Tafsir Surah Ahzab Ayat 11 – 15 (Golongan munafik dan Ahzab)

Ayat 11: Apa yang mereka alami itu adalah dugaan yang amat berat.

هُنالِكَ ابتُلِيَ المُؤمِنونَ وَزُلزِلوا زِلزالًا شَديدًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

There the believers were tested and shaken with a severe shaking.

(MELAYU)

Disitulah diuji orang-orang mukmin dan digoncangkan dengan goncangan yang sangat.

 

هُنالِكَ ابتُلِيَ المُؤمِنونَ

Disitulah diuji orang-orang mukmin

Orang-orang mukmin di Madinah waktu itu sedang dilanda dengan ujian yang amat besar.

 

وَزُلزِلوا زِلزالًا شَديدًا

dan digoncangkan dengan goncangan yang sangat.

Mereka rasa bumi tempat mereka berpijak itu bergegar-gegar kerana ketakutan yang mereka alami.


 

Ayat 12: Sekarang masuk berkenaan golongan munafik. Memang semua orang Islam di Madinah itu sedang diuji. Tapi kita pun tahu ada golongan mukmin dan ada golongan munafik. Semua mereka diuji tapi tidak sama penerimaan ujian dari satu golongan ke satu golongan. Sekarang Allah menceritakan tentang golongan munafik.

وَإِذ يَقولُ المُنٰفِقونَ وَالَّذينَ في قُلوبِهِم مَّرَضٌ مّا وَعَدَنَا اللهُ وَرَسولُهُ إِلّا غُرورًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And [remember] when the hypocrites and those in whose hearts is disease said, “Allāh and His Messenger did not promise us except delusion,”

(MELAYU)

Dan (ingatlah) ketika orang-orang munafik dan orang-orang yang berpenyakit dalam hatinya berkata: “Allah dan Rasul-Nya tidak menjanjikan kepada kami melainkan tipu daya”.

 

وَإِذ يَقولُ المُنٰفِقونَ وَالَّذينَ في قُلوبِهِم مَّرَضٌ

Dan (ingatlah) ketika orang-orang munafik dan orang-orang yang berpenyakit dalam hatinya berkata:

Allah menyebut dua golongan di dalam ayat ini. Golongan yang pertama adalah golongan munafik yang menyembunyikan kekafiran mereka.

Golongan kedua adalah mereka yang lemah iman walaupun mereka belum menjadi munafik lagi tetapi mereka sudah mula ke arah itu. Kerana dalam hati mereka ada penyakit ragu-ragu.

 

مّا وَعَدَنَا اللهُ وَرَسولُهُ إِلّا غُرورًا

“Allah dan Rasul-Nya tidak menjanjikan kepada kami melainkan tipu daya”.

Ini adalah kata-kata puak munafik itu. Mereka sanggup kata mereka telah ditipu oleh Allah dan Rasulullah.

Dalam ayat sebelum ini manusia diberitahu supaya tidak terkesan dengan gangguan syaitan yang boleh menjatuhkan mereka. Dan sekarang oleh kerana mereka sedang menerima dugaan maka mereka kata mereka sedang ditipu.

Mereka kata mereka ditipu kerana gambaran pertolongan dari Allah tidak nampak lagi pada waktu itu.


 

Ayat 13: Apa lagi kata mereka.

وَإِذ قالَت طّائِفَةٌ مِّنهُم يٰأَهلَ يَثرِبَ لا مُقامَ لَكُم فَارجِعوا ۚ وَيَستَئذِنُ فَريقٌ مِّنهُمُ النَّبِيَّ يَقولونَ إِنَّ بُيوتَنا عَورَةٌ وَما هِيَ بِعَورَةٍ ۖ إِن يُريدونَ إِلّا فِرارًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And when a faction of them said, “O people of Yathrib,¹ there is no stability for you [here], so return [home].” And a party of them asked permission of the Prophet, saying, “Indeed, our houses are exposed [i.e., unprotected],” while they were not exposed. They did not intend except to flee.

  • The name by which al-Madīnah was known before the arrival of the Prophet (ṣ).

(MELAYU)

Dan (ingatlah) ketika segolongan di antara mereka berkata: “Hai penduduk Yatsrib (Madinah), tidak ada tempat bagimu, maka kembalilah kamu”. Dan sebahagian dari mereka minta izin kepada Nabi (untuk kembali pulang) dengan berkata: “Sesungguhnya rumah-rumah kami terbuka (tidak ada penjaga)”. Dan rumah-rumah itu sekali-kali tidak terbuka, mereka tidak lain hanya hendak lari.

 

وَإِذ قالَت طّائِفَةٌ مِّنهُم

Dan (ingatlah) ketika segolongan di antara mereka berkata:

Ada dari golongan munafik itu yang berani berkata dan berucap kepada khalayak ramai.

 

يٰأَهلَ يَثرِبَ

“Hai penduduk Yatsrib

Yathrib adalah nama asal Madinah sebelum ditukar kepada Madinah. Mereka menyeru kepada ahli-ahli ‘penduduk Yathrib’.

Ini adalah kata-kata yang buruk sekali kerana tempat mereka itu sudah ditukar namanya kepada Madinah. Dan Madinah itu maksudnya Kota Nabi tetapi mereka sekarang menggunakan nama lamanya pula. Ini kerana mereka hendak menaikkan semangat orang-orang untuk kembali kepada keadaan lama mereka sebelum datangnya Nabi Muhammad ke Madinah.

Jadi hanya dengan menggunakan panggilan itu menunjukkan yang mereka itu adalah orang-orang munafik. Mereka tidak mengiktiraf kenabian Nabi Muhammad. Mereka rasa Nabi Muhammad menyusahkan mereka sahaja.

 

لا مُقامَ لَكُم فَارجِعوا

tidak ada tempat bagimu, maka kembalilah kamu”.

Mereka kata mereka tidak ada tempat berdiri lagi. Mereka kata mereka tidak akan ada peluang untuk mempertahankan bandar mereka itu daripada musuh. Mereka tidak percaya dengan parit-parit yang digali itu dapat menyelamatkan mereka. Mereka kata yang umat Islam tidak ada peluang.

Dan dia mengajak mereka untuk kembali; tapi kembali ke mana? Kembali kepada keadaan asal mereka sebelum datangnya dari Muhammad dan para sahabat dari Mekah.

Ia juga bermaksud kembali kepada agama mereka sebelum Nabi Muhammad datang membawa agama Islam. Ini adalah perkara dalam hati mereka yang tersirat. Tidak disebut di luar, tapi apa yang ada dalam hati mereka.

Mereka hendak belot dan hendak membiarkan saja Nabi Muhammad diambil oleh orang-orang Mekah itu.

 

وَيَستَئذِنُ فَريقٌ مِّنهُمُ النَّبِيَّ

Dan sebahagian dari mereka minta izin kepada Nabi 

Ada juga kumpulan lain yang tidak berani untuk berkata di khalayak ramai tetapi mereka senyap-senyap pergi berjumpa dengan Rasulullah minta izin. Mana-mana yang minta izin, Rasulullah benarkan.

Dan ada juga yang tak minta izin pun, mereka terus balik sahaja.

 

يَقولونَ إِنَّ بُيوتَنا عَورَةٌ

dengan berkata: “Sesungguhnya rumah-rumah kami terbuka (tidak ada penjaga)”. 

Mereka meminta izin kepada baginda kerana mereka kata rumah mereka tidak terjaga.

Aurah bermaksud sesuatu yang sepatutnya ditutup seperti aurat manusia. Jadi mereka kata rumah-rumah mereka tidak dijaga dan terbuka untuk diserang di dalam oleh puak Bani Quraizah. Bila mereka dengar yang Bani Quraizah juga akan menyerang mereka, maka puak munafik menggunakan peluang itu minta izin balik ke rumah.

 

وَما هِيَ بِعَورَةٍ

Dan rumah-rumah itu sekali-kali tidak terbuka, 

Alasan mereka itu tidak boleh pakai. Kerana Nabi Muhammad telah mengumpulkan wanita dan kanak-kanak di satu tempat di tengah-tengah kota. Nabi Muhammad sebagai panglima tentera bertanggungjawab untuk menjaga keselamatan semua umat Islam waktu itu, bukannya mereka. Dan baginda telah memastikan wanita dan kanak-kanak di tempat yang selamat. Maka alasan mereka untuk mengatakan yang anak isteri mereka terbuka itu tidaklah benar.

 

إِن يُريدونَ إِلّا فِرارًا

mereka tidak lain hanya hendak lari.

Sebenarnya alasan mereka untuk balik dan melindungi anak isteri itu adalah sebagai hendak untuk melarikan diri sahaja.


 

Ayat 14:

وَلَو دُخِلَت عَلَيهِم مِّن أَقطارِها ثُمَّ سُئِلُوا الفِتنَةَ لَآتَوها وَما تَلَبَّثوا بِها إِلّا يَسيرًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And if they had been entered upon from all its [surrounding] regions and fitnah [i.e., disbelief] had been demanded of them, they would have done it and not hesitated over it except briefly.

(MELAYU)

Kalau mereka diserang dari segala penjuru, kemudian diminta kepada mereka supaya murtad, niscaya mereka mengerjakannya; dan mereka tiada akan bertangguh untuk murtad itu melainkan dalam waktu yang singkat.

 

وَلَو دُخِلَت عَلَيهِم مِّن أَقطارِها

Kalau mereka diserang dari segala penjuru,

Allah sedang memberitahu apakah yang akan terjadi kalaulah pertahanan mereka itu pecah dan tentera-tentera musuh dapat masuk ke dalam kawasan Kota mereka, apakah yang mereka akan lakukan.

 

ثُمَّ سُئِلُوا الفِتنَةَ

kemudian diminta kepada mereka supaya murtad, 

Kalau musuh dapat masuk dan kemudian mereka disuruh untuk melakukan fitnah yang terbesar iaitu untuk keluar Islam, apa yang mereka akan cakap?

Dan ini memang pernah terjadi pada zaman moden pun. Sebagai contoh ada satu kisah imam di satu kawasan dimana kampung mereka diserang oleh komunis dan komunis itu suruh imam itu makan babi dan minum bir. Tapi imam itu tidak mahu dan imam itu telah ditembak mati.

Jadi imam itu telah mempertahankan agamanya. Bagaimana pula dengan puak munafik itu?

 

لَآتَوها وَما تَلَبَّثوا بِها إِلّا يَسيرًا

niscaya mereka mengerjakannya; dan mereka tiada akan bertangguh untuk murtad itu melainkan dalam waktu yang singkat.

Allah memberitahu yang munafik di Madinah itu akan keluar daripada Islam dengan rela dan mereka tidak pun akan luangkan banyak masa untuk memikirkannya. Maksudnya dengan mudah sahaja mereka akan keluar Islam. Perkara kecil sahaja pada mereka.

Ayat ini tidak boleh disamakan dengan kebenaran untuk mengaku kufur jikalau kita dipaksa. Kalau kita seorang diri dan ditangkap orang kafir kemudian dipaksa mengaku kufur. Iaitu kalau kita tidak ikut kita akan dibunuh.

Maka dalam keadaan begini, memang boleh untuk kita kata kita kufur. Tetapi situasi di dalam ayat ini adalah tentang satu golongan ataupun sewaktu berada ramai-ramai di antara orang-orang Islam yang lain, maka tidak boleh kita mengaku kufur waktu itu.

Maknanya mereka itu tidak ada pegangan iman pun. Mereka tunggu masa sahaja untuk nyatakan kekufuran mereka. Iaitu mereka tunggu saja orang untuk minta mereka murtad maka mereka akan melakukannya.

Waktu itu memang mereka kononnya menyatakan keimanan mereka tetapi Allah hendak memberitahu bahawa mereka itu memang tidak ada iman.


 

Ayat 15: Ini alamatnya mereka itu tidak beriman.

وَلَقَد كانوا عٰهَدُوا اللهَ مِن قَبلُ لا يُوَلّونَ الأَدبٰرَ ۚ وَكانَ عَهدُ اللهِ مَسئولًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And they had already promised Allāh before not to turn their backs [i.e., flee]. And ever is the promise to Allāh [that about which one will be] questioned.

(MELAYU)

Dan sesungguhnya mereka sebelum itu telah berjanji kepada Allah yang mereka tidak akan berbalik ke belakang (mundur). Dan perjanjian dengan Allah akan ditanya.

 

وَلَقَد كانوا عٰهَدُوا اللهَ مِن قَبلُ لا يُوَلّونَ الأَدبٰرَ

Dan sesungguhnya mereka sebelum itu telah berjanji kepada Allah yang mereka tidak akan berbalik ke belakang

Mereka itu telah berjanji dengan Allah yang mereka tidak akan berpaling dari medan perang. Dah banyak kali dah mereka berjanji. Masa Uhud pun mereka dah macam itu dah. Dulu pun mereka dah janji tidak lari dari medan perang, tapi mereka lari juga. Maka mereka memang tidak boleh dipercayai.

Apabila mereka lari dari medan perang di Uhud, mereka telah berjanji yang mereka tidak akan buat lagi. Dan sekarang, iaitu dua tahun selepas Perang Uhud, Allah bawakan lagi satu perang lagi untuk kebenaran janji mereka dahulu.

 

وَكانَ عَهدُ اللهِ مَسئولًا

Dan perjanjian dengan Allah akan ditanya.

Janji mereka kepada Allah itu akan ditanya. Allah akan tanya apakah kehendak hati mereka dan niat mereka. Mereka tidak akan lepas begitu sahaja.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Tarikh: 24 November 2017


Rujukan:

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s