Tafsir Surah Yusuf Ayat 87 – 90 (Rahsia dibuka)

Ayat 87:

يا بَنِيَّ اذهَبوا فَتَحَسَّسوا مِن يوسُفَ وَأَخيهِ وَلا تَيأَسوا مِن رَوحِ اللهِ ۖ إِنَّهُ لا يَيأَسُ مِن رَوحِ اللهِ إِلَّا القَومُ الكافِرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

O my sons, go and find out about Joseph and his brother and despair not of relief from Allāh. Indeed, no one despairs of relief from Allāh except the disbelieving people.”

(MALAY)

Hai anak-anakku, pergilah kamu, maka carilah berita tentang Yusuf dan saudaranya dan jangan kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya tiada berputus asa dari rahmat Allah, melainkan kaum yang kafir”.

 

يا بَنِيَّ اذهَبوا

Hai anak-anakku, pergilah kamu,

Sekarang Nabi Ya’kub kembali balik bercakap dengan anak-anaknya kerana ada permintaan dan arahan dari baginda.

 

فَتَحَسَّسوا مِن يوسُفَ وَأَخيهِ

maka carilah berita tentang Yusuf dan saudaranya

Baginda suruh anak-anaknya pergi dan cari berita tentang Yusuf dan Bunyamin. Lafaz tahassus digunakan untuk mencari berita kebaikan, sedangkan tajassus digunakan untuk mencari berita keburukan.

Dulu semasa berita tentang kematian Yusuf, Nabi Ya’kub tidak suruh mereka cari pun. Tapi sekarang baginda cakap untuk cari Yusuf juga dan dapatkan berita tentangnya. Bagaimanakah agaknya reaksi anak-anaknya itu sedangkan mereka dulu kata Nabi Yusuf sudah mati dibawa serigala? Nampak mereka terpaksa terima yang ayah mereka pun tahu yang mereka dulu menipu.

Nabi Ya’kub bercakap dan memberi arahan kepada mereka kerana sekarang mereka sudah nampak sedih dan ikhlas, barulah baginda suruh. Nampak macam mereka memang benar-benar rasa bersalah kali ini.

 

وَلا تَيأَسوا مِن رَوحِ اللهِ

dan jangan kamu berputus asa dari rahmat Allah. 

Baginda mengingatkan mereka supaya jangan putus harap dari rahmat Allah. Mereka dulu putus harap selepas tidak dapat berhujah dengan pemimpin Mesir (Nabi Yusuf sebagai Menteri Kewangan), jadi jangan lagi. Pergi jumpa dia lagi dan minta pertolongan kepadanya lagi.

Dalam ayat ini digunakan kalimah رَوحِ اللهِ untuk membawa maksud ‘rahmat Allah’ – ianya dari kalimah ر و ح yang bermaksud ‘angin’ kerana ianya berkait dengan angin yang menyegarkan.

 

إِنَّهُ لا يَيأَسُ مِن رَوحِ اللهِ إِلَّا القَومُ الكافِرونَ

Sesungguhnya tiada berputus asa dari rahmat Allah, melainkan kaum yang kafir”.

Baginda memberitahu anak-anaknya itu yang berputus harap dari rahmat Allah adalah orang-orang yang engkar.

Begitulah macam orang atheist (tidak percaya kepada Tuhan) sekarang, mereka tidak percaya yang Allah itu pemurah, memberi rahmat dan sebagainya kerana mereka lihat dunia ini dalam keadaan teruk. Oleh kerana banyak sengsara dan banyak ketidakadilan, mereka kata tentu tidak ada Tuhan atau Allah. Ini adalah fahaman yang salah kerana apa yang terjadi adalah sebagai ujian dari Allah untuk makhlukNya, bukannya tanda yang Allah tidak ada.

Maka jangan putus asa dengan rahmat dari Allah. Datanglah apa masalah pun, jangan kata tidak ada jalan penyelesaian kerana penyelesaian itu ada dengan Allah. Sama ada Allah nak jadikan atau tidak sahaja; dan kalau tidak menjadi, itu adalah sebagai ujian dari Allah.

Maka, begitulah pesan Nabi Ya’kub kepada anak-anaknya. Baginda ingatkan mereka yang mereka tidak kafir dan beriman dengan Allah. Maka jangan putus harap dengan Allah. Kerana yang putus asa dengan rahmat Allah adalah sifat orang kafir sahaja.


 

Ayat 88: Ini keadaan ke 13. Diingatkan yang semua sekali ada 15 keadaan untuk menceritakan Dakwa surah ini.

فَلَمّا دَخَلوا عَلَيهِ قالوا يا أَيُّهَا العَزيزُ مَسَّنا وَأَهلَنَا الضُّرُّ وَجِئنا بِبِضاعَةٍ مُزجاةٍ فَأَوفِ لَنَا الكَيلَ وَتَصَدَّق عَلَينا ۖ إِنَّ اللهَ يَجزِي المُتَصَدِّقينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So when they entered upon him [i.e., Joseph], they said, “O ‘Azeez, adversity has touched us and our family, and we have come with goods poor in quality, but give us full measure and be charitable to us. Indeed, Allāh rewards the charitable.”

(MALAY)

Maka ketika mereka masuk ke (tempat) Yusuf, mereka berkata: “Hai Al Aziz, kami dan keluarga kami telah ditimpa kesengsaraan dan kami datang membawa barang-barang yang tak berharga, maka sempurnakanlah sukatan untuk kami, dan bersedekahlah kepada kami, sesungguhnya Allah memberi balasan kepada orang-orang yang bersedekah”.

 

فَلَمّا دَخَلوا عَلَيهِ

Maka ketika mereka masuk ke (tempat) Yusuf,

Sekarang adalah kisah apabila anak-anak Nabi Ya’kub kembali ke Mesir semula. Sekarang mereka sedang mengadap kembali kepada Menteri Kewangan (Nabi Yusuf).

 

قالوا يا أَيُّهَا العَزيزُ

mereka berkata: “Hai Al Aziz,

Mereka menyeru Nabi Yusuf dengan panggilan yang memuliakan baginda. Ini kerana mereka hendak memujuk baginda sebagaimana yang diminta dan diajar oleh ayah mereka.

 

مَسَّنا وَأَهلَنَا الضُّرُّ

kami dan keluarga kami telah ditimpa kesengsaraan

Mereka mengadu tentang nasib malang yang menimpa mereka. Tidak ada makanan di tempat mereka (Kan’an) yang menyebabkan mereka terpaksa bermusafir untuk mendapatkan makanan di Mesir. Jauh sungguh perjalanan mereka itu untuk sampai ke sana.

 

وَجِئنا بِبِضاعَةٍ مُزجاةٍ

dan kami datang membawa barang-barang yang tak berharga, 

Apabila datang untuk mendapatkan makanan, mereka kenalah bawa barang gantian (mengikut sistem barter). Dan mereka memang datang dengan bawa barang, tapi mereka mengaku yang mereka bawa barang مُزجاةٍ (barang murah tidak bernilai).

Dalam riwayat ada mengatakan yang mereka bawa selipar dan sebagainya, jenis barang yang memang tidak ada harga. Kalau zaman sekarang, nak bagi fakir miskin pun tidak lulus. Tapi mereka bawa juga sebab tidak ada barang lain langsung yang ada pada mereka kerana mereka miskin sangat waktu itu.

 

فَأَوفِ لَنَا الكَيلَ

tapi sempurnakanlah sukatan untuk kami,

Walaupun mereka bawa barang yang tidak ada harga, tapi mereka masih berharap semoga Nabi Yusuf penuhkan barang untuk mereka. Kerana mereka amat memerlukan bantuan makanan dari Mesir.

 

وَتَصَدَّق عَلَينا

dan bersedekahlah kepada kami,

Kerana mereka tahu yang benda yang mereka bawa sebagai ganti itu tidak berbaloi dengan apa yang mereka minta, maka mereka minta Nabi Yusuf bersedekahlah kepada mereka. Kena bagi dalam bentuk sedekah kerana tidak ada bentuk jual beli kerana pertukaran tidak layak.

 

إِنَّ اللهَ يَجزِي المُتَصَدِّقينَ

sesungguhnya Allah memberi balasan kepada orang-orang yang bersedekah”.

Mereka memberi motivasi untuk Nabi Yusuf bersedekah kepada mereka dengan mengatakan yang Allah akan balas dengan kebaikan kepada orang yang bersedekah.


 

Ayat 89: Sekarang Nabi Yusuf buka maklumat yang sebenarnya.

قالَ هَل عَلِمتُم ما فَعَلتُم بِيوسُفَ وَأَخيهِ إِذ أَنتُم جاهِلونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

He said, “Do you know what you did with Joseph and his brother when you were ignorant?”

(MALAY)

Yusuf berkata: “Apakah kamu mengetahui (kejelekan) apa yang telah kamu lakukan terhadap Yusuf dan saudaranya ketika kamu tidak mengetahui (akibat) perbuatanmu itu?”.

 

قالَ هَل عَلِمتُم ما فَعَلتُم بِيوسُفَ وَأَخيهِ

Yusuf berkata: “Apakah kamu mengetahui apa yang telah kamu lakukan terhadap Yusuf dan saudaranya

Sekarang Nabi Yusuf tanya kepada mereka balik: kamu tahu tak tentang Yusuf dan adiknya Bunyamin ini? Apakah yang kamu telah lakukan terhadap mereka?

Kita sudah tahu apa yang mereka buat dengan Nabi Yusuf dalam kisah yang disebut dalam surah ini dari mula, tapi bagaimana pula dengan Bunyamin? Memang tidak disebut kisah beliau dalam surah ini, tapi tentulah dapat kita ambil kesimpulan dari isyarat yang kita baca dalam ayat ini. Tentu mereka juga telah susahkan Bunyamin itu kerana dia saudara kandung sama ibu dengan Yusuf. Dan tentulah Bunyamin sudah mengadu kepada Nabi Yusuf sementara dia tinggal dengan baginda.

 

إِذ أَنتُم جاهِلونَ

ketika kamu tidak mengetahui (akibat) perbuatanmu itu?”.

Ingat tak lagi masa itu kamu semua jahil? ‘Jahil’ maksudnya melakukan sesuatu ikut perasaan, bukan ikut akal. Mereka telah benci kepada Nabi Yusuf dan Bunyamin dulu sampaikan mereka telah melakukan perkara yang tidak baik dengan mereka berdua.

Mereka pun tahu yang apa yang mereka lakukan itu salah kerana mereka bukan bodoh dan mereka pun anak seorang Nabi. Tapi kerana terlalu ikut perasaan, mereka sanggup buat perkara itu.


 

Ayat 90: Ini adalah Keadaan ke 14 dimana Nabi Yusuf akan memperkenalkan dirinya kepada saudara-saudaranya. Sekarang mereka terkejut sangat, macam mana Menteri ini tahu tentang kisah itu? Mereka pun mula tengok Nabi Yusuf atas bawah dan sekarang melihat dengan teliti sekali.

قالوا أَإِنَّكَ لَأَنتَ يوسُفُ ۖ قالَ أَنا يوسُفُ وَهٰذا أَخي ۖ قَد مَنَّ اللهُ عَلَينا ۖ إِنَّهُ مَن يَتَّقِ وَيَصبِر فَإِنَّ اللهَ لا يُضيعُ أَجرَ المُحسِنينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They said, “Are you indeed Joseph?” He said, “I am Joseph, and this is my brother. Allāh has certainly favored us. Indeed, he who fears Allāh and is patient, then indeed, Allāh does not allow to be lost the reward of those who do good.”

(MALAY)

Mereka berkata: “Apakah kamu ini benar-benar Yusuf?”. Yusuf menjawab: “Akulah Yusuf dan ini saudaraku. Sesungguhnya Allah telah melimpahkan kurnia-Nya kepada kami”. Sesungguhnya barang siapa yang bertakwa dan bersabar, maka sesungguhnya Allah tidak menyia-nyiakan pahala orang-orang yang berbuat baik”

 

قالوا أَإِنَّكَ لَأَنتَ يوسُفُ

Mereka berkata: “Apakah kamu ini benar-benar Yusuf?”

Setelah mereka melihat Nabi Yusuf dengan teliti, barulah mereka perasan yang Menteri Kewangan itu ada iras-iras Nabi Yusuf. Sebelum ini mereka tidak perasan kerana tentulah mereka tidak ada sangkaan itu. Maka mereka tanya: adakah engkau Yusuf?

 

قالَ أَنا يوسُفُ وَهٰذا أَخي

Yusuf menjawab: “Akulah Yusuf dan ini saudaraku.

Baginda mengaku yang baginda adalah Nabi Yusuf. Dan baginda menekankan bahawa Bunyamin itu adalah adik baginda. Nabi Yusuf nak beritahu: jangan lupa, itu adalah adiknya (yang mereka telah buat tidak baik dengan dia juga).

Lihat bagaimana baginda tidak cakap pun mereka itu abang-abangnya. Ini kerana dulu mereka tidak mengaku yang mereka berdua adalah sama dengan mereka, mereka kata mereka puak yang lain, sekarang baginda ulang semula sahaja.

 

قَد مَنَّ اللهُ عَلَينا

Sesungguhnya Allah telah melimpahkan kurnia-Nya kepada kami”. 

Lihat bagaimana Nabi Yusuf memuji Allah SWT. Baginda kata Allah telah beri banyak nikmat ke atas mereka berdua. Ia merujuk kepada nikmat mereka ditemukan kembali setelah sekian lama.

Ini juga merujuk kepada baginda sudah ada kuasa, dan baginda kembalikan nikmat itu kepada Allah. Baginda tidak berlagak kerana baginda tahu yang apa yang terjadi itu adalah semua dalam perancangan Allah.

 

إِنَّهُ مَن يَتَّقِ وَيَصبِر

Sesungguhnya barang siapa yang bertakwa dan bersabar,

Inilah yang perlu dilakukan oleh manusia: taqwa dengan jaga hukum dan sabar dengan ujian Allah. Mereka yang melakukan dua perkara ini akan mendapat balasan baik dari Allah. Siapa yang boleh dapat dua sifat ini? Yang boleh dapat begini kalau orang itu faham dengan konsep tauhid yang diambil dari Qur’an.

 

فَإِنَّ اللهَ لا يُضيعُ أَجرَ المُحسِنينَ

maka sesungguhnya Allah tidak menyia-nyiakan pahala orang-orang yang berbuat baik”

Kalau seseorang itu taqwa dan sabar, akan menjadikan seseorang itu sebagai muhsin (orang yang baik hati). Maknanya Allah nak ajar dalam ayat ini yang taqwa dan sabar adalah jalan ke maqam ihsan.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Kemaskini: 27 Mac 2019


Rujukan:

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Mutiara al-Qur’an

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s