Tafsir Surah Yusuf Ayat 82 – 86 (Nabi Ya’qub kesedihan)

Ayat 82:

وَاسأَلِ القَريَةَ الَّتي كُنّا فيها وَالعيرَ الَّتي أَقبَلنا فيها ۖ وَإِنّا لَصادِقونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And ask the city in which we were and the caravan in which we came – and indeed, we are truthful.’ “

(MALAY)

Dan tanyalah (penduduk) negeri yang kami berada di situ, dan kafilah yang kami datang bersamanya, dan sesungguhnya kami adalah orang-orang yang benar”.

 

وَاسأَلِ القَريَةَ الَّتي كُنّا فيها

Dan tanyalah (penduduk) negeri yang kami berada di situ, 

Kalau tidak percaya juga kepada anak-anaknya itu, mereka suruh baginda tanyalah kepada penduduk di Mesir yang nampak kejadian itu. Tentu berita besar macam itu ramai sudah tahu. Kalau kena tangkap begitu, seperti zaman sekarang, sudah tentu masuk suratkhabar. Kalau zaman itu kena bertanya kepada sesiapa yang duduk berdekatan.

 

وَالعيرَ الَّتي أَقبَلنا فيها

dan kafilah yang kami datang bersamanya, 

Atau tentu susah hendak ke Mesir, maka tanyalah kafilah lain dari Kan’an yang ada datang ke Mesir untuk mendapatkan bekalan makanan juga. Tentu ada orang lain lagi dari kampung mereka yang telah ke Mesir waktu itu. Tanya mereka apabila mereka balik ke Kan’an. Mereka juga mungkin sudah mendengar berita ini.

 

وَإِنّا لَصادِقونَ

dan sesungguhnya kami adalah orang-orang yang benar”.

Katakanlah yang mereka memang bercakap benar kerana mungkin ayah mereka tidak percaya mereka lagi maka kalau ayahnya mencari bukti, ada bukti-bukti yang jelas. Maknanya mereka tidaklah khianat kepada Bunyamin tetapi memang Bunyamin yang mencuri dan kerana itu Bunyamin ditahan di Mesir.


 

Ayat 83: Setelah diberitahu kepada Nabi Ya’qub عليه السلام akan berita itu, baginda tidak tahu sama ada mereka berkata perkara yang benar kerana baginda tidak tahu perkara ghaib.

Inilah akidah kita: para Nabi pun tidak ada pengetahuan ghaib. Jadi bagaimana ada orang kita yang kata tok guru itu dan ini boleh baca hati manusia, sedangkan jelas dalam Al-Qur’an menyebut para Nabi pun tidak tahu apa yang dalam hati manusia? Adakah tok guru mereka itu lebih hebat daripada para Nabi?

قالَ بَل سَوَّلَت لَكُم أَنفُسُكُم أَمرًا ۖ فَصَبرٌ جَميلٌ ۖ عَسَى اللهُ أَن يَأتِيَني بِهِم جَميعًا ۚ إِنَّهُ هُوَ العَليمُ الحَكيمُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[Jacob] said, “Rather, your souls have enticed you to something, so patience is most fitting. Perhaps Allāh will bring them to me all together. Indeed, it is He who is the Knowing, the Wise.”

(MALAY)

Ya’qub berkata: “Hanya dirimu sendirilah yang memandang baik perbuatan (yang buruk) itu. Maka kesabaran yang baik itulah (kesabaranku). Mudah-mudahan Allah mendatangkan mereka semuanya kepadaku; sesungguhnya Dialah Yang Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana”.

 

قالَ بَل سَوَّلَت لَكُم أَنفُسُكُم أَمرًا

Ya’qub berkata: “Hanya dirimu sendirilah yang memandang ringan perbuatan (yang buruk) itu. 

Nabi Ya’qub عليه السلام amat kesal dengan apa yang telah berlaku. Baginda kata anak-anaknya itu telah memudahkan sahaja perkara itu untuk diri mereka. Mereka pandang ringan sahaja perkara ini, sampai Bunyamin pun mereka sanggup kata dia mencuri.

Begitulah sangkaan Nabi Ya’qub عليه السلام terhadap anak-anaknya – padahal mereka sudah cakap benar – maknanya baginda tidak tahu perkara ghaib. Baginda tidak dapat memastikan sama ada mereka ikhlas atau tidak, bercakap benar atau tidak.

 

فَصَبرٌ جَميلٌ

Maka kesabaran yang baik itulah (kesabaranku).

Baginda kata baginda akan bersabar sahaja. صَبرٌ جَميلٌ bermaksud sabar yang tidak ada rungutan. Baginda cuma kata صَبرٌ جَميلٌ sahaja – bukan ayat lengkap pun. Baginda cakap pendek sahaja tetapi amat dalam maksudnya, kerana baginda sudah malas hendak cakap ayat penuh. Ini dipanggil kalam naaqis.

 

عَسَى اللهُ أَن يَأتِيَني بِهِم جَميعًا

Mudah-mudahan Allah mendatangkan mereka semuanya kepadaku; 

Namun begitu, baginda masih lagi berharap kepada Allah ‎ﷻ – mungkin Allah ‎ﷻ akan bawakan mereka semua (Nabi Yusuf عليه السلام dan Bunyamin) dan juga anaknya yang paling tua itu, kembali kepadanya semula. Baginda dapat berdoa sahaja kepada Allah ‎ﷻ.

Lihatlah bagaimana baginda masih lagi berharap yang Yusuf عليه السلام akan kembali lagi. Padahal anak-anaknya itu sudah kata Yusuf عليه السلام telah dibunuh oleh serigala. Maknanya, ini memberi isyarat bahawa baginda tidak percaya langsung dengan kisah mereka dahulu. Sekarang terjadi lagi kejadian yang hampir serupa – jadi tidak salahlah kalau baginda tidak percaya kepada mereka lagi.

 

إِنَّهُ هُوَ العَليمُ الحَكيمُ

sesungguhnya Dialah Yang Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana”.

Nabi Ya’qub عليه السلام serahkan segalanya kepada Allah ‎ﷻ. Allah ‎ﷻ tahu apa yang Dia lakukan dan apa sahaja yang Allah ‎ﷻ lakukan, tentulah ada hikmah. Kita sebagai manusia kena bersabar sahaja.


 

Ayat 84:

وَتَوَلّىٰ عَنهُم وَقالَ يا أَسَفىٰ عَلىٰ يوسُفَ وَابيَضَّت عَيناهُ مِنَ الحُزنِ فَهُوَ كَظيمٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And he turned away from them and said, “Oh, my sorrow over Joseph,” and his eyes became white¹ from grief, for he was [of that] a suppressor.²

  • i.e., he lost his sight.
  • He did not express the extent of his grief or his anger at what he suspected his sons had done but was patient, depending only upon Allāh for help.

(MALAY)

Dan Ya’qub berpaling dari mereka (anak-anaknya) seraya berkata: “Aduhai duka citaku terhadap Yusuf”, dan kedua matanya menjadi putih kerana kesedihan dan dia adalah seorang yang menahan perasaannya (marah terhadap anak-anaknya).

 

وَتَوَلّىٰ عَنهُم

Dan Ya’qub berpaling dari mereka

Baginda berpaling sebab malas hendak hadap dan bercakap dengan mereka lagi. Dia memang putus harap dengan mereka.

 

يا أَسَفىٰ عَلىٰ يوسُفَ

seraya berkata: “Aduhai duka citaku terhadap Yusuf”, 

Baginda gunakan kalimah ini kerana lafaz istirja’ (inna lillahi wa inna ilahi Roojioon) tidak diberikan kepada baginda dan umat baginda (hanya kepada umat Islam sahaja). Oleh itu baginda duduk sendirian dan menangis dan mengeluh lagi.

Namun lihatlah yang baginda mengeluh tentang Yusuf عليه السلام (padahal Bunyamin yang kena tangkap kali ini). Ini adalah kerana kehilangan Bunyamin telah mengingatkan baginda dengan penderitaan lama (kehilangan Nabi Yusuf عليه السلام). Kita dapat tahu yang baginda paling sayang adalah Nabi Yusuf عليه السلام sebenarnya, Bunyamin sebagai ganti sahaja setelah ketiadaan Nabi Yusuf عليه السلام.

Kalimah أَسَفىٰ digunakan apabila ada perasaan sedih dan marah sekali bercampur baur, dan rasa kelemahan kerana tidak dapat untuk mengubah apa yang telah berlaku. Kalau perkara itu masih lagi ada harap untuk boleh ubah lagi, digunakan kalimah غضب (marah).

Katadasar yang sama bagi kalimah أَسَفىٰ dan يوسُفَ. Ini memang bertepatan kerana memang kisah Nabi Yusuf عليه السلام ini menyedihkan dan ia diturunkan pada tahun kesedihan Nabi Muhammad ﷺ kerana kehilangan Khadijah رضي الله عنها dan Abu Thalib.

 

وَابيَضَّت عَيناهُ مِنَ الحُزنِ

dan kedua matanya menjadi putih kerana kesedihan

Baginda kesedihan dan menangis dengan teruk sekali sampai matanya jadi putih kerana sedih. Maksudnya baginda menjadi buta.

 

فَهُوَ كَظيمٌ

dan dia seorang yang menahan perasaannya

Baginda menahan perasaannya kerana tidak mahu nampak sangat dan baginda sudah cakap sabrun jameel (sabar yang tidak menunjukkan marah). كَظيمٌ digunakan apabila seseorang itu menahan perasaan yang sudah sampai ke hidung. Maknanya baginda telah tenggelam dalam perasaan marah dan sedih yang teramat sangat, namun baginda tahan juga.

Kemarahan baginda itu memang tinggi sampaikan perasaan itu menyebabkan baginda sakit. Memang kalau emosi terganggu, sampai boleh menyebabkan kesan kepada fizikal (psikosomatik). Ini kita dapat lihat pada zaman sekarang kerana ia memang banyak terjadi. Gangguan emosi boleh menyebabkan kesan kepada fizikal.


 

Ayat 85:

قالوا تَاللهِ تَفتَأُ تَذكُرُ يوسُفَ حَتّىٰ تَكونَ حَرَضًا أَو تَكونَ مِنَ الهالِكينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They said, “By Allāh, you will not cease remembering Joseph until you become fatally ill or become of those who perish.”

(MALAY)

Mereka berkata: “Demi Allah, senantiasa kamu mengingati Yusuf, sehingga kamu mengidapkan penyakit yang berat atau termasuk orang-orang yang binasa”.

 

قالوا تَاللهِ

Mereka berkata: “Demi Allah,

Kalimah تَاللَّهِ ini dikeluarkan oleh anak-anaknya apabila mereka lihat keadaan ayah mereka begitu. Kalimah ini menunjukkan yang mereka terkejut sangat dengan apa yang dialami oleh ayah mereka itu. Pada mereka, tidak patut Nabi Ya’qub عليه السلام jadi begitu kerana sudah lama Yusuf عليه السلام itu hilang tetapi kenapa masih teringat lagi?

 

تَفتَأُ تَذكُرُ يوسُفَ حَتّىٰ تَكونَ حَرَضًا

“tidak berhenti kamu mengingati Yusuf, sehingga kamu menghidap penyakit yang berat 

Kalimah تَفتَأُ jarang digunakan. Ia bermaksud ‘tidak berhenti’. Ia menunjukkan mereka terkejut yang Ya’qub عليه السلام masih ingat lagi kepada anaknya Yusuf عليه السلام itu (Ha? tidak berhenti ingat lagi?) Jadi kejutan mereka itu ditunjukkan di dalam ayat ini dengan penggunaan kalimah yang jarang digunakan.

Kalimah حَرَضًا bermaksud sakit sampai hampir mati. Mereka kata, kalau macam ini, ayah akan jadi sakit tenat nanti yang boleh membawa kepada mati.

 

أَو تَكونَ مِنَ الهالِكينَ

atau termasuk orang-orang yang binasa”.

Kalimah الهالِكينَ bermaksud mati dengan susah, dengan tragis. Mereka kata kalau berterusan, ayah akan mati kalau begini.


 

Ayat 86:

قالَ إِنَّما أَشكو بَثّي وَحُزني إِلَى اللهِ وَأَعلَمُ مِنَ اللهِ ما لا تَعلَمونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

He said, “I only complain of my suffering and my grief to Allāh, and I know from Allāh that which you do not know.

(MALAY)

Ya’qub menjawab: “Sesungguhnya hanyalah kepada Allah aku mengadukan kesusahan dan kesedihanku, dan aku mengetahui dari Allah apa yang kamu tiada mengetahuinya”.

 

قالَ إِنَّما أَشكو بَثّي وَحُزني إِلَى اللهِ

Ya’qub menjawab: “Sesungguhnya hanyalah kepada Allah aku mengadukan kesusahan dan kesedihanku, 

Nabi Ya’qub عليه السلام balas kata-kata anaknya itu: baginda kata baginda bukan bercakap dengan mereka pun. Baginda hendak bersendirian dan mengadu kepada Allah ‎ﷻ sahaja, bukan kepada mereka. Mereka sahaja yang sibuk hendak tengok apa yang baginda buat. Baginda kata yang baginda hendak mengadu kepada Allah ‎ﷻ sahaja jadi jangan sibuk dengan baginda.

Kalimah بَثّ bermaksud kesedihan yang berpanjangan. Ia adalah kesedihan yang memakan diri. Manakala حُزن pula adalah kesedihan yang baru. Jadi baginda mengadu kesedihan yang lama (kehilangan Nabi Yusuf عليه السلام) dan kesedihan yang baru (kehilangan Bunyamin) kepada Allah ‎ﷻ.

 

وَأَعلَمُ مِنَ اللهِ ما لا تَعلَمونَ

dan aku mengetahui dari Allah apa yang kamu tidak mengetahuinya”.

Baginda mengadu dengan Allah ‎ﷻ, bukan macam mereka yang tidak kisah pun melakukan dosa dan tidak takut dengan Allah ‎ﷻ. Ini kerana baginda tahu Allah ‎ﷻ boleh buat apa sahaja. Mereka tidak tahu sepertimana baginda tahu. Ini adalah kerana mereka tidak yakin dengan Allah ‎ﷻ.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Kemaskini: 25 Mac 2019


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Mutiara al-Qur’an

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s