Tafsir Surah Saffat Ayat 91 – 102 (Perintah sembelih anak)

Ayat 91:

فَراغَ إِلىٰ ءآلِهَتِهِم فَقالَ أَلا تَأكُلونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Then he turned to their gods and said, “Do you not eat?¹

  • Consume the offerings placed before them.

(MELAYU)

Kemudian dia pergi dengan diam-diam kepada ilah-ilah mereka; lalu dia berkata: “Apakah kamu tidak makan?

فَراغَ إِلىٰ ءآلِهَتِهِم

Kemudian dia pergi dengan diam-diam kepada ilah-ilah mereka;

Selepas baginda ditinggalkan berseorang, baginda telah pergi ke tempat penyembahan berhala kaumnya itu. Baginda ada rancangan yang baginda hendak lakukan.

فَقالَ أَلا تَأكُلونَ

lalu dia berkata: “Apakah kamu tidak makan?

Baginda berkata sendiri kepada berhala-berhala itu kenapa mereka tidak makan. Sedangkan ada banyak makanan di hadapan berhala itu yang telah dipersembahkan oleh kaum baginda. Demikian itu kerana mereka telah meletakkan di hadapan berhala-berhala itu makanan dan kurban dengan tujuan ingin dapat berkah dari berhala-berhala itu.

Begitulah juga yang dilakukan oleh agama sesat seperti agama Buddha sekarang yang meletakkan makanan seperti limau dan epal di berhala mereka. Bukannya berhala atau gambar Buddha itu makan pun. Maka Nabi Ibrahim ejek mereka: “Makanan ada banyak, kenapa tak makan?”

Maka ini adalah tempelak kepada mereka yang mengamalkan amalan syirik dan mempersembahkan makanan kepada patung dan berhala. Termasuk juga golongan Musyrikin Malaysia yang jamu jin. Antaranya ada yang berubat dengan bomoh dan bomoh suruh sembelih ayam dan sebagainya. Ini pun kerja bodoh juga kerana jin bukannya boleh makan makanan itu pun. Jin nak bagi manusia buat syirik sahaja.

As-Saddi mengatakan bahawa Nabi Ibrahim a.s. memasuki tempat berhala-berhala mereka, dan ternyata baginda menjumpai berhala-berhala itu diletakkan di dalam sebuah ruangan besar. Dan berhadapan dengan pintu ruangan itu terdapat berhala yang besar, di sampingnya terdapat pula berhala yang lebih kecil daripadanya, kemudian di sampingnya lagi ada berhala lainnya yang lebih kecil daripada berhala yang kedua, demikianlah seterusnya sampai pada pintu ruangan tersebut.
Dan ternyata mereka telah meletakkan makanan di tangan berhala-berhala itu. Tujuan mereka ialah bila mereka kembali dari tempat perayaan, bererti sembahan-sembahan mereka telah memberkati makanan tersebut, lalu baru mereka memakannya.

 

Ayat 92:

ما لَكُم لا تَنطِقونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

What is with you that you do not speak?”

(MELAYU)

Kenapa kamu tidak menjawab?”

 

Baginda berkata kepada berhala-berhala itu: “Apa yang tidak kena dengan kamu? Kenapa kamu tidak bercakap?” Kenapa tidak jawab soalan baginda?


 

Ayat 93:

فَراغَ عَلَيهِم ضَربًا بِاليَمينِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And he turned upon them a blow with [his] right hand.

(MELAYU)

Lalu dihadapinya berhala-berhala itu sambil memukulnya dengan tangan kanannya (dengan kuat).

 

Dan kerana baginda waktu itu masih muda lagi, baginda tidak dapat menahan diri baginda. Maka baginda telah memecahkan berhala-berhala itu. Kisah ini telah disebut di dalam surah-surah yang lain dan ianya adalah kisah yang masyhur.

Kalimah بِاليَمينِ (dengan tangan kanan) digunakan dalam ayat ini yang bermaksud baginda pukul dengan kuat sekali kerana tangan kanannya yang lebih kuat. Sampai hancur semua berhala-berhala itu. Sampaikan tiada bentuk lagi yang boleh diselamatkan. Semua berhala itu hancur ber­keping-keping, kecuali yang paling besar yang sengaja dibiarkannya menunggu kaumnya kembali. Kisah ini telah disebutkan di dalam tafsir Surah Al-Anbiya.

Kita kena ingat bahawa ini bukanlah sunnah yang patut diikuti. Jangan kita baca kisah ini dan pergi pecahkan patung-patung orang Hindu pula. Jangan buat begitu kerana kita bukan Nabi Ibrahim yang mendapat ilham dari Allah untuk melakukan apa yang baginda telah lakukan. Nabi Muhammad tidak pernah suruh kita lakukan dan kerana itu ianya bukan sunnah kita.

Ini kerana perjanjian dalam negara kita, manusia boleh amalkan agama mereka dengan aman. Jangan cari pasal pula dengan merosakkan rumah ibadat orang lain. Lainlah kalau agama Islam telah tertegak dan semua masuk agama Islam. Maka bolehlah keluarkan arahan pecahkan berhala. Ini seperti yang diarahkan oleh Nabi Muhammad kepada sahabat selepas Pembukaan Mekah.


 

Ayat 94:

فَأَقبَلوا إِلَيهِ يَزِفّونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Then they [i.e., the people] came toward him, hastening.

(MELAYU)

Kemudian kaumnya datang kepadanya dengan bergegas.

 

Kisah ini dipendekkan di dalam surah ini dimana apabila kaum baginda pulang dan nampak berhala-berhala mereka telah dihancurkan, maka mereka telah dapat agak yang melakukannya adalah Nabi Ibrahim dan mereka telah bersegera mencari baginda untuk memarahinya dan menangkapnya.

Mujahid dan lain-lainnya yang bukan hanya seorang mengatakan bahawa makna يَزِفّونَ ialah ‘bergegas-gegas’. Kisah ini disebutkan dengan ringkas di sini, lain halnya dengan apa yang ada di dalam surat Al-Anbiya’, kisahnya disebutkan dengan panjang lebar.


 

Ayat 95: Ketika mereka kembali ke tempat peribadatan mereka, pada awalnya mereka tidak mengetahui siapa pelakunya, melainkan setelah menyelidiki dan mencari berita siapa pelakunya.

Akhirnya mereka mengetahui bahawa Ibrahimlah yang melakukan semua itu. Ketika mereka datang ke tempat Nabi Ibrahim untuk mencaci maki perbuatannya itu, maka Nabi Ibrahim mengambil persiapan untuk mengecam dan mencela perbuatan mereka. Untuk itu baginda berkata:

قالَ أَتَعبُدونَ ما تَنحِتونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

He said, “Do you worship that which you [yourselves] carve,

(MELAYU)

Ibrahim berkata: “Apakah kamu menyembah patung-patung yang kamu pahat itu?

 

Nabi Ibrahim mengutuk mereka yang menyembah berhala yang mereka sendiri buat. Tidakkah mereka ada akal? Mereka sendiri yang buat patung-patung itu dan kemudian mereka pula sembah?

Maka ayat ini adalah tamparan hebat kepada puak Musyrikin Mekah yang waktu itu pun sedang menyembah patung berhala buatan mereka juga. Dan ayat ini juga sebagai tamparan kepada golongan-golongan yang masih menyembah patung buatan sendiri. Ini seperti puak Hindu dan seumpamanya.


 

Ayat 96: Nabi Ibrahim berhujah lagi.

وَاللهُ خَلَقَكُم وَما تَعمَلونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

While Allāh created you and that which you do?”

(MELAYU)

Padahal Allah-lah yang menciptakan kamu dan apa yang kamu perbuat itu”.

 

Nabi Ibrahim memberitahu yang Allah bukan sahaja menjadikan kita, tapi kesan dari apa yang kita buat. Maksudnya memang kita buat patung itu, tapi kesannya dalam takluk Allah. Kalau Allah tidak benarkan, kita tidak mampu buat apa-apa pun.

Sebagai contoh, kita boleh makan, tapi kenyang itu dalam kuasa Allah. Kita tidak boleh bagi perut kita kenyang sendiri kerana kita tidak ada kuasa itu. Kita boleh usaha untuk makan sahaja tapi proses memakan itu tidak memberi bekas dan kesan kalau Allah tidak berikan.


 

Ayat 97: Kaumnya tidak tahan lagi dengan Nabi Ibrahim, maka mereka hendak membunuh baginda.

قالُوا ابنوا لَهُ بُنيٰنًا فَأَلقوهُ فِي الجَحيمِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They said, “Construct for him a structure [i.e., furnace] and throw him into the burning fire.”

(MELAYU)

Mereka berkata: “Dirikanlah suatu bangunan untuk (membakar) Ibrahim; lalu lemparkanlah dia ke dalam api yang menyala-nyala itu”.

 

قالُوا ابنوا لَهُ بُنيٰنًا

Mereka berkata: “Dirikanlah suatu bangunan untuk (membakar) Ibrahim;

Akhirnya dipendekkan cerita hujah balas antara mereka, akhirnya kaum itu telah buat keputusan untuk membunuh sahaja baginda. Mereka pilih untuk baginda dibakar, tapi mereka bukan terus masukkan baginda ke dalam api tapi mereka buat binaan yang besar dulu. Ini kerana mereka memang hendak buat kejadian itu besar supaya menjadi pengajaran bagi orang lain.

 

فَأَلقوهُ فِي الجَحيمِ

lalu lemparkanlah dia ke dalam api yang menyala-nyala itu”.

Kemudian binaan itu dibakar dan nanti akan dimasukkan Nabi Ibrahim ke dalamnya. Binaan yang dimaksudkan adalah binaan api yang amat besar. Mereka jadikan ini sebagai satu pengajaran bagi orang lain dan kerana itu mereka jadikan ini proses besar-besaran. Kerana kalau nak bunuh sahaja, boleh terus bunuh sebenarnya, tapi tidak mereka lakukan begitu.


 

Ayat 98:

فَأَرادوا بِهِ كَيدًا فَجَعَلنٰهُمُ الأَسفَلينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And they intended for him a plan [i.e., harm], but We made them the most debased.

(MELAYU)

Mereka hendak melakukan tipu muslihat kepadanya, maka Kami jadikan mereka orang-orang yang hina.

 

فَأَرادوا بِهِ كَيدًا

Mereka hendak melakukan tipu muslihat kepadanya,

Selepas Nabi Ibrahim berhujah dan mengajak orang ramai berfikir menggunakan akal, ramai orang yang mula nak percaya dengan Nabi Ibrahim maka mereka kena buat rancangan untuk mematahkan hujah baginda. Rancangan mereka adalah untuk memasukkan baginda ke dalam api itu supaya dia tarik balik dakwahnya itu.

 

فَجَعَلنٰهُمُ الأَسفَلينَ

maka Kami jadikan mereka orang-orang yang hina.

Tapi walaupun telah diancam akan dibakar, Nabi Ibrahim tetap tidak berganjak dari imannya dan itu menjadikan mereka malu. Mereka telah gagal dalam rancangan mereka.

Selepas itu, tidak pasti bagaimana dan apa yang dikenakan kepada mereka. Yang kita tahu, Nabi Ibrahim diselamatkan dari dibakar dalam api itu kerana api itu tidak membakar baginda. Tapi bagaimana dengan kaum baginda itu? Kita tidak tahu kerana tidak disebut di mana-mana sumber yang sahih.


 

Ayat 99: Selepas kejadian itu, ini adalah kisah selanjutnya tentang Nabi Ibrahim.

وَقالَ إِنّي ذاهِبٌ إِلىٰ رَبّي سَيَهدينِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And [then] he said, “Indeed, I will go to [where I am ordered by] my Lord; He will guide me.

(MELAYU)

Dan Ibrahim berkata: “Sesungguhnya aku pergi menghadap kepada Tuhanku, dan Dia akan memberi petunjuk kepadaku.

 

وَقالَ إِنّي ذاهِبٌ إِلىٰ رَبّي

Dan Ibrahim berkata: “Sesungguhnya aku pergi menghadap kepada Tuhanku,

Baginda telah diberi ilham untuk pergi ke Palestin dari tempat asalnya di Iraq. Perjalanan itu sebenarnya adalah perjalanan yang jauh kerana ada padang pasir. Maka ianya adalah perjalanan yang jauh dan bahaya tapi baginda serahkan kepada Allah.

Maksud baginda hendak pergi kepada Rabb itu bermaksud ikut arahan Tuhan.

 

سَيَهدينِ

dan Dia akan memberi petunjuk kepadaku.

Baginda percaya yang Allah akan beri petunjuk kepada baginda. Sama ada petunjuk dalam agama atau dalam perjalanan. Kerana perjalanan itu jauh dan Allah tidak beri petunjuk dalam perjalanan maka tentu baginda akan sesat.


 

Ayat 100:

رَبِّ هَب لي مِنَ الصّٰلِحينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

My Lord, grant me [a child] from among the righteous.”

(MELAYU)

Ya Tuhanku, anugerahkanlah kepadaku (seorang anak) yang termasuk orang-orang yang saleh.

 

Nabi Ibrahim telah berdoa kepada Allah meminta teman yang baik yang dapat membantu baginda dalam menjalankan dakwah kepada umat manusia. Ini sebagai ganti dari kaum dan keluarganya yang telah ditinggalkan. Maka boleh dikatakan baginda meminta diberikan dengan anak.


 

Ayat 101: Maka Allah telah mengurniakan anak kepada baginda.

فَبَشَّرنٰهُ بِغُلٰمٍ حَليمٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So We gave him good tidings of a forbearing boy.

(MELAYU)

Maka Kami beri dia khabar gembira dengan seorang anak yang amat sabar.

 

Anak yang diberikan kepada baginda disifatkan sebagai seorang yang ‘sabar’. Kalimah حَليمٍ boleh diterjemahkan sebagai seorang yang bersifat tidak kelam kabut. Sifat ini jarang disebut dalam Al-Qur’an dan hanya disebut sifat ini telah diberikan kepada Nabi Ibrahim dan Nabi Ismail sahaja.

Anak yang dimaksudkan dalam ayat ini adalah Nabi Ismail a.s. kerana baginda adalah anak sulung Nabi Ibrahim. Memang Nabi Ismail seorang yang tabah dalam menerima segala dugaan yang dikenakan kepada baginda.

Memang anak ini adalah Nabi Ismail a.s. kerana sesungguhnya dia adalah anak pertama Nabi Ibrahim yang sebelum kelahirannya, dia telah mendapat berita gembira mengenainya. Nabi Ismail a.s. lebih tua daripada Nabi Ishaq menurut kesepakatan kaum Muslim dan kaum Ahli Kitab, bahkan di dalam nas kitab-kitab mereka disebutkan bahawa ketika Ibrahim a.s. dapat Nabi Ismail, baginda berusia lapan puluh enam tahun. Dan ketika baginda mempunyai Nabi Ishaq, usia baginda ketika itu adalah sembilan puluh sembilan tahun.
Menurut mereka (Ahli Kitab), Nabi Ibrahim diperintahkan oleh Allah Swt. untuk menyembelih anak tunggalnya itu, dan dalam salinan kitab yang lain disebutkan ‘anak pertamanya’. Akan tetapi, mereka mengubahnya dan membuat-buat kedustaan dalam keterangan ini, lalu menggantikannya dengan Ishaq.

Padahal hal tersebut bertentangan dengan nas kitab asli mereka. Sesungguhnya mereka membuat penggantian dengan memasukkan nama Nabi Ishaq sebagai ganti Nabi Ismail kerana nenek moyang mereka adalah Nabi Ishaq, sedangkan Nabi Ismail adalah nenek moyang bangsa Arab.

Jadi mereka nak berikan kelebihan lebih tinggi sebagai kedudukan anak sulung kepada nenek moyang mereka pula. Beginilah sikap manusia yang jahat, sampaikan nas pun mereka sanggup reka dan tukar asalkan nak menang.

Begitu jugalah dengan Syiah yang semakin ramai pengikutnya di Malaysia. Mereka sanggup reka hadis dan pusing kisah sejarah. Sebagai contoh, Nabi Muhammad hijrah ke Madinah dari rumah Abu Bakar. Tapi mereka ubah sejarah, kata baginda hijrah dari rumahnya dan suruh Ali ganti tempat tidur pula.

Baginda juga telah Isra’ Mi’raj dari Baitullah, tapi mereka ubah cerita baginda Isra’ dari rumah Umm Hani’, kakak Saidina Ali. Ini semua mereka ubah supaya nampak hebat Saidina Ali dan keluarganya. Mereka nak letak, semua kejadian hebat dan besar dalam sejarah Islam ada berkait dengan Saidina Ali.


 

Ayat 102: Sekarang masuk ke dalam kisah Nabi Ibrahim dan Nabi Ismail. Inilah kisah yang amat masyhur yang semua orang Islam tahu.

فَلَمّا بَلَغَ مَعَهُ السَّعيَ قالَ يٰبُنَيَّ إِنّي أَرىٰ فِي المَنامِ أَنّي أَذبَحُكَ فَانظُر ماذا تَرىٰ ۚ قالَ يٰأَبَتِ افعَل ما تُؤمَرُ ۖ سَتَجِدُني إِن شاءَ اللهُ مِنَ الصّٰبِري

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And when he reached with him [the age of] exertion,¹ he said, “O my son, indeed I have seen in a dream that I [must] sacrifice you, so see what you think.” He said, “O my father, do as you are commanded. You will find me, if Allāh wills, of the steadfast.”

  • i.e., the ability to work and be of assistance.

(MELAYU)

Maka tatkala anak itu sampai (pada umur sanggup) berusaha bersama-sama Ibrahim, Ibrahim berkata: “Hai anakku sesungguhnya aku melihat dalam mimpi bahawa aku menyembelihmu. Maka fikirkanlah apa pendapatmu!” Dia menjawab: “Hai bapaku, kerjakanlah apa yang diperintahkan kepadamu; insya Allah kamu akan mendapatiku termasuk orang-orang yang sabar”.

 

فَلَمّا بَلَغَ مَعَهُ السَّعيَ

Maka tatkala anak itu sampai (pada umur sanggup) berusaha bersama-sama Ibrahim,

Ini adalah ketika Nabi Ismail sudah sampai ke usia baligh. Waktu itu Nabi Ismail sudah boleh bekerja dan menolong Nabi Ibrahim. Sebab itu digunakan kalimah السَّعيَ yang bermaksud ‘berusaha’. Maknanya pada usia yang boleh buat kerja.

 

قالَ يٰبُنَيَّ إِنّي أَرىٰ فِي المَنامِ

Ibrahim berkata: “Hai anakku sesungguhnya aku melihat dalam mimpi

Allah telah memberi satu mimpi kepada Nabi Ibrahim tentang Nabi Ismail. Dan dalam akidah kita, mimpi para Nabi adalah wahyu dari Allah. Maka kalau ada orang biasa mimpi sembelih anak, bunuh bini, itu bukan wahyu kerana orang itu bukan Nabi. Itu orang gila, namanya.

Apakah mimpi baginda itu?

 

أَنّي أَذبَحُكَ

bahawa aku menyembelihmu.

Di dalam mimpi itu Nabi Ibrahim telah dilihatkan yang baginda hampir hendak sembelih anaknya Nabi Ismail dan bukannya sudah sembelih.

 

فَانظُر ماذا تَرىٰ

Maka fikirkanlah apa pendapatmu!”

Nabi Ibrahim minta pendapat Nabi Ismail tentang wahyu yang baginda telah dapat itu. Nabi Ibrahim suruh Nabi Ismail berfikir sama ada Nabi Ismail sudah bersedia ataupun tidak.

Kena faham yang Nabi Ibrahim akan tetap jalankan wahyu Allah itu kerana Nabi Ibrahim telah mendapat wahyu daripada Allah dan baginda akan tetap kena sembelih anaknya itu. Bukannya Nabi Ibrahim tanya pendapat Nabi Ismail sama ada baginda patut buat atau tidak. Mungkin ramai yang sangka begitu.

Memang Nabi Ibrahim tetap akan jalankan, cuma kalau Nabi Ismail bersedia maka mudahlah untuk baginda melakukannya. Tetapi kalau Nabi Ismail tidak bersedia maka Nabi Ibrahim mungkin terpaksa menangkap Nabi Ismail dan kemudian menyembelihnya dengan cara yang kasar pula. Maknanya baginda tetap kena sembelih Nabi Ismail juga sama ada Nabi Ismail setuju atau tidak.

Dan sesungguhnya Ibrahim memberitahukan mimpinya itu kepada puteranya agar puteranya tidak terkejut dengan perintah itu, sekaligus untuk menguji kesabaran dan keteguhan serta keyakinannya terhadap ketaatan kepada Allah Swt. dan baktinya kepada orang tuanya.

Jadi jangan kita salah faham yang jikalau Nabi Ismail tidak bersedia maka Nabi Ibrahim tidak menjalankan arahan Allah pula. Lalu bagaimana jawapan Nabi Ismail?

قالَ يٰأَبَتِ افعَل ما تُؤمَرُ

Dia menjawab: “Hai bapaku, kerjakanlah apa yang diperintahkan kepadamu;

Nabi Ismail beritahu kepada ayahnya untuk buat sahaja arahan Allah. Inilah sifat حَليمٍ Nabi Ismail. Kerana inilah Allah puji Nabi Ismail sebagai seorang yang sabar dalam Al-Qur’an.

 

سَتَجِدُني إِن شاءَ اللهُ مِنَ الصّٰبِري

insya Allah kamu akan mendapatiku termasuk orang-orang yang sabar”.

Nabi Ismail sanggup serahkan nasibnya kepada Allah.

Kenapa pula baginda tambah dengan kalimah إِن شاءَ اللهُ itu? Baginda sebut إِن شاءَ اللهُ kerana sama ada baginda berjaya sabar atau tidak, terpulang kepada Allah. Memang waktu itu baginda rasa baginda sanggup, tapi esok tak tahu lagi. Maka baginda serahkan kepada Allah. Memang perasaan dalam hati pun dalam takluk Allah.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Tarikh: 8 Julai 2019


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s