Tafsir Surah Saba’ Ayat 19 – 22 (Dapat nikmat tolak)

Ayat 19: Telah disebut bagaimana Allah telah berikan nikmat jarak perjalanan penduduk Saba’ dengan negeri sekitar itu dekat. Ini memudahkan mereka musafir dan berdagang. Akan tetapi mereka telah engkar dan mengubah nikmat yang mereka dapat.

فَقالوا رَبَّنا بٰعِد بَينَ أَسفارِنا وَظَلَموا أَنفُسَهُم فَجَعَلنٰهُم أَحاديثَ وَمَزَّقنٰهُم كُلَّ مُمَزَّقٍ ۚ إِنَّ في ذٰلِكَ لَآيٰتٍ لِّكُلِّ صَبّارٍ شَكورٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

But [insolently] they said, “Our Lord, lengthen the distance between our journeys,” and wronged themselves, so We made them narrations¹ and dispersed them in total dispersion. Indeed in that are signs for everyone patient and grateful.

  • Stories related to others as lessons or examples.

(MELAYU)

Maka mereka berkata: “Ya Tuhan kami jauhkanlah jarak perjalanan kami”, dan mereka menganiaya diri mereka sendiri; maka Kami jadikan mereka buah mulut dan Kami pecahkan mereka berpecah-pecah. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda kekuasaan Allah bagi setiap orang yang sabar lagi bersyukur.

 

فَقالوا رَبَّنا بٰعِد بَينَ أَسفارِنا

Maka mereka berkata: “Ya Tuhan kami jauhkanlah jarak perjalanan kami”,

Sebelum ini telah disebut bagaimana mereka boleh senang untuk pergi ke kawasan-kawasan di sekitar kerajaan mereka kerana dekat dan banyak tempat persinggahan. Tetapi mereka tidak suka pula. Mereka lebih menyukai menempuh jalan padang sahara dan daerah-daerah yang tidak berpenghuni, yang untuk menempuhnya diperlukan membawa bekal dan unta kendaraan, serta berjalan di terik matahari dan tempat-tempat yang menakutkan.

Perihal mereka sama dengan apa yang diminta oleh kaum Bani Israil dari Musa a.s., yaitu hendaknya Musa memohon kepada Allah agar menumbuhkan tumbuhan bumi buat mereka yang hasilnya berupa sayur-mayurnya, timunnya, bawang putihnya, kacang adasnya, dan bawang merahnya. Padahal mereka ketika itu berada dalam kehidupan yang makmur berkat Manna dan Salwa yang diturunkan buat mereka. Kehidupan mereka juga mewah, baik makanan, minuman, maupun pakaiannya.

Mereka minta supaya perjalanan itu disusahkan supaya orang tertentu sahaja yang boleh pergi ke tempat-tempat itu. Ini adalah kerana tempat-tempat itu menjadi tempat perniagaan juga. Bila perjalanan itu mudah, ianya memberi peluang kepada orang-orang yang sederhana untuk berniaga juga. Mereka yang kaya tidak suka kerana mereka nak monopoli perniagaan. Biar mereka sahaja yang ada modal untuk pergi ke tempat-tempat yang jauh itu. Begitulah jahatnya hati mereka.

Kalau kita boleh bayangkan zaman sekarang ada pusat supermarket yang besar dan ada kedai-kedai yang kecil. Supermarket itu tidak suka apabila ada kedai-kedai kecil itu kerana mereka lihat ianya mengambil sedikit daripada perniagaan mereka.

Maka supermarket itu akan cuba untuk membunuh perniagaan kecil-kecilan itu. Mungkin mereka buat rancangan dengan pembekal untuk bekalkan barangan dengan harga yang mahal kepada peniaga kecil itu. Akhirnya pekedai kecil tidak mampu bersaing dan mereka kena tutup kedai.

Dalam ayat ini disebut seolah-olah mereka berdoa. Tapi tidaklah mereka  jenis orang yang berdoa dan rapat dengan agama sebenarnya. Mereka sebenarnya kata begitu sebagai slogan sesama mereka yang kaya untuk membunuh perniagaan kecil-kecilan supaya mereka sahaja yang kaya.

Mereka buat seolah-olah itu adalah slogan agama dan negara. Kononnya ia untuk kebaikan negara dan agama kalau perjalanan itu sukar. Macam sekarang slogan: “Mari kita beli barang tempatan supaya kita maju” digunakan. (sebagai contoh slogan sahaja, tidaklah saya kata tak bagus beli barangan tempatan.

Satu lagi tafsir adalah mereka bukannya berdoa (tidaklah mereka lafazkan) tetapi perbuatan mereka yang seolah-olah meminta sebegitu. Maksudnya yang disebut adakah kehendak hati mereka.

 

وَظَلَموا أَنفُسَهُم

dan mereka menganiaya diri mereka sendiri; 

Mereka sangka kehendak mereka itu baik untuk mereka tetapi sebenarnya mereka telah menyusahkan diri mereka sendiri.

 

فَجَعَلنٰهُم أَحاديثَ

maka Kami jadikan mereka buah mulut

Jadi mereka telah melakukan kesalahan maka Allah telah menjadikan kisah mereka sebagai buah mulut orang lain. Kita pun dapat tahu kisah mereka supaya kita dapat ambil pengajaran dari kisah mereka.

 

وَمَزَّقنٰهُم كُلَّ مُمَزَّقٍ

dan Kami pecahkan mereka berpecah-pecah. 

Dan Allah beri musibah banjir kepada negeri mereka yang makmur itu. Maka tempat tinggal mereka telah musnah. Kerana tempat sudah tidak subur lagi, maka terpaksa berpindah ke tempat lain.

Penduduk asal Saba’ telah berpecah dan pergi ke merata tempat lain. Kerana itulah ada pepatah Arab yang berbunyi, “Bercerai-berai seperti tercerai-berainya kaum Saba, dan hancur berantakan seperti hancurnya hasil karya kaum Saba, dan menyebar sebagaimana menyebarnya kaum Saba.”

Antara hijrah mereka adalah ke Yathrib. Suku Aus dan Khazraj asalnya dari Saba’ sebenarnya. Maka mereka tidak menjadi satu negara lagi dan tidak ada kaitan antara mereka lagi kerana mereka telah bermastautin di tempat yang lain.

 

إِنَّ في ذٰلِكَ لَآيٰتٍ لِّكُلِّ صَبّارٍ شَكورٍ

Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda kekuasaan Allah bagi setiap orang yang sabar lagi bersyukur.

Apa yang terjadi kepada mereka itu adalah pengajaran bagi mereka yang mahu mengambil peringatan.

Sifat mereka yang sanggup ambil peringatan itu adalah sabar dan syukur. Bersabar dengan apa yang tidak ada dan bersyukur dengan apa yang ada. Bersabar dengan musibah yang Allah timpakan dan bersyukur dengan apa yang Allah berikan dari nikmat yang banyak. Kenanglah hadis ini:

قَالَ الْإِمَامُ أَحْمَدُ: حَدَّثَنَا عَبْدُ الرَّحْمَنِ وَعَبْدُ الرَّزَّاقِ الْمَعْنِيُّ، قَالَا أَخْبَرَنَا سُفْيَانُ، عَنْ أَبِي إِسْحَاقَ، عَنِ العَيْزَار بْنِ حُرَيث عَنْ عُمَرَ بْنِ سَعْدٍ، عَنْ أَبِيهِ -هُوَ سَعْدِ بْنِ أَبِي وَقَّاصٍ، رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ-قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: “عَجِبْتُ مِنْ قَضَاءِ اللَّهِ تَعَالَى لِلْمُؤْمِنِ، إِنْ أَصَابَهُ خَيْرٌ حَمدَ رَبَّه وَشَكَرَ، وَإِنْ أَصَابَتْهُ مُصِيبَةٌ حَمِد رَبَّهُ وصَبَر، يُؤْجَرُ الْمُؤْمِنُ فِي كُلِّ شَيْءٍ، حَتَّى فِي اللُّقْمَةِ يَرْفَعُهَا إِلَى فِي امْرَأَتِهِ”.

Imam Ahmad mengatakan, telah menceritakan kepada kami Abdur Rahman dan Abdur Razzaq. Keduanya mengatakan, telah menceritakan kepada kami Sufyan, dari Abu Ishaq, dari Al-Aizar ibnu Hurayyis, dari Umar ibnu Sa’d, dari ayahnya (yaitu Sa’d ibnu Abu Waqqas r.a.) yang mengatakan bahawa Rasulullah Saw. pernah bersabda: Saya kagum dengan orang mukmin dalam menghadapi takdir Allah Swt. Jika Allah memberikan kebaikan kepadanya, maka dia memuji Tuhannya dan bersyukur. Dan jika dia tertimpa musibah, dia tetap memuji Tuhannya dan bersabar. Orang mukmin diberi pahala dalam segala sesuatu, sehingga suapan yang dia masukkan ke dalam mulut isterinya.

Maka orang mukmin sebenarnya tenang sahaja kalau mereka dapat nikmat atau kalau mereka dapat musibah. Dan mereka tidaklah terkesan dengan kehadiran nikmat keduniaan yang kerana mereka tahu yang ianya dari Allah dan mereka perlu bersyukur dengan nikmat itu. Dan mereka pun tidaklah terikat sangat dengan dunia itu kerana mereka tahu yang Allah boleh ambil balik bila-bila masa sahaja.


 

Ayat 20:

وَلَقَد صَدَّقَ عَلَيهِم إِبليسُ ظَنَّهُ فَاتَّبَعوهُ إِلّا فَريقًا مِّنَ المُؤمِنينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And Iblees had already confirmed through them¹ his assumption,² so they followed him, except for a party of believers.

  • i.e., the people of Saba’ or mankind in general.
  • That mankind could readily be misled by him.

(MELAYU)

Dan sesungguhnya iblis telah dapat membuktikan kebenaran sangkaannya terhadap mereka lalu mereka mengikutinya, kecuali sebahagian orang-orang yang beriman.

 

وَلَقَد صَدَّقَ عَلَيهِم إِبليسُ ظَنَّهُ

Dan sesungguhnya iblis telah dapat membuktikan kebenaran sangkaannya terhadap mereka

Ini merujuk kepada kata iblis semasa dia minta dipanjangkan umur sehingga kiamat. Waktu itu iblis kata manusia takkan sabar dan syukur dan dia akan sesatkan mereka. Dan memang sekarang Iblis telah berjaya menyesatkan banyak manusia.

{أَرَأَيْتَكَ هَذَا الَّذِي كَرَّمْتَ عَلَيَّ لَئِنْ أَخَّرْتَنِ إِلَى يَوْمِ الْقِيَامَةِ لأحْتَنِكَنَّ ذُرِّيَّتَهُ إِلا قَلِيلا}

Terangkanlah kepadaku inikah orangnya yang Engkau muliakan atas diriku? Sesungguhnya jika Engkau memberi tangguh kepadaku sampai hari kiamat, niscaya benar-benar akan aku sesatkan keturunannya, kecuali sebagian kecil (Al-Isra: 62)

Dan firman-Nya:

{ثُمَّ لآتِيَنَّهُمْ مِنْ بَيْنِ أَيْدِيهِمْ وَمِنْ خَلْفِهِمْ وَعَنْ أَيْمَانِهِمْ وَعَنْ شَمَائِلِهِمْ وَلا تَجِدُ أَكْثَرَهُمْ شَاكِرِينَ}

kemudian aku akan datangi mereka dari muka dan dari belakang mereka, dari kanan dan dari kiri mereka. Dan Engkau tidak akan mendapatkan sebahagian besar dari mereka bersyukur (taat). (Al-A’raf: 17)

Dan apa yang dilakukan oleh penduduk Saba’ itu membenarkan kata-kata iblis itu. Memang kebanyakan manusia tidak sabar dan bersyukur.

 

فَاتَّبَعوهُ إِلّا فَريقًا مِّنَ المُؤمِنينَ

lalu mereka mengikutinya, kecuali sebahagian orang-orang yang beriman.

Maka kebanyakan manusia ramai yang mengikut kehendak iblis. Apa yang dibisikkan oleh iblis dan syaitan telah diikuti oleh kebanyakan manusia. Begitulah yang telah terjadi kepada penduduk Saba’ dan kebanyakan manusia sepanjang zaman.

Yang terselamat adalah sebahagian kecil sahaja dari manusia. Mereka tidak terpedaya dengan iblis kerana mereka benar-benar beriman. Kerana itu ada dijumpai tulisan lama kaum Saba’ ini yang menunjukkan ada yang menyembah Allah. Tapi seperti biasa, mereka tidak ramai kerana majoriti dari penduduk Saba’ itu menyembah matahari.


 

Ayat 21:

وَما كانَ لَهُ عَلَيهِم مِّن سُلطٰنٍ إِلّا لِنَعلَمَ مَن يُؤمِنُ بِالآخِرَةِ مِمَّن هُوَ مِنها في شَكٍّ ۗ وَرَبُّكَ عَلىٰ كُلِّ شَيءٍ حَفيظٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And he had over them no authority except [it was decreed] that We might make evident who believes in the Hereafter from who is thereof in doubt. And your Lord, over all things, is Guardian.

(MELAYU)

Dan tidak adalah kekuasaan iblis terhadap mereka, melainkan hanyalah agar Kami dapat membezakan siapa yang beriman kepada adanya kehidupan akhirat dari siapa yang ragu-ragu tentang itu. Dan Tuhanmu Maha Memelihara segala sesuatu.

 

وَما كانَ لَهُ عَلَيهِم مِّن سُلطٰنٍ

Dan tidak adalah kekuasaan iblis terhadap mereka, 

Iblis tak dapat kawal dan menguasai manusia yang beriman. Iblis dan syaitan pun hanya boleh bisikkan sahaja kepada manusia kerana memang iblis dan syaitan tidak ada kuasa.

Al-Hasan Al-Basri mengatakan, “Demi Allah, iblis tidak memukul mereka dengan tongkat dan tidak pula memaksa mereka untuk mengerjakan sesuatu, tiada yang dilakukan oleh iblis kecuali tipuan, dan melalui angan-angan yang diembuskannya kepada mereka untuk mengerjakannya, lalu mereka mengikutinya.”

 

إِلّا لِنَعلَمَ مَن يُؤمِنُ بِالآخِرَةِ مِمَّن هُوَ مِنها في شَكٍّ

melainkan hanyalah agar Kami dapat membezakan siapa yang beriman kepada adanya kehidupan akhirat dari siapa yang ragu-ragu tentang itu. 

Allah cuma nak bezakan mana manusia yang beriman dan mana yang tidak. Allah bukannya tidak tahu tapi Allah hendak tunjukkan kepada manusia yang lain. Sesungguhnya Allah membiarkan iblis menggoda mereka tiada lain agar tampak nyata siapa mereka, siapakah yang beriman kepada hari kemudian, adanya hari kiamat, dan hisab serta pembalasan. Nak tengok siapakah yang menyembah Tuhannya dengan baik di dunia, dan siapakah yang meragukan hal tersebut di antara mereka.

Ada dua golongan manusia yang disebut dalam ayat ini. Pertama adalah mereka yang beriman dengan akhirat. Keduanya mereka yang ragu-ragu kepada hari akhirat. Allah nak kita tahu yang kedua-dua golongan ini tidak akan sama sikap mereka.

Yang yakin dengan akhirat akan buat persediaan untuk menghadapi akhirat tetapi yang tidak yakin dengan akhirat, akan hidup tanpa tujuan. Kerana mereka hanya nampak dunia depan mata sahaja.

 

وَرَبُّكَ عَلىٰ كُلِّ شَيءٍ حَفيظٌ

Dan Tuhanmu Maha Memelihara segala sesuatu.

Allah yang kawal semua yang terjadi. Semua yang terjadi dalam alam ini, dengan jatuh dan bangunnya kerajaan adalah atas kehendak Allah.

Apabila Nabi Sulaiman wafat dan apabila negara Saba’ kena banjir, maka kedua dua kerajaan itu jatuh. Apabila dua kerajaan besar dan maju itu jatuh maka Mekah menjadi tempat tumpuan kepada manusia untuk berdagang. Dulu Mekah tak naik ekonomi mereka kerana ada Yaman pada waktu itu.

Nanti bila Abrahah naik menjadi pemimpin Yaman maka dia buat rancangan nak hancurkan Mekah kerana nak naikkan balik ekonomi Yaman. Ini telah diceritakan dengan panjang lebar dalam Surah al-Fil. Tapi dia tidak berjaya kerana Allah tetap jaga Mekah dan Kaabah dari dihancurkan.

Maka Allah nak ingatkan musyrikin Mekah nikmat dan jasa yang telah diberikanNya kepada mereka.

Ia juga bermaksud dalam ramai-ramai manusia, ada yang selamat dari golongan syaitan dan mereka itu selamat kerana pemeliharaan Allah terhadap mereka.

Habis Ruku’ 2 dari 6 ruku’ dalam surah ini.


 

Ayat 22:

قُلِ ادعُوا الَّذينَ زَعَمتُم مِّن دونِ اللهِ ۖ لا يَملِكونَ مِثقالَ ذَرَّةٍ فِي السَّمٰوٰتِ وَلا فِي الأَرضِ وَما لَهُم فيهِما مِن شِركٍ وَما لَهُ مِنهُم مِّن ظَهيرٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Say, [O Muḥammad], “Invoke those you claim [as deities] besides Allāh.” They do not possess an atom’s weight [of ability] in the heavens or on the earth, and they do not have therein any partnership [with Him], nor is there for Him from among them any assistant.

(MELAYU)

Katakanlah: “Serulah mereka yang kamu anggap (sebagai tuhan) selain Allah, mereka tidak memiliki (kekuasaan) seberat zarrah pun di langit dan di bumi, dan mereka tidak mempunyai suatu saham pun dalam (penciptaan) langit dan bumi dan sekali-kali tidak ada di antara mereka yang menjadi pembantu bagi-Nya.

 

قُلِ ادعُوا الَّذينَ زَعَمتُم مِّن دونِ اللهِ

Katakanlah: “Serulah mereka yang kamu anggap (sebagai tuhan) selain Allah,

Allah suruh Nabi Muhammad cabar Musyrikin Mekah untuk terus buat syirik kalau mereka mahu. Serulah entiti yang kamu sangka ilah selain Allah yang kamu sangka ada kuasa itu.

Ini bukanlah ayat suruhan tapi ayat cabaran. Jangan jadikan ini sebagai dalil untuk kata boleh pula seru selain Allah.

 

لا يَملِكونَ مِثقالَ ذَرَّةٍ فِي السَّمٰوٰتِ وَلا فِي الأَرضِ

mereka tidak memiliki (kekuasaan) seberat zarrah pun di langit dan di bumi, 

Allah nak beritahu yang seruan mereka itu sia-sia sahaja. Kerana mereka yang diseru itu tidak ada kuasa. Sedikit pun mereka tidak ada kuasa, samada di langit atau di bumi. Maka kalau mereka tidak ada kuasa, kenapa kamu nak sembah mereka lagi? Sebaiknya serulah Allah yang memang pasti ada kuasa.

 

وَما لَهُم فيهِما مِن شِركٍ

dan mereka tidak mempunyai suatu saham pun dalam (penciptaan) langit dan bumi 

Jangan kata mereka tiada kuasa penuh, berkongsi kuasa dengan Allah pun tidak ada langsung. Kerana kerana tidak layak untuk duduk sama tinggi dengan Allah.

Tidaklah semasa Allah jadikan alam ini, ada dibahagikan bahagian ini Allah buat dan bahagian itu malaikat buat. Memang tidak ada langsung. Kalau nak jadi ilah, sekurang-kurangnya adalah terlibat dalam penciptaan langit dan bumi sikit, bukan?

 

وَما لَهُ مِنهُم مِّن ظَهيرٍ

dan sekali-kali tidak ada di antara mereka yang menjadi pembantu bagi-Nya.

Mereka juga tidak penolong kepada Allah dalam apa-apa hal pun. Kerana Allah tidak perlukan bantuan dari sesiapa pun. Maka memang tidak layak selain Allah untuk dipuja dan diminta pertolongan.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Tarikh: 4 Januari 2018


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s