Tafsir Surah Saffat Ayat 64 – 76 (Bahaya ikut tok nenek)

Ayat 64: Ayat Takhwif Ukhrawi. Allah sambung menyebut tentang Buah Zaqqum untuk terus menakutkan kita.

إِنَّها شَجَرَةٌ تَخرُجُ في أَصلِ الجَحيمِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, it is a tree issuing from the bottom of the Hellfire,

(MELAYU)

Sesungguhnya dia adalah sebatang pohon yang keluar dari dasar neraka Jahim.

 

Pohon Zaqqum itu dapat hidup dalam neraka kerana ia memang keluar dan berasal dari neraka pun. Iaitu dari dasar neraka itu.

Memang ia ada kaitan dengan api, dan kerana itulah ia dapat hidup dalam api. Maka bayangkan satu pokok yang boleh hidup dalam api, maka tentu ia bukanlah pokok biasa, bukan? Ia bukanlah pokok yang segar yang menyenangkan orang yang melihat dan memegangnya.


 

Ayat 65:

طَلعُها كَأَنَّهُ رُءوسُ الشَّيٰطينِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Its emerging fruit as if it was heads of the devils.

(MELAYU)

mayangnya seperti kepala syaitan-syaitan.

 

Rupanya pun dah buruk sangat. Rupanya pun dah macam kepala syaitan yang tentunya pemandangan yang tidak menarik langsung. Kita pun tidak mahu nak tengok syaitan macam mana rupanya.

Kita tidak tahu bagaimana rupa syaitan jadi kita tidak dapat nak bayangkan rupa Pohon Zaqqum itu. Ada juga yang bagi gambar dalam internet tapi itu tidak dapat dipastikan kerana kita sendiri tidak tahu rupa syaitan yang sebenar. Jadi ini sebenarnya adalah perumpamaan betapa buruknya Pohon Zaqqum itu.


 

Ayat 66:

فَإِنَّهُم لَآكِلونَ مِنها فَمالِئونَ مِنهَا البُطونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And indeed, they will eat from it and fill with it their bellies.

(MELAYU)

Maka sesungguhnya mereka benar-benar memakan sebahagian dari buah pohon itu, maka mereka memenuhi perutnya dengan buah zaqqum itu.

 

فَإِنَّهُم لَآكِلونَ مِنها

Maka sesungguhnya mereka benar-benar memakan sebahagian dari buah pohon itu,

Sudahlah pohon Zaqqum itu dari neraka, rupanya pun huduh, tapi ahli neraka akan memakannya. Mereka bukan nak makan dengan sukarela, tapi kerana lapar sangat, tidak ada makanan lain, maka mereka pun terpaksa memakannya. Hal yang semakna disebutkan oleh Allah Swt. dalam ayat lain melalui firman-Nya:

{لَيْسَ لَهُمْ طَعَامٌ إِلا مِنْ ضَرِيعٍ. لَا يُسْمِنُ وَلا يُغْنِي مِنْ جُوعٍ}

Mereka tidak memperoleh makanan selain dari pohon yang berduri, yang tidak menggemukkan dan tidak pula menghilangkan lapar. (Al-Gasyiyah: 6-7)

 

فَمالِئونَ مِنهَا البُطونَ

maka mereka memenuhi perutnya dengan buah zaqqum itu.

Mereka makan sampai penuh perut mereka kerana mereka lapar sangat. Sejak masuk dalam neraka ahli neraka akan rasa lapar dan dahaga dan tidak pernah berkurangan rasa itu.


 

Ayat 67:

ثُمَّ إِنَّ لَهُم عَلَيها لَشَوبًا مِّن حَميمٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Then indeed, they will have after it a mixture of scalding water.

(MELAYU)

Kemudian sesudah makan buah pohon zaqqum itu pasti mereka mendapat minuman yang bercampur dengan air yang sangat panas.

 

Bila makan buah Zaqqum itu, mereka rasa dahaga sangat sampai mereka nak minum pula. Tapi tidaklah ada air segar di dalam neraka itu. Yang ada hanyalah air yang kotor dan panas pula.

Kalimah لَشَوبًا dari katadasar ش و ب yang bermaksud campuran minuman. Iaitu air minuman yang ada beberapa bahan di dalamnya. Dan ini bukanlah campuran kopi dan gula atau susu, tapi campuran nanah dan darah. Ianya adalah air yang menjijikkan sekali. Sudahlah jijik, ia air yang panas sangat.

Tapi ahli syurga akan minum juga air itu kerana mereka dahaga dan tiada air lain. Jadi ini sebenarnya adalah azab untuk mereka juga. Mereka sudahlah lapar dan dahaga, dan mereka memerlukan makanan dan minuman. Tapi Allah jadikan makanan dan minuman mereka pun sebagai azab juga. Memang ini semua sepatutnya menjadi penghalang kita dari melakukan dosa kerana tidak sanggup kita nak hadapi semua ini.


 

Ayat 68:

ثُمَّ إِنَّ مَرجِعَهُم لَإِلَى الجَحيمِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Then indeed, their return will be to the Hellfire.

(MELAYU)

Kemudian sesungguhnya tempat kembali mereka benar-benar ke neraka Jahim.

 

Tempat tinggal mereka akan kekal dalam neraka. Kerana itu ahli neraka akan dikembalikan ke neraka. Iaitu ke tengah-tengah neraka. Semasa mereka hendak diberi makan dengan Buah Zaqqum itu, mereka akan dibawa ke tepian neraka dan selepas mereka selesai makan, mereka akan dikembalikan ke tengah neraka balik.

Maknanya, mereka dikenakan dengan berbagai-bagai azab. Sekejap azab begini dan sekejap dipindahkan ke tempat azab yang lain. Sebagaimana yang disebutkan di dalam firman Allah Swt.:

{يَطُوفُونَ بَيْنَهَا وَبَيْنَ حَمِيمٍ آنٍ}

Mereka berkeliling di antaranya dan di antara air yang mendidih yang memuncak panasnya (Ar-Rahman: 44)


 

Ayat 69:

إِنَّهُم أَلفَوا ءآباءَهُم ضالّينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed they found their fathers astray.

(MELAYU)

Kerana sesungguhnya mereka mendapati bapa-bapa mereka dalam keadaaan sesat.

 

Mereka yang jadi ahli neraka itu kerana mereka mengikut ajaran dan amalan tok nenek. Ajaran dan amalan itu telah lama diamalkan dan mereka terus terima sahaja. Kadangkala mereka tahu yang amalan tok nenek mereka itu tidak ada bukti tapi mereka masih nak ikut juga.


 

Ayat 70:

فَهُم عَلىٰ ءآثٰرِهِم يُهرَعونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So they hastened [to follow] in their footsteps.

(MELAYU)

Lalu mereka sangat tergesa-gesa mengikuti jejak orang-orang tua mereka itu.

 

Mereka yang menjadi ahli neraka itu telah mengikut amalan dan ajaran tok nenek itu. Mereka minat sangat nak ikut sampai Allah beri isyarat yang mereka seolah-olah berlari-lari untuk mengamalkannya. Mereka degil sangat untuk terima ajaran wahyu. Walaupun mereka telah diingatkan, diajar amalan yang sunnah, tapi mereka tetap tidak mahu ikut.


 

Ayat 71:

وَلَقَد ضَلَّ قَبلَهُم أَكثَرُ الأَوَّلينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And there had already strayed before them most of the former peoples,

(MELAYU)

Dan sesungguhnya telah sesat sebelum mereka sebahagian besar dari orang-orang yang dahulu,

 

Golongan yang masuk neraka itu telah ikut sahaja amalan dan fahaman tok nenek mereka padahal mereka yang terdahulu itu telah sesat dari jalan yang benar. Tapi mereka tidak mengkaji sebaliknya mereka terus terima pakai sahaja. Ini adalah salah kerana kita telah diberikan dengan akal dan pancaindera untuk menilai mana benar dan mana yang tidak.


 

Ayat 72:

وَلَقَد أَرسَلنا فيهِم مُّنذِرينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We had already sent among them warners.

(MELAYU)

dan sesungguhnya telah Kami utus pemberi-pemberi peringatan (rasul-rasul) di kalangan mereka.

 

Golongan terdahulu itu pun bukannya tidak ada pemberi peringatan. Semua umat telah diberikan dengan pemberi peringatan untuk mengajar wahyu dan ajaran yang benar.

Tapi tetapi mereka telah menolak para penyebar tauhid itu. Mereka mendustakan para penyebar wahyu itu.


 

Ayat 73:

فَانظُر كَيفَ كانَ عٰقِبَةُ المُنذَرينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Then look how was the end of those who were warned –

(MELAYU)

Maka perhatikanlah bagaimana kesudahan orang-orang yang diberi peringatan itu.

 

Tengoklah apa yang terjadi kepada mereka yang telah diberikan peringatan itu tetapi mereka tidak mengikutnya. Allah telah memberi berbagai-bagai kisah tentang golongan terdahulu yang telah menentang para rasul mereka. Allah beritahu yang kesan peninggalan mereka itu masih boleh dilihat lagi. Maka perhatikanlah kalau kamu masih berdegil. Adakah kamu hendak jadi begitu?


 

Ayat 74:

إِلّا عِبادَ اللهِ المُخلَصينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

But not the chosen servants of Allāh.

(MELAYU)

Tetapi hamba-hamba Allah yang bersihkan (dari dosa tidak akan diazab).

 

Apabila ada kaum yang menentang Rasul mereka, maka akan diselamatkan mereka yang ikhlas dalam agama. Mereka ini adalah mereka yang menerima ajaran wahyu dan sanggup mengamalkan amalan agama dengan ikhlas.

Maksud ikhlas itu adalah mereka lakukan amalan agama hanya kerana Allah.

Dan lagi satu, mereka tidak campur amalan agama itu dengan amalan-amalan yang datang dari luar. Mereka cuma amalkan amalan agama Islam sahaja. Mereka tidak lakukan amalan yang bidaah.

Tamat Ruku’ 2 dari 5 ruku’ dalam surah ini.


 

Ayat 75: Sekarang disebut golongan para Nabi. Mereka pun tak mampu nak bantu mengubah takdir Allah.

وَلَقَد نادٰنا نوحٌ فَلَنِعمَ المُجيبونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And Noah had certainly called Us, and [We are] the best of responders.

(MELAYU)

Sesungguhnya Nuh telah menyeru Kami: maka sesungguhnya sebaik-baik yang memperkenankan (adalah Kami).

 

وَلَقَد نادٰنا نوحٌ

Sesungguhnya Nuh telah menyeru Kami:

Ini adalah tentang doa Nabi Nuh yang berdoa kepada Allah supaya kaumnya dimusnahkan. Dan kita tahu bahawa umat waktu itu telah dilanda banjir yang menghapuskan semua manusia kecuali mereka yang berada dalam bahtera Nabi Nuh sahaja. Doa ini disebut dalam Qamar:10

فَدَعا رَبَّهُ أَنّي مَغلوبٌ فَانتَصِر

Maka dia mengadu kepada Tuhannya: “bahwasanya aku ini adalah orang yang dikalahkan, oleh sebab itu menangkanlah (aku)”.

 

فَلَنِعمَ المُجيبونَ

maka sesungguhnya sebaik-baik yang memperkenankan

Jumlah Muqaddar: Allah lah sebaik-baik yang boleh memperkenankan.

Allah kata Dia yang memperkenankan doa Nabi Nuh, tetapi seperti yang kita tahu Nabi Nuh telah berdakwah kepada kaumnya selama 950 tahun. Takkan selama baginda berdakwah itu, baginda tidak pernah berdoa kepada Allah?

Maka bagaimana kita hendak kata yang Allah telah memperkenankan doa? Kerana mungkin kita sangkakan yang jikalau doa itu diperkenankan tentulah kita terus dapat apa yang diminta, bukan? Tidaklah begitu. Lihatlah bagaimana Nabi Nuh berdakwah dan berdoa, tapi sekian lama juga Nabi Nuh berdoa sampaikan akhirnya keputusan dibuat untuk memusnahkan umat manusia waktu itu.

Oleh itu ini mengajar kita bahawa Allah mendengar doa tetapi tidaklah Allah terus beri apa yang diminta itu kerana Allah akan beri apa yang sepatutnya diterima.


 

Ayat 76:

وَنَجَّينٰهُ وَأَهلَهُ مِنَ الكَربِ العَظيمِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We saved him and his family from the great affliction.

(MELAYU)

Dan Kami telah menyelamatkannya dan pengikutnya dari bencana yang besar.

 

Walaupun umat manusia dimusnahkan dengan banjir besar itu, tetapi Allah sentiasa memelihara mereka yang mukmin dari dikenakan dengan azab yang sebegitu. Allah akan suruh pengikut para Nabi untuk berkumpul dengan Nabi dan ikut mereka ke tempat yang selamat. Dalam kes Nabi Nuh ini, kaum keluarga dan pengikut yang beriman telah disuruh untuk masuk ke dalam bahtera sebelum air diturunkan dari langit dan dinaikkan dari tanah.

Ayat ini memberi isyarat bahawa Nabi Muhammad dan para sahabat akan diselamatkan dari gangguan dan penentangan kaum Musyrikin Mekah itu. Sebagaimana Nuh dan pengikutnya diselamatkan, begitu juga dengan Nabi Muhammad dan para sahabat baginda.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Tarikh: 6 Februari 2018


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s