Tafsir Surah Kahfi Ayat 16 – 17 (Keadaan dalam Gua)

Ayat 16:

وَإِذِ اعتَزَلتُموهُم وَما يَعبُدونَ إِلَّا اللهَ فَأووا إِلَى الكَهفِ يَنشُر لَكُم رَبُّكُم مِّن رَّحمَتِهِ وَيُهَيِّئ لَكُم مِّن أَمرِكُم مِّرفَقًا 

 Sahih International

[The youths said to one another], “And when you have withdrawn from them and that which they worship other than Allah , retreat to the cave. Your Lord will spread out for you of His mercy and will prepare for you from your affair facility.”

Malay

Dan apabila kamu telah mengasingkan diri dari mereka dan dari apa yang mereka sembah yang lain dari Allah, maka pergilah kamu berlindung di gua itu, supaya Tuhan kamu melimpahkan dari rahmatNya kepada kamu, dan menyediakan kemudahan-kemudahan untuk (menjayakan) urusan kamu dengan memberikan bantuan yang berguna”.

 

وَإِذِ اعْتَزَلْتُمُوهُمْ

Dan ketika kamu menjauhi mereka;

Nama raja itu adalah Dikyanus. Yang berkata ini adalah salah seorang dari pemuda-pemuda itu. Dia adalah sebagai ketua kepada pemuda-pemuda itu.

Raja itu telah mengejar dan mencari mereka tapi tidak menemui mereka. Dikatakan bahawa pandangan Raja tidak dapat melihat mereka seperti juga bagaimana orang-orang Quraish tidak dapat melihat Nabi dan Abu Bakr semasa mereka berdua bersembunyi di dalam gua.

Perkataan اعْتَزَلْ bermaksud mengasingkan diri dari satu-satu kumpulan. Katakanlah kita berada dalam satu keraian, tapi kita duduk di tepi tidak bercampur dengan mereka. Begitulah yang dilakukan oleh Pemuda-pemuda Kahf itu. Mereka tidak bercampur lagi dengan perbuatan dan amalan salah kaum mereka.

 

وَمَا يَعْبُدُونَ إِلَّا اللهَ

dan apa-apa yang disembah selain dari Allah;

Dan para Pemuda Kahfi itu juga mengasing diri dari terlibat dengan penyembahan syirik mereka seperti berhala, tok wali dan sebagainya.

 

فَأْوُوا إِلَى الْكَهْفِ

Maka berlindunglah kamu ke dalam gua

Maka ketua Pemuda Kahfi itu mengarahkan mereka untuk pergi berlindung di gua. Mereka berkata sesama mereka. Allah lah memberi ilham kepada mereka untuk berlindung di gua itu. Kahfi adalah gua yang besar.

 

يَنْشُرْ لَكُمْ رَبُّكُمْ مِـّنْ رَّحْمَتِهِ

Tuhan kamu akan melimpahkan untuk kamu dari RahmatNya

Ini adalah jawapan kepada munajat mereka tadi. Allah akan limpahkan rahmat kepada mereka. Perkataan نشر bermaksud mengembangkan, meluaskan. Kita mungkin melihat gua tempat mereka tinggal itu adalah sempit. Macam tidak kena dengan perkataan ‘meluaskan’ itu. Tapi itulah hakikatnya. Walaupun keadaan fizikal sempit, tapi jiwa mereka akan diluaskan. Itu yang lebih penting.

 

وَيُهَيِّئْ لَكُمْ مِنْ أَمْرِكُمْ مِّرْفَقًا

dan Allah akan sediakan dalam urusan kamu itu suatu jalan yang mudah

Perkataan مِرْفَقًا bermaksud sesuatu yang menyenangkan. Seperti kawan yang kita senang dengannya dan kita boleh bercakap apa sahaja dengannya. Ia juga bermaksud satu keadaan yang menyenangkan, boleh berehat padanya – seperti berbaring atas tilam dan dan bantal yang empuk.


 

Ayat 17: Ayat ini adalah tafsir bagi ayat ke 9. Ayat ke 9 itu adalah ayat yang menceritakan kisah Pemuda Kahfi itu dengan ringkas sahaja.

۞ وَتَرَى الشَّمسَ إِذا طَلَعَت تَزٰوَرُ عَن كَهفِهِم ذاتَ اليَمينِ وَإِذا غَرَبَت تَّقرِضُهُم ذاتَ الشِّمالِ وَهُم في فَجوَةٍ مِّنهُ ۚ ذٰلِكَ مِن ءآيٰتِ اللهِ ۗ مَن يَهدِ اللهُ فَهُوَ المُهتَدِ ۖ وَمَن يُضلِل فَلَن تَجِدَ لَهُ وَلِيًّا مُّرشِدًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And [had you been present], you would see the sun when it rose, inclining away from their cave on the right, and when it set, passing away from them on the left, while they were [laying] within an open space thereof. That was from the signs of Allāh. He whom Allāh guides is the [rightly] guided, but he whom He leaves astray – never will you find for him a protecting guide.

(MELAYU)

Dan kamu akan melihat matahari ketika terbit, condong dari gua mereka ke sebelah kanan, dan bila matahari terbenam menjauhi mereka ke sebelah kiri sedang mereka berada dalam tempat yang luas dalam gua itu. Itu adalah sebahagian dari tanda-tanda (kebesaran) Allah. Barangsiapa yang diberi petunjuk oleh Allah, maka dialah yang mendapat petunjuk; dan barangsiapa yang disesatkan-Nya, maka kamu tidak akan mendapatkan seorang pemimpin pun yang dapat memberi petunjuk kepadanya.

 

وَتَرَى الشَّمْسَ إِذَا طَلَعَتْ تَزٰوَرُ عَنْ كَهْفِهِمْ ذَاتَ الْيَمِينِ

Dan kamu dapat tengok apabila matahari terbit, ia akan cenderung ke sebelah kanan gua mereka

Allah memberikan penerangan tentang perjalanan matahari di tempat itu. Seperti Allah hendak kita membayangkan kita berada di sana.

Perkataan تَزَاوَرُ bermaksud lengkongan. Laluan matahari itu tidak tepat kena kepada tempat gua mereka. Tapi cukup untuk cahaya matahari masuk. Gua itu memerlukan cahaya supaya tidak berkulat di dalamnya dan tidak sesak di dalamnya. Ia juga memberikan sedikit kehangatan yang diperlukan oleh mereka di dalamnya. Lihatlah bagaimana Allah menjaga mereka.

 

وَإِذَا غَرَبَتْ تَّقْرِضُهُمْ ذَاتَ الشِّمَالِ

Dan bila matahari jatuh, ia akan menjauhi dari sebelah kiri pintu gua;

Apabila waktu petang, matahari akan semakin menjauh dari gua itu. Ini adalah kerana Allah hendak menyorokkan gua itu dari orang ramai. Kalau ada orang yang datang ke kawasan itu, ada kemungkinan mereka akan mula bertolak dari rumah mereka dan sampai ke kawasan itu pada waktu petang. Jadi, jika matahari menjauh dari tempat gua itu, kemungkinan manusia untuk menjumpai tempat itu adalah tipis.

Pintu gua ada depan dan belakang dan mereka tidur di bahagian tengah. Dan apabila dikatakan matahati dari barat dan timur tidak kena kepada pintu gua itu, ini menunjukkan pintu gua itu mengadap ke arah utara.

Pemuda Kahfi yang ditidurkan dalam gua itu digolekkan oleh Allah untuk menjauhi matahari. Dari ayat ini, kita boleh tahu bahawa pintu gua itu mengadap ke arah utara. Kerana apabila matahari terbit, matahari itu condong ke sebelah kanan. Iaitu, bayang-bayang dari sinar matahari itu berada di kanan.

Allah telah memberi isyarat tentang sifat gua itu. Tetapi tidak diberitahu kepada kita di negeri manakah ianya terletak. Kerana di mana ianya terletak tidaklah penting. Yang penting adalah apakah pengajaran yang boleh diambil dari kisah mereka.

 

وَهُمْ فِي فَجْوَةٍ مِّنْهُ

dan mereka berada di ruang luas di tengah-tengah gua; 

Perkataan فَجْوَةٍ bermaksud ‘di tengah-tengah’. Ini mengisyaratkan bahawa mereka mungkin mereka berada di tengah-tengah gua itu. Atau gua itu berada di tengah-tengah lembah antara dua bukit atau gunung.

Sinar matahari itu tidak kena kepada mereka kerana mereka berada di ruang yang luas dalam gua itu. Kerana kalau mereka terkena tepat sinar matahari itu, nescaya badan dan pakaian mereka akan terbakar atau kepanasan.

 

ذَٰلِكَ مِنْ ءآيٰتِ اللهِ

Demikian itu dari qudrat Allah;

Dalil bahawanya Allah mampu untuk buat apa sahaja. Dialah yang mengarahkan mereka untuk pergi ke gua itu. Dialah yang memberikan keadaan yang sesuai untuk mereka tinggal di dalam gua itu. Angin boleh masuk dalam gua itu tapi sinar matahari tidak tepat mengenai mereka.

 

مَنْ يَهْدِ اللهُ فَهُوَ الْمُهْتَدِ

Sesiapa yang dipimpin oleh Allah, maka dia sahaja yang terpimpin;

Yang memberi pimpinan adalah Allah. Dan apabila Allah yang beri pimpinan, maka tentulah orang itu pasti akan terpimpin.

 

وَمَنْ يُضْلِلْ فَلَنْ تَجِدَ لَهُ وَلِيًّ

Dan sesiapa yang disesatkan oleh Allah, kamu sekali-kali tidak dapat mereka ada penjamin

Mereka tidak akan mendapat penjamin semasa perbicaraan di Mahsyar; Kalau di dunia, ada orang boleh tolong beri jamin, tapi tidak di Mahsyar.

 

مُّرْشِدًا

dan orang yang boleh beri petunjuk kepada mereka. 

Dan kalau Allah telah sesatkan seseorang itu, maka tidak ada lagi sesiapa yang boleh beri petunjuk kepada dia. Ini adalah kerana Allah telah tutup pintu hati dia kepada kebenaran. Ini dinamakan Khatmul Qalbi dan ia diputuskan oleh Allah apabila seseorang itu menentang kuat sangat kepada kebenaran.

Maknanya bukanlah Allah sesatkan orang itu dari mula lagi. Tapi kesesatan yang diberikan ini adalah kerana orang itu kuat sangat menentang.

Allahu a’lam. Habis Ruku’ ke 2 dari 12. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Kemaskini: 7 Januari 2018


Rujukan: 

Maulana Hadi

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi

Nouman Ali Khan

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s