Tafsir Surah Saba’ Ayat 32 – 35 (Golongan kaya yang menentang)

Ayat 32: Dalam ayat sebelum ini telah disebut orang-orang yang mengikut pemimpin mereka telah marah kepada pemimpin mereka kerana mereka kata golongan atas itulah yang telah menyesatkan mereka semasa di dunia.

Maka apakah jawapan para pemimpin itu?

قالَ الَّذينَ استَكبَروا لِلَّذينَ استُضعِفوا أَنَحنُ صَدَدنٰكُم عَنِ الهُدىٰ بَعدَ إِذ جاءَكُم ۖ بَل كُنتُم مُّجرِمينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Those who were arrogant will say to those who were oppressed, “Did we avert you from guidance after it had come to you? Rather, you were criminals.”

(MELAYU)

Orang-orang yang menyombongkan diri berkata kepada orang-orang yang dianggap lemah: “Kamikah yang telah menghalangi kamu dari petunjuk sesudah petunjuk itu datang kepadamu? (Tidak), sebenarnya kamu sendirilah orang-orang yang berdosa”.

 

قالَ الَّذينَ استَكبَروا لِلَّذينَ استُضعِفوا

Orang-orang yang menyombongkan diri berkata kepada orang-orang yang dianggap lemah:

Ini adalah jawapan balas daripada orang yang di atas dan berkuasa. Kalau marah sangat, mari dengar apakah hujah mereka pula. Adakah pemimpin itu bersalah sepenuhnya?

 

أَنَحنُ صَدَدنٰكُم عَنِ الهُدىٰ بَعدَ إِذ جاءَكُم

“Kamikah yang telah menghalangi kamu dari petunjuk sesudah petunjuk itu datang kepadamu?

Mereka akan kata kepada orang  yang ikut mereka itu: “Takkan kamu nak salahkan kami pula? Kerana kami tidak halang pun kamu dari menjadi orang beriman.”

Yakni: “kami tidak melakukan terhadap kalian lebih dari menyeru kalian untuk mengikuti kami, kemudian kalian mahu mengikuti kami tanpa berfikir panjang dan tanpa meneliti terlebih dahulu ajakan kami. Dan kalian menentang dalil-dalil, bukti-bukti, serta hujah-hujah yang disampaikan oleh para rasul, kerana keinginan nafsu kalian yang lebih suka memilihnya.”

Maka nanti kalau orang yang sesat ataupun buang masa dengan melihat filem, buang masa dengan main bola dan tengok bola, buang masa dengan main game, pun mereka akan menyalahkan orang-orang yang mendatangkan perkara-perkara itu dan  melalaikan mereka. Mereka akan marah pengarah filem, pemuzik, ahli sukan dan lain-lain lagi.

Maka orang-orang yang bawa perkara-perkara yang melalaikan itu akan kata yang mereka tidak pernah pun menghalang manusia dari beriman pun. Mereka bukan ada kuasa pun nak halang orang. Mereka cuma sediakan alat-alat hiburan itu dan kemudian tidak paksa sesiapa pun untuk dengar dan buang masa dengan penciptaan mereka itu.

Dan begitu juga pemimpin dalam kerajaan. Mereka akan jawap yang mereka tidak ada kuasa pun kerana mereka sikit sahaja dan rakyat yang ramai. Malah yang jadi pekerja, tentera dan polis adalah rakyat. Maknanya, sumber kekuatan mereka adalah dari rakyat. Mereka sendiri tidak ada kuasa.

Yang pemimpin agama pula kata: mereka beri hujah sahaja. Orang awam yang salah kerana ikut mereka.

 

بَل كُنتُم مُّجرِمينَ

(Tidak), sebenarnya kamu sendirilah orang-orang yang berdosa”.

Yang diikuti itu akan kata: mereka yang ikut itu sendiri yang berdosa. Mereka sendiri yang mahu ikut tanpa dipaksa. Mereka sendiri yang tidak mahu ikut ajaran agama yang dibawa oleh Rasul. Mereka yang mahukan kesenangan keduniaan yang boleh diberikan oleh pemimpin itu.

Kata para pemimpin: “Kamu sendiri yang pilih pendapat yang sama sahaja dengan kehendak kamu. Kamu mahu pemimpin yang tidak kisah tentang agama supaya kamu boleh buat apa-apa sahaja yang kamu hendak. Kerana kalau pemimpin itu ikhlas dengan agama, susah pula kamu, bukan? Maka apa yang kamu kehendaki kamu sudah dapat. Maka janganlah pula salahkan orang lain.”


 

Ayat 33: Sekarang para pengikut itu balas hujah pula. Mereka tidak mahu kalah nampaknya.

وَقالَ الَّذينَ استُضعِفوا لِلَّذينَ استَكبَروا بَل مَكرُ اللَّيلِ وَالنَّهارِ إِذ تَأمُرونَنا أَن نَّكفُرَ بِاللهِ وَنَجعَلَ لَهُ أَندادًا ۚ وَأَسَرُّوا النَّدامَةَ لَمّا رَأَوُا العَذابَ وَجَعَلنَا الأَغلٰلَ في أَعناقِ الَّذينَ كَفَروا ۚ هَل يُجزَونَ إِلّا ما كانوا يَعمَلونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Those who were oppressed will say to those who were arrogant, “Rather, [it was your] conspiracy of night and day when you were ordering us to disbelieve in Allāh and attribute to Him equals.” But they will [all] confide regret when they see the punishment; and We will put shackles on the necks of those who disbelieved. Will they be recompensed except for what they used to do?

(MELAYU)

Dan orang-orang yang dianggap lemah berkata kepada orang-orang yang menyombongkan diri: “(Tidak) sebenarnya tipu daya(mu) di waktu malam dan siang (yang menghalangi kami), ketika kamu menyeru kami supaya kami kafir kepada Allah dan menjadikan sekutu-sekutu bagi-Nya”. Kedua belah pihak menyatakan penyesalan tatkala mereka melihat azab. Dan kami pasang belenggu di leher orang-orang yang kafir. Mereka tidak dibalas melainkan dengan apa yang telah mereka kerjakan.

 

وَقالَ الَّذينَ استُضعِفوا لِلَّذينَ استَكبَروا

Dan orang-orang yang dianggap lemah berkata kepada orang-orang yang menyombongkan diri: 

Yang lemah akan salahkan juga orang yang diikuti. Mereka tidak dapat terima yang golongan besar dan pemimpin itu menyalahkan mereka balik. Maka mereka balas hujah.

 

بَل مَكرُ اللَّيلِ وَالنَّهارِ

“(Tidak) sebenarnya tipu daya(mu) di waktu malam dan siang 

Orang lemah kata: Siang malam kamu usaha nak sesatkan kami. Sentiasa sahaja kami diajak. Hiburan juga sentiasa ada siang dan malam. Iklan pula merata-rata.

Kalau yang dimaksudkan itu adalah guru-guru yang ajar ajaran salah, maka mereka itu tidak habis-habis mengajar dan dakwah ajaran yang salah. Berbagai hujah kamu beri siang dan malam supaya kami ikut ajaran kamu.

 

إِذ تَأمُرونَنا أَن نَّكفُرَ بِاللهِ وَنَجعَلَ لَهُ أَندادًا

ketika kamu menyeru kami supaya kami kafir kepada Allah dan menjadikan sekutu-sekutu bagi-Nya”.

Dan ajaran-ajaran dari orang atasan itu mengajak kepada kufur engkar kepada ajaran dan arahan Allah. Mereka ajak seru Nabi, wali dan malaikat. Mereka ajar buat amalan tawasul dan syirik. Mereka ajak buat amalan bidaah.

Kalau pencipta hiburan pula sentiasa mengajak kepada perkara yang melekakan dan melalaikan dari mengingat Allah. Iklan dan hiburan tidak berhenti-henti dipaparkan di televisyen mengajar kepada perkara yang lagha. Sedangkan Allah suruh luangkan masa ingat kepadaNya dan beribadat kepadaNya. Bila lalai dan leka dari agama, maka tentulah jadi kufur kepada Allah.

Mereka disibukkan dengan keduniaan sampai tidak ada masa nak belajar wahyu sampai kena tipu dengan syaitan yang membisikkan untuk buat kufur dan syirik kepada Allah. Bila jauh dan jahil dari wahyu, maka tentu tidak dapat nak tolak bisikan sesat syaitan itu, bukan?

 

وَأَسَرُّوا النَّدامَةَ لَمّا رَأَوُا العَذابَ

Kedua belah pihak menyatakan penyesalan tatkala mereka melihat azab. 

Mereka sibuk tuduh menuduh sesama sendiri tetapi itu tidaklah beri manfaat kepada mereka pun. Keduanya akan masuk neraka juga. Dan apabila mereka kena masuk neraka, maka mereka akan cuba sorok perasaan malu mereka. Mereka terdiam dalam perasaan malu. Yakni para pemimpin dan para pengikut, masing-masing menyesali apa yang telah dilakukannya semasa di dunia.

 

وَجَعَلنَا الأَغلٰلَ في أَعناقِ الَّذينَ كَفَروا

Dan kami pasang belenggu di leher orang-orang yang kafir.

Mereka akan dihina seperti binatang di mana mereka akan dikenakan belenggu pada leher mereka. Bukankah itu yang dilakukan pada binatang? Belenggu pada leher itu akan menyebabkan mereka tidak dapat menggerakkan leher mereka dan kepala mereka akan terngadah ke langit.

Dan mereka akan diikat bersama dengan penghuni neraka yang lain. Maksudnya, rantai-rantai yang menyatukan tangan-tangan dan leher-leher mereka dalam satu ikatan. Ini supaya mereka tidak dapat melarikan diri mereka. Nak bergerak bebas pun tidak boleh. Bayangkan kalau banduan yang dipindahkan dari satu tempat ke tempat yang lain, mereka akan diikat bersama supaya susah untuk lari.

Dan besi itu bukannya sejuk tapi panas membakar tubuh mereka! Inilah seksaan yang amat teruk. Dan mereka akan berada di neraka selama-lamanya.

 

هَل يُجزَونَ إِلّا ما كانوا يَعمَلونَ

Mereka tidak dibalas melainkan dengan apa yang telah mereka kerjakan.

Tidakkah mereka dibalas dengan yang patut? Allah tidak zalim, maka apa yang dikenakan kepada mereka itu adakah perkara yang memang patut dikenakan kepada mereka.

Jadi orang kafir di dalam ayat ini adalah mereka yang ikut orang yang buat propaganda ataupun media yang menyesatkan. Sekarang memang banyak benda-benda yang memalukan dan lucah di internet dan mereka cuma letak sahaja dan yang download itulah yang salah.

Memang tidak ada paksaan untuk melakukannya tetapi mereka yang buat sendiri. Mereka yang buat perniagaan itu cuma pandai untuk memberi propaganda dan melakukan strategi pemasaran yang dapat menarik minta dan menipu manusia. Maka kitalah yang kena selamatkan diri kita dari bahaya dengan menjaga hati dan mata kita. Jangan tengok benda yang kita tak patut tengok.


 

Ayat 34: Ayat takhwif duniawi.

وَما أَرسَلنا في قَريَةٍ مِّن نَّذيرٍ إِلّا قالَ مُترَفوها إِنّا بِما أُرسِلتُم بِهِ كٰفِرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We did not send into a city any warner except that its affluent said, “Indeed we, in that with which you were sent, are disbelievers.”

(MELAYU)

Dan Kami tidak mengutus kepada suatu negeri seorang pemberi peringatan pun, melainkan orang-orang yang hidup mewah di negeri itu berkata: “Sesungguhnya kami mengingkari apa yang kamu diutus untuk menyampaikannya”.

 

وَما أَرسَلنا في قَريَةٍ مِّن نَّذيرٍ

Dan Kami tidak mengutus kepada suatu negeri seorang pemberi peringatan pun, 

Allah pasti akan beri pemberi peringatan kepada setiap kampung dan tempat. Beginilah cara Allah beri peringatan dan ajaran kepada manusia. Tapi apa yang terjadi kepada setiap mereka? Adakah penduduk tempat itu akan terima?

 

إِلّا قالَ مُترَفوها

melainkan orang-orang yang hidup mewah di negeri itu berkata:

Pasti ada yang menolak ajaran pemberi peringatan itu. Yang menolak itu selalunya mereka yang kaya dan hidup mewah. Yakni, pelaku pertamanya adalah orang-orang hartawan mereka, kemudian diikuti oleh kaum lemah mereka. Mereka adalah orang-orang yang hidup senang, terpandang, hartawan, dan memegang jawatan dalam masyarakat.

Mereka bukan sahaja kaya tapi berpengaruh dalam masyarakat. Maka kerana itulah mereka diikuti oleh orang ramai. Dalam ayat sebelum ini telah disebut tentang pemimpin dan orang lemah yang mengikut mereka, bukan?

Mereka yang kaya ini selalunya adalah orang yang ada masalah kerana terlalu cinta kepada dunia. Mereka tidak suka dengan ajaran wahyu dan kekangan yang ada dalam agama. Ini kerana banyak sangat nikmat yang mereka dapat sampaikan mereka sudah tak nampak realiti kehidupan yang sebenar. Mereka hidup dalam dunia kaya mereka sahaja. Maka mereka tidak suka apabila ada pemberi peringatan yang hendak ubah cara hidup mereka.

Mereka tidak suka kerana cara mereka dapat kekayaan itu selalunya dengan cara yang salah dan kalau pemberi peringatan itu berjaya memberi kesedaran kepada manusia yang banyak, tentu susah untuk mereka meneruskan cara hidup mereka itu. Tentu susah untuk mereka cari makan dan mengekalkan kekayaan mereka.

 

إِنّا بِما أُرسِلتُم بِهِ كٰفِرونَ

“Sesungguhnya kami mengingkari apa yang kamu diutus untuk menyampaikannya”.

Maka golongan kaya dan mewah inilah yang selalu menentang kebenaran. Mereka tak mahu nak  ubah cara kehidupan mereka. Oleh kerana mereka ada pengaruh, maka kuatlah suara mereka menentang dan suara mereka didengar. Maka mereka boleh tolak orang agama begitu sahaja. Rasul pun ditolak oleh golongan yang mewah, para pendakwah pun ditolak oleh orang yang hidup mewah itu.

Mereka tidak mahu ikut ajaran agama. Mereka nak agama pula yang ikut kehendak mereka. Mereka rasa mereka pula yang kena diikuti. Sebab itu banyak yang asyik tanya: “boleh tak kami buat ini dan buat itu?” Bila dijawab tidak boleh, maka mereka akan cari orang lain pula untuk beri fatwa yang lain. Sebabnya mereka nak buat juga apa yang mereka hendak buat.

Mereka nak cari jalan macam mana nak buat sahaja apa yang mereka kehendaki. Mereka bukan nak fikirkan apa yang Allah nak mereka buat tapi mereka nak  cari justifikasi untuk membenarkan mereka buat apa yang mereka nak buat sahaja.


 

Ayat 35: Syikayah.

وَقالوا نَحنُ أَكثَرُ أَموٰلًا وَأَولادًا وَما نَحنُ بِمُعَذَّبينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And they¹ said, “We are more [than the believers] in wealth and children, and we are not to be punished.”

  • The affluent ones in general or the people of Makkah specifically.

(MELAYU)

Dan mereka berkata: “Kami lebih banyak mempunyai harta dan anak-anak (daripada kamu) dan kami sekali-kali tidak akan diazab.

 

وَقالوا نَحنُ أَكثَرُ أَموٰلًا وَأَولادًا

Dan mereka berkata: “Kami lebih banyak mempunyai harta dan anak-anak

Golongan mewah itu rasa kuat kerana mereka ada harta yang banyak dan anak pinak yang ramai. Lebih banyak harta dan lebih ramai anak kalau dibandingkan dengan golongan beriman. Bila anak ramai memang seseorang akan rasa kuat kerana banyak penyokong dalam kehidupan.

Bila begitu, ramai yang rasa besar diri dan kuat. Jadi mereka rasa mereka lebih besar dari pemberi peringatan itu. Mereka rasa pemberi peringatan itu tidak layak nak tegur mereka kerana mereka lebih besar dan berpengaruh.

 

وَما نَحنُ بِمُعَذَّبينَ

dan kami sekali-kali tidak akan diazab.

Mereka rasa mereka kaya dan berkuasa dan mereka tidak dapat terima yang Allah akan azab mereka. Ini adalah kerana mereka rasa yang mereka adalah ‘insan istimewa’ dan disayangi oleh Allah kerana telah dapat kelebihan dunia. Mereka rasa kalau mereka dapat lebih di dunia, tentu mereka juga dapat lebih di akhirat. Ini adalah fahaman yang salah.

Jadi penduduk Mekah yang musyrik itu rasa mereka adalah insan istimewa kerana Allah beri banyak nikmat kepada mereka. Mereka sangka bangsa lain seperti  Saba’ di Yaman itulah yang tidak disukai Allah dan kerana itu mereka dikenakan dengan banjir. Sedangkan mereka ada Kaabah yang mereka jaga.

Dalam Surah Kahfi telah disebut salah faham ini pada peringkat individu dan sekarang disebut salah faham ini pada peringkat bangsa pula. Boleh baca kisah tuan kebun yang kaya yang juga tidak percaya yang dia akan diazab.

Maka Allah menyanggah anggapan mereka itu melalui firman-Nya:

{أَيَحْسَبُونَ أَنَّمَا نُمِدُّهُمْ بِهِ مِنْ مَالٍ وَبَنِينَ. نُسَارِعُ لَهُمْ فِي الْخَيْرَاتِ بَل لَا يَشْعُرُونَ}

Apakah mereka mengira bahawa harta dan anak-anak yang Kami berikan kepada mereka itu (bererti bahawa) Kami bersegera memberikan kebaikan-kebaikan kepada mereka? Tidak, sebenarnya mereka tidak sedar. (Al-Mu’minun: 55-56)

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Kemaskini: 3 Julai 2019.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s