Tafsir Surah an-Nisa Ayat 125 – 127 (Akidah Nabi Ibrahim)

Ayat 125: Allah ‎ﷻ memberitahu kita di dalam ayat ini yang akidah yang sebenar-benarnya adalah akidah Nabi Ibrahim عليه السلام.

وَمَنْ أَحْسَنُ دِينًا مِّمَّنْ أَسْلَمَ وَجْهَهُ ِللهِ وَهُوَ مُحْسِنٌ وَاتَّبَعَ مِلَّةَ إِبْرٰهِيمَ حَنِيفًا وَاتَّخَذَ اللَهُ إِبْرٰهِيمَ خَلِيلًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And who is better in religion than one who submits himself to Allāh while being a doer of good and follows the religion of Abraham, inclining toward truth? And Allāh took Abraham as an intimate friend.

MALAY

Dan tidak ada yang lebih baik agamanya daripada orang yang menyerahkan dirinya kepada Allah (dengan ikhlas), sedang ia berusaha mengerjakan kebaikan, dan ia pula mengikut agama Nabi Ibrahim yang lurus (yang tetap di atas dasar tauhid); dan (kerana itulah) Allah menjadikan Nabi Ibrahim kesayanganNya.

 

وَمَنْ أَحْسَنُ دِينًا مِّمَّنْ أَسْلَمَ وَجْهَهُ ِللهِ

Dan tidak ada yang lebih baik agamanya daripada orang yang menyerahkan dirinya kepada Allah

Siapakah yang lebih elok pegangan dan amalannya berbanding dengan mereka yang menyerahkan diri sepenuhnya kepada Allah? Dialah yang mengikut akidah dan amalan sepenuhnya seperti yang telah Allah ‎ﷻ tetapkan dan kehendaki.

 

وَهُوَ مُحْسِنٌ

sedang dia berusaha mengerjakan kebaikan,

Dan semasa dia melakukan amal kebaikan itu, dia benar-benar ikhlas serta tiada sikap menunjuk-nunjuk.  Sikap menunjuk-menunjuk adalah sikap golongan munafik.

Ihsan adalah kedudukan yang tertinggi. Iaitu mereka yang merasakan bahawa Allah ‎ﷻ sentiasa memerhatikan tindak tanduk mereka. Apabila sudah merasai Allah ‎ﷻ sentiasa memerhatikan, tentulah seseorang itu tidak berani lagi untuk berbuat kesalahan secara sengaja.

 

وَاتَّبَعَ مِلَّةَ إِبْرٰهِيمَ حَنِيفًا

dan ia pula mengikut agama Nabi Ibrahim yang lurus

Dan dia mengikuti agama yang pernah dibawa oleh Nabi Ibrahim عليه السلام yang tiada langsung mempunyai ciri-ciri syirik. Hanif bermaksud fokus kepada Allah ‎ﷻ sahaja. Itulah tauhid yang sebenar-benarnya.

 

 

وَاتَّخَذَ اللهُ إِبْرٰهِيمَ خَلِيلًا

Allah menjadikan Nabi Ibrahim kesayanganNya.

Hebatnya Nabi Ibrahim عليه السلام, Allah ‎ﷻ telah menjadikan baginda sebagai kekasihNya. Ini adalah kerana baginda adalah seorang imam yang diikuti, kerana baginda telah mencapai puncak tingkatan taqarrub seorang hamba kepada Allah ‎ﷻ. Sesungguhnya baginda telah mencapai kedudukan tingkatan khullah (kekasih) yang merupakan kedudukan mahabbah yang tertinggi. Baginda telah mendapat kedudukan yang tinggi ini kerana ketaatannya kepada Allah ‎ﷻ .

Allah ‎ﷻ telah berfirman:

وَإِذِ ابْتَلى إِبْراهِيمَ رَبُّهُ بِكَلِماتٍ فَأَتَمَّهُنَّ

Dan (ingatlah) ketika Ibrahim diuji Tuhannya dengan beberapa kalimat (perintah dan larangan), lalu Ibrahim menunaikannya (secara sempurna). (Al-Baqarah: 124), hingga akhir ayat.

Maka kita mestilah mengikuti akidah Nabi Ibrahim. Akidah Nabi Ibrahim adalah akidah tauhid. Kita mesti belajar bagaimana cara baginda menjalankan agama. Terdapat banyak di dalam ayat-ayat Qur’an yang menceritakan tentang kisah Nabi Ibrahim عليه السلام.

Dan siapakah yang mengikut jalan Nabi Ibrahim عليه السلام itu? Allah ‎ﷻ telah berfirman dalam Ali Imran:68 bahawa Nabi Muhammad ﷺ adalah yang paling hampir dengan ajaran Nabi Ibrahim عليه السلام. Maka kita hendaklah mengamalkan ajaran seperti Nabi Muhammad ﷺ juga.

Bukan Nabi Ibrahim عليه السلام sahaja yang dijadikan khaleel oleh Allah ‎ﷻ. Melalui jalur Jundub ibnu Abdullah Al-Bajali, Abdullah ibnu Amr ibnul As, dan Abdullah ibnu Mas’ud, dari Nabi ﷺ., disebutkan bahawa Nabi ﷺ telah bersabda:

«إِنَّ اللَّهَ اتَّخَذَنِي خَلِيلًا، كَمَا اتَّخَذَ إِبْرَاهِيمَ خَلِيلًا»

Sesungguhnya Allah menjadikan diriku sebagai kesayangan-(Nya), sebagaimana Dia menjadikan Ibrahim sebagai kesayangan(Nya).


 

Ayat 126: Ini adalah khulasah (ringkasan) bagi agama Nabi Ibrahim عليه السلام.

وَِللهِ مَا فِي السَّمٰوٰتِ وَمَا فِي الْأَرْضِ وَكَانَ اللَّهُ بِكُلِّ شَيْءٍ مُّحِيطًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And to Allāh belongs whatever is in the heavens and whatever is on the earth. And ever is Allāh, of all things, encompassing.

MALAY

Dan bagi Allah jualah segala yang ada di langit dan yang ada di bumi; dan Allah sentiasa Meliputi (pengetahuanNya dan kekuasaanNya) akan tiap-tiap sesuatu.

 

وَِللهِ مَا فِي السَّمٰوٰتِ وَمَا فِي الْأَرْضِ

Dan bagi Allah jualah segala yang ada di langit dan yang ada di bumi;

Segala apa yang ada di langit dan di bumi ini adalah milik Allah belaka. Kalau semua milikNya, maka kita haruslah beribadat dan berdoa semata-mata kepadaNya. Janganlah lagi beribadat dan menyeru serta meminta dari para Nabi, Wali dan Malaikat.

Allah ‎ﷻ tidak memerlukan ibadat kita, kerana segala yang di langit dan di bumi adalah sepenuhnya hakmilikNya. Tetapi Dia menginginkan kita melakukan ibadat dan taat kepadaNya adalah untuk kebaikan diri kita sendiri sebenarnya.

 

وَكَانَ اللَّهُ بِكُلِّ شَيْءٍ مُّحِيطًا

dan Allah sentiasa Meliputi akan tiap-tiap sesuatu.

Maksudnya, ilmu Allah ‎ﷻ meliputi segala sesuatu. Dia tahu apa yang berlaku. Dia tahu apa yang kita perlukan, maka kepadaNya sahajalah kita berdoa dan bergantung harap. Maka serulah dan beribadatlah hanya kepadaNya sahaja. Berharap dan berdoa kepada Allah ‎ﷻ sahaja. Inilah maqam ihsan.

Selesai sudah Ruku’ ke 18 dari 24 ruku’ dalam surah ini.


 

Ayat 127: Ayat ini menjawab kesamaran yang mungkin terdapat di dalam ayat 3 surah ini. Ianya tentang mengahwini gadis dari kalangan anak yatim. Ini merujuk kepada adat resam jahiliyah di mana anak-anak yatim yang cantik dikahwini untuk mendapatkan harta mereka.

Manakala anak yatim yang tidak cantik dibiarkan tidak berkahwin, dengan harapan apabila dia meninggal dunia nanti hartanya dapat dikuasai. Kalau dibiarkan berkahwin, nanti harta itu diwariskan ke tempat lain pula, maka penjaganya tidak membenarkan anak yatim itu berkahwin.

Ayat itu telah memberitahu, jika bimbang tidak dapat berlaku adil kepada anak-anak yatim apabila mengahwini mereka, maka berkahwinlah dengan yang bukan anak yatim. Di sini menjelaskan kekeliruan di mana mungkin ada yang silap faham menyatakan anak yatim tidak boleh dikahwini langsung.

Oleh itu, dijawab dalam ayat ini bahawa boleh berkahwin dengan mereka, asalkan jangan berlaku zalim. Jadi ayat ini adalah jenis Umur Munazimah. Ianya adalah perintah berlaku adil terhadap anak yatim yang lemah, tidak kira lelaki atau perempuan.

وَيَسْتَفْتُونَكَ فِي النِّسَاءِ قُلِ اللَّهُ يُفْتِيكُمْ فِيهِنَّ وَمَا يُتْلَىٰ عَلَيْكُمْ فِي الْكِتٰبِ فِي يَتٰمَى النِّسَاءِ اللّٰتِي لَا تُؤْتُونَهُنَّ مَا كُتِبَ لَهُنَّ وَتَرْغَبُونَ أَن تَنكِحُوهُنَّ وَالْمُسْتَضْعَفِينَ مِنَ الْوِلْدٰنِ وَأَن تَقُومُوا لِلْيَتٰمَىٰ بِالْقِسْطِ وَمَا تَفْعَلُوا مِنْ خَيْرٍ فَإِنَّ اللَّهَ كَانَ بِهِ عَلِيمًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And they request from you, [O Muḥammad], a [legal] ruling concerning women. Say, “Allāh gives you a ruling about them and [about] what has been recited to you in the Book concerning the orphan girls to whom you do not give what is decreed for them¹ – and [yet] you desire to marry them – and concerning the oppressed among children and that you maintain for orphans [their rights] in justice.” And whatever you do of good – indeed, Allāh is ever Knowing of it.

  • i.e., their rights, in general, and their mahr, specifically.

MALAY

Dan mereka meminta fatwa kepadamu (wahai Muhammad), mengenai (hak dan kewajipan) kaum perempuan. Katakanlah olehmu: “Allah akan memberi keterangan (fatwa) kepada kamu mengenai mereka dan juga (ada difatwakan dalam) apa yang selalu dibacakan kepada kamu dalam Kitab (Al-Qur’an) ini mengenai perempuan-perempuan yatim yang kamu tidak memberi kepadanya apa yang telah ditetapkan menjadi hak mereka, dan yang kamu suka berkahwin dengan mereka; dan juga mengenai anak-anak yang lemah (yang masih kecil lagi). Dan (kamu juga diwajibkan) supaya menguruskan (hak dan keperluan) anak-anak yatim dengan adil. Dan (ingatlah) apa jua kebaikan yang kamu lakukan (kepada mereka), maka sesungguhnya Allah sentiasa Mengetahuinya.”

 

وَيَسْتَفْتُونَكَ فِي النِّسَاءِ

Dan mereka meminta fatwa kepadamu (wahai Muhammad), mengenai kaum perempuan.

Terdapat orang Islam yang keliru sama ada bolehkah berkahwin dengan perempuan anak yatim.

 

قُلِ اللَّهُ يُفْتِيكُمْ فِيهِنَّ

Katakanlah olehmu: “Allah akan memberi keterangan (fatwa) kepada kamu mengenai mereka

Allah ‎ﷻ akan  memberikan penjelasan.

 

وَمَا يُتْلَىٰ عَلَيْكُمْ فِي الْكِتٰبِ فِي يَتٰمَى

dan juga yang dibacakan kepada kamu dalam Kitab (Al-Qur’an) ini mengenai perempuan-perempuan yatim

Dan Allah ‎ﷻ akan menjelaskan apa yang telah diturunkan sebelum ini iaitu dalam ayat 3 surah ini.

Ibnu Abu Hatim mengatakan bahawa dia pernah belajar kepada Muhammad ibnu Abdullah ibnul Hakam yang mengatakan, telah menceritakan kepada kami Ibnu Wahb, telah menceritakan kepadaku Yunus, dari Ibnu Syihab, telah menceritakan kepadaku Urwah ibnuz Zubair yang mengatakan bahwa Siti Aisyah mengatakan, “Orang-orang meminta fatwa kepada Rasulullah Saw. mengenai masalah yang menyangkut mereka. Maka Allah menurunkan firman-Nya: Dan mereka minta fatwa kepadamu tentang para wanita. Kata-kanlah, ‘Allah memberi fatwa kepada kalian tentang mereka, dan apa yang dibacakan kepada kalian dalam Al-Qur’an (juga memfatwakan)’ (An-Nisa: 127), hingga akhir ayat.” Siti Aisyah mengatakan, “Yang dimaksud dengan apa yang disebutkan oleh Allah di dalam Al-Qur’an ialah ayat yang ada pada permulaan surat, yaitu firman-Nya: ‘Dan jika kalian takut tidak akan dapat berbuat adil terhadap (hak-hak) perempuan yang yatim (bilamana kalian mengawini-nya), maka kawinilah wanita-wanita (lain) yang kalian senangi’ (An-Nisa: 3).”

 

اللّٰتِي لَا تُؤْتُونَهُنَّ مَا كُتِبَ لَهُنَّ

yang kamu tidak memberi kepadanya apa yang telah ditetapkan menjadi hak mereka, 

Selalunya mereka tidak mendapat hak mereka. Contohnya seperti hak mahr yang tidak diberikan kepada mereka. Pada zaman Jahiliah, terdapat anak yatim yang dikahwini tetapi mereka tidak diberikan dengan mahr seperti yang sepatutnya.

 

وَتَرْغَبُونَ أَن تَنكِحُوهُنَّ

dan yang kamu suka berkahwin dengan mereka; 

Sedangkan kamu berminat untuk mengahwini mereka hanya kerana menginginkan harta mereka.

Imam Bukhari mengatakan, telah menceritakan kepada kami Ubaidillah ibnu Ismail, telah menceritakan kepada kami Abu Usamah yang mengatakan bahwa telah menceritakan kepada kami Hisyam ibnu Urwah, dari ayahnya, dari Siti Aisyah r.a. sehubungan dengan firman-Nya: Dan mereka minta fatwa kepadamu tentang para wanita. Katakanlah, “Allah memberi fatwa kepada kalian tentang mereka.” (An-Nisa: 127) sampai dengan firman-Nya: sedangkan kalian ingin mengawini mereka. (An-Nisa: 127); Maka Siti Aisyah mengatakan, “Hal ini berkenaan seorang lelaki yang memelihara anak yatim perempuan, sedangkan dia sebagai wali dan ahli warisnya sekaligus. Kerana itu, anak yatim berkongsi dengannya dalam harta benda sampai dalam pokoknya. Maka dia berminat untuk mengahwininya dan tidak suka bila anak yatim itu dikahwini oleh lelaki lain yang akibatnya lelaki lain itu akan ikut berkongsi dengannya dalam harta bendanya, lalu dia bersikap mempersulit anak yatim itu. Maka turunlah ayat ini.”

Allah ‎ﷻ melarang seorang penjaga anak yatim untuk mengahwini perempuan anak yatim hanya kerana harta mereka. Ini adalah amalan Jahiliah. Mereka akan mengahwini anak yatim itu dan mengambil harta mereka.

Dan terdapat juga di dalam amalan Jahiliah, di mana mereka tidak berminat untuk mengahwini anak yatim di bawah jagaan mereka tetapi pada masa yang sama, mereka juga tidak membenarkan anak yatim itu berkahwin dengan lelaki lain. Ini kerana mereka takut  akan kehilangan hak ke atas harta anak yatim tersebut.

Ibnu Abbas mengatakan bahawa terdapat tradisi di zaman Jahiliah, apabila seseorang lelaki memelihara anak yatim perempuan, lalu dia melemparkan kain kepadanya, bererti tidak ada seorang lelaki pun yang akan dibenarkan mengahwininya untuk selamanya. Jika anak yatim tersebut cantik, lalu dia mengahwininya serta memakan hartanya. Jika si anak yatim itu tidak cantik, maka dia melarangnya dari berkahwin dengan lelaki lain buat selama-lamanya. Apabila si anak yatim meninggal dunia, maka dia pula mewarisi hartanya. Tradisi seperti ini telah diharamkan oleh Allah ‎ﷻ.

 

وَالْمُسْتَضْعَفِينَ مِنَ الْوِلْدٰنِ

dan juga mengenai anak-anak kecil yang lemah

Bukan sahaja ayat ini membicarakan tentang perempuan anak yatim sahaja tapi ada juga mengenai tentang golongan lemah dari kanak kanak dan lain. Allah ‎ﷻ  telah mengajar kita untuk menguruskan mereka dengan adil.

 

وَأَن تَقُومُوا لِلْيَتٰمَىٰ بِالْقِسْطِ

Dan (kamu juga diwajibkan) supaya menguruskan (hak dan keperluan) anak-anak yatim dengan adil.

Jangan berlaku zalim terhadap mereka. Pada zaman Jahiliah, mereka tidak memberikan harta kepada anak-anak yatim yang lemah. Malah mereka akan merampas harta anak-anak yatim itu pula. Bagi mereka anak-anak yatim tidak bermanfaat langsung kerana mereka golongan yang lemah yang tidak dapat bekerja atau menyertai peperangan.

Dan penjahat-penjahat itu tidak takut untuk mengambil harta anak  yatim itu kerana mereka itu lemah dan tidak mampu untuk mempertahankan hak mereka. Maka Islam melarang keras perbuatan itu. Allah ‎ﷻ memerintahkan semua manusia untuk memberikan hak-hak mereka.

 

وَمَا تَفْعَلُوا مِنْ خَيْرٍ فَإِنَّ اللَّهَ كَانَ بِهِ عَلِيمًا

Dan (ingatlah) apa jua kebaikan yang kamu lakukan (kepada mereka), maka sesungguhnya Allah sentiasa Mengetahuinya.”

Yang penting, haruslah diingatkan yang Allah ‎ﷻ sentiasa melihat apa yang kita lakukan. Jika kita melakukan kebaikan dengan menjaga hak-hak anak yatim, maka Allah ‎ﷻ mengetahuinya dan akan membalasnya dengan kebaikan. Begitulah juga jika kita melakukan keburukan terhadap mereka.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya

Kemaskini: 16 Julai 2018


Rujukan:

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Mutiara al-Qur’an

Tafsir Ibn Kathir

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi

Tafsir Maariful Qur’an, Mufti Shafi Usmani

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s