Tafsir Surah an-Nur Ayat 41 – 43 (Perhatikan awan)

Ayat 41: Ayat dalil aqli.

أَلَم تَرَ أَنَّ اللهَ يُسَبِّحُ لَهُ مَن فِي السَّمٰوٰتِ وَالأَرضِ وَالطَّيرُ صٰفّٰتٍ ۖ كُلٌّ قَد عَلِمَ صَلاتَهُ وَتَسبيحَهُ ۗ وَاللهُ عَليمٌ بِما يَفعَلونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Do you not see that Allāh is exalted by whomever is within the heavens and the earth and [by] the birds with wings spread [in flight]? Each [of them] has known his [means of] prayer and exalting [Him], and Allāh is Knowing of what they do.

(MELAYU)

Tidaklah kamu tahu bahawasanya Allah: kepada-Nya bertasbih apa yang di langit dan di bumi dan (juga) burung dengan mengembangkan sayapnya. Masing-masing telah mengetahui (cara) sembahyang dan tasbihnya, dan Allah Maha Mengetahui apa yang mereka kerjakan.

 

أَلَم تَرَ أَنَّ اللهَ يُسَبِّحُ لَهُ مَن فِي السَّمٰوٰتِ وَالأَرضِ

Tidaklah kamu tahu bahawasanya Allah: kepada-Nya bertasbih apa yang di langit dan di bumi

Semua makhluk di langit dan bumi bertasbih kepada Allah ‎ﷻ. Kita sahaja yang tidak nampak kerana cara mereka bertasbih bukan sama seperti kita.

Satu lagi maksud tasbih yang dibincang oleh ulama’: setiap makhluk seperti bulan, bintang, binatang, bumi masing-masing mempunyai tugas yang telah diarahkan oleh Allah ‎ﷻ. Mereka tidak boleh menolak untuk tidak menjalankannya. Perbuatan mereka itulah yang dinamakan ‘tasbih’. Maknanya tidaklah mereka bertasbih seperti kita. Maksudnya tasbih mereka adalah dengan taat kepada Allah ‎ﷻ. Tasbih mereka adalah dengan perbuatan, bukannya dengan perkataan.

 

وَالطَّيرُ صٰفّٰتٍ

dan (juga) burung dengan mengembangkan sayapnya.

Juga burung pun bertasbih. Kalimah ‘tasbih’ asalnya dari kalimah yang bermaksud ‘berenang’ dan bukankah burung berenang di udara? Dan burung itu terbang (berenang di udara) dengan sentiasa mengembangkan sayapnya.

Dalam ayat sebelum ini Allah ‎ﷻ sebut berenang di lautan, sekarang Allah ‎ﷻ sebut berenang di udara pula.

 

كُلٌّ قَد عَلِمَ صَلاتَهُ وَتَسبيحَهُ

Masing-masing telah mengetahui (cara) sembahyang dan tasbihnya, 

Makhluk selain manusia mempunyai cara solat dan tasbih mereka. Allah ‎ﷻ menyindir kita di dalam ayat ini: Kamu tahukah cara solat dan tasbih kamu, sebab binatang juga tahu cara mereka? Kalau kamu tidak tahu, maka kamu lebih teruk dari binatang.

 

وَاللهُ عَليمٌ بِما يَفعَلونَ

dan Allah Maha Mengetahui apa yang mereka kerjakan.

Allah ‎ﷻ Maha Tahu segala apa yang dilakukan oleh makhluk-Nya termasuk binatang. Tiada yang tersembunyi dari ilmu Allah ‎ﷻ.

Binatang tiada niat dan kerana itu kalimah فعل digunakan. Kalau perbuatan dengan niat, maka kalimah عمل yang digunakan.

Maka kerana kita manusia, amal kita msstilah dengan niat. Maka apabila kita berzikir, hendaklah ada hadhir hati. Kena tahu apa yang kita sebutkan.

Dan kenalah mengamalkan apa yang kita sebut. Maka janganlah mulut sahaja yang berzikir atau kita melakukan perbuatan solat tetapi hati kita tidak hadhir dalam solat itu. Itu merosakkan amal kita. Contohnya sebut Allahu Akbar, tetapi tidak membesarkan Allah  ‎ﷻ dalam kehidupan kita.


 

Ayat 42: Ayat dalil aqli.

وَِللهِ مُلكُ السَّمٰوٰتِ وَالأَرضِ ۖ وَإِلَى اللهِ المَصيرُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And to Allāh belongs the dominion of the heavens and the earth, and to Allāh is the destination.

(MELAYU)

Dan kepunyaan Allah-lah kerajaan langit dan bumi dan kepada Allah-lah kembali (semua makhluk).

 

وَِللهِ مُلكُ السَّمٰوٰتِ وَالأَرضِ

Dan kepunyaan Allah-lah kerajaan langit dan bumi

Semua yang ada adalah milik Allah ‎ﷻ. Termasuk kita ini pun adalah milik Allah ‎ﷻ. Maka kenalah kita taat dan ikut arahan Allah ‎ﷻ. Kalau tidak mahu taat, maka carilah bumi dan langit lain untuk hidup.

 

وَإِلَى اللهِ المَصيرُ

dan kepada Allah-lah kembali (semua makhluk).

Kita semua akan dikembalikan kepada Allah ‎ﷻ, maka kenalah ingat. Apa yang kita akan bawakan kepada Allah  ‎ﷻ nanti? Janganlah kita membawa dosa, tetapi kenalah kita membawa pahala yang banyak untuk dipersembahkan kepada-Nya.


 

Ayat 43: Allah ‎ﷻ memberikan contoh Qudrat-Nya.

أَلَم تَرَ أَنَّ اللهَ يُزجي سَحابًا ثُمَّ يُؤَلِّفُ بَينَهُ ثُمَّ يَجعَلُهُ رُكامًا فَتَرَى الوَدقَ يَخرُجُ مِن خِلٰلِهِ وَيُنَزِّلُ مِنَ السَّماءِ مِن جِبالٍ فيها مِن بَرَدٍ فَيُصيبُ بِهِ مَن يَشاءُ وَيَصرِفُهُ عَن مَّن يَشاءُ ۖ يَكادُ سَنا بَرقِهِ يَذهَبُ بِالأَبصٰرِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Do you not see that Allāh drives clouds? Then He brings them together; then He makes them into a mass, and you see the rain emerge from within it. And He sends down from the sky, mountains [of clouds] within which is hail, and He strikes with it whom He wills and averts it from whom He wills. The flash of its lightening almost takes away the eyesight.

(MELAYU)

Tidaklah kamu melihat bahawa Allah menggerakkan awan, kemudian mengumpulkannya, kemudian menjadikannya bertindih-tindih, maka kelihatanlah olehmu hujan keluar dari celah-celahnya dan Allah (juga) menurunkan (butiran-butiran) ais dari langit, (yaitu) dari (gumpalan-gumpalan awan seperti) gunung-gunung, maka ditimpakan-Nya (butiran-butiran) es itu kepada siapa yang dikehendaki-Nya dan dipalingkan-Nya dari siapa yang dikehendaki-Nya. Kilauan kilat itu hampir-hampir menghilangkan penglihatan.

 

أَلَم تَرَ أَنَّ اللهَ يُزجي سَحابًا

Tidaklah kamu melihat bahawa Allah menggerakkan awan,

Allah ‎ﷻ menyuruh kita melihat kepada awan di atas kepala kita. Senang sahaja untuk kita melihatnya kerana ia sentiasa ada sahaja. Allah ‎ﷻ menyuruh kita melihat dan fikirkan bagaimana hebatnya awan-awan itu. Awan itu memang bergerak ttapi tidaklah ia bergerak sendiri kerana Allah ‎ﷻ lah yang menggerakkan awan-awan itu.

 

ثُمَّ يُؤَلِّفُ بَينَهُ

kemudian mengumpulkannya, 

Ada awan yang besar dan ada yang kecil. Allah ‎ﷻ menggabungkan awan yang kecil-kecil itu menjadi awan yang besar.

 

ثُمَّ يَجعَلُهُ رُكامًا

kemudian menjadikannya bertindih-tindih, 

Kemudian Allah ‎ﷻ menjadikan awan itu berlapis-lapis.

Zaman sekarang kita boleh lihat lebih lagi daripada para sahabat. Mereka hanya nampak awan yang rendah-rendah sahaja, mereka tidak tahu ada lagi awan yang terdapat di atas.

Kita tahu akan perkara ini apabila kita menaiki kapal terbang. Kita dapat tahu bahawa awan itu ada yang rendah dan ada yang tinggi dan kapal terbang boleh berada di antara awan-awan itu.

Jadi ini adalah salah satu dari tanda mukjizat Qur’an ini – tidak mungkin ia ditulis oleh Nabi Muhammad ﷺ kerana baginda pun tidak tahu tentang perkara ini.

 

فَتَرَى الوَدقَ يَخرُجُ مِن خِلٰلِهِ

maka kelihatanlah olehmu hujan keluar dari celah-celahnya

Kemudian Allah ‎ﷻ mengeluarkan hujan yang ringan dari celah-celah awan yang tersusun itu.

 

وَيُنَزِّلُ مِنَ السَّماءِ مِن جِبالٍ فيها مِن بَرَدٍ

dan Allah menurunkan dari langit, iaitu dari gunung-gunung, di dalamnya mengandungi ais ketul

Dan Allah ‎ﷻ juga menurunkan hujan batu (ais). Ia seperti turun dari gunung. Tetapi sebenarnya ia turun dari langit. Kalau air hujan, Allah ‎ﷻ kata turun dari awan, tetapi apabila disebut hujan batu (ais) ini, Allah ‎ﷻ berkata ia turun dari ‘langit’. Fenomena ini berlainan dari hujan biasa dan boleh dibaca di sini.

Maksud ‘gunung’ dalam ayat ini boleh ditafsirkan ‘seperti gunung’ kerana ais batu itu dalam bentuk meteor yang besar asalnya sebesar gunung. Tetapi apabila jatuh ke bumi ia pecah menjadi kecil.

 

فَيُصيبُ بِهِ مَن يَشاءُ

maka ditimpakan-Nya ais itu kepada sesiapa yang dikehendaki-Nya 

Allah ‎ﷻ boleh mengenakan hujan batu itu kepada sesiapa sahaja yang Dia kehendaki. Kalau ais yang keras, terkena manusia, ia bagaikan peluru kerana jatuh dari tempat yang tinggi.

Selalu kita baca bagaimana hujan batu ini terkena kereta dan sebagainya. Dan kalau terkena kepada manusia, ada yang mati. Juga ia boleh merosakkan tanam-tanaman di bumi. Ini sebagai musibah kepada manusia.

 

وَيَصرِفُهُ عَن مَّن يَشاءُ

dan dipalingkan-Nya dari sesiapa yang dikehendaki-Nya.

Dan Allah ‎ﷻ mengelakkannya dari sesiapa yang Dia kehendaki. Allah ‎ﷻ selamatkan manusia dari terkena hujan batu itu, kadang-kadang terkena tepi sahaja. Allah  ‎ﷻ yang menentukan siapa yang kena ‘tembak’ dan siapa yang tidak.

 

يَكادُ سَنا بَرقِهِ يَذهَبُ بِالأَبصٰرِ

Kilauan kilat itu hampir-hampir menghilangkan penglihatan.

Dan di antara awan-awan itu Allah ‎ﷻ mengadakan kilat yang menyambar. Kilat kadang-kadang amat kuat sangat sampaikan mata boleh berpinar.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Kemaskini: 29 Januari 2019


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi

Tafsir Maariful Qur’an, Mufti Shafi Usmani

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

One thought on “Tafsir Surah an-Nur Ayat 41 – 43 (Perhatikan awan)”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s