Tafsir Surah Saba’ Ayat 4 – 7 (Kenapa perlunya Kiamat?)

Ayat 4: Dalam ayat sebelum ini Allah sebut tentang Kiamat. Dan sekarang Allah sebut tentang hikmah adanya kiamat. Kenapa Allah jadikan Kiamat dan kebangkitan semula?

لِّيَجزِيَ الَّذينَ ءآمَنوا وَعَمِلُوا الصّٰلِحٰتِ ۚ أُولٰئِكَ لَهُم مَّغفِرَةٌ وَرِزقٌ كَريمٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

That He may reward those who believe and do righteous deeds. Those will have forgiveness and noble provision.

(MELAYU)

supaya Allah memberi balasan kepada orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal yang soleh. Mereka itu adalah orang-orang yang baginya ampunan dan rezeki yang mulia.

 

لِّيَجزِيَ الَّذينَ ءآمَنوا وَعَمِلُوا الصّٰلِحٰتِ

supaya Allah memberi balasan kepada orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal yang soleh.

Allah memberitahu tentang segala perkara di dalam alam ini yang kecil pun Allah tahu juga. Kerana Allah hendak memberitahu bahawa jikalau amalan kebaikan kita walau sekecil mana pun Allah tahu dan Allah akan beri balasan yang baik untuknya.

Maka ini adalah hujah kukuh adanya hari kebangkitan dan pembalasan. Kerana jiwa manusia mahukan keadilan. Dalam hati kita mahukan kebaikan yang kita lakukan itu dibalas dengan kebaikan dan keburukan manusia itu mendapat balasan yang setimpal. Dan ini tidak berlaku di alam dunia. Maka tentu kita puas hati. Maka ketahuilah bahawa pembalasan sempurna itu akan dibalas di akhirat.

Maka balasan kepada amalan dan perbuatan manusia akan dalak ibalas apabila Kiamat bermula. Kecil atau besar akan dibalas.

Kadang-kadang perkara baik itu kita rasa kecil sangat dalam agakan kita tetapi ketahuilah ada nilainya di sisi Allah. Sebagai contoh, kita balik rumah dan kita beri salam kepada ibu kita dan peluk ibu kita. Kita rasa itu kecil sahaja tetapi itu bernilai yang tinggi pada sisi Allah.

 

أُولٰئِكَ لَهُم مَّغفِرَةٌ

Mereka itu adalah orang-orang yang baginya ampunan

Bagi mereka yang berterusan buat kebaikan dan jaga agama maka Allah akan ampunkan dosa dia. Kenapa Allah sebut tentang pengampunan dahulu?

Kerana untuk kita dapat nikmat kehidupan maka kita hendaklah keluar daripada penjara dahulu. Kalau duduk dalam penjara tidak dapat menikmati kehidupan, bukan? Kalau Allah tidak ampunkan dosa-dosa kita maka kita kena duduk di dalam neraka dahulu dan tentulah kita tidak dapat menerima segala nikmat dari Allah.

Maka Allah beritahu yang pertama sekali Allah akan berikan pengampunan di atas dosa-dosa kita. Maka inilah yang kita amat-amat perlukan. Maka kenalah selalu kita minta keampunan kepada Allah.

Maka apabila kita nak doakan kebaikan untuk mereka yang telah mati, maka doakanlah Allah ampunkan mereka.

 

وَرِزقٌ كَريمٌ

dan rezeki yang mulia.

Dan Allah akan beri rezeki mulia kepada orang mukmin. Cara Allah beri nikmat itu pun dengan cara yang mulia. Kerana itu ada kalimah كَريمٌ itu.

Kerana cara rezeki diberikan kepada kita pun penting. Bandingkan jikalau bos kita beri gaji kita tetapi dia beri dengan cara baling sahaja kepada kita. Tentulah kita tidak suka walaupun apa yang diberikan kepada kita itu adalah rezeki.

Maka rezeki yang diberikan dengan cara yang mulia menambahkan lagi kehebatan rezeki itu.


 

Ayat 5: Jadi tadi adalah kebaikan yang diberikan kepada mereka yang baik. Sekarang tentang mereka yang menentang agama. Maka ini adalah ayat takhwif ukhrawi dan zajrun.

وَالَّذينَ سَعَوا في ءآيٰتِنا مُعٰجِزينَ أُولٰئِكَ لَهُم عَذابٌ مِّن رِّجزٍ أَليمٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

But those who strive against Our verses [seeking] to cause failure¹ – for them will be a painful punishment of foul nature.

  • i.e., to undermine their credibility in order to defeat the Prophet (ṣ).

(MELAYU)

Dan orang-orang yang berusaha untuk (menentang) ayat-ayat Kami dengan anggapan mereka dapat melemahkan (menggagalkan azab Kami), mereka itu memperoleh azab, yaitu (jenis) azab yang pedih.

 

وَالَّذينَ سَعَوا في ءآيٰتِنا مُعٰجِزينَ

Dan orang-orang yang berusaha untuk (menentang) ayat-ayat Kami dengan anggapan mereka dapat melemahkan

Ini adalah orang-orang yang berusaha bersunguh-sungguh untuk melemahkan Al-Qur’an. Mereka menghalang Qur’an disebarkan kepada ramai. Ada ramai manusia yang cuba untuk mengatakan bahawa Qur’an ini adalah ‘buku syaitan’ yang perlu dihapuskan.

Ini banyak berlaku di negara Barat yang amat benci kepada agama Islam. Pada mereka Qur’an ini mengajar umat Islam menjadi pengganas. Mereka kata begitu kerana mereka tidak kenal Qur’an.

Dan negara kita ini ada juga yang hendak menghalang pengajaran tafsir Al-Qur’an kerana mereka kata ianya akan memecahbelahkan masyarakat. Kerana apabila ada yang belajar Tafsir Qur’an maka ada sahaja amalan masyarakat yang mereka akan tegur. Mereka kata ini kesan belajar Tafsir Qur’an lah.

Maka banyak usaha nak halang pengajian tafsir Qur’an di negara ini. Mereka akan gunakan isu seperti tauliah dan sebagainya.

Kalau mereka berjaya maka kalimah yang digunakan adalah mu’jiz. Tapi tidak digunakan di dalam ayat ini kerana mereka itu hanya berusaha sahaja tetapi tidak berjaya. Kerana pengajian tafsir Qur’an ini memang akan berterusan kerana ianya perlu diketahui oleh masyarakat. Dan Allah pasti akan memberikan perlindungan dan bantuan kepada mereka yang menyampaikannya.

 

أُولٰئِكَ لَهُم عَذابٌ مِّن رِّجزٍ أَليمٌ

mereka itu memperoleh azab, yaitu (jenis) azab yang pedih.

Maka ingatlah kepada mereka yang menghala ilmu Qur’an ini dari disampaikan kepada manusia, mereka akan mendapat azab yang berat. Kalimah  رِّجزٍ adalah jenis azab yang ada bunyi yang amat menakutkan. Mereka akan dikenakan dengan azab yang amat berat kerana kesalahan mereka yang amat berat.


 

Ayat 6:

وَيَرَى الَّذينَ أوتُوا العِلمَ الَّذي أُنزِلَ إِلَيكَ مِن رَّبِّكَ هُوَ الحَقَّ وَيَهدي إِلىٰ صِرٰطِ العَزيزِ الحَميدِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And those who have been given knowledge see that what is revealed to you from your Lord is the truth, and it guides to the path of the Exalted in Might, the Praiseworthy.

(MELAYU)

Dan orang-orang yang diberi ilmu (Ahli Kitab) berpendapat bahawa wahyu yang diturunkan kepadamu dari Tuhanmu itulah yang benar dan menunjuki (manusia) kepada jalan Tuhan Yang Maha Perkasa lagi Maha Terpuji.

 

وَيَرَى الَّذينَ أوتُوا العِلمَ

Dan orang-orang yang diberi ilmu (Ahli Kitab) berpendapat

Ini pula tentang Golongan ahli kitab. Mereka kenal wahyu Qur’an itu memang benar. Maka memang ada manusia yang menentang dan ada juga yang nampak kebenaran.

Satu lagi tafsir ayat ini merujuk kepada orang yang ada ilmu pengetahuan.

 

الَّذي أُنزِلَ إِلَيكَ مِن رَّبِّكَ هُوَ الحَقَّ

bahawa wahyu yang diturunkan kepadamu dari Tuhanmu itulah yang benar 

Jikalau mereka jujur dengan kitab mereka sendiri, maka mereka akan nampak bahawa Qur’an itu memang bawa kebenaran.

Dan kalaulah yang dimaksudkan adalah orang yang ada ilmu, maka penentang agama hanya boleh menipu mereka yang tidak ada ilmu. Dan untuk ada ilmu kena belajar. Maka untuk selamat dari ditipu oleh para penentang, maka kenalah ada ilmu dan pengetahuan agama sebaik mungkin.

 

وَيَهدي إِلىٰ صِرٰطِ العَزيزِ الحَميدِ

dan menunjuki (manusia) kepada jalan Tuhan Yang Maha Perkasa lagi Maha Terpuji.

Mereka akan nampak yang bukan sahaja Qur’an itu bawa berita yang benar tetapi ia boleh memimpin manusia ke jalan yang benar. Iaitu jalan yang dikehendaki oleh Allah.


 

Ayat 7: Syikayah. Ada ahli kitab yang kenal dan boleh terima Qur’an, tapi ada juga puak musyrikin yang menghina Rasulullah dan Qur’an.

وَقالَ الَّذينَ كَفَروا هَل نَدُلُّكُم عَلىٰ رَجُلٍ يُنَبِّئُكُم إِذا مُزِّقتُم كُلَّ مُمَزَّقٍ إِنَّكُم لَفي خَلقٍ جَديدٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

But those who disbelieve say, “Shall we direct you to a man who will inform you [that] when you have disintegrated in complete disintegration, you will [then] be [recreated] in a new creation?

(MELAYU)

Dan orang-orang kafir berkata (kepada teman-temannya). “Maukah kamu kami tunjukkan kepadamu seorang laki-laki yang memberitakan kepadamu bahwa apabila badanmu telah hancur sehancur-hancurnya, sesungguhnya kamu benar-benar (akan dibangkitkan kembali) dalam ciptaan yang baru?

 

وَقالَ الَّذينَ كَفَروا

Dan orang-orang kafir berkata

Allah menceritakan keadaan di Mekah pada waktu itu. Mereka berjumpa sesama mereka dan bercakap tentang apa yang dikatakan oleh Nabi Muhammad.

 

هَل نَدُلُّكُم عَلىٰ رَجُلٍ

“Maukah kamu kami tunjukkan kepadamu seorang laki-laki

Ini adalah berita yang mereka baru sahaja mereka dengar dan mereka susah untuk mempercayainya. Ini adalah kerana mereka tidak dapat maklumat tentang akhirat kerana tidak ada kitab wahyu pada mereka dan mereka sudah lama jauh dari maklumat agama.

Maka apabila Nabi sampaikan maklumat itu, pada mereka baginda itu gila.

 

يُنَبِّئُكُم إِذا مُزِّقتُم كُلَّ مُمَزَّقٍ

yang memberitakan kepadamu bahawa apabila badanmu telah hancur sehancur-hancurnya, 

Pada mereka takkan mungkin manusia mati akan dapat dihidupkan semula. Kalimah تمزق ini seperti kita ambil kain dan kita koyak-koyak kain itu sampai hancur. Ini ibarat kepada tubuh manusia yang telah dihancurkan dalam tanah.

 

إِنَّكُم لَفي خَلقٍ جَديدٍ

sesungguhnya kamu benar-benar (akan dibangkitkan kembali) dalam ciptaan yang baru?

Pada mereka amat susah untuk dipercayai yang apabila tubuh manusia itu sudah dihancurkan nanti akan hidup kembali.

Pada mereka pelik sangat apa yang disampaikan oleh  Rasulullah dan mereka kutuk baginda sesama mereka.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Tarikh: 24 Disember 2017


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s