an), maka kelak akan datang kepada mereka (kenyataan dari) berita-berita yang selalu mereka perolok-olokkan.

 

فَقَد كَذَّبوا

Sungguh mereka telah mendustakan (Al Qur’an),

Tetapi walaupun telah diberikan kepada manusia itu dengan berbagai-bagai pengajaran mereka tetap juga engkar. Mereka tidak pakai ajaran dalam Al-Qur’an itu. Maka itu sudah dikira sebagai mendustakan.

Maksud ‘mendustakan’ adalah mengatakan sesuatu itu dusta. Dan kalau sudah dianggap dusta, maka tidak boleh dipakailah, bukan?

Jadi bagaimana dengan orang Islam yang tidak memakai ajaran dalam Al-Qur’an ini? Adakah mereka menolak Al-Qur’an? Adakah mereka juga telah dikira mendustakan Al-Qur’an?

Mereka memang tidak pernah kata mereka tolak Al-Qur’an. Malah kalau ada sesiapa hina Al-Qur’an, maka mereka jugalah yang akan awal-awal bangkit. Tapi kalau mereka sendiri tidak pakai ajaran dalam Al-Qur’an itu, bagaimana? Apakah mereka tidak sama sahaja dengan orang-orang kafir yang juga tidak pakai Al-Qur’an dan mengatakan Al-Qur’an itu dusta?

 

فَسَيَأتيهِم أَنبؤا ما كانوا بِهِ يَستَهزِءونَ

maka kelak akan datang kepada mereka (kenyataan dari) berita-berita yang selalu mereka perolok-olokkan.

Dan nanti mereka yang degil itu akan diberikan dan ditunjukkan dengan azab-azab yang mereka telah ejek dulu semasa mereka di dunia. Mereka dulu tidak percaya tapi nanti azab itu akan ada depan mata mereka.

Sebagai contoh, apabila kita beritahu yang kalau amalkan syirik akan kena azab, Musyrikin Mekah mengejek-ngejek Rasulullah. Antaranya mereka kata: “mana dia azab itu? Bawalah ke mari!” Nanti mereka pasti akan dikenakan dengan azab yang mereka tidak percaya itu.

Dan bagaimana dengan orang Islam yang tidak percaya apabila kita katakan yang tawasul dengan roh Nabi, wali dan malaikat itu syirik dan akan dimasukkan ke dalam neraka? Bukankah ramai yang tidak percaya? Maka mereka juga nanti akan dikenakan dengan azab itu.


 

Ayat 7: Dari ayat ini sehingga ke ayat 9 adalah Perenggan Makro Kedua. Ia mengandungi Dalil Aqli tentang Allah. Allah suruh kita lihat kepada tumbuh-tumbuhan. Senang sahaja Allah gunakan alam untuk mengajar kita tentang tauhid.

أَوَلَم يَرَوا إِلَى الأَرضِ كَم أَنبَتنا فيها مِن كُلِّ زَوجٍ كَريمٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Did they not look at the earth – how much We have produced therein from every noble kind?

(MELAYU)

Dan apakah mereka tidak memperhatikan bumi, berapakah banyaknya Kami tumbuhkan di bumi itu pelbagai macam tumbuh-tumbuhan yang baik?

 

أَوَلَم يَرَوا إِلَى الأَرضِ

Dan apakah mereka tidak memperhatikan bumi,

Manusia yang engkar itu meminta kepada Rasul untuk menunjukkan kepada mereka mukjizat-mukjizat supaya dengan melihat mukjizat itu kononnya mereka dapat beriman. Tetapi di dalam surah yang lain kita telah belajar bagaimana Allah tidak memberikan apa yang mereka minta kerana jikalau diberikan juga mukjizat yang mereka minta itu dan mereka kemudiannya engkar juga, itu akan menyebabkan kehancuran mereka.

Tetapi Allah tarik perhatian mereka kepada alam ini yang memang telah hebat. Lihatlah kepada tanam-tanaman yang baik-baik itu yang hidup dengan subur dan memberi kebaikan kepada mereka.

 

كَم أَنبَتنا فيها مِن كُلِّ زَوجٍ كَريمٍ

berapakah banyaknya Kami tumbuhkan di bumi itu pelbagai macam tumbuh-tumbuhan yang baik?

Dalam ayat ini Allah memberitahu yang tumbuh-tumbuhan itu زَوجٍ (berpasangan) kerana Allah hendak mengajar bahawa Allah sentiasa menjadikan pada setiap sesuatu itu ada pasangannya masing-masing.

Banyak lagi ayat-ayat di dalam Al-Qur’an yang menceritakan bagaimana semua makhluk itu ada pasangannya masing-masing dan hanya Allah sahaja yang tidak ada pasangan. Dan kalau setiap perkara itu ada pasangannya maka apakah pasangan bagi alam ini kalau bukan alam akhirat? Maka hendaklah bersedia untuk alam akhirat itu kerana ia pasti akan ada.


 

Ayat 8:

إِنَّ في ذٰلِكَ لَآيَةً ۖ وَما كانَ أَكثَرُهُم مُّؤمِنينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed in that is a sign, but most of them were not to be believers.

(MELAYU)

Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat suatu tanda kekuasaan Allah. Dan kebanyakan mereka tidak beriman.

 

إِنَّ في ذٰلِكَ لَآيَةً

Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat suatu tanda

Kepada mereka yang menggunakan akal mereka yang Allah telah berikan maka tentu mereka akan dapat melihat kebenaran dengan hanya melihat kepada alam tumbuhan dan alam dunia sahaja. Allah telah menjadikannya dengan baik sekali. Takkan ianya terjadi sendiri.

Tentu ada kuasa yang Maha Besar yang menjadikannya. Kalau alam ini sendiri hebat, maka tentu yang menjadikannya lebih hebat, bukan? Maka kena carilah Siapa yang menjadikannya.

 

وَما كانَ أَكثَرُهُم مُّؤمِنينَ

Dan kebanyakan mereka tidak beriman.

Tetapi Allah beritahu yang kebanyakan dari manusia tidak akan beriman. Memang begitulah kebanyakan manusia di dunia ini tidak beriman. Maka kerana itu kita tidak majoriti dari manusia.

Allah memberi isyarat di dalam ayat ini bahawa ayat-ayat Allah itu bukan sahaja ayat wahyu seperti Al-Qur’an sahaja tetapi ayat-ayat itu juga adalah tanda-tanda yang ada pada alam ini. Sepatutnya dengan melihat alam ini manusia sudah boleh mengerti bahawa ada Pencipta Yang Maha Agung yang perlu dicari.


 

Ayat 9:

وَإِنَّ رَبَّكَ لَهُوَ العَزيزُ الرَّحيمُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And indeed, your Lord – He is the Exalted in Might, the Merciful.

(MELAYU)

Dan sesungguhnya Tuhanmu benar-benar Dialah Yang Maha Perkasa lagi Maha Penyayang.

 

Kali ini Allah menggunakan kombinasi sifat Aziz dan juga Rahim dan berlainan dari kombinasi-kombinasi yang digunakan di dalam surah-surah yang lain. Selalunya selepas Allah menyebut sifat al-Aziz, Allah akan sebut sifat al-Hakim kerana hendak memberi isyarat bahawa kebanyakan daripada makhluk walaupun mereka ada kuasa tetapi tidak semestinya mereka ada kebijaksanaan.

Dan di dalam surah ini banyak digunakan kombinasi al-Aziz dan ar-Rahim. Ini memberi isyarat kepada kita bahawa walaupun Allah bersifat al-Aziz di mana Dia boleh buat apa sahaja yang dikehendaki tetapi Allah tidak menggunakan kuasaNya itu untuk terus menghukum manusia kerana Allah mempunyai sifat ar-Rahim. Maka ini adalah kunci kepada pemahaman surah ini.

Maksudnya Allah maha berkuasa dan Allah boleh hukum bila-bila masa. Akan tetapi Allah tidak terus hukum dan Allah memberi tangguh kepada manusia untuk bertaubat atas sifat belas kasihanNya.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Kemaskini: 3 Jun 2019


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir