Tafsir Surah Anfal: Pengenalan dan Muqaddimah

Pengenalan: Latarbelakang Sejarah

Di dalam surah al-A’raf kita telah belajar tentang puak yang dimusnahkan dalam dunia ini kerana mereka puak yang degil. Inilah sunnatullah – Allah hancurkan kaum yang kuat menentang Rasul mereka. Tetapi kalau begitu, bagaimana pula dengan Musyrikin Mekah? Bukankah mereka juga telah menentang Nabi Muhammad, malah membuat rancangan untuk membunuh baginda? Kalau kaum terdahulu dihancurkan dan dikenakan dengan azab oleh Allah, tidakkah mereka juga patut dikenakan dengan perkara yang sama?

Mereka juga dikenakan dengan azab tapi cara mereka lain sedikit – mereka dikenakan dengan pukulan serangan dari para sahabat. Allah beri kelebihan kepada Nabi dan sahabat, azab yang dikenakan adalah dengan tangan mereka sendiri.

Selalunya Allah akan kenakan puak yang menentang dakwah dengan musibah-musibah kecil sebelum dikenakan dengan azab yang besar yang menghancurkan. Tujuan musibah kecil itu adalah untuk merendahkan ego mereka dan supaya mereka memikirkan tentang kebenaran dan sepatutnya mereka kembali kepada ajaran Tauhid yang benar.

Sebagai contoh, kaum Firaun dikenakan dengan 9 azab kecil dahulu sebelum mereka ditenggelamkan dalam laut. Jadi, bagaimana pula dengan Musyrikin Mekah? Manakah azab kecil mereka?

Itulah dia kekalahan demi kekalahan perang yang mereka alami sebelum kekalahan akhir sekali pada Pembukaan Mekah. Oleh itu, Surah Anfal diturunkan selepas Perang Badr dan di dalamnya ada menceritakan kemenangan Badr itu. Puak Musyrikin Mekah telah mengalami kekalahan yang teruk, sebagai isyarat yang mereka akan terus jatuh selepas itu. Ianya sebagai tanda dari Allah, dan sepatutnya mereka kembali menilai pandangan mereka terhadap Islam.

Kejadian Perang Badr itu berlaku 6 bulan selepas Hijrah. Ianya adalah satu peristiwa yang amat bersejarah. Pertama sekali, penghijrahan Nabi Muhammad dan sahabat ke Madinah dan tidak lama selepas itu, peperangan Badr. Kedua-dua peristiwa ini bukan sahaja sejarah besar dalam Islam, tapi ianya juga adalah sejarah dunia. Jadi kita kena tahu sejarah kita ini supaya tidak disalahertikan oleh masyarakat dunia yang lain.

Mereka mungkin tidak faham apakah yang terjadi, jadi mungkin kalau kita bertanya dengan mereka, kalau kita rujuk mereka, pembacaan mereka tentang peristiwa ini tidak seperti yang sepatutnya. Mereka mungkin mendakwa, peperangan ini dimulakan oleh umat Islam. Sedangkan ini bukanlah salahlaku dari pihak Muslim. Dan kalau tidak dijelaskan, nanti manusia menyangka yang umat Islam ini adalah umat yang suka berperang dan suka menyerang orang lain yang tidak sehaluan dengan mereka.

Sebab itu kita kena faham Qur’an, hadis dan sirah. Semuanya berkait dan perlu difahami dengan saksama. Kita kena pertahankan tohmahan manusia terhadap Nabi Muhammad. Kita kena beri kefahaman kepada manusia tentang Islam dan untuk melakukannya, kita sendiri kenalah faham tentang perkara itu. In sha Allah, kita akan belajar dalam surah ini sedikit.

Kita kena faham, mana-mana peperangan terjadi kerana 3 sebab utama:

  • Serang balas
  • Mempertahankan diri
  • Serangan awal terhadap puak lain

Dalam semua undang-undang, termasuk undang-undang moden, mempertahankan diri diterima sebagai hak individu dan hak kumpulan. Ianya sama dalam undang-undang Islam dan bukan Islam. Kalau sesiapa yang mempertahankan diri, tidak boleh dipersalahkan dan ini diterima dalam masyarakat mana pun.

Bagaimana keadaan umat Islam di Mekah semasa awal Islam? Tidakkah mereka diserang dan dihenyak dengan teruk sekali? Waktu itu, kalau mereka bertindak dengan mempertahankan diri, tidaklah mereka bersalah kerana mereka hanya mempertahankan diri mereka sahaja. Tapi, di awal Islam, umat Islam disuruh untuk tidak bertindak langsung. Kerana waktu itu adalah waktu untuk berdakwah dan belum lagi untuk berjihad.

Jadi, walaupun Musyrikin Mekah telah melampau dalam layanan dan penindasan mereka terhadap umat Islam, tapi umat Islam hanya protes tanpa kekasaran (non-violent protest). Walaupun mungkin ada yang melihat perkara ini sebagai satu kelemahan, tapi ianya sebenarnya ada kelebihan. Kerana apabila satu pihak menindas dan satu pihak lagi tidak bertindak balas, orang luar yang melihat akan timbul rasa belas kasihan dalam diri mereka. Ianya membuka hati mereka terhadap Islam.

Begitulah kita telah diajar dan kita kena amalkan perkara ini. Zaman ini, kita boleh lihat bagaimana penindasan dilakukan terhadap umat Islam dalam media massa dan negara-negara tertentu. Mereka yang benci kepada Islam, menunggu sahaja orang Islam untuk bertindak balas dan mereka akan gunakan isu itu untuk menyatakan yang Islam adalah golongan yang ganas.

Maka, jangan kita jatuh dalam perangkap mereka. Sebagai contoh, mereka sengaja sahaja buat karikatur Nabi Muhammad dan tunggu sahaja tindakan kita. Malangnya, ramai yang terjatuh dalam perangkap itu dan telah bertindak melampau batas. Mereka yang melakukan perkara sedemikian telah memburukkan nama Islam.

Selepas Nabi hijrah ke Madinah, 6 bulan pertama itu adalah untuk menguruskan kenegaraan Islam. Terdapat 3 perkara penting yang telah ditetapkan oleh baginda:

  1. Didirikan masjid sebagai tempat pengurusan. Ianya macam parlimen sesebuah negara sekarang. Ianya menjadi tempat berkumpulnya masyarakat, tempat belajar dan banyak lagi gunanya masjid itu.
  2. Baginda telah menjalinkan perhubungan persaudaraan antara Muhajirin dan Ansar. Baginda berjaya menjalinkan pertalian yang mesra dan menjadikan dua puak itu sama rata. Jauh berbeza dengan dunia sekarang. Kalau kita lihat dalam dunia sekarang, golongan pendatang selalunya dipandang rendah dan mereka selalunya tinggal di kawasan yang tidak berapa elok. Tapi Nabi Muhammad telah berjaya mengubah pandangan puak Ansar terhadap Muhajirin sampaikan terdapat pertalian yang baik dan tidak ada caci mencaci antara mereka.
  3. Perjanjian damai dengan puak Yahudi yang menjadi jiran mereka di Madinah. Mereka semua berjanji untuk mempertahankan Madinah dari mana-mana puak musuh yang datang menyerang. Walaupun terdapat perbezaan antara agama, tapi perjanjian tetap telah dijalinkan dan kata sepakat telah dicapai.

Setelah 6 bulan berlalu, dan setelah Islam mendapat tempat di dunia, Nabi Muhammad telah menghantar pasukan yang kecil untuk meninjau laluan perdagangan yang digunakan oleh puak Mekah. Misi serangan telah dihantar untuk menyerang kafilah perdagangan untuk merampas aset perniagaan. Ini adalah serangan ekonomi terhadap puak Mekah.

Ini tidak salah, walau dalam undang-undang antarabangsa moden pun. Ini adalah kerana puak Muhajirin telah dihalau dari tempat asal mereka dan mereka layak untuk menyerang balas. Ini bukanlah termasuk dalam aktiviti pengganas (terroris). Mereka sebenarnya menyerang puak yang telah menzalimi mereka dahulu.

Kalau orang bukan Islam pun faham keadaan ini. Kalau kita dihalau dari negara asal kita, dan kita serang balik mereka yang telah menghalau kita, semua orang akan faham dan tidak salahkan kita. Begitu jugalah yang telah dilakukan oleh puak Islam yang diketuai oleh Nabi Muhammad.

Setelah penghijrahan, Nabi nampak bagaimana Musyrikin Mekah terus berniaga, dan baginda sedar yang mereka sedang mengumpulkan harta untuk terus melawan Islam. Nabi telah memberi cadangan untuk menyekat rombongan perniagaan mereka. Ini adalah kerana keuntungan dari perniagaan mereka itu untuk menguatkan kekufuran. Abu sufyan dapat tahu yang umat Islam keluar untuk menahan kafilah perniagaannya.

Maka dia dengan telah menghantar maklumat ke Mekah dengan memberitahu pemimpin Mekah, kalau mereka tak sekat Nabi Muhammad, mereka dan harta mereka akan dirampas. Maka Abu Jahal telah mengumpul orang Mekah. Abu Jahal sendiri telah memegang kelambu Kaabah dan berdoa supaya Allah beri kemenangan kepada yang haq. Allah zahirkan doa dia dengan beri kemenangan kepada Muslim (kerana memang Muslim golongan yang benar, bukan?).

Dalam masa yang sama, Abu Sufyan telah mengikut jalan laut dan dapat melepaskan diri dari mata-mata yang dihantar oleh Nabi Muhammad. Dia sebenarnya hendak memberitahu hal itu kepada Abu Jahal (yang dia telah selamat), akan tetapi Abu Jahal sudah keluar dengan bala tentera menuju ke arah pihak Muslim. Dan beliau tidak akan berundur ke belakang apabila sudah keluar untuk berperang.

Salah seorang dari ahli perniagaan yang terkenal dan berjaya adalah Abu Sufyan. Nabi Muhammad telah mendapat maklumat yang Abu Sufyan sedang menghala balik ke Mekah dari Syam. Baginda bersama dengan 300 orang lebih dari para sahabat telah keluar untuk menyekat rombongan perniagaan itu. Beliau selalunya melalui jalan perdagangan yang melalui Badr kerana laluan itu adalah laluan yang pendek.

Nabi Muhammad telah mengarahkan pasukan baginda untuk merampas harta Abu Sufyan. Tetapi rancangan itu tidak berjaya kerana mereka terlambat dan rombongan kafilah Abu Sufyan telah melepasi Badr apabila pasukan yang dihantar oleh baginda Nabi sampai ke situ. Ini adalah kerana Abu Sufyan telah tahu rancangan puak Islam terhadap beliau.

Dan beliau telah sempat menghantar permintaan bantuan kepada orang Mekah dengan memberitahu yang beliau sedang diserang oleh puak Muslim. Dan ini telah menaikkan kemarahan Musyrikin Mekah kerana ini adalah serangan kepada ekonomi mereka.

Dalam masa yang sama, ada satu lagi pasukan yang dihantar ke satu tempat yang bernama Nakhla dengan tujuan untuk mengintai sahaja. Tetapi mereka yang mengintip itu telah dikesan dan telah terjadi pertempuran antara puak Islam dan puak Kafir Mekah dan ada dari puak kafir itu yang terbunuh dan harta mereka telah dirampas.

Sebenarnya Nabi suruh mereka mengintip sahaja dan bukanlah untuk menyerang lagi. Mereka yang terselamat telah pergi ke Mekah dan melaporkan apa yang terjadi. Dalam masa yang sama juga, mesej dari Abu Sufyan juga telah sampai kepada orang Mekah. Maka terjadilah satu mesyuarat di kalangan puak Mekah. Ada antara orang Mekah yang tidak kisah mana dengan apa yang berlaku kepada orang Islam.

Kita kena sedar yang memang ada yang benci sungguh kepada Nabi Muhammad seperti Abu Jahal dan kuncu-kuncunya, tapi ada yang berada atas pagar (benci tidak, beriman pun tidak kepada Nabi Muhammad). Pada mereka yang di atas pagar itu, tidak ada salahnya Nabi Muhammad dan mereka yang mahu beriman dengan baginda, tambahan pula kalau mereka itu benar bagus, itu adalah kebanggaan untuk mereka kerana mereka datang dari Mekah juga.

Jadi, mereka tidak membenci Nabi Muhammad dan umat Islam dan mereka hendak membiarkan sahaja mereka. Tapi dengan dua kejadian yang sedang berlaku itu, mereka pun sudah berfikir dua kali. Kerana mereka sudah mula nampak yang Muslim sudah menjadi ancaman kepada ekonomi mereka. Jadi, puak yang membenci Islam sudah mendapat sokongan dari pihak yang berada di atas pagar itu. Maka, satu pasukan tentera sudah berjaya dikumpulkan untuk menyerang umat Islam di Madinah.

Dalam mesej permintaan pertolongan dari Abu Sufyan, dia telah meminta pasukan tentera dari Mekah untuk terus ke Badr kerana dia mendapat maklumat yang pasukan Islam akan menunggu di sana. Dalam masa yang sama, Abu Sufyan sendiri telah melalui jalan yang jauh menuju ke Mekah untuk menyelamatkan diri.

Umat Islam pun terus ke Badr kerana hendak menahan kafilah Abu Sufyan yang mereka sangka akan ke situ. Dan tanpa mereka sedari, mereka akan berhadapan dengan tentera dari Mekah yang jauh lebih ramai dari mereka: pasukan Islam hanya dalam tiga ratus orang dan pasukan dari Mekah dalam seribu orang – tiga kali ganda dari bilangan pasukan Muslim. Dan pasukan Muslim tidak ada kelengkapan perang sedangkan pasukan dari Mekah datang dengan segala kelengkapan untuk berperang. Jadi, memang tidak sama kekuatan kedua-dua pasukan ini.

Pasukan tentera dari Mekah sudah sampai dahulu ke Badr dan mereka telah mengambil tempat yang berdekatan dengan sumber air. Nabi Muhammad telah diberi wahyu tentang apa yang telah berlaku (kedatangan tentera kafir Mekah dan kafilah Abu Sufyan yang telah lepas jauh dari mereka). Baginda telah diberi pilihan oleh Allah sama ada untuk berperang dengan tentera dari Mekah atau terus mengejar kafilah Abu Sufyan.

Pasukan tentera Mekah itu ramai dan lengkap dan kafilah Abu Sufyan itu sedikit sahaja dan banyak harta bersamanya. Nampaknya pilihan untuk mengejar Abu Sufyan itu adalah lebih mudah mengikut logik akal. Baginda diberi pilihan untuk memilih dan Allah menjanjikan kemenangan tidak kira mana satu pilihan baginda. Akhirnya keputusan telah dibuat oleh baginda bersama dengan para sahabat yang lain untuk berperang dengan tentera dari Mekah.

Walaupun asal tujuan mereka keluar itu adalah untuk merampas harta perniagaan, tapi apabila rombongan perniagaan yang hendak dirampas itu telah tiada, Allah tetap suruh mereka tunggu juga. Ingat kembali bahawa mereka itu keluar dengan ala kadar sahaja, tidak sempurna dari sudut persediaan peperangan.

Tentera Islam pula waktu itu duduk di kawasan berpasir kering sedangkan orang kafir duduk di tempat yang ada air. Waktu itu Allah beri bantuan dengan turunkan hujan dan tempat orang kafir jadi lecah dan tempat tentera Islam jadi basah dan molek.

Dipendekkan kisah, akhirnya peperangan itu telah berjaya di pihak tentera Muslim. Walaupun harta dari rombongan perniagaan mereka tidak dapat, tapi umat Islam telah dapat membunuh kepala perang yang menentang Islam selama hari ini. Sebanyak 70 musyrikin yang dibunuh dan 70 orang lagi ditawan.

Dengan kejayaan Perang Badr ini, Allah hendak zahirkan kepada manusia, apabila ada bantuan Allah, tentu ada kemenangan walau dalam apa keadaan pun. Dan Allah hendak memberitahu, kalau manusia menentang Allah, walaupun mereka kuat, mereka akan kalah juga akhirnya.

Kita sebagai orang yang beriman, ambillah tertib dan cara Badr ini dalam peperangan. Jangan fikirkan kekuatan yang ada pada orang kafir, tapi kena tengok apa yang ada pada orang Islam.

Harta Rampasan:

Nama surah ini adalah Surah Anfal. Secara kasarnya, ia bermaksud ‘harta rampasan perang’. Ada satu lagi istilah untuk harta rampasan, iaitu ‘ghanimah’. Tapi yang digunakan sebagai nama surah ini adalah Anfal. Lafaz Anfal dari katadasar nafala yang bermaksud ‘lebihan’. Ini hendak menunjukkan bahawa harta rampasan itu adalah lebihan, bonus sahaja, bukannya tujuan asal peperangan itu.

Ada juga pendapat yang mengatakan, lafaz anfal bermaksud satu jenis harta rampasan yang diambil dari tubuh badan musuh – baju besi, perisai, topi besi, pedang dan sebagainya. Iaitu sesuatu yang boleh diambil setelah musuh dikalahkan. Ini biasa sahaja terjadi dalam peperangan pada zaman itu.

Bangsa Arab sudah biasa berperang sekian lama, jadi ini bukan perkara baru bagi mereka semua. Waktu itu, apabila peperangan berlaku, selepas peperangan habis, setiap individu akan mengambil apa sahaja yang ditinggalkan di dalam peperangan itu – perisai, pedang, emas, perak, baju besi dan sebagainya. Apa sahaja yang tinggal, orang yang pertama jumpa, boleh amil.

Waktu itu Islam masih baru lagi dan tidak ada lagi hukum tentang harta rampasan perang. Dan apabila pasukan Islam bersedia untuk berperang, Nabi Muhammad sebagai ketua perang, telah membuat rancangan perang, termasuk meletakkan kedudukan tentera di tempat-tempat tertentu. Ada yang bertanggungjawab berada di hadapan dan ada yang di belakang.

Ini bermakna, mereka yang duduk di belakang tidak mendapat peluang untuk mengambil harta rampasan yang ditinggalkan pihak musuh kerana mereka duduk di belakang. Jadi, telah timbul isu tentang pembahagian harta rampasan ini. Jadi, antara lain, surah ini diturunkan sebagai penetapan polisi tentang pembahagian harta rampasan perang yang terpakai sampai bila-bila.

Setelah berjaya dalam peperangan itu, inilah kali pertama mereka dapat harta rampasan. Mereka boleh dapat pedang, duit yang berlonggok, baju besi, topi besi dan sebagainya. Waktu itu, kelengkapan tentera memang mahal. Dan kelengkapan perang Musyrikin Mekah memang hebat, dengan baju besi dan pedang yang bertatah emas.

Allah berikan segala itu sebagai harta rampasan kepada umat Islam yang berjuang di Badr. Tetapi mereka tak tahu nak buat macam mana untuk membahagikan harta rampasan itu. Ada yang kata yang di depan yang ambil dulu. Sementara orang yang berperang di belakang kata lain pula.

Oleh itu Allah turunkan Surah Anfal supaya mereka jangan berebut kerana mereka kena ingat, tujuan asal peperangan itu bukan nak ambil harta rampasan dari peperangan dengan Musyrikin Mekah, tapi untuk merampas harta rombongan perniagaan Abu Sufyan. Allah ingatkan yang Dia yang berikan harta rampasan itu kepada mereka, Allah yang susun mereka datang berperang, dan Allah yang beri kemenangan kepada mereka. Oleh kerana semua itu dalam takdir Allah dan kerana takdir Allah, maka biar Allah lah yang beri pembahagian harta itu.


Muqaddimah Surah: 

Apakah kaitan surah ini dengan surah-surah sebelumnya? Maksud surah ini adalah tentang perang. Setelah tahu siapakah empat golongan sesat yang kita perlu jauhi (diberitahu dalam Surah Baqarah sampai surah Maidah), kita disuruh tabligh kepada manusia dan sampaikan ajaran tauhid kepada manusia supaya kita dan mereka tidak jadi empat golongan sesat itu. Ini telah disampaikan dalam Surah al-A’raf.

Dalam rangka dakwah dan menegakkan agama, kita tidak sekadar tabligh dengan lidah sahaja, tapi kadangkala perlu dijalankan dengan pedang. Inilah yang hendak disampaikan dalam Surah Anfal dan Surah Tawbah. Ini perlu dilakukan kalau manusia masih degil dengan akidah syirik mereka dan menghalang usaha dakwah dijalankan.

Selain dari menyebarkan dakwah, umat Islam pun boleh dapat hasil dari berperang dengan orang kafir, boleh dapat harta mereka pula. Oleh kerana harta yang mereka dapat itu adalah dengan cara haram, maka kita boleh ambil dari mereka. Dan harta yang kita dapat itu adalah dengan cara yang paling halal sekali kerana bukan senang nak dapat (kena berperang yang bukan mudah).

Surah Anfal ini turun semasa awal Hijrah dan surah Tawbah pula diturunkan akhir Hijrah tetapi kita boleh lihat yang ianya duduk berdekatan dalam susunan Qur’an. Ini adalah kerana isi di dalamnya berdekatan (tentang perang), maka ianya disusun berdekatan dalam susuna Qur’an. Kita kena faham yang susun atur itu pula adalah tawqifi (ditetapkan) dengan wahyu dari Allah. Bukanlah Nabi atau sahabat yang susun sendiri.

Dalam surah Anfal ini, kita akan dapat belajar bagaimana peperangan itu ada syarat yang perlu dipenuhi. Tidak boleh kita nak umumkan perang sendiri, kerana kena ada khalifah yang umumkan. Tidak pernah ada perang dalam sejarah Islam tanpa wujudnya khalifah. Dan khalifah itu adalah khalifah dunia – khalifah mukmin, bukannya khalifah sesuatu negara. Dan pemerintahan khalifah yang terakhir adalah Khalifah Uthmaniah.

Dari sini kita tahu yang amat penting untuk dunia Islam mempunyai khalifah, kerana kalau tidak ada khalifah, umat Islam akan berperang sesama sendiri. Bukan itu sahaja, peperangan dengan orang kafir pun tidak dapat dijalankan kerana tidak ada arahan dari Khalifah Islamiah. Oleh itu, kita kena menegakkan kembali pemerintahan berkhalifah kerana apabila ada khalifah baru kita ada sistem  yang teratur.

Oleh itu, tidak boleh berperang lagi sekarang, kena tunggu sampai ada khalifah barulah boleh kita menjalankan tugas jihad perang kita. Oleh kerana ada kekurangan ini sekarang, waktu ini kita kena sebarkan agama supaya lebih ramai manusia faham agama Islam dan sanggup berjuang di dalam menegakkannya. Maka sekarang dakwah kepada kesedaran agama kena ada dahulu, kerana kalau umat Islam ada khalifah pun, tapi tak faham agama, tak kena juga.

Oleh itu, kita kena menggembleng tenaga untuk ajar manusia tentang agama tauhid supaya manusia faham apakah tanggungjawab kita sebagai manusia di muka bumi Allah ini. Malangnya, sekarang umat Islam tahu cari makan sahaja dan ini adalah amat menyedihkan sekali. Begitu ramai yang mendakwa mereka beragama Islam sahaja tapi tak tahu apa yang ada dalam agama. Kalau ada tahu agama pun, mereka tahu secara ala kadar sahaja.

Ringkasan:

Surah Anfal ini terbahagi kepada dua bahagian. Seperti yang kita sebut, Dakwanya adalah peperangan. Itulah jihad atas tauhid. Jihad untuk menegakkan tauhid. Bukan perang semberono sahaja.

Ayat 1 – 40 adalah bahagian pertama. Ianya tentang pembahagian harta rampasan perang. Ia menceritakan 7 sebab kenapa harta rampasan peperangan (anfal) itu perlu dibahagikan oleh Allah sendiri dan bukannya umat Islam.

Kita akan faham kenapa Allah yang kena tentukan sendiri pembahagian harta rampasan itu kepada hambaNya yang berperang. Di dalam bahagian ini juga, terdapat 5 undang-undang perang. Mereka yang menjalankan jihad perlu memahami undang-undang ini kerana ianya berkenaan perhubungan antara askar dan ketua.

Ayat 41 – hingga akhir surah adalah pengulangan semula perkara-perkara yang telah disentuh dalam bahagian pertama. Cuma ada perbezaan sedikit. Dalam bahagian kedua ini, ada 5 sebab yang diberikan kenapa harta rampasan itu Allah yang bahagikan sendiri kepada pejuang. Dan kali ini ada 7 undang-undang untuk tentera: 2 untuk rakyat biasa dan 5 untuk pemimpin.

Sekarang kita masuk ke tafsir ayat yang pertama.

Kemaskini: 12 Februari 2019


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s