Tafsir Surah Saba’ Ayat 44 – 48 (Nabi tidak minta upah dalam dakwah)

Ayat 44:

وَما ءآتَينٰهُم مِّن كُتُبٍ يَدرُسونَها ۖ وَما أَرسَلنا إِلَيهِم قَبلَكَ مِن نَّذيرٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We had not given them any scriptures which they could study, and We had not sent to them before you, [O Muḥammad], any warner.

(MELAYU)

Dan Kami tidak pernah memberikan kepada mereka kitab-kitab yang mereka baca dan sekali-kali tidak pernah (pula) mengutus kepada mereka sebelum kamu seorang pemberi peringatan pun.

 

وَما ءآتَينٰهُم مِّن كُتُبٍ يَدرُسونَها

Dan Kami tidak pernah memberikan kepada mereka kitab-kitab yang mereka baca

Qur’an adalah nikmat kerohanian pertama kepada orang Mekah. Mereka dahulunya tidak ada kitab wahyu. Maka ilmu agama mereka banyak yang salah kerana pakai ikut ajaran tok nenek sahaja. Maka kerana itu mereka telah melakukan syirik kepada Allah dan mereka telah digelar ‘Musyrikin Mekah’. Maka sepatutnya mereka bersyukur dengan nikmat ini.

Dan sebelum itu mereka selalu mengharapkannya dan mereka mengatakan, “Seandainya datang kepada kami seorang pemberi peringatan atau diturunkan kepada kami sebuah kitab, tentulah kami menjadi orang-orang yang lebih mendapat petunjuk daripada selain kami.” Tetapi setelah Allah menganugerahkan hal itu yang mereka harapkan, ternyata mereka mendustakannya, mengengkarinya, dan menentangnya.

Macam orang kita pula, lama dah dapat Qur’an ini tapi tak juga dipelajari. Maka kerana itulah juga banyak amalan syirik dalam agama.

 

وَما أَرسَلنا إِلَيهِم قَبلَكَ مِن نَّذيرٍ

dan sekali-kali Kami tidak pernah mengutus kepada mereka sebelum kamu seorang pemberi peringatan pun.

Satu lagi nikmat besar kepada mereka adalah diberikan Nabi Muhammad sebagai rasul untuk mereka. Rasul mereka yang terakhir adalah Nabi Ibrahim a.s. dan Nabi Ismail a.s. dan jarak masa mereka berdua amat lama maka seolah-olah mereka tidak ada Rasul dahulu.

Maknanya, mereka tolak Nabi Muhammad dan ajaran tauhid itu bukan berasaskan ilmu. Kalau mereka ada sumber wahyu yang lain, bolehlah mereka nak tolak dan bawakan ajaran wahyu yang menolak ajaran Nabi Muhammad itu. Tapi tentu tidak ada kerana sebelum itu mereka tidak ada kitab wahyu dan Rasul pun.

Besar sangat nikmat yang Allah berikan kepada mereka ini. Sudahlah Rasulullah, Nabi Akhir Zaman pula. Tetapi malangnya mereka tolak baginda dengan melakukan berbagai-bagai tuduhan. Ada nikmat besar tapi tidak dihargai.

Sama macam orang kita juga. Ada pendakwah dan guru datang mengajar, tapi dihina dan dikutuk. Malah ada yang tangkap masuk penjara pun ada. Perangai dah macam musyrikin Mekah.


 

Ayat 45: Takhwif duniawi.

وَكَذَّبَ الَّذينَ مِن قَبلِهِم وَما بَلَغوا مِعشارَ ما ءآتَينٰهُم فَكَذَّبوا رُسُلي ۖ فَكَيفَ كانَ نَكيرِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And those before them denied, and they [i.e., the people of Makkah] have not attained a tenth of what We had given them. But they [i.e., the former peoples] denied My messengers, so how [terrible] was My reproach.

(MELAYU)

Dan orang-orang yang sebelum mereka telah mendustakan sedang orang-orang kafir Mekah itu belum sampai menerima sepersepuluh dari apa yang telah Kami berikan kepada orang-orang dahulu itu lalu mereka mendustakan rasul-rasul-Ku. Maka alangkah hebatnya akibat kemurkaan-Ku.

 

وَكَذَّبَ الَّذينَ مِن قَبلِهِم

Dan orang-orang yang sebelum mereka telah mendustakan

Allah memberitahu bahawa sebelum musyrikin Mekah itu menolak kebenaran sudah ada kaum-kaum yang menolak kebenaran juga. Mereka bukanlah golongan yang pertama.

 

وَما بَلَغوا مِعشارَ ما ءآتَينٰهُم

sedang orang-orang kafir Mekah itu belum sampai menerima sepersepuluh dari apa yang telah Kami berikan kepada orang-orang dahulu itu

Padahal apa yang musyrikin Mekah itu ada tidak sampai satu persepuluh pun dari orang-orang yang dahulu tetapi mereka berlagak sombong dan menolak kebenaran.

 

فَكَذَّبوا رُسُلي

lalu mereka mendustakan rasul-rasul-Ku.

Umat-umat terdahulu telah dapat banyak nikmat tapi mereka telah menolak rasul-rasul mereka seperti yang dilakukan oleh penduduk Mekah ini.

 

فَكَيفَ كانَ نَكيرِ

Maka alangkah hebatnya akibat kemurkaan-Ku.

Maka balasan bagi mereka adalah azab yang نَكيرِ. Kalimah نَكيرِ adalah jenis kehancuran yang teruk sangat sampai tidak dapat hendak digambarkan. Jenis tidak dapat nak dikenali. Kalau nak cerita pun tidak boleh nak diceritakan.


 

Ayat 46: Targhib kepada tauhid. Allah ajar cara untuk berfikir. Allah juga mengajar cara berdakwah kepada kita.

۞ قُل إِنَّما أَعِظُكُم بِوٰحِدَةٍ ۖ أَن تَقوموا ِللهِ مَثنىٰ وَفُرٰدىٰ ثُمَّ تَتَفَكَّروا ۚ ما بِصاحِبِكُم مِّن جِنَّةٍ ۚ إِن هُوَ إِلّا نَذيرٌ لَّكُم بَينَ يَدَي عَذابٍ شَديدٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Say, “I only advise you of one [thing] – that you stand for Allāh, [seeking truth] in pairs and individually, and then give thought.” There is not in your companion any madness. He is only a warner to you before a severe punishment.

(MELAYU)

Katakanlah: “Sesungguhnya aku hendak memperingatkan kepadamu satu hal saja, yaitu supaya kamu menghadap Allah (dengan ikhlas) berdua-dua atau sendiri-sendiri; kemudian kamu fikirkan (tentang Muhammad) tidak ada penyakit gila sedikitpun pada kawanmu itu. Dia tidak lain hanyalah pemberi peringatan bagi kamu sebelum (menghadapi) azab yang keras.

 

قُل إِنَّما أَعِظُكُم بِوٰحِدَةٍ

Katakanlah: “Sesungguhnya aku hendak memperingatkan kepadamu satu hal saja,

Allah ajar Nabi Muhammad bagaimana nak dakwah kepada musyrikin Mekah. Bila berdakwah kepada mereka dan mereka menolak, suruh mereka fikirkan satu perkara sahaja.

 

أَن تَقوموا ِللهِ مَثنىٰ وَفُرٰدىٰ ثُمَّ تَتَفَكَّروا

yaitu supaya kamu menghadap Allah (dengan ikhlas) berdua-dua atau sendiri-sendiri; kemudian kamu fikirkan

Allah sedang mengajar satu perkara penting iaitu tentang ‘mentaliti kumpulan’. Iaitu bahaya pemikiran berkumpulan. Kalau kita di dalam satu kumpulan dan kumpulan itu sudah ada satu pegangan, maka selalunya kita akan termakan dengan pendapat kumpulan itu.

Benda itu tidak benar pun tetapi kerana sudah ramai yang bercakap dan berpegang begitu, maka kita rasa kita ‘terpaksa’ terima dan kita ikut sahaja arah mereka. Kerana kita takut nak melawan arus kerana takut akan dipandang serong pula.

Sebagai contoh, katakanlah ada seseorang yang bawa cerita tentang seorang penceramah yang kata begitu dan begini. Orang yang bercerita itu tidak setuju dengan penceramah itu dan dia memberi komen dan hujah dia untuk tidak menyokong penceramah itu. Jadi dia akan bercerita mengikut fahamannya sendiri.

Kemudian, selalunya akan ada orang lain yang tambah pula hujah dia untuk menyokong orang pertama tadi. Akhirnya ia telah menjadi satu pandangan kumpulan yang penceramah itu telah buat satu kesilapan besar dalam ceramah dia. Maka apabila kita berjumpa dengan mereka waktu mereka sedang memperkatakan perkara itu, tentu susah untuk kita menolak pendapat mereka itu maka kita selalunya akan ikut sahaja.

Maka begitulah jikalau mentaliti kumpulan telah bercambah dan kuat, maka susah untuk kita gunakan akal kita lagi. Semua dah malas nak guna akal.

Maka Allah ajar satu perkara penting dalam ayat ini apabila Allah suruh mereka tinggalkan group mentaliti itu dan berserah diri kepada Allah berseorangan atau paling banyak pun berdua sahaja. Bebaskan diri dari pemikiran kumpulan dan duduk berfikir berseorangan. Waktu itu berdoalah kepada Allah untuk tunjukkan mana yang benar.

Tinggalkan segala prejudis yang ada sebelum itu. Gunakan akal yang sihat yang tidak terikat dengan mana-mana pendapat. Ingat balik yang Nabi Muhammad itu siapa di kalangan mereka? Dulu mereka gelar baginda al-Amin kerana baginda dipercayai, bukan? Dan bukankah dalam isu perletakan Hajarul Aswad di Kaabah, semua bersetuju menjadikan baginda sebagai hakim yang buat keputusan akhir? Kenapa tiba-tiba kamu nak kata dia gila, pula?

قَالَ الْبُخَارِيُّ عِنْدَهَا: حَدَّثَنَا عَلِيُّ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ، حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ خَازم، حَدَّثَنَا الْأَعْمَشُ، عَنْ عَمْرِو بْنِ مرَّة، عَنْ سَعِيدِ بْنِ جُبَيْر ، عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ قَالَ: صَعدَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ الصَّفَا ذَاتَ يَوْمٍ، فَقَالَ: “يَا صَبَاحَاهُ”. فَاجْتَمَعَتْ إِلَيْهِ قُرَيْشٌ، فَقَالُوا: مَا لَكَ؟ فَقَالَ: “أَرَأَيْتُمْ لَوْ أَخْبَرْتُكُمْ أَنَّ الْعَدُوَّ يُصَبّحكم أَوْ يُمَسّيكم، أَمَا كُنْتُمْ تُصَدِّقُونِي؟ ” قَالُوا: بَلَى. قَالَ: “فَإِنِّي نَذِيرٌ لَكُمْ بَيْنَ يَدَيْ عَذَابٌ شَدِيدٍ”. فَقَالَ أَبُو لَهَبٍ: تَبًّا لَكَ! أَلِهَذَا جَمَعْتَنَا؟ فَأَنْزَلَ اللَّهُ: {تَبَّتْ يَدَا أَبِي لَهَبٍ وَتَبَّ}

Imam Bukhari sehubungan dengan tafsir ayat ini mengatakan, telah menceritakan kepada kami Ali ibnu Abdullah, telah menceritakan kepada kami Muhammad ibnu Hazim, telah menceritakan kepada kami Al-A’masy, dari Amr ibnu Murrah, dari Sa’id ibnu Jubair, dari Ibnu Abbas r.a. yang mengatakan bahwa pada suatu hari Nabi Saw. mendaki bukit Safa, lalu berseru, “Hai orang-orang yang ada di pagi hari ini, berkumpullah!” Maka orang-orang Quraisy datang berkumpul kepadanya, lalu mereka bertanya, “Mengapa kamu?” Nabi Saw. bersabda: Bagaimanakah pendapat kalian seandainya aku beritakan kepada kalian bahwa musuh akan datang menyerang kalian di pagi hari atau di petang hari ini, apakah kalian percaya kepadaku?” Mereka menjawab, “Tentu percaya.” Nabi Saw. bersabda, “Maka sesungguhnya aku memberi peringatan kepada kalian sebelum (menghadapi) azab yang keras.” Maka Abu Lahab berkata, “Celakalah kamu, apakah hanya untuk itu engkau mengumpulkan kami?” Lalu Allah Swt. menurunkan firman-Nya: Binasalah kedua tangan Abu Lahab dan sesungguhnya dia akan binasa. (Al-Lahab: 1)

Dan gunakanlah akal yang sihat untuk berfikir apakah benar apa yang dikatakan oleh Nabi Muhammad itu ataupun tidak? Kena gunakan akal yang bebas dari condong kepada mana-mana pendapat.

 

ما بِصاحِبِكُم مِّن جِنَّةٍ

tidak ada penyakit gila sedikit pun pada kawanmu itu.

Ada muqaddar dalam ayat ini: Kalau mereka berfikir sungguh-sungguh seperti yang disarankan di atas, maka mereka akan sampai kepada satu keputusan iaitu Nabi Muhammad itu bukanlah seorang gila. Apa yang baginda sampaikan itu boleh diterima oleh akal yang sihat asalkan mahu buka hati dan minda.

 

إِن هُوَ إِلّا نَذيرٌ لَّكُم

Dia tidak lain hanyalah pemberi peringatan bagi kamu

Kedudukan Nabi Muhammad itu adalah sebagai pemberi peringatan. Kerana baginda telah ditugaskan untuk sampaikan peringatan itu. Dan kerana baginda sayangkan mereka. Baginda akalnya sihat dan cekap.

Bukanlah apa yang baginda sampaikan itu adalah sesuatu yang tidak boleh diterima akal. Cubalah fikir-fikirkan apa yang disampaikan sebelum ini.

 

بَينَ يَدَي عَذابٍ شَديدٍ

sebelum (menghadapi) azab yang keras.

Nabi Muhammad bersungguh-sungguh memberi peringatan kepada kaumnya kerana baginda tahu bahawa azab yang keras itu tidak lama lagi. Kalau baginda biarkan sahaja maka mereka semua akan masuk neraka.

قَالَ الْإِمَامُ أَحْمَدُ: حَدَّثَنَا أَبُو نُعَيْمٍ، حَدَّثَنَا بَشِيرُ بْنُ الْمُهَاجِرِ، حَدَّثَنِي عَبْدُ اللَّهِ بْنُ بُرَيْدَةَ، عَنْ أَبِيهِ قَالَ: خَرَجَ إِلَيْنَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَوْمًا فَنَادَى ثَلَاثَ مَرَّاتٍ فَقَالَ: “أَيُّهَا النَّاسُ، أَتُدْرُونَ مَا مَثَلِي وَمَثَلُكُمْ؟ ” قَالُوا: اللَّهُ وَرَسُولُهُ أَعْلَمُ. قَالَ: “إِنَّمَا مَثَلِي وَمَثَلُكُمْ مثلُ قَوْمٍ خَافُوا عَدُوًّا يَأْتِيهِمْ، فَبَعَثُوا رَجُلًا يَتَرَاءَى لَهُمْ، فَبَيْنَمَا هُوَ كَذَلِكَ أَبْصَرَ الْعَدُوَّ، فَأَقْبَلَ لِيُنْذِرَهُمْ وَخَشِيَ أَنْ يُدْرِكَهُ الْعَدُوُّ قَبْلَ أَنْ يُنْذِرَ قَوْمَهُ، فَأَهْوَى بِثَوْبِهِ: أَيُّهَا النَّاسُ، أُوتِيتُمْ. أَيُّهَا النَّاسُ، أُوتِيتُمْ -ثَلَاثَ مَرَّاتٍ”.

Imam Ahmad mengatakan, telah menceritakan kepada kami Abu Na’im, telah menceritakan kepada kami Basyir ibnul Muhajir, telah menceritakan kepadaku Abdullah ibnu Buraidah, dari ayahnya r.a. yang mengatakan bahawa Rasulullah Saw. keluar menemui kami di suatu hari, lalu beliau berseru sebanyak tiga kali dan bersabda, “Tahukah kalian, seperti apakah perumpamaan antara aku dan kalian?” Mereka menjawab, “Allah dan Rasul-Nya lebih mengetahui.” Rasulullah Saw. bersabda: Sesungguhnya perumpamaan aku dan kalian bagaikan suatu kaum yang merasa khawatir akan kedatangan musuh yang menyerang mereka. Lalu mereka mengirim seorang lelaki untuk memata-matai kedatangan musuh. Ketika dia telah berada di posisinya, tiba-tiba dia melihat musuh datang. Maka segera dia kembali untuk memperingatkan mereka dengan penuh kekhawatiran akan tersusul oleh musuh sebelum dia menyampaikan peringatan ini kepada kaumnya, untuk itu dia melepaskan bajunya dan mengibar-ngibarkannya seraya berseru, “Hai kaumku, kalian akan diserang. Hai kaumku, kalian akan diserang, ” sebanyak tiga kali.

Begitu jugalah kita sekarang bersungguh-sungguh menyampaikan ajaran wahyu kerana tidak mahu keluarga dan kawan-kawan kita masuk neraka.


 

Ayat 47: Kemudian Allah ajar cara tabligh.

قُل ما سَأَلتُكُم مِّن أَجرٍ فَهُوَ لَكُم ۖ إِن أَجرِيَ إِلّا عَلَى اللهِ ۖ وَهُوَ عَلىٰ كُلِّ شَيءٍ شَهيدٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Say, “Whatever payment I might have asked of you – it is yours. My payment is only from Allāh, and He is, over all things, Witness.”

(MELAYU)

Katakanlah: “Upah apapun yang aku minta kepadamu, maka itu untuk kamu. Upahku hanyalah dari Allah, dan Dia Maha Mengetahui segala sesuatu”.

 

قُل ما سَأَلتُكُم مِّن أَجرٍ فَهُوَ لَكُم

Katakanlah: “Upah apapun yang aku minta kepadamu, maka itu untuk kamu.

Allah ajar Rasulullah untuk berkata begini. Ini penting kerana musyrikin Mekah tuduh yang baginda nak duit dan harta mereka dari ajaran baginda itu. Sedangkan baginda tidak pernah minta harta ataupun pangkat kedudukan dari mereka.

Kalau ada Nabi Muhammad minta mereka infaqkan harta itu sebenarnya bukan untuk baginda tetapi kebaikan untuk mereka sebenarnya. Apa-apa sahaja yang baginda suruh  kita keluarkan dan lakukan adalah untuk kebaikan diri kita sahaja. Kerana dengan melakukan suruhan dan ajakan Nabi Muhammad itu kita akan mendapat pahala.

Dan bukan sahaja pahala di akhirat tetapi ia juga mengatur hidup kita. Kerana Allah yang jadikan kita maka Allah tahu bagaimana mengurus diri kita. Maka ajaran dan hukum seperti hukum hudud yang Allah berikan adalah untuk menjaga keharmonian hidup kita.

Maka kalau ada yang jemput kita ceramah ajar agama dan ada yang bagi duit, jangan ambil. Itu memang sudah tugas kita untuk berdakwah dan bukan kita lakukan kerana nak duit. Jangan kita terima duit itu sampai ada orang boleh kata yang kita bercakap itu adalah kerana hendak duit saja.

Ianya telah jadi teruk sampai ada orang awam yang sangka penceramah dan pendakwah ini memerlukan duit daripada orang awam sahaja. Kita kena ubah persepsi ini. Kita tidak perlukan wang mereka. Kita juga tidak perlukan sanjungan mereka.

 

إِن أَجرِيَ إِلّا عَلَى اللهِ

Upahku hanyalah dari Allah,

Baginda disuru untuk beritahu yang baginda nak upah dari Allah sahaja. Bukannya baginda sampaikan ajaran agama dan wahyu ini kerana nak kekayaan atau cari makan sahaja.

Begitu jugalah kita apabila mengajar. Jangan berharap dengan ‘sampul putih’ dari anak murid. Kita carilah rezeki cara lain. Jangan jadikan ajar agama sebagai punca pendapatan. Banyak ayat-ayat Qur’an yang menyebut tentang larangan untuk meminta upah dalam mengajar dan berdakwah.

 

وَهُوَ عَلىٰ كُلِّ شَيءٍ شَهيدٌ

dan Dia Maha Mengetahui segala sesuatu”.

Allah menjadi saksi yang Nabi Muhammad tidaklah mengharapkan upah dari umatnya. Orang boleh berkata-kata apa-apa sahaja tuduhan, tapi itu tidak benar dan saksinya adalah Allah.

Ingatlah yang Allah sentiasa melihat apa yang kita lakukan. Kalau kita minta upah dari masyarakat dalam kita mengajar, maka Allah akan tahu.


 

Ayat 48: Allah ajar cara tabligh lagi.

قُل إِنَّ رَبّي يَقذِفُ بِالحَقِّ عَلّٰمُ الغُيوبِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Say, “Indeed, my Lord projects the truth, Knower of the unseen.”

(MELAYU)

Katakanlah: “Sesungguhnya Tuhanku mewahyukan kebenaran. Dia Maha Mengetahui segala yang ghaib”.

 

قُل إِنَّ رَبّي يَقذِفُ بِالحَقِّ

Katakanlah: “Sesungguhnya Tuhanku mewahyukan kebenaran.

Qazafa bermaksud membaling sesuatu jauh dan dengan kuat. Seolah-olah memberi isyarat bahawa kebenaran itu adalah sesuatu yang zahir. Dalam Surah Anbiya pun ada disebut tentang perkara ini.

Maksudnya Allah baling ke arah perkara yang batil. Supaya Allah mematikan kebatilan. Maka ia bermaksud Allah akan mencampakkan kebenaran ke dalam hati para nabi, termasuk ke dalam hati Nabi Muhammad SAW.

 

عَلّٰمُ الغُيوبِ

Dia Maha Mengetahui segala yang ghaib”.

Allah boleh lakukan perkara itu kerana Allah mengetahui perkara ghaib. Allah tahu mana Haq dan mana batil.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Tarikh: 9 Januari 2018


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s