Tafsir Surah Asy-Shu’araa Ayat 218 – 227 (Teguran kepada para penyanyi)

Ayat 218: Ayat sebelum ini menyuruh kita bertawakal kepada Allah. Kenapa kena tawakal kepada Allah? Apakah sifat Allah itu?

الَّذي يَرٰىكَ حينَ تَقومُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Who sees you when you arise¹

  • From your bed at night for prayer while you are alone.

(MELAYU)

Yang melihat kamu ketika kamu berdiri (untuk sembahyang),

 

Allah melihat Nabi Muhammad dan juga kita ketika kita bangun solat malam. Ayat ini memberi isyarat kepada kebaikan mengerjakan solat malam kerana Allah nampak baginda yang mengerjakan solat malam walaupun orang lain tidak nampak. Maka jalankanlah solat malam ini dengan ikhlas. Bukan kerana nak manusia melihat kita, tapi yang penting Allah yang lihat kita.


 

Ayat 219:

وَتَقَلُّبَكَ فِي السّٰجِدينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And your movement among those who prostrate.¹

  • i.e., among those who pray with you in congregation.

(MELAYU)

dan (melihat pula) perubahan gerak badanmu di antara orang-orang yang sujud.

 

Apabila Nabi dah qiyamullail, baginda akan berjalan di malam hari untuk tengok para sahabat baginda. Kerana baginda suka untuk tengok mereka mengerjakan solat malam. Baginda suka kerana baginda nak mereka berkembang. Maka perbuatan baginda itu Allah kata Dia tahu.

Juga bermaksud baginda boleh nampak kelebihan nampak para sahabat yang solat di belakang baginda dalam solat jemaah. Kerana itu ada hadis yang baginda tegur para sahabat selepas solat jikalau mereka melakukan kesilapan atau kesalahan dalam solat. Hal ini telah disebutkan oleh sebuah hadis sahih yang mengatakan:

“سَوّوا صُفُوفَكُمْ؛ فَإِنِّي أَرَاكُمْ مِنْ وَرَاءِ ظَهْرِي”

Luruskanlah saf kalian, kerana sesungguhnya aku dapat melihat kalian dari arah belakangku.


 

Ayat 220:

إِنَّهُ هُوَ السَّميعُ العَليمُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, He is the Hearing, the Knowing.

(MELAYU)

Sesungguhnya Dia adalah Yang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.

 

Allah maha mengetahui segala perkara. Bukan sahaja perbuatan Nabi, perbuatan sahabat sahaja, tapi segala-galanya. Ini seperti disebut dalam ayat yang lain:

{وَمَا تَكُونُ فِي شَأْنٍ وَمَا تَتْلُو مِنْهُ مِنْ قُرْآنٍ وَلا تَعْمَلُونَ مِنْ عَمَلٍ إِلا كُنَّا عَلَيْكُمْ شُهُودًا إِذْ تُفِيضُونَ فِيهِ}

Kamu tidak berada dalam suatu keadaan dan tidak membaca suatu ayat dari Al-Qur’an dan kalian tidak mengerjakan suatu pekerjaan, melainkan Kami menjadi saksi atas kalian di waktu kalian melakukannya. (Yunus: 61), hingga akhir ayat.


 

Ayat 221: Sekarang disebut pula bagaimana orang-orang yang didatangi dengan syaitan untuk bisik kepada mereka.

هَل أُنَبِّئُكُم عَلىٰ مَن تَنَزَّلُ الشَّيٰطينُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Shall I inform you upon whom the devils descend?

(MELAYU)

Apakah akan Aku beritakan kepadamu, kepada siapa syaitan-syaitan itu turun?

 

Syaitan-syaitan itu ada juga turun kepada kawan-kawan mereka dari kalangan manusia. Iaitu yang puja mereka dan ambil maklumat dari mereka. Sesungguhnya syaitan tidak mempunyai keinginan terhadap hal-hal yang seperti Al-Qur’an. Kerana sesungguhnya syaitan-syaitan itu hanya membisikkan kedustaan kepada orang-orang yang sealiran dan sependapat dengan mereka dari kalangan tukang-tukang tenung (ramal) yang pendusta.


 

Ayat 222:

تَنَزَّلُ عَلىٰ كُلِّ أَفّاكٍ أَثيمٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They descend upon every sinful liar.

(MELAYU)

Mereka turun kepada tiap-tiap pendusta lagi yang banyak dosa,

 

Para syaitan itu akan pergi kepada mereka yang banyak melakukan dosa. Dan syaitan akan terus menipu mereka.

أَفّاكٍ bermaksud mereka yang melakukan syirik.

أَثيمٍ bermaksud mereka yang buat salah dari segi amal.

Mereka yang buat syirik dan buat dosa itu akan didatangi oleh syaitan untuk mendekati mereka. Maksudnya, pendusta dalam ucapannya lagi banyak dosanya, yakni derhaka dalam semua perbuatannya. Orang-orang seperti itulah yang selalu didatangi oleh syaitan, iaitu para tukang tenung dan orang-orang yang semisal dengan mereka, tukang dusta lagi penderhaka. Mereka sealiran dengan syaitan, kerana syaitan juga tukang dusta lagi penderhaka.


 

Ayat 223:

يُلقونَ السَّمعَ وَأَكثَرُهُم كٰذِبونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They pass on what is heard,¹ and most of them are liars.

  • This was before they were prevented, as described in 72:89.

(MELAYU)

mereka menghadapkan pendengaran (kepada syaitan) itu, dan kebanyakan mereka adalah orang-orang pendusta.

 

Syaitan-syaitan itu akan membisikkan kepada manusia. Memang ada bisikan syaitan kepada manusia. Jadi kalau dengar bisikan syaitan memang bahaya.

Syaitan itu ada juga yang mendapat berita daripada langit maka mereka akan memberitahu kepada para tilik nasib dan menipu mereka. Mereka ini dinamakan kaahin. Dan mereka pula akan menyampaikan apa yang mereka dapat dari syaitan itu kepada manusia lain pula.

Yakni syaitan-syaitan itu mencuri-curi dengar dari berita langit, dan satu kalimat yang mereka dengar tentang ilmu ghaib, lalu mereka menambah dengan seratus kedustaan. Setelah itu mereka sampaikan kepada pendukung-pendukung mereka dari kalangan manusia. Selanjut­nya manusia yang kedatangan syaitan itu akan menceritakan berita tersebut kepada orang lain, dan banyak orang yang percaya kepada berita yang dicuri dari langit ini mengingat sesuai dengan kenyataannya. Di dalam hadis yang diriwayatkan oleh Imam Bukhari:

مِنْ حَدِيثِ الزُّهْرِيِّ: أَخْبَرَنِي يَحْيَى بْنُ عُروَةَ بْنِ الزُّبَيْرِ، أَنَّهُ سَمِعَ عُرْوَةَ بْنَ الزُّبَيْرِ يَقُولُ: قَالَتْ عَائِشَةُ، رَضِيَ اللَّهُ عَنْهَا: سَأَلَ نَاسٌ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَنِ الْكُهَّانِ، فَقَالَ: “إِنَّهُمْ لَيْسُوا بِشَيْءٍ”. قَالُوا: يَا رَسُولَ اللَّهِ، فَإِنَّهُمْ يُحَدِّثُونَ بِالشَّيْءِ يَكُونُ حَقًّا؟ فَقَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: “تِلْكَ الْكَلِمَةُ مِنَ الْحَقِّ يَخْطِفُهَا الْجِنِّيُّ، فَيُقَرقرِها فِي أُذُنِ وَلَيِّهِ كقَرْقَرة الدَّجَاجَةِ، فَيَخْلِطُونَ مَعَهَا أَكْثَرَ مِنْ مَائِةِ كَذِبَةٍ”

melalui Az-Zuhri disebutkan, telah menceritakan kepadaku Yahya ibnu Urwah ibnuz Zubair; dia pernah mendengar Urwah ibnuz Zubair menceritakan hadis berikut, bahawa Siti Aisyah pernah menceritakan bahawa ada segolongan orang bertanya kepada Nabi Saw. tentang ahli tenung, maka baginda Saw. menjawab, “Sesungguhnya para tukang tenung itu tidak benar sama sekali.” Mereka bertanya, “Wahai Rasulullah, sesungguhnya mereka menceritakan sesuatu yang sesuai dengan kejadiannya yang terkemudian.” Nabi Saw. menjawab: Itu berasal dari berita yang benar yang dicuri oleh jin, lalu ia bisikkan ke telinga kekasihnya bagaikan suara kokokan ayam jantan, dan ia mencampuradukkannya dengan seratus kali dusta lebih.


 

Ayat 224: Sekarang disebut kalimah syu’araa iaitu nama surah ini.

وَالشُّعَراءُ يَتَّبِعُهُمُ الغاوونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And the poets – [only] the deviators follow them;

(MELAYU)

Dan penyair-penyair itu diikuti oleh orang-orang yang sesat.

 

Surah ini seperti juga surah-surah pendek yang lain, memang sedap dibaca dan didengar dan ada mirip kepada syair. Kerana ia pendek dan ada ritma.

Ini adalah nama surah ini dimana Allah menyebut tentang para penyair. Para penyair itu adalah orang yang dihormati dan dijadikan sebagai tempat rujukan orang-orang Mekah pada zaman itu. Mereka juga menjadi penghibur kepada masyarakat Mekah waktu itu. Kalau zaman sekarang, mereka itulah artis. Mereka juga adalah orang-orang yang terpelajar dan golongan elit kepada masyarakat itu. Jadi para penyair ini berpengaruh dan merekalah yang menguasai fikiran masyarakat Arab waktu itu.

Ada tafsir yang menyebut ‘penyair’ yang dimaksudkan adalah golongan penyanyi. Mereka akan diikuti oleh golongan yang sesat dan lemah akalnya.

Para penyair itu memerlukan orang yang mendengar kata-kata dan syair mereka kerana mereka memerlukan wang daripada mereka. Oleh itu mereka memerlukan ramai yang mendengar mereka kerana semakin ramai yang mendengar, maka semakin banyaklah upah yang mereka dapat. Kalau tidak ramai penonton, maka para penyair itu tidak akan terus untuk bersyair di khalayak itu dan mereka akan cari tempat lain. Buang masa mereka sahaja untuk terus berdendang di situ, bukan?

Allah hendak membandingkan para penyair itu dengan Rasulullah; kerana Rasulullah tidak banyak yang mahu mendengar apa yang baginda mahu sampaikan, tetapi baginda tetap juga berdakwah kepada manusia. Tidaklah macam penyair itu yang kalau tidak ada yang mendengar, mereka akan terus angkat kaki. Tidaklah patut Nabi Muhammad dikatakan sebagai penyair pula. Ini jelas dalam ayat yang lain:

{وَمَا عَلَّمْنَاهُ الشِّعْرَ وَمَا يَنْبَغِي لَهُ إِنْ هُوَ إِلا ذِكْرٌ وَقُرْآنٌ مُبِينٌ}

Dan Kami tidak mengajarkan syair kepadanya (Muhammad) dan bersyair itu tidaklah layak baginya; Al-Qur’an itu tidak lain hanyalah pelajaran dan kitab yang memberi penerangan. (Yaasin: 69)

Dan yang kedua, Allah hendak membandingkan Rasulullah dengan para penyair kerana Rasulullah tidak mengharapkan kepada upah seperti para penyair itu; dan di dalam ayat-ayat sebelum ini telah disebut banyak kali bagaimana para Rasul itu tidak mengharap upah daripada umat mereka dalam menyampaikan ajaran wahyu.

Lalu bagaimana pula ada hujah dan tuduhan yang mengatakan Rasulullah itu seorang penyair sedangkan baginda tidak mengharap kepada dua perkara itu (penonton dan upah)?

Dan firman Allah Swt yang lain:

{إِنَّهُ لَقَوْلُ رَسُولٍ كَرِيمٍ. وَمَا هُوَ بِقَوْلِ شَاعِرٍ قَلِيلا مَا تُؤْمِنُونَ. وَلا بِقَوْلِ كَاهِنٍ قَلِيلا مَا تَذَكَّرُونَ. تَنزيلٌ مِنْ رَبِّ الْعَالَمِينَ}

Sesungguhnya Al-Qur’an itu adalah benar-benar wahyu (Allah yang diturunkan kepada) Rasul yang mulia, dan Al-Qur’an itu bukanlah perkataan seorang penyair. Sedikit sekali kalian beriman kepadanya. Dan bukan pula perkataan tukang tenung. Sedikit sekali kalian mengambil pelajaran darinya. Ia adalah wahyu yang diturunkan dari Tuhan semesta alam. (Al-Haqqah:40-43)

Jadi ayat ini menolak hujah tuduhan yang mengatakan Rasulullah hendak menguasai minda mereka dan hendak mendapatkan wang upah dari mereka sahaja, kerana baginda memang tidak minta pun dua perkara ini.

Dan para penyair di zaman Mekah itu diikuti oleh mereka yang sesat dan jikalau zaman sekarang ini kita kena bandingkan dengan orang-orang yang di dalam industri hiburan. Ini kerana mereka ini menjadi idola dan menjadi ikutan kepada manusia yang lemah akalnya. Kalau kita tengok bagaimana terkinja-kinjanya manusia apabila melihat para artis dan penyanyi itu memang amat menyedihkan sekali. Kita pun tahu mereka itu bukanlah orang agama, bukan orang yang pentingkan akhirat, bukan?

Jadi Allah hendak memberitahu dalam surah ini tentang para pengikut penyair itu dan para pemuja para artis kerana mereka itu orang yang teruk. Mereka itu tidak ada tujuan hidup dan fikiran mereka dipenuhi dengan kisah -kisah para artis dan cita-cita mereka hanyalah untuk bertemu dengan artis kesayangan mereka itu. Kalau jumpa para artis itu di khalayak ramai, ada yang pengsan pun ada. Selalunya mereka akan terjerit-jerit, bukan?


 

Ayat 225: Apakah yang dilakukan oleh para penyair itu?

أَلَم تَرَ أَنَّهُم في كُلِّ وادٍ يَهيمونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Do you not see that in every valley they roam¹

  • Speaking lies indiscriminately and praising and disparaging others according to whim.

(MELAYU)

Tidakkah kamu melihat bahawasanya mereka mengembara di tiap-tiap lembah,

 

Sekarang Allah memberitakan tentang para penyair dan pengikut mereka. Apa yang mereka lakukan untuk mendapat penonton dan upah?

Mereka akan pergi ke merata tempat. ‘Lembah’ itu bermaksud setiap perhimpunan. Bila ada tempat orang ramai, di situlah mereka akan pergi.

Dan kalimah يَهيمونَ dari ه ي م  yang bermaksud berjalan tanpa arah tujuan, pening kerana dahaga dan juga boleh dikatakan mabuk. Ini memberi isyarat yang para penyair itu mereka mabuk dalam khayalan mereka.

Mereka pergi ke merata-rata tempat untuk mencari penonton. Dan mereka akan berusaha untuk menarik minat penonton dan jika persembahan mereka tidak mendapat sambutan, maka mereka akan ubah persembahan mereka; kerana yang penting mereka kena dapatkan minat sebanyak mungkin masyarakat. Maka mereka akan ikut selera masyarakat.

Dan kadangkala apabila mereka rasa yang nama mereka sudah mula tenggelam maka mereka akan lakukan perkara yang bodoh untuk mendapat publisiti. Tidak kisahlah sama ada ianya adalah publisiti murahan seperti botakkan kepada mereka dan sebagainya. Asalkan nama mereka naik balik dan orang baca tentang mereka. Mereka sanggup buat perkara-perkara bodoh asalkan mereka mendapat tempat di dada akhbar dan media.

Kenapa disebut ‘lembah’ dalam ayat ini? Kerana lembah itu berada di bawah dan di dalam ayat ini ia memberi isyarat bagaimana mereka itu sanggup merendahkan dan memalukan diri mereka asalkan mereka mendapat tempat fikiran masyarakat.

Dan lembah adalah tempat yang bahaya kerana kita tidak tahu apa yang ada di dalam lembah itu, maka Allah memberi isyarat bagaimana mereka sanggup membahayakan diri mereka. Asalkan dapat makan, agama tolak ke tepi dahulu.

Para penyair zaman itu juga boleh bermaksud para pemikir yang memberi komen sesuatu perkara supaya diikuti oleh masyarakat. Kalau zaman sekarang mereka ini adalah ahli falsafah yang sekejap mengatakan tentang ini dan sekejap lagi mengatakan tentang itu.

Apabila digunakan terma ‘lembah’ maka Allah hendak memberi isyarat bagaimana mereka itu boleh tenggelam di dalam pemikiran mereka yang tanpa kawalan itu sampai mereka mencapai fahaman yang salah dan membahayakan. Kerana mereka fikir pakai akal sahaja dan tidak dipandu oleh wahyu.

Allah menyebut tentang penyair ini supaya kita juga bandingkan dengan sifat Rasulullah s.a.w.  Para penyair itu sentiasa mengubah persembahan mereka dan fikiran mereka kerana mereka hendak menjadi ikutan kerana kalau benda yang sama sahaja, maka masyarakat akan bosan.

Tapi lihatlah dengan para Rasul itu yang sentiasa saja memperkatakan perkara yang sama dari mula sampai akhir tidak berubah-ubah. Bukan sahaja seorang Rasul itu tidak berubah kata-kata tetapi para rasul zaman berzaman juga tidak berubah kata-kata mereka kerana sama sahaja ajaran tauhid kepada setiap Rasul.

Kerana itu kalau kita lihat ayat dari surah ini Allah mengulang-ulang persamaan setiap Rasul itu untuk menekankan bahawa para Rasul tidak berubah ajaran mereka dan tidak sama seperti para penyair.

Para Rasul sama sekali tidak sama seperti para penyair yang hendak menghiburkan masyarakat sahaja kerana para Rasul bukanlah tugas mereka untuk menghiburkan masyarakat tetapi tugas mereka adalah untuk memberi ajaran dan peringatan kepada manusia.

Begitu juga para ustaz dan ulama adalah untuk mengajar masyarakat. Bukannya bawa kisah-kisah para wali, kisah dongeng, kisah lawak, kisah karut marut. Malangnya ramai ustaz yang sebegini. Mereka hidup kerana ramai manusia macam itu – terhibur dan senang tertipu dengan kisah-kisah.


 

Ayat 226:

وَأَنَّهُم يَقولونَ ما لا يَفعَلونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And that they say what they do not do? –

(MELAYU)

dan bahawasanya mereka suka mengatakan apa yang mereka sendiri tidak mengerjakan(nya)?

 

Dan para penyair itu sentiasa sahaja bercakap dan melakukan perkara yang berlainan dengan apa yang mereka kata.

Mereka cuma bersyair dan menyanyikan perkara-perkara yang mereka sendiri tidak lakukan. Begitulah kalau kita lihat lirik-lirik lagu para penyanyi sekarang memang karut sahaja – aku tunggu di pintu syurga… aku renangi lautan api… aku berikan engkau bulan… dan macam-macam lagi.


 

Ayat 227: Ini pula adalah pengecualian kepada para penyair.

إِلَّا الَّذينَ ءآمَنوا وَعَمِلُوا الصّٰلِحٰتِ وَذَكَرُوا اللهَ كَثيرًا وَانتَصَروا مِن بَعدِ ما ظُلِموا ۗ وَسَيَعلَمُ الَّذينَ ظَلَموا أَيَّ مُنقَلَبٍ يَنقَلِبونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Except those [poets] who believe and do righteous deeds and remember Allāh often and defend [the Muslims]¹ after they were wronged. And those who have wronged are going to know to what [kind of] return they will be returned.

  • By replying through poetry to the attacks of hostile poets.

(MELAYU)

kecuali orang-orang (penyair-penyair) yang beriman dan beramal saleh dan banyak menyebut Allah dan mendapat kemenangan sesudah menderita kezaliman. Dan orang-orang yang zalim itu kelak akan mengetahui ke tempat mana mereka akan kembali.

 

إِلَّا الَّذينَ ءآمَنوا وَعَمِلُوا الصّٰلِحٰتِ

kecuali orang-orang (penyair-penyair) yang beriman dan beramal saleh

Tetapi bukanlah semua penyair itu sesat dan kufur belaka. Ada di kalangan mereka yang beriman dan beramal soleh. Dan mereka ini adalah orang-orang yang tua yang terpelajar dalam masyarakat. Mereka ini adalah para pemikir. Kita telah belajar dalam Surah Taha bagaimana para ahli sihir menerima ajaran Nabi Musa.

Kerana ahli-ahli sihir itu tahu yang mukjizat yang Nabi Musa lakukan itu bukanlah sihir tapi mukjizat. Maka mereka telah beriman dengan rela. Maka para penyair zaman Nabi itu adalah mereka yang sedar bahawa ayat-ayat Qur’an yang dibacakan oleh Rasulullah itu bukanlah syair kerana mereka kenal apakah syair itu. Ayat-ayat Qur’an yang Nabi baca itu adalah Kalam Allah dan mereka dari awal lagi sudah kenal.

قَالَ مُحَمَّدُ بْنُ إِسْحَاقَ، عَنْ يَزِيدَ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ قُسَيْط، عَنْ أَبِي الْحَسَنِ سَالِمٍ البَرّاد -مَوْلَى تَمِيمٍ الدَّارِيِّ -قَالَ: لَمَّا نَزَلَتْ: {وَالشُّعَرَاءُ يَتَّبِعُهُمُ الْغَاوُونَ} ، جَاءَ حسان بن ثابت، وعبد الله بن رَوَاحة، وَكَعْبُ بْنُ مَالِكٍ إِلَى رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، وَهُمْ يَبْكُونَ فَقَالُوا: قَدْ عَلِمَ اللَّهُ حِينَ أَنْزَلَ هَذِهِ الْآيَةَ أَنَّا شُعَرَاءُ. فَتَلَا النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: {إِلا الَّذِينَ آمَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ} قَالَ: “أَنْتُمْ”، {وَذَكَرُوا اللَّهَ كَثِيرًا} قَالَ: “أَنْتُمْ”، {وَانْتَصَرُوا مِنْ بَعْدِ مَا ظُلِمُوا} قَالَ: “أَنْتُمْ”.

Muhammad ibnu Ishaq telah meriwayatkan dari Yazid ibnu Abdullah ibnu Qasit, dari Abul Hasan Salim Al-Barrad ibnu Abdullah maula Tamim Ad-Dari yang telah menceritakan bahwa ketika ayat ini diturunkan, yaitu firman Allah Swt.: Dan penyair-penyair itu diikuti oleh orang-orang yang sesat. (Asy-Syu’ara’:224) datanglah Hassan ibnu Sabit, Abdullah ibnu Rawwahah dan Ka’b ibnu Malik kepada Rasulullah Saw. seraya menangis, lalu mereka berkata, “Allah telah mengetahui ketika menurunkan ayat ini, bahawa kami adalah para penyair.” Maka Nabi Saw. membaca ayat ini, yaitu firman-Nya: kecuali orang-orang (penyair-penyair) yang beriman dan beramal saleh. (Asy-Syu’ara’: 227) Nabi Saw. bersabda, “Seperti kalian ini.dan banyak menyebut Allah. (Asy-Syu’ara’: 227) Nabi Saw. bersabda, “Seperti kalian ini.” dan mendapat kemenangan sesudah menderita kezaliman. (Asy-Syu’ara’: 227) Nabi Saw. bersabda, “Seperti kalian ini.” Diriwayatkan oleh Ibnu Abu Hatim dan Ibnu Jarir dari Ibnu Ishaq.

 

وَذَكَرُوا اللهَ كَثيرًا

dan banyak mengingati Allah

Oleh itu jikalau mereka jujur maka mereka akan beriman dan apabila mereka beriman maka mereka menjadi orang yang kuat imannya. Mereka akan menjadi orang yang sentiasa ingat kepada Allah.

Menurut suatu pendapat, makna yang dimaksudkan ialah banyak menyebut nama Allah dalam pembicaraan mereka. Menurut pendapat yang lainnya lagi, menyebut nama Allah dalam syair mereka; kedua pendapat itu benar, kerana semuanya dapat menghapuskan dosa-dosa mereka yang telah lalu.

 

وَانتَصَروا مِن بَعدِ ما ظُلِموا

dan mendapat kemenangan sesudah menderita kezaliman. 

Dan Allah memberitahu yang mereka itu akan membantu diri mereka apabila mereka dizalimi. Maksudnya mereka akan membalas kezaliman yang dikenakan kepada mereka. Surah ini memang Surah Makiyyah dan waktu itu tidak dibenarkan untuk balas kezaliman yang dikenakan kepada orang mukmin; jadi ayat ini bermaksud memberi isyarat yang orang-orang Islam akan dapat membalas kezaliman itu apabila mereka di Madinah nanti.

Ia juga bermaksud yang Nabi Muhammad ada para penyair baginda yang membalas syair-syair yang memburukkan baginda. Ibnu Abbas mengatakan, bahawa mereka menjawab syair orang-orang kafir yang menghina kaum Muslim dengan syair mereka. Hal yang sama telah dikatakan oleh Mujahid dan Qatadah serta lain-lainnya yang bukan hanya seorang.

Di dalam sebuah hadis sahih disebutkan bahawa Rasulullah Saw. bersabda kepada Hassan ibnu Sabit:

“اهْجُهُمْ -أَوْ قَالَ: هَاجِهِمْ -وَجِبْرِيلُ مَعَكَ”

Balaslah mereka —atau— seranglah syair mereka, dan Jibril akan membantumu.

 

وَسَيَعلَمُ الَّذينَ ظَلَموا أَيَّ مُنقَلَبٍ يَنقَلِبونَ

Dan orang-orang yang zalim itu kelak akan mengetahui ke tempat mana mereka akan kembali.

Allah memberi ancaman yang orang zalim itu akan tahu dan melihat sendiri apakah balasan yang akan dikenakan terhadap mereka nanti. Mereka yang sesat itu akan tahu di manakah tempat tetap mereka.

Allahu a’lam. Tamat tafsir Surah Asy-Shu’araa ini. Sambung ke surah seterusnya, Surah an-Naml.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafsir Surah Asy-Shu’araa Ayat 207 – 217 (Mulakan dakwah kepada keluarga terdekat)

Ayat 207: Tidak berguna lagi apa yang ada pada mereka.

ما أَغنىٰ عَنهُم مّا كانوا يُمَتَّعونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They would not be availed by the enjoyment with which they were provided.

(MELAYU)

niscaya tidak berguna bagi mereka apa yang mereka selalu menikmatinya.

 

Sebelum ini telah diberitahu tentang ahli neraka yang minta tangguh. Allah beritahu yang jikalau mereka diberikan dengan masa tangguh pun, mereka tetap juga tidak akan beriman.

Juga bermaksud apabila mereka diberikan dengan azab itu, tidak dapat menyelamatkan mereka dengan segala nikmat yang mereka ada itu. Sama ada kekayaan, kuasa, anak yang ramai atau apa sahaja.


 

Ayat 208: Allah tidaklah zalim dalam beri azab itu.

وَما أَهلَكنا مِن قَريَةٍ إِلّا لَها مُنذِرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We did not destroy any city except that it had warners

(MELAYU)

Dan Kami tidak membinasakan sesuatu negeri pun, melainkan sesudah ada baginya orang-orang yang memberi peringatan;

 

Allah memberitahu yang Dia tidak pernah menghancurkan sesuatu kaum dan umat itu melainkan kaum itu telah diberikan dengan pemberi peringatan iaitu Rasul atau penyebar tauhid. Mereka telah diberikan dengan berbagai jenis peringatan tetapi mereka sahaja yang tidak mahu mengambil pengajaran.

Tidaklah Allah ini jenis suka nak hancurkan makhluk Dia sahaja. Kerana sebelum ini banyak disebut banyak kaum telah dimusnahkan. Jadi mungkin ada yang terfikir, agaknya Allah ini jenis Tuhan yang pemarah, suka nak hancurkan manusia sahaja.

Jadi Allah jawab: bukannya Dia terus hancurkan, tapi mereka itu semua telah diberi peluang untuk membaiki diri mereka, ikut arahan Rasul, tapi mereka sendiri yang degil. Dan mereka telah sampai kepada tahap hendak menyakiti Rasul mereka, maka kerana itu Allah hancurkan mereka.


 

Ayat 209:

ذِكرىٰ وَما كُنّا ظٰلِمينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

As a reminder; and never have We been unjust.

(MELAYU)

untuk menjadi peringatan. Dan Kami sekali-kali tidak berlaku zalim.

 

Segala kisah yang telah disampaikan itu adalah sebagai peringatan untuk kita. Kalimah ذِكرىٰ adalah di dalam bentuk mubalaghah yang bermaksud peringatan yang kuat. Kalau kita baca dan kita fahami, tentu ia memberi kesan kepada diri kita. Kita tentu tidak sanggup nak derhaka kepada arahan Allah.

Allah tidak pernah berlaku zalim walaupun Allah menghancurkan umat manusia kerana Allah telah beri memberi peringatan awal-awal lagi kepada mereka. Semua yang Allah lakukan adalah untuk menegakkan keadilan.


 

Ayat 210: Musyrikin Mekah ada menuduh yang Nabi Muhammad ambil wahyu daripada syaitan. Mana mungkin ini benar kerana pengikut syaitan itu ada cara caranya dan pengikut Allah itu ada pula cara-caranya. Tidak sama antara keduanya.

وَما تَنَزَّلَت بِهِ الشَّيٰطينُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And the devils have not brought it [i.e., the revelation] down.¹

  • As was asserted by the disbelievers. Rather, it was brought by Gabriel, the Trustworthy Spirit.

(MELAYU)

Dan Al Quran itu bukanlah dibawa turun oleh syaitan-syaitan.

 

Sebelum ini telah diberitahu yang Qur’an itu dari Allah dan diturunkan oleh Jibrail. Oleh itu, Qur’an tidaklah dibawa oleh syaitan seperti yang dikatakan oleh sesetengah manusia. Kerana ada yang menuduh Qur’an itu adalah bisikan dari syaitan kepada Nabi Muhammad, bukannya dari Tuhan. Sebab itu ada buku yang bertajuk ‘Satanic Verses’.


 

Ayat 211: Tidak mungkin syaitan yang menurunkan Qur’an itu.

وَما يَنبَغي لَهُم وَما يَستَطيعونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

It is not allowable for them, nor would they be able.

(MELAYU)

Dan tidaklah boleh mereka membawa turun Al Qur’an itu, dan merekapun tidak akan mampu.

 

وَما يَنبَغي لَهُم

Dan tidaklah boleh mereka membawa turun Al Quran itu,

Syaitan tidak layak untuk mengambil Qur’an itu dari langit dan menyampaikannya kepada Nabi Muhammad.

 

وَما يَستَطيعونَ

dan merekapun tidak akan mampu.

Syaitan tidak akan mampu kerana Qur’an itu dikawal oleh malaikat. Allah pasti tidak akan membenarkan perkara itu terjadi. Ini disebut dalam ayat yang lain:

{وَأَنَّا لَمَسْنَا السَّمَاءَ فَوَجَدْنَاهَا مُلِئَتْ حَرَسًا شَدِيدًا وَشُهُبًا * وَأَنَّا كُنَّا نَقْعُدُ مِنْهَا مَقَاعِدَ لِلسَّمْعِ فَمَنْ يَسْتَمِعِ الآنَ يَجِدْ لَهُ شِهَابًا رَصَدًا}

Dan sesungguhnya kami telah mencuba mengetahui (rahsia) langit, maka kami mendapatinya penuh dengan penjagaan yang kuat dan panah-panah api, dan sesungguhnya kami dahulu dapat menduduki beberapa tempat di langit itu untuk mendengar-dengarkan (berita­-beritanya). Tetapi sekarang barang siapa yang (mencuba) mendengar-dengarkan (seperti itu) tentu akan menjumpai panah api yang mengintai (untuk membakarnya). (Al-Jin: 8-9)

Juga bermaksud syaitan tidak mampu untuk mendekati Nabi. Ayat ini juga menjadi dalil yang jin tidak boleh duduk bersama dengan manusia. Manusia tidak ada hubungan dengan jin melainkan jin kafir.


 

Ayat 212:

إِنَّهُم عَنِ السَّمعِ لَمَعزولونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed they, from [its] hearing, are removed.¹

  • As mentioned in 72:9.

(MELAYU)

Sesungguhnya mereka benar-benar dijauhkan daripada mendengar Al Qur’an itu.

 

Syaitan tidak dibenarkan untuk mencuri-curi dengar pun perbicaraan para malaikat di langit kerana langit-langit itu ada penjaga dari kalangan malaikat yang akan membaling bola api kepada mereka jikalau mereka cuba-cuba untuk mendengar. Ini kerana hendak memastikan yang wahyu yang sampai kepada Nabi Muhammad itu adalah wahyu terus dari Allah.


 

Ayat 213:

فَلا تَدعُ مَعَ اللهِ إِلٰهًا آخَرَ فَتَكونَ مِنَ المُعَذَّبينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So do not invoke with Allāh another deity and [thus] be among the punished.

(MELAYU)

Maka janganlah kamu menyeru (menyembah) tuhan yang lain di samping Allah, yang menyebabkan kamu termasuk orang-orang yang diazab.

 

فَلا تَدعُ مَعَ اللهِ إِلٰهًا آخَرَ

Maka janganlah kamu menyeru (menyembah) tuhan yang lain di samping Allah,

Jangan menyeru entiti lain bersama-sama dengan seruan kepada Allah kerana perbuatan itu adalah perbuatan syirik. Musyrikin Mekah itu bukannya tidak kenal Allah. Mereka sembah juga Allah dan berdoa kepada Allah. Tapi dalam masa yang sama, mereka seru juga kepada ilah-ilah yang lain. Mereka seru wali, malaikat dan juga jin.

Begitu juga dengan masyarakat Islam sekarang. Mereka kenal Allah tapi dalam doa, ada banyak yang mereka seru selain Allah. Mereka bertawasul kepada Nabi, wali dan malaikat. Ini adalah kerana salah faham dengan Qur’an dan Sunnah. Kerana itu mereka senang ditipu oleh syaitan.

 

فَتَكونَ مِنَ المُعَذَّبينَ

yang menyebabkan kamu termasuk orang-orang yang diazab.

Kalau mereka buat juga, ia akan menyebabkan mereka yang melakukannya dikenakan dengan azab. Kerana Allah amat cemburu jikalau ada yang disembah dan diseru bersama denganNya.


 

Ayat 214:

وَأَنذِر عَشيرَتَكَ الأَقرَبينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And warn, [O Muḥammad], your closest kindred.

(MELAYU)

Dan berilah peringatan kepada kerabat-kerabatmu yang terdekat,

 

Kalimah عَشيرَتَ itu dari kalimah ع ش ر yang bermaksud 10 yang membawa isyarat kepada orang-orang yang rapat di kalangan keluarga kita. Maka kita kena cari mereka dan dakwah kepada mereka supaya mereka beriman dan mengamalkan tauhid. Begitulah yang dilakukan oleh Nabi Muhammad apabila baginda diberi dengan arahan ini.

قَالَ الْإِمَامُ أَحْمَدُ، رَحِمَهُ اللَّهُ: حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ نُمَيْر، عَنِ الْأَعْمَشِ، عَنْ عَمْرِو بْنِ مُرَّة، عَنْ سَعِيدِ بْنِ جُبَير، عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ قَالَ: لَمَّا أَنْزَلَ اللَّهُ، عَزَّ وَجَلَّ: {وَأَنْذِرْ عَشِيرَتَكَ الأقْرَبِينَ} ، أَتَى النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ الصَّفَا فَصَعِدَ عَلَيْهِ، ثُمَّ نَادَى: “يَا صَبَاحَاهُ”. فَاجْتَمَعَ النَّاسُ إِلَيْهِ بَيْنَ رَجُلٍ يَجِيءُ إِلَيْهِ، وَبَيْنَ رَجُلٍ يَبْعَثُ رَسُولِهِ، فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: “يا بَنِي عَبْدِ الْمُطَّلِبِ، يَا بَنِي فِهْرٍ، يَا بَنِي لُؤَيٍّ، أَرَأَيْتُمْ لَوْ أَخْبَرْتُكُمْ أَنَّ خَيْلًا بِسَفْحِ هَذَا الْجَبَلِ، تُرِيدُ أَنْ تُغِيرَ عَلَيْكُمْ، صَدَّقْتُمُونِي؟ “. قَالُوا: نَعَمْ. قَالَ: “فَإِنِّي نَذِيرٌ لَكُمْ بَيْنَ يَدَيْ عَذَابٌ شَدِيدٍ”. فَقَالَ أَبُو لَهَبٍ: تَبًّا لَكَ سَائِرَ الْيَوْمِ، أَمَا دَعَوْتَنَا إِلَّا لِهَذَا؟ وَأَنْزَلَ اللَّهُ: {تَبَّتْ يَدَا أَبِي لَهَبٍ وَتَبَّ}

Imam Ahmad rahimahullah mengatakan, telah menceritakan kepada kami Abdullah ibnu Namir, dari Al-A’masy ibnu Amr ibnu Murrah, dari Sa’id ibnu Jubair, dari Ibnu Abbas r.a. yang telah mengatakan bahawa ketika ayat berikut diturunkan, yaitu firman-Nya: Dan berilah peringatan kepada kerabat-kerabatmu yang terdekat. (Asy-Syu’ara’: 214) Maka Nabi Saw. datang ke Bukit Safa, lalu menaikinya dan berseru, “Hai orang-orang yang ada di pagi hari ini!” Maka orang-orang berkumpul di hadapannya, ada yang datang langsung dan ada yang hanya mengirimkan orang suruhannya. Lalu Rasulullah Saw. berseru: “Hai Bani Abdul Muttalib, hai Bani Fihr, hai Bani Lu-ay, bagaimanakah menurut kalian seandainya kuberitakan kepada kalian bahawa ada pasukan berkuda musuh di lereng bukit ini hendak menyerang kalian, apakah kalian akan percaya kepadaku?” Mereka menjawab, “Ya, kami percaya.” Nabi Saw. bersabda, “Sesungguhnya aku memperingatkan kalian sebelum datangnya azab yang keras.” Maka Abu Lahab berkata, “Celakalah kamu sepanjang hari ini, apakah engkau memanggil kami untuk tujuan ini?” Lalu Allah menurunkan firman-Nya, “Binasalah kedua tangan Abu Lahab, dan sesungguhnya dia akan binasa” (Al-Lahab: 1), hingga akhir surat.

Imam Bukhari, Imam Muslim, dan Imam Turmuzi serta Imam Nasai telah meriwayatkan hadis ini melalui berbagai jalur dari Al-A’masy dengan sanad yang sama.

Dalam ayat-ayat sebelum ini telah diberitahu bahawa ramai yang tidak akan beriman. Maka Allah suruh kita mulakan dengan mengajar kepada 10 orang di kalangan ahli keluarga kita dahulu. Mulakan dakwah kepada mereka.


 

Ayat 215:

وَاخفِض جَناحَكَ لِمَنِ اتَّبَعَكَ مِنَ المُؤمِنينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And lower your wing [i.e., show kindness] to those who follow you of the believers.

(MELAYU)

dan rendahkanlah dirimu terhadap orang-orang yang mengikutimu, yaitu orang-orang yang beriman.

 

Nabi Muhammad disuruh untuk rendahkan diri baginda di hadapan orang-orang yang beriman. Dalam surah Isra’ sebelum ini telah diberitahu bagaimana seorang anak perlu merendahkan dirinya di hadapan ibu bapa dan sekarang Allah suruh Nabi pun merendahkan diri dengan orang-orang mukmin.

Ini adalah kerana orang-orang mukmin itu adalah rahmat kepada Rasulullah sebagaimana ibu bapa juga adalah rahmat kepada anak-anak. Ini adalah kerana mereka yang beriman itu amat berharga dan hendaklah baginda menghargai mereka. Ini kerana mereka itu rapat dengan baginda dan sentiasa bersama dengan baginda dan membantu baginda dalam dakwah.

Dan apabila Rasulullah merendahkan diri dan berhemah dengan mereka, maka mereka akan menjadi lebih taat dan ikut baginda. Begitulah dengan manusia – yang apabila pemimpin mereka rapat dan merendahkan diri kepada pengikutnya maka pengikutnya akan lebih sayang lagi kepada mereka. Pengikut akan lebih mudah untuk bantu pemimpin mereka.


 

Ayat 216: Tapi kalau mereka derhaka?

فَإِن عَصَوكَ فَقُل إِنّي بَريءٌ مِّمّا تَعمَلونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And if they disobey you, then say, “Indeed, I am disassociated from what you are doing.”

(MELAYU)

Jika mereka menderhakaimu maka katakanlah: “Sesungguhnya aku tidak bertanggung jawab terhadap apa yang kamu kerjakan”;

 

Akan tetapi jikalau ahli keluarga dan juga pengikut-pengikut itu tidak taat kepada baginda, maka baginda dibenarkan untuk berlepas diri dari mereka.

Dalam ayat ini Allah tidak pun mengatakan jikalau mereka ‘kufur’, tetapi Allah kata jikalau mereka ‘menderhakai’ baginda sahaja. Apakah maksud menderhakai Rasulullah di Mekah sedangkan hukum-hukum belum diadakan lagi waktu itu? Jadi apakah tugas umat Islam waktu itu kalau ibadat pun belum ada lagi?

Tugas baginda waktu itu adalah dakwah dan sahabat pun kena dakwah juga. Mereka tidak boleh duduk diam. Maka kalau mereka tidak menjalankan keraja dakwah pun sudah dikira derhaka.


 

Ayat 217:

وَتَوَكَّل عَلَى العَزيزِ الرَّحيمِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And rely upon the Exalted in Might, the Merciful,

(MELAYU)

Dan bertawakkallah kepada (Allah) Yang Maha Perkasa lagi Maha Penyayang,

 

Ini adalah nasihat kepada Nabi. Walaupun baginda ada para pengikut tetapi baginda janganlah bergantung kepada mereka. Baginda diingatkan untuk bergantung kepada Allah. Maka kita pun diingatkan begitu juga. Jangan berharap sangat dengan orang kerana mereka itu juga manusia. Ada kekurangan pada mereka. Tapi bergantunglah kepada Allah yang tidak ada kekurangan.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafsir Surah Asy-Shu’araa Ayat 192 – 206 (Kelebihan Qur’an)

Ayat 192: Ini adalah Ayat Zajrun. Zajrun ini diberikan setelah disebut tujuh dalil Naqli dalam kisah-kisah para Rasul sebelum ini.

Musyrikin Mekah meminta-minta tanda tanda mukjizat daripada Rasulullah sebelum nak beriman. Ini kerana mereka tidak rasa cukup dengan Qur’an yang diberikan kepada mereka. Maka Allah hendak menerangkan kembali dan memperkenalkan mereka kembali kepada Qur’an supaya mereka memandangnya dengan pandangan yang hormat.

وَإِنَّهُ لَتَنزيلُ رَبِّ العٰلَمينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And indeed, it [i.e., the Qur’ān] is the revelation of the Lord of the worlds.

(MELAYU)

Dan sesungguhnya Al Qur’an ini benar-benar diturunkan oleh Tuhan semesta alam,

 

Qur’an ini bukanlah benda yang biasa tetapi ianya diturunkan oleh Allah iaitu Tuhan yang mencipta dan memelihara alam ini; maka hendaklah kita memberi perhatian kepada Qur’an ini.

Ia bukanlah rekaan dari Nabi Muhammad dan bukan juga cedokan dari kitab-kitab terdahulu dan bukanlah Rasulullah diajar oleh orang lain. Ianya benar-benar dari Allah. Dan kalau dari Allah, maka hendaklah beri perhatian yang kemas terhadapnya.

Bagi kita sekarang, memang kita terima ianya dari Allah. Tapi berapa ramai yang ambil berat tentang Qur’an ini? Berapa ramai yang luangkan masa untuk belajar apakah yang disampaikan oleh Allah dalam Qur’an ini? Berapa ramai yang belajar tafsir dan berusaha untuk menghabiskan pembelajaran tafsir itu sebanyak 30 juzuk?


 

Ayat 193:

نَزَلَ بِهِ الرّوحُ الأَمينُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

The Trustworthy Spirit [i.e., Gabriel] has brought it down

(MELAYU)

dia dibawa turun oleh Ar-Ruh Al-Amin (Jibril),

 

Dalam kisah para Rasul sebelum ini telah diberitahu bagaimana Rasul itu mengatakan diri mereka sebagai Rasul yang beramanah untuk menyampaikan ajaran wahyu; dan dalam ayat ini Allah memberitahu bahawa yang menyampaikan wahyu kepada para Rasul itu juga adalah seorang yang amanah, iaitu Malaikat Jibrail.


 

Ayat 194:

عَلىٰ قَلبِكَ لِتَكونَ مِنَ المُنذِرينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Upon your heart, [O Muḥammad] – that you may be of the warners –

(MELAYU)

ke dalam hatimu (Muhammad) agar kamu menjadi salah seorang di antara orang-orang yang memberi peringatan,

 

عَلىٰ قَلبِكَ

ke dalam hatimu (Muhammad)

Dan Allah memberitahu kepada Musyrikin Mekah bahawa Jibrail itu telah memasukkan wahyu ke dalam hati Rasulullah SAW dengan izinNya.

 

لِتَكونَ مِنَ المُنذِرينَ

agar kamu menjadi salah seorang di antara orang-orang yang memberi peringatan,

Wahyu itu adalah untuk memberi ancaman kepada manusia dan ini bersesuaian dengan tema surah ini kerana Rasul-rasul yang disebut di dalam kisah-kisah sebelum ini semuanya memberi ancaman.

Ada surah yang banyak peringatan dan ada surah yang banyak ancaman. Surah ini mengandungi banyak ancaman kerana hendak menakutkan Musyrikin Mekah dan umat Nabi Muhammad. Janganlah ambil ringan tentang wahyu Allah ini. Kenalah pelajar dan amalkan dengan taat.


 

Ayat 195: Masih lagi tentang Qur’an.

بِلِسانٍ عَرَبِيٍّ مُّبينٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

In a clear Arabic language.

(MELAYU)

dengan bahasa Arab yang jelas.

 

Dan Allah telah memilih bahasa Arab sebagai bahasa kalamNya yang terakhir untuk manusia. Ini adalah kerana bahasa Arab adalah bahasa yang amat kaya kalau dibandingkan dengan bahasa-bahasa yang lain. Oleh kerana itu, ini sepatutnya memberi motivasi kepada kita untuk mempelajari bahasa Arab kerana pemahaman Qur’an ini akan lebih memberi kesan jikalau kita tahu bahasa Arab.

Dan kalau kita lihat perbezaan pendapat di kalangan manusia tentang Qur’an ini adalah kerana perbezaan fahaman tentang bahasa Qur’an yang digunakan; yang jikalau mereka mempunyai pemahaman yang lebih tinggi tentang bahasa Arab maka perbezaan pendapat ini akan dapat dikurangkan. Memang tetap akan ada perbezaan pendapat tapi sudah berkurangan.

Allah hendak memberitahu kepada musyrikin Mekah bahawa mesej yang disampaikan kepada mereka adalah mesej yang terbaik; penyampai mesej itu juga adalah penyampai yang terbaik; dan disampaikan di dalam bahasa yang terbaik – bahasa yang mereka boleh faham kerana ia adalah bahasa mereka sendiri. Maka tidak ada alasan lagi untuk menolaknya. Dan kalau kalau menolak juga, itu adalah kerana degil sahaja.

Dan memang ayat-ayat Qur’an itu bukan seperti bacaan yang biasa kerana jikalau pembaca yang pandai dan baik, pembacaan itu menjadi sesuatu yang amat hebat. Boleh memberi ketenangan dan kegembiraan kalau pandai membacanya. Kerana itulah, walaupun ramai yang tidak tahu makna bacaan mereka, tapi mereka tetap suka membacanya kerana ia ada kelebihan tersendiri.


 

Ayat 196:

وَإِنَّهُ لَفي زُبُرِ الأَوَّلينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And indeed, it is [mentioned] in the scriptures of former peoples.

(MELAYU)

Dan sesungguhnya Al Qur’an itu benar-benar (tersebut) dalam Kitab-kitab orang yang dahulu.

 

Allah memberitahu yang Qur’an ini telah disebut-sebut di dalam kitab-kitab wahyu sebelum Qur’an itu sendiri. Kita tidak tahu perkara ini kalau tidak diberitahu oleh Allah. Tidaklah kita perlu mengkaji pula kitab-kitab lama itu, kita percaya sahajalah dengan Allah. Kerana kalau kita baca Bible dan Old Testament sekarang, entah ada entahkan tidak kerana kitab-kitab itu telah diubah-ubah.

Para Rasul sebelum Nabi Muhammad memang telah menyebut akan kedatangan baginda dan para Rasul itu memberitahu kepada umat mereka. Sebagai contoh, Allah sudah sebut apakah yang diberitahu oleh Nabi Isa kepada kaum baginda:

{وَإِذْ قَالَ عِيسَى ابْنُ مَرْيَمَ يَا بَنِي إِسْرَائِيلَ إِنِّي رَسُولُ اللهِ إِلَيْكُمْ مُصَدِّقًا لِمَا بَيْنَ يَدَيَّ مِنَ التَّوْرَاةِ وَمُبَشِّرًا بِرَسُولٍ يَأْتِي مِنْ بَعْدِي اسْمُهُ أَحْمَدُ}

Dan (ingatlah) ketika Isa putera Maryam berkata, “Hai Bani Israil, sesungguhnya aku adalah utusan Allah kepada kalian membenarkan kitab (yang turun) sebelumku, yaitu Taurat; dan memberi khabar gembira dengan (datangnya) seorang Rasul yang akan datang sesudahku, yang namanya Ahmad (Muhammad).” (As-Saff: 6)

Atau ia mungkin bukan bermaksud kitab-kitab seperti Taurat dan Injil tapi bermaksud Kitab yang telah ada di langit di Lauh Mahfuz.


 

Ayat 197: Dalil Naqli ulama Ahlul Kitab.

أَوَلَم يَكُن لَّهُم آيَةً أَن يَعلَمَهُ عُلَمٰؤاْ بَني إِسرٰءيلَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And has it not been a sign to them that it is recognized by the scholars of the Children of Israel?

(MELAYU)

Dan apakah tidak cukup menjadi bukti bagi mereka, bahawa para ulama Bani Israil mengetahuinya?

 

Ini adalah satu lagi tanda dan bukti kepada mereka yang masih tidak mempercayai yang Qur’an itu adalah wahyu. Mereka sendiri tahu bahawa Bani Israil itu memang menunggu-nunggu wahyu yang terakhir daripada Allah. Ini kerana Arab Mekah pernah berperang dengan tentera Bani Israil dan apabila Bani Israil kalah, mereka mengatakan yang tunggulah waktunya apabila Allah akan menurunkan wahyu lagi kepada mereka melalui Rasul terakhir dan mereka pula yang akan memusnahkan dan mengalahkan golongan musyrik itu (Arab Mekah). Maknanya mereka sendiri sudah tahu berita kedatangan wahyu.

Ada ada dari kalangan ahli kitab Bani Israil yang kenal wahyu Allah ini dan mereka beriman kepadanya. Maka tidakkah itu menjadi dalil bagi mereka yang memang Qur’an ini benar? Kerana orang yang kenal wahyu pun boleh terima Qur’an itu, sepatutnya mereka kenalah ikut juga.

Mereka yang dimaksudkan ialah ulama Bani Israil yang adil, iaitu mereka yang mengakui kebenaran adanya sifat Nabi Muhammad, kerasulannya, dan umatnya di dalam kitab-kitab mereka. Sebagaimana yang telah diberitakan oleh sebahagian orang dari mereka yang beriman —seperti Abdullah ibnu Salam dan Salman Al-Farisi—yang menerimanya dari orang-orang yang dia jumpai dari kalangan ulama Bani Israil dan orang-orang yang semisal dengan mereka.


 

Ayat 198: Allah berhujah.

وَلَو نَزَّلنٰهُ عَلىٰ بَعضِ الأَعجَمينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And even if We had revealed it to one among the foreigners¹

  • i.e., the non-Arabs or those who are not fluent in the Arabic language.

(MELAYU)

Dan kalau Al Quran itu Kami turunkan kepada salah seorang dari golongan bukan Arab,

 

Sekarang Allah telah menurunkan wahyu Qur’an itu kepada seorang yang berbangsa Arab iaitu Nabi Muhammad SAW, dan baginda sendiri berbahasa Arab dan tinggal dengan mereka oleh itu baginda tahu perangai dan masalah yang mereka hadapi, resam hidup mereka, dan sebagainya. Ini adalah satu nikmat.

Sekarang Allah suruh bayangkan kalaulah Dia turunkan Qur’an itu kepada seorang yang bukan berbangsa Arab, tidak tahu berbahasa Arab dan tidak kenal adat resam mereka, bagaimana?


 

Ayat 199:

فَقَرَأَهُ عَلَيهِم مّا كانوا بِهِ مُؤمِنينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And he had recited it to them [perfectly],¹ they would [still] not have been believers in it.

  • As a miracle from Allāh.

(MELAYU)

lalu dia membacakannya kepada mereka (orang-orang kafir); nescaya mereka tidak akan beriman kepadanya.

 

فَقَرَأَهُ عَلَيهِم

lalu dia membacakannya kepada mereka

Allah boleh sahaja nak turunkan wahyu Qur’an kepada seorang lelaki yang bukan dari kalangan Arab Mekah itu. Dan setelah dapat wahyu itu, katakanlah lelaki itu pun datang ke Mekah dan berdakwah kepada mereka. Bagaimanakah agaknya?

 

مّا كانوا بِهِ مُؤمِنينَ

nescaya mereka tidak akan beriman kepadanya.

Allah beritahu, kalau orang bukan Arab yang diberikan dengan wahyu itu, tentu mereka tidak mahu beriman kerana wahyu itu bukan di dalam bahasa mereka. Mereka akan gunakan alasan itu pula untuk tidak beriman (“Kenapa turunkan dalam bahasa kami tak faham? Kami tak mahu berimanlah kalau macam ni!”)

Maka sekarang wahyu itu di dalam bahasa mereka, maka kenapakah mereka tidak mahu bersyukur? Apa lagi alasan mereka untuk tidak beriman? Kerana mereka tidak boleh gunakan alasan tidak boleh faham Qur’an lagi kerana ia telah diturunkan dalam bahasa mereka.


 

Ayat 200: Ayat takhwif duniawi.

كَذٰلِكَ سَلَكنٰهُ في قُلوبِ المُجرِمينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Thus have We inserted it [i.e., disbelief] into the hearts of the criminals.

(MELAYU)

Demikianlah Kami masukkan perasaan (kufur engkar) itu ke dalam hati orang-orang yang durhaka.

 

Allah memberitahu bagaimana mereka itu masih juga tidak mahu beriman – walaupun Qur’an itu telah diturunkan di dalam bahasa mereka sendiri, penyampainya pun dari kalangan mereka yang berbahasa seperti mereka, tapi mereka tetap juga tidak mahu beriman. Ini adalah kerana sifat degil mereka itu telah dimasukkan terlalu dalam di dalam hati mereka.

Mereka telah ditutup hati mereka oleh Allah kerana mereka dari awal lagi menentang. Mereka tidak beri peluang untuk mendengar dulu apa yang disampaikan oleh Nabi. Lama kelamaan, Allah buat keputusan untuk menyesatkan mereka terus.


 

Ayat 201:

لا يُؤمِنونَ بِهِ حَتّىٰ يَرَوُا العَذابَ الأَليمَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They will not believe in it until they see the painful punishment.

(MELAYU)

Mereka tidak beriman kepadanya, hingga mereka melihat azab yang pedih,

 

Mereka tidak akan beriman sehinggalah nanti apabila mereka melihat sendiri azab itu di hadapan mata mereka. Waktu itu barulah mereka akan beriman tapi sudah terlambat. Dan begitulah juga yang terjadi kepada kaum-kaum sebelum mereka.


 

Ayat 202:

فَيَأتِيَهُم بَغتَةً وَهُم لا يَشعُرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And it will come to them suddenly while they perceive [it] not.

(MELAYU)

maka datanglah azab kepada mereka dengan tiba-tiba, sedang mereka tidak menyedarinya,

 

فَيَأتِيَهُم بَغتَةً

maka datanglah azab kepada mereka dengan tiba-tiba,

Dan azab itu akan datang kepada mereka secara tiba-tiba dan dari arah yang tidak disangka-sangka.

 

وَهُم لا يَشعُرونَ

sedang mereka tidak menyedarinya,

Dan waktu itu mereka tidak mengenalinya, tidak menyedarinya dan kerana itu mereka akan terkejut sangat.


 

Ayat 203:

فَيَقولوا هَل نَحنُ مُنظَرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And they will say, “May we be reprieved?”

(MELAYU)

lalu mereka berkata: “Apakah kami dapat diberi tangguh?”

 

Waktu itu mereka akan bertanya dan meminta, dengan harapan mereka akan diberi tangguh dan tidak terus dikenakan dengan azab.

Tapi telah disebut dalam ayat-ayat yang lain, permintaan pertangguhan ini tidak akan diberi langsung kepada mereka yang meminta.


 

Ayat 204:

أَفَبِعَذابِنا يَستَعجِلونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So for Our punishment are they impatient?

(MELAYU)

Maka apakah mereka meminta supaya disegerakan azab Kami?

 

Apabila azab telah datang maka mereka kelam kabut meminta supaya diberi tangguh; sedangkan waktu azab itu diberitahu kepada mereka, mereka bukannya takut malah meminta-minta supaya azab itu dipercepatkan kepada mereka. Maka Allah tegur perbuatan buruk mereka itu.

Amat buruk sekali perangai mereka kerana apabila diancam dengan azab, mereka minta dipercepatkan pula. Patutnya mereka minta diselamatkan dari azab itu, tapi mereka minta dipercepatkan pula (“mana dia azab yang kamu katakan itu? Kalau benar ada, berilah sekarang!”).


 

Ayat 205:

أَفَرَءَيتَ إِن مَّتَّعنٰهُم سِنينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Then have you considered if We gave them enjoyment for years

(MELAYU)

Maka bagaimana pendapatmu jika Kami berikan kepada mereka kenikmatan hidup bertahun-tahun,

 

Allah beritahu yang jikalaulah mereka diberi tangguh setelah mereka melihat azab itu.

Atau, kenanglah bagaimana mereka telah diberikan dengan nikmat yang banyak walaupun mereka melakukan syirik kepada Allah.


 

Ayat 206:

ثُمَّ جاءَهُم مّا كانوا يوعَدونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And then there came to them that which they were promised?

(MELAYU)

Kemudian datang kepada mereka azab yang telah diancamkan kepada mereka,

 

Dalam mereka bersuka-sukaan dengan nikmat yang telah diberikan kepada mereka itu, mereka tiba-tiba dikenakan dengan azab. Dan azab itu telah diancamkan kepada mereka awal-awal lagi. Tapi mereka tidak percaya.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafsir Surah Asy-Shu’araa Ayat 184 – 191 (Kaum Penduduk Madyan)

Ayat 184:

وَاتَّقُوا الَّذي خَلَقَكُم وَالجِبِلَّةَ الأَوَّلينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And fear He who created you and the former creation.”¹

  • i.e., previous generations.

(MELAYU)

dan bertakwalah kepada Allah yang telah menciptakan kamu dan umat-umat yang dahulu”.

 

Nabi Syu’aib mengajak mereka bertaqwa. Bertaqwalah kepada Allah yang telah menjadikan mereka dan keturunan mereka yang lalu. Kalimah الجِبِلَّةَ dari ج ب ل yang bermaksud bukit, yang bermaksud generasi sebelum yang ramai seperti membukit banyaknya. Semua itu Allah yang jadikan.


 

Ayat 185: Apakah balasan balas dari kaum baginda?

قالوا إِنَّما أَنتَ مِنَ المُسَحَّرينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They said, “You are only of those affected by magic.

(MELAYU)

Mereka berkata: “Sesungguhnya kamu adalah salah seorang dari orang-orang yang kena sihir,

 

Hujah yang sama digunakan oleh umat-umat terdahulu juga. Mereka menuduh yang Nabi Syu’aib juga telah disihir, kerana itu cakap merepek.


 

Ayat 186:

وَما أَنتَ إِلّا بَشَرٌ مِّثلُنا وَإِن نَّظُنُّكَ لَمِنَ الكٰذِبينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

You are but a man like ourselves, and indeed, we think you are among the liars.

(MELAYU)

dan kamu tidak lain melainkan seorang manusia seperti kami, dan sesungguhnya kami yakin bahawa kamu benar-benar termasuk orang-orang yang berdusta.

 

وَما أَنتَ إِلّا بَشَرٌ مِّثلُنا

dan kamu tidak lain melainkan seorang manusia seperti kami,

Dan mereka berhujah yang mereka menolak Nabi Syu’aib kerana baginda itu manusia sahaja, sama macam mereka.

 

وَإِن نَّظُنُّكَ لَمِنَ الكٰذِبينَ

dan sesungguhnya kami yakin bahawa kamu benar-benar termasuk orang-orang yang berdusta.

Dan mereka tidak dapat terima apa yang baginda sampaikan. Mereka mengatakan yang baginda berdusta sahaja.


 

Ayat 187:

فَأَسقِط عَلَينا كِسَفًا مِّنَ السَّماءِ إِن كُنتَ مِنَ الصّٰدِقينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So cause to fall upon us fragments of the sky, if you should be of the truthful.”

(MELAYU)

Maka jatuhkanlah atas kami gumpalan dari langit, jika kamu termasuk orang-orang yang benar.

 

فَأَسقِط عَلَينا كِسَفًا مِّنَ السَّماءِ

Maka jatuhkanlah atas kami gumpalan dari langit,

Nabi Syu’aib sudah beri ancaman kepada mereka yang kalau mereka menentang kebenaran, mereka akan dikenakan dengan azab dari langit. Maka mereka dengan sombongnya telah mencabar baginda untuk menjatuhkan azab itu.

Ad-Dahhak mengatakan bahawa makna yang dimaksudkan ialah ‘sisi langit’, yakni sebahagian darinya. Qatadah mengatakan ‘potongan’ dari langit. Sedangkan As-Saddi mengatakan ‘azab dari langit’. Pengertian ayat ini mirip dengan apa yang dikatakan oleh orang-orang Quraisy, seperti disebut dalam ayat lain:

 

{أَوْ تُسْقِطَ السَّمَاءَ كَمَا زَعَمْتَ عَلَيْنَا كِسَفًا أَوْ تَأْتِيَ بِاللهِ وَالْمَلائِكَةِ قَبِيلا}

“atau kamu jatuhkan langit berkeping-keping atas kami, sebagaimana kamu katakan atau kamu datangkan Allah dan malaikat-malaikat berhadapan muka dengan kami.” (Al-Isra’: 92)

 

إِن كُنتَ مِنَ الصّٰدِقينَ

jika kamu termasuk orang-orang yang benar.

Mereka beri ancaman itu kerana mereka sombong untuk terima kebenaran. Dan juga kerana mereka amat bodoh sekali kerana berani untuk meminta dipercepatkan azab dari Allah.


 

Ayat 188:

قالَ رَبّي أَعلَمُ بِما تَعمَلونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

He said, “My Lord is most knowing of what you do.”

(MELAYU)

Syu’aib berkata: “Tuhanku lebih mengetahui apa yang kamu kerjakan”.

 

Nabi Syu’aib nasihat kepada mereka yang Allah tahu apa yang mereka lakukan. Allah akan beri balasan apabila Dia kehendaki. “Jika kalian berhak mendapatkannya, nescaya Dia akan menimpakannya kepada kalian. Dia tidak akan menganiaya kalian.”


 

Ayat 189:

فَكَذَّبوهُ فَأَخَذَهُم عَذابُ يَومِ الظُّلَّةِ ۚ إِنَّهُ كانَ عَذابَ يَومٍ عَظيمٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And they denied him, so the punishment of the day of the black cloud seized them. Indeed, it was the punishment of a terrible day.

(MELAYU)

Kemudian mereka mendustakan Syu’aib, lalu mereka ditimpa azab pada hari mereka dinaungi awan. Sesungguhnya azab itu adalah azab hari yang besar.

 

فَكَذَّبوهُ فَأَخَذَهُم عَذابُ يَومِ الظُّلَّةِ

Kemudian mereka mendustakan Syu’aib, lalu mereka ditimpa azab pada hari mereka dinaungi awan.

Oleh kerana mereka tetap juga mahu menentang baginda, maka mereka telah dikenakan dengan azab. Malam yang sangat gelap. Kerana apabila langit meliputi mereka dengan azab itu maka ia menjadikan keadaan sangat gelap. Awan yang tebal yang di dalamnya ada azab untuk mereka.

Azab yang diberikan adalah apa yang diminta oleh mereka, iaitu ditimpakan gumpalan dari langit kepada mereka. Kerana Allah Swt. menjadikan azab yang menimpa mereka berupa panas yang tinggi selama tujuh hari, tiada sesuatu pun yang terlindung dari panas tersebut. Kemudian datanglah gumpalan awan yang besar menaungi mereka, lalu mereka pergi menuju arah awan itu dengan maksud menaungi diri mereka dengan naungannya dari sengatan panas yang sangat tinggi.

Setelah mereka semua kumpul di bawah awan besar itu, maka Allah menurunkan kepada mereka percikan api dari neraka dan luapan api yang sangat besar. Bumi bergoncang menggoyangkan mereka, dan mereka ditimpa oleh pekikan yang keras sehingga roh mereka melayang, lalu binasalah mereka semuanya.

 

إِنَّهُ كانَ عَذابَ يَومٍ عَظيمٍ

Sesungguhnya azab itu adalah azab hari yang besar.

Itu adalah azab yang sangat teruk. Allah jadikan kisah ini sebagai takhwif duniawi untuk manusia yang degil. Kalau masih juga tidak mahu terima, maka mereka boleh dikenakan dengan azab itu.


 

Ayat 190:

إِنَّ في ذٰلِكَ لَآيَةً ۖ وَما كانَ أَكثَرُهُم مُّؤمِنينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed in that is a sign, but most of them were not to be believers.

(MELAYU)

Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda (kekuasaan Allah), tetapi kebanyakan mereka tidak beriman.

 

إِنَّ في ذٰلِكَ لَآيَةً

Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda

Semua ini menjadi tanda pengajaran untuk manusia yang mahu membuka hatinya kepada kebenaran.

 

وَما كانَ أَكثَرُهُم مُّؤمِنينَ

tetapi kebanyakan mereka tidak beriman. 

Tapi kebanyakan manusia tidak juga mahu beriman. Kerana mereka tidak mahu membuka hati mereka.


 

Ayat 191:

وَإِنَّ رَبَّكَ لَهُوَ العَزيزُ الرَّحيمُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And indeed, your Lord – He is the Exalted in Might, the Merciful.

(MELAYU)

Dan sesungguhnya Tuhanmu benar-benar Dialah Yang Maha Perkasa lagi Maha Penyayang.

 

Sekarang sudah habis bahagian cerita yang ada dalam surah ini. Sudah banyak kisah-kisah di dalam ayat ini untuk membuka minda pembaca Qur’an tentang kisah-kisah para Rasul terdahulu. Ambillah pengajaran dari kisah-kisah itu yang amat banyak sekali.

Allah tutup bahagian ini dengan mengingatkan yang Dia al-Aziz – boleh memberi azab bila-bila masa sahaja kerana Dia berkuasa penuh. Tapi kalau tidak kena lagi, itu adalah kerana Dia juga bersifat ar-Raheem, iaitu belas kasih kepada makhlukNya. Dia memberi peluang kepada mereka untuk mengubah perangai.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafsir Surah Asy-Shu’araa Ayat 171 – 183 (Jangan menipu dalam perniagaan)

Ayat 171: Dalam ayat sebelum ini telah dijanjikan kepada Nabi Luth yang semua keluarga baginda akan diselamatkan. Ini adalah pengecualian.

إِلّا عَجوزًا فِي الغٰبِرينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Except an old woman¹ among those who remained behind.

  • Lot’s wife, who had collaborated with the evildoers.

(MELAYU)

kecuali seorang perempuan tua (isterinya), yang termasuk dalam golongan yang tinggal.

 

Kalimah عَجوزًا dari ع ج ر yang bermaksud tua. Maka yang dimaksudkan wanita tua iaitu isteri Nabi Luth. Dia seorang yang degil yang tidak ikut ajaran Nabi Luth. Dia menyokong perbuatan homoseksual kaum itu. Dialah yang memberitahu kaumnya apabila datang para malaikat ke rumah (dia sangka manusia biasa sahaja).

Maka kerana dia tertinggal dari ikut ajaran yang benar, maka dia tertinggal di belakang. Tertinggal dari diselamatkan bersama Luth walaupun dia adalah keluarga. Tapi kerana tidak beriman, sudah dikira sebagai keluarga lagi dah. Islam bukan kira darah dan keturunan. Kalau keturunan Nabi pun (macam yang didakwa oleh golongan Habib sekarang) tapi amal dan ajar benda syirik dan bidaah, mereka takkan selamat.

Maka isteri baginda tertinggal di belakang untuk diazab bersama ahli kaum Sodom yang lain.


 

Ayat 172:

ثُمَّ دَمَّرنَا الآخَرينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Then We destroyed the others.

(MELAYU)

Kemudian Kami binasakan yang lain.

 

Kemudian kaum Nabi Luth itu diazab dengan dipenyetkan mereka.


 

Ayat 173:

وَأَمطَرنا عَلَيهِم مَّطَرًا ۖ فَساءَ مَطَرُ المُنذَرينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We rained upon them a rain [of stones], and evil was the rain of those who were warned.

(MELAYU)

Dan Kami hujani mereka dengan hujan (batu) maka amat jeleklah hujan yang menimpa orang-orang yang telah diberi peringatan itu.

 

وَأَمطَرنا عَلَيهِم مَّطَرًا

Dan Kami hujani mereka dengan hujan

Kalimah مطر selalunya bermaksud ‘hujan’ tapi hujan yang dikenakan kepada mereka bukan hujan biasa tapi hujan batu berapi. Boleh kita umpamakan ssbagai meteor shower. Setiap orang dikenakan dengan batu itu yang membunuh mereka.

 

فَساءَ مَطَرُ المُنذَرينَ

maka amat jeleklah hujan yang menimpa orang-orang yang telah diberi peringatan itu.

Kalau hujan air, memang lah bagus, tapi kalau hujan batu, berapi pula, adakah itu bagus? Tentu tidak. Dulu mereka telah ‘dihujani’ dengan peringatan tapi mereka tak dengar, dan sebab tak dengar, mereka dihujani dengan hujan meteor.


 

Ayat 174:

إِنَّ في ذٰلِكَ لَآيَةً ۖ وَما كانَ أَكثَرُهُم مُّؤمِنينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed in that is a sign, but most of them were not to be believers.

(MELAYU)

Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat bukti-bukti yang nyata. Dan adalah kebanyakan mereka tidak beriman.

 

Kisah kaum Luth itu sepatutnya menjadi tanda pengajaran kepada manusia, tetapi memang kebanyakan manusia tidak mahu mengambil pengajaran. Mereka baca kisah ini macam kisah biasa sahaja. Ini macam orang nampak kemalangan di jalanraya tapi dia sangka yang ianya boleh juga terkena kepada mereka. Maka mereka tetap bawa kereta dengan berbahaya.


 

Ayat 175:

وَإِنَّ رَبَّكَ لَهُوَ العَزيزُ الرَّحيمُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And indeed, your Lord – He is the Exalted in Might, the Merciful.

(MELAYU)

Dan sesungguhnya Tuhanmu, benar-benar Dialah Yang Maha Perkasa lagi Maha Penyayang.

 

Allah boleh sahaja kenakan azab terus kepada manusia apabila mereka melakukan syirik ataupun dosa. Kerana Allah bersifat al-Aziz

Tapi dengan rahmat Allah, tidaklah Allah terus kenakan makhluk dengan azab kerana Allah beri peluang kepada manusia untuk membetulkan kesalahan mereka. Kerana Allah bersifat ar-Raheem.


 

Ayat 176: Dalil Naqli yang ketujuh. Kisah Nabi Syu’aib pula.

كَذَّبَ أَصحٰبُ لئَيكَةِ المُرسَلينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

The companions of the thicket [i.e., the people of Madyan] denied the messengers

(MELAYU)

Penduduk Aikah telah mendustakan rasul-rasul;

 

Ashabul Aikah yang dimaksudkan dalam ayat ini adalah penduduk Madyan. Maksud الئيكة adalah ‘pokok’. Ada pendapat yang mengatakan mungkin mereka digelar begini kerana mereka menyembah pokok besar. Menurut suatu pendapat, Aikah adalah sebuah pohon yang rindang dedaunannya sama dengan pohon gaidah; mereka menyembah pohon tersebut.


 

Ayat 177:

إِذ قالَ لَهُم شُعَيبٌ أَلا تَتَّقونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

When Shu‘ayb said to them, “Will you not fear Allāh?

(MELAYU)

ketika Syu’aib berkata kepada mereka: “Mengapa kamu tidak bertakwa?,

 

Rasul mereka adalah Nabi Syu’aib. Baginda juga berdakwah sama macam Nabi-nabi yang lain – mengajak mereka kepada taqwa.

Kalau anda perasan, di sini tidak disebutkan ‘saudara mereka’ seperti apabila disebut Rasul-rasul lain, ini kerana mereka kaum itu telah dinisbahkan kepada ‘Aikah’, nama sebuah pohon yang menjadi sembahan mereka. Oleh itu, tidak molek kalau baginda pun dinisbahkan begitu juga. Sekalipun pada kenyataannya Syu’aib adalah saudara mereka secara nasab.

Sebahagian ulama tidak menyedari akan adanya makna yang lembut ini, sehingga mereka menyangka bahawa penduduk Aikah bukan penduduk Madyan. Lalu mereka menduga bahawa Nabi Syu’aib a.s. diutus oleh Allah kepada dua umat. Di antara ulama ada pula yang mengatakan baginda diutus kepada tiga umat.


 

Ayat 178:

إِنّي لَكُم رَسولٌ أَمينٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, I am to you a trustworthy messenger.

(MELAYU)

Sesungguhnya aku adalah seorang rasul kepercayaan (yang diutus) kepadamu.

 

Seperti kebiasaan, para Rasul memang akan memperkenalkan diri mereka kepada kaum mereka. Mereka beritahu yang mereka adalah utusan Allah untuk menyampaikan agama kepada manusia. Begitu jugalah yang dilakukan oleh Nabi Muhammad kepada Quraisy dan ada yang terima dan ada yang tidak.


 

Ayat 179:

فَاتَّقُوا اللهَ وَأَطيعونِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So fear Allāh and obey me.

(MELAYU)

maka bertakwalah kepada Allah dan taatlah kepadaku;

 

Semua para Rasul mengajak taqwa kepada Allah. Dan caranya adalah dengan taat kepada Rasul, ikut ajaran Rasul yang diutus kepada mereka.


 

Ayat 180:

وَما أَسئلُكُم عَلَيهِ مِن أَجرٍ ۖ إِن أَجرِيَ إِلّا عَلىٰ رَبِّ العٰلَمينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And I do not ask you for it any payment. My payment is only from the Lord of the worlds.

(MELAYU)

dan aku sekali-kali tidak minta upah kepadamu atas ajakan itu; upahku tidak lain hanyalah dari Tuhan semesta alam.

 

Dan seperti para Rasul yang lain, Nabi Syu’aib juga memberitahu yang baginda tidak minta upah dari kaum baginda untuk menyampaikan dakwah dan ajaran agama. Baginda harapkan balasan dari Allah sahaja. Maka kita pun tidaklah boleh minta upah dalam mengajar agama.


 

Ayat 181: Kaum yang tinggal di Madyan ini pula adalah kaum yang banyak berniaga dan mereka suka menipu dalam sukatan mereka. Ini adalah perbuatan buruk mereka selain daripada meninggalkan tauhid kepada Allah.

۞ أَوفُوا الكَيلَ وَلا تَكونوا مِنَ المُخسِرينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Give full measure and do not be of those who cause loss.

(MELAYU)

Sempurnakanlah takaran dan janganlah kamu termasuk orang-orang yang merugikan;

 

Masalah yang disebut sekarang adalah timbangan. Jadi kesalahan mereka adalah dalam etika perniagaan mereka. Mereka tidak jujur dalam perniagaan, kalau timbang takaran, mereka akan beri kurang kepada pelanggan. Dalam surah lain tentang puak Madyan juga disebut tentang ketidakjujuran mereka dalam perniagaan – maka ini menjadi penguat hujah yang mengatakan penduduk Aikah dan Madyan ini adalah umat yang sama sahaja.

Maka Nabi Syuaib ditugaskan untuk memperbetulkan perbuatan salah mereka itu. Baginda nasihat mereka supaya jangan bagi kurang dan penuhkan lah timbangan. Jangan rugikan orang lain kerana nak untung sahaja. Yang paling penting sekali ia bermula dengan memberi apa yang sepatutnya kepada pelanggan kita.


 

Ayat 182:

وَزِنوا بِالقِسطاسِ المُستَقيمِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And weigh with an even [i.e., honest] balance.

(MELAYU)

dan timbanglah dengan timbangan yang lurus.

 

Al-qistas artinya timbangan, pendapat yang lain mengatakannya ‘neraca’. Sebahagian di antara mereka mengatakan bahawa kata qistas ini diarahkan dari bahasa Romawi (Latin). Mujahid mengatakan bahawa Al-qistasul mustaqim ertinya neraca yang adil menurut bahasa Romawi. Qatadah mengatakan bahawa qistas artinya adil (seimbang).

Jangan ada korupsi dalam perniagaan atau muamalah sesama manusia. Iaitu banyak berlaku dimana sentiasa sahaja ada orang yang cuba untuk menipu orang lain. Kalau dalam zaman sekarang kita boleh lihat bagaimana negara-negara maju akan ada badan-badan perundangan yang mengawal manusia daripada melakukan penipuan dan korupsi. Kerana hendak menjaga ekonomi supaya tidak ada yang tertipu atau monopoli oleh sesetengah pihak.

Tetapi di dalam agama Islam yang diberi penekanan adalah pengajaran kepada setiap individu supaya mereka sendiri tidak berani untuk melakukan penipuan. Kerana kalau kita fikirkan, walaupun ada badan-badan berkanun yang mengawal pergerakan dan perhubungan manusia, tetap akan ada sahaja yang lebih pandai dan tahu bagaimana cara untuk menipu institusi itu.

Jadi masalah asalnya adalah pada manusia itu sendiri dan mereka perlu diberi kesedaran tentang perkara ini. Mereka kena jujur dalam urusan mereka dengan masyarakat. Jangan susahkan manusia lain; jangan tipu orang lain. Kerana mereka kena sedar yang nanti mereka bukan kena jawab kepada institusi perniagaan tapi kepada Allah taala nanti. Jangan kerana untung sedikit sahaja di dunia, menyebabkan merana di akhirat


 

Ayat 183:

وَلا تَبخَسُوا النّاسَ أَشياءَهُم وَلا تَعثَوا فِي الأَرضِ مُفسِدينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And do not deprive people of their due and do not commit abuse on earth, spreading corruption.

(MELAYU)

Dan janganlah kamu merugikan manusia pada hak-haknya dan janganlah kamu merajalela di muka bumi dengan membuat kerosakan;

 

وَلا تَبخَسُوا النّاسَ أَشياءَهُم

Dan janganlah kamu merugikan manusia pada hak-haknya

Jangan beri kurang dari yang sepatutnya kepada manusia yang berurusan dalam perniagaan dengan kita. Kita pun tak mahu orang buat begitu dengan kita, kan? Dan perkara ini kalau dibiarkan, akan menyebabkan ketidakpuasan hati manusia dan mungkin yang tidak puas hati sampai boleh balas dendam kepada yang menipunya.

Masyarakat macam itu tidak baik – hidup tidak tenang, nak dakwah pun susah. Bayangkan bagaimana kita nak dakwah kepada orang lain kalau tempat tinggal kita sendiri pun kelam kabut?

 

وَلا تَعثَوا فِي الأَرضِ مُفسِدينَ

dan janganlah kamu merajalela di muka bumi dengan membuat kerosakan;

Kemudian Allah memberitahu jangan berbuat kerosakan tetapi apa kena mengena kerosakan dunia dengan perniagaan yang tidak jujur? Allah memberitahu yang jikalau penipuan di dalam perniagaan ini berleluasa, maka ia akan membawa kepada kerosakan di dalam masyarakat.

Ini kerana apabila ada orang mula melakukannya maka ia akan memberi motivasi kepada orang-orang lain juga untuk melakukan perkara yang sama. Kerana akan ada sahaja yang rasa tertarik untuk melakukannya dan mereka berfikir yang jikalau orang lain buat dan tidak kena tangkap dan memberi keuntungan pula, maka mereka pun boleh buat juga. (orang lain buat, boleh sahaja… takkan aku tak boleh buat?)

Lagi satu makna: Jangan berjalan di atas muka bumi dengan melakukan syirik kepda Allah SWT. Iaitu kerosakan yang dimaksudkan adalah kerosakan dalam agama. Ini lebih teruk lagi.

Satu lagi tafsir: Yang dimaksudkan dengan membuat kerosakan ialah mengganggu orang-orang yang melalui jalan, seperti pengertian yang terdapat di dalam ayat lain melalui firman-Nya:

{وَلا تَقْعُدُوا بِكُلِّ صِرَاطٍ تُوعِدُونَ}

Dan janganlah kalian duduk di tiap-tiap jalan dengan menakut-nakuti. (Al-A’raf: 86)

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir