Tafsir Surah an-Nisa Ayat 110 – 113 (Jangan tuduh orang lain)

Ayat 110: Ini adalah targhib (motivasi) kepada taubat. Allah suruh mereka yang telah melakukan kesalahan itu supaya bertaubat.

مَن يَعمَل سوءًا أَو يَظلِم نَفسَهُ ثُمَّ يَستَغفِرِ اللَّهَ يَجِدِ اللَّهَ غَفورًا رَّحيمًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And whoever does a wrong or wrongs himself but then seeks forgiveness of Allāh will find Allāh Forgiving and Merciful.

MALAY

Dan sesiapa yang melakukan kejahatan atau menganiaya dirinya sendiri (dengan melakukan maksiat) kemudian ia memohon ampun kepada Allah, nescaya ia akan mendapati Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.

 

مَن يَعمَل سوءًا

Dan sesiapa yang melakukan dosa besar

Lafaz سوءًا merujuk kepada perkara yang buruk, ianya memang buruk kepada orang kafir pun. Tak perlu jadi orang Islam pun sudah tahu ianya adalah perkara buruk.

 

أَو يَظلِم نَفسَهُ

atau menganiaya dirinya sendiri 

Iaitu membawa dosa kecil. Kerana dosa kecil ini walaupun bukan dosa besar tapi akan menyusahkan diri kita nanti. Kerana ia akan ditimbang dan akan menjadi berat di akhirat kelak.

 

ثُمَّ يَستَغفِرِ اللَّهَ

kemudian dia memohon ampun kepada Allah, 

Ada manusia yang selepas buat dosa besar atau kecil, dia sedar kesalahannya dan kemudian dia minta ampun. Iaitu dia minta ampun dengan penuh keikhlasan.

 

يَجِدِ اللَّهَ غَفورًا رَّحيمًا

nescaya dia akan mendapati Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.

Allah akan maafkan dosanya itu. Kerana Allah Maha Pengampun dan suka untuk mengampunkan dosa manusia. Tapi kenalah tahu syarat ampun diterima oleh Allah:

1. Rasa bersalah dan malu dengan kesalahan yang telah dilakukan
2. Terus meninggalkan dosa itu
3. Berazam untuk tidak melakukannya lagi di masa hadapan

Kecuali kalau dosa itu ada sangkut paut dengan manusia, maka kena pulangkan balik (kalau curi barang) dan minta maaf kepada orang yang terlibat.

Dan kalau ianya adalah berkenaan kesalahan Hudud, maka hukum Hudud kena dijalankan. Cuma negara kita sekarang tidak diamalkan hukum hudud maka syarat ini tidak terpakai.


 

Ayat 111:

وَمَن يَكسِب إِثمًا فَإِنَّما يَكسِبُهُ عَلىٰ نَفسِهِ ۚ وَكانَ اللَّهُ عَليمًا حَكيمًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And whoever earns [i.e., commits] a sin only earns it against himself. And Allāh is ever Knowing and Wise.

MALAY

Dan sesiapa yang mengerjakan sesuatu dosa maka sesungguhnya ia hanya mengerjakannya untuk (menjadi bala bencana yang) menimpa dirinya sendiri. Dan (ingatlah) Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Bijaksana.

 

وَمَن يَكسِب إِثمًا فَإِنَّما يَكسِبُهُ عَلىٰ نَفسِهِ

Dan sesiapa yang mengerjakan sesuatu dosa maka sesungguhnya bala akan menimpa dirinya sendiri.

Dosa itu akan jadi musibah yang akan menimpa orang itu sendiri. Ia tidak melibatkan orang lain. Tidak boleh dia nak salahkan orang lain atau dia nak beri dosa itu kepada orang lain.

Ayat ini semakna dengan ayat yang lain, yaitu firman-Nya:

وَلا تَزِرُ وازِرَةٌ وِزْرَ أُخْرى

dan seorang yang berdosa tidak akan memikul dosa orang lain. (Al-An’am: 164)

 

وَكانَ اللَّهُ عَليمًا حَكيمًا

Dan Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Bijaksana.

Allah Maha Mengetahui apa yang kita lakukan. Maka Allah layak nak kenakan apa-apa hukuman kepada kita.

Dan Dia Maha Bijaksana dalam menghukum. Kadangkala Allah beri tangguh tanpa terus memberi azab kepada kita kerana Allah memberi peluang kepada kita untuk bertaubat.

Kalaulah Allah terus azab kita setelah kita melakukan dosa, maka tentu kita telah lama susah ditimpa azab bertimpa-timpa dari dulu lagi.


 

Ayat 112: 

وَمَن يَكسِب خَطيئَةً أَو إِثمًا ثُمَّ يَرمِ بِهِ بَريئًا فَقَدِ احتَمَلَ بُهتٰنًا وَإِثمًا مُّبينًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

But whoever earns an offense or a sin and then blames it on an innocent [person] has taken upon himself a slander and manifest sin.

MALAY

Dan sesiapa yang melakukan suatu kesalahan atau suatu dosa, kemudian ia menuduhnya kepada orang yang tidak bersalah, maka sesungguhnya ia telah memikul kesalahan berbuat dusta, dan melakukan dosa yang amat nyata.

 

وَمَن يَكسِب خَطيئَةً أَو إِثمًا

Dan sesiapa yang melakukan suatu kesalahan atau suatu dosa,

Sesiapa yang buat dosa kecil atau dosa besar. Lafaz خَطيئَةً boleh bermaksud kesilapan yang tidak sengaja dan إِثمًا adalah dosa yang sengaja dilakukan.

 

ثُمَّ يَرمِ بِهِ بَريئًا

kemudian dia menuduhnya kepada orang yang tidak bersalah, 

Sudahlah buat dosa, tapi tuduh orang lain yang tidak bersalah pula. Kalau begitu, dia telah melakukan dosa yang berganda. Seperti yang dilakukan oleh Bani Ubairiq, ketika dia melemparkan tuduhan perbuatan jahatnya kepada orang lain yang dikenal saleh, yaitu Labid ibnu Sahl, sebagaimana yang telah disebutkan dalam hadis sebelum ini.

Atau kalau dia telah melakukan kesilapan, asalnya tidak berdosa; tetapi jikalau dia menyalahkan orang lain, maka itulah yang dosanya. Ada orang yang susah untuk mengaku buat kesalahan, maka mereka akan tuduh orang lain. Padahal asalnya kesalahan itu tidak besar mana pun.

Oleh itu, kita kena ajar anak kita supaya berani menanggung kesalahan yang dilakukan sendiri. Ada anak-anak yang tidak mengaku walaupun mereka telah melakukan kesilapan.

Kadang-kadang mereka menuduh orang lain kerana mereka takut mereka akan dimarahi oleh kita. Kita kena ajar mereka untuk tidak buat begitu. Kena ajar mereka untuk berani menerima tanggungjawab di atas kesalahan mereka.

 

فَقَدِ احتَمَلَ بُهتٰنًا

maka sesungguhnya dia telah memikul kesalahan berbuat dusta, 

Di akhirat nanti, dia akan pikul kesalahan besar itu. Dia akan pikul di belakangnya dan dia kena bawa kesalahan yang amat besar itu.

Di akhirat nanti, segala dosa kita akan menjelma menjadi sesuatu yang nampak dan ada beratnya. Sekarang sahaja yang kita tidak nampak, tapi ia akan menjelma di akhirat kelak.

 

وَإِثمًا مُّبينًا

dan melakukan dosa yang amat nyata.

Mereka telah melakukan dosa yang jelas, tapi mereka sahaja yang tidak perasan kerana mereka tidak kisah dan tidak hiraukan. Mereka tidak memikirkan bahawa mereka kena tanggung di akhirat kelak.

Habis Ruku’ ke 16 dari 24 ruku’ dalam surah ini.


 

Ayat 113: 

وَلَولا فَضلُ اللهِ عَلَيكَ وَرَحمَتُهُ لَهَمَّت طّائِفَةٌ مِّنهُم أَن يُضِلّوكَ وَما يُضِلّونَ إِلّا أَنفُسَهُم ۖ وَما يَضُرّونَكَ مِن شَيءٍ ۚ وَأَنزَلَ اللَّهُ عَلَيكَ الكِتٰبَ وَالحِكمَةَ وَعَلَّمَكَ ما لَم تَكُن تَعلَمُ ۚ وَكانَ فَضلُ اللهِ عَلَيكَ عَظيمًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And if it was not for the favor of Allāh upon you, [O Muḥammad], and His mercy, a group of them would have determined to mislead you. But they do not mislead except themselves, and they will not harm you at all. And Allāh has revealed to you the Book and wisdom and has taught you that which you did not know. And ever has the favor of Allāh upon you been great.

MALAY

Dan kalaulah tidak kerana limpah kurnia Allah dan rahmatNya kepadamu (wahai Muhammad), nescaya berhasillah cita-cita segolongan dari mereka yang bertujuan hendak menyesatkanmu, padahal mereka tidak akan menyesatkan melainkan dirinya sendiri; dan juga mereka tidak akan dapat mendatangkan mudarat kepadamu sedikitpun; dan (selain itu) Allah telah menurunkan kepadamu Kitab (Al-Quran) serta Hikmah (pengetahuan yang mendalam), dan telah mengajarkanmu apa yang engkau tidak mengetahuinya. Dan adalah kurnia Allah yang dilimpahkanNya kepadamu amatlah besar.

 

وَلَولا فَضلُ اللهِ عَلَيكَ وَرَحمَتُهُ

Dan kalaulah tidak kerana limpah kurnia Allah dan rahmatNya kepadamu (wahai Muhammad), 

Kalau tidak kerana Allah, tentulah golongan munafik itu telah berjaya menyesatkan Nabi Muhammad ﷺ. Kalaulah Nabi buat keputusan yang menyalahi syariat, itu adalah kesalahan yang nyata.

 

لَهَمَّت طّائِفَةٌ مِّنهُم أَن يُضِلّوكَ

berkeinginan sungguh segolongan dari mereka yang bertujuan hendak menyesatkanmu, 

Segolongan puak Munafik itu hendak menyebabkan Nabi membuat keputusan yang salah.

 

وَما يُضِلّونَ إِلّا أَنفُسَهُم

padahal mereka tidak akan menyesatkan melainkan dirinya sendiri;

Tapi keinginan mereka tidak berjaya. Mereka nak kenakan Nabi Muhammad ﷺ tapi mereka yang kena kesan yang buruk kepada diri mereka sendiri.

Ayat ini juga terpakai kepada para hakim. Mereka hanya boleh buat keputusan berdasarkan bukti dan hujah yang mereka terima. Jadi kalau mereka tersalah buat keputusan, mereka tidak berdosa. Yang berdosa adalah mereka yang menipu.

 

وَما يَضُرّونَكَ مِن شَيءٍ

dan juga mereka tidak akan dapat mendatangkan mudarat kepadamu sedikitpun; 

Mereka tidak dapat memudaratkan baginda kerana Allah taala jaga Nabi dari melakukan tindakan salah kerana Nabi adalah neraca wahyu.

Kalaulah baginda buat salah, nanti manusia yang datang kemudian akan jadikan itu sebagai contoh amalan pula. Maka kerana itu perbuatan baginda dipelihara.

 

وَأَنزَلَ اللَّهُ عَلَيكَ الكِتٰبَ وَالحِكمَةَ

dan Allah telah menurunkan kepadamu Kitab serta Hikmah

Kitab yang dimaksudkan adalah Qur’an dan Hikmah itu adalah kefahaman mendalam kepada Qur’an.

Maknanya Allah bukan sahaja wahyukan Qur’an kepada baginda tetapi Allah ilhamkan juga kepada baginda bagaimana mengamalkan Qur’an itu. Maka kerana itu ulamak mengatakan yang hadis juga adalah ‘wahyu’ tapi ia bukan dalam kata-kata Allah, tapi dengan lafaz Nabi Muhammad ﷺ.

Maka kalau kita nak amalkan Qur’an hendaklah kita ambil ajaran dari baginda ﷺ. Kerana itu kena belajar hadis dan Sunnah. Kerana kalau tidak, kita tidak tahu nak amalkan Qur’an bagaimana.

 

وَعَلَّمَكَ ما لَم تَكُن تَعلَمُ

dan telah mengajarkanmu apa yang engkau tidak mengetahuinya. 

Banyak perkara yang Nabi Muhammad ﷺ tidak tahu melainkan diturunkan wahyu kepada baginda. Termasuk kes yang terjadi pada waktu itu. Ini mengajar kita bahawa sumber ilmu baginda adalah dari Allah.

Ilmu Nabi Muhammad ﷺ hanyalah setakat yang Allah berikan kepada baginda sahaja. Jadi ini menolak fahaman manusia sesat yang kata Nabi Muhammad ﷺ tahu semua perkara ghaib. Ini adalah mustahil. Cuma kita boleh katakan yang ilmu yang diberikan kepada baginda itu lebih dari orang lain.

 

وَكانَ فَضلُ اللهِ عَلَيكَ عَظيمًا

Dan adalah kurnia Allah yang dilimpahkanNya kepadamu amatlah besar.

Allah mengingatkan baginda bahawa banyak sekali nikmat telah diberikan kepada baginda. Dan dari nikmat itu jugalah kita dapat agama ini.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya

Kemaskini: 3 Julai 2018


Rujukan:

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Mutiara al-Qur’an

Tafsir Ibn Kathir

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi

Tafsir Maariful Qur’an, Mufti Shafi Usmani

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s