Tafsir Surah Qalam Ayat 17 – 29 (Jangan lupa istisna)

Ayat 17: Allah buat satu kisah perumpamaan sebagai pengajaran bagi kita.

إِنّا بَلَونٰهُم كَما بَلَونا أَصحٰبَ الجَنَّةِ إِذ أَقسَموا لَيَصرِمُنَّها مُصبِحينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, We have tried them as We tried the companions of the garden, when they swore to cut its fruit in the [early] morning

(MELAYU)

Sesungguhnya Kami telah mencubai mereka (musyrikin Mekah) sebagaimana Kami telah mencubai pemilik-pemilik kebun, ketika mereka bersumpah bahawa mereka sungguh-sungguh akan memetik (hasil)nya di pagi hari,

 

إِنّا بَلَونٰهُم كَما بَلَونا أَصحٰبَ الجَنَّةِ

Sesungguhnya Kami telah mencubai mereka (musyrikin Mekah) sebagaimana Kami telah mencubai pemilik-pemilik kebun,

Allah telah menguji Musyrikin Mekah itu dengan beri kenikmatan hidup. Ini merupakan perumpamaan yang dibuat oleh Allah Swt. untuk menggambarkan perihal orang-orang kafir Quraisy yang telah diberi anugerah oleh Allah kepada mereka berupa rahmat yang besar, dan Allah telah memberi mereka nikmat yang tak terperikan besarnya, yaitu dengan diutus-Nya Nabi Muhammad Saw. kepada mereka. Tetapi mereka membalas semuanya itu dengan mendustakan dia, menolaknya, dan memeranginya.

Allah beri perumpamaan keadaan mereka itu dengan kisah beberapa orang lelaki masa silam. Dikatakan kisah ini terjadi di Sana’a. Kisah itu lain dari kisah dua orang lelaki dalam Surah Kahf. 

 

إِذ أَقسَموا لَيَصرِمُنَّها مُصبِحينَ

ketika mereka bersumpah bahawa mereka sungguh-sungguh akan memetik (hasil)nya di pagi hari,

Mereka berkongsi kebun/ladang yang sama. Mereka hendak menuai hasil kebun mereka. Dan mereka berhajat untuk potong semuanya.

Mereka telah buat rancangan untuk buat kerja itu dipagi hari apabila mereka bangun pagi. Ini adalah kerana waktu itu sudah sampai masa menuai. Mereka kata ini di waktu malam apabila mereka bersungguh-sungguh hendak menuai di pagi hari nanti. 


 

Ayat 18:

وَلا يَستَثنونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Without making exception.¹

  • i.e., without conceding that nothing can be accomplished unless Allāh wills, saying, “…if Allāh wills” (“in-shā’-Allāh”). See 18:2324.

(MELAYU)

dan mereka tidak menyisihkan,

 

Mereka berkeinginan pasti nak buat. Mereka sangka dengan mereka buat rancangan itu, mereka pasti akan dapat lakukan.

Kalimah يَستَثنونَ dari ث ن ي yang bermaksud ‘pengecualian’. Mereka tidak kata in sha Allah. Seolah-olah mereka pasti akan dapat buat. Mereka sangka mereka akan dapat apa yang mereka hajati nak buat.

Ini adalah salah. Sepatutnya mereka kenalah berlapik dengan kata in sha Allah. Mereka patutnya meletak pengeculian: mereka akan buat kecualilah jika Allah tidak benarkan ia terjadi.

Kerana tidak pasti mereka dapat melakukannya tanpa keizinan Allah. Kalau Allah tak izinkan, ia pasti tidak akan terjadi. Maka ini juga mengajar kita dalam kita buat rancangan. Mestilah kita kena tambah: in sha Allah (kalau Allah mahu).


 

Ayat 19:

فَطافَ عَلَيها طائِفٌ مِّن رَّبِّكَ وَهُم نائِمونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So there came upon it [i.e., the garden] an affliction from your Lord while they were asleep.

(MELAYU)

lalu kebun itu diliputi malapetaka (yang datang) dari Tuhanmu ketika mereka sedang tidur,

 

Allah telah takdirkan yang kebun mereka dilanda oleh taufan. Lihat kalimah taufan طائِفٌ itu dari katadasar  ط و ف yang bermaksud ‘mengelilingi sesuatu’. Dan dari katadasar yang sama, itulah kalimah ‘tawaf’ yang kita selalu dengar. Kerana semasa tawaf Kaabah, bukankah kita mengelilingi Kaabah?

Maka taufan itu adalah perbuatan angin yang berpusing-pusing keliling sesuatu tempat macam tawaf yang berpusing. Kejadian taufan itu telah berlaku semasa mereka tidur di malam hari. Esoknya mereka telah kata mereka akan nak pergi menuai di kebun. Tidaklah mereka sangka yang kebun mereka akan dilanda taufan malam itu yang akan memusnahkan semuanya.


 

Ayat 20:

فَأَصبَحَت كَالصَّريمِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And it became as though reaped.

(MELAYU)

maka jadilah kebun itu seperti telah dicabut.

 

Maka musnahlah kebun mereka itu, nampak macam dah kena potong dari akarnya. Seperti telah dicabut dengan akar-akarnya sekali, maknanya rosak habis. Pokok-pokok yang mengambil masa bertahun-tahun nak jadi besar, telah dimusnahkan dalam satu malam sahaja. 

Ibnu Abbas mengatakan bahawa kebun itu menjadi hitam legam bagaikan malam yang gelap gulita. As Sauri dan As-Saddi mengatakan bahawa semisal dengan sawah yang telah dituai, yakni tinggal dedaunan dan bijirinnya yang kering kerontang.

Itulah balasan yang Allah kenakan kepada mereka sebagai pengajaran bagi mereka. Maka kita juga kenalah ambil peringatan kerana ia boleh menyebabkan kita susah hidup semasa di dunia lagi:

قَالَ ابْنُ أَبِي حَاتِمٍ: ذُكِرَ عَنْ أَحْمَدَ بْنِ الصَّبَّاحِ: أَنْبَأَنَا بِشْرُ بْنُ زَاذَانَ، عَنْ عُمَرَ بْنِ صُبْحٍ عَنْ لَيْثِ بْنِ أَبِي سُلَيْمٍ، عَنْ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ سَابِطٍ، عَنِ ابْنِ مَسْعُودٍ قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: “إِيَّاكُمْ وَالْمَعَاصِيَ، إِنَّ الْعَبْدَ لَيُذْنِبُ الذَّنْبَ فَيُحْرَمُ بِهِ رِزْقًا قَدْ كَانَ هُيِّئ لَهُ”، ثُمَّ تَلَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: {فَطَافَ عَلَيْهَا طَائِفٌ مِنْ رَبِّكَ وَهُمْ نَائِمُونَ فَأَصْبَحَتْ كَالصَّرِيمِ} قَدْ حُرِمُوا خَير جَنّتهم بِذَنْبِهِمْ

Ibnu Abu Hatim telah meriwayatkan dari Ahmad ibnus Sabah, bahawa telah menceritakan kepada kami Bisyr ibnu Zazan, dari Umar ibn uSabih, dari Lais ibnu Abu Sulaim, dari Abdur Rahman ibnu Sabit, dari Ibnu Mas’ud yang mengatakan bahawa Rasulullah Saw. telah bersabda: Jauhilah olehmu perbuatan-perbuatan maksiat, kerana sesungguhnya seseorang hamba melakukan perbuatan dosa, lalu dia benar-benar dihalangi dari rezeki yang telah disiapkan untuknya sebab perbuatan dosanya itu. Kemudian Rasulullah Saw. membaca firman-Nya: lalu kebun itu diliputi malapetaka (yang datang) dari Tuhanmu ketika mereka sedang tidur. maka jadilah kebun itu hitam seperti malam yang gelap gulita. (Al-Qalam: 19-20) Mereka telah dihalangi dari kebaikan yang dihasilkan dari kebun mereka disebabkan dosa mereka.


 

Ayat 21:

فَتَنادَوا مُصبِحينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And they called one another at morning,

(MELAYU)

lalu mereka panggil memanggil di pagi hari:

 

Mereka telah buat rancangan nak menuai pagi itu. Mereka dengan semangatnya telah memanggil-manggil satu sama lain. Nak ajak gerak pergi ke kebun bersama-sama kerana hendak menuai. 


 

Ayat 22:

أَنِ اغدوا عَلىٰ حَرثِكُم إِن كُنتُم صٰرِمينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[Saying], “Go early to your crop if you would cut the fruit.”

(MELAYU)

“Pergilah diwaktu pagi (ini) ke kebunmu jika kamu hendak memetik buahnya”.

 

Mereka menyeru sesama sendiri untuk pergi menuai ke kebun sebelum tengah hari. Mungkin mereka nak gerak selepas subuh dan waktu isyraq. Mereka tidak mahu lambat-lambat, kerana kalau lambat nanti orang miskin dan peminta sedekah akan datang dan macam-macam mereka akan minta kalau nampak mereka telah menuai. 

Mujahid mengatakan bahawa pohon yang ditanam oleh mereka adalah buah anggur.


 

Ayat 23:

فَانطَلَقوا وَهُم يَتَخٰفَتونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So they set out, while lowering their voices,

(MELAYU)

Maka pergilah mereka saling berbisik-bisik.

 

Mereka tidak tahu apa yang terjadi kepada kebun mereka. Maka di pagi hari, mereka telah pergi ke kebun mereka seperti yang mereka rancangkan malam sebelumnya.

Mereka bercakap perlahan-lahan sebab tak mahu orang dengar. Mereka nak menuai dan ambil hasil mereka dengan senyap. Mereka takut kalau ada yang dengar, nanti orang miskin datang meminta-minta pula. 

Waktu ini mereka sedang berangan nak menuai dan dapat hasil yang banyak sebab mereka tahu yang tanaman mereka tengah masak molek. 


 

Ayat 24: Walaupun mereka berbisik, tapi Allah tahu apa yang mereka sebutkan dan Allah ulang apa yang mereka katakan.

أَن لّا يَدخُلَنَّهَا اليَومَ عَلَيكُم مِّسكينٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[Saying], “There will surely not enter it today upon you [any] poor person.”

(MELAYU)

“Pada hari ini janganlah ada seorang miskin pun masuk ke dalam kebunmu”.

 

Kita telah sebut mereka nak pergi waktu pagi, pergi pula dengan senyap kerana tak mahu orang miskin tahu yang mereka menuai hari itu. Mereka kedekut dan tidak mahu nak sedekah kepada orang miskin.

Seorang miskin pun mereka tak mahu nak sedekah kerana pada mereka, kalau bagi seorang sahaja pun, nanti akan ramai pula datang. 

Atau mereka ingatkan jangan antara mereka seorang pun yang bagi kepada orang miskin. Kerana kalau seorang bagi maka yang lain pun akan malu nak kena bagi. Jadi mereka ingatkan sesama sendiri: “ha ingat yer… jangan seorang pun bagi tau!”

Ayah mereka baik dan kerana itu Allah kekalkan ladang itu. 


 

Ayat 25:

وَغَدَوا عَلىٰ حَردٍ قٰدِرينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And they went early in determination, [assuming themselves] able.¹

  • To carry out their plan, confident of their ability.

(MELAYU)

Dan berangkatlah mereka di pagi hari dengan niat menghalangi (orang-orang miskin) padahal mereka (menolongnya).

 

Mereka pergi di pagi hari seperti yang dijanjikan malam sebelumnya.

Mereka pergi ke kebun mereka dengan حَردٍ yang bermaksud ‘keazaman’. Yakni mereka pergi dengan langkah yang tegap dan cepat.

Juga kalimah حَردٍ bermaksud ‘menahan dari memberi’. Mereka pergi dengan serius dan bagi nampak garang sikit. Mereka tunjukkan muka tak layan kerana peminta sedekah selalunya akan cari orang yang nampak baik. Kalau orang nampak baik, itulah yang mereka akan kejar kerana nampak ada harapan nak dapat sedekah. Maka mereka berazam tidak akan beri kepada peminta sedekah. 

Kalimah قٰدِرينَ bermaksud mereka yakin yang mereka qadr/berkuasa untuk menghalang orang miskin datang dan meminta-minta kepada mereka. 

Juga kalimah قٰدِرينَ bermaksud mereka yakin yang mereka akan dapat menuai hasil tanaman mereka.


 

Ayat 26: Tapi bagaimana keadaan mereka apabila mereka sampai ke kebun mereka?

فَلَمّا رَأَوها قالوا إِنّا لَضالّونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

But when they saw it, they said, “Indeed, we are lost;

(MELAYU)

Tatkala mereka melihat kebun itu, mereka berkata: “Sesungguhnya kita benar-benar orang-orang yang sesat (jalan),

 

Ini adalah keadaan apabila mereka nampak kebun mereka. Iaitu apabila mereka sudah sampai ke tempat kebun mereka. 

Kebun mereka telah hancur kena taufan. Tapi mereka tidak dapat terima apabila mereka lihat apa yang tinggal dari kebun mereka. Mereka kata mereka dah sesat dah. Tentu mereka silap tempat kerana kebun mereka tidak rupa macam itu. Kebun mereka hebat, kebun mereka banyak tanaman. 


 

Ayat 27:

بَل نَحنُ مَحرومونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Rather, we have been deprived.”

(MELAYU)

bahkan kita dihalangi (dari memperoleh hasilnya)”.

 

Akhirnya mereka sedar yang memang itulah kebun mereka. Tidak ada tempat lain lagi dah. Takkan mereka silap tempat pula. Waktu itu mereka menyesali nasib mereka.

Mereka rasa mereka telah ‘diharamkan’ dari harta mereka. Maksudnya mereka telah dihampakan dari mengaut hasil mereka. 


 

Ayat 28:

قالَ أَوسَطُهُم أَلَم أَقُل لَّكُم لَولا تُسَبِّحونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

The most moderate of them said, “Did I not say to you, ‘Why do you not exalt [Allāh]?'”¹

  • i.e., remember or mention Him by saying, “…if Allāh wills.” An additional meaning is “praise” or “thank” Him for His bounty.

(MELAYU)

Berkatalah seorang yang paling baik fikirannya di antara mereka: “Bukankah aku telah mengatakan kepadamu, hendaklah kamu bertasbih (kepada Tuhanmu)?”

 

Dalam kalangan mereka itu adalah yang paling betul akidah dia. Dia tahulah serba sedikit hal agama. Ibnu Abbas, Mujahid, Sa’id ibnu Jubair, Ikrimah, Muhammad ibnu Ka’b, Ar-Rabi’ ibnu Anas, Ad-Dahhak, dan Qatadah mengatakan bahawa makna yang dimaksud dia adalah seorang yang paling bijaksana dan paling baik dari mereka.

Dia mulalah berkata: kenapa lah sebelum ini tidak ikut nasihat dia untuk bertasbih? Kenapa tak puji Allah? Kenapakah tidak memuji Allah kerana memberi nikmat kepada mereka? Kenapa semasa mereka nak pergi menuai ke kebun mereka, mereka beri puji-pujian kepada Allah?

Maka eloklah kita membanyakkan tasbih kepada Allah dalam nak mengambil hasil dari tanaman kita. Dan ini bukan amalan untuk peladang dan petani sahaja, tetapi kepada mereka yang nak dapat gaji pun molek bertasbih juga. Bila dah dapat gaji dan hasil dari ladang maka kena tasbih. Kena ingat Allah kerana duit yang kita dapat itu boleh jadi baik dan boleh menjadikan kita jahat. Kita berharap supaya Allah berkati hasil yang kita dapat itu. 

Dia juga telah menegur mereka kerana yakin sangat yang mereka akan dapat tuai hasil mereka tanpa menyebut in sha Allah. Mereka tidak pandang qadar Allah dalam hal pekerjaan mereka. Mereka yakin sangat yang mereka berkuasa nak buat apa-apa sahaja. As-Saddi mengatakan bahwa istisna mereka di masa itu berupa tasbih. Kalau sekarang, kita sebut in sha Allah.

Dia juga menegur mereka kerana beriya-iya tidak mahu sedekah kepada orang miskin sebelum itu. Sepatutnya bila dapat rezeki, kenalah sedekah. Lihat sekarang apa yang Allah telah jadikan kepada kebun mereka?

Maka ini mengajar kita jangan jadi macam mereka dalam kisah ini yang memang tak mahu nak derma. Memang mereka dah buat rancangan supaya hasil mahsul mereka tidak jatuh ke tangan orang-orang miskin. 

Maka Allah telah beri peringatan dan pengajaran dalam ayat ini. Kalau tak sedar juga, maka Allah akan beri peringatan seperti disebut dalam kisah ini. Maka kena cari orang yang memerlukan bantuan terutama di kalangan masyarakat kita. Jangan lupakan orang di kalangan kita kerana ramai yang tolong orang jauh-jauh sampai ke Palestin sana tapi jiran sebelah rumah dalam kesusahan pun tidak ditolong. 

Maka kita kena galakkan anak belajar beri sedekah dari kecil lagi. Kita pun kena buat dan tunjukkan kepada anak-anak kita bagaimana baiknya apabila beri sedekah. Kita kena pupuk minat ini dari kecil lagi kerana memberi itu adalah sesuatu yang amat berat sebenarnya. Kerana itu kita lihat kanak-kanak kecil memang kedekut dengan barang mereka. Mereka takkan beri kepada orang lain kerana mereka tahu itu adalah barang-barang mereka.


 

Ayat 29: Mereka telah menyesal dan telah mengambil pengajaran dari kejadian itu dan mereka telah bertaubat.

قالوا سُبحٰنَ رَبِّنا إِنّا كُنّا ظٰلِمينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They said, “Exalted is our Lord! Indeed, we were wrongdoers.”

(MELAYU)

Mereka mengucapkan: “Maha Suci Tuhan kami, sesungguhnya kami adalah orang-orang yang zalim”.

 

Barulah sekarang mereka ingat dan memuji Allah. Maknanya mereka terima pengajaran yang Allah telah berikan. Apa yang berlaku kepada mereka itu adalah kebaikan untuk mereka. Mereka ambil pengajaran dan hati mereka menjadi lembut. 

Maka barulah mereka menunaikan ketaatan di saat tiada gunanya lagi upaya mereka, kini mereka menyesali perbuatan mereka di saat nasi telah menjadi bubur.

Yaitu sebagian dari mereka mencela sebahagian yang lain atas sikap mereka yang berkeras tidak mahu memberi kaum fakir miskin dari hasil tuaian mereka. Maka tiadalah jawaban sebahagian dari mereka kepada sebahagian yang lain kecuali mengakui kesalahan dan dosa mereka sendiri.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Tarikh: 29 Mei 2018


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s