Tafsir Surah Qalam Ayat 30 – 42 (Kisah peladang yang kedekut)

Ayat 30:

فَأَقبَلَ بَعضُهُم عَلىٰ بَعضٍ يَتَلٰوَمونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Then they approached one another, blaming each other.

(MELAYU)

Lalu sebahagian mereka menghadapi sebahagian yang lain seraya cela mencela.

 

Sekarang mereka menyalahkan sesama sendiri. Mereka marah kawan-kawan dan saudara mereka yang tidak menasihatkan mereka dulu untuk ingat kepada Allah. Diri sendiri dah tak ingat, salahkan orang lain pula (“engkaulah dulu.. tak ingatkan aku…!”)


 

Ayat 31:

قالوا يٰوَيلَنا إِنّا كُنّا طٰغينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They said, “O woe to us; indeed we were transgressors.

(MELAYU)

Mereka berkata: “Aduhai celakalah kita; sesungguhnya kita ini adalah orang-orang yang melampaui batas”.

 

Sekarang mereka sudah sedar dah. Tidak terkata dah kesesalan yang mereka rasai. Mereka rasa sedih sangat dengan apa yang terjadi. Mereka mengaku dan sudah sedar kesilapan mereka. 


 

Ayat 32:

عَسىٰ رَبُّنا أَن يُبدِلَنا خَيرًا مِّنها إِنّا إِلىٰ رَبِّنا رٰغِبونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Perhaps our Lord will substitute for us [one] better than it. Indeed, we are toward our Lord desirous.”¹

  • Of His mercy, forgiveness and bounty.

(MELAYU)

Mudah-mudahan Tuhan kita memberikan ganti kepada kita dengan (kebun) yang lebih baik daripada itu; sesungguhnya kita mengharapkan ampunan dari Tuhan kita.

 

عَسىٰ رَبُّنا أَن يُبدِلَنا خَيرًا مِّنها

Mudah-mudahan Tuhan kita memberikan ganti kepada kita dengan (kebun) yang lebih baik daripada itu;

Mereka bertaubat dan berdoa kepada Allah mengharap kurnian dariNya. Mereka sudah sedar yang Allah sahaja yang boleh ganti kehilangan mereka itu. 

 

إِنّا إِلىٰ رَبِّنا رٰغِبونَ

sesungguhnya kita mengharapkan ampunan dari Tuhan kita.

Mereka berharap kembali kepada Allah. Dan selepas itu, mereka akan berharap kepada Allah sahaja. 

Menurut suatu pendapat, mereka menginginkan dengan kesedaran dan taubat mereka itu agar diberi ganti dengan kebun yang lebih baik di dunia ini.

Dan menurut pendapat yang lain, mereka mengharapkan pahala dari Allah di negeri akhirat. Allahu a’lam.

Kemudian sebagian ulama Salaf menyebutkan bahawa mereka adalah penduduk negeri Yaman. Sa’id ibnu Jubair mengatakan bahwa mereka dari suatu kota yang dikenal dengan nama Darwan, terletak enam batu dari kota Sana’.

Menurut pendapat yang lainnya lagi, mereka adalah penduduk negeri Habsyah, dan bapak moyang mereka telah mewariskan kebun itu kepada mereka, dan mereka adalah dari golongan Ahli Kitab.

Di masa lalu bapak moyang mereka mempunyai perjalanan hidup yang baik dalam mengusahakan kebunnya. Dari hasilnya mereka mengembalikan sebagiannya untuk usaha kebun itu sendiri sesuai dengan keperluannya (modal pusingan), dan sebagian yang lainnya mereka simpan buat makan setahun anak-anak mereka, sedangkan sisanya mereka sedekahkan.

Ketika bapak mereka meninggal dunia, lalu kebun itu diwarisi oleh anak-anaknya. Maka berkatalah anak-anaknya, “Sesungguhnya bapak kita dahulu bodoh, kerana dia telah membelanjakan sebagian dari hasil kebun ini untuk kaum fakir miskin. Maka seandainya kita hentikan pembelanjaan itu, niscaya akan bertambah melimpahlah hasil yang kita peroleh nanti.”

Tatkala mereka bertekad untuk melaksanakan niat mereka itu, maka dihukumlah mereka dengan kebalikan dari apa yang telah diceritakan di atas. Allah melenyapkan dari tangan mereka semua modal mereka, keuntungan dan sedekah yang biasanya dikeluarkan, semuanya hampa, tiada sesuatu pun yang tersisa bagi mereka.


 

Ayat 33:

كَذٰلِكَ العَذابُ ۖ وَلَعَذابُ الآخِرَةِ أَكبَرُ ۚ لَو كانوا يَعلَمونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Such is the punishment [of this world]. And the punishment of the Hereafter is greater, if they only knew.

(MELAYU)

Seperti itulah azab (dunia). Dan sesungguhnya azab akhirat lebih besar jika mereka mengetahui.

 

كَذٰلِكَ العَذابُ

Seperti itulah azab (dunia).

Itulah azab Allah bagi semasa mereka di dunia lagi. Kerana mereka kedekut tidak mahu membantu orang miskin lagi.

Maka Allah beri peringatan kepada mereka. Walaupun ia azab tapi ia ada kebaikan kerana menyedarkan diri mereka. Kalau Allah tak beri azab ini, entah mereka tidak sedar sampai bila-bila. 

 

وَلَعَذابُ الآخِرَةِ أَكبَرُ

Dan sesungguhnya azab akhirat lebih besar

Dan rahmat Allah memberikan azab di dunia lagi kerana kalau azab itu diberi di akhirat, ia lagi teruk. 

 

لَو كانوا يَعلَمونَ

jika mereka mengetahui.

Kalaulah mereka mengetahui kelebihan azab di dunia itu, mereka tidak akan marah.

Tamat Ruku’ 1 dari 2 ruku’ dalam ayat ini.


 

Ayat 34: Ayat tabshir. 

إِنَّ لِلمُتَّقينَ عِندَ رَبِّهِم جَنّٰتِ النَّعيمِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, for the righteous with their Lord are the Gardens of Pleasure.

(MELAYU)

Sesungguhnya bagi orang-orang yang bertakwa (disediakan) syurga-syurga yang penuh kenikmatan di sisi Tuhannya.

 

Kepada orang-orang yang bertaqwa pula, mereka akan mendapat nikmat yang berkekalan di akhirat. Balasan itu amat besar sekali nikmatnya kerana ia dari Sisi Allah. Kalau ianya dari Allah, tentu ia amat hebat.

Tapi ia diberikan kepada mereka yang bertaqwa sahaja. Iaitu mereka yang takut dengan Allah dan kerana itu mereka jaga hukum yang Allah telah tetapkan. Mereka sedar yang Allah sendiri memerhatikan segala perbuatan mereka dan kerana itu mereka berhati-hati dan berjaga dengan segala perbuatan mereka. Setiap perbuatan mereka dimulai dengan penilaian samada Allah suka atau tidak.

Ayat ini adalah jawapan balas kepada hujah pemuka Quraish yang musyrik itu. Mereka kata mereka hidup senang di dunia dengan kedudukan yang tinggi kerana mereka itu disayangi oleh Allah. Dan mereka kata, kalau benarlah akhirat itu ada seperti yang didakwa oleh Nabi Muhammad, mereka tentu akan dapat kelebihan dan kedudukan tinggi di akhirat juga kerana memang mereka itu kesayangan Allah.

Allah nak beritahu kepada mereka: jangan perasanlah. Mereka bukan orang bertaqwa jadi mereka tidak akan dapat masuk syurga.


 

Ayat 35:

أَفَنَجعَلُ المُسلِمينَ كَالمُجرِمينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Then will We treat the Muslims like the criminals?

(MELAYU)

Maka apakah patut Kami menjadikan orang-orang Islam itu sama dengan orang-orang yang berdosa (orang kafir)?

 

Orang Islam tidak sama dengan orang kafir. Fahaman mereka tidak sama dan kerana itu amalan mereka tidak sama. Oleh kerana itu, takkan balasan yang mereka akan terima sama?

Tentu tidak sama. Walaupun mereka nanti akan sama-sama masuk tanah yang sama, tapi tidak sama balasan yang akan diberikan kepada mereka. Semua manusia akan dibalas mengikut amalan masing-masing. 

Maka apabila pemuka Quraisy yang kaya itu kata mereka akan dapat kelebihan di akhirat nanti, kerana mereka itu kesayangan Allah, maka Allah jawap balik dalam ini: takkan orang miskin tapi beriman itu pula akan dilayan seperti penjenayah hanya kerana mereka miskin dan susah semasa di dunia? Sedangkan mereka beriman dan beramal soleh?


 

Ayat 36:

ما لَكُم كَيفَ تَحكُمونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

What is [the matter] with you? How do you judge?

(MELAYU)

Atau adakah kamu (berbuat demikian): bagaimanakah kamu mengambil keputusan?

 

ما لَكُم

Apa yang tidak kena dengan kamu? 

Allah tegur: Kenapa kamu buat begini dan begitu? Kenapa kamu teruk sangat? Apa yang telah jadi dengan kamu?

 

كَيفَ تَحكُمونَ

bagaimanakah kamu mengambil keputusan?

Kenapa cara kamu buat keputusan ini amat salah? Apakah hujah kamu? Dari manakah dalil sandaran kamu?

Bagaimana kamu sampai boleh hukum yang kamu yang buat dosa di dunia akan dapat kebaikan di akhirat dan mereka yang beriman pula yang akan susah di akhirat? Pelik sungguh hukum kamu itu!


 

Ayat 37: Allah ejek mereka.

أَم لَكُم كِتٰبٌ فيهِ تَدرُسونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Or do you have a scripture in which you learn

(MELAYU)

Atau adakah kamu mempunyai sebuah kitab (yang diturunkan Allah) yang kamu membacanya?,

 

Allah mengutuk Musyrikin Mekah yang mengamalkan syirik dan segala kesalahan dalam agama. Dari mana mereka dapat ajaran mereka itu? Adakah dari kitab wahyu yang ada pada mereka?

Musyrikin Mekah itu pun tahu yang mereka tidak ada kitab. Bangsa lain di sekeliling mereka pun tahu bahawa Arab Mekah itu tidak ada pegangan agama dari langit. Contohny, Bani Israil memang memandang rendah golongan Arab kerana pada mereka, orang Arab ini tidak ada agama.


 

Ayat 38:

إِنَّ لَكُم فيهِ لَما تَخَيَّرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

That indeed for you is whatever you choose?

(MELAYU)

bahawa di dalamnya kamu benar-benar boleh memilih apa yang kamu sukai untukmu.

 

Atau adakah kamu pandai reka sendiri fahaman agama kamu? Kamu boleh pilih apa yang kamu hendak? 

Adakah mana-mana kitab yang kata kamu boleh dapat apa sahaja yang kamu mahu di akhirat kelak?


 

Ayat 39:

أَم لَكُم أَيمٰنٌ عَلَينا بٰلِغَةٌ إِلىٰ يَومِ القِيٰمَةِ ۙ إِنَّ لَكُم لَما تَحكُمونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Or do you have oaths [binding] upon Us, extending until the Day of Resurrection, that indeed for you is whatever you judge?

(MELAYU)

Atau apakah kamu memperoleh janji yang diperkuat dengan sumpah dari Kami, yang tetap berlaku sampai hari kiamat; sesungguhnya kamu benar-benar dapat mengambil keputusan (sekehendakmu)?

 

أَم لَكُم أَيمٰنٌ عَلَينا بٰلِغَةٌ إِلىٰ يَومِ القِيٰمَةِ

Atau apakah kamu memperoleh janji yang diperkuat dengan sumpah dari Kami, yang tetap berlaku sampai hari kiamat;

Adakah kamu ada janji yang Allah takkan azab kamu?

 

إِنَّ لَكُم لَما تَحكُمونَ

sesungguhnya kamu benar-benar dapat mengambil keputusan (sekehendakmu)?

Dan janji itu benarkan kamu buat apa-apa sahaja yang kamu suka? Kalau ada, selamatlah kamu. Tapi tentu tidak ada, bukan?


 

Ayat 40:

سَلهُم أَيُّهُم بِذٰلِكَ زَعيمٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Ask them which of them, for that [claim], is responsible.

(MELAYU)

Tanyakanlah kepada mereka: “Siapakah di antara mereka yang bertanggung jawab terhadap keputusan yang diambil itu?”

 

Siapa yang kata begitu? Siapa yang mendakwa ajaran-ajaran salah itu? Siapa yang kata dia tahu apa yang Allah hendak?

Kalimah زعيم bermaksud penjamin seorang. Contohnya ada orang kena dakwa dan dia jadi penjamin orang itu. Allah tanya siapakah yang akan jadi penjamin mereka di akhirat kelak?

Jangan nak perasan lah. Tidak akan ada sesiapa yang akan jamin mereka nanti.


 

Ayat 41:

أَم لَهُم شُرَكاءُ فَليَأتوا بِشُرَكائِهِم إِن كانوا صٰدِقينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Or do they have partners?¹ Then let them bring their partners, if they should be truthful.

  • i.e., those to whom they attribute divinity other than Allāh or partners from among themselves.

(MELAYU)

Atau apakah mereka mempunyai sekutu-sekutu? Maka hendaklah mereka mendatangkan sekutu-sekutunya jika mereka adalah orang-orang yang benar.

 

أَم لَهُم شُرَكاءُ فَليَأتوا بِشُرَكائِهِم

Atau apakah mereka mempunyai sekutu-sekutu? Maka hendaklah mereka mendatangkan sekutu-sekutunya

Adakah mereka rasa selamat kerana mereka sangka mereka ada penolong, wali dan pembantu? Mereka sangka mereka ada ilah-ilah yang dapat menyelamatkan mereka nanti.

Allah kata, kalau ada maka keluarkanlah. Panggillah mereka datang tolong.

 

إِن كانوا صٰدِقينَ

jika mereka adalah orang-orang yang benar.

Itu pun kalau dakwaan mereka itu benar. Tentu sekali mereka tidak ada hujah terhadap perkara itu.


 

Ayat 42: Allah cabar mereka untuk minta ilah-ilah mereka datang tolong mereka. Bila nak kena minta tolong?

يَومَ يُكشَفُ عَن ساقٍ وَيُدعَونَ إِلَى السُّجودِ فَلا يَستَطيعونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

The Day the shin will be uncovered¹ and they are invited to prostration but they [i.e., the disbelievers] will not be able,

  • i.e., when everyone will find before him great difficulty. In accordance with authentic ḥadīths, “the shin” might also refer to that of Allāh (subḥānahu wa ta‘ālā), before which every believer will prostrate on the Day of Judgement. See footnote to 2:19.

(MELAYU)

Pada hari betis disingkapkan dan mereka dipanggil untuk bersujud; maka mereka tidak kuasa,

 

يَومَ يُكشَفُ عَن ساقٍ

Pada hari betis disingkapkan

Ini adalah salah satu dari Ayat Mutashabihat. Ulama pun tidak pasti apakah maksudnya.

Kita dapat isyarat yang ini adalah hari akhirat. Tapi kita tidak dapat jelaskan bagaimana pula ‘betis’ itu tersingkap. Jadi kita hanya terima yang Allah sedang menceritakan keadaan apabila Dia menunjukkan kehebatanNya pada hari akhirat kelak. 

Salah satu pendapat dari ibnu Abbas: apabila kebenaran akan disingkap. Iaitu pada hari akhirat nanti. Ia adalah salah dari peribahasa Arab klasik. Waktu itu segala rahsia akan dibuka. Kebenaran akan terserlah.

Satu lagi pendapat adalah ia bermaksud hari yang penuh huru-hara.

Demikianlah menurut Ibnu Jarir dalam riwayatnya, dan dia mengatakan bahawa telah menceritakan kepada kami Ibnu Humaid, telah menceritakan kepada kami Mahran, dari Sufyan, dari Al-Mugirah, dari Ibrahim, dari Ibnu Mas’ud atau dari Ibnu Abbas —Ibnu Jarir ragu— sehubungan dengan makna firman-Nya: Pada hari betis disingkapkan. (Al-Qalam: 42) kerana terjadinya peristiwa yang sangat besar (dahsyat), semakna dengan ucapan seorang penyair, “Perang itu kian memuncak hingga menyingkapkan betis orang-orang yang terlibat di dalamnya.”

 

وَيُدعَونَ إِلَى السُّجودِ

dan mereka dipanggil untuk bersujud;

Pada hari itu semua makhluk akan dipanggil untuk sujud kepada Allah. Tidak perlu dipanggil dan disuruh pun kerana otomatik makhluk yang taat akan sujud.

 

فَلا يَستَطيعونَ

maka mereka tidak kuasa,

Akan tetapi mereka yang mengamalkan syirik itu tidak mampu untuk sujud. Ini adalah kerana Allah tak bagi mereka sujud. Mereka telah ada peluang untuk sujud semasa di dunia tapi mereka tidak ambil, maka sekarang mereka tidak diberi peluang lagi. 

Imam Bukhari sehubungan dengan hal ini mengatakan:

حَدَّثَنَا آدَمُ، حَدَّثَنَا اللَّيْثِ، عَنْ خَالِدِ بْنِ يَزِيدَ، عَنْ سَعِيدِ بْنِ أَبِي هِلَالٍ، عَنْ زَيْدِ بْنِ أَسْلَمَ، عَنْ عَطَاءِ بْنِ يَسَار، عَنْ أَبِي سَعِيدٍ الْخُدْرِيِّ قَالَ: سَمِعْتُ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ: “يَكشِفُ رَبّنا عَنْ سَاقِهِ، فَيَسْجُدُ لَهُ كُلُّ مُؤْمِنٍ وَمُؤْمِنَةٍ، وَيَبْقَى مَنْ كَانَ يَسْجُدُ فِي الدُّنْيَا رِيَاءً وَسُمْعَةً، فَيَذْهَبُ لِيَسْجُدَ فَيَعُودُ ظَهْرُهُ طَبَقًا وَاحِدًا”

telah menceritakan kepada kami Adam, telah menceritakan kepada kami Al-Lais, dari Khalid ibnu Yazid, dari Sa’id ibnu Abu Hilal, dari Zaid ibnu Aslam, dari Ata ibnu Yasar, dari Abu Sa’id Al-Khudri yang mengatakan bahawa dia pernah mendengar Nabi Saw. bersabda: Kelak (di hari kiamat) Tuhan ‘menyingkapkan betis’ (sebagian kekuasaan)Nya, maka bersujudlah kepada-Nya semua orang mukmin laki-laki dan perempuan, dan tertinggallah orang yang dahulunya ketika di dunia sujud kerana riak dan menunjuk-nunjuk, maka dia berupaya untuk melakukan sujud, tetapi punggungnya kembali berbalik menjadi tegak (tidak dapat sujud).

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Tarikh: 31 Mei 2018


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s