Tafsir Surah Saffat Ayat 114 – 126 (Kisah Nabi Ilyas a.s.)

Ayat 114: Sekarang masuk ke dalam kisah ke Nabi yang ke 3 iaitu kisah Nabi Musa dan Nabi Harun a.s.

وَلَقَد مَنَنّا عَلىٰ موسىٰ وَهٰرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We did certainly confer favor upon Moses and Aaron.

(MELAYU)

Dan sesungguhnya Kami telah melimpahkan nikmat atas Musa dan Harun.

 

Selepas disebut kisah para Nabi sebelum ini, sekarang Allah beri contoh keturunan Nabi Ibrahim dan Ishaq yang baik iaitu Nabi Musa dan juga Nabi Harun.


 

Ayat 115:

وَنَجَّينٰهُما وَقَومَهُما مِنَ الكَربِ العَظيمِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We saved them and their people from the great affliction,

(MELAYU)

Dan Kami selamatkan keduanya dan kaumnya dari bencana yang besar.

 

Allah telah menyelamatkan mereka daripada ‘bencana yang besar’. Bencana besar yang dimaksudkan adalah perhambaan Firaun ke atas Bani Israil.

Lihat bagaimana kalimah الكَربِ digunakan untuk Nabi Nuh dan juga Nabi Musa kerana kedua-dua mereka terlibat dengan azab dengan air, iaitu musuh mereka dimatikan dan dimusnahkan dengan air. Tapi mereka diselamatkan dari azab yang dikenakan kepada kaum mereka yang menentang itu.


 

Ayat 116:

وَنَصَرنٰهُم فَكانوا هُمُ الغٰلِبينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We supported them so it was they who overcame.

(MELAYU)

Dan Kami tolong mereka, maka jadilah mereka orang-orang yang menang.

 

Allah telah membantu Nabi Musa dan kaumnya untuk mengalahkan Firaun. Nabi Musa dan Nabi Harun telah berjaya membawa Bani Israil keluar dari Mesir menyeberangi lautan. Memang asalnya kaum Bani Israil itu yang ditindas dan dihinakan tapi akhir sekali, mereka yang menang dan selamat dari cengkaman musuh mereka.


 

Ayat 117:

وَءآتَينٰهُمَا الكِتٰبَ المُستَبينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We gave them the explicit Scripture [i.e., the Torah],

(MELAYU)

Dan Kami berikan kepada keduanya kitab yang sangat jelas.

 

Nabi Musa dan Nabi Harun telah diberikan dengan Kitab Taurat. Dan kalimah yang digunakan untuk menyebut tentang kitab itu adalah المُستَبينَ (yang jelas) dan ianya khusus digunakan untuk kitab Taurat. Kalimah المُستَبينَ digunakan kerana ianya amat jelas.

Jadi mereka tidak patut ada kekeliruan dengan apa yang ada di dalam Kitab Taurat itu kerana telah dijelaskan dengan sejelas-jelasnya tentang agama. Dan bukan itu sahaja, kerana sepatutnya telah dijelaskan dalam Kitab Taurat itu tentang siapakah yang disembelih oleh Nabi Ibrahim. Tapi kerana dengki, mereka sanggup menukar apa yang ada dalam kitab wahyu mereka sendiri dengan mengatakan yang disembelih adalah Nabi Ishaq, bukannya Nabi Ismail.


 

Ayat 118:

وَهَدَينٰهُمَا الصِّرٰطَ المُستَقيمَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We guided them on the straight path.

(MELAYU)

Dan Kami tunjuki keduanya ke jalan yang lurus.

 

Allah telah memberi hidayah kepada mereka untuk membawa mereka ke jalan yang lurus. Iaitu menggunakan wahyu yang ada dalam Kitab Taurat yang disebut sebelum ini.


 

Ayat 119:

وَتَرَكنا عَلَيهِما فِي الآخِرينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We left for them [favorable mention] among later generations:

(MELAYU)

Dan Kami abadikan untuk keduanya (pujian yang baik) dikalangan orang-orang yang datang kemudian;

 

Nama mereka berdua telah terkenal zaman berzaman dan disebut dengan baik sekali oleh manusia.


 

Ayat 120:

سَلٰمٌ عَلىٰ موسىٰ وَهٰرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

“Peace upon Moses and Aaron.”

(MELAYU)

(yaitu): “Kesejahteraan dilimpahkan atas Musa dan Harun”.

 

Allah telah memberi kesejahteraan kepada Nabi Musa dan Nabi Harun.


 

Ayat 121:

إِنّا كَذٰلِكَ نَجزِي المُحسِنينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, We thus reward the doers of good.

(MELAYU)

Sesungguhnya demikianlah Kami memberi balasan kepada orang-orang yang berbuat baik.

 

Kelebihan yang mereka dapati itu adalah kerana mereka telah berbuat baik. Allah boleh beri pembalasan yang baik kalau manusia telah melakukan kebaikan.


 

Ayat 122:

إِنَّهُما مِن عِبادِنَا المُؤمِنينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, they were of Our believing servants.

(MELAYU)

Sesungguhnya keduanya termasuk hamba-hamba Kami yang beriman.

 

Allah memberi pujian kepada mereka dengan mengatakan mereka berdua itu pasti orang yang beriman.


 

Ayat 123: Sekarang masuk ke dalam kisah ke 4 iaitu kisah Nabi Ilyas a.s. yang kita jarang sekali dengar.

وَإِنَّ إِلياسَ لَمِنَ المُرسَلينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And indeed, Elias was from among the messengers,

(MELAYU)

Dan sesungguhnya Ilyas benar-benar termasuk salah seorang rasul-rasul.

 

Dikatakan bahawa Nabi Ilyas ini adalah keturunan dari Nabi Harun. Wahb ibnu Munabbih mengatakan bahwa dia adalah Ilyas ibnu Nissi ibnu Fanhas ibnul Aizar ibnu Harun ibnu Imran. Baginda diangkat menjadi Nabi selepas zaman Nabi Sulaiman a.s.

Maka baginda juga adalah salah seorang dari Nabi Bani Israil dan hanya disebut dua kali sahaja dalam Qur’an. Selain dari ayat ini, baginda disebut sekali lagi dalam ayat Ali Imran:85.

Tempat tinggal baginda adalah di Jordan. Kaum baginda mengamalkan ajaran syirik dan berhala yang disembah bernama Baal Bakka.


 

Ayat 124:

إِذ قالَ لِقَومِهِ أَلا تَتَّقونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

When he said to his people, “Will you not fear Allāh?

(MELAYU)

(ingatlah) ketika dia berkata kepada kaumnya: “Mengapa kamu tidak bertakwa?

 

Oleh kerana kaumnya itu mengamalkan ajaran syirik, maka baginda berdakwah kepada mereka supaya bertaqwa dan takut kepada Allah. Ini kerana mereka dahulunya adalah dalam agama tauhid tapi lama kelamaan telah jatuh ke dalam lembah kesyirikan.

Pada mulanya raja mereka pada zaman Nabi Ilyas itu memang beriman, kemudian dia telah murtad dan terus berkelanjutan dalam kesesatannya bersama kaumnya, sehingga tiada seorang pun dari mereka yang beriman. Ini adalah kerana raja itu telah berkahwin dengan wanita syirik dan dia terikut dengan agama syirik isterinya itu.
Maka Nabi Ilyas berdoa kepada Allah untuk memberikan pelajaran terhadap kaumnya, maka Allah menahan hujan dari mereka selama tiga tahun. Akhirnya mereka meminta kepada Nabi Ilyas agar melenyapkan hal tersebut dari mereka; dan mereka menjanjikan kepadanya bahwa jika berhasil, maka mereka akan beriman kepadanya, yaitu jika mereka kembali memperoleh hujan.
Lalu Nabi Ilyas berdoa kepada Allah memohon hujan, maka turunlah hujan kepada mereka sebagaimana biasanya. Akan tetapi, mereka tetap dalam kesesatannya dan bergelimang dalam kekafirannya seperti semula.

 

Ayat 125:

أَتَدعونَ بَعلًا وَتَذَرونَ أَحسَنَ الخٰلِقينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Do you call upon Ba‘l¹ and leave the best of creators –

  • The name of a great idol worshipped by the people and said to mean “lord.”

(MELAYU)

Patutkah kamu menyembah Ba’l dan kamu tinggalkan sebaik-baik Pencipta,

 

Baal adalah nama berhala mereka. Ini adalah salah satu daripada patung berhala yang dibina oleh Bani Israil waktu itu untuk disembah dan dipuja. Baal itu asalnya adalah seorang yang alim dan baik dan mereka telah menjadikan patung asalnya untuk memperingati beliau sahaja.

Ini biasa terjadi akan tetapi lama kelamaan ia menjadi tempat sembahan dan pujaan mereka. Yang sebenarnya dipuja itu bukanlah patung itu tetapi roh Baal itu. Ini adalah kerana lama kelamaan syaitan telah menipu keturunan selepas mereka dengan membisikkan yang tok nenek mereka dahulu menyembah dan bertawasul kepada patung tersebut. Beginilah juga yang terjadi kepada kaum Nabi Nuh dan begitu jugalah yang terjadi kepada mana-mana penyembah berhala pun. Asalnya mereka bukan nak sembah berhala itu, tapi mereka hendak mengingatkan mereka sahaja.

Kerana itulah dilarang gambar digantung kerana ia boleh membawa kepada syirik kalau tidak dihentikan. Kerana lama kelamaan orang akan menjadikan gambar itu sebagai sesuatu yang ada ‘kuasa’, ada kelebihan dan sebagainya.

Maka kerana itulah kita takut apabila melihat golongan Habib yang sesat itu amat suka menggantung gambar Habib-habib mereka yang telah meninggal. Kita melihat ini ada potensi untuk mengajar kesesatan kepada umat manusia. Sekarang pun mereka sudah reka banyak amalan baru dan melakukan ibadat yang melampau-lampau, dan kalau tidak dibendung, lama-lama akan menjadi lebih teruk.

Mereka menyeru kepada berhala mereka itu dengan tujuan untuk menyempurnakan hajat mereka atau untuk menyelesaikan masalah mereka, atau untuk mendapat berkat, ataupun untuk mendapat syafaat. Semua itu sepatutnya diminta kepada Allah, tapi mereka meminta kepada berhala mereka.

Nabi Ilyas menegur mereka yang sanggup meminta kepada berhala mereka dan meninggalkan ‘sebaik-baik Pencipta’. Tentulah yang dimaksudkan adalah Allah.


 

Ayat 126:

اللهَ رَبَّكُم وَرَبَّ ءآبائِكُمُ الأَوَّلينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Allāh, your Lord and the Lord of your first forefathers?”

(MELAYU)

(yaitu) Allah Tuhanmu dan Tuhan bapa-bapamu yang terdahulu?”

 

Dari ini kita dapat tahu yang kaum Nabi Ilyas itu pun kenal Allah dan baginda hanya mengingatkan mereka sahaja.

Maka begitulah puak syirik, mereka bukannya tidak kenal Allah. Sebagaimana juga Musyrikin Mekah itu bukannya tidak kenal Allah malah mereka memang menganggap Allah itu adalah Tuhan yang utama. Tapi dalam masa yang sama, mereka sembah juga ilah-ilah yang lain sebagai wasilah dalam doa.

Maka begitulah juga dengan mereka yang mengamalkan amalan syirik di negara kita pun. Bukannya orang kita tidak kenal Allah, tapi cuma dalam masa yang sama, mereka keliru dengan tauhid dan syirik kerana jahil, maka mereka sembah dan berdoa kepada selain Allah.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Tarikh: 12 Februari 2018


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s