Tafsir Surah Naml Ayat 56 – 60 (Allah selamatkan orang beriman)

Ayat 56: Setelah ditegur oleh Nabi Luth kerana perbuatan buruk mereka, inilah balasan dari kata-kata kaum itu.

۞ فَما كانَ جَوابَ قَومِهِ إِلّا أَن قالوا أَخرِجوا ءآلَ لوطٍ مِّن قَريَتِكُم ۖ إِنَّهُم أُناسٌ يَتَطَهَّرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

But the answer of his people was not except that they said, “Expel the family of Lot from your city. Indeed, they are people who keep themselves pure.”

(MELAYU)

Maka tidak lain jawapan kaumnya melainkan mengatakan: “Usirlah Luth berserta keluarganya dari negerimu; kerana sesungguhnya mereka itu orang-orang yang (mendakwakan dirinya) bersih”.

 

فَما كانَ جَوابَ قَومِهِ إِلّا أَن قالوا

Maka tidak lain jawapan kaumnya melainkan mengatakan:

Mereka bukan ada jawapan pun, tapi mereka gunakan kata-kata kasar sahaja. Nak bagi alasan apa lagi? Memang tidak ada alasan untuk membenarkan perbuatan hina mereka. Maka golongan LGBT janganlah nak guna apa-apa hujah pun.

 

أَخرِجوا ءآلَ لوطٍ مِّن قَريَتِكُم

“Usirlah Luth berserta keluarganya dari negerimu; 

Balasan dari dakwah Nabi itu, mereka suruh supaya dikeluarkan baginda dan ahli-ahli keluarga baginda daripada negeri itu. Ini nak buang daerah lah sahaja.

Begitulah puak-puak jahat. Mereka tidak ada jawapan dari kesalahan yang mereka lakukan. Macam juga puak anti sunnah di negara kita. Apabila mereka rasa tergugat dengan hujah-hujah ustaz Sunnah, maka mereka gunakan alasan tidak ada tauliah dan mereka halang dari masuk negeri mereka.

 

إِنَّهُم أُناسٌ يَتَطَهَّرونَ

kerana sesungguhnya mereka itu orang-orang yang (mendakwakan dirinya) bersih”.

Mereka suruh keluarkan Nabi Luth dan orang beriman dari tempat mereka kerana mereka itu rasa mereka itu suci sangat. Ini adalah ejekan daripada kaum itu. Mereka nak kata: “Kalau rasa suci sangat, keluar sahajalah dari sini.”

Ini kerana mereka nak buat benda yang mereka nak buat dan rimas bila ada orang yang tegur mereka. Ini macam budak-budak nakal yang tidak senang duduk kalau ada ustaz di sekeliling mereka. Mulalah mereka berdoa semoga ustaz itu cepat berlalu dari situ.


 

Ayat 57: 

فَأَنجَينٰهُ وَأَهلَهُ إِلَّا امرَأَتَهُ قَدَّرنٰها مِنَ الغٰبِرينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So We saved him and his family, except for his wife; We destined her to be of those who remained behind.

(MELAYU)

Maka Kami selamatkan dia berserta keluarganya, kecuali isterinya. Kami telah mentakdirkan dia termasuk orang-orang yang tertinggal (dibinasakan).

 

فَأَنجَينٰهُ وَأَهلَهُ

Maka Kami selamatkan dia berserta keluarganya,

Apabila kaumnya telah buat keputusan hendak mencederakan Rasul mereka maka Allah akan beri azab kepada kaum itu dan menyelamatkan Rasul dan mereka yang beriman bersamanya. Ini termasuklah keluarganya. Mereka disuruh meninggalkan tempat itu dengan segera. Ini diceritakan dalam surah yang lain.

 

إِلَّا امرَأَتَهُ قَدَّرنٰها مِنَ الغٰبِرينَ

kecuali isterinya. Kami telah mentakdirkan dia termasuk orang-orang yang tertinggal (dibinasakan).

Dan ahli keluarga baginda juga akan diselamatkan kecuali isterinya kerana isterinya itu bersekongkol dengan kaumnya. Ini memberitahu kita bahawa bukanlah semua ahli keluarga akan selamat. Hanya mereka yang beriman sahaja yang akan selamat.

Jadi kalau ahli keluarga Rasulullah seperti Abu Lahab dan ahli keluarga lain yang tidak beriman maka mereka juga tidak akan selamat. Kerana keselamatan bukanlah kerana pertalian kekeluargaan, tapi keimanan.  Keluarga yang sebenar adalah keluarga yang ada ikatan keimanan. Begitu juga dengan anak Nabi Nuh pun tidak selamat walaupun anaknya sendiri. Maka kalau anak ulama, anak ustaz, belum tentu selamat lagi.

Isterinya itu termasuk orang-orang yang dibinasakan bersama kaumnya, kerana isteri Nabi Luth menolong perbuatan mereka dan menyetujui perbuatan mereka yang buruk itu. Isteri Nabi Luthlah yang memberitahukan kepada mereka tentang kedatangan tamu-tamu Luth (para malaikat) itu dengan tujuan agar mereka mengerjainya.

Makna yang dimaksudkan bukan bererti bahawa isteri Nabi Luth mengerjakan perbuatan keji itu, dan ini sebagai penghormatan terhadap Nabi Luth a.s., bukan terhadap isterinya. Ini kerana kita kena jaga nama baik Rasul. Para isteri Nabi tidak mungkin melakukan zina kerana mereka itu adalah isteri para Nabi. Walaupun mereka mungkin berdosa, tapi tidaklah kerana dosa buruk seperti zina.


 

Ayat 58:

وَأَمطَرنا عَلَيهِم مَّطَرًا ۖ فَساءَ مَطَرُ المُنذَرينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We rained upon them a rain [of stones], and evil was the rain of those who were warned.

(MELAYU)

Dan Kami turunkan hujan atas mereka (hujan batu), maka amat buruklah hujan yang ditimpakan atas orang-orang yang diberi peringatan itu.

 

وَأَمطَرنا عَلَيهِم مَّطَرًا

Dan Kami turunkan hujan atas mereka (hujan batu),

Mereka dihujani dengan hujan batu yang menghancurkan mereka. Kisah panjang disebut dalam surah-surah yang lain. Kawasan tempat tinggal mereka diangkat ke langit dan mereka dihujani dengan batu panas. Setiap batu itu ada nama mangsanya. Sampaikan ada penduduk Sodom yang bermusafir ke negeri lain pun, batu dia cari dia juga dan membunuhnya di tempat lain.

 

فَساءَ مَطَرُ المُنذَرينَ

maka amat buruklah hujan yang ditimpakan atas orang-orang yang diberi peringatan itu.

Kalau hujan air, tidaklah mengapa, tapi Allah berikan hujan batu yang telah tertulis nama mereka untuk membunuh mereka. Mereka dikenakan dengan azab yang teruk kerana mereka telah diberi peringatan oleh Nabi mereka sendiri tapi mereka menolaknya. Dan mereka bukan sahaja tidak menerima, tapi hendak menghalau pula Nabi mereka. Maka kesalahan mereka besar.


 

Ayat 59: Sekarang Allah beri natijah daripada ke empat-empat cerita para Rasul sebelum ini. Allah memiliki Qudrat yang sempurna dan Allah boleh hukum bila-bila masa sahaja.

Ayat 59 ini adalah Perenggan Makro Keenam. Ia mengandungi seruan para Nabi yang sama sahaja sepanjang zaman.

قُلِ الحَمدُ ِللهِ وَسَلٰمٌ عَلىٰ عِبادِهِ الَّذينَ اصطَفىٰ ۗ آللهُ خَيرٌ أَمّا يُشرِكونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Say, [O Muḥammad], “Praise be to Allāh, and peace upon His servants whom He has chosen. Is Allāh better or what they associate with Him?”

(MELAYU)

Katakanlah: “Segala puji bagi Allah dan kesejahteraan atas hamba-hamba-Nya yang dipilih-Nya. Apakah Allah yang lebih baik, ataukah apa yang mereka persekutukan dengan Dia?”

 

قُلِ الحَمدُ ِللهِ

Katakanlah: “Segala puji bagi Allah

Pujian yang khusus hanyalah bagi Allah. Ini kita telah bincangkan di dalam Surah Fatihah. Pujilah Allah atas segala nikmat-Nya yang telah Dia limpahkan kepada hamba-hamba-Nya; nikmat-nikmat-Nya tak terhingga banyaknya dan tidak dapat dihitung.

Segala puji bagi Allah atas sifat-sifat-Nya Yang Mahatinggi dan asma-asma-Nya yang terbaik, juga atas salam-Nya yang telah Dia limpahkan kepada hamba-hamba-Nya yang terpilih, iaitu para rasul dan para nabi-Nya yang mulia-mulia.

 

وَسَلٰمٌ عَلىٰ عِبادِهِ الَّذينَ اصطَفىٰ

dan kesejahteraan atas hamba-hamba-Nya yang dipilih-Nya. 

Allah akan tetap memberi keselamatan kepada orang-orang yang beriman. Allah yang pilih mereka untuk menjadi orang yang beriman kerana keinginan mereka sendiri. Kerana mereka ada kehendak untuk beriman, maka Allah akan tarik mereka kepada keimanan.

Makna yang dimaksudkan dalam ayat ini ialah bahawa setelah Allah menceritakan tentang apa yang telah dilakukan-Nya terhadap kekasih-kekasih-Nya —iaitu menyelamatkan mereka, menolong dan mendukung mereka, lalu menimpakan kehinaan azab dan kekalahan terhadap musuh-musuh­Nya—, maka Allah memerintahkan kepada Rasul-Nya dan orang-orang yang mengikutinya untuk memuji Allah atas semua yang telah dilakukan-Nya. Dan hendaknya mereka memohonkan kesejahteraan buat hamba-hamba-Nya yang dipilih-Nya.

 

آللهُ خَيرٌ أَمّا يُشرِكونَ

Apakah Allah yang lebih baik, ataukah apa yang mereka persekutukan dengan Dia?”

Adakah Allah yang lebih baik atau pujaan-pujaan mereka itu yang lebih baik? Ramai manusia yang tidak hanya menyembah dan berdoa kepada Allah sahaja. Dalam mereka menyembah Allah, mereka ada juga sembah dan berdoa kepada selain Allah.

Tapi adakah roh-roh sembahan mereka itu lebih baik? Tentu tidak sama sekali. Kerana itu kita kenalah menghambakan diri dan berharap kepada Allah sahaja. Jangan kita sembah selain Allah dan jangan kita berdoa kepada selain Allah.

AKHIR JUZ 19.


 

Ayat 60: Dari ayat ini sehingga ke ayat 69 adalah Perenggan Makro Ketujuh. Ia mengandungi pengajaran Tauhid Uluhiyyah atau Hakimiyyah. Untuk membuktikan Allah lebih baik, maka Dia telah berikan berbagai-bagai dalil.

أَمَّن خَلَقَ السَّمٰوٰتِ وَالأَرضَ وَأَنزَلَ لَكُم مِّنَ السَّماءِ ماءً فَأَنبَتنا بِهِ حَدائِقَ ذاتَ بَهجَةٍ مّا كانَ لَكُم أَن تُنبِتوا شَجَرَها ۗ أَإِلٰهٌ مَعَ اللهِ ۚ بَل هُم قَومٌ يَعدِلونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[More precisely], is He [not best] who created the heavens and the earth and sent down for you rain from the sky, causing to grow thereby gardens of joyful beauty which you could not [otherwise] have grown the trees thereof? Is there a deity with Allāh?¹ [No], but they are a people who ascribe equals [to Him].

  • Three meanings are implied: “Is there another god who did all of this with Allāh?” or “Is there any deity worthy to be worshipped along with Allāh?” or “Is there a deity to be compared with Allāh?”

(MELAYU)

Atau siapakah yang telah menciptakan langit dan bumi dan yang menurunkan air untukmu dari langit, lalu Kami tumbuhkan dengan air itu kebun-kebun yang berpemandangan indah, yang kamu sekali-kali tidak mampu menumbuhkan pohon-pohonnya? Apakah disamping Allah ada ilah (yang lain)? Bahkan (sebenarnya) mereka adalah orang-orang yang menyimpang (dari kebenaran).

 

أَمَّن خَلَقَ السَّمٰوٰتِ وَالأَرضَ

Siapakah yang telah menciptakan langit dan bumi

Adakah Allah yang memberi segala itu lebih baik atau roh-roh syirik yang mereka sembah itu yang lebih baik? Adakah roh-roh sembahan manusia itu boleh cipta alam ini? Tentu tidak, bukan? Kerana yang menjadikan langit dan bumi ini hanyalah Allah sahaja. Adakah ilah lain boleh mencipta apa-apa? Tentu tidak.

 

وَأَنزَلَ لَكُم مِّنَ السَّماءِ ماءً

dan yang menurunkan air untukmu dari langit, 

Allah mengingatkan air yang Dia turunkan dari langit. Siapa lagi yang boleh turunkan air hujan dari langit itu?

 

فَأَنبَتنا بِهِ حَدائِقَ ذاتَ بَهجَةٍ

lalu Kami tumbuhkan dengan air itu kebun-kebun yang berpemandangan indah, 

Air hujan itu amat penting untuk kehidupan kita. Dengannya tumbuh-tumbuhan dapat hidup. Binatang dan kita dapat minum air itu. Dan apabila tumbuh-tumbuhan itu dapat air, maka ia akan hidup subur dan menjadi makanan bagi binatang ternak dan manusia. Dan kita pun makan dari binatang ternak itu juga.

Kalimah حَدائِقَ bermaksud taman-taman. Ini adalah kerana tumbuhan menghijau dan berbagai warna itu menjadi seperti kebun di dunia ini.

Dan kalimah بَهجَةٍ dari katadasar ن ه ج yang bermaksud cantik, cerah, terang, hebat, menggembirakan. Manusia memang suka tengok taman yang indah. Kita suka berehat di dalam taman bersama dengan keluarga. Maka setiap kali kita duduk dalam taman, maka kenanglah ayat ini. Kenanglah yang Allahlah yang menjadikan kebun itu cantik.

 

مّا كانَ لَكُم أَن تُنبِتوا شَجَرَها

yang kamu sekali-kali tidak mampu menumbuhkan pohon-pohonnya? 

Allah beri segala pokok dan tumbuhan itu yang manusia sendiri tahu yang mereka tidak boleh menghidupkannya sendiri. Allahlah yang menghidupkan tumbuh-tumbuhan di alam ini untuk kebaikan kita semua.

 

أَإِلٰهٌ مَعَ اللهِ

Apakah disamping Allah ada ilah (yang lain)?

Kemudian Allah tanya: adakah ilah selain Allah? Kita kena jawab: “tidak!”

Telah disebut tentang kesalahan kaum-kaum para Rasul sebelum ini, seperti Kaum Nabi Luth dengan dosa homoseksual mereka. Tapi yang lebih teruk lagi, mereka itu adalah kaum yang melakukan syirik dan ini bermakna yang kesalahan mereka bukan sahaja kesalahan homoseksual tetapi kesalahan yang lebih besar adalah melakukan syirik kepada Allah.

 

بَل هُم قَومٌ يَعدِلونَ

Bahkan (sebenarnya) mereka adalah orang-orang yang menyimpang (dari kebenaran).

Kerana mereka tidak menghambakan diri kepada Allah sahaja, maka mereka telah menghambakan diri kepada nafsu mereka. Dan kerana itulah mereka telah melakukan kesalahan dan dosa yang dilarang oleh Allah. Maka kalau kita pun tidak menghambakan diri kepada Allah, maka kita pun boleh jadi seperti mereka juga.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Kemaskini: 8 Jun 2019


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s