Tafsir Surah Mukminoon Ayat 34 – 42 (Hujah penentang)

Ayat 34: Sambungan hujah penolakan para pemimpin kufur kepada Rasul.

وَلَئِن أَطَعتُم بَشَرًا مِّثلَكُم إِنَّكُم إِذًا لَّخٰسِرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And if you should obey a man like yourselves, indeed, you would then be losers.

(MELAYU)

Dan sesungguhnya jika kamu sekalian mentaati manusia yang seperti kamu, nescaya bila demikian, kamu benar-benar (menjadi) orang-orang yang merugi.

 

وَلَئِن أَطَعتُم بَشَرًا مِّثلَكُم

Dan sesungguhnya jika kamu sekalian mentaati manusia yang seperti kamu,

Mungkin ada yang mahu mengikuti para Rasul itu. Maka para penentang itu akan mengutuk dan mengejek mereka yang mengikut ajaran tauhid para Rasul. Mereka hendak melemahkan semangat mereka yang hendak ikut kebenaran.

 

إِنَّكُم إِذًا لَّخٰسِرونَ

nescaya bila demikian, kamu benar-benar (menjadi) orang-orang yang merugi.

Mereka berkata, kalau masyarakat mengikut para Rasul itu, yang ikut itu akan menjadi rugi. Sebenarnya mereka hendak berkata rakyat tidak pandai dalam memilih. Mereka hendak kata yang merekalah yang pandai dan yang patut membuat keputusan. Jadi mereka sudah buat keputusan yang para Rasul itu tidak perlu diikuti.

Begitulah para pemimpin apabila mereka bercakap sekarang. Pada mereka, merekalah yang pandai. Mereka kononnya hendak buat keputusan untuk masyarakat dan masyarakat kena ikut pandangan dan keputusan mereka.

Maka ramailah yang menolak janji para Rasul itu. Mereka kata, agama adalah candu manusia, beri harapan palsu sahaja kepada manusia yang jahil. Mereka kata agama itu memberi harapan kosong sahaja kepada mereka yang tidak ada harapan dalam hidup.

Mereka ada juga gunakan agama ini untuk kepentingan mereka. Sebab itu kadang-kadang golongan kaya ini akan panggil juga orang agama untuk memberi ceramah agama. Kononnya ceramah itu hanyalah untuk orang miskin sahaja untuk beri kepuasan kepada orang miskin itu. Kerana pada mereka, kalau orang mengikut agama, maka orang itu akan menjadi pekerja yang bagus, pengikut yang mendengar kata dan arahan.

Jadi ada sebab kenapa mereka nak orang ikut agama. Tetapi mereka sendiri berasa agama itu untuk orang lemah sahaja. Iaitu untuk mereka yang tidak berapa pandai.

Akan tetapi untuk diri mereka, kalau mengikut agama akan menjadi rugi. Macam-macam perkara tidak boleh dibuat kalau kena mengikut lunas agama. Pada mereka kejayaan dunia tidak dapat dicapai kalau taat kepada agama.


 

Ayat 35: Mereka mengejek ajaran Rasul.

أَيَعِدُكُم أَنَّكُم إِذا مِتُّم وَكُنتُم تُرابًا وَعِظٰمًا أَنَّكُم مُّخرَجونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Does he promise you that when you have died and become dust and bones that you will be brought forth [once more]?

(MELAYU)

Apakah ia menjanjikan kepada kamu sekalian, bahwa bila kamu telah mati dan telah menjadi tanah dan tulang belulang, kamu sesungguhnya akan dikeluarkan (dari kuburmu)?

 

Mereka hendak berhujah, ajaran para Rasul itu tidak masuk akal. Mereka berkata takkanlah kalau sesudah mati dan tubuh pun sudah menjadi hancur, mereka akan dihidupkan balik? Pada mereka ia pelik sangat dan mustahil akan berlaku.

Maka mereka sekarang disebut kerana mereka menolak kebangkitan semula di akhirat. Ini adalah kerana salah satu ajaran utama dalam agama Islam adalah Hari Akhirat. Ada tiga perkara utama dalam agama yang kena disampaikan kepada manusia: Tauhid – Risalah – Akhirat. Ilmu agama akan berkisar antara tiga perkara utama ini sebenarnya.


 

Ayat 36:

۞ هَيهاتَ هَيهاتَ لِما توعَدونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

How far, how far, is that which you are promised.¹

  • i.e., how distant and improbable it is.

(MELAYU)

jauh, jauh sekali (dari kebenaran) apa yang diancamkan kepada kamu itu,

 

Puak penentang itu berkata, jauh sangat apa yang diajar oleh Rasul itu – jauh dari penerimaan akal – susah hendak diterima. Mereka tidak dapat terima kalau ada yang berkata “akan lahir semula setelah mati dan menjadi tulang belulang”.

Kalimah هَيهاتَ هَيهاتَ ini digunakan dalam bahasa Arab apabila mengejek seseorang. Ia memberi indikasi yang sesuatu itu tidak akan terjadi. Mereka hendak berkata kepada mereka yang beriman: “Bodohnya kamu kerana boleh percaya.”


 

Ayat 37: Mereka menyambung hujah mereka lagi untuk menentang para Rasul.

إِن هِيَ إِلّا حَياتُنَا الدُّنيا نَموتُ وَنَحيا وَما نَحنُ بِمَبعوثينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

It [i.e., life] is not but our worldly life – we die and live, but we will not be resurrected.

(MELAYU)

kehidupan itu tidak lain hanyalah kehidupan kita di dunia ini, kita mati dan kita hidup dan sekali-kali tidak akan dibangkitkan lagi,

 

إِن هِيَ إِلّا حَياتُنَا الدُّنيا نَموتُ وَنَحيا

kehidupan itu tidak lain hanyalah kehidupan kita di dunia ini, kita mati dan kita hidup

Mereka memberi hujah mengikut logik akal mereka: Kita ada kehidupan di dunia ini sahaja. Kita akan hidup dan akan mati begitu sahaja. Mana ada hidup balik…

 

وَما نَحنُ بِمَبعوثينَ

dan sekali-kali tidak akan dibangkitkan lagi,

Bila sudah mati, maka matilah. Tidak akan dihidupkan semula nanti. Mereka hendak kata, karut sungguh dakwaan para Rasul itu.


 

Ayat 38: Kemudian mereka sambung dengan mengutuk Rasul pula.

 

إِن هُوَ إِلّا رَجُلٌ افتَرىٰ عَلَى اللهِ كَذِبًا وَما نَحنُ لَهُ بِمُؤمِنينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

He is not but a man who has invented a lie about Allāh, and we will not believe him.”

(MELAYU)

Ia tidak lain hanyalah seorang yang mengada-adakan kebohongan terhadap Allah, dan kami sekali-kali tidak akan beriman kepadanya”.

 

إِن هُوَ إِلّا رَجُلٌ افتَرىٰ عَلَى اللهِ كَذِبًا

Dia tidak lain hanyalah seorang yang mengada-adakan kebohongan terhadap Allah,

Sebelum ini mereka berkata Rasul itu hanyalah manusia biasa sahaja. Sekarang mereka kata Rasul itu tidak lain dan tidak bukan hanyalah penipu. Mereka kata apa yang disampaikan oleh Rasul itu adalah rekaan semata-mata.

Nota: potongan ayat ini adalah termasuk dalam hukum tajwid ‘Iltiqa’ Sakinain’ (bertemu dua sukun) dan jarang diketahui oleh kita. Boleh rujuk di sini untuk maklumat lanjut.

 

وَما نَحنُ لَهُ بِمُؤمِنينَ

dan kami sekali-kali tidak akan beriman kepadanya”.

Dan mereka akhiri hujah dan tohmahan mereka dengan mengatakan mereka tidak akan percaya dengan penipu, maka mereka tidak akan beriman dengan para Rasul itu. Maknanya, mereka telah tutup hati mereka sendiri dari beriman. Mereka tidak beri peluang kepada diri mereka untuk terima dulu.

Begitulah orang yang menolak ajaran Sunnah. Mereka dari awal lagi tidak mahu dengar dan tolak siap-siap. Mereka tidak mahu nak dengar pun dulu. Maka kerana itu ramai yang tolak ajaran Sunnah dan ini amat malang sekali.


 

Ayat 39: Maka setelah Rasul itu ‘ditolak’ dan mereka nampak tidak ada harapan lagi untuk mereka beriman, maka para Rasul itu telah berdoa meminta pertolongan kepada Allah ﷻ.

قالَ رَبِّ انصُرني بِما كَذَّبونِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

He said, “My Lord, support me because they have denied me.”

(MELAYU)

Rasul itu berdoa: “Ya Tuhanku, tolonglah aku kerana mereka mendustakanku”

 

Para Rasul akhir sekali berdoa kepada Allah ﷻ. Ini adalah kerana doa sahaja senjata mereka dan kita. Maka janganlah kita leka dari berdoa kepada Allah ﷻ. Kalau ada apa-apa masalah maka berdoalah kepada Allah ﷻ. Serahkan urusan kita kepada Allah ﷻ. Letakkan pengharapan kepada Allah ﷻ.


 

Ayat 40: Apabila Rasul berdoa, maka Allah ﷻ akan makbulkan.

قالَ عَمّا قَليلٍ لَّيُصبِحُنَّ نٰدِمينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[Allāh] said, “After a little, they will surely become regretful.”

(MELAYU)

Allah berfirman: “Dalam sedikit waktu lagi pasti mereka akan menjadi orang-orang yang menyesal”.

Tidak lama lagi mereka akan menyesal di atas kata-kata mereka yang menolak kebenaran dari Rasul mereka. Mereka akan dikenakan azab. Apabila mereka nampak azab itu, mereka akan menyesal dengan amat teruk sekali.

Lihatlah bagaimana Allah ﷻ memakbulkan doa Rasul. Allah ﷻ hendak mengingatkan Musyrikin Mekah yang Nabi Muhammad ﷺ pun boleh berdoa begitu juga. Kalaulah baginda berdoa untuk kehancuran mereka yang menentang, bagaimana mereka nanti? Maka mereka patutlah beringat. Tidak takutkah mereka jika menjadi seperti kaum-kaum yang terdahulu itu?


 

Ayat 41: Apakah balasan yang dikenakan kepada mereka? Ini adalah ayat Takhwif Duniawi.

فَأَخَذَتهُمُ الصَّيحَةُ بِالحَقِّ فَجَعَلنٰهُم غُثاءً ۚ فَبُعدًا لِّلقَومِ الظّٰلِمينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So the shriek¹ seized them in truth,² and We made them as [plant] stubble. Then away with the wrongdoing people.

  • See footnote to 11:67.
  • i.e., by right or in justice.

(MELAYU)

Maka dimusnahkanlah mereka oleh suara yang mengguntur dengan hak dan Kami jadikan mereka (sebagai) sampah banjir, maka kebinasaanlah bagi orang-orang yang zalim itu.

 

فَأَخَذَتهُمُ الصَّيحَةُ بِالحَقِّ

Maka dimusnahkanlah mereka oleh suara yang mengguntur dengan haq

Kalimah الصَّيحَةُ bermaksud ‘tempikan’. Tempikan itu menyebabkan kematian mereka. Apabila ditempikkan sahaja kepada mereka, maka mereka telah mati bergelimpangan. Kerana suara itu amat kuat dan kita tidak dapat nak bayangkan.

Tempikan itu datang dengan bersebab, iaitu kerana kesalahan mereka sendiri. Bukanlah Allah ﷻ sengaja hendak mematikan mereka. Itulah maksudnya Allah ﷻ mematikan mereka kerana haq.

 

فَجَعَلنٰهُم غُثاءً

dan Kami jadikan mereka (sebagai) sampah banjir

Mereka itu menjadi seperti buih di lautan sahaja atau seperti sampah yang dilalukan air semasa banjir. Ini memberi isyarat yang mereka itu tiada berharga.

 

فَبُعدًا لِّلقَومِ الظّٰلِمينَ

maka kebinasaanlah bagi orang-orang yang zalim itu.

Kerana tiada bernilai, maka biarkanlah sahaja mereka itu. Kalimah فَبُعدًا bermaksud ‘nyahlah’, ‘pergilah’. Begitulah nasib yang layak bagi mereka.


 

Ayat 42: Apa terjadi selepas mereka dihancurkan?

ثُمَّ أَنشَأنا مِن بَعدِهِم قُرونًا ءآخَرينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Then We produced after them other generations.

(MELAYU)

Kemudian Kami ciptakan sesudah mereka umat-umat yang lain.

 

Selepas itu akan datang lagi kaum lain. Allah boleh sahaja musnahkan satu kaum dan bangkitkan kaum lain di tempat mereka. Ini menunjukkan yang perkara ini akan berulang-ulang. Apabila Allah ﷻ mematikan sesuatu kaum itu, senang sahaja bagi Allah ﷻ untuk membangkitkan kaum yang lain. Dan kaum itu pun ada kisah mereka pula.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Kemaskini: 20 September 2018


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Mutiara al-Qur’an

Tafsir Maariful Qur’an, Mufti Shafi Usmani

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s