Tafsir Surah Saba’ Ayat 12 – 14 (Cara Nabi Sulaiman wafat)

Ayat 12: Nabi Sulaiman menerima kerajaan Nabi Daud.

وَلِسُلَيمٰنَ الرّيحَ غُدُوُّها شَهرٌ وَرَواحُها شَهرٌ ۖ وَأَسَلنا لَهُ عَينَ القِطرِ ۖ وَمِنَ الجِنِّ مَن يَعمَلُ بَينَ يَدَيهِ بِإِذنِ رَبِّهِ ۖ وَمَن يَزِغ مِنهُم عَن أَمرِنا نُذِقهُ مِن عَذابِ السَّعيرِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And to Solomon [We subjected] the wind – its morning [journey was that of] a month – and its afternoon [journey was that of] a month, and We made flow for him a spring of [liquid] copper. And among the jinn were those who worked for him by the permission of his Lord. And whoever deviated among them from Our command – We will make him taste of the punishment of the Blaze.

(MELAYU)

Dan Kami (tundukkan) angin bagi Sulaiman, yang perjalanannya di waktu pagi sama dengan perjalanan sebulan dan perjalanannya di waktu petang sama dengan perjalanan sebulan (pula) dan Kami alirkan cairan tembaga baginya. Dan sebahagian dari jin ada yang bekerja di hadapannya (di bawah kekuasaannya) dengan izin Tuhannya. Dan siapa yang menyimpang di antara mereka dari perintah Kami, Kami rasakan kepadanya azab neraka yang apinya menyala-nyala.

 

وَلِسُلَيمٰنَ الرّيحَ

Dan bagi Sulaiman adalah angin, 

Ada muqaddar dalam ayat ini: Allah tundukkan angin kepada Nabi Sulaiman. Baginda boleh mengawal dan menggunakan angin untuk bawa baginda ke tempat-tempat yang jauh. Ini adalah amat hebat. Baginda sudah menggunakan ‘kenderaan udara’ pada waktu itu. Jadi ini adalah mukjizat baginda.

 

غُدُوُّها شَهرٌ وَرَواحُها شَهرٌ

yang perjalanannya di waktu pagi sama dengan perjalanan sebulan dan perjalanannya di waktu petang sama dengan perjalanan sebulan 

Dengan menggunakan angin itu, baginda dapat bermusafir jauh. Perjalanan baginda di pagi hari, kalau dibandingkan dengan perjalanan orang, bersamaan sebulan perjalanan. Dari segi jaraknya, dalam seribu batu.

Perjalanan waktu petang pun begitu juga. Jadi pergi balik baginda itu seperti perjalanan dua bulan bagi orang lain.

Jadi dari ayat sebelum ini kita dapat tahu yang Nabi Daud diberi kekuasaan tentera dan Nabi Sulaiman diberi kekuasaan perjalanan. Dan kedua-dua perkara ini penting dalam peperangan.

 

وَأَسَلنا لَهُ عَينَ القِطرِ

dan Kami alirkan cairan tembaga baginya.

Dan baginda diberi kelebihan untuk mencairkan tembaga. Dan tembaga itu boleh dicairkan dengan banyak kerana digunakan perkataan mata air (عين) dalam ayat ini. Jadi ini adalah mukjizat baginda yang kedua disebut selepas boleh menguasai angin tadi.

 

وَمِنَ الجِنِّ مَن يَعمَلُ بَينَ يَدَيهِ بِإِذنِ رَبِّهِ

Dan sebahagian dari jin ada yang bekerja di hadapannya dengan izin Tuhannya.

Dan untuk menguruskan tembaga yang panas itu maka baginda diberikan mukjizat yang ketiga, iaitu dapat mengawal golongan jin yang dijadikan daripada api. Oleh kerana mereka dijadikan dari api, maka tentu mereka boleh berurusan dengan tembaga yang panas itu.

Kebolehan untuk menguasai golongan jin itu adalah daripada keizinan Allah dan bukan kerana dari baginda sendiri. Maka kalau Allah tidak izinkan, baginda tidak ada kuasa apa-apa pun. Maka janganlah puja baginda pula kerana baginda tidak ada kuasa dengan sendiri melainkan diberi oleh Allah taala sahaja.

Allah menceritakan ayat ini pertama kalinya kepada musyrikin Mekah yang sangka berhala-berhala dan ilah-ilah mereka itu ada kuasa. Maka Allah mengingatkan mereka dan memberitahu kepada mereka tentang kuasa-kuasa yang diberikanNya kepada para RasulNya. Allah ingatkan balik siapakah yang mempunyai kuasa itu.

 

وَمَن يَزِغ مِنهُم عَن أَمرِنا نُذِقهُ مِن عَذابِ السَّعيرِ

Dan siapa yang menyimpang di antara mereka dari perintah Kami, Kami rasakan kepadanya azab neraka yang apinya menyala-nyala.

Golongan jin itu kena taat kepada Nabi Sulaiman dan kalau mereka menentang dan tidak turut perintah sahaja, mereka akan dibakar waktu itu juga.

Maka adalah yang bertanya jikalau jin itu dijadikan dari api maka tentulah mereka tidak sakit kalau diazab dengan api. Ini adalah pemahaman yang bodoh kerana walaupun kita dijadikan dari tanah tetapi kalau kita kena baling dengan tanah pun sakit juga.


 

Ayat 13: Apakah kerahan kepada para jin itu?

يَعمَلونَ لَهُ ما يَشاءُ مِن مَّحٰريبَ وَتَمٰثيلَ وَجِفانٍ كَالجَوابِ وَقُدورٍ رّاسِيٰتٍ ۚ اعمَلوا ءآلَ داوودَ شُكرًا ۚ وَقَليلٌ مِّن عِبادِيَ الشَّكورُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They made for him what he willed of elevated chambers,¹ statues,² bowls like reservoirs, and stationary kettles. [We said], “Work, O family of David, in gratitude.” And few of My servants are grateful.

  • Described by commentators as palaces, dwellings, or places of prayer.
  • Which were not prohibited until the time of Prophet Muḥammad (ṣ).

(MELAYU)

Para jin itu membuat untuk Sulaiman apa yang dikehendakinya dari gedung-gedung yang tinggi dan patung-patung dan piring-piring yang (besarnya) seperti kolam dan periuk yang tetap (berada di atas tungku). Bekerjalah hai keluarga Daud untuk bersyukur (kepada Allah). Dan sedikit sekali dari hamba-hamba-Ku yang berterima kasih.

 

يَعمَلونَ لَهُ ما يَشاءُ

Para jin itu membuat untuk Sulaiman apa yang dikehendakinya

Golongan jin itu kena ikut arahan Nabi Sulaiman a.s.

 

مِن مَّحٰريبَ وَتَمٰثيلَ

dari gedung-gedung yang tinggi dan bentuk-bentuk 

Mereka membina kamar-kamar yang besar. Juga boleh bermaksud tempat ibadat. Kerana kalimah محارين dari ح ر ب yang juga digunakan untuk mihrab. Mihrab dijadikan tempat ibadat bagi umat terdahulu.

Kalimah تماثيل dari م ث ل yang bermaksud misal (sama, disamakan). Iaitu bina sesuatu untuk sama seperti perkara yang asal seperti manusia, binatang, tumbuhan dan sebagainya. Selalunya digunakan untuk patung atau monumen. Boleh dibina monumen waktu itu kerana belum diharamkan lagi.

Atau, tidaklah dijadikan patung menyerupai manusia atau binatang, tapi ia menyerupai tumbuh-tumbuhan atau alam seperti sungai dan lain-lain. Ia dijadikan sebagai perhiasan untuk bangunan yang dibina baginda. Maka ini lebih baik dari segi tafsirannya.

Kerana kalau kita katakan patung tidak dilarang lagi waktu itu, maka Nabi Sulaiman pakai hukum dari mana? Kerana baginda pakai undang-undang dari Taurat dan Taurat pun melarang bina patung menyerupai manusia, malaikat atau haiwan. Kisah baginda bina patung itu adalah dari kisah-kisah Israiliyat dan mereka telah mengubah kisah para Nabi sampai ke tahap menghina dan menjatuhkan martabat kenabian mereka. Maka kita kena tolak hikayat-hikayat yang tidak kena ini.

Maka kalau kita tidak berikan interpretasi yang lain, maka nanti ada orang Islam yang gunakan ini sebagai dalil untuk membolehkan mereka bina dan ukir patung dan gambar pula sedangkan itu diharamkan dalam agama. Banyak sekali hadis-hadis yang melarang keras perkara ini seperti:

إنَّ الَّذينَ يصنَعونَ هذِه الصُّوَرَ يعذَّبونَ يومَ القيامةِ ، يقالُ لَهم : أحيوا ما خلقتُمْ

orang yang menggambar gambar-gambar ini (gambar makhluk bernyawa), akan diazab di hari kiamat, dan akan dikatakan kepada mereka: ‘hidupkanlah apa yang kalian buat ini’” (HR. Bukhari dan Muslim).

Dan hadits Abdullah bin Mas’ud radhiallahu’anhu, beliau berkata: aku mendengar Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam bersabda:

إنَّ أشدَّ النَّاسِ عذابًا عندَ اللَّهِ يومَ القيامةِ المصوِّرونَ

orang yang paling keras azabnya di hari kiamat di sisi Allah, adalah tukang gambar” (HR. Bukhari dan Muslim).

Dan hadits Abu Hurairah radhiallahu’anhu, beliau berkata: aku mendengar Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam bersabda:

قال اللهُ عزَّ وجلَّ : ومن أظلم ممن ذهبَ يخلقُ كخَلْقي ، فلْيَخْلُقوا ذرَّةً ، أو : لِيخْلُقوا حبَّةً ، أو شعيرةً

Allah ‘Azza wa Jalla berfirman: ‘siapakah yang lebih zalim daripada orang yang mencipta seperti ciptaan-Ku?’. Maka buatlah gambar biji, atau bibit tanaman atau gandum” (HR. Bukhari dan Muslim).

Dan hadits ‘Aisyah radhiallahu’anha, ia berkata:

قدم رسول الله صلى الله عليه وسلم من سفر وقد سترت سهوة لي بقرام فيه تماثيل، فلما رآه رسول الله صلى الله عليه وسلم تلون وجهه، وقال: “يا عائشة، أشد الناس عذاباً عند الله يوم القيامة الذين يضاهئون بخلق الله”، فقطعناه فجعلنا منه وسادة أو وسادتين

“Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam pulang dari safar. Ketika itu aku menutup jendela rumah dengan jendela yang bergambar (makhluk bernyawa). Ketika melihatnya, wajah Rasulullah berubah. Beliau bersabda: “wahai Aisyah orang yang paling keras adzabnya di hari kiamat adalah yang menandingin ciptaan Allah“. Lalu aku memotong-motongnya dan menjadikannya satu atau dua bantal” (HR. Bukhari dan Muslim).

Dan hadits Ibnu ‘Abbas radhiallahu’anhuma, beliau berkata: aku mendengar Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam bersabda:

من صوَّرَ صورةً في الدُّنيا كلِّفَ يومَ القيامةِ أن ينفخَ فيها الرُّوحَ ، وليسَ بنافخٍ

barangsiapa yang di dunia pernah menggambar gambar (bernyawa), dia akan dituntut untuk meniupkan ruh pada gambar tersebut di hari kiamat, dan dia tidak akan mampu melakukannya” (HR. Bukhari dan Muslim).

Juga hadits lainnya dari Nabi Shallallahu’alaihi Wasallam:

كلُّ مُصوِّرٍ في النَّارِ ، يُجْعَلُ له بكلِّ صورةٍ صوَّرها نفسٌ فتُعذِّبُه في جهنَّمَ

semua tukang gambar (makhluk bernyawa) di neraka, setiap gambar yang dia buat akan diberikan jiwa dan akan mengazabnya di neraka Jahannam” (HR. Bukhari dan Muslim).

 

وَجِفانٍ كَالجَوابِ

dan piring-piring yang (besarnya) seperti kolam

Kalimah جفان bermaksud mangkuk. Kalimah جواب pula bermaksud takungan. Jadi ia bermaksud mangkuk yang besar. Ianya besar untuk diletakkan makanan atau apa-apa untuk beri sedekah kepada masyarakat.

 

وَقُدورٍ رّاسِيٰتٍ

dan periuk yang tetap

Kalimah قدور merujuk kepada bekas makanan yang lebih besar. Dan kalimah رّاسِيٰتٍ dari ر س و yang bermaksud tetap, tidak bergerak. Maksudnya ia adalah periuk yang sangat berat sampai tidak boleh diangkat. Ini adalah periuk besar untuk memasak makanan untuk diberikan kepada ribuan umat manusia pada satu masa.

 

اعمَلوا ءآلَ داوودَ شُكرًا

Bekerjalah hai keluarga Daud untuk bersyukur 

Sebagai tanda kesyukuran kepada Allah kerana diberikan dengan segala kelebihan maka Allah suruh mereka bekerja. Iaitu bekerja dengan berkhidmat kepada manusia. Jadi kita tahu bahawa yang segala dilakukan di atas itu adalah untuk kepentingan manusia dan bukan untuk kepentingan mereka. Mereka sediakan pemberian untuk diberikan sebagai sedekah kepada umat mereka.

Maka ini mengajar kita yang syukur itu bukanlah dengan ucap alhamdulillah sahaja. Tapi kena ada kerja yang perlu dilakukan. Setelah menerima pemberian Allah, maka hendaklah gunakan pemberian Allah itu untuk kebaikan manusia. Maka itulah tanda beryukur yang sebenar.

Dan memang Nabi Daud banyak beramal ibadat. Seperti yang disebut dalam hadis kitab Sahihain dari Rasulullah Saw. yang telah bersabda:

“إِنْ أَحَبَّ الصَّلَاةِ إِلَى اللَّهِ صلاةُ داودَ، كَانَ يَنَامُ نِصْفَ اللَّيْلِ وَيَقُومُ ثُلُثَهُ وَيَنَامُ سُدُسَهُ، وَأَحَبُّ الصِّيَامِ إِلَى اللَّهِ صِيَامُ دَاوُدَ، كَانَ يَصُومُ يَوْمًا وَيُفْطِرُ يَوْمًا. وَلَا يَفر إِذَا لَاقَى”.

Sesungguhnya solat yang paling disukai oleh Allah adalah solatnya Nabi Daud; dia tidur hingga pertengahan malam, lalu berdiri (solat) sepertiganya dan tidur seperenamnya. Dan puasa yang paling disukai Allah adalah puasanya Nabi Daud; dia puasa sehari dan berbuka sehari, dan apabila berperang Daud tidak pernah lari dari medan perang.

 

وَقَليلٌ مِّن عِبادِيَ الشَّكورُ

Dan sedikit sekali dari hamba-hamba-Ku yang berterima kasih.

Tidak ramai dari kalangan manusia yang bersyukur. Ramai yang dapat kelebihan dari Allah tapi tidak bersyukur.


 

Ayat 14: Sekarang adalah jawab syubhah tentang jin. Ramai manusia yang minta bantuan kepada jin. Ini kerana mereka jahil dengan kedudukan jin. Mereka sangka yang jin itu ada kelebihan yang lebih jadi dapat tolongan mereka.

Antaranya, manusia sangka jin itu ada ilmu ghaib. Sekarang kita diberitahu yang jin pun tidak tahu perkara ghaib. Allah beritahu perkara ini dengan menyampaikan kisah kematian Nabi Sulaiman a.s.

فَلَمّا قَضَينا عَلَيهِ المَوتَ ما دَلَّهُم عَلىٰ مَوتِهِ إِلّا دابَّةُ الأَرضِ تَأكُلُ مِنسَأَتَهُ ۖ فَلَمّا خَرَّ تَبَيَّنَتِ الجِنُّ أَن لَّو كانوا يَعلَمونَ الغَيبَ ما لَبِثوا فِي العَذابِ المُهينِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And when We decreed for him [i.e., Solomon] death, nothing indicated to them [i.e., the jinn] his death except a creature of the earth eating his staff.¹ But when he fell, it became clear to the jinn that if they had known the unseen, they would not have remained in humiliating punishment.²

  • Upon which he was leaning at the time of his death. A termite continued to gnaw into the stick until it collapsed under his weight.
  • i.e., hard labor. This verse is evidence that the jinn do not possess knowledge of the unseen, which belongs exclusively to Allāh (subḥānahu wa ta‘ālā).

(MELAYU)

Maka tatkala Kami telah menetapkan kematian Sulaiman, tidak ada yang menunjukkan kepada mereka kematiannya itu kecuali anai-anai yang memakan tongkatnya. Maka tatkala dia telah tersungkur, tahulah jin itu bahwa kalau sekiranya mereka mengetahui yang ghaib tentulah mereka tidak akan tetap dalam seksa yang menghinakan.

 

فَلَمّا قَضَينا عَلَيهِ المَوتَ

Maka tatkala Kami telah menetapkan kematian Sulaiman,

Ini adalah apabila Allah takdirkan kematian Nabi Sulaiman. Dan kejadian itu waktu  adalah semasa di hadapan para jin yang sedang bekerja membina binaan-binan yang disuruh Nabi Sulaiman. Waktu itu Nabi Sulaiman sedang berdiri semasa jin-jin itu membina Baitulmaqdis.

Atau waktu itu Nabi Sulaiman sedang duduk di singgahsana baginda melihat mereka bekerja. Waktu itu Allah telah mengambil roh baginda dan kedudukan baginda tetap di atas singgahsana itu. Ibnu Abbas r.a. Mujahid, Al-Hasan dan Qatadah serta yang lain-lainnya yang bukan hanya seorang telah menyebutkan bahawa Nabi Sulaiman dalam keadaan begitu selama kurang lebih satu tahun.

 

ما دَلَّهُم عَلىٰ مَوتِهِ

tidak ada yang menunjukkan kepada mereka kematiannya itu

Pada jin yang sedang bekerja itu tidak tahu yang Nabi Sulaiman telah mati dan mereka terus bekerja dan bekerja. Mereka tidak melihat pun kepada Nabi Sulaiman untuk memeriksa baginda kerana mereka takut dengan baginda. Kerana arahan telah diberikan kepada mereka untuk bekerja dan mereka tidak diarahkan untuk berhenti. Maka mereka teruslah bekerja menyiapkan bangunan itu.

 

إِلّا دابَّةُ الأَرضِ تَأكُلُ مِنسَأَتَهُ

kecuali anai-anai yang memakan tongkatnya.

Tidak ada yang memberitahu mereka tentang kematian Nabi Sulaiman sehinggalah baginda terjatuh dari singgahsana baginda. Waktu itu baginda bertahan pada tongkat baginda dan tongkat itulah yang menahan baginda dari jatuh tersungkur. Akhirnya anai-anai telah memakan tongkat baginda yang menyebabkan baginda terjatuh.

Anai-anai dipanggil dabbatul ardh kerana mereka memakan segalanya dan menjadikannya tanah. Maka mereka makan tongkat baginda. Maknanya juga, tubuh baginda tidak busuk atau berubah kerana walaupun baginda sudah lama mati tapi tidak ada kesan mati kerana tubuh para Nabi dijaga dari dimakan ulat.

 

فَلَمّا خَرَّ

Maka tatkala dia telah tersungkur, 

Maka setelah anai-anai itu makan dan tongkat itu patah, maka jatuhlah tubuh Nabi Sulaiman a.s.

 

تَبَيَّنَتِ الجِنُّ أَن لَّو كانوا يَعلَمونَ الغَيبَ

tahulah jin itu bahwa kalau sekiranya mereka mengetahui yang ghaib 

Setelah jasad Nabi Sulaiman tanpa nyawa itu jatuh ke bawah, barulah jin-jin itu tahu yang Nabi Sulaiman telah wafat. Mereka tidak tahu sebelum itu. Jin-jin itu sangka mereka tahu perkara-perkara yang ghaib. Maka dari kejadian ini maka tahulah mereka yang mereka tidak tahu ilmu ghaib.

Maka bukan jin itu sahaja yang baru tahu, tapi kita yang baca ayat ini pun kenalah sedar yang jin itu tidak ada ilmu ghaib. Jangan jadi seperti musyrikin Mekah yang minta tolong kepada golongan jin kerana mereka sangka jin itu tahu ilmu ghaib. Ini disebut dalam Jin:6

وَأَنَّهُ كانَ رِجالٌ مِنَ الإِنسِ يَعوذونَ بِرِجالٍ مِنَ الجِنِّ فَزادوهُم رَهَقًا

Dan bahwasanya ada orang laki-laki di antara manusia meminta perlindungan kepada beberapa laki-laki di antara jin, maka jin-jin itu menambah bagi mereka dosa dan kesalahan.

 

ما لَبِثوا فِي العَذابِ المُهينِ

tentulah mereka tidak akan tetap dalam seksa yang menghinakan.

Kerana jika mereka tahu perkara ghaib, tidaklah mereka terus melakukan kerja yang menghinakan mereka itu.

Allah tunjukkan kepada mereka bagaimana Nabi Sulaiman telah mati pun mereka tidak tahu. Memang ada perkara ghaib yang mereka boleh nampak tetapi apa yang mereka tahu itu adalah terhad sahaja dan mereka tidaklah tahu perkara ghaib melainkan apa yang mereka diberi maklumat sahaja. Kerana kalau semua mereka tahu, maka tentu mereka nampak para malaikat yang datang mencabut nyawa Nabi Sulaiman.

Sekarang sudah habis Allah menceritakan tentang kehebatan kerajaan yang berada di utara Mekah iaitu di Jurusalem. Dan selepas ini Allah akan menceritakan tentang kerajaan di Yaman pula iaitu yang berada jauh di bahagian selatan Mekah pula. Dan kedua-dua tempat ini mempunyai kaitan yang rapat dengan Mekah yang duduk di tengah-tengah kedua tempat itu.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Tarikh: 27 Disember 2017


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s