Tafsir Surah Hashr Ayat 10 – 12 (Jangan irihati sesama muslim)

Ayat 10: Ini pula ayat untuk kita semua selepas disebut tentang Muhajirin dan Ansar. Kita juga boleh ikut jejak langkah mereka walaupun kita tidak hidup zaman mereka.

Para sahabat dari Muhajireen dan Ansar itu mendapat kedudukan yang tinggi di sisi Allah. Boleh rujuk Tawbah:100

وَالَّذينَ جاءوا مِن بَعدِهِم يَقولونَ رَبَّنَا اغفِر لَنا وَلِإِخوانِنَا الَّذينَ سَبَقونا بِالإيمانِ وَلا تَجعَل في قُلوبِنا غِلًّا لِلَّذينَ آمَنوا رَبَّنا إِنَّكَ رَءوفٌ رَحيمٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And [there is a share for] those who came after them, saying, “Our Lord, forgive us and our brothers who preceded us in faith and put not in our hearts [any] resentment toward those who have believed. Our Lord, indeed You are Kind and Merciful.”

(MELAYU)

Dan orang-orang yang datang sesudah mereka (Muhajirin dan Ansar), mereka berdoa: “Ya Rabb kami, beri ampunlah kami dan saudara-saudara kami yang telah beriman lebih dulu dari kami, dan janganlah Engkau membiarkan kedengkian dalam hati kami terhadap orang-orang yang beriman; Ya Rabb kami, Sesungguhnya Engkau Maha Penyantun lagi Maha Penyayang”.

 

وَالَّذينَ جاءوا مِن بَعدِهِم

Dan orang-orang yang datang sesudah mereka

Iaitu golongan yang ikut jejak langkah golongan Muhajirin dan Ansar itu dalam menegakkan agama. Ini termasuklah kita juga jikalau kita pun bersifat seperti mereka.

Apabila ayat ini dibaca dari ayat-ayat pembahagian harta Fai sebelum ini, maka golongan yang datang selepas Muhajireen dan Ansar juga boleh mendapat harta Fai itu. Jadi ada tiga golongan yang boleh mendapat harta fai:

1. Muhajireen
2. Ansar
3. Golongan Muslimin lain yang mengikut jejak langkah mereka

Tetapi bagaimanakah pembahagiannya? Kita telah belajar yang harta Ghanimah adalah harta yang didapati setelah ada peperangan dan harta Fai itu didapati tanpa peperangan. Lalu bagaimana dengan tanah dan bangunan negara yang ditawan dalam peperangan?

Ada sahabat yang mengatakan kalau tanah tempat musuh telah didapati dari peperangan, maka ianya hendaklah dibahagikan mengikut harta Ghanimah (dibahagikan kepada 5 bahagian dan 4/5 dari bahagian itu diberikan kepada para tentera).

Akan ini tidak dilakukan oleh Saidina Umar setelah kerajaan Islam menakluk Iraq, Syria and Mesir pada zaman pemerintahannya. Beliau telah meletakkan tanah dan hartanah negara-negara itu dalam tangan baitulmal untuk digunakan untuk kepentingan negara Islam dan rakyatnya secara umum.

Dan ini ada sunnahnya dalam perbuatan Rasulullah. Kita tahu bagaimana dalam peperangan Khaibar, umat Islam telah menang. Tapi baginda tidak membahagikan harta dan tanah Khaibar ikut 5 bahagian. Tapi dibahagikan kepada 2 bahagian: satu bahagian diberikan kepada negara Islam dan separuh lagi diberikan kepada para tentera.

Dan apabila umat Islam menakluk Mekah, baginda tidak juga membahagikan tanah Mekah itu kepada 5 bahagian. Sebaliknya baginda telah memulangkan kembali tanah Mekah itu kepada penduduknya.

Maka ini menjadi hujjah bagi khalifah untuk menggunakan kebijaksanaannya untuk membahagikan tanah yang didapati dari peperangan mengikut keperluan semasa. Terpulang kepada khalifah Islamiah untuk membahagikannya dan rakyat dan tentera kena ikut.

Kerana itulah Umar tidak membahagikan tanah Iraq, Syria and Mesir kepada para pejuang tapi diletakkan dibawah kawalan BaitulMal. Kerana kalau diberikan kepada para tentera, itu akan mencipta satu golongan yang terlalu kaya. Dan kemudian keturunan mereka akan dapat kekayaan itu dan ianya akan berterusan dan akan menyebabkan negara Islam akan rosak.

Memang ada yang tidak puas hati dengan pendapat Umar itu dan akhirnya beliau telah mengadakan syura di kalangan para sahabat yang masih ada. Perbincangan itu berlangsung selama dua tiga hari, hinggalah Saidina Umar membacakan ayat-ayat dalam surah Hashr ini sebagai dalil. Iaitu jikalau ianya dibahagikan kepada para tentera, maka ia akan menyebabkan kekayaan tersimpan di tangan beberapa golongan sahaja. Maka selepas itu semuanya bersetuju dan taat kepada pendapat Umar.

Baik, kembali kepada golongan umat Islam sepanjang zaman selepas golongan Muhajireen dan Ansar. Apakah sifat mereka yang memasukkan mereka dalam pujian Allah taala?

 

يَقولونَ رَبَّنَا اغفِر لَنا

mereka berdoa: “Ya Rabb kami, beri ampunlah kami 

Dan alamat mereka yang ikut golongan terdahulu itu akan berdoa begini. Mereka meminta ampun kepada Allah kerana mereka takut bertemu Allah dengan bawa dosa mereka.

Maka doa ini amat molek kalau kita hafal dan doa. Kerana ayat ini adalah ayat doa.

 

وَلِإِخوانِنَا الَّذينَ سَبَقونا بِالإيمانِ

beri ampunlah kami dan saudara-saudara kami yang telah beriman lebih dulu dari kami, 

Mereka juga minta ampun bagi pihak golongan terdahulu. Dan yang dimaksudkan adalah golongan  Muhajirin dan Ansar.

Mereka sayang kepada golongan yang beriman. Mereka mendoakan golongan yang beriman sahaja kerana ada golongan sebelum kita yang tidak beriman.

Ini mengajar kita untuk minta ampun untuk orang yang kita kasihi. Maknanya kalau kita minta ampun untuk mereka, itu sebagai tanda kita kasih kepada mereka.

Ayat ini sebagai dalil kita boleh minta ampun bagi pihak orang yang telah mati, asalkan mereka tidak musyrik. Jadi bila nak tolong orang yang telah mati, maka minta ampun untuk mereka, bukannya sedekah pahala. Kerana sedekah pahala seperti majlis tahlil itu tidak ada dalilnya.

 

وَلا تَجعَل في قُلوبِنا غِلًّا لِلَّذينَ آمَنوا

dan janganlah Engkau membiarkan kedengkian dalam hati kami terhadap orang-orang yang beriman

Ghil bermaksud iri hati. Perasaan tak senang kepada orang lain. Contohnya terdetik dalam hatinya: Kenapa dia dapat dan aku tak dapat?

Maka hendaklah kita berdoa kepada Allah supaya tiada perasaan ini terutama kepada orang beriman. Kerana ghil ini bawa kepada bahaya. Sakit hati menyebabkan kita tidak berlaku adil, menyebabkan kita benci kepada orang lain sedangkan mereka baik, dan banyak lagi bahayanya.

Ayat ini mengajar kita untuk sayang kepada orang-orang Islam sebelum kita. Kita diajar untuk minta ampun bagi pihak mereka. Maka bukanlah kita mencari-cari salah mereka, tapi sebaliknya kita disuruh menyayangi mereka.

Maka bukan sahaja kita menyayangi orang yang telah meninggal dunia, tapi di kalangan kita juga. Kerana itu ada hadis dalam Riwayat Nasa’i dimana Rasulullah memberitahu akan datang seorang lelaki ahli syurga. Dan yang datang itu adalah seorang lelaki dari Ansar. Tiga hari perkara ini berlaku. Sampaikan Abdullah bin Amr al As teringin hendak melihat apakah amalan lelaki itu. Abdullah minta untuk tinggal sementara di rumah lelaki itu. Ini diriwayatkan oleh Imam Ahmad:

حَدَّثَنَا عَبْدُ الرَّزَّاقِ، حَدَّثَنَا مَعْمَر، عَنِ الزُّهْرِيِّ، عَنْ أَنَسٍ قَالَ: كُنَّا جُلوسًا مَعَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ: “يَطَّلِعُ عَلَيْكُمُ الْآنَ رَجُلٌ مِنْ أَهْلِ الْجَنَّةِ”. فَطَلَعَ رَجُلٌ مِنَ الْأَنْصَارِ تَنظُف لِحْيَتُهُ مِنْ وُضُوئِهِ، قَدْ تَعَلَّق نَعْلَيْهِ بِيَدِهِ الشِّمَالِ، فَلَمَّا كَانَ الْغَدُ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مِثْلَ ذَلِكَ، فَطَلَعَ ذَلِكَ الرَّجُلُ مِثْلَ الْمَرَّةِ الْأُولَى. فَلَمَّا كَانَ الْيَوْمُ الثَّالِثُ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مِثْلَ مَقَالَتِهِ أيضًا، فطلع ذَلِكَ الرَّجُلُ عَلَى مِثْلِ حَالَتِهِ الْأُولَى فَلَمَّا قَامَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ تَبِعَهُ عَبْدُ اللَّهِ بْنُ عَمْرِو بْنِ الْعَاصِ، فَقَالَ: إِنِّي لَاحَيْتُ أَبِي فَأَقْسَمْتُ أَلَّا أَدْخُلَ عَلَيْهِ ثَلَاثًا، فَإِنْ رَأَيْتَ أَنْ تُؤْوِيَنِي إِلَيْكَ حَتَّى تَمْضِيَ فعلتُ. قَالَ: نَعَمْ. قَالَ أَنَسٌ: فَكَانَ عَبْدُ اللَّهِ يُحَدِّثُ أَنَّهُ بَاتَ مَعَهُ تِلْكَ الثَّلَاثَ اللَّيَالِي فَلَمْ يَرَهُ يَقُومُ مِنَ اللَّيْلِ شَيْئًا، غَيْرَ أَنَّهُ إِذَا تَعارّ تَقَلَّبَ عَلَى فِرَاشِهِ، ذَكَرَ اللَّهَ وَكَبَّرَ، حَتَّى يَقُومَ لِصَلَاةِ الْفَجْرِ. قَالَ عَبْدُ اللَّهِ: غَيْرَ أَنِّي لَمْ أَسْمَعْهُ يَقُولُ إِلَّا خَيْرًا، فَلَمَّا مَضَتِ الثَّلَاثُ لَيَالٍ وَكِدْتُ أَنْ أَحْتَقِرَ عَمَلَهُ، قُلْتُ: يَا عَبْدَ اللَّهِ، لَمْ يَكُنْ بَيْنِي وَبَيْنَ أَبِي غَضَب وَلَا هَجْر وَلَكِنْ سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ لَكَ ثَلَاثَ مرَار يَطْلُعُ عَلَيْكُمُ الْآنَ رَجُلٌ مِنْ أَهْلِ الْجَنَّةِ”. فَطَلَعْتَ أَنْتَ الثَّلَاثَ الْمِرَارَ فَأَرَدْتُ أَنْ آوِيَ إِلَيْكَ لِأَنْظُرَ مَا عملكَ فَأَقْتَدِيَ بِهِ، فَلَمْ أَرَكَ تَعْمَلُ كَثِيرَ عَمَلٍ، فَمَا الَّذِي بَلَغَ بِكَ مَا قَالَ رسولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ؟ قَالَ: مَا هُوَ إِلَّا مَا رَأَيْتَ. فَلَمَّا وَلَّيْتُ دَعَانِي فَقَالَ: مَا هُوَ إِلَّا مَا رَأَيْتَ، غَيْرَ أَنِّي لَا أجدُ فِي نَفْسِي لِأَحَدٍ مِنَ الْمُسْلِمِينَ غِشّا، وَلَا أحسدُ أَحَدًا عَلَى خَيْرٍ أَعْطَاهُ اللَّهُ إِيَّاهُ. قَالَ عَبْدُ اللَّهِ: هَذِهِ الَّتِي بَلَغَتْ بِكَ، وَهِيَ الَّتِي لَا تُطَاقُ

telah menceritakan kepada kami Abdur Razzaq, telah menceritakan kepada kami Ma’mar, dari Az-Zuhri, dari Anas, bahawa ketika kami sedang duduk bersama Rasulullah Saw., lalu beliau Saw. bersabda: Sekarang akan muncul kepada kalian seorang lelaki calon penghuni syurga. Maka muncullah seorang lelaki dari kalangan Ansar yang janggutnya masih meneteskan air bekas air wudunya, dia menjinjing kedua terompahnya dengan tangan kirinya. Pada keesokan harinya Rasulullah Saw. mengucapkan kata-kata yang sama. Lalu muncullah lelaki itu seperti pada yang pertama kali. Dan pada hari yang ketiganya Rasulullah Saw. mengucapkan kata-kata yang sama lagi, lalu muncullah lelaki itu dalam keadaan seperti pada yang pertama kali. Ketika Rasulullah Saw. bangkit, maka lelaki itu diikuti oleh Abdullah ibnu Amr ibnul As, lalu dia berkata kepadanya, “Sesungguhnya aku telah bertengkar dengan ayahku, maka aku bersumpah tidak akan pulang kepadanya selama tiga hari. Jika engkau sudi, bolehkah aku menginap di rumahmu, maka aku akan merasa senang sekali.” Lelaki itu menjawab, “Silakan.” Anas melanjutkan kisahnya, bahawa Abdullah telah menceritakan kepadanya bahawa dia menginap di rumah lelaki Ansar itu selama tiga malam, dan dia tidak melihatnya bangun malam untuk mengerjakan sesuatu dari solat sunat, hanya saja bila dia berbalik di tempat peraduannya di tengah malam, dia berzikir kepada Allah dan mengucapkan takbir, hingga dia bangun dari peraduannya untuk mengerjakan solat fajar (subuh). Abdullah ibnu Amr mengatakan bahawa hanya saja dia tidak mendengarnya mengatakan sesuatu kecuali hanya kebaikan belaka. Dan setelah tiga malam berlalu dan hampir saja aku memandang remeh amal perbuatannya, maka aku berterus terang kepadanya, “Hai hamba Allah, sebenarnya tidak ada pertengkaran antara aku dan ayahku dan tidak ada pula saling mendiamkan dengannya, tetapi aku telah mendengar Rasulullah Saw. bersabda kepada kami sebanyak tiga kali: Sekarang akan muncul kepada kalian seorang lelaki calon penghuni syurga. Ketika kulihat, ternyata engkau sebanyak tiga kali. Maka aku bermaksud untuk menginap di rumahmu untuk menyaksikan apa yang engkau perbuat, lalu aku akan menirunya. Tetapi ternyata aku tidak melihatmu melakukan amal yang istimewa, lalu apakah yang menyebabkan engkau sampai kepada kedudukan seperti apa yang dikatakan oleh Rasulullah Saw.?” Lelaki itu menjawab, “Tiada yang kulakukan selain dari apa yang telah engkau lihat sendiri.” Ketika aku pergi darinya, dia memanggilku dan berkata, “Tiada lain amal itu kecuali seperti yang engkau lihat, hanya saja dalam hatiku tidak terdapat rasa iri terhadap seorang pun dari kaum muslim dan tidak pula rasa dengki terhadap seorang pun atas kebaikan yang telah diberikan oleh Allah kepadanya.” Abdullah ibnu Amr berkata, “Rupanya amal itulah yang menghantarkan dirimu mencapai tingkatan itu, amal tersebut sulit untuk dilakukan dan amatlah berat.”

Tapi Abdullah melihat amalan lelaki itu tidaklah banyak. Maka dia bertanya. Lelaki itu kata dia tidak ada rasa dengki atau sakit hati terhadap sesama muslim. Setiap malam sebelum tidur dia akan memaafkan orang yang ada salah dengannya.

Jadi bagaimana dengan puak Syiah yang menghina bukan sahaja orang Islam tapi para sahabat baginda yang mulia. Mereka kata hanya beberapa sahabat sahaja yang terus beriman selepas kewafatan Nabi; selebihnya murtad belaka.

Yang hairannya, masih ada lagi orang yang termakan dengan diayah dan penipuan mereka. Ini adalah kerana kejahilan, sampaikan senang tertipu dengan Syiah yang memang pandai menipu.

 

رَبَّنا إِنَّكَ رَءوفٌ رَحيمٌ

Ya Rabb kami, Sesungguhnya Engkau Maha Penyantun lagi Maha Penyayang”.

Allah Maha Penyantun kepada hambaNya dan bersifat Raheem. Maka kita memuji Allah dengan menyebut dua sifat ini supa memakbulkan doa kita.

Sekian Ruku’ 1 dari 3 ruku’ dalam surah ini.


 

Ayat 11: Ayat ini tentang orang munafiq. Salah satu sifat buruk mereka adalah berbaik dengan golongan Yahudi. Mereka mahukan kelebihan dari puak Yahudi yang kaya dan berpengaruh itu sampaikan mereka berjanji nak bantu puak Yahudi jikalau ada pertembungan dengan puak Muslim.

۞ أَلَم تَرَ إِلَى الَّذينَ نافَقوا يَقولونَ لِإِخوٰنِهِمُ الَّذينَ كَفَروا مِن أَهلِ الكِتٰبِ لَئِن أُخرِجتُم لَنَخرُجَنَّ مَعَكُم وَلا نُطيعُ فيكُم أَحَدًا أَبَدًا وَإِن قوتِلتُم لَنَنصُرَنَّكُم وَاللهُ يَشهَدُ إِنَّهُم لَكٰذِبونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Have you not considered those who practice hypocrisy, saying to their brothers [i.e., associates] who have disbelieved among the People of the Scripture, “If you are expelled, we will surely leave with you, and we will not obey, in regard to you, anyone – ever; and if you are fought, we will surely aid you.” But Allāh testifies that they are liars.

(MELAYU)

Apakah kamu tidak memperhatikan orang-orang munafik yang berkata kepada saudara-saudara mereka yang kafir di antara ahli kitab: “Sesungguhnya jika kamu diusir nescaya kamipun akan keluar bersamamu; dan kami selama-lamanya tidak akan patuh kepada siapapun untuk (menyusahkan) kamu, dan jika kamu diperangi pasti kami akan membantu kamu”. Dan Allah menyaksikan bahawa sesungguhnya mereka benar-benar pendusta.

 

أَلَم تَرَ إِلَى الَّذينَ نافَقوا

Apakah kamu tidak memperhatikan orang-orang munafik

Orang munafik pada zaman Nabi adalah mereka yang hanya tunjuk iman sahaja di luar tapi sebenarnya mereka tidak percaya kepada Islam. Tubuh mereka bersama dengan orang mukmin tapi hati mereka condong kepada golongan Yahudi, iaitu musuh Islam waktu itu di Madinah.

 

يَقولونَ لِإِخوٰنِهِمُ الَّذينَ كَفَروا مِن أَهلِ الكِتٰبِ

mereka berkata kepada saudara-saudara mereka yang kafir di antara ahli kitab:

Puak Munafik itu bersekongkol dengan golongan Yahudi sampaikan mereka ada perjumpaan rahsia dengan Yahudi. Dari konteks ayat ini, ulama tafsir mengatakan mesej mereka kepada Yahudi Bani Nadhir itu mereka sampaikan setelah Rasulullah mengeluarkan arahan kepada Bani Nadhir untuk meninggalkan Madinah dalam masa 10 hari.

Ketua puak munafik iaitu Abdullah bin Ubay telah memberikan mesej rahsia seperti yang disebut dalam ayat ini kepada Bani Nadhir. Maka Allah turunkan ayat ini sebagai komen terhadap mesej mereka itu.

Allah kata ‘saudara-saudara’ mereka,  kerana mereka itu sefahaman di dalam hendak menjatuhkan Islam.

 

لَئِن أُخرِجتُم لَنَخرُجَنَّ مَعَكُم

“Sesungguhnya jika kamu diusir nescaya kami pun akan keluar bersamamu; 

Mereka itu sanggup berjanji kepada golongan Yahudi, yang kalau puak Yahudi itu kena halau keluar dari Madinah, maka mereka pun akan keluar juga. Ini kerana mereka kata mereka bersama-sama bertolongan. Kononnya kalau susah, biar sama-sama susah. Ini dakwaan kosong sahaja sebenarnya.

 

وَلا نُطيعُ فيكُم أَحَدًا أَبَدًا

dan kami selama-lamanya tidak akan patuh kepada siapapun untuk (menyusahkan) kamu,

Puak Munafik itu juga berjanji yang mereka takkan ikut arahan untuk serang puak Yahudi itu. Mereka kata kalau Rasulullah suruh serang puak Yahudi, mereka takkan taat untuk serang.

 

وَإِن قوتِلتُم لَنَنصُرَنَّكُم

dan jika kamu diperangi pasti kami akan membantu kamu”. 

Malah, puak munafik itu berjanji yang kalau golongan Yahudi itu kena serang oleh puak Muslim, mereka akan datang untuk mempertahankan puak Yahudi itu.

Begitulah hebat janji puak Munafik itu kepada puak Yahudi. Puak Munafik itu nak berbaik sahaja dengan golongan Yahudi.

 

وَاللهُ يَشهَدُ إِنَّهُم لَكٰذِبونَ

Dan Allah menyaksikan bahawa sesungguhnya mereka benar-benar pendusta.

Tapi Allah yang tahu apakah dalam hati mereka sekarang memberitahu yang golongan Munafik itu takkan berperang untuk mempertahankan golongan Yahudi itu. Ini adalah kerana mereka tak suka untuk berperang. Maka ini adalah kebenaran kerana Allah sendiri yang bersaksi.


 

Ayat 12:

لَئِن أُخرِجوا لا يَخرُجونَ مَعَهُم وَلَئِن قوتِلوا لا يَنصُرونَهُم وَلَئِن نَّصَروهُم لَيُوَلُّنَّ الأَدبٰرَ ثُمَّ لا يُنصَرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

If they are expelled, they will not leave with them, and if they are fought, they will not aid them. And [even] if they should aid them, they will surely turn their backs; then [thereafter] they will not be aided.

(MELAYU)

Sesungguhnya jika mereka diusir, orang-orang munafik itu tidak akan keluar bersama mereka, dan sesungguhnya jika mereka diperangi, nescaya mereka tidak akan menolongnya; sesungguhnya jika mereka menolongnya, niscaya mereka akan berpaling lari ke belakang; kemudian mereka tidak akan mendapat pertolongan.

 

لَئِن أُخرِجوا لا يَخرُجونَ مَعَهُم

Sesungguhnya jika mereka diusir, orang-orang munafik itu tidak akan keluar bersama mereka,

Golongan Munafik itu menipu sahaja dalam kata-kata mereka. Kalaulah golongan Yahudi itu dihalau, mereka takkan ikut keluar sekali pun. Mereka tidak akan tinggalkan tanahair mereka.

 

وَلَئِن قوتِلوا لا يَنصُرونَهُم

dan sesungguhnya jika mereka diperangi, nescaya mereka tidak akan menolongnya; 

Dan kalaulah puak Yahudi itu diperangai, golongan munafik itu tidak akan membantu pun.

 

وَلَئِن نَّصَروهُم لَيُوَلُّنَّ الأَدبٰرَ ثُمَّ لا يُنصَرونَ

sesungguhnya jika mereka menolongnya, niscaya mereka akan berpaling lari ke belakang; kemudian mereka tidak akan mendapat pertolongan.

Dan kalaulah nampak macam mereka nak bantu pun, mereka bukan bantu sangat pun. Mereka mungkin akan datang, tapi ia seumpamana sebagai datang ambil nama sahaja. Kemudian mereka akan lari.

Dan mereka semua tidak akan mendapat pertolongan dari sesiapa pun. Kerana Allah dah buat keputusan untuk mengalahkan mereka.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Tarikh: 31 Mac 2018


Rujukan:

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s