Tafsir Surah an-Nur Ayat 1 – 2 (Tentang Zina)

Pengenalan:

Surah ini adalah Surah Madaniyyah. Sekarang kita bertemu pula dengan Surah Makkiyah setelah sekian lama kita menghadap Surah Makkiyah. Surah ini berkait rapat dengan Surah al-Ahzab.

Surah ini banyak menyebut tentang undang-undang yang perlu ditaati oleh manusia. Dan memang begitulah ciri Surah Madaniyyah. Surah Madaniyyah banyak mengajar manusia cara untuk menjalani kehidupan dengan hukum-hukam. Undang-undang mestilah diwujudkan dengan tujuan untuk mengawal manusia. Kalau tidak akan porak perandalah manusia. Ramailah yang akan mengambil kesempatan dan menjadi zalim.

Namun, manusia boleh berubah dengan adanya ilmu. Bagi manusia yang berilmu, kesedaran sivik mereka akan tinggi dan tidak memerlukan undang-undang lagi untuk mengawal mereka. Mereka sendiri akan mengetahui memang molek untuk membuat perkara baik dan memang salah untuk membuat perkara zalim.

Maka kerana itu banyak diingatkan kepada manusia tentang hukum dalam Qur’an. Diingatkan berkali-kali supaya manusia faham. Kalau undang-undang ditetapkan kepada manusia tetapi mereka tidak faham, maka mereka akan susah untuk mematuhinya. Sememangnya terdapat hukuman dunia tetapi Allah ‎ﷻ lebih menekankan tentang hukuman akhirat. Ini supaya manusia taat kepada hukuman itu kerana takutkan balasan di akhirat.

Kalau manusia tidak memahami akan kepentingan hukum itu, maka akan terjadi seperti kes Prohibition di Amerika Syarikat (Pengharaman arak dari tahun 1920 hingga 1932). Mereka tidak memahami kenapakah mereka tidak boleh meminum arak. Maka mereka melanggar undang-undang itu dan akhirnya undang-undang itu telah dimansuhkan.

Oleh sebab itulah betapa pentingnya iman manusia perlu dipupuk dahulu. Kerana kalau tiada iman, manusia tidak akan kisah dengan hukuman. Biarlah betapa hebat dan berat ancaman dibuat, mereka tidak akan mahu mengikutinya.

Surah ini amat penting sekali sehinggakan Sayidina Umar رضي الله عنه pernah memberikan arahan kepada rakyatnya untuk setiap rumah supaya mengajarkan anak-anak dan isteri mereka tiga surah iaitu Surah Nisa’, Surah Nur ini dan Surah Ahzab. Ini kerana apabila ketiga-tiga surah ini sudah difahami, maka akan timbul satu perasaan cinta terhadap agama. Mereka yang memahami tiga surah ini tidak akan berani untuk menderhakai Allah ‎ﷻ.

Surah ini memberikan satu pengajaran kepada kita bahawa orang-orang kafir tidak mempunyai dalil untuk melawan orang Islam tetapi apa yang mereka mampu lakukan hanyalah dengan menimbulkan propaganda yang boleh mengucar-kacirkan fikiran orang Islam sahaja.

Maka kita janganlah sampai termakan dengan propaganda mereka itu. Sebagai contoh, orang-orang kafir akan menimbulkan propaganda di dalam dunia media massa yang orang-orang yang beragama Islam ini adalah ganas dan kerana itu orang orang Islam yang jahil akan termakan propaganda itu sampaikan takut untuk bercerita tentang jihad.

Maka surah ini mengajar umat Islam supaya tidak termakan dengan propaganda yang mereka timbulkan di dalam media mereka seperti surat khabar mereka dan filem-filem mereka. Kita mestilah sedar yang musuh memang sentiasa akan menimbulkan isu-isu sebegini untuk menjatuhkan nama baik agama Islam. Kita mestilah bijak untuk membezakan yang mana benar dan mana yang tidak.

Di dalam surah ini terdapat empat (4) undang-undang kekeluargaan. Inilah hukum-hukum yang setiap ahli keluarga memang mesti jaga betul-betul. Ini kerana masyarakat yang baik bermula dari keluarga yang tersusun agama dan akhlaknya.

Kemudian Allah ‎ﷻ menambah lagi dengan enam (6) undang-undang untuk menjaga dari bahaya kepada keluarga. Kita mesti mengelakkan dari melakukan perkara-perkara yang disebutkan di dalam enam (6) undang-undang ini kerana ia adalah untuk kebaikan kita. Maka mesti diambil perhatian.

Jadi terdapat 10 perkara tentang kekeluargaan dan yang paling penting di antara 10 perkara ini kita hendaklah mewujudkan suasana Iman di dalam keluarga kita. Hendaklah ada penyebaran ilmu di dalam keluarga. Hendaklah ada suasana untuk menyuburkan iman di dalam kehidupan seharian.

🔸Tertib dlm Mushaf: 24
🔹Tertib diturunkan: –
🔸Surah Madaniyah. Surah ini terselit di antara dua surah Makkiyah, iaitu surah Al Mu’minun dan Surah Al-Furqan.
🔹Tahun 5 — 6 Hijrah. Selepas peperangan bani Mustalib. Zaman ketika kaum munafik masih ramai.
🔸Bil Ayat: 64
🔹Bil Ruku’: –
🔸Bilangan Perenggan: 8

P1⃣: [24:1-34] HUKUM-HUKUM RUMAHTANGGA
P2⃣: [24:35-40] BEZA AMALAN ORANG MUKMIN DAN ORANG KAFIR
P3⃣: [24:41-46] KAJI SIFAT ALLAH SEBAGAI CARA MENGENAL ALLAH
P4⃣: [24:47-57] SIFAT ORANG MUKMIN DAN MUNAFIK
P5⃣: [24:58-59] HUKUM KAMAR TIDUR
P6⃣: [24:60] HUKUM PEREMPUAN TUA
P7⃣: [24:61] ADAB MAKAN, SALAM, MASUK RUMAH
P8⃣: [24:62-64] HUKUM JAMAAH

SYARIAT (Hukum-hukum Berkaitan Rumahtangga):

  1. Hukum ZINA [ayat 2-3].
  2. Hukum QAZF [ayat 4-5].
  3. Hukum LI’AN [ayat 6-10].
  4. IZIN sebelum memasuki RUMAH [ayat 27-29], KAMAR [ayat 57-60].
  5. Hukum MENUNDUK PANDANGAN dan HIJAB [ayat 30-31].
  6. Hukum PERNIKAHAN [ayat 32-34].
  7. MAKAN di rumah orang TANPA IZIN [ayat 61].
  8. Pengajaran daripada Penyebaran Khabar Palsu tentang Aisyah [ayat 11-26].

 

MESEJ PENTING:
1⃣ Tinggalkan Sifat Kekufuran dan Sifat Nifaq
2⃣ Tegakkan dan Patuhi Hukum Kekeluargaan, Kemasyarakatan, Undang-undang Jinayah Islam
3⃣ Janji diberi Kekuasaan dan Pemerintahan Islam Jika Ikhlas dan Kuat Cita-cita Menegakkan Islam [55].

🔁 HUBUNGKAIT SURAH MUKMINUN DAN AN-NUR

1⃣ JANJI TEGUHKAN KEDUDUKAN DAN DIBERI KEKUASAAN PEMERINTAHAN

🍂 AL-HAJJ:. (yaitu) orang-orang yang jika Kami TEGUHKAN KEDUDUKAN mereka di muka bumi, nescaya mereka mendirikan solat, menunaikan zakat, menyuruh berbuat yang ma’ruf dan mencegah dari perbuatan yang mungkar; dan kepada Allah ‎ﷻlah kembali segala urusan. (22:41)
🍁 AL-MUKMINUN: Surah ini menjelaskan beberapa amalan dan syarat-syarat untuk mendapatkan janji Allah  ‎ﷻ agar diberikan kekuasaan dan kemenangan.
☘️ AN-NUR: Dan Allah ‎ﷻ telah berjanji kepada orang-orang yang beriman di antara kamu dan mengerjakan amal-amal yang soleh bahawa Dia sungguh-sungguh akan MENJADIKAN MEREKA BERKUASA di bumi, sebagaimana Dia akan MENEGUHKAN bagi mereka agama yang telah diredhaiNya untuk mereka, …. (24:55)

2⃣ AMALAN DAN SYARIAT YANG DIJELASKAN LEBIH LANJUT.

🍁 AL-MUKMINUN: Orang beriman yang beruntung adalah mereka yang menjaga lisannya dari pembicaraan yang tidak berguna.
☘️ AN-NUR: diterangkan tentang hukum-hukum yang berkaitan dengan larangan menuduh dan mencemarkan nama baik orang yang menjaga diri dan kehormatannya seperti Hukum Qazaf, Li’an.

🍁 AL-MUKMINUN: Orang yang beruntung ialah orang beriman yang dapat menjaga kemaluannya dari perbuatan zina.
☘️ AN-NUR: Menjelaskan hukum hudud ke atas pelaku zina. Menjauhkan rangsangan zina dengan menundukkan pandangan, bernikah, berpuasa. Juga adanya peraturan meminta izin sebelum memasuki rumah atau bilik.


 

Ayat 1: Kepentingan surah ini.

سورَةٌ أَنزَلنٰها وَفَرَضنٰها وَأَنزَلنا فيها ءآيٰتٍ بَيِّنٰتٍ لَّعَلَّكُم تَذَكَّرونَ

 

(SAHEEH INTERNATIONAL

An-Nūr: Light.

[This is] a sūrah which We have sent down and made [that within it] obligatory and revealed therein verses of clear evidence that you might remember.

(MELAYU)

(Ini adalah) satu surah yang Kami turunkan dan Kami wajibkan (menjalankan hukum-hukum yang ada di dalam)nya, dan Kami turunkan di dalamnya ayat-ayat yang jelas, agar kamu selalu mengingatinya.

 

سورَةٌ أَنزَلنٰها وَفَرَضنٰها

(Ini adalah) satu surah yang Kami turunkan dan Kami wajibkannya

Allah ‎ﷻ menekankan di awal surah ini yang ia diturunkan olehNya. Maka jangan pandang ringan akan surah ini dan Qur’an ini. Kenalah kita ambil perhatian dan belajar untuk memahaminya. Ini kerana ia bukan untuk dibaca sahaja tetapi kena diamalkan juga. Dan kalau tidak belajar, bagaimanakah pula untuk mengamalkannya?

Surah ini lain sedikit dari surah-surah yang lain. Ia menggelarkan dirinya sebagai سورَةٌ. Ini adalah kerana ramai sahabat sudah menunggu-nunggu turunnya surah ini. Ada isu yang akan disebutkan nanti yang menyebabkan surah ini ditunggu-tunggu.

Jadi Allah ‎ﷻ mulakan surah ini dengan memberitahu ini adalah surah yang sedang mula diturunkan. Allah ‎ﷻ memberikan muqaddimah sebelum meneruskannya. Ini menunjukkan kepentingannya.

Allah ‎ﷻ kemudian memberitahu yang Dia memfardhukan surah ini kepada kita. Maknanya surah ini ada banyak hukum hakam di dalamnya. Kalimah ف و ض asalnya bermaksud membuat lubang pada pokok. Kalau sudah dibuat lubang pada pokok, tentulah tidak boleh diubah lagi selepas itu. Maksudnya hukum hakam ini adalah sesuatu yang setiap Muslim mesti ikut. Kalau dalam bahasa kita, kita katakan sebagai ‘wajib’.

 

وَأَنزَلنا فيها ءآيٰتٍ بَيِّنٰتٍ

dan Kami turunkan di dalamnya ayat-ayat yang jelas, 

Hukum hakam yang diberikan dalam surah ini adalah jelas. Tidaklah ia samar-samar kepada mereka yang belajar. Kalau tidak belajar, memanglah tidak faham apakah yang disampaikan. Maka kenalah kita meluangkan masa kita untuk mempelajarinya.

Maka kerana hukum di dalam surah ini adalah jelas, maka tidak ada alasan untuk berkata: “Maaflah saya tak dapat nak ikut kerana tidak faham”.

Hukuman yang dikenakan kepada penzina adalah keras kalau dibandingkan dengan kesalahan dosa yang lain. Ini adalah kerana perlakuan zina itu bukan sahaja antara kedua-dua pasangan tetapi mengakibatkan kesan yang buruk terhadap orang lain juga. Penzina bukan sahaja telah melakukan zina sahaja, tetapi berkait juga dengan dosa-dosa yang lain. Allah ‎ﷻ hendak menghapuskan terus perbuatan ini maka kerana itu hukuman ke atas dosa ini amat berat.

 

لَّعَلَّكُم تَذَكَّرونَ

agar kamu selalu mengingatinya.

Bila Allah ‎ﷻ memerintahkan sesuatu, kita mesti mengikutinya sahaja. Allah ‎ﷻ memberikan maklumat tentang kelebihan surah ini. Tidaklah Allah  ‎ﷻ memerintahkan untuk mengikutnya sahaja. Ini seumpama kita melarang anak kita memanjat pokok. Apabila kita melarangnya, maka perlulah kita beritahu sebabnya: “Kerana ia bahaya wahai anakku… nanti kamu jatuh dan cedera nanti”. Kalau manusia memahami sebab dan tujuan dia perlu melakukan sesuatu perkara, maka dia akan lebih bersemangat untuk mentaatinya.

Ketika surah ini diturunkan, negara Islam Madinah sedang berkembang pesat. Ia sudah menjadi satu komuniti yang sudah dewasa. Maka ia memerlukan undang-undang untuk mengawalnya. Terdapat banyak sekali kebaikan dalam hukum hakam yang disampaikan.

Malangnya ramai tidak mengetahui tentang pengajaran di dalam surah ini. Ini adalah kerana mereka tidak mempelajarinya.

Sekian pengenalan atau muqaddimah untuk Surah Nur ini. Dan pembukaan surah ini tidak ada sepertinya di dalam surah-surah yang lain. Maka ia amat kuat dan tegas sekali.


 

Ayat 2: Ini adalah hukum yang pertama. Tentang hukum penzinaan. Ini termasuk dalam salah satu dari Hukum Hudud.

الزّانِيَةُ وَالزّاني فَاجلِدوا كُلَّ وٰحِدٍ مِّنهُما مِائَةَ جَلدَةٍ ۖ وَلا تَأخُذكُم بِهِما رَأفَةٌ في دينِ اللهِ إِن كُنتُم تُؤمِنونَ بِاللهِ وَاليَومِ الآخِرِ ۖ وَليَشهَد عَذابَهُما طائِفَةٌ مِّنَ المُؤمِنينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

The [unmarried] woman or [unmarried] man found guilty of sexual intercourse¹ – lash each one of them with a hundred lashes,² and do not be taken by pity for them in the religion [i.e., law] of Allāh,³ if you should believe in Allāh and the Last Day. And let a group of the believers witness their punishment.

  • Either by voluntary confession of the offender or the testimony of four male witnesses to having actually seen the act take place. Otherwise, there can be no conviction.
  • The ruling in this verse is applicable to unmarried fornicators. Execution by stoning is confirmed in the sunnah for convicted adulterers.
  • i.e., Do not let sympathy for a guilty person move you to alter anything ordained by Allāh, for in His law is protection of society as a whole.

(MELAYU)

Perempuan yang berzina dan laki-laki yang berzina, maka rotanlah tiap-tiap seorang dari keduanya seratus kali rotan, dan janganlah belas kasihan kepada keduanya mencegah kamu untuk (menjalankan) agama Allah, jika kamu beriman kepada Allah, dan hari akhirat, dan hendaklah (pelaksanaan) hukuman mereka disaksikan oleh sekumpulan orang-orang yang beriman.

 

الزّانِيَةُ وَالزّاني فَاجلِدوا كُلَّ وٰحِدٍ مِّنهُما مِائَةَ جَلدَةٍ

Perempuan yang berzina dan laki-laki yang berzina, maka rotanlah tiap-tiap seorang dari keduanya seratus kali rotan,

Hukuman jenis ini dipanggil Hukum Hudud. Dalam Qur’an dan Hadis, hanya ada empat (4) jenayah sahaja yang ditetapkan hukumannya. Selain dari itu, terpulang kepada pemerintah untuk memilih hukuman kepada pesalah. Hukuman yang sudah ditetapkan adalah:

  1. Mencuri
  2. Menuduh zina kepada perempuan yang baik
  3. Minum arak
  4. Zina

Ayat ini adalah hukum zina kepada mereka yang belum berkahwin. Kalau sudah berkahwin, hukumnya sudah terdapat di dalam sunnah, iaitu direjam sampai mati. Mereka yang sudah berkahwin itu dipanggil muhsan (yakni orang yang pernah melakukan persetubuhan dalam ikatan nikah yang sahih sedangkan dia telah akil baligh).

Hukum ini telah ada di dalam Kitab Taurat dan tidak dimansukhkan dan diikuti oleh Rasulullah ﷺ pada zaman baginda. Satu lagi hukum yang masih digunakan di dalam Taurat adalah hukuman mati kepada mereka yang murtad. Ini kerana mengikut hukum Bani Israil yang menyembah patung anak lembu di mana mereka juga dibunuh.

Kalau telah ditukar, tentu Nabi ﷺ akan beritahu. Khalifah selepas baginda pun menjalankan hal yang sama. Tidak ada tentangan dari para sahabat yang lain. Ini penting untuk diketahui kerana ada juga yang keliru tentang perkara ini. Ada yang berhujah dengan menggunakan ayat Qur’an ini. Mereka berkata: ayat Qur’an hanya kata ‘sebat’ sahaja, tidak ada sebut tentang rejam pun.

Maka kita kenalah tahu hujah mereka dan mesti mengetahui dalilnya. Ini kerana merejam sudah ada pada zaman Nabi ﷺ dan telah disambung pada zaman khalifah Islam yang lain. Maka tidak ada percanggahan tentang perkara ini melainkan dari golongan sesat seperti Muktazilah sahaja. Hal yang sama telah dikatakan oleh Imam Malik رحم الله:

Dia mengatakan telah menceritakan kepadaku Ibnu Syihab, telah menceritakan kepada kami Ubaidillah ibnu Abdullah ibnu Atabah ibnu Mas’ud; Ibnu Abbas pernah mengatakan kepadanya bahawa Khalifah Umar رضي الله عنه pada suatu hari berdiri di atas mimbarnya, lalu mengucapkan puji dan sanjungan kepada Allah ‎ﷻ, kemudian mengatakan:

أَمَّا بَعْدُ، أَيُّهَا النَّاسُ، فَإِنَّ اللَّهَ بَعَثَ مُحَمَّدًا بِالْحَقِّ، وَأَنْزَلَ عَلَيْهِ الْكِتَابَ، فَكَانَ فِيمَا أَنْزَلَ عَلَيْهِ آيَةُ الرَّجْمِ، فَقَرَأْنَاهَا وَوَعَيْناها، وَرَجمَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَرَجمْنا بَعْدَهُ، فَأَخْشَى أَنْ يُطَولَ بِالنَّاسِ زَمَانٌ أَنْ يَقُولَ قَائِلٌ: لَا نَجِدُ آيَةَ الرَّجْمِ فِي كِتَابِ اللَّهِ، فَيَضِلُّوا بِتَرْكِ فَرِيضَةٍ قَدْ أَنْزَلَهَا اللَّهُ، فَالرَّجْمُ فِي كِتَابِ اللَّهِ حَقٌّ عَلَى مَنْ زَنَى، إِذَا أُحْصِنَ، مِنَ الرِّجَالِ وَالنِّسَاءِ، إِذَا قَامَتِ الْبَيِّنَةُ، أَوِ الْحَبَلُ، أَوْ الِاعْتِرَافُ.

Amma Ba’du. Hai manusia, sesungguhnya Allah ‎ﷻ. telah mengutus Muhammad ﷺ dengan hak dan menurunkan kepadanya Al-Qur’an. Maka di antara yang diturunkan kepada­nya ialah ayat rejam, lalu kami membacanya dan menghafalnya. Rasulullah ﷺ telah melakukan hukuman rejam dan kami pun melakukannya pula sesudah baginda tiada. Aku merasa khawatir dengan berlalunya masa pada manusia, lalu ada orang yang mengatakan bahawa kami tidak menemukan ayat rejam di dalam Kitabullah. Akhirnya mereka sesat kerana meninggalkan suatu perintah fardhu yang telah diturunkan oleh Allah ‎ﷻ. Hukum rejam benar ada di dalam Kitabullah ditujukan kepada orang yang berbuat zina bila dia telah muhsan, baik laki-laki mahupun perempuan, sedangkan kesaksian telah ditegakkan terhadapnya atau terjadi kandungan atau pengakuan.

Baik, kembali kepada ayat ini.

Didahulukan menyebut penzina dari kalangan perempuan kerana angkara merekalah yang lebih banyak menyebabkan penzinaan. Kalau lelaki hendak berzina dan mencari perempuan itu agak payah sedikit jika dibandingkan dengan perempuan yang hendak berzina. Ini kerana mudah sahaja baginya untuk mencari lelaki. Maka, merekalah yang lebih banyak menyebabkan zina terjadi.

Sebab kedua adalah penekanan terhadap perempuan dalam hal ini. Selalunya Qur’an hanya khitab kepada lelaki sahaja dan wanita termasuk di dalam khitab tersebut. Tetapi apabila disebut wanita sekali, ini memberikan penekanan. Maknanya, tanggungjawab wanita juga besar di dalam hal ini dan tidak boleh mereka lepas tangan dalam hal zina ini. Kalau zina terjadi, mereka pun layak dipersalahkan.

Kalimah فَاجلِدوا itu dari ج ل د yang bermaksud ‘kulit’. Jadi kalimah فَاجلِدوا bermaksud ‘pukul kulit manusia’. Dan kerana zaman dulu, rotan selalunya dibuat dari kulit binatang.

Ia juga memberi isyarat yang pukul itu tidaklah kuat, boleh rasa di ‘kulit’ sahaja. Maka rotan kepada penzina ini bukanlah seperti rotan di penjara kita sekarang. Cara hukuman rotan sekarang amat menyakitkan sehingga boleh melukakan kulit. Sampaikan setahun hanya sekali sahaja boleh dirotan kerana teruk sangat cara merotan itu.

Dalam Islam, tidak dibenarkan merotan dengan cara sebegitu. Kalau kita baca cara para sahabat melakukannya, mereka akan pukul dengan selipar, atau kain sahaja. Ini penting diberitahu kerana ramai manusia tidak tahu akan perkara ini. Mereka mengatakan agama Islam ini “barbaric” (ganas/kejam), menyeksa manusia sahaja. Ini adalah kerana mereka tidak faham hukuman di dalam Islam. Lebih malang lagi, orang Islam sendiri pun tidak tahu.

Maka, pukulan rotan itu kadangkala hanya dengan pelepah tamar sahaja dan orang yang memukul itu lengannya tidak lepas dari sisi tubuhnya. Maknanya, kalau dia mengepit buku di celah ketiaknya sambil memukul orang, buku itu tidak akan jatuh. Maknanya, pukulan itu tidaklah sampai merosakkan kulit dan tidaklah lembut sangat sampai tidak rasa dan tidak memberikan kesan langsung. Haruslah menggunakan cara pertengahan dan ini boleh dilihat cara perlaksanaannya.

Dan sebagai hukuman tambahannya ialah dibuang selama satu tahun jauh dari negerinya, menurut pendapat jumhur ulama.

Lain halnya dengan pendapat Imam Abu Hanifah رحم الله: beliau berpendapat bahawa hukuman pengasingan ini sepenuhnya diserahkan kepada imam (khalifah). Dengan kata lain, jika imam melihat bahawa si pelaku zina harus diasingkan, maka dia boleh melakukannya; dan jika dia melihat bahawa pelaku zina tidak perlu diasingkan, maka dia boleh melakukannya.

Berkenaan Zina

Mungkin kita patut sentuh sedikit tentang apakah yang dimaksudkan dengan ‘zina’ ini dan kenapakah ia diharamkan dan dikenakan dengan hukuman yang berat.

‘Zina’ bukan sahaja berkenaan perlakuan seks antara manusia semata-mata tetapi terdapat juga zina mata, zina hati, zina tangan dan sebagainya. Tetapi yang dikenakan dengan hukuman dalam ayat ini hanyalah berkenaan perlakuan seks sahaja.

Di dalam mana-mana masyarakat yang baik dan bertamadun (sama ada Muslim atau tidak) tidak akan menerima perlakuan zina ini. Semua manusia yang bertamadun tahu bahawa zina adalah buruk dan tidak patut dilakukan. Ini kerana manusia sememangnya mempunyai sifat malu untuk melakukannya secara terang-terangan. Cuma kalau di zaman sekarang, apabila manusia sudah jauh dari akhlak yang baik, ada yang berbuat tidak kisah sahaja.

Zina ini buruk kerana ia akan merosakkan institusi kekeluargaan di dalam masyarakat. Kalau penzinaan itu menghasilkan anak luar nikah, tidak ada pertanggungjawaban dari lelaki yang telah melakukan zina itu. Maka anak itu akan lahir tanpa bapa dan ia akan menyebabkan dia tidak sempurna.

Kita takut akhirnya dia tidak dapat berfungsi dengan baik di dalam masyarakat. Tidaklah semua menjadi begitu, tetapi potensi ke arah keburukan sudah ada dan kita tidak mahukan ini berlaku. Seboleh-bolehnya kita mahukan anak-anak kita membesar dalam suasana kekeluargaan yang sempurna.

Masyarakat terdahulu dari mana-mana tamadun lagi telah menerima yang zina adalah perbuatan tidak bermaruah. Sama ada di dalam Islam ataupun bukan Islam. Semua menerima keburukannya, tetapi sama ada dikenakan hukuman atau tidak sahaja. Ada agama yang memberikan hukuman dan ada yang tidak. Ada agama yang hanya meletakkan bayaran pampasan wang sahaja sebagai denda.

Selalunya perlakuan zina dengan wanita yang tidak bersuami itu lebih ringan bagi mereka. Ada agama yang menghukum potong hidung bagi wanita itu dan ada yang hukumannya membuang wanita itu kepada anjing-anjing ganas untuk dimakan! Manakala lelaki itu pula diletakkan di atas katil besi yang panas dikelilingi api untuk membakarnya.

Hukuman berubah-ubah dari satu agama ke satu agama yang lain dan dari satu zaman ke zaman yang lain. Ada pemuka agama yang mengubah hukum Allah ‎ﷻ dalam kitab mereka seperti Yahudi. Pada asalnya memang terdapat hukuman untuk zina tetapi mereka tidak mengamalkannya.

Begitu jugalah zaman sekarang di dalam masyarakat kita. Oleh kerana tidak mengamalkan hukum Islam maka perbuatan zina tidak dihukum seperti yang sepatutnya.

Maka walaupun tidak diamalkan sekarang, kita tetap mesti mengetahui hukum ini agar dengan harapan di masa hadapan masyarakat kita mahu kembali mengamalkan hukum Islam dan menjadikan hukuman di dalam ayat ini sebagai realiti.

Ini penting kerana zina adalah perbuatan yang amat buruk dan kalau dibiarkan berleluasa akan menyebabkan runtuhnya institusi kekeluargaan dan seterusnya akan merosakkan masyarakat.

Hukuman dalam ayat ini adalah mengenai lelaki dan wanita yang tidak berkahwin lagi. Kalau sudah berkahwin atau pernah berkahwin, maka hukumannya lebih berat lagi kerana mereka sudah pernah melakukan persetubuhan yang halal. Kalau masih lagi mencari persetubuhan haram, maka mereka itu memang orang yang jahat dan hendaklah dikenakan hukuman yang paling berat.

Hukuman yang diberikan memang amat berat kerana ia hendak menghalang manusia dari berzina. Biar manusia terkenang akan beratnya hukum zina ini sampai mereka tidak berani untuk melakukannya.

Sekarang apabila tiada hukuman berat dikenakan, maka manusia tidak takut dan kerana itulah banyak sekali perbuatan zina berleluasa.

Islam bukan hendak menghukum sahaja, sebaliknya konsep Islam adalah menghalang dari perkara itu terjadi. Oleh sebab itulah Islam menggalakkan perkahwinan. Sampaikan kalau tidak mampu, berkahwinlah dengan hamba yang murah lagi belanjanya.

Kalau tidak cukup dengan seorang isteri, maka bolehlah berkahwin sehingga empat asalkan berlaku adil. Ini kerana mungkin ada orang yang nafsu seksnya terlalu kuat sampaikan tidak cukup kalau dengan seorang isteri  sahaja. Maka kenalah berbincang secara baik di antara  suami dan isteri. Tentu isteri tahu kehendak suaminya. Kalau dia sendiri tidak mampu untuk melayan suaminya, maka izinkanlah suaminya berkahwin lagi.

Dan Islam mewajibkan wanita menutup aurat, duduk di rumah sahaja kalau tidak perlu keluar. Juga terdapat larangan wanita dari tabarruj supaya lelaki tidak mudah terangsang. Islam juga melarang percampuran lelaki dan wanita tanpa kawalan (ikhtilat). Oleh itu Islam mengajar siapakah yang mahram dan siapakah yang ajnabi, supaya lelaki dan perempuan dapat mengetahui dengan siapa mereka boleh bergaul dan dengan siapa yang mereka perlu berhati-hati di dalam pergaulan.

Semua di atas dan banyak lagi adalah sebagai cara untuk menghalang zina dari berlaku. Tetapi oleh kerana perkara ini tidak dijaga dari mula lagi, maka perbuatan zina mudah sahaja terjadi.

 

وَلا تَأخُذكُم بِهِما رَأفَةٌ في دينِ اللهِ

dan janganlah belas kasihan kepada keduanya mencegah kamu untuk (menjalankan) agama Allah,

Kalimah dari katadasar ر ء ف yang bermaksud lembut, belas kasihan. Darinya datang kalimah untuk sifat Allah  رَءوفٌ.

Memang sifat lembut itu adalah baik pada asalnya tetapi dalam menjalankan hukum Allah‎ ﷻ, tidak dibenarkan untuk berlembut. Jangan ada sifat kasihan belas di dalam menjalankan hukum kerana hukum itu mesti dijalankan. Kita mesti bertegas di dalam menegakkan agama Allah ‎ﷻ. Ada masa kena berlembut dan ada masa kena bertegas.

Bukanlah ayat ini menidakkan perasaan belas kasihan terhadap manusia. Memang perasaan belas kasihan tetap ada, tetapi kita lebih mementingkan hukuman yang telah ditetapkan oleh Allah ‎ﷻ. Kita akan mendapat pahala kalau kita melakukannya.

Di dalam kitab Musnad telah disebutkan sebuah hadis dari salah seorang sahabat yang mengatakan:

“Wahai Rasulullah, sesungguhnya aku benar-benar menyembelih kambing, sedangkan hatiku merasa kasihan kepadanya.” Maka Rasulullah ﷺ bersabda:

“وَلَكَ فِي ذَلِكَ أَجْرٌ”

Engkau mendapat suatu pahala atas belas kasihanmu itu.

Hukuman ini mestilah dijalankan oleh kerajaan Islam, dan termasuk juga ketua masyarakat bukannya oleh orang lain. Penghakiman tentang perkara ini memang perlu diadakan.

Dan tidaklah boleh dikenakan hukuman ini jikalau tidak cukup syaratnya. Antara syarat-syaratnya mestilah:

  • Terdapat empat (4) orang saksi.
  • Pasangan yang melakukan penzinaan itu tidak terpaksa atau dipaksa untuk melakukannya.
  • Pasangan itu tidak gila
  • Dan pasangan itu sudah baligh.

Ulama fiqh sampai berbincang adakah orang bukan Islam juga dikenakan dengan hukuman ini? Maka pendapat yang lebih kuat mengatakan hukuman ini untuk orang Islam sahaja. Oleh sebab itulah mereka mesti tahu tentang haramnya perkara ini dan mempunyai pengetahuan tentang zina.

Hukuman zina ini juga hanya boleh dijalankan sama ada terdapat pengakuan dari pelaku zina itu sendiri ataupun terdapat empat (4) orang saksi yang benar-benat menyaksikan sendiri kejadian itu berlaku.

Mungkin ada yang bertanya: kalau untuk mendapatkan empat (4) orang saksi, tentulah susah. Maka tidakkah ini menjadi satu kemudahan kepada manusia untuk berzina?

Jawapannya: tidaklah Islam hendak menghukum orang sahaja. Islam lebih mementingkan menjaga nama baik manusia. Kalau syarat ini tidak ketat, mungkin akan ada berlakunya saksi palsu yang menuduh orang lain berzina sedangkan ia tidak terjadi. Maka, Islam lebih banyak mendidik dari menghukum.

Dan kalaulah kejadian zina itu dapat disaksikan oleh empat (4) orang saksi, maka tentulah masyarakat waktu itu sangatlah teruk sampaikan pelakuan zina boleh berlaku secara terang-terangan. Maka waktu itu mereka sememangnya layak dikenakan dengan hukuman yang berat.

 

إِن كُنتُم تُؤمِنونَ بِاللهِ وَاليَومِ الآخِرِ

jika kamu beriman kepada Allah, dan hari akhirat,

Sekiranya kamu benar-benar beriman kepada Allah ‎ﷻ dan hari akhirat, kamu pasti akan tetap akan menjalankan hukumNya. Tidak berlembut dalam hal ini termasuklah kepada ahli keluarga sendiri.

Maka ini adalah ujian untuk melihat sama ada seseorang itu beriman atau tidak.

 

وَليَشهَد عَذابَهُما طائِفَةٌ مِّنَ المُؤمِنينَ

dan hendaklah (pelaksanaan) hukuman mereka disaksikan oleh sekumpulan orang-orang yang beriman.

Hukuman kepada mereka itu mestilah dihadiri oleh orang awam. Tujuannya agar ramai dapat melihat pelaksanan hukuman tersebut dan supaya masyarakat menjadi takut untuk melakukannya. Ini adalah satu perkara yang amat penting. Beginilah cara hukuman dilaksanakan di dalam Islam. Ini akan menjadikan hukuman tersebut sebagai sebab untuk menghalang manusia lain daripada melakukannya. Maka ini bukanlah perkara kecil.

Ini bermakna juga pelaksanaan hukuman tersebut mestilah dilakukan di tempat yang orang ramai boleh datang dan tidak boleh dilakukan di dalam penjara secara rahsia kerana orang tidak akan dapat melihatnya. Ini kerana kita bukannya hendak menghukum mereka yang bersalah itu sahaja tetapi kita hendak memberikan pengajaran kepada orang-orang lain juga.

Tidaklah wajib untuk manusia datang untuk melihatnya tetapi kita mesti melakukannya di tempat yang orang ramai boleh datang dan melihatnya. Tidaklah diiklankan hukuman yang akan dijalankan tetapi kalau orang ingin datang untuk melihatnya, memang dibenarkan.

Malangnya hukuman undang-undang kita dilakukan secara rahsia pula di penjara maka tidaklah dapat mencapai kehendak Allah ‎ﷻ dalam hukuman itu, bukan?

Kita kenalah sedar yang di dalam agama Islam, dalam menghukum itu ada pengajarannya. Termasuk pengajaran didalam perkara ini adalah bertujuan untuk memalukan pelaku salah supaya orang tahu bahawa ia adalah perkara berat dan amat memalukan. Kalau telah tsabit kesalahannya, maka boleh diberitahu kepada orang awam. Memang mereka akan berasa malu dan kita sebenarnya bukanlah hendak memalukan mereka sangat.

Tetapi ia dilakukan supaya manusia lain akan takut untuk membuat perkara yang sama kerana mereka pun tentu akan berasa malu, bukan? Malangnya apabila tidak faham, ramai yang kecoh kalau kes-kes tangkap khalwat disebarkan di dada akhbar. Memang tidak salah kalau menyebut tentang kesalahan mereka. Tapi haruslah memastikan yang kesalahan mereka itu telah tsabit.

Kita haruslah menakutkan manusia dengan penghukuman di khalayak ramai supaya manusia yang ada akal boleh terfikir: Kalau beginilah teruknya hukuman di dunia, bagaimana pula nanti di akhirat kelak? Tentulah lebih teruk lagi. Jadi ini amat menakutkan mereka dan semoga mereka takut untuk berbuat salah.

Satu lagi kelebihan menerima hukuman di dunia, kalau redha dikenakan hukum di dunia, maka sudah selamat di akhirat. Oleh sebab itu kalau kita baca hadis, kita akan melihat bagaimana para sahabat lebih rela mereka dihukum di dunia supaya mereka tidak dihukum di akhirat.

Satu lagi kelebihan apabila ramai orang datang melihat, mereka itu boleh berdoa kepada Allah ‎ﷻ semoga dosa kedua mereka yang dihukum itu diampunkan oleh Allah ‎ﷻ.

Jadi, kita boleh melihat yang hukuman yang dikenakan ini memang keras. Kita telah sebutkan ini adalah kerana kesan perbuatan zina ini amat besar sekali dan bukan sahaja melibatkan dua pelakunya sahaja. Mari kita bincangkan:

  1. Merosakkan nama baik wanita itu. Kedudukan dan kesucian wanita penzina memang rosak teruk selepas itu. Kalau kehilangan seluruh harta pun tidak sama dengan hilangnya kesucian seorang wanita. Kerana itu kita selalu dengar bagaimana ada ahli keluarga yang wanita mereka telah diliwat, mereka sanggup kehilangan nyawa membalas dendam kepada lelaki yang meliwat ahli keluarga mereka.
  2. Keturunan atau nasab sesuatu keluarga itu rosak. Sudah tidak ketahui ini anak siapa. Kemungkinan terjadinya seorang lelaki boleh berkahwin dengan anaknya sendiri!
  3. Selain dari wang, zina adalah penyebab kepada banyak pemasalahan di dalam masyarakat. Ada yang sanggup mencuri, membunuh dan sebagainya.

Akhir kata, walaupun nampak hukuman ini keras, tetapi sebenarnya ia tidaklah keras mana. Malah ia sudah dikurangkan dari hukuman yang lebih berat yang diberikan pada awal Islam. Memang ada syariat yang berubah mengikut masa. Sebagai contoh, pengharaman arak dilakukan secara tiga peringkat.

Pada peringkat awal Islam di Madinah, penzina akan dikurung di dalam rumah sampai mati. Ini boleh dilihat dalam ayat Nisa: 14 & 15.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Kemaskini: 21 Oktober 2018


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafsir Maariful Qur’an, Mufti Shafi Usmani

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

One thought on “Tafsir Surah an-Nur Ayat 1 – 2 (Tentang Zina)”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s