Tafsir Surah Anbiya’ Ayat 82 – 86 (Menguasai Syaitan)

Ayat 82: Sambungan kelebihan Nabi Sulaiman. Memang baginda diberikan dengan banyak kelebihan keduniaan.

وَمِنَ الشَّيٰطينِ مَن يَغوصونَ لَهُ وَيَعمَلونَ عَمَلًا دونَ ذٰلِكَ ۖ وَكُنّا لَهُم حٰفِظينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And of the devils [i.e., jinn] were those who dived for him and did work other than that. And We were of them a guardian.¹

•Preventing any disobedience or deviation by them from Solomon’s instructions and protecting him from being harmed by them.

(MELAYU)

Dan Kami telah tundukkan (pula kepada Sulaiman) segolongan syaitan-syaitan yang menyelam (ke dalam laut) untuknya dan mengerjakan pekerjaan selain daripada itu, dan adalah Kami memelihara mereka itu,

 

وَمِنَ الشَّيٰطينِ مَن يَغوصونَ لَهُ

Dan Kami telah tundukkan (pula kepada Sulaiman) segolongan syaitan-syaitan yang menyelam (ke dalam laut) untuknya

Jin Syaitan juga dapat dikuasai oleh Nabi Sulaiman di mana mereka bekerja untuk baginda dan dijadikan sebagai penyelam untuk mengangkut harta-harta rezeki di dalam laut seperti mutiara dan sebagainya.

Sebahagian dari syaitan sahaja dan bukan  semua yang dijadikan sebagai pekerja baginda.

 

وَيَعمَلونَ عَمَلًا دونَ ذٰلِكَ

dan mengerjakan pekerjaan selain daripada itu,

Dan mereka juga ada melakukan kerja-kerja yang lain untuk baginda. Antara yang kita tahu, mereka dijadikan sebagai kuli untuk membina Masjidil Aqsa. Seperti yang disebutkan oleh Allah dalam ayat lain melalui firman-Nya:

{وَالشَّيَاطِينَ كُلَّ بَنَّاءٍ وَغَوَّاصٍ وَآخَرِينَ مُقَرَّنِينَ فِي الأصْفَادِ}

dan (Kami tundukkan pula kepadanya) syaitan-syaitan semuanya ahli bangunan dan penyelam, dan syaitan yang lain yang terikat dalam belenggu. (Shad: 37-38)

 

وَكُنّا لَهُم حٰفِظينَ

dan adalah Kami memelihara mereka itu,

Allah menjaga semua mereka, bermaksud Allah boleh saja matikan syaitan-syaitan itu tetapi Allah jadikan mereka sebagai pekerja kepada Nabi Sulaiman dan Allah memerhatikan semua yang mereka lakukan.

Juga bermaksud Allah yang mengawal syaitan syaitan itu daripada melakukan perbuatan khianat. Kerana kalau syaitan, tentulah mereka jahat tapi mereka tidak dapat lakukan kejahatan terhadap baginda. Ini kerana kalau mereka engkar sahaja kepada Sulaiman, mereka akan dimatikan kerana Allah mengawal mereka.

Jadi hanya Nabi Sulaiman saja yang diberikan dengan mukjizat dapat menguasai sebahagian dari syaitan. Baginda mendapat mukjizat ini kerana doa daripada baginda yang meminta supaya diberikan kepadanya kerajaan yang tidak diberikan kepada orang lain.

Maka kerana itulah apabila Nabi Muhammad dapat menangkap jin, baginda teringat kepada doa Nabi Sulaiman ini  baginda lepaskan sahaja jin itu. Tapi ada pula orang yang mengarut di kalangan kita yang boleh tangkap jin, boleh kurung jin, bakar jin, hantar jin, tembak jin, berkawan dengan jin, kahwin dengan jin.

Macam-macam kekeliruan yang timbul hal jin ini kerana tidak belajar tentang jin dengan cara sunnah. Ramai ada sangkaan-sangkaan sahaja tentang jin dan diambil sebahagian besarnya dari bomoh-bomoh yang sudah ditipu oleh jin. Maka banyaklah perkara tidak benar tentang jin yang disampaikan kepada manusia.


 

Ayat 83: Ayat dalil Naqli keenam. Kisah Nabi Ayyub a.s.

۞ وَأَيّوبَ إِذ نادىٰ رَبَّهُ أَنّي مَسَّنِيَ الضُّرُّ وَأَنتَ أَرحَمُ الرّٰحِمينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And [mention] Job, when he called to his Lord, “Indeed, adversity has touched me, and You are the most merciful of the merciful.”

(MELAYU)

dan (ingatlah kisah) Ayyub, ketika dia menyeru Tuhannya: “(Ya Tuhanku), sesungguhnya aku telah ditimpa kesusahan dan Engkau adalah Tuhan Yang Maha Penyayang di antara semua penyayang”.

 

وَأَيّوبَ إِذ نادىٰ رَبَّهُ أَنّي مَسَّنِيَ الضُّرُّ

dan (ingatlah kisah) Ayyub, ketika dia menyeru Tuhannya: “(Ya Tuhanku), sesungguhnya aku telah ditimpa kesusahan

Dalam riwayat ada disebut bagaimana baginda mendapat banyak sakit. Maka baginda mengadu kepada Allah. Tapi lihatlah bagaimana baginda tidak kata pun Allah yang berikan baginda sakit. Baginda cuma kata: “aku telah ditimpa kesusahan.” Maknanya baginda tidak salahkan Allah pun. Baginda cuma sebut yang baginda telah ditimpa kesusahan.

Memang para Nabi itu mendapat dugaan yang amat besar. Nabi Saw. pernah bersabda sehubungan dengan masalah ini:

“أَشَدُّ النَّاسِ بَلَاءً الْأَنْبِيَاءُ، ثُمَّ الصَّالِحُونَ، ثُمَّ الْأَمْثَلُ فَالْأَمْثَلُ”

Orang yang paling keras dugaannya ialah para nabi, kemudian orang-orang saleh, lalu menyusul orang-orang yang utama dan orang-orang yang di bawahnya.

 

وَأَنتَ أَرحَمُ الرّٰحِمينَ

dan Engkau adalah Tuhan Yang Maha Penyayang di antara semua penyayang”.

Baginda terus puji Allah sahaja. Inilah adab yang kita kena ada dengan Allah. Kita ini adalah hambaNya dan tidak boleh kita nak salahkan Allah atas kesusahan kita. Maka yang kita boleh lakukan adalah mengadu sahaja dengan Allah dan berharap semoga Allah berkenan untuk memberi kebaikan kepada kita dengan angkat musibah itu.


 

Ayat 84: Maka dengan doa baginda itu maka Allah telah menyembuhkan penyakitnya.

فَاستَجَبنا لَهُ فَكَشَفنا ما بِهِ مِن ضُرٍّ ۖ وَآتَينٰهُ أَهلَهُ وَمِثلَهُم مَّعَهُم رَحمَةً مِّن عِندِنا وَذِكرىٰ لِلعٰبِدينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So We responded to him and removed what afflicted him of adversity. And We gave him [back] his family and the like thereof with them as mercy from Us and a reminder for the worshippers [of Allāh].

(MELAYU)

Maka Kami pun memperkenankan seruannya itu, lalu Kami lenyapkan kesusahan yang ada padanya dan Kami kembalikan keluarganya kepadanya, dan Kami lipat gandakan bilangan mereka, sebagai suatu rahmat dari sisi Kami dan untuk menjadi peringatan bagi semua yang menyembah Allah.

 

فَاستَجَبنا لَهُ فَكَشَفنا ما بِهِ مِن ضُرٍّ

Maka Kami pun memperkenankan seruannya itu, lalu Kami lenyapkan kesusahan yang ada padanya

Setelah Nabi Ayyub berdoa kepada Allah, maka Allah telah memakbulkan doa baginda dan mengangkat penyakit yang ada pada baginda. Ringkas sahaja doa baginda tapi kerana kena caranya, Allah makbulkan.

Kita pun tidak pasti apakah penyakit yang dikenakan kepada baginda. Ada yang mengatakan penyakit itu adalah penyakit kulit yang menjijikkan. Tapi pendapat itu dikritik kerana tidak mungkin Allah mengenakan penyakit yang buruk sampai menjauhkan manusia dari RasulNya. Kerana nanti manusia ada alasan pula kalau mereka disoal kenapa tidak beriman, kerana mereka boleh jawab: “macam mana kami nak beriman sedangkan Rasul itu amat menjijikkan”.

Tidak pasti berapa lama baginda mengalami masalah penyakit ini. Ada yang kata 13 tahun, ada yang 17 tahun dan ada yang 18 tahun.

 

وَآتَينٰهُ أَهلَهُ

dan Kami kembalikan keluarganya kepadanya,

Ada yang mengatakan oleh kerana penyakit baginda itu teruk sampai telah menyebabkan ahli keluarganya meninggalkan baginda. Maka setelah Allah menyembuhkan penyakit baginda, maka keluarga baginda telah kembali.

 

وَمِثلَهُم مَّعَهُم

dan Kami lipat gandakan bilangan mereka,

Dan ayat ini mungkin bermaksud baginda ditambah dengan keluarga yang baru. Atau dia mendapat tambahan anak-anak.

 

رَحمَةً مِّن عِندِنا

sebagai suatu rahmat dari sisi Kami

Semua itu adalah rahmat dari Allah. Allah sahaja yang boleh berikan rahmat kepada manusia. Maka kenalah berdoa kepada Allah dan minta rahmat dariNya. Doa terus sahaja kepada Allah dan jangan guna perantara dalam doa itu. Jangan amalkan tawasul.

Dan kemudian bersyukurlah kepada Allah atas segala nikmat dan rahmat yang Allah kurniakan kepada kita. Antaranya nikmat keluarga yang diberikan kepada kita. Kerana keluarga itu adalah tempat kita menenangkan diri kita dan bergaul baik dengan mereka.

 

وَذِكرىٰ لِلعٰبِدينَ

dan untuk menjadi peringatan bagi semua yang menyembah Allah.

Kisah ini adalah pengajaran dan peringatan yang besar kepada manusia. Mungkin ada ahli keluarga kita atau kita sendiri jatuh sakit atau kena penyakit yang teruk. Atau kita melihat ahli keluarga orang lain yang sakit, maka kita akan terkenangkan betapa sabarnya Nabi  Ayyub dengan penyakitnya. Maka kalau Nabi Ayyub boleh bersabar, maka kita pun kenalah sabar juga.


 

Ayat 85: Ini adalah dalil naqli ketujuh. Masuk kepada kisah Nabi-nabi lain pula.

وَإِسمٰعيلَ وَإِدريسَ وَذَا الكِفلِ ۖ كُلٌّ مِنَ الصّٰبِرينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And [mention] Ishmael and Idrees and Dhul-Kifl; all were of the patient.

(MELAYU)

Dan (ingatlah kisah) Ismail, Idris dan Dzulkifli. Semua mereka termasuk orang-orang yang sabar.

 

وَإِسمٰعيلَ وَإِدريسَ وَذَا الكِفلِ

Dan (ingatlah kisah) Ismail, Idris dan Dzulkifli.

Sekarang disebut Nabi Ismail pula. Baginda adalah anak kepada Nabi Ibrahim dan Nabi Muhammad adalah dari keturunan baginda. Kisah baginda ada disebut dalam ayat-ayat yang lain.

Tapi berkenaan Nabi Idris tidak banyak maklumat tentang baginda. Dikatakan bahawa baginda adalah Nabi antara Nabi Adam  dan Nabi Nuh. Allahu a’lam.

Begitu juga tentang Nabi Dzulkiflee tidak ada maklumat tentang baginda. Ada juga ulama yang kata baginda sebenarnya adalah Gautama Buddha. Ini sebelum ajaran baginda diubah menjadi agama lain.

Dan ada juga pendapat yang mengatakan yang Dzulkiflee ini bukanlah seorang Nabi tapi seorang lelaki saleh, Allahu a’lam. Baginda dinamakan Zulkifli kerana dia telah sanggup akan melakukan puasa di siang hari dan beribadah pada malam harinya, serta dia berjanji akan memutuskan peradilan di antara orang-orang dan tidak akan marah. Kemudian ternyata dia memenuhi apa yang telah dijanjikannya itu.

 

كُلٌّ مِنَ الصّٰبِرينَ

Semua mereka termasuk orang-orang yang sabar.

Semua Nabi-nabi yang disebut tadi mempunyai sifat yang sama iaitu: sabar. Sebagai contoh, Nabi Ismail kita tahu  bagaimana baginda membenarkan ayahnya Nabi Ibrahim menyembelih baginda.

Dan kalau kita baca kisah Gautama Buddha pun (kalau kita terima pendapat yang mengatakan beliau adalah Nabi Dzulkiflee) ada kisah bagaimana baginda bersabar dengan dugaan ke atas dirinya. Allahu a’lam. Ada ulama yang melakukan kajian terhadap kisahnya dan konklusi mereka adalah Nabi Dzulkiflee adalah Gautama Buddha.


 

Ayat 86:

وَأَدخَلنٰهُم في رَحمَتِنا ۖ إِنَّهُم مِّنَ الصّٰلِحينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We admitted them into Our mercy. Indeed, they were of the righteous.

(MELAYU)

Kami telah memasukkan mereka ke dalam rahmat Kami. Sesungguhnya mereka termasuk orang-orang yang saleh.

 

وَأَدخَلنٰهُم في رَحمَتِنا

Kami telah memasukkan mereka ke dalam rahmat Kami.

Allah telah memasukkan mereka ke dalam rahmat khas dariNya. Mereka telah diangkat menjadi Nabi dan tentunya mereka akan dapat masuk syurga.

 

إِنَّهُم مِّنَ الصّٰلِحينَ

Sesungguhnya mereka termasuk orang-orang yang saleh.

Mereka adalah orang soleh tetapi soleh Darjat Kenabian. Maka kalau kita pun beramal soleh, maka kita akan dapat bertemu dengan mereka di syurga dan dapat tanya sendiri kisah mereka.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Kemaskini: 17 Mei 2019


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafsir Jalalain

Tafsir Surah Anbiya’ Ayat 78 – 81 (Kelebihan Nabi Sulaiman)

Ayat 78: Ini adalah dalil naqli yang kelima. Sekarang masuk kepada kisah Nabi Daud  dan Nabi Sulaiman a.s. pula.

وَداوودَ وَسُلَيمٰنَ إِذ يَحكُمانِ فِي الحَرثِ إِذ نَفَشَت فيهِ غَنَمُ القَومِ وَكُنّا لِحُكمِهِم شٰهِدينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And [mention] David and Solomon, when they judged concerning the field – when the sheep of a people overran it [at night],¹ and We were witness to their judgement.

•Eating and destroying the crops.

(MELAYU)

Dan (ingatlah kisah) Daud dan Sulaiman, di waktu keduanya memberikan keputusan mengenai tanaman, kerana tanaman itu dirosak oleh kambing-kambing kepunyaan kaumnya. Dan adalah Kami menyaksikan keputusan yang diberikan oleh mereka itu,

 

وَداوودَ وَسُلَيمٰنَ إِذ يَحكُمانِ فِي الحَرثِ

Dan (ingatlah kisah) Daud dan Sulaiman, di waktu keduanya memberikan keputusan mengenai tanaman,

Allah membuka kisah ketika kedua mereka buat keputusan tentang pertelingkahan berkenaan tanaman. Waktu itu Nabi Daud mendapat kelebihan menjadi Nabi dan juga menjadi raja. Tidak ramai para Nabi yang mendapat kedudukan ini. Begitu juga anaknya Nabi Sulaiman juga mendapat pangkat Raja selepas ayahnya.

 

إِذ نَفَشَت فيهِ غَنَمُ القَومِ

kerana tanaman itu dirosak oleh kambing-kambing kepunyaan kaumnya.

Kejadian itu bermula apabila kambing-kambing kepunyaan seorang lelaki keluar daripada kandang pada waktu malam dan makan tanaman jirannya. Kalimah نفش bermaksud memakan tanaman pada waktu malam tanpa pengetahuan tuannya.

Maka tentunya ini terjadi tanpa pengetahuan tuannya. Tuan punya ladang telah mengadu kepada Nabi Daud dan mereka berdua dibawa untuk berhujah di hadapan baginda. Maka Daud memutuskan agar ternak kambing itu diserahkan kepada pemilik kebun anggur sebagai gantinya.

Anak Nabi Daud adalah Nabi Sulaiman yang waktu itu masih muda lagi. Apabila mendengar keputusan yang diberikan oleh ayahnya, Nabi Sulaiman beri cadangan yang lain. Untuk memberi ganti rugi kepada pihak yang telah rugi iaitu pemilik kebun, Nabi Sulaiman mencadangkan supaya diberikan kambing-kambing itu kepada tuan punya ladang tapi buat sementara waktu sahaja.

Dalam waktu itu tuan punya kambing kena membaiki kebun itu sampai kebun itu kembali seperti sediakala. Sementara kebun itu dibaiki, pemilik kebun dapat menikmati hasil daripada kambing-kambing itu seperti susunya. Dan setelah kebun dibaiki, bolehlah kebun dan kambing dikembalikan kepada tuan punya asal masing-masing.

 

وَكُنّا لِحُكمِهِم شٰهِدينَ

Dan adalah Kami menyaksikan keputusan yang diberikan oleh mereka itu,

Allah telah memuji cadangan yang diberikan oleh Nabi Sulaiman itu di dalam ayat ini. Kerana keputusan itu lebih adil dan kedua pihak mendapat balasan yang sepatutnya.


 

Ayat 79:

فَفَهَّمنٰها سُلَيمٰنَ ۚ وَكُلًّا آتَينا حُكمًا وَعِلمًا ۚ وَسَخَّرنا مَعَ داوودَ الجِبالَ يُسَبِّحنَ وَالطَّيرَ ۚ وَكُنّا فٰعِلينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We gave understanding of it [i.e., the case] to Solomon, and to each [of them] We gave judgement and knowledge. And We subjected the mountains to exalt [Us], along with David and [also] the birds. And We were doing [that].¹

•Meaning that Allāh has always been capable of accomplishing whatever He wills.

(MELAYU)

maka Kami telah memberikan pemahaman kepada Sulaiman tentang hukum (yang lebih tepat); dan kepada masing-masing mereka telah Kami berikan hikmah dan ilmu dan telah Kami tundukkan gunung-gunung dan burung-burung, semua bertasbih bersama Daud. Dan Kamilah yang melakukannya.

 

فَفَهَّمنٰها سُلَيمٰنَ

maka Kami telah memberikan pemahaman kepada Sulaiman tentang hukum

Allah mengatakan bahawa Dialah yang memberikan pemahaman tentang perkara itu kepada Nabi Sulaiman. Berbanding dengan ayahnya Nabi Daud. Ilham untuk memberi keputusan yang lebih tepat itu telah diberikan oleh Allah kepada Nabi Sulaiman.

Ini adalah kerana Nabi Daud telah membuat keputusan yang tuan kambing kena berikan kambing itu kepada tuan tanaman. Jadi apabila Nabi Sulaiman mendengar keputusan itu dari ayahnya Maka baginda telah memberikan cara penghakiman yang lain dengan memberi adil. Apabila Nabi Daud mendengar cadangan dari anaknya itu baru baginda sedar bahawa cadangan itu adalah yang lebih baik dari penghakimannya sebelum itu.

 

وَكُلًّا آتَينا حُكمًا وَعِلمًا

dan kepada masing-masing mereka telah Kami berikan hikmah dan ilmu

Tapi memang kedua-dua Nabi itu telah diberikan dengan kefahaman agama dan ilmu wahyu kenabian. Lihatlah bagaimana Allah telah memuji Nabi Sulaiman tapi tidaklah mencela Nabi Daud.

Ada juga pendapat yang kata kedua-dua keputusan mereka itu dari wahyu. Cuma yang disampaikan oleh Nabi Sulaiman itu datang kemudian, bermakna ia memansukhkan wahyu yang pertama diberikan kepada Nabi Daud.

Para Nabi itu adalah orang-orang yang ma’sum lagi mendapat bantuan dari Allah dalam penghakiman mereka. Kalau mereka ada buat kesilapan dalam keputusan mereka, Allah akan baiki kesilapan itu. Hal ini merupakan suatu masalah yang tidak diperselisihkan lagi di kalangan ulama ahli tahqiq, baik dari kalangan ulama Salaf mahu pun ulama Khalaf.

Adapun mengenai selain para nabi, maka telah disebutkan di dalam kitab Sahih Bukhari sebuah hadis melalui Amr ibnul As yang mengatakan bahawa Rasulullah Saw. pernah bersabda:

“إِذَا اجْتَهَدَ الْحَاكِمُ فَأَصَابَ فَلَهُ أجران، وَإِذَا اجْتَهَدَ فَأَخْطَأَ فَلَهُ أَجْرٌ”

Apabila seorang hakim berijtihad, lalu benar, maka dia memperoleh dua pahala. Dan apabila ia berijtihad, lalu keliru, maka baginya satu pahala.

Maknanya, manusia lain mungkin tidak beri keputusan yang tepat kerana mereka bukan Nabi. Maka tidaklah semua ijtihad ulama itu benar. Ada kemungkinan ia salah. Tapi kerana mereka telah berusaha untuk mencapai keputusan berdasarkan ilmu mereka, maka Allah balas dengan pahala.

 

وَسَخَّرنا مَعَ داوودَ الجِبالَ يُسَبِّحنَ وَالطَّيرَ

dan telah Kami tundukkan gunung-gunung dan burung-burung, semua bertasbih bersama Daud. 

Nabi Daud mempunyai suara yang merdu sampaikan apabila baginda memuji Allah dan membaca kitab Zabur, bukit dan burung turut bertasbih bersama baginda. Nabi Daud memerintahkan gunung-gunung dan burung-burung untuk ikut bertasbih bersamanya bila dia mengalami kelesuan, hingga dia menjadi semangat lagi dalam bertasbih.

Ketika Nabi Saw. melewati Abu Musa Al-Asy’ari r.a yang sedang membaca Al-Qur’an di malam hari, Abu Musa Al-Asy’ari mempunyai suara yang sangat merdu, maka Nabi Saw. berhenti dan mendengarkan bacaannya. Dan Rasulullah Saw. bersabda:

“لَقَدْ أُوتِيَ هَذَا مَزَامِيرَ آلِ دَاوُدَ”

Sesungguhnya orang ini telah dianugerahi sebahagian dari kemerduan (keindahan) suara keluarga Nabi Daud yang merdu bagaikan suara seruling.

Maka Abu Musa Al-Asy’ari menjawab, “Wahai Rasulullah, seandainya aku mengetahui bahawa engkau mendengarkan bacaanku, tentulah aku akan memperindah suaraku dengan seindah-indahnya demi engkau.”

 

وَكُنّا فٰعِلينَ

Dan Kamilah yang melakukannya.

Allah mengatakan yang Dialah yang melakukannya, bukan Nabi Daud. Bukannya dari qudrat baginda. Memang ia nampak pelik dan aneh, tapi Allah mampu melakukannya kerana Dia adalah Tuhan.


 

Ayat 80: Kelebihan Nabi Daud lagi.

وَعَلَّمنٰهُ صَنعَةَ لَبوسٍ لَّكُم لِتُحصِنَكُم مِّن بَأسِكُم ۖ فَهَل أَنتُم شٰكِرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We taught him the fashioning of coats of armor to protect you from your [enemy in] battle. So will you then be grateful?

(MELAYU)

Dan telah Kami ajarkan kepada Daud membuat baju besi untuk kamu, untuk memelihara kamu dalam peperanganmu; Maka adakah kamu mahu bersyukur?

 

وَعَلَّمنٰهُ صَنعَةَ لَبوسٍ لَّكُم

Dan telah Kami ajarkan kepada Daud membuat baju besi untuk kamu,

Jangan kita sangka yang kehidupan baginda hanya dalam ibadat sahaja sambil menyanyi-nyanyi dengan lagu yang indah tetapi ketahuilah bahawa baginda juga berperang. Agama ini bukan menyanyi-nyanyi macam ditunjuk oleh golongan Habib itu.

Nabi Daud diberikan dengan ilmu untuk buat baju besi kerana baginda adalah seorang Hanifah iaitu seorang yang banyak melakukan jihad. Baginda adalah orang pertama dalam sejarah manusia yang tahu bagaimana menjadikan baju besi itu.

Kalimah صَنعَةَ dari ص ن ع yang bermaksud buat, usaha. Dan لَبوسٍ bermaksud sesuatu yang menutupi seperti pakaian. Dan kalau penutup dalam perang, ia bermaksud baju besi.

 

لِتُحصِنَكُم مِّن بَأسِكُم

untuk memelihara kamu dalam peperanganmu;

Sebelum itu baju besi perang yang digunakan oleh manusia adalah dalam bentuk kepingan yang besar dan diletakkan di hadapan dan di belakang pemakainya. Maka tentulah berat dan kerana itu Nabi Daud telah cipta baju besi dalam bentuk rantai yang boleh dilentur.

Seperti yang disebutkan oleh Al­lah Swt. dalam ayat lain melalui firman-Nya:

{وَأَلَنَّا لَهُ الْحَدِيدَ. أَنِ اعْمَلْ سَابِغَاتٍ وَقَدِّرْ فِي السَّرْدِ}

dan Kami telah melunakkan besi untuknya, (yaitu) buatlah baju besi yang besar-besar dan ukurlah anyamannya. (Saba: 10-11)

Sampai ke hari ini manusia tahu menggunakan peralatan pertahanan badan di dalam perang. Armor dan sebagainya adalah penambahbaikan dari apa yang Allah telah ajar kepada Nabi Daud.

Maknanya Allah nak beritahu yang Dialah yang mengajar dan memberi ilham itu kepada Nabi Daud. Bukanlah ia idea Nabi Daud tapi Allah yang campak idea itu dalam minda baginda.

 

فَهَل أَنتُم شٰكِرونَ

Maka adakah kamu mahu bersyukur? 

Ayat ini juga mengajar kepada kita untuk bersyukur dan berterima kasih kepada orang-orang yang terdahulu yang telah mencipta banyak peralatan kerana dari permulaan mereka itulah kehidupan kita semakin maju.

Dan bersyukur kepada Allah kerana Allah lah yang menjadikan semua itu realiti. Banyak nikmat yang Allah telah berikan kepada kita.


 

Ayat 81: Kelebihan Nabi Sulaiman pula.

وَلِسُلَيمٰنَ الرّيحَ عاصِفَةً تَجري بِأَمرِهِ إِلَى الأَرضِ الَّتي بٰرَكنا فيها ۚ وَكُنّا بِكُلِّ شَيءٍ عٰلِمينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And to Solomon [We subjected] the wind, blowing forcefully, proceeding by his command toward the land which We had blessed. And We are ever, of all things, Knowing.

(MELAYU)

Dan (telah Kami tundukkan) untuk Sulaiman angin yang sangat kencang tiupannya yang berhembus dengan perintahnya ke negeri yang Kami telah memberkatinya. Dan adalah Kami Maha Mengetahui segala sesuatu.

 

وَلِسُلَيمٰنَ الرّيحَ عاصِفَةً

Dan (telah Kami tundukkan) untuk Sulaiman angin yang sangat kencang tiupannya

Kalimah عاصِفَةً bermaksud angin kencang yang tidak kisah dengan apa sahaja dan menghancurkan apa-apa sahaja yang di dalam perjalanannya. Ini bermaksud yang angin itu juga dijadikan sebagai senjata oleh Nabi Sulaiman.

Juga bermaksud angin itu ditundukkan kepada Nabi Sulaiman di mana baginda boleh memberi arahan kepada angin itu untuk membawa baginda ke mana-mana sahaja yang baginda mahu pergi.

Di dalam surah ini disebut yang angin itu bergerak kencang tetapi di dalam surah lain disebut angin itu lembut. Ini adalah kerana hendak memberi isyarat bahawa angin itu bergerak laju untuk membawa Nabi Sulaiman ke destinasinya. Tetapi pada Nabi Sulaiman sendiri yang berada di atas angin itu, adalah lembut baginya.

 

تَجري بِأَمرِهِ إِلَى الأَرضِ الَّتي بٰرَكنا فيها

yang berhembus dengan perintahnya ke negeri yang Kami telah memberkatinya.

Dengan dapat menguasai angin itu, baginda menjadikannya sebagai alat kenderaan yang membawa baginda ke destinasi, antaranya ke negeri Syam. Itu maksud الأَرضِ الَّتي بٰرَكنا فيها. Kerana Negeri Syam itu banyak keberkatan dan banyak para Nabi dibangkitkan di sana.

 

وَكُنّا بِكُلِّ شَيءٍ عٰلِمينَ

Dan adalah Kami Maha Mengetahui segala sesuatu.

Begitulah Allah mengetahui semua ilmu dan semua ilmu yang ada pada manusia itu diberikan oleh Allah. Tidak ada ilmu yang kita dapat sendiri. Kita memang bergantung dengan Allah.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Kemaskini: 17 Mei 2019


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafsir Jalalain

Tafsir Surah Anbiya’ Ayat 73 – 77 (Nabi Luth dan LGBTQ)

Ayat 73: Sambungan tentang Nabi Ibrahim dan keturunan baginda. Keluarga baginda telah diberikan dengan kelebihan yang banyak. Baginda telah banyak berkorban dan sebagai balasannya, Allah berikan banyak nikmat kepada baginda.

وَجَعَلنٰهُم أَئِمَّةً يَهدونَ بِأَمرِنا وَأَوحَينا إِلَيهِم فِعلَ الخَيرٰتِ وَإِقامَ الصَّلوٰةِ وَإيتاءَ الزَّكوٰةِ ۖ وَكانوا لَنا عٰبِدينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We made them leaders guiding by Our command. And We inspired to them the doing of good deeds, establishment of prayer, and giving of zakāh; and they were worshippers of Us.

(MELAYU)

Kami telah menjadikan mereka itu sebagai pemimpin-pemimpin ikutan masyarakat yang memberi petunjuk dengan perintah Kami dan telah Kami wahyukan kepada, mereka mengerjakan kebajikan, terutamanya mendirikan sembahyang, menunaikan zakat, dan hanya kepada Kamilah mereka selalu menyembah,

 

وَجَعَلنٰهُم أَئِمَّةً يَهدونَ بِأَمرِنا

Kami telah menjadikan mereka itu sebagai pemimpin-pemimpin ikutan masyarakat yang memberi petunjuk dengan perintah Kami

Ramai dari keturunan Nabi Ibrahim yang dijadikan Nabi dan Rasul. Mereka mengajar masyarakat tentang agama dan amalan yang benar.Mereka sampaikan ajaran dari Allah. Iaitu ilmu wahyu. Dan inilah yang kena disampaikan kepada masyarakat dari dulu sampai sekarang.

Maka kerana itu para ustaz kita kena mahir dengan ilmu wahyu supaya mereka sampaikan kepada masyarakat. Malangnya sekarang ilmu wahyu ini seperti amat jauh dari masyarakat sampaikan mereka tidak kenal mana satu wahyu dan mana satu tidak.

 

وَأَوحَينا إِلَيهِم فِعلَ الخَيرٰتِ

dan telah Kami wahyukan kepada mereka mengerjakan kebajikan,

Mereka semua diwahyukan dengan amal ibadat dan amal kebaikan yang perlu dilakukan oleh mereka dan pengikut mereka.

Mereka juga diberi taufik untuk melakukan amal kebaikan itu. Kerana untuk dapat beramal dengan amalan kebaikan, memerlukan bantuan dari Allah. Kalau tidak, kita pun tidak mampu untuk melakukannya.

 

وَإِقامَ الصَّلوٰةِ وَإيتاءَ الزَّكوٰةِ

dan mendirikan sembahyang dan menunaikan zakat,

Dalam banyak-banyak amal ibadat, yang ditekankan adalah solat dan zakat. Kerana solat mewakili ibadat antara hamba dan Allah; zakat pula mewakili amal kebaikan antara hamba dan hamba. Jadi, bukanlah dua ini sahaja yang kena dilakukan. Disebut keduanya dengan ringkas sebagai mewakili amal ibadat dan kebajikan yang lain.

Ayat ini memberi maklumat kepada kita yang umat Nabi Ibrahim dan keturunannya iaitu Bani Israil juga kena menunaikan solat dan mengerjakan zakat.

 

وَكانوا لَنا عٰبِدينَ

dan hanya kepada Kamilah mereka selalu menyembah,

Dan mereka hanya menghambakan diri, menyembah dan seru kepada Allah sahaja. Maknanya mereka itu mengamalkan tauhid. Kerana tauhid lah amalan yang paling penting. Dan itulah ajaran pertama yang kena disampaikan kepada umat.

Apabila kalimah لَنا ditakdimkan (didahulukan), bermakna menghambakan diri itu eksklusif untuk Allah sahaja. Maknanya tidak menghambakan diri (taat dalam agama) kepada selain Allah. Juga tidak sembah dan buat ibadat kepada selain Allah. Dan tidak seru dalam doa kepada selain Allah. Jadi doa pun tidak boleh menggunakan perantaraan (tawasul).


 

Ayat 74: Ayat dalil naqli ketiga. Sekarang masuk kepada kisah Nabi Luth pula. Sebelum ini telah disebut bagaimana baginda telah meninggalkan kampung halamannya dengan Nabi Ibrahim.

وَلوطًا آتَينٰهُ حُكمًا وَعِلمًا وَنَجَّينٰهُ مِنَ القَريَةِ الَّتي كانَت تَعمَلُ الخَبٰئِثَ ۗ إِنَّهُم كانوا قَومَ سَوءٍ فٰسِقينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And to Lot We gave judgement and knowledge, and We saved him from the city that was committing wicked deeds. Indeed, they were a people of evil, defiantly disobedient.

(MELAYU)

dan kepada Luth, Kami telah berikan hikmah dan ilmu, dan telah Kami selamatkan dia dari (azab yang telah menimpa penduduk) kota yang mengerjakan perbuatan keji. Sesungguhnya mereka adalah kaum yang jahat lagi fasik,

 

وَلوطًا آتَينٰهُ حُكمًا وَعِلمًا

dan kepada Luth, Kami telah berikan hikmah dan ilmu,

Nabi Luth adalah anak saudara Nabi Ibrahim. Namanya Luth ibnu Haran ibnu Azar; baginda telah beriman kepada Ibrahim a.s. dan mengikutinya serta ikut hijrah bersamanya. Seperti yang disebutkan oleh firman-Nya:

{فَآمَنَ لَهُ لُوطٌ وَقَالَ إِنِّي مُهَاجِرٌ إِلَى رَبِّي}

Maka Lut membenarkan (kenabian)nya. Dan berkatalah Ibrahim, “Sesungguhnya aku akan berpindah ke (tempat yang diperintahkan) Tuhanku (kepadaku).” (Al-‘Ankabut: 26)

Baginda diberikan dengan kepandaian dan yang dimaksudkan adalah ilmu wahyu, ilmu keagamaan.

Dan memang para Nabi dan Rasul juga diberikan dengan kepandaian dan akal fikiran yang bijaksana. Kerana mereka kena menghadapi pelbagai masyarakat dan mereka hendaklah bijak dalam cara menyampaikan ajaran kepada manusia. Juga mereka kena pandai untuk menangkis segala penolakan manusia.

 

وَنَجَّينٰهُ مِنَ القَريَةِ الَّتي كانَت تَعمَلُ الخَبٰئِثَ

dan telah Kami selamatkan dia dari (azab yang telah menimpa penduduk) kota yang mengerjakan perbuatan keji. 

Baginda diselamatkan dari penduduk Kota Sodom. Mereka akhirnya telah dihancurkan kerana mereka melakukan perbuatan yang amat keji iaitu homoseksual.

 

إِنَّهُم كانوا قَومَ سَوءٍ فٰسِقينَ

Sesungguhnya mereka adalah kaum yang jahat lagi fasik,

Mereka itu memang kaum yang sangat buruk. Perbuatan mereka amat jahat sekali. Mereka sentiasa melakukan dosa dan tidak kisah dengan ancaman dan nasihat yang diberikan oleh Nabi mereka iaitu Nabi Luth a.s.

Maka homoseksual adalah dosa yang amat berat. Disebut berkali-kali di dalam Qur’an. Tapi malangnya ramai yang kalah dengan nafsu mereka. Malangnya, ada juga yang menggunakan hujah homoseksual atau LGBTQ itu tidak ada apa-apa. Sampai ada yang gunakan ayat Qur’an pun ada untuk menghalalkan kerosakan akhlak mereka. Ini sudah melampau sekali kebodohannya!

Maka kita sebagai umat Islam tidak boleh benarkan ini berlaku. LGBTQ adalah satu penyakit dan kena dilayan sebagai satu penyakit. Kalau sesiapa ada masalah ini, maka ia hendaklah diubati, bukannya kita terima ia sebagai sebahagian dari kehidupan kita. Maka gerakan untuk membiasakan LGBTQ ini tidak boleh dibenarkan berleluasa.


 

Ayat 75:

وَأَدخَلنٰهُ في رَحمَتِنا ۖ إِنَّهُ مِنَ الصّٰلِحينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We admitted him into Our mercy. Indeed, he was of the righteous.

(MELAYU)

dan Kami masukkan dia ke dalam rahmat Kami; kerana sesungguhnya dia termasuk orang-orang yang saleh.

 

وَأَدخَلنٰهُ في رَحمَتِنا

dan Kami masukkan dia ke dalam rahmat Kami;

Baginda dimasukkan ke dalam rahmat khas yang diberikan oleh Allah taala. Maknanya baginda dimasukkan ke dalam syurga.

 

إِنَّهُ مِنَ الصّٰلِحينَ

kerana sesungguhnya dia termasuk orang-orang yang saleh.

Baginda adalah seorang yang soleh dan diselamatkan dari melakukan dosa.


 

Ayat 76: Ayat dalil naqli keempat. Masuk kepada kisah Nabi Nuh pula.

وَنوحًا إِذ نادىٰ مِن قَبلُ فَاستَجَبنا لَهُ فَنَجَّينٰهُ وَأَهلَهُ مِنَ الكَربِ العَظيمِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And [mention] Noah, when he called [to Allāh]¹ before [that time], so We responded to him and saved him and his family from the great affliction [i.e., the flood].

•i.e., supplicated against his people who had persisted in denial and animosity. See 71:2628.

(MELAYU)

Dan (ingatlah kisah) Nuh, sebelum itu ketika dia berdoa, dan Kami memperkenankan doanya, lalu Kami selamatkan dia berserta keluarganya dari bencana yang besar.

 

وَنوحًا إِذ نادىٰ مِن قَبلُ

Dan (ingatlah kisah) Nuh, sebelum itu ketika dia berdoa,

Nabi Nuh hidup sebelum Nabi Ibrahim dan Nabi Luth lagi. Ini kerana baginda adalah Rasul selepas Nabi Adam.

Dalam ayat ini disebut dengan ringkas tentang doa Nabi Nuh selepas baginda disakiti oleh umat Baginda, Maka baginda meminta pertolongan kepada Allah dan Allah sebut dengan ringkas tentang doa baginda di sini.

Allah Swt. menceritakan tentang perkenaan-Nya kepada hamba-Nya dan Rasul-Nya (yaitu Nuh a.s.) saat Nuh berdoa memohon kepada-Nya untuk kebinasaan kaumnya kerana telah mendustakannya, seperti yang disebutkan dalam ayat lain melalui firman-Nya:

{فَدَعَا رَبَّهُ أَنِّي مَغْلُوبٌ فَانْتَصِرْ}

Maka dia mengadu kepada Tuhannya, bahawasanya aku ini adalah orang yang dikalahkan. Oleh sebab itu, tolonglah (aku). (Al-Qamar: 10)

Dan ucapan Nuh yang disebutkan dalam firman-Nya:

{وَقَالَ نُوحٌ رَبِّ لَا تَذَرْ عَلَى الأرْضِ مِنَ الْكَافِرِينَ دَيَّارًا. إِنَّكَ إِنْ تَذَرْهُمْ يُضِلُّوا عِبَادَكَ وَلا يَلِدُوا إِلا فَاجِرًا كَفَّارًا}

Ya Tuhanku, janganlah Engkau biarkan seorang pun di antara orang-orang kafir itu tinggal di atas bumi. Sesungguhnya jika Engkau biarkan mereka tinggal, nescaya mereka akan menyesatkan hamba-hamba-Mu, dan mereka tidak akan melahirkan selain anak yang berbuat maksiat lagi sangat kafir. (Nuh: 26-27)

 

فَاستَجَبنا لَهُ

dan Kami memperkenankan doanya,

Doa baginda dimakbulkan dimana kaumnya dikenakan dengan azab banjir besar yang menghancurkan semua yang engkar.

 

فَنَجَّينٰهُ وَأَهلَهُ مِنَ الكَربِ العَظيمِ

lalu Kami selamatkan dia berserta keluarganya dari bencana yang besar.

Baginda dan ahli keluarga baginda  yang beriman dan juga mereka yang beriman diselamatkan dari bencana yang sangat besar. Seperti yang kita sudah tahu, mereka itu dimasukkan ke dalam bahtera yang menyelamatkan mereka dari banjir besar itu.

Yang dimaksudkan dengan أَهلَهُ ialah orang-orang yang beriman kepadanya sahaja, seperti yang dijelaskan oleh Allah Swt. dalam ayat lain melalui firman-Nya:

{وَأَهْلَكَ إِلا مَنْ سَبَقَ عَلَيْهِ الْقَوْلُ وَمَنْ آمَنَ وَمَا آمَنَ مَعَهُ إِلا قَلِيلٌ}

dan keluargamu kecuali orang yang telah terdahulu ketetapan terhadapnya dan (muatkan pula) orang-orang yang beriman. Dan tidak beriman bersama dengan Nuh itu kecuali sedikit. (Hud: 40)

Oleh kerana itu, ada anak Nabi Nuh yang tidak diselamatkan kerana dia tidak beriman, padahal dia anak Nabi Nuh sendiri.


 

Ayat 77:

وَنَصَرنٰهُ مِنَ القَومِ الَّذينَ كَذَّبوا بِآيٰتِنا ۚ إِنَّهُم كانوا قَومَ سَوءٍ فَأَغرَقنٰهُم أَجمَعينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We aided [i.e., saved] him from the people who denied Our signs. Indeed, they were a people of evil, so We drowned them, all together.

(MELAYU)

Dan Kami telah menolongnya dari kaum yang telah mendustakan ayat-ayat Kami. Sesungguhnya mereka adalah kaum yang jahat, maka Kami tenggelamkan mereka semuanya.

 

وَنَصَرنٰهُ مِنَ القَومِ الَّذينَ كَذَّبوا بِآيٰتِنا

Dan Kami telah menolongnya dari kaum yang telah mendustakan ayat-ayat Kami.

Maka dengan Allah selamatkan baginda dari banjir itu, Allah telah menyelamatkan baginda dari kaum baginda yang sudah teruk itu.

Yakni baginda telah diselamatkan dari kesengsaraan, pendustaan, dan gangguan; kerana sesungguh­nya Nabi Nuh tinggal di kalangan kaumnya selama seribu tahun kurang lima puluh tahun sambil menyeru mereka untuk menyembah Allah sahaja. Akan tetapi, tidak ada yang beriman dari mereka kecuali hanya sedikit orang saja.

Mereka juga selalu menimpakan gangguan yang menyakitkan kepada baginda, dan saling mewasiatkan kepada generasi pelanjut mereka —generasi demi generasi— untuk bersikap menentang Nuh.

 

إِنَّهُم كانوا قَومَ سَوءٍ

Sesungguhnya mereka adalah kaum yang jahat, 

Mereka amat jahat sekali sampaikan mereka telah menyembah berhala-berhala sebagai peringatan kepada orang terdahulu yang alim dan warak. Asalnya ianya sebagai tanda peringatan sahaja tapi lama kelamaan telah dijadikan sebagai ilah pula.

Akhirnya Kaum Nabi Nuh telah melakukan kesyirikan. Dan syirik mereka sama dengan apa yang dilakukan oleh Musyrikin Mekah yang juga menyembah berhala.

Memang golongan awal bukan hendak menyembah berhala. Mereka cuma jadikan bentuk sebagai peringatan kepada orang yang alim dan warak. Supaya bila mereka lihat bentuk itu, memberi semangat kepada mereka untuk beramal. Tapi syaitan telah mengambil peluang kepada generasi kemudian dengan mengatakan: itulah ilah kamu.

Maka kerana itu gambar yang digantung amat bahaya. Kerana kita tidak tahu generasi akan datang akan rasa dengan gambar-gambar itu. Dan malang sekali kalau ada yang sudah mengagung-agungkan orang yang telah mati. Seperti yang kita dilakukan oleh golongan Habib dari Yaman sekarang. Mereka suka hias gambar Habib mereka yang telah mati (kononnya dikatakan wali) dan mereka letak di kuburan dan dihiasi kuburan itu dengan berbagai-bagai perkara pelik.

Kalau tengok, sudah tidak jauh bezanya dengan kubur Hindu. Maka golongan ini kena ditolak dan disebarkan bahawa mereka itu golongan sesat lagi menyesatkan. Malangnya ramai golongan jahil yang sudah terikut-ikut dengan mereka.

 

فَأَغرَقنٰهُم أَجمَعينَ

maka Kami tenggelamkan mereka semuanya.

Oleh kerana teruknya mereka itu maka mereka semua telah diberikan dengan azab banjir itu. Mereka semua telah ditenggelamkan dalam banjir itu supaya mereka dan keturunan mereka dimatikan terus. Supaya mereka tidak buat kerosakan lagi. Ini sesuai dengan doa Nabi Nuh a.s. sendiri. Kerana kalau ada baki dari keturunan mereka, akan ada yang menyambung kesesatan itu.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Kemaskini: 17 Mei 2019


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafsir Jalalain

Tafsir Surah Anbiya’ Ayat 66 – 72 (Nabi Ibrahim dibakar)

Ayat 66: Sebelum ini telah disebut bagaimana kaum Nabi Ibrahim sudah mula terkesan dengan hujah mantap yang diberikan oleh Nabi Ibrahim. Maka dalam keadaan mereka itu maka Nabi Ibrahim mengambil kesempatan untuk berdakwah lagi kepada mereka.

قالَ أَفَتَعبُدونَ مِن دونِ اللهِ ما لا يَنفَعُكُم شَيئًا وَلا يَضُرُّكُم

(SAHEEH INTERNATIONAL)

He said, “Then do you worship instead of Allāh that which does not benefit you at all or harm you?

(MELAYU)

Ibrahim berkata: Maka mengapakah kamu menyembah selain Allah sesuatu yang tidak dapat memberi manfaat sedikit pun dan tidak (pula) memberi mudharat kepada kamu?”

 

قالَ أَفَتَعبُدونَ مِن دونِ اللهِ

Ibrahim berkata: Maka apakah kamu menyembah selain Allah

Nabi Ibrahim berdakwah kepada mereka dengan mengutuk mereka kerana menyembah selain Allah.

 

ما لا يَنفَعُكُم شَيئًا

yang tidak dapat memberi manfaat sedikit pun 

Ilah selain Allah yang mereka sembah itu tidak dapat memberi manfaat pun kepada mereka. Kalau nak sembah dan puja sesuatu pun, patutnya adalah kebaikan kepada mereka, bukan? Tapi berhala dan ilah-ilah yang mereka sembah itu tidak dapat beri keuntungan pun kepada mereka.

 

وَلا يَضُرُّكُم

dan tidak (pula) memberi mudharat kepada kamu.”

Dan benda yang mereka sembah itu bukan sahaja tidak boleh memberi manfaat kepada mereka, malah tidak boleh memberi mudarat pun. Kalau disembah kerana takut ia boleh memudaratkan kalau tak disembah, masuk akal lah juga. Barulah ada alasan nak sembah, bukan?

Tapi kalau tak sembah berhala dan ilah itu, mereka tak buat apa-apa pun. Tak sakit dan jadi kudis pun kalau tak sembah. Maka kenapa nak sembah juga? Inilah hujah mantap dari Nabi Ibrahim a.s.


 

Ayat 67:

أُفٍّ لَّكُم وَلِما تَعبُدونَ مِن دونِ اللهِ ۖ أَفَلا تَعقِلونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Uff¹ to you and to what you worship instead of Allāh. Then will you not use reason?”

•An exclamation of anger and displeasure.

(MELAYU)

Ah (celakalah) kamu dan apa yang kamu sembah selain Allah. Maka apakah kamu tidak menggunakan akal?

 

أُفٍّ لَّكُم

Ah (celakalah) kamu

Kalimah أُفٍّ bermaksud menyatakan kejelekan terhadap sesuatu. Nak faham, bayangkan jikalau kita pergi ke sesuatu tempat yang kotor dan busuk maka kita boleh gunakan kalimah ini. Digunakan kalimah ini oleh Nabi Ibrahim kerana jelek dan kotor sekali fahaman akidah yang diamalkan oleh masyarakatnya itu.

 

وَلِما تَعبُدونَ مِن دونِ اللهِ

dan apa yang kamu sembah selain Allah.

Baginda jijik terhadap mereka yang melakukan penyembahan itu dan terhadap benda-benda yang mereka sembah itu. Kerana yang mereka sembah itu adalah selain Allah. Maka baginda sensitif dengan keadaan itu.

 

أَفَلا تَعقِلونَ

Maka apakah kamu tidak menggunakan akal?

Baginda tanya mereka kenapakah mereka  tidak menggunakan akal mereka, sampai mereka sanggup buat perkara ini? Kalau mereka gunakan akal mereka, takkan mereka lakukan perkara itu.


 

Ayat 68: Walaupun hujah yang diberikan sudah kuat dan jelas dan logik akal mereka pun sudah dapat menerimanya seperti disebut dalam ayat-ayat sebelum ini, tetapi mereka tetap tolak juga kerana kedegilan. Begitulah juga dengan masyarakat kita yang degil. Mereka tolak bukan kerana tidak faham tapi kerana degil sahaja.

Maka kerana marah dengan Nabi Ibrahim dan sedar bahayanya apa yang disampaikan oleh baginda kerana dapat mengubah pandangan masyarakat, maka mereka telah ambil langkah drastik untuk menutup mulut baginda.

قالوا حَرِّقوهُ وَانصُروا آلِهَتَكُم إِن كُنتُم فٰعِلينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They said, “Burn him and support your gods – if you are to act.”

(MELAYU)

Mereka berkata: “Bakarlah dia dan bantulah tuhan-tuhan kamu, jika kamu benar-benar hendak bertindak”.

 

قالوا حَرِّقوهُ

Mereka berkata: “Bakarlah dia

Kalimah حرّق  bermaksud bakar sampai hancur sampai tidak ada tulang langsung, tidak ada kesan langsung, semua jadi abu. Itulah perbuatan tahriq. Mereka ambil keputusan untuk kenakan hukuman ini kepada Nabi Ibrahim. Memang baginda betul tapi kena bakar juga.

Mereka telah buat unggun api yang besar dan sebelum mereka lempar baginda ke dalam api itu, baginda telah dibogelkan. Maka kerana itulah Nabi Ibrahim adalah manusia pertama yang akan dapat pakaian di akhirat kelak kerana baginda sanggup dibogelkan untuk mempertahankan akidah tauhid.

 

وَانصُروا آلِهَتَكُم

dan bantulah tuhan-tuhan kamu,

Mereka kata bakarlah Nabi Ibrahim itu supaya mereka boleh menolong tuhan-tuhan mereka. Maknanya mereka juga mengaku bahawa tuhan-tuhan mereka itu tidak dapat membalas dendam bagi pihak mereka sendiri maka merekalah yang kena bantu untuk balas dendam. Ini memalukan mereka sebenarnya. Kerana kalau berhala itu tuhan, mereka sendirilah yang boleh musnahkan penentang mereka.

Ini adalah satu lagi tindakan balas yang digunakan oleh orang-orang yang engkar. Iaitu jikalau mereka kalah tiada hujah maka mereka akan menggunakan kuasa mereka untuk mengancam sesiapa sahaja yang mempersoalkan tindakan mereka.

Mereka juga gunakan kekuatan dan kekuasaan yang mereka ada untuk menyakiti seseorang. Itu akan dilakukan apabila orang-orang yang engkar itu tiada hujah dan apabila mereka menggunakan ancaman seperti itu maka bermaksud mereka memang tidak ada hujah.

Kerana itu apabila kita berdebat dengan ahli-ahli bidaah, lama kelamaan mereka akan menggunakan bahasa-bahasa yang buruk dan caci memaki kerana mereka tidak ada hujah. Ada juga yang menggunakan kuasa mereka untuk memenjarakan ustaz-ustaz sunnah. Kerana kalau mereka ada hujah maka kenalah mereka berikan hujah itu tetapi malangnya mereka memang tidak ada hujah dan dalil.

 

إِن كُنتُم فٰعِلينَ

jika kamu benar-benar hendak bertindak”.

Mereka kata kalau tak buat apa-apa pun inilah sahaja yang mereka boleh lakukan. Sekiranya nak pertahankan ilah-ilah mereka itu.

Mereka buat begitu kerana Qarin mereka tidak benarkan mereka terima kebenaran. Kerana mereka telah lama ikut cakap qarin mereka, maka qarin mereka boleh beri arahan kepada mereka.


 

Ayat 69: Sekarang Nabi Ibrahim sudah dilemparkan ke dalam api. Kisah api itu banyaklah dalam kisah-kisah israiliyat. Kisah-kisah itu tidak penting kerana Yahudi nak heret jauh dari pengajaran. Maka jangan kita layan kisah-kisah itu. Kita pakai kisah yang sahih sahaja.

قُلنا يٰنارُ كوني بَردًا وَسَلٰمًا عَلىٰ إِبرٰهيمَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

We [i.e., Allāh] said, “O fire, be coolness and safety upon Abraham.”

(MELAYU)

Kami berfirman: “Hai api menjadi dinginlah, dan menjadi keselamatanlah bagi Ibrahim”,

 

قُلنا يٰنارُ كوني بَردًا

Kami berfirman: “Hai api menjadi dinginlah,

Allah memberi arahan kepada api untuk menjadi sejuk. Allah memang boleh arahkan kerana Dia Tuhan dan menguasai segalanya. Dialah Tuhan Api dan kerana itu api kena ikut arahanNya.

 

وَسَلٰمًا عَلىٰ إِبرٰهيمَ

dan menjadi keselamatanlah bagi Ibrahim”,

Dan jadilah selamat untuk Nabi Ibrahim. Keadaan di dalam api itu amat selamat sampaikan Nabi Ibrahim rasa aman di dalam api yang membakar itu. Dikatakan bahawa Nabi Ibrahim tidak pernah rasa seaman itu sepanjang hidup baginda. Maknanya keadaan di dalam api itu menjadi amat menyenangkan bagi baginda. Allah boleh buat jadi sebegitu.

Sebelum ini telah dikatakan yang tuhan-tuhan mereka tidak dapat beri manfaat atau mudharat dan sekarang Allah menunjukkan bahawa Dia sahaja ada kuasa untuk menyejukkan api itu. Kerana Allah ada kuasa, bolehlah buat begitu. Bandingkan dengan ilah-ilah yang mereka puja dan sembah itu, langsung tidak ada kuasa.

Dan api itu memang amat besar. Sampaikan apabila ada burung yang lalu atas unggun api itu, burung itu akan mati kerana panas sangat dan jatuh dalam unggun api itu. Sampaikan kerana panas sangat, mereka tak dapat nak masukkan Nabi Ibrahim dengan cara biasa, sampaikan mereka kena guna manjanik (catapult) untuk humban baginda ke dalamnya dari jauh. Kerana mereka tidak dapat datang dekat kepada api itu sebab panas sangat. Maknanya, Nabi Ibrahim kena humban itu pun baginda masih selamat lagi.

Yang menariknya, Nabi Ibrahim tidak tahu yang api itu akan menjadi sejuk kalau baginda  masuk. Hanya apabila baginda telah dimasukkan ke dalam api itu barulah Allah memberi arahan kepada api itu untuk menjadi sejuk. Baginda tidak tahu yang baginda akan selamat tapi kerana baginda amat yakin dengan Allah, sampaikan baginda tidak melawan apa yang dilakukan oleh kaum baginda terhadap iaitu hendak membunuh baginda. Baginda rela dimasukkan ke dalam api itu. Baginda rela mati mempertahankan kebenaran.

Ini mengajar kita bahawa pertolongan Allah akan diberikan selepas kita sanggup mengorbankan diri kita. Kadang-kadang kita tidak tahu pun yang kita akan selamat atau tidak. Tapi kerana yakin, kita teruskan juga. Begitulah semasa Perang Badar di mana para malaikat itu tidaklah menunjukkan diri mereka dari awal lagi dan hanya apabila para sahabat telah berada di medan perang dan bersedia untuk berperang dan mula berperang, barulah malaikat datang untuk bantu. P

ara sahabat waktu itu yakin dengan janji Allah dan Rasulullah sampaikan mereka sanggup berhadapan dengan pasukan tentera musuh yang lebih ramai dari mereka.

Waktu Nabi Ibrahim hendak dimasukkan ke dalam api, Jibrail datang dan bertanya kepada baginda adakah baginda memerlukan bantuan. Baginda kata baginda memang memerlukan bantuan tapi bukan dengan Jibrail. Baginda sebut hasbiyallah wanikmat wakil. Cukuplah Allah sebagai sebaik-baik pembantu.

Iaitu baginda berharap kepada Allah sahaja. Allah tahu keadaan baginda dan cukuplah begitu. Baginda bergantung terus kepada Allah dan tidak berharap kepada makhluk. Maka kalau kita pun dapat buat begitu, maka alangkah eloknya. Maknanya kita dapat tawakal kepada Allah sahaja.

Dan perlu diingatkan yang api itu sejuk untuk Nabi Ibrahim waktu itu sahaja dan di situ sahaja. Jadi apabila kita dengar ada riwayat yang mengatakan api seluruh dunia jadi sejuk, ketahuilah yang itu tidak benar.

Ada kisah tentang cicak dalam hal kejadian ini. Qatadah mengatakan bahawa pada hari itu semua haiwan yang ada, datang berusaha untuk memadamkan api agar tidak membakar Nabi Ibrahim, terkecuali cicak. Az-Zuhri mengatakan, Nabi Saw. memerintahkan agar cicak dibunuh dan baginda memberinya nama fuwaisiq.

قَالَ ابْنُ أَبِي حَاتِمٍ: حَدَّثَنَا أَبُو عُبَيْدِ اللَّهِ ابْنُ أَخِي ابْنِ وَهْبٍ، حَدَّثَنِي عَمِّي، حَدَّثَنَا جَرِيرُ بْنُ حَازِمٍ، أَنَّ نَافِعًا حَدَّثَهُ قَالَ: حَدَّثَتْنِي مَوْلَاةُ الْفَاكِهِ بْنِ الْمُغِيرَةِ الْمَخْزُومِيِّ قَالَتْ: دَخَلْتُ عَلَى عَائِشَةَ فَرَأَيْتُ فِي بَيْتِهَا رُمْحًا. فَقُلْتُ: يَا أُمَّ الْمُؤْمِنِينَ، مَا تَصْنَعِينَ بِهَذَا الرُّمْحِ؟ فَقَالَتْ: نَقْتُلُ بِهِ هَذِهِ الْأَوْزَاغَ، إِنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: “إِنَّ إِبْرَاهِيمَ حِينَ أُلْقِيَ فِي النَّارِ، لَمْ يَكُنْ فِي الْأَرْضِ دَابَّةٌ إِلَّا تُطْفِئُ النَّارَ، غَيْرَ الوَزَغ، فَإِنَّهُ كَانَ يَنْفُخُ عَلَى إِبْرَاهِيمَ”، فَأَمَرَنَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِقَتْلِهِ

Ibnu Abu Hatim mengatakan, telah menceritakan kepada kami Abdullah anak saudara Ibnu Wahb, bahwa telah menceritakan kepadaku pamanku, telah menceritakan kepada kami Jarir ibnu Hazm; Nafi’ pernah mencerita­kan kepadanya bahwa budak perempuan Al-Fakih ibnul Mugirah Al-Makhzumi pernah bercerita kepadanya, bahawa dia masuk ke dalam rumah Siti Aisyah, lalu dia melihat sebuah tombak di dalam rumahnya itu. Maka dia bertanya, “Wahai Ummul Mu’minin, untuk apakah tombak ini?” Siti Aisyah menjawab, “Saya gunakan untuk membunuh cicak-cicak ini, kerana sesungguhnya Rasulullah Saw. pernah bersabda: Bahawa sesungguhnya Ibrahim saat dilemparkan ke dalam nyala api, tiada seekor haiwan melata pun melainkan berusaha memadamkan api itu, selain cicak, kerana sesungguhnya cicak meniup api itu agar membakar Ibrahim. Maka Rasulullah Saw. memerintahkan kepada kami untuk membunuhnya”


 

Ayat 70:

وَأَرادوا بِهِ كَيدًا فَجَعَلنٰهُمُ الأَخسَرينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And they intended for him a plan [i.e., harm], but We made them the greatest losers.

(MELAYU)

mereka hendak berbuat rancangan terhadap Ibrahim, maka Kami menjadikan mereka itu orang-orang yang paling merugi.

 

وَأَرادوا بِهِ كَيدًا

mereka hendak berbuat rancangan terhadap Ibrahim,

Mereka buat rancangan jahat untuk mendesak Nabi Ibrahim meninggalkan dakwah dan ikut buat syirik sama dengan mereka. Kerana itu mereka gertak Nabi Ibrahim tapi baginda tidak hairan dan tidak terkesan dengan rancangan mereka. Baginda tetap teguh atas iman dan akidah tauhid.

 

فَجَعَلنٰهُمُ الأَخسَرينَ

maka Kami menjadikan mereka itu orang-orang yang paling merugi.

Dan akhirnya merekalah orang-orang yang paling rugi. Ibrahim yang hendak dibakar tidak hangus pun, tapi mereka yang buat rencana itu yang rugi sungguh. Mereka tidak berjaya membunuh Nabi Ibrahim dan mereka nanti akan dimasukkan ke dalam neraka kerana perbuatan mereka itu. Mereka telah kalah dan mereka nanti akan jadi orang yang paling rugi.


 

Ayat 71:

وَنَجَّينٰهُ وَلوطًا إِلَى الأَرضِ الَّتي بٰرَكنا فيها لِلعٰلَمينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We delivered him and Lot to the land which We had blessed for the worlds [i.e., peoples].

(MELAYU)

Dan Kami selamatkan Ibrahim dan Luth ke sebuah negeri yang Kami telah memberkahinya untuk sekalian manusia.

 

وَنَجَّينٰهُ وَلوطًا إِلَى الأَرضِ

Dan Kami selamatkan Ibrahim dan Luth ke sebuah negeri

Selepas kejadian pembakaran Nabi Ibrahim itu, Allah tidak memberitahu yang Nabi Ibrahim diselamatkan, tetapi Allah terus beritahu yang baginda diselamatkan. Allah pendekkan kisah dalam ayat ini. Jadi tidak disebut dengan panjang lebar apakah yang terjadi selepas api jadi sejuk dan apakah yang terjadi kepada baginda dan apakah reaksi kaum baginda setelah lihat baginda selamat.

Disebut sekarang tentang Nabi Luth. Nabi Luth adalah anak saudara Nabi Ibrahim. Asal nama beliau adalah Haran. Nabi Luth sahaja yang beriman dengan baginda. Maka mereka telah berhijrah meninggalkan kampung mereka itu kerana mereka tidak boleh lagi duduk di situ. Nabi Ibrahim kemudian tinggal di negeri Palestina sedangkan Nabi Luth di Mu’tafikah; jarak antara kedua negeri itu dapat ditempuh dalam sehari.

 

الَّتي بٰرَكنا فيها لِلعٰلَمينَ

yang Kami telah memberkahinya untuk sekalian manusia.

Nabi Ibrahim dan Nabi Luth telah meninggalkan Babylon, Iraq menuju ke Syams. Tanah itu diberkati kerana ramai para nabi yang akan dibangkitkan di sana. Ianya adalah tempat yang berkat baik dari segi agama atau keduniaan.

Menurut satu pendapat, negeri Syam adalah tanah mahsyar dan berbangkit, di negeri Syam juga Isa putra Maryam diturunkan, dan di negeri Syam pula Dajjal menemui ajalnya.


 

Ayat 72:

وَوَهَبنا لَهُ إِسحٰقَ وَيَعقوبَ نافِلَةً ۖ وَكُلًّا جَعَلنا صٰلِحينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We gave him Isaac and Jacob in addition, and all [of them] We made righteous.

(MELAYU)

Dan Kami telah memberikan kepada-nya (Ibrahim) lshak dan Ya’qub, sebagai suatu anugerah (daripada Kami). Dan masing-masingnya Kami jadikan orang-orang yang saleh

 

وَوَهَبنا لَهُ إِسحٰقَ وَيَعقوبَ نافِلَةً

Dan Kami telah memberikan kepada-nya (Ibrahim) lshak dan Ya’qub, sebagai suatu anugerah tambahan

Selepas baginda berpindah, baginda diberikan dengan berita gembira yang baginda akan mendapat anak yang bernama Ishak a.s. Dan kemudian baginda juga diberikan dengan berita gembira tambahan iaitu baginda akan mendapat cucu yang namanya Ya’kub dan ini adalah tambahan kerana kalimah نافِلَةً bermaksud tambahan.

Maknanya baginda bukan sahaja tahu baginda akan dapat anak, tapi tahu akan dapat cucu sekali. Kerana kita selalunya ada anak, tapi kita tidak pasti sama ada kita akan dapat cucu atau tidak. Tapi Nabi Ibrahim diberikan dengan berita gembira itu.

 

وَكُلًّا جَعَلنا صٰلِحينَ

Dan masing-masingnya Kami jadikan orang-orang yang saleh

Dan kesemua mereka itu menjadi orang yang soleh. Ini adalah berita yang amat besar diberikan kepada Nabi Ibrahim kerana anak dan cucunya sekali adalah golongan Nabi. Tentunya ia berita amat gembira.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Kemaskini: 16 Mei 2019


Rujukan:

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafsir Jalalain

Tafsir Surah Anbiya’ Ayat 58 – 65 (Nabi Ibrahim pecahkan berhala)

Ayat 58: Sambungan kisah Nabi Ibrahim a.s.

فَجَعَلَهُم جُذٰذًا إِلّا كَبيرًا لَّهُم لَعَلَّهُم إِلَيهِ يَرجِعونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So he made them into fragments, except a large one among them, that they might return to it [and question].

(MELAYU)

Maka Ibrahim membuat berhala-berhala itu hancur berpotong-potong, kecuali yang terbesar (induk) dari patung-patung yang lain; agar mereka kembali (untuk bertanya) kepadanya.

 

فَجَعَلَهُم جُذٰذًا

Maka Ibrahim membuat berhala-berhala itu hancur berpotong-potong,

Dalam ayat sebelum ini telah disebut rancangan Nabi Ibrahim untuk melakukan sesuatu terhadap berhala-berhala di kuil kaumnya itu. Dalam ayat ini kita diberitahu yang baginda memecahkan berhala-berhala itu. Kalimah جذذ bermaksud serpihan-serpihan paling kecil (macam kita kata juzuk Qur’an).

Maksudnya baginda menghancurkan berhala-berhala itu sampai jadi bahagian-bahagian yang kecil. Kerana kalau baginda patahkan sahaja maka tentu masih ada lagi bahagian yang boleh diselamatkan dan nanti mereka akan pakai balik pula untuk dipuja. Maka baginda hancurkan sehancur-hancurnya supaya tidak boleh diguna langsung lagi.

 

إِلّا كَبيرًا لَّهُم

kecuali yang terbesar (induk) dari patung-patung yang lain;

Semua berhala-berhala dalam kuil itu dihancurkan, tapi baginda tidak hancurkan berhala yang paling besar sekali. Baginda tidak sentuh pun berhala itu. Dalam riwayat lain disebut baginda letak kapak yang baginda guna pada berhala besar itu.

 

لَعَلَّهُم إِلَيهِ يَرجِعونَ

agar mereka kembali kepadanya.

Tujuan Nabi Ibrahim lakukan itu adalah mudah-mudahan kaumnya itu akan kembali melihat kepada berhala besar itu. Ini adalah kerana baginda hendak mengajar akidah kepada kaum baginda. Ini adalah rancangan baginda yang tentunya dipandu oleh Allah.


 

Ayat 59: Apabila kaumnya kembali ke kuil mereka.

قالوا مَن فَعَلَ هٰذا بِآلِهَتِنا إِنَّهُ لَمِنَ الظّٰلِمينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They said, “Who has done this to our gods? Indeed, he is of the wrongdoers.”

(MELAYU)

Mereka berkata: “Siapakah yang melakukan perbuatan ini terhadap tuhan-tuhan kami, sesungguhnya dia termasuk orang-orang yang zalim”.

 

قالوا مَن فَعَلَ هٰذا بِآلِهَتِنا

Mereka berkata: “Siapakah yang melakukan perbuatan ini terhadap tuhan-tuhan kami, 

Tentunya apabila kaumnya itu pulang dari majlis mereka di luar pekan, mereka kehairanan yang amat sangat dan tertanya-tanya siapakah yang melakukan perbuatan yang mereka anggap amat buruk itu.

Lihatlah bagaimana mereka tidak kata ‘patung-patung’ tetapi mereka kata ‘ilah-ilah’ mereka kerana memang yang dipuja itu bukanlah patung itu tetapi ilah yang di sebalik patung-patung itu. Patung berhala itu hanya sebagai representasi / tempat tawajjuh / tempat fokus minda sahaja.

 

إِنَّهُ لَمِنَ الظّٰلِمينَ

sesungguhnya dia termasuk orang-orang yang zalim”.

Mereka kata orang yang melakukan perkara itu adalah orang yang amat zalim. Mereka amat marah dengan kejadian itu. Sekarang bayangkan jikalau ada orang yang memusnahkan patung-patung Hindu di kuil – tentu mereka marah dan mereka akan mencari-cari orang yang melakukan perkara itu dan mereka akan mengamuk.

Maka jangan kita buat perkara itu. Walaupun mereka memang buat perkara yang berat salahnya, tapi bukan begitu caranya. Bayangkan kalau mereka rosakkan masjid kita, tentu kita pun marah, bukan?


 

Ayat 60:

قالوا سَمِعنا فَتًى يَذكُرُهُم يُقالُ لَهُ إِبرٰهيمُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They said, “We heard a young man mention them who is called Abraham.”

(MELAYU)

Mereka berkata: “Kami dengar ada seorang pemuda yang mencela berhala-berhala ini yang bernama Ibrahim”.

 

قالوا سَمِعنا فَتًى يَذكُرُهُم

Mereka berkata: “Kami dengar ada seorang pemuda yang mencela berhala-berhala ini 

Kalimah فَتًى bermaksud ‘anak muda’. Maka ini menguatkan pendapat yang mengatakan yang kejadian dalam ayat-ayat ini adalah ketika Nabi Ibrahim a.s. masih muda lagi. Mereka teringat kata-kata seorang pemuda yang mengatakan sesuatu berkenaan dengan berhala-berhala itu. Tetapi mereka waktu itu tidak pasti siapa.

Kalimah يَذكُرُهُم bermaksud mengeji ilah-ilah mereka. Ia dari kalimah ذ ك ر yang bermaksud ingat dan juga menyebut-nyebut. Yang mereka maksudkan baginda menyebut tentang berhala itu dengan cara yang tidak patut. Kerana mereka kata Nabi Ibrahim itu telah menghina berhala-berhala mereka.

 

يُقالُ لَهُ إِبرٰهيمُ

yang bernama Ibrahim”.

Mereka rasa yang nama pemuda itu adalah Ibrahim. Sebab macam pernah dengar nama itu disebut-sebut. Waktu ini mereka tidak tahu dengan pasti siapakah yang melakukannya dan mereka hanya meneka-neka sahaja. Kerana dalam kampung itu tidak ada orang lain melainkan Ibrahim sahaja yang mengatakan ilah-ilah itu tidak ada kuasa untuk menyempurnakan hajat mereka.


 

Ayat 61: Arahan dikeluarkan untuk cari Nabi Ibrahim.

قالوا فَأتوا بِهِ عَلىٰ أَعيُنِ النّاسِ لَعَلَّهُم يَشهَدونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They said, “Then bring him before the eyes of the people that they may testify.”¹

•To what they had heard him say. It may also mean “…that they may witness [what will be done to him as punishment].”

(MELAYU)

Mereka berkata: “(Kalau demikian) bawalah dia dengan cara yang dapat dilihat orang banyak, agar mereka menyaksikan”.

 

قالوا فَأتوا بِهِ عَلىٰ أَعيُنِ النّاسِ

Mereka berkata: “bawalah dia di hadapan mata khalayak ramai,

Mereka suruh dibawakan Nabi Ibrahim itu di hadapan semua orang. Iaitu di hadapan khalayak ramai. Dan inilah juga yang dikehendaki oleh Nabi Ibrahim kerana baginda nak sampaikan mesejnya kepada seramai yang boleh. Dia nak kaumnya itu berfikir.

Ketepatan bahasa yang digunakan dalam Al-Qur’an: kalimah عين asalnya bermaksud ‘mata’ dan ia juga digunakan untuk mata air (sesuatu yang indah dipandang mata).

Jamak bagi عين adalah أعيُن dan عُيُون dan digunakan di dalam Bahasa Arab untuk jamak bagi mata dan juga mata air. Ia boleh bertukar-tukar penggunaannya. Akan tetapi Al-Qur’an sentiasa menggunakan penggunaan yang tepat. Kalimah أعيُن sentiasa digunakan bagi mata dan kalimah عُيُون sentiasa digunakan bagi mata air.

 

لَعَلَّهُم يَشهَدونَ

agar mereka menyaksikan”.

Supaya nanti ada orang yang boleh jadi saksi bahawa memang benar dia pernah mendengar Nabi Ibrahim mengatakan sesuatu yang buruk tentang berhala-berhala itu. Maknanya, nak cari bukti kukuh sebab sebelum ini, diberitahu yang mereka tidak pasti, bukan?

Juga boleh bermaksud kaum itu suruh dibawakan Nabi Ibrahim ke khalayak ramai supaya boleh ditunjukkan kepada mereka apakah hukuman yang akan dikenakan kepada baginda. Supaya baginda menjadi contoh kepada orang lain – jangan berani nak kutuk berhala-berhal dan ilah-ilah mereka.


 

Ayat 62: Setelah Nabi Ibrahim ditangkap, inilah proses soal-jawab kepada baginda.

قالوا أَأَنتَ فَعَلتَ هٰذا بِآلِهَتِنا يٰإِبراهيمُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They said, “Have you done this to our gods, O Abraham?”

(MELAYU)

Mereka bertanya: “Apakah kamu, yang melakukan perbuatan ini terhadap tuhan-tuhan kami, wahai Ibrahim?”

 

Sekarang mereka sedang menyoal Nabi Ibrahim dan mereka sedang menakutkan baginda dengan menyebut dua kali kepada diri baginda. Sekali pada أَأَنتَ (adakah kamu) dan sekali lagi pada فَعَلتَ (kamu telah lakukan). Kemudian disebut pula nama baginda lagi sekali. Ini adalah teknik untuk menakutkan seseorang.


 

Ayat 63: Lihatlah jawapan dari Nabi Ibrahim a.s.

قالَ بَل فَعَلَهُ كَبيرُهُم هٰذا فَاسأَلوهُم إِن كانوا يَنطِقونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

He said, “Rather, this – the largest of them – did it, so ask them, if they should [be able to] speak.”

(MELAYU)

Ibrahim menjawab: “Sebenarnya patung yang besar itulah yang melakukannya, maka tanyakanlah kepada berhala-berhala itu, jika mereka dapat berbicara”.

 

قالَ بَل فَعَلَهُ كَبيرُهُم هٰذا

Ibrahim menjawab: “Sebenarnya patung yang besar itulah yang melakukannya,

Nabi Ibrahim kata, berhala yang besar itulah yang telah menghancurkan berhala-berhala yang lain. Kerana sebelum ini Nabi Ibrahim telah menghancurkan berhala-berhala yang kecil dan baginda meninggalkan berhala yang besar itu tanpa diusik. Dalam riwayat yang lain, baginda letak kapak di tangan berhala besar itu.

Nabi Ibrahim kata, sebab berhala-berhala kecil itu tidak mahu sembah kepada berhala besar itu, maka berhala besar itu marah dan menghancurkan berhala-berhala yang kecil itu.

Beginilah cara baginda berdakwah kepada kaumnya itu dengan menggunakan helah dan logik akal.  Dan kita boleh lihat di dalam ayat-ayat yang lain bagaimana baginda buat sesuatu kerana baginda hendak kaum baginda menggunakan akal dan mempersoalkan kembali akidah mereka.

Lihatlah kisah bagaimana baginda mencari Tuhan di dalam surah yang lain. Iaitu baginda tengok bintang, kemudian tengok bulan dan kemudian tengok matahari. Baginda bukan tidak tahu yang itu semua bukan Tuhan, tapi baginda menggunakan cara itu pun untuk menggerakkan kaum baginda menggunakan akal mereka yang waras. Baginda hendak menunjukkan kepada mereka betapa bodohnya mereka mempercayai tuhan-tuhan selain Allah.

Berkenaan dengan kejadian ini, ada satu perbincangan di kalangan ulama tentangnya, kerana nampak seperti Nabi Ibrahim telah menipu. Di dalam kitab Sahihain disebutkan sebuah hadis melalui Hisyam ibnu Hissan, dari Muhammad ibnu Sirin, dari Abu Hurairah r.a., bahwa Rasulullah Saw. pernah bersabda:

“إِنَّ إِبْرَاهِيمَ، عَلَيْهِ السَّلَامُ، لَمْ يَكْذِبْ غَيْرَ ثَلَاثٍ: ثِنْتَيْنِ فِي ذَاتِ اللَّهِ، قَوْلُهُ: {بَلْ فَعَلَهُ كَبِيرُهُمْ هَذَا} وَقَوْلُهُ {إِنِّي سَقِيمٌ} قَالَ: “وَبَيْنَا هُوَ يَسِيرُ فِي أرض جبار من الجبابرة ومعه سَارَةُ، إِذْ نَزَلَ مَنْزِلًا فَأَتَى الْجَبَّارَ رَجُلٌ، فَقَالَ: إِنَّهُ قَدْ نَزَلَ بِأَرْضِكَ رَجُلٌ مَعَهُ امْرَأَةٌ أَحْسَنُ النَّاسِ، فَأَرْسَلَ إِلَيْهِ فَجَاءَ، فَقَالَ: مَا هَذِهِ الْمَرْأَةُ مِنْكَ؟ قَالَ: هِيَ أُخْتِي. قَالَ: فَاذْهَبْ فَأَرْسِلْ بِهَا إِلَيَّ، فَانْطَلَقَ إِلَى سَارَةَ فَقَالَ: إِنَّ هَذَا الْجَبَّارَ سَأَلَنِي عَنْكِ فَأَخْبَرْتُهُ أَنَّكِ أُخْتِي فَلَا تُكَذِّبِينِي عِنْدَهُ، فَإِنَّكِ أُخْتِي فِي كِتَابِ اللَّهِ، وَأَنَّهُ لَيْسَ فِي الْأَرْضِ مُسْلِمٌ غَيْرِي وَغَيْرُكِ، فَانْطَلَقَ بِهَا إِبْرَاهِيمُ ثُمَّ قَامَ يُصَلِّي. فَلَمَّا أَنْ دَخَلَتْ عَلَيْهِ فَرَآهَا أَهْوَى إِلَيْهَا، فَتَنَاوَلَهَا، فَأُخِذَ أَخْذًا شَدِيدًا، فَقَالَ: ادْعِي اللَّهَ لِي وَلَا أَضُرُّكِ، فَدَعَتْ لَهُ فَأُرْسِلَ، فَأَهْوَى إِلَيْهَا، فَتَنَاوَلَهَا فَأُخِذَ بِمِثْلِهَا أَوْ أَشَدَّ. فَفَعَلَ ذَلِكَ الثَّالِثَةَ فَأُخِذَ، [فَذَكَرَ] مِثْلَ الْمَرَّتَيْنِ الْأُولَيَيْنِ فَقَالَ ادْعِي اللَّهَ فَلَا أَضُرُّكِ. فَدَعَتْ، لَهُ فَأُرْسِلَ، ثُمَّ دَعَا أَدْنَى حُجَّابِهِ، فَقَالَ: إِنَّكَ لَمْ تَأْتِنِي بِإِنْسَانٍ، وَإِنَّمَا َتَيْتَنِي بِشَيْطَانٍ، أَخْرِجْهَا وَأَعْطِهَا هَاجَرَ، فَأُخْرِجَتْ وَأُعْطِيَتْ هَاجَرَ، فَأَقْبَلَتْ، فَلَمَّا أَحَسَّ إِبْرَاهِيمُ بِمَجِيئِهَا انْفَتَلَ مِنْ صِلَاتِهِ، قَالَ: مَهْيَم؟ قَالَتْ: كَفَى اللَّهُ كَيْدَ الْكَافِرِ الْفَاجِرِ، وَأَخْدَمَنِي هَاجَرَ”

Sesungguhnya Ibrahim as. tidak berdusta selain dalam tiga hal. Dua di antaranya terhadap Zat Allah, iaitu yang disebutkan di dalam firman-Nya, “Sebenarnya patung yang besar itu yang melakukannya” (Al-Anbiya: 63). Dan apa yang disebutkan oleh firman-Nya, “Sesungguhnya aku sakit” (Ash-Shaffat: 89). Dan ketika Ibrahim sedang berjalan di suatu negeri yang berada di bawah kekuasaan seorang raja yang angkara murka, saat itu dia membawa Sarah —isterinya—lalu dia turun istirehat di suatu tempat. Maka ada seseorang melaporkan kepada raja yang angkara murka itu, bahawa sesungguhnya telah singgah di negerimu ini seorang lelaki dengan membawa seorang wanita yang sangat cantik. Maka si raja zalim itu mengirimkan utusannya memanggil Ibrahim, kemudian Ibrahim datang menghadap, dan si raja zalim bertanya, “Siapakah wanita yang kamu bawa itu?” Ibrahim Menjawab, “Saudara perempuanku.” Si raja berkata, “Pergilah kamu dan bawalah dia menghadap kepadaku.” Maka Ibrahim pergi menuju ke tempat Sarah, lalu dia berkata kepadanya, “Sesungguhnya si raja zalim ini telah bertanya kepadaku tentang kamu, saya jawab bahawa engkau adalah saudara perempuanku, maka janganlah kamu mendustakan aku di hadapannya. Kerana sesungguhnya engkau adalah saudara perempuanku menurut Kitabullah. Dan sesungguhnya di muka bumi ini tiada seorang muslim pun selain aku dan kamu.” Ibrahim membawa Sarah pergi, lalu Ibrahim melakukan salat. Setelah Sarah masuk ke dalam istana raja dan si raja melihatnya. Maka si raja menubruknya dengan maksud akan memeluknya, tetapi si raja mendadak menjadi sangat kaku sekujur tubuhnya. Lalu dia berkata, “Doakanlah kepada Allah untuk kesembuhanku, maka aku tidak akan meng­ganggumu.” Sarah berdoa untuk kesembuhan si raja. Akhirnya si raja sembuh, tetapi si raja kembali menubruknya dengan maksud memeluknya. Tiba-tiba dia mendadak mengalami peristiwa yang pertama tadi, bahkan kali ini lebih parah. Raja melakukan hal itu sebanyak tiga kali; setiap kali dia melakukannya, dia ditimpa musibah itu seperti kejadian yang pertama dan yang kedua. Akhirnya si raja berkata, “Doakanlah kepada Allah, maka aku tidak akan mengganggumu lagi.” Sarah berdoa untuk kesembuhan si raja, dan si raja sembuh seketika itu juga. Sesudah itu si raja memanggil penjaga (pengawal)nya yang terdekat dan berkata, “Sesungguhnya yang kamu datangkan kepadaku bukanlah manusia melainkan setan. Keluarkanlah dia dan berikanlah Hajar kepadanya.” Maka Sarah dikeluarkan (dibebaskan) dan diberi hadiah seorang budak wanita bernama Hajar, lalu pulang (ke tempat suaminya). Setelah Ibrahim merasakan kedatangan isterinya, dia berhenti dari salatnya, lalu bertanya, “Bagaimanakah beritanya?” Sarah menjawab, “Allah telah melindungiku dari tipu daya si kafir yang durhaka itu dan memberiku seorang pelayan bernama Hajar.”

 

فَاسأَلوهُم إِن كانوا يَنطِقونَ

maka tanyakanlah kepada berhala-berhala itu, jika mereka dapat berbicara”.

Dan baginda perli mereka lagi dengan suruh kaum baginda tanya kepada berhala-berhala itu, kalaulah berhala itu boleh bercakap. Maknanya baginda hendak memberitahu bahawa berhala itu memang tidak boleh bercakap, maka kenapakah mereka bodoh sangat sampai menyembah berhala itu?

Sampai bercakap pun tidak boleh, kenapa nak jadikan sebagai tuhan atau sebagai sembahan?


 

Ayat 64: Selepas dengar hujah dari Nabi Ibrahim itu, mereka pun terfikirlah juga.

فَرَجَعوا إِلىٰ أَنفُسِهِم فَقالوا إِنَّكُم أَنتُمُ الظّٰلِمونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So they returned to [blaming] themselves and said [to each other], “Indeed, you are the wrongdoers.”

(MELAYU)

Maka mereka telah kembali kepada kesedaran dan lalu berkata: “Sesungguhnya kamu sekalian adalah orang-orang yang menganiaya (diri sendiri)”,

 

فَرَجَعوا إِلىٰ أَنفُسِهِم

Maka mereka telah kembali kepada kesedaran

Mereka lihat ke dalam diri mereka. Maksudnya mereka mula memikirkan. Mereka mula berfikir selepas Nabi Ibrahim membuka minda mereka.

 

فَقالوا إِنَّكُم أَنتُمُ الظّٰلِمونَ

dan mereka lalu berkata: “Sesungguhnya kamu sekalian adalah orang-orang yang menganiaya 

Dan mereka bercakap kepada diri mereka sendiri, seolah-olah ianya adalah kata-kata dari pihak ketiga. Mereka kata yang mereka itu adalah orang-orang yang zalim sebenarnya kerana telah melakukan syirik. Kerana zalim itu dalam ertikata melakukan kesyirikan.


 

Ayat 65:

ثُمَّ نُكِسوا عَلىٰ رُءوسِهِم لَقَد عَلِمتَ ما هٰؤُلاءِ يَنطِقونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Then they reversed themselves,¹ [saying], “You have already known that these do not speak!”

•After first admitting their error, they were seized by pride and obstinacy.

(MELAYU)

kemudian kepala mereka jadi tertunduk (lalu berkata): “Sesungguhnya kamu telah mengetahui bahwa berhala-berhala itu tidak dapat berbicara”.

 

ثُمَّ نُكِسوا عَلىٰ رُءوسِهِم

kemudian kepala mereka jadi tertunduk

Bermaksud merendahkan kepala mereka kerana malu. Tetapi kalimah نُكِسوا (direndahkan) itu dalam bentuk majhul, bermaksud mereka direndahkan dalam kehinaan. Mereka tertunduk kepala mereka kerana malu kerana mereka tidak ada hujah untuk balas kepada Nabi Ibrahim. Kerana hujah yang diberikan oleh baginda itu memang benar dan jelas.

 

لَقَد عَلِمتَ ما هٰؤُلاءِ يَنطِقونَ

(lalu berkata): “Sesungguhnya kamu telah mengetahui bahawa berhala-berhala itu tidak dapat berbicara”.

Mereka berkata kepada diri mereka yang dari dulu lagi mereka sudah tahu yang berhala itu tidak boleh bercakap, maka itu bukanlah perkara baru. Maka kenapakah mereka dulu jadi bodoh?

Atau, mereka jawab balik kepada Nabi Ibrahim: kenapa kau suruh kami tanya kepada berhala-berhala itu sedangkan kamu sendiri tahu yang mereka tidak dapat berkata-kata?

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Kemaskini: 16 Mei 2019


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafsir Jalalain