Tafsir Surah al-Maidah Ayat 93 – 96 (Larangan berburu dalam ihram)

Maidah Ayat 93: Walaupun telah dilarang memakan makanan yang haram, tetapi jika perkara itu dilakukan dahulu sewaktu tidak tahu, maka tidaklah berdosa. Atau, kalau dilakukan semasa zaman kita jahil dan sekarang sudah bertaubat, maka dimaafkan.

لَيسَ عَلَى الَّذينَ ءآمَنوا وَعَمِلُوا الصّٰلِحٰتِ جُناحٌ فيما طَعِموا إِذا مَا اتَّقَوا وَّءآمَنوا وَعَمِلُوا الصّٰلِحٰتِ ثُمَّ اتَّقَوا وَءآمَنوا ثُمَّ اتَّقَوا وَأَحسَنوا ۗ وَاللهُ يُحِبُّ المُحسِنينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

There is not upon those who believe and do righteousness [any] blame concerning what they have eaten [in the past] if they [now] fear Allāh and believe and do righteous deeds, and then fear Allāh and believe, and then fear Allāh and do good; and Allāh loves the doers of good.

(MALAY)

Tidak ada dosa bagi orang-orang yang beriman dan mengerjakan amalan yang saleh kerana memakan makanan yang telah mereka makan dahulu, apabila mereka bertakwa serta beriman, dan mengerjakan amalan-amalan yang saleh, kemudian mereka tetap bertakwa dan beriman, kemudian mereka (tetap juga) bertakwa dan berbuat kebajikan. Dan Allah menyukai orang-orang yang berbuat kebajikan.

 

لَيسَ عَلَى الَّذينَ ءآمَنوا وَعَمِلُوا الصّٰلِحٰتِ جُناحٌ فيما طَعِموا

Tidak ada dosa bagi orang-orang yang beriman dan mengerjakan amalan yang soleh kerana memakan makanan yang telah mereka makan dahulu, 

Tidak ada kesalahan ke atas mereka yang telah beriman dan beramal soleh, pada makanan sumber haram semasa mereka dalam jahiliyyah. Ini kerana pada waktu itu mereka belum beriman lagi, belum tahu hukum lagi. Maka, Allah ‎ﷻ memaafkan mereka. Para sahabat dahulu ramai yang asalnya jahiliyyah. Begitu juga, banyak orang yang baru masuk Islam.

قَالَ الْإِمَامُ أَحْمَدُ: حَدَّثَنَا سُرَيج حَدَّثَنَا أَبُو مَعْشَر، عَنْ أَبِي وَهْب مَوْلَى أَبِي هُرَيْرَةَ، عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ: حُرِّمَتِ الْخَمْرُ ثَلَاثَ مَرَّاتٍ، قَدِمَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ الْمَدِينَةَ، وَهُمْ يَشْرَبُونَ الْخَمْرَ وَيَأْكُلُونَ الْمَيْسِرَ، فَسَأَلُوا رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَنْهُمَا، فَأَنْزَلَ اللَّهُ: {يَسْأَلُونَكَ عَنِ الْخَمْرِ وَالْمَيْسِرِ قُلْ فِيهِمَا إِثْمٌ كَبِيرٌ وَمَنَافِعُ لِلنَّاسِ} إِلَى آخَرَ الْآيَةِ [الْبَقَرَةِ:219] . فَقَالَ النَّاسُ: مَا حَرُمَ عَلَيْنَا، إِنَّمَا قَالَ: {فِيهِمَا إِثْمٌ كَبِيرٌ} وَكَانُوا يَشْرَبُونَ الْخَمْرَ، حَتَّى كَانَ يَوْمًا مِنَ الْأَيَّامِ صَلَّى رَجُلٌ مِنَ المهاجرين، أمَّ أصحابه في الْمَغْرِبِ، خَلَطَ فِي قِرَاءَتِهِ، فَأَنْزَلَ اللَّهُ [عَزَّ وَجَلَّ] آيَةً أَغْلَظَ مِنْهَا: {يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا لَا تَقْرَبُوا الصَّلاةَ وَأَنْتُمْ سُكَارَى حَتَّى تَعْلَمُوا مَا تَقُولُونَ} [النِّسَاءِ: 43] وَكَانَ النَّاسُ يَشْرَبُونَ، حَتَّى يَأْتِيَ أَحَدُهُمُ الصَّلَاةَ وَهُوَ مُفِيقٌ. ثُمَّ أُنْزِلَتْ آيَةٌ أَغْلَظُ مِنْ ذَلِكَ: {يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا إِنَّمَا الْخَمْرُ وَالْمَيْسِرُ وَالأنْصَابُ وَالأزْلامُ رِجْسٌ مِنْ عَمَلِ الشَّيْطَانِ فَاجْتَنِبُوهُ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ} قَالُوا: انْتَهَيْنَا رَبَّنَا. وَقَالَ النَّاسُ: يَا رَسُولَ اللَّهِ، نَاسٌ قُتِلُوا فِي سَبِيلِ اللَّهِ، [وَنَاسٌ] مَاتُوا عَلَى سَرَفِهِمْ كَانُوا يَشْرَبُونَ الْخَمْرَ وَيَأْكُلُونَ الْمُيْسِرَ، وَقَدْ جَعَلَهُ اللَّهُ رِجْسًا مِنْ عَمَلِ الشَّيْطَانِ؟ فَأَنْزَلَ اللَّهُ تَعَالَى: {لَيْسَ عَلَى الَّذِينَ آمَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ جُنَاحٌ فِيمَا طَعِمُوا} إِلَى آخِرِ الْآيَةِ، وَقَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: “لَوْ حَرُمَ عَلَيْهِمْ لَتَرَكُوهُ كَمَا تَرَكْتُمْ”.

Imam Ahmad mengatakan, telah menceritakan kepada kami Syuraih, telah menceritakan kepada kami Abu Ma’syar, daripada Abu Wahb maula Abu Hurairah, daripada Abu Hurairah رضي الله عنه , yang mengatakan bahawa khamr diharamkan sebanyak tiga kali. Pertama ketika Rasulullah ﷺ tiba di Madinah, sedangkan mereka dalam keadaan masih minum khamr dan makan daripada hasil judi, lalu mereka menanyakan kedua perbuatan itu kepada Rasulullah ﷺ. Maka Allah ‎ﷻ menurunkan firman-Nya: Mereka bertanya kepadamu tentang khamr dan judi. Katakanlah, “Pada keduanya itu terdapat dosa besar dan beberapa manfaat bagi manusia” (Al-Baqarah: 219), hingga akhir ayat.  Maka orang-orang mengatakan bahawa Allah tidak mengharamkannya kepada kita, kerana sesungguhnya yang disebutkan oleh-Nya hanyalah: Pada keduanya itu terdapat dosa besar. (Al-Baqarah: 219) Kebiasaan minum khamr terus berlanjut dalam kalangan mereka, hingga pada suatu hari seorang lelaki dalam kalangan Muhajirin salat sebagai imam teman-temannya, iaitu salat Maghrib. Lalu dalam qiraahnya ia melantur (menyimpang jauh), maka Allah ‎ﷻ menurunkan ayat yang lebih keras daripada ayat pertama, iaitu firman-Nya: Hai orang-orang yang beriman, janganlah kalian salat, sedangkan kalian dalam keadaan mabuk, sehingga kalian mengerti apa yang kalian ucapkan. (An-Nisa: 43) Tetapi orang-orang masih tetap minum khamr, hingga seseorang daripada mereka mengerjakan salat dalam keadaan mabuk. Kemudian turunlah ayat yang lebih keras daripada ayat sebelumnya, iaitu firman-Nya: Hai orang-orang yang beriman, sesungguhnya (meminum) khamr, berjudi (berkorban untuk) berhala, mengundi nasib dengan panah adalah perbuatan keji, termasuk perbuatan syaitan. Maka jauhilah perbuatan-perbuatan itu agar kalian mendapat keberuntungan. (Al-Maidah: 90) Maka barulah mereka mengatakan, “Wahai Tuhan kami, kini kami berhenti.” Orang-orang bertanya, “Wahai Rasulullah, ada sejumlah orang yang telah gugur di jalan Allah, dan mereka mati dengan kepadatannya, dahulu mereka gemar minum khamr dan makan daripada hasil judi, padahal Allah telah menjadikannya sebagai perbuatan yang keji dan termasuk perbuatan syaitan.” Maka Allah ‎ﷻ menurunkan firman-Nya: Tidak ada dosa bagi orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal soleh kerana memakan makanan yang telah mereka makan dahulu. (Al-Maidah: 93), hingga akhir ayat. Maka Nabi ﷺ bersabda: Seandainya diharamkan atas mereka, nescaya mereka meninggalkan perbuatan itu sebagaimana kalian meninggalkannya.
(HR. Ahmad No. 8620, daripada Abu Hurairah رضي الله عنه, hasan lighairih menurut Syeikh al-Arnauth)

إِذا مَا اتَّقَوا وَءآمَنوا وَعَمِلُوا الصّٰلِحٰتِ

apabila mereka bertaqwa serta beriman, dan mengerjakan amalan-amalan yang soleh, 

Itu semua perkara yang terjadi dahulu, sekarang ini mungkin dia sudah bertaqwa dan menjaga hukum. Dan alamat tanda dia sudah bertaqwa itu adalah dia menjaga serta dia beriman bersungguh-sungguh dan beramal soleh. Segala perbuatan buruk yang dahulu dilakukan sudah ditinggalkan.

 

ثُمَّ اتَّقَوا وَءآمَنوا

kemudian mereka tetap bertaqwa dan beriman, 

Kemudian dia tidaklah hangat-hangat tahi ayam sahaja tetapi dia tetap teguh menjaga hukum dan berusaha untuk menambah keimanannya. Dia terus tetap meninggalkan perkara haram. Memang akan ada dugaan pada peringkat awal. Contohnya, Non-Muslim yang masuk Islam tentu susah untuk tidak memakan khinzir dan meminum arak kerana sudah menjadi kebiasaan dalam kehidupan dirinya. Namun lama kelamaan dia akan menjadi biasa.

 

ثُمَّ اتَّقَوا وَأَحسَنوا

kemudian mereka (tetap juga) bertaqwa dan memperbaiki diri. 

Kemudian dia tetap menjaga segala hukum hingga perkara yang hukumnya harus pun dia tinggalkan kerana takut ia boleh jatuh haram. Inilah yang dinamakan kedudukan ‘ihsan’, iaitu tahap seorang mukmin seseorang itu boleh naik lagi ke tahap ‘ihsan’ apabila dia terus memperbaiki dirinya.

Mereka dapat memperbaiki hubungan dengan Allah ‎ﷻ. Lafaz ‘ihsan’ dalam ayat ini sebagaimana dalam hadith Jibril yang terkenal di mana Jibril عليه السلام telah bertanya kepada Nabi Muhammad ﷺ tentang ‘ihsan’. Hadith itu panjang, tetapi kita ringkaskan sahaja di sini:

قَالَ : فَأَخْبِرْنِيْ عَنِ الإِحْسَانِ, قَالَ : أَنْ تَعْبُدَ اللهَ كَأَنَّكَ تَرَاهُ فَإِنْ لَمْ تَكُنْ تَرَاهُ فَإِنَّهُ يَرَاكَ.

Dia bertanya lagi: “Beritahu kepadaku tentang ihsan”.
Nabi ﷺ menjawab, ”Hendaklah engkau beribadah kepada Allah seakan-akan engkau melihat-Nya. Kalaupun engkau tidak melihat-Nya, sesungguhnya Dia melihatmu.”

(HR Muslim No. 8)

 

Untuk mengamalkan ihsan ini, apabila kita menunaikan ibadat, kita kena merasakan yang Allah‎ ﷻ sedang melihat kita. Jadi boleh berlatih semasa salat. Hadirkan diri betul-betul dalam salat itu. Kena rasakan yang kita sedang mengadap Allah ‎ﷻ dan Allah ‎ﷻ sedang memerhatikan kita. Kalau fikiran menerawang, ‘tarik’ ia kembali.

Apabila sudah dapat mencapai perasaan hadhir ini dalam salat, maka cuba untuk bawa ke luar salat pula. Kalau kita dapat hadirkan, maka kita akan takut untuk membuat dosa. Kita akan berhati-hati di dalam segenap perbuatan kita.

Jadi ini adalah tingkatan yang tinggi tetapi tidaklah mustahil untuk dicapai. Oleh itu, ayat ini menceritakan tentang darjat-darjat manusia dalam kehidupan.

 

وَاللَّهُ يُحِبُّ المُحسِنينَ

Dan Allah menyukai orang-orang yang berbuat kebajikan.

Dan Allah ‎ﷻ memberitahu yang Allah ‎ﷻ suka kalau manusia itu memperbaiki dirinya dengan meningkatkan ketaqwaan. Kita dilahirkan bukanlah semua sudah pandai. Tetapi kita kenalah berusaha sedikit demi sedikit.

Sekian Ruku’ 12 dari 16 ruku’ dalam surah ini.


 

Maidah Ayat 94: Ini pula menceritakan bagaimana perkara yang halal tetapi dalam keadaan yang tertentu, ia boleh menjadi haram. Maka hendaklah dilihat juga kepada keadaannya, bukan sesuatu itu sentiasa halal, atau sentiasa haram.

Sebagai contoh, binatang sememangnya halal untuk diburu, tetapi jika semasa dalam ihram, ia menjadi haram pula untuk berburu. Ini pun kena jaga juga, kerana manusia lain tidak tahu (kalau dia memburu juga), tetapi hanya antara dia dan Allah ‎ﷻ sahaja. Mereka yang taat kerana Allah ‎ﷻ sahaja yang akan patuh.

يٰأَيُّهَا الَّذينَ ءآمَنوا لَيَبلُوَنَّكُمُ اللهُ بِشَيءٍ مِّنَ الصَّيدِ تَنالُهُ أَيديكُم وَرِماحُكُم لِيَعلَمَ اللهُ مَن يَخافُهُ بِالغَيبِ ۚ فَمَنِ اعتَدىٰ بَعدَ ذٰلِكَ فَلَهُ عَذابٌ أَليمٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

O you who have believed, Allāh will surely test you through something of the game that your hands and spears [can] reach, that Allāh may make evident those who fear Him unseen. And whoever transgresses after that – for him is a painful punishment.

(MALAY)

Hai orang-orang yang beriman, sesungguhnya Allah akan menguji kamu dengan sesuatu dari binatang buruan yang mudah didapat oleh tangan dan tombakmu supaya Allah mengetahui orang yang takut kepada-Nya, biarpun dia tidak dapat melihat-Nya. Barang siapa yang melanggar batas sesudah itu, maka baginya azab yang pedih.

 

يٰأَيُّهَا الَّذينَ ءآمَنوا لَيَبلُوَنَّكُمُ اللهُ بِشَيءٍ مِّنَ الصَّيدِ

Hai orang-orang yang beriman, sesungguhnya Allah akan menguji kamu dengan sesuatu daripada binatang buruan

Allah ‎ﷻ akan pasti menguji mereka yang sedang dalam umrah dengan ujian binatang berburu. Hukum waktu semasa Ihram (semasa berada di Tanah Haram), antara lain adalah tidak boleh berburu. Namun ada masanya, Allah ‎ﷻ akan uji hamba-Nya ketika waktu itu di mana mereka dalam keadaan memerlukan makanan. Maka, ini adalah ujian bagi muhrim (orang yang dalam ihram) – biasanya orang kita keliru dengan istilah mahram (orang yang haram dinikahi).

Menghalalkan dan mengharamkan adalah urusan Allah ‎ﷻ dan antaranya ia menjadi ujian bagi kita. Adakah kita boleh taat kepada arahan Allah ‎ﷻ dan lulus ujian? Iaitu apabila Allah ‎ﷻ kata ia haram, kita terima ia sebagai haram dan tidaklah kita melanggarnya. Tidaklah kita kata: “Ish dah kenapa haram pulak ni….? Aku tak nampak apa salahnya pun…..”. Kata-kata sebegitu adalah kata-kata orang yang gagal ujian. Tidak semestinya kita kena faham kenapa Allah ‎ﷻ haramkan. Asalkan Allah ‎ﷻ sudah kata ia haram, maka haramlah bagi kita.

Jadi yang diharamkan adalah binatang buruan untuk dimakan. Ini lain daripada jenis binatang belaan seperti lembu dan kambing. Hukum ini juga tidak termasuk untuk binatang yang mengancam keselamatan seperti serigala dan ular. Maka, dibenarkan jika ingin bunuh haiwan berbahaya yang mengancam nyawa seperti serigala apabila berada dalam perjalanan itu.

Bagi muhrim, haram baginya untuk berburu. Namun begitu dia boleh makan jika ia diburu oleh orang yang lain yang bukan muhrim. Asalkan dia tidak terlibat dalam proses pemburuan itu (contohnya memberi nasihat dan pandangan cara bagaimana hendak berburu). Ini kerana arahan dalam ayat ini adalah ‘jangan berburu’, bukannya ‘jangan makan’.

Oleh itu, ini adalah merupakan larangan bagi muhrim. Kita mungkin susah untuk faham tentang hal ini, kerana kita bukannya kena berburu jika hendak makan daging, di zaman sekarang. Kita hanya perlu ‘berburu’ di supermarket sahaja. Yang dinyatakan di sini adalah keadaan pada zaman dahulu.

 

تَنالُهُ أَيديكُم وَرِماحُكُم

yang mudah didapat oleh tangan dan tombakmu

Ujian itu bertambah berat kerana binatang buruan itu waktu itu mudah sangat untuk ditangkap, sehinggakan boleh ditangkap dengan tangan atau boleh dilempar dengan senjata. Allah ‎ﷻ menguji mereka dengan keadaan begitu. Waktu itu, kena ingat hukum yang orang dalam ihram tidak boleh memburu.

Yang mudah didapati dengan tangan itu adalah binatang jenis kecil yang senang ditangkap; dan binatang yang boleh dilempar dengan tombak atau senjata itu adalah binatang yang besar.

Muqatil ibnu Hayyan mengatakan bahawa ayat ini diturunkan dalam peristiwa umrah Hudaibiyyah. Tersebutlah bahawa ketika itu binatang liar, burung-burung, dan binatang buruan lainnya banyak mereka dapati dalam perjalanan mereka; hal seperti itu belum pernah mereka lihat sebelumnya. Lalu Allah ‎ﷻ melarang mereka membunuh binatang-binatang buruan, sedang mereka dalam keadaan ihram.

Begitu pun, ada jenis-jenis binatang yang boleh dibunuh walaupun dalam ihram.

قَالَ مَالِكٌ، عَنْ نَافِعٍ، عَنِ ابْنِ عُمَرَ؛ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: “خَمْسٌ مِنَ الدَّوَابِّ لَيْسَ عَلَى الْمُحْرِمِ فِي قَتْلِهِنَّ جُنَاح: الْغُرَابُ، وَالْحِدَأَةُ، وَالْعَقْرَبُ، وَالْفَأْرَةُ، وَالْكَلْبُ الْعَقُورُ”.

Imam Malik telah meriwayatkan daripada Nafi’, daripada Ibnu Umar, bahawa Rasulullah ﷺ telah bersabda: Ada lima macam haiwan yang tiada dosa bagi orang yang sedang ihram membunuhnya, iaitu burung gagak, burung helang, kalajengking, tikus dan anjing gila.

HR Bukhari (Sahih 3315); Muslim (Sahih 1199); Nasai’iy (Sunan 2833); Ibnu Majah (Sunan 3088); Ahmad (Musnad 5476); dll.

Imam Syafii رحمه الله mengatakan, orang yang sedang ihram diperbolehkan membunuh semua haiwan yang tidak boleh dimakan dagingnya. Dalam hal ini tidak ada bezanya antara yang masih kecil dan yang sudah besar. Dan Imam Syafii رحمه الله menilai bahawa ‘illat jami’ah yang membolehkannya diperlakukan demikian kerana dagingnya tidak boleh dimakan.

 

لِيَعلَمَ اللهُ مَن يَخافُهُ بِالغَيبِ

supaya Allah mengetahui orang yang takut kepada-Nya, biarpun dia tidak dapat melihat-Nya. 

Allah ‎ﷻ beritahu tujuan ujian itu – supaya Allah‎ ﷻ boleh zahirkan dan bezakan hamba yang benar-benar takut tanpa dia sendiri dapat melihat Allah ‎ﷻ secara zahir. Bukanlah Allah ‎ﷻ tidak tahu bagaimana iman hamba itu, tetapi Allah ‎ﷻ berkehendak menzahirkannya sahaja.

Ini adalah ujian kerana orang lain tidak tahu apa yang dia buat. Namun bagi orang yang takut dengan Allah ‎ﷻ, maka, mereka tidak akan melakukannya walaupun tidak ada orang yang nampak. Ini kerana dia yakin yang Allah ‎ﷻ melihatnya. Maka ini merupakan ujian iman.

 

فَمَنِ اعتَدىٰ بَعدَ ذٰلِكَ فَلَهُ عَذابٌ أَليمٌ

Barang siapa yang melanggar batas sesudah itu, maka baginya azab yang pedih.

Allah ‎ﷻ beritahu yang sesiapa yang melanggar selepas tahu hukum ini, baginya azab yang pedih.


 

Maidah Ayat 95: Dalam ayat sebelum ini telah diberitahu hikmah (ujian) larangan berburu. Sekarang Allah ‎ﷻ menjelaskan hukum kalau berburu juga.

يٰأَيُّهَا الَّذينَ ءآمَنوا لا تَقتُلُوا الصَّيدَ وَأَنتُم حُرُمٌ ۚ وَمَن قَتَلَهُ مِنكُم مُّتَعَمِّدًا فَجَزاءٌ مِّثلُ ما قَتَلَ مِنَ النَّعَمِ يَحكُمُ بِهِ ذَوا عَدلٍ مِّنكُم هَديًا بٰلِغَ الكَعبَةِ أَو كَفّٰرَةٌ طَعامُ مَسٰكينَ أَو عَدلُ ذٰلِكَ صِيامًا لِّيَذوقَ وَبالَ أَمرِهِ ۗ عَفَا اللهُ عَمّا سَلَفَ ۚ وَمَن عادَ فَيَنتَقِمُ اللهُ مِنهُ ۗ وَاللهُ عَزيزٌ ذُو انتِقامٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

O you who have believed, do not kill game while you are in the state of iḥrām. And whoever of you kills it intentionally – the penalty is an equivalent from sacrificial animals to what he killed, as judged by two just men among you as an offering [to Allāh] delivered to the Ka‘bah, or an expiation: the feeding of needy people or the equivalent of that in fasting, that he may taste the consequence of his matter [i.e., deed]. Allāh has pardoned what is past; but whoever returns [to violation], then Allāh will take retribution from him. And Allāh is Exalted in Might and Owner of Retribution.

(MALAY)

Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu membunuh binatang buruan, ketika kamu sedang ihram. Barangsiapa di antara kamu membunuhnya dengan sengaja, maka dendanya ialah mengganti dengan binatang ternak seimbang dengan buruan yang dibunuhnya, menurut keputusan dua orang yang adil di antara kamu sebagai had-yad yang dibawa sampai ke Ka’bah atau (dendanya) membayar kaffarat dengan memberi makan orang-orang miskin atau berpuasa seimbang dengan makanan yang dikeluarkan itu, supaya dia merasakan akibat buruk dari perbuatannya. Allah telah memaafkan apa yang telah lalu. Dan barangsiapa yang kembali mengerjakannya, nescaya Allah akan menyeksanya. Allah Maha Kuasa lagi mempunyai (kekuasaan untuk) menyeksa.

 

يٰأَيُّهَا الَّذينَ ءآمَنوا لا تَقتُلُوا الصَّيدَ وَأَنتُم حُرُمٌ

Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu membunuh binatang buruan, ketika kamu sedang ihram. 

Diulang sekali lagi hukum larangan berburu semasa dalam ihram – jangan sekali-kali kamu membunuh binatang buruan dalam ihram.

 

وَمَن قَتَلَهُ مِنكُم مُّتَعَمِّدًا فَجَزاءٌ مِّثلُ ما قَتَلَ مِنَ النَّعَمِ

Barangsiapa di antara kamu membunuhnya dengan sengaja, maka dendanya ialah menggantikan dengan binatang ternakan seimbang dengan buruan yang dibunuhnya, 

Namun jikakalau dibuat juga, maka, akan dikenakan denda, hanya jika mereka berburu dengan sengaja.  Dendanya adalah dengan membayar harga satu jenis binatang sebanding dengan binatang yang dia bunuh. Ulama’ berpendapat hukum ini juga dikenakan kepada orang yang berburu kerana terlupa atau tersilap. Dan jika dia berburu bagi kali kedua atau ketiga, maka dia pun dikenakan denda bagi yang kedua dan ketiga itu juga.

Keputusan yang telah ditetapkan oleh para sahabat yang menyatakan denda dibayar dengan binatang yang seimbang merupakan pendapat yang lebih utama untuk diikuti. Mereka memutuskan bahawa membunuh burung unta dendanya ialah seekor unta, membunuh lembu liar dendanya ialah seekor lembu, membunuh kijang dendanya ialah biri-biri. Ganti kaffarah yang ditetapkan oleh para sahabat berikut sandaran-sandarannya disebutkan di dalam kitab-kitab fiqh.

Adapun jika binatang buruan bukan termasuk binatang yang ada imbangannya daripada binatang yang jinak, maka Ibnu Abbas رضي الله عنهما telah memutuskan dendanya, iaitu membayar harganya, lalu dibawa ke Mekah. Demikianlah menurut riwayat Imam Baihaqi رحمه الله.

 

يَحكُمُ بِهِ ذَوا عَدلٍ مِّنكُم

menurut keputusan dua orang yang adil di antara kamu

Namun begitu, penetapan sama ada binatang itu sama atau tidak, perlulah dihakimi oleh orang lain. Hendaklah memilih dua orang yang adil pada waktu itu.

وقال ابن جرير : حدثنا ابن بشار ، حدثنا عبد الرحمن ، حدثنا شعبة ، عن منصور ، عن أبي وائل ، أخبرني أبو جرير البجلي قال : أصبت ظبيا وأنا محرم ، فذكرت ذلك لعمر ، فقال : ائت رجلين من إخوانك فليحكما عليك . فأتيت عبد الرحمن وسعدا ، فحكما علي بتيس أعفر .

وقال ابن جرير : حدثنا ابن وكيع ، حدثنا ابن عيينة ، عن مخارق عن طارق قال : أوطأ أربد ظبيا فقتلته وهو محرم فأتى عمر ; ليحكم عليه ، فقال له عمر : احكم معي ، فحكما فيه جديا ، قد جمع الماء والشجر . ثم قال عمر : ( يحكم به ذوا عدل منكم )

Ibnu Jarir mengatakan, telah menceritakan kepada kami Ibnu Basysyar, telah menceritakan kepada kami Abdur Rahman, telah menceritakan kepada kami Syu’bah, dari Mansur, dari Abu Wail, telah menceritakan kepadaku Ibnu Jarir Al-Bajali, bahawa dia pernah membunuh seekor kijang, sedangkan dia dalam keadaan ihram. Lalu dia menceritakan hal itu kepada Khalifah Umar. Maka Khalifah Umar berkata, “Datangkanlah dua orang lelaki dari kalangan saudara-saudaramu, lalu hendaklah keduanya memutuskan perkaramu itu.”
Maka aku (Ibnu Jarir Al-Bajali) datang kepada Abdur Rahman dan Sa’d, lalu keduanya memberikan keputusan terhadap diriku agar membayar denda berupa seekor domba jantan berbulu kelabu.

(Sandnya sahih menurut Imam An-Nawawi dalam al-Majmu’ 7/423)

هَديًا بالِغَ الكَعبَةِ

sebagai had-yad yang dibawa sampai ke Kaabah

Sebagai hadiah yang akan disembelih di Kaabah. Dagingnya dibahagikan kepada fakir miskin yang ada di situ.

 

أَو كَفّٰرَةٌ طَعامُ مَسٰكينَ

atau (dendanya) membayar kaffarat dengan memberi makan orang-orang miskin

Dan kalau tidak ada binatang yang sebanding, maka hendaklah dibayar kafarah – memberi makan orang miskin. Ada yang mengatakan, bilangan orang yang perlu diberi makan adalah anggaran bilangan jumlah orang dapat makan dengan binatang yang telah dibunuh itu.

Imam Syafi’iy رحمه الله mengatakan, harga ternak yang semisal ditaksirkan sekiranya ada, kemudian harganya dibelikan makanan, lalu makanan itu disedekahkan. Setiap orang miskin mendapat satu mud menurut Imam Syafi’iy رحمه الله, Imam Malik رحمه الله, dan ulama’ fiqh Hijaz. Pendapat ini dipilih oleh Ibnu Jarir رحمه الله.

 

أَو عَدلُ ذٰلِكَ صِيامًا

atau berpuasa seimbang dengan makanan yang dikeluarkan itu, 

Jika orang yang bersangkutan tidak menemukan makanan —atau kita katakan menurut pendapat yang mengatakan boleh memilih sama ada beri makanan atau berpuasa — maka orang tersebut melakukan puasa sebagai ganti memberi makanan setiap orang miskin, iaitu setiap orang diganti untuk sehari puasa. Jika makanan yang sepatutnya disedekahkan itu boleh diberi makan kepada sepuluh orang, maka dia dikhendaki berpuasa selama sepuluh hari.

 

لِّيَذوقَ وَبالَ أَمرِهِ

supaya dia merasakan akibat buruk daripada perbuatannya. 

Dikenakan dengan hukuman yang agak berat ini supaya dia dapat merasakan hukuman Allah ‎ﷻ di atas kesilapannya. Ini dilaksanakan agar menjadi pengajaran baginya (supaya nanti tidak dia lakukan lagi).

 

عَفَا اللهُ عَمّا سَلَفَ

Allah telah memaafkan apa yang telah lalu.

Jika dahulu dia pernah membuat kesalahan itu semasa tidak tahu hukum, maka, ia telah dimaafkan. Allah‎ ﷻ sememangnya Amat Pemaaf.

 

وَمَن عادَ فَيَنتَقِمُ اللهُ مِنهُ

Dan barangsiapa yang kembali mengerjakannya, nescaya Allah akan menyeksanya. 

Namun jikakalau sudah tahu tetapi dengan sengaja mengulangi kesalahan itu semula, maka, Allah ‎ﷻ akan menghukumnya. Ia tidaklah sama jika kita buat kesalahan yang kedua setelah kita tahu. Jika tidak tahu, boleh dimaafkan lagi tetapi jikalau buat lagi setelah tahu, maka berat hukumannya.

 

وَاللهُ عَزيزٌ ذُو انتِقامٍ

Allah Maha Kuasa lagi mempunyai (kekuasaan untuk) menyeksa.

Allah ‎ﷻ boleh hukum kerana Allah ‎ﷻ Maha Perkasa. Dan Allah ‎ﷻ memang akan hukum, kerana lafaz al-aziz ada bersama dengan lafaz dzun-tiqam. Jika setakat dzun-tiqam sahaja, mungkin sahaja Allah ‎ﷻ tidak menggunakan kuasa-Nya untuk menghukum.


 

Maidah Ayat 96: Sebelum ini telah diberitahu larangan memburu binatang semasa dalam ihram. Dalam ayat ini dijelaskan lagi, bahawa binatang darat sahaja yang haram diburu semasa dalam ihram. Manakala binatang laut dibenarkan.

أُحِلَّ لَكُم صَيدُ البَحرِ وَطَعامُهُ مَتٰعًا لَّكُم وَلِلسَّيّارَةِ ۖ وَحُرِّمَ عَلَيكُم صَيدُ البَرِّ ما دُمتُم حُرُمًا ۗ وَاتَّقُوا اللهَ الَّذي إِلَيهِ تُحشَرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Lawful to you is game from the sea and its food as provision for you and the travelers,¹ but forbidden to you is game from the land as long as you are in the state of iḥrām. And fear Allāh to whom you will be gathered.

  • Fishing and eating whatever is caught from the sea is permitted even during iḥrām.

(MELAYU)

Dihalalkan bagimu binatang buruan laut dan makanan (yang berasal) dari laut sebagai makanan yang lazat bagimu, dan bagi orang-orang yang dalam perjalanan; dan diharamkan atasmu (menangkap) binatang buruan darat, selama kamu dalam ihram. Dan bertakwalah kepada Allah Yang kepada-Nya-lah kamu akan dikumpulkan.

 

أُحِلَّ لَكُم صَيدُ البَحرِ وَطَعامُهُ

Dihalalkan bagimu binatang buruan laut dan makanan (yang berasal) dari laut

Dihalalkan bagi muhrim untuk menangkap binatang laut. Ramai yang mengembara mengerjakan Haji dan Umrah melalui jalan laut dahulu, dan bagi mereka itulah sahaja sumber makanan yang mereka boleh dapat. Maka Allah ‎ﷻ membenarkan mereka menangkap ikan dan makanan dari laut itu.

Kalimat صَيدُ البَحرِ adalah untuk tangkapan dari laut yang segar (yang ditangkap hidup-hidup) dan طَعامُهُ adalah yang asalnya dari laut, seperti ikan kering, sotong kering dan sebagainya. Boleh juga bermaksud makanan dari laut yang dicampak ke laut setelah ia mati. Boleh juga bermaksud apa-apa sahaja makanan dari laut.

 

مَتٰعًا لَّكُم وَلِلسَّيّارَةِ

sebagai makanan yang lazat bagimu, dan bagi orang-orang yang dalam perjalanan; 

Memang makanan laut dibenarkan untuk kita semua. Dan untuk semua yang bermusafir yang menggunakan jalan laut. Maknanya, jika bukan dalam ihram pun, memang boleh tangkap makanan dalam laut itu.

Jumhur ulama’ menyimpulkan dalil yang menghalalkan bangkai haiwan laut dari ayat ini dan daripada hadith yang diriwayatkan oleh Imam Malik ibnu Anas, daripada Ibnu Wahb;

Dan Ibnu Kaisan daripada Jabir ibnu Abdullah yang menceritakan bahawa Rasulullah ﷺ mengirimkan sejumlah orang dalam suatu pasukan dengan misi khusus ke arah pantai. Dan Nabi ﷺ mengangkat Abu Ubaidah ibnul Jarrah sebagai pemimpin mereka. Jumlah mereka kurang lebih tiga ratus orang, dan perawi sendiri (yakni Jabir ibnu Abdullah) termasuk salah seorang daripada mereka.
Kami berangkat, dan ketika kami sampai di tengah jalan, semua bekalan yang kami bawa habis. Maka Abu Ubaidah ibnul Jarrah memerintahkan agar semua bekalan yang tersisa daripada pasukan itu dikumpulkan menjadi satu. Jabir ibnu Abdullah berkata, “Ketika itu bekalanku adalah buah kurma. Sejak itu Abu Ubaidah membahagi-bahagikan makanan sedikit demi sedikit, sehingga semua bekalan habis. Yang kami perolehi daripada bekalan itu hanyalah sebiji kurma. Kami benar-benar merasa kepayahan setelah bekalan kami habis.”
“Tidak lama kemudian sampailah kami di tepi pantai, dan tiba-tiba kami menjumpai seekor ikan paus yang besarnya sama dengan sebuah longgokan tanah yang besar. Maka pasukan itu memakan daging ikan paus tersebut selama lapan belas hari. Kemudian Abu Ubaidah memerintahkan agar dua buah tulang iga (rusuk) ikan itu ditegakkan, lalu dia memerintahkan agar seekor unta dilalukan di bawahnya; ternyata unta itu tidak menyentuh kedua tulang iga (rusuk) yang didirikan itu (kerana besarnya ikan itu).”
Hadith ini diketengahkan di dalam kitab Sahihain, dan mempunyai banyak jalur bersumber daripada Jabir ibnu Abdullah.

(HR. Muslim No. 1935)

 

Di dalam kitab Sahih Muslim, melalui riwayat Abuz Zubair, daripada Jabir disebutkan,

“Tiba-tiba di pinggir laut terdapat haiwan yang besarnya seperti tompokan tanah yang sangat besar. Lalu kami menghampirinya, ternyata haiwan tersebut adalah seekor ikan yang dikenali dengan nama ikan paus ‘anbar’.” Abu Ubaidah mengatakan bahawa haiwan ini telah mati. Tetapi akhirnya Abu Ubaidah berkata, “Tidak, kami adalah utusan Rasulullah ﷺ, sedangkan kalian dalam keadaan darurat. Maka makanlah haiwan ini oleh kalian.”
Jabir melanjutkan kisahnya, “Kami memakan ikan tersebut selama satu bulan, sedangkan jumlah kami seluruhnya ada tiga ratus orang, hingga kami semua gemuk kerananya. Kami mencedok minyak ikan daripada kedua mata ikan itu dengan memakai ember (timba) besar, dan daripada bahagian mata itu kami dapat memotong daging sebesar kepala banteng (lembu).”
Jabir mengatakan bahawa Abu Ubaidah mengambil tiga belas orang lelaki, lalu mendudukkan mereka pada liang kedua mata ikan itu, dan ternyata mereka semuanya muat di dalamnya. Lalu Abu Ubaidah mengambil salah satu daripada tulang iga (rusuk) ikan itu dan menegakkannya, kemudian memerintahkan agar melalukan seekor unta yang paling besar yang ada pada kami di bawahnya, dan ternyata unta itu dapat melaluinya dari bawahnya. Kami sempat mengambil bekal daging ikan itu dalam jumlah yang berwasaq-wasaq (cukup banyak).
Selanjutnya Jabir berkata, “Ketika kami tiba di Madinah, kami mengadap kepada Rasulullah ﷺ dan menceritakan kepadanya hal tersebut, maka baginda ﷺ bersabda:

“هُوَ رِزْقٌ أَخْرَجَهُ اللَّهُ لَكُمْ، هَلْ مَعَكُمْ مِنْ لَحْمِهِ شَيْءٌ فَتُطْعِمُونَا؟

Ikan itu adalah rezeki yang dikeluarkan oleh Allah bagi kalian, apakah masih ada pada kalian sesuatu daripada dagingnya untuk makan kami’?”
Jabir melanjutkan kisahnya, “Lalu kami kirimkan kepada Rasulullah ﷺ sebahagian daripadanya, dan baginda ﷺ memakannya.”

(HR. Muslim No. 1935)

 

Maka daripada hadith-hadith ini kita dapat mengambil hukum bahawa makanan laut itu halal kepada semua orang walaupun bukan dalam musafir. Di dalam riwayat yang lain:

وَقَالَ مَالِكٌ، عَنْ صَفْوَانَ بْنِ سُلَيم، عَنْ سَعِيدِ بْنِ سَلَمة -مِنْ آلِ ابْنِ الْأَزْرَقِ: أَنَّ الْمُغِيرَةَ بْنَ أَبِي بُرْدَةَ-وَهُوَ مِنْ بَنِي عَبْدِ الدَّارِ-أَخْبَرَهُ، أَنَّهُ سَمِعَ أَبَا هُرَيْرَةَ يَقُولُ: سَأَلَ رَجُلٌ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ: يَا رَسُولَ اللَّهِ، إِنَّا نَرْكَبُ الْبَحْرَ، وَنَحْمِلُ مَعَنَا الْقَلِيلَ مِنَ الْمَاءِ، فَإِنْ تَوَضَّأْنَا بِهِ عَطِشْنَا، أَفَنَتَوَضَّأُ بِمَاءِ الْبَحْرِ؟ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: “هُوَ الطَّهُور مَاؤُهُ الحِلّ مَيْتَتُهُ”.

Malik telah meriwayatkan daripada Safwan ibnu Salim, daripada Sa’id ibnu Salamah, dalam kalangan keluarga Ibnul Azraq, bahwa Al-Mugirah ibnu Abu Burdah dalam kalangan Bani Abdud Dar pernah menceritakan kepadanya bahawa dia telah mendengar Abu Hurairah mengatakan bahawa seorang lelaki bertanya kepada Rasulullah ﷺ, “Wahai Rasulullah, sesungguhnya kami biasa menggunakan jalan laut, dan kami hanya membawa persediaan air tawar yang sedikit. Jika kami menggunakannya untuk wudhu’, nescaya kami nanti akan kehausan. Maka bolehkah kami berwudhu’ dengan menggunakan air laut?” Maka Rasulullah ﷺ menjawab: Laut itu suci airnya dan halal bangkainya.

Hadith ini telah diriwayatkan oleh kedua orang imam —iaitu Imam Syafi’iy dan Imam Ahmad ibnu Hambal— serta empat orang pemilik kitab Sunan, dan dinilai sahih oleh Imam Bukhari, Imam Tirmidzi, Ibnu Khuzaimah, dan Ibnu Hibban serta lain-lainnya. Dan telah diriwayatkan hal yang semisal daripada sejumlah sahabat Nabi ﷺ, daripada Nabi ﷺ.

وَحُرِّمَ عَلَيكُم صَيدُ البَرِّ ما دُمتُم حُرُمًا

dan diharamkan atasmu (menangkap) binatang buruan darat, selama kamu dalam ihram.

Yang diharamkan bagi muhrim adalah memburu binatang darat, selama dalam ihram.

 

وَاتَّقُوا اللهَ الَّذي إِلَيهِ تُحشَرونَ

Dan bertaqwalah kepada Allah Yang kepada-Nya-lah kamu akan dikumpulkan.

Hendaklah bertaqwa dengan menjaga hukum Allah ‎ﷻ dan takutlah kepada Allah ‎ﷻ. Ini kerana kita akan bertemu dengan-Nya nanti dan akan ditanya apa yang kita telah lakukan selama di dunia. Adakah kita menjaga hukum yang telah diperintahkan-Nya ataupun tidak?

 

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya

Kemaskini: 22 Ogos 2021


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Maariful Qur’an

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s