Tafsir Surah Fatir Ayat 1 – 3 (Malaikat ada sayap)

Pengenalan:

Nama Surah ini diambil dari salah satu daripada nama Allah (al-Fatir). Ia dari ف ط ر yang bermaksud menjadikan sesuatu dan kemudian membentuknya menjadi cantik dan sempurna.

Surah ini tentang Tauhid dalam doa dan ibadat. Surah ini menekankan yang Allah sahaja layak diseru dan dipuja. Kalau dibandingkan dengan Surah Saba’ ia tentang tauhid dalam syafaat.


Ayat 1: Dakwa Surah.

الحَمدُ ِللهِ فاطِرِ السَّمٰوٰتِ وَالأَرضِ جاعِلِ المَلائِكَةِ رُسُلًا أُولي أَجنِحَةٍ مَّثنىٰ وَثُلٰثَ وَرُباعَ ۚ يَزيدُ فِي الخَلقِ ما يَشاءُ ۚ إِنَّ اللهَ عَلىٰ كُلِّ شَيءٍ قَديرٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Fāṭir: The Creator, Originator (of creation), or He who brings (it) into existence from nothing. Also called al-Malā’ikah (The Angels).

[All] praise is [due] to Allāh, Creator of the heavens and the earth, [who] made the angels messengers having wings, two or three or four. He increases in creation what He wills. Indeed, Allāh is over all things competent.

(MELAYU)

Segala puji bagi Allah Pencipta langit dan bumi, Yang menjadikan malaikat sebagai utusan-utusan (untuk mengurus berbagai macam urusan) yang mempunyai sayap, masing-masing (ada yang) dua, tiga dan empat. Allah menambahkan pada ciptaan-Nya apa yang dikehendaki-Nya. Sesungguhnya Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu.

 

الحَمدُ ِللهِ فاطِرِ السَّمٰوٰتِ وَالأَرضِ

Segala puji bagi Allah Pencipta langit dan bumi,

Pujian khas hanya bagi Allah. Musyrikin Mekah juga gunakan kalimah الحمد untuk Allah akan tetapi dalam masa yang sama, mereka juga gunakan kalimah ini ditujukan kepada berhala yang mereka puja. Ini tidak betul dan perbuatan syirik. Maka Allah betulkan fahaman salah mereka itu dalam ayat ini.

Dalil aqli: Kenapa pujian khas itu hanya kepada Allah sahaja? Kerana Allah yang menjadikan langit dan bumi.

Allah yang cipta langit dan bumi. Maka kerana itu Dia sahaja yang layak dipuja dan disembah. Musyrikin Mekah juga tahu yang Allah sahaja yang mencipta alam ini tetapi Allah tegur mereka. Kenapa sembah dan puja selain Allah kalau begitu? Memang tidak kena dengan fahaman mereka.

Bab penciptaan alam mereka sudah betul dah. Tapi berlawanan pula dengan amalan mereka.

Sufyan As-Sauri telah meriwayatkan dari Ibrahin ibnu Muhajir, dari Mujahid, dari Ibnu Abbas r.a. yang mengatakan bahawa dia masih belum mengerti makna Fathirus samawati wal ardi sebelum ada dua orang Badwi yang datang kepadanya mempersengketakan sebuah sumur. Maka salah seorangnya berkata kepada yang lain (seterunya), “Akulah yang mulai membuatnya,” dengan ungkapan ‘ana fatartuha.’

 

جاعِلِ المَلائِكَةِ رُسُلًا

Yang menjadikan malaikat sebagai utusan-utusan 

Dan bukan sahaja Allah jadikan alam, tapi termasuk juga segala di dalamnya. Maka Allah beritahu yang Dia juga yang jadikan malaikat. Tugas malaikat adalah sebagai ‘Rasul’ Allah. Maka bukan para Nabi dari kalangan manusia sahaja yang jadi Rasul, tapi para malaikat juga.

Samada mereka menjadi Rasul untuk menyampaikan wahyu kepada Allah, atau menjadi utusan Allah menjalankan arahanNya di dalam alam ini. Allah tidak perlu malaikat untuk menjalankan urusan dalam alam ini tapi Allah hendak menunjukkan kekuasaanNya.

Malaikat adalah salah dari pujaan Musyrikin Mekah. Allah sebut yang dia yang jadikan mereka. Maka kenapa mereka nak puja malaikat sedangkan malaikat itu pun Allah yang jadikan? Kalau mereka dijadikan juga, maka tidak patut mereka disembah dan dipuja. Mereka tidak ada kuasa untuk membuat keputusan mereka sendiri. Dan mereka tidak ada kuasa apa-apa pun melainkan apa yang Allah berikan tugas kepada mereka. Merema memang melakukan sesuatu, tapi semua itu sebagai menjalankan arahan Allah sahaja, tidak lebih dari itu. Mereka tidak buat keputusan sendiri.

Ada banyak jenis malaikat. Setiap malaikat ada tugas masing-masing. Semua berkhidmat kepada Allah dan taat kepada Allah. Mereka hanya jalankan arahan Allah sahaja.

 

أُولي أَجنِحَةٍ مَّثنىٰ وَثُلٰثَ وَرُباعَ

yang mempunyai sayap, masing-masing (ada yang) dua, tiga dan empat.

Dari ayat ini kita tahu yang malaikat adalah makhluk yang Allah jadikan bersayap. Allah yang tentukan bilangan sayap mereka. Kita tidak tahu bagaimana rupa sayap mereka itu, jadi tidak dapat kita bayangkan. Jangan kita terikut-ikut pula dengan fahaman manusia yang ada melukis malaikat dengan sayap yang kecil di belajang mereka. Ini tidak boleh dipertanggungjawabkan kerana kita tidak pernah nampak malaikat.

Kemungkinan bilangan sayap itu diberikan ikut keperluan mereka dalam menjalankan tugas mereka. Ada yang kena terbang jauh dan Allah beri sayap lebih. Walaupun disebut dua, tiga atau empat sahaja sayap dalam ayat ini, tapi kita dapat tahu dari hadis yang ada malaikat yang ada lebih dari itu. Sebagai contoh, Malaikat Jibrail ada banyak sampai 600 sayap. Dan satu sayapnya itu menutupi ufuk langit. Maka bagaimanalah kita nak bayangkan? Kalau satu, dua tiga sayap masih boleh bayangkan lagi, tapi bagaimana Allah susun sampai 600 sayap? Jadi tidak perlu dibayangkan. Kita cuma terima sahaja yang penciptaan Allah itu amat hebat sampaikan kita tidak dapat nak bayangkan.

 

يَزيدُ فِي الخَلقِ ما يَشاءُ

Allah menambahkan pada ciptaan-Nya apa yang dikehendaki-Nya.

Allah boleh tambah apa yang Dia hendak. Allah boleh tambah bilangan sayap malaikat itu ikut kehendakb Dia. Atau dalam mana-mana penciptaan pun. Dia yang tetapkan.

 

إِنَّ اللهَ عَلىٰ كُلِّ شَيءٍ قَديرٌ

Sesungguhnya Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu.

Allah boleh tetapkan dan buat apa sahaja kerana Dia maha berkuasa. Maka memang patut hanya Dia sahaja disembah dan dipuja.


 

Ayat 2: Dalil aqli.

مّا يَفتَحِ اللهُ لِلنّاسِ مِن رَّحمَةٍ فَلا مُمسِكَ لَها ۖ وَما يُمسِك فَلا مُرسِلَ لَهُ مِن بَعدِهِ ۚ وَهُوَ العَزيزُ الحَكيمُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Whatever Allāh grants to people of mercy – none can withhold it; and whatever He withholds – none can release it thereafter. And He is the Exalted in Might, the Wise.

(MELAYU)

Apa saja yang Allah anugerahkan kepada manusia berupa rahmat, maka tidak ada seorangpun yang dapat menahannya; dan apa saja yang ditahan oleh Allah maka tidak seorangpun yang sanggup melepaskannya sesudah itu. Dan Dialah Yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.

 

مّا يَفتَحِ اللهُ لِلنّاسِ مِن رَّحمَةٍ فَلا مُمسِكَ لَها

Apa saja yang Allah anugerahkan kepada manusia berupa rahmat, maka tidak ada seorang pun yang dapat menahannya;

Kuasa Allah juga tidak dapat dihalang. Kalau Allah buat keputusan untuk beri rahmat ataupun kelebihan kepada seseorang maka tidak akan ada sesiapa yang boleh menahannya. Walaupun satu dunia cuba menahannya.

Dan Allah menekankan di sini dan banyak lagi ayat yang segala nikmat itu ‘dari’ Allah, bukan dari selain Allah. Maka kalau mereka sangka yang ada malaikat yang boleh beri mereka sesuatu, maka itu adalah salah faham yang jauh dari kebenaran. Mereka telah tertipu. Maka kalau ada yang puja malaikat kerana hendak rezeki, anak dan sebagainya, itu adalah syirik.

Malangnya ramai dari kalangan manusia yang meminta kepada selain dari Allah. Mereka bina kuil untuk memuja selain Allah. Mereka minta kepada sembahan-sembahan mereka itu yang tidak ada kuasa. Mereka telah minta kepada tempat yang salah. Mereka telah melakukan sesuatu yang amat memalukan.

 

وَما يُمسِك فَلا مُرسِلَ لَهُ مِن بَعدِهِ

dan apa saja yang ditahan oleh Allah maka tidak seorangpun yang sanggup melepaskannya sesudah itu.

Dan sebaliknya jikalau Allah menahan rahmatNya daripada sampai kepada seseorang maka tidak ada sesiapa pun yang boleh memaksa supaya rahmat itu disampaikan juga.

Ada mufassir mengatakan ayat ini berkenaan dengan wahyu. Maksudnya apabila Allah buat keputusan untuk menurunkan wahyu maka tidak ada sesiapa yang boleh menahannya. Dan apabila Allah telah tutup penurunan wahyu maka tidak ada siapa yang dapat mengeluarkannya lagi.

 

وَهُوَ العَزيزُ الحَكيمُ

Dan Dialah Yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.

Tidak ada sesiapa yang boleh paksa dan halang Allah kerana Dia bersifat al-Aziz. Ia bermaksud Allah maha gagah perkasa dan tidak dapat dikalahkan dari melakukan kehendakNya.

Dan Allah juga bersifat al-hakeem. Allah maha bijaksana dan Allah tahu bagaimana nak turunkan rahmat. Dan Allah tahu siapa yang patut dapat rahmat dan siapa yang tidak patut. Bukan kerja kita nak persoalkan ketetapan Allah. Kita tidak dapat tahu apakah kebaikan pada perbuatan Allah itu kerana kita tidak bijaksana.


 

Ayat 3: Targhib kepada tauhid.

يٰأَيُّهَا النّاسُ اذكُروا نِعمَتَ اللهِ عَلَيكُم ۚ هَل مِن خٰلِقٍ غَيرُ اللهِ يَرزُقُكُم مِّنَ السَّماءِ وَالأَرضِ ۚ لا إِلٰهَ إِلّا هُوَ ۖ فَأَنّىٰ تُؤفَكونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

O mankind, remember the favor of Allāh upon you. Is there any creator other than Allāh who provides for you from the heaven and earth? There is no deity except Him, so how are you deluded?

(MELAYU)

Hai manusia, ingatlah akan nikmat Allah kepadamu. Adakah pencipta selain Allah yang dapat memberikan rezeki kepada kamu dari langit dan bumi? Tidak ada ilah selain Dia; maka mengapakah kamu berpaling (dari ketauhidan)?

 

يٰأَيُّهَا النّاسُ اذكُروا نِعمَتَ اللهِ عَلَيكُم

Hai manusia, ingatlah akan nikmat Allah kepadamu. 

Dalam ayat tadi Allah sudah sebut tentang nikmat. Kita kena ingat yang nikmat semua datang dari Allah. Amat banyak nikmat Allah kepada kita samada dari segi kehidupan atau dari segi keagamaan. Takkan mampu kita nak mengiranya.

Maka kena seru Allah sahaja. Tinggalkan seru kepada selain Allah kerana selain Allah tidak ada memberikan nikmat apa pun.

 

هَل مِن خالِقٍ غَيرُ اللهِ يَرزُقُكُم مِّنَ السَّماءِ وَالأَرضِ

Adakah pencipta selain Allah yang dapat memberikan rezeki kepada kamu dari langit dan bumi? 

Tiada kuasa lain yang boleh mencipta seperti telah disebut di awal tadi. Maka begitulah juga tiada yang boleh beri rezeki. Allah tanya sebagai soalan retorik sahaja. Adakah selain Allah yang boleh beri rezeki? Tentulah tidak ada. Kalau duduk fikirkan pun kita akan terima perkara ini.

 

لا إِلٰهَ إِلّا هُوَ

Tidak ada ilah selain Dia; 

Maka tiada ilah selain Allah. Ilah itu banyak maksudnya. Antaranya ia bermaksud tempat pengharapan kita. Hanya Allah sahaja tempat bergantung kerana Dia sahaja yang boleh beri rezeki.

Maksud ilah juga adalah ‘Tuhan yang layak disembah dan diseru’. Maka kalau Allah sahaja sahaja yang boleh berikan rezeki, maka sembah dan seru Allah lah sahaja. Jangan sembah dan seru selain Allah.

 

فَأَنّىٰ تُؤفَكونَ

maka mengapakah kamu berpaling?

Apa yang kita baru baca tadi adalah perkara asas sahaja dan senang difahami, bukan? Tapi anehnya ramai yang tidak faham. Maka Allah beri lagi soalan retorik: Macam mana lagi kamu boleh terpesong dari akidah tauhid? Macam mana kamu boleh sembah dan seru selain Allah? Macam mana kamu boleh tidak faham hujah yang mudah ini?

Masyarakat kita ramai yang mengaku beragama Islam tapi ramai juga yang ada fahaman syirik. Mereka sangka mereka berpegang kepada amalan tauhid tapi tidak sebenarnya. Ini adalah kerana mereka tidak belajar wahyu. Maka jawapan kenapa manusia terpesong adalah kerana jahil wahyu.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Tarikh: 11 Januari 2018


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s