Tafsir Surah Tawbah Ayat 25 – 26 (Allah tetap beri bantuan kepada tentera Islam)

Ayat 25: Ayat tabshir duniawi.

لَقَد نَصَرَكُمُ اللَّهُ في مَواطِنَ كَثيرَةٍ ۙ وَيَومَ حُنَينٍ ۙ إِذ أَعجَبَتكُم كَثرَتُكُم فَلَم تُغنِ عَنكُم شَيئًا وَضاقَت عَلَيكُمُ الأَرضُ بِما رَحُبَت ثُمَّ وَلَّيتُم مُدبِرينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Allāh has already given you victory in many regions and [even] on the day of Ḥunayn, when your great number pleased you, but it did not avail you at all, and the earth was confining for you with [i.e., in spite of] its vastness; then you turned back, fleeing.

(MALAY)

Sesungguhnya Allah telah menolong kamu (hai para mukminin) di medan peperangan yang banyak, dan peperangan Hunain, iaitu di waktu kamu merasa megah kerana banyaknya jumlah(mu), maka jumlah yang banyak itu tidak memberi manfaat kepadamu sedikit pun, dan bumi yang luas itu telah terasa sempit olehmu, kemudian kamu lari ke belakang dengan bercerai-berai.

لَقَد نَصَرَكُمُ اللَّهُ في مَواطِنَ كَثيرَةٍ

Sesungguhnya Allah telah menolong kamu (hai para mukminin) di medan peperangan yang banyak, 

Allah mengingatkan para mukminin bagaimana Dia telah tolong mereka di berbagai peperangan sebelum itu. Boleh dikatakan di setiap kali perang, orang mukmin akan menang sahaja.

وَيَومَ حُنَينٍ

dan peperangan Hunain,

Akan tetapi memang ada juga yang nampaknya mereka kalah. Tetapi kena ingat yang mereka kalah itu bukannya Allah tak tolong, tapi kerana tentera Muslim yang telah melakukan kesalahan waktu itu.

Boleh rujuk Surah Ali Imran tentang Perang Uhud bagaimana di peringkat awal, tentera Islam telah mengalami kekalahan. Dan dalam ayat ini, Allah ingatkan tentang Perang Hunain kerana tentera Muslim telah kalah waktu itu kerana tidak ada taqwa waktu itu.

إِذ أَعجَبَتكُم كَثرَتُكُم

di waktu kamu merasa megah kerana banyaknya jumlah(mu),

Allah mengingatkan kesalahan puak Islam, ketika ramainya bilangan tentera mereka telah mempengaruhi hati mereka. Waktu itu, mereka tidak berharap kepada Allah lagi kerana mereka rasa apabila mereka ramai, tentunya mereka akan menang.

Waktu itu, bilangan tentera Islam adalah sebanyak 12 ribu orang sedangkan tentera kafir waktu itu hanya seramai 3 ribu sahaja. Jadi kerana itulah mereka rasa mereka akan pasti menang kerana mereka lebih ramai. Padahal bukanlah jumlah yang ramai yang menentukan kemenangan, tapi Allah yang menentukan.

فَلَم تُغنِ عَنكُم شَيئًا

jumlah yang banyak itu tidak memberi manfaat kepadamu sedikit pun,

Allah tegaskan yang ramainya bilangan mereka itu tidak boleh tolong mereka walau sedikit pun. Yang utama adalah berharap kepada Allah. Kena sedar yang Allah lah yang memberi kemenangan, bukannya manusia.

Oleh itu, masalah mereka semasa Perang Hunain itu adalah masalah akidah sebenarnya. Sementara semasa Perang Uhud dulu, tentera Muslim waktu itu kesalahan mereka adalah kerana tidak taat kepada arahan Rasulullah.

Maka ini adalah peringatan kepada kita supaya jangan ujub. Ujub itu adalah apabila sangka diri hebat dan tidak menisbahkan kejayaan kepada Allah. Para sahabat waktu itu sangka mereka sudah hebat kerana mereka lebih ramai dari musuh dan umat Islam telah banyak kali menang dengan musuh. Mereka lupa kepada pertolongan Allah.

Mereka lupa yang segala kelebihan yang ada itu adalah pemberian dari Allah, bukan dari diri kita sendiri. Maka jangan ada perasaan begini. Kena sentiasa nisbahkan kelebihan yang kita ada kepada Allah.

وَضاقَت عَلَيكُمُ الأَرضُ بِما رَحُبَت

dan terasa sempit olehmu bumi yang luas itu,

Oleh kerana kesalahan mereka itu, Allah telah menghukum mereka: terasa sempit jadinya bumi Hunain yang luas itu apabila mereka letak harapan pada ramainya bilangan mereka untuk menang.

ثُمَّ وَلَّيتُم مُدبِرينَ

kemudian kamu berpusing lari ke belakang.

Kesannya, puak Muslim waktu itu telah lari ke belakang kerana takut musuh yang sedikit. Waktu itu, yang tidak lari adalah puak Quraish sahaja. Walaupun mereka lambat masuk Islam, tapi mereka berani.

Maka Nabi Muhammad suruh Sayidina Abbas panggil balik para sahabat supaya berkumpul. Abbas disuruh kerana beliau ada suara yang kuat. Maka yang bergabung kembali hanya ada dalam 300 ratus orang sahaja. Tapi kerana mereka itu benar-benar beriman, maka dengan 300 orang itu sahaja dapat mengalahkan musuh yang seramai 3 ribu orang.


Ayat 26: Walaupun begitu, mereka kalah sekejap sahaja.

ثُمَّ أَنزَلَ اللَّهُ سَكينَتَهُ عَلىٰ رَسولِهِ وَعَلَى المُؤمِنينَ وَأَنزَلَ جُنودًا لَم تَرَوها وَعَذَّبَ الَّذينَ كَفَروا ۚ وَذٰلِكَ جَزاءُ الكافِرينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Then Allāh sent down His tranquility upon His Messenger and upon the believers and sent down soldiers [i.e., angels] whom you did not see and punished those who disbelieved. And that is the recompense of the disbelievers.

(MALAY)

Kemudian Allah menurunkan ketenangan kepada Rasul-Nya dan kepada orang-orang yang beriman, dan Allah menurunkan bala tentera yang kamu tidak melihatnya, dan Allah menimpakan azab kepada orang-orang yang kafir, dan demikianlah pembalasan kepada orang-orang yang kafir.

ثُمَّ أَنزَلَ اللَّهُ سَكينَتَهُ عَلىٰ رَسولِهِ

Kemudian Allah menurunkan ketenangan kepada Rasul-Nya

Selepas kedudukan genting yang dialami oleh tentera Muslim di Hunain, Allah turunkan ‘sakinah’ ke atas Rasulullah. Ianya adalah alamat kepada kemenangan. Ia datang dalam bentuk bayu yang Allah turunkan kepada tentera orang mukmin sampai mereka rasa mengantuk.

Rasa mengantuk itu telah menyebabkan mereka rasa tenang. Ini adalah perkara yang ajaib kerana waktu itu mereka sedang dalam peperangan, dan sepatutnya tentulah fikiran para tentera bercelaru. Akan tetapi Allah boleh jadikan mereka rasa tenang dengan rasa mengantuk itu.

وَعَلَى المُؤمِنينَ

dan kepada orang-orang yang beriman,

Allah juga berikan sakinah itu kepada orang mukmin yang lain. Iaitu kepada mereka yang hati mereka betul-betul beriman dan yakin dengan Allah. Mereka yakin yang sedikit atau ramai tidaklah memberi kesan kerana mereka tahu yang Allah lah yang memberi kemenangan.

Allah berikan sakinah itu, mengubah keadaan mereka, kerana golongan yang munafik telah lari dan yang tinggal adalah mereka yang yakin dengan Allah belaka. Kita kena ingat bahawa bukan semua dari tentera Islam itu yang kata mereka ramai dan pasti akan menang. Yang kata begitu adalah mereka yang munafik atau lemah iman sahaja.

Waktu itu tentera Muslim tidak mantap kerana ramai yang mualaf dan baru masuk Islam dan mereka tidak faham akidah sebenar lagi. Mereka itu tidak yakin kepada Allah macam sahabat-sahabat yang lama. Oleh kerana Islam sudah semakin kuat dan semakin ramai yang masuk Islam, ramai yang datang menyertai Perang Hunain adalah orang-orang yang baru.

وَأَنزَلَ جُنودًا لَم تَرَوها

dan Allah menurunkan bala tentera yang kamu tidak melihatnya,

Allah boleh beri kemenangan dengan cara apa pun dan Allah tidak berhajat kepada manusia untuk tolong. Jadi tidak penting sama ada ramai atau tidaknya bilangan tentera Muslim. Dalam Perang Hunain itu, Allah arahkan malaikat untuk tolong tentera Islam. Dan mereka tidak nampak para malaikat itu.

وَعَذَّبَ الَّذينَ كَفَروا

dan Allah menimpakan azab kepada orang-orang yang kafir, 

Allah beri azab kepada orang kafir dengan kalahkan mereka di medan perang dan hinakan mereka. Waktu itu tentera Islam telah dapat merampas harta rampasan perang yang sangat banyak.

وَذٰلِكَ جَزاءُ الكافِرينَ

dan demikianlah pembalasan kepada orang-orang yang kafir.

Memang layak orang kafir dikalahkan dan dikenakan dengan hukuman dunia dan akhirat. Begitulah orang kafir tetap akan kena hukum di mana pun mereka berada.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya

Kemaskini: 21 Februari 2019


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafsir Surah Baqarah Ayat 244 – 248 (Perlantikan Talut)

Ayat 244:

وَقٰتِلوا في سَبيلِ اللَّهِ وَاعلَموا أَنَّ اللَّهَ سَميعٌ عَليمٌ

SAHIH INTERNATIONAL

And fight in the cause of Allah and know that Allah is Hearing and Knowing.

MALAY

Dan berperanglah kamu pada jalan Allah; dan ketahuilah, sesungguhnya Allah Maha Mendengar, lagi Maha Mengetahui.

 

وَقٰتِلوا في سَبيلِ اللَّهِ

Dan berperanglah kamu pada jalan Allah

Sekarang Allah beri arahan berjihad. Ini adalah berperang dalam jihad kemuncak, iaitu jihad perang yang ada kemungkinan boleh mati. Kita gunakan terma ‘jihad kemuncak’ untuk membezakan antara beberapa jenis jihad.

Jihad kemuncak adalah jihad yang paling tinggi iaitu iaitu jihad perang yang ada kemungkinan mencabut nyawa kita. Iaitu jihad yang berhadapan dengan mati. Ini hendak membezakan sebab jihad itu ada lain – jihad melawan nafsu, jihad lisan dalam dakwah dan sebagainya. Kemuncak segala jihad itu adalah jihad perang.

 

وَاعلَموا أَنَّ اللَّهَ سَميعٌ عَليمٌ

dan ketahuilah, sesungguhnya Allah Maha Mendengar, lagi Maha Mengetahui.

Allah tahu laungan hamba yang menyeru dan mengajak kepada jihad. Dan Allah juga tahu laungan hamba yang hendak menghentikan jihad. Ada yang sanggup mengatakan jihad perang tidak ada dalam Islam. Itu adalah pendapat yang salah kerana itu sudah menidakkan satu perkara yang penting dalam agama Islam.

Dan Allah tahu hati manusia sama ada mereka ikhlas dalam jihad atau tidak. Kerana itu ada kisah sahabat yang mati dalam jihad tapi dia tidak mendapat syahid. Kerana dia jihad bukan kerana agama.


 

Ayat 245: Kita boleh lihat bagaimana ayat-ayat jihad akan diselangi dengan ayat-ayat tentang infak kerana infak perlu untuk jihad dijalankan. Jihad memerlukan belanja yang besar untuk menjalankannya.

Jihad dan infak adalah seperti dua sayap pada burung. Kena ada dua-dua sayap untuk burung itu terbang. Oleh kerana itu, setelah Allah sebut tentang jihad, Allah sebut pula kelebihan infak untuk jalan Allah.

مَّن ذَا الَّذي يُقرِضُ اللَّهَ قَرضًا حَسَنًا فَيُضٰعِفَهُ لَهُ أَضعافًا كَثيرَةً ۚ وَاللَّهُ يَقبِضُ وَيَبسُطُ وَإِلَيهِ تُرجَعونَ

SAHIH INTERNATIONAL

Who is it that would loan Allah a goodly loan so He may multiply it for him many times over? And it is Allah who withholds and grants abundance, and to Him you will be returned.

MALAY

Siapakah orangnya yang (mahu) memberikan pinjaman kepada Allah sebagai pinjaman yang baik (yang ikhlas) supaya Allah melipatgandakan balasannya dengan berganda-ganda banyaknya? Dan (ingatlah), Allah jualah Yang menyempit dan Yang meluaskan (pemberian rezeki) dan kepadaNyalah kamu semua dikembalikan.

 

مَّن ذَا الَّذي يُقرِضُ اللَّهَ قَرضًا حَسَنًا

Siapakah orangnya yang (mahu) memberikan pinjaman kepada Allah sebagai pinjaman yang baik

Allah sebut tentang pinjaman yang ikhlas. Allah gunakan perkataan ‘pinjaman’ dalam ayat ini kerana Allah hendak mengingatkan kita bahawa apa yang kita berikan dalam infak itu adalah sebagai ‘pinjaman’ sahaja. Bukannya beri terus.

Kalau kita pinjamkan barang, kita boleh ambil balik, bukan? Maknanya, Allah akan pulangkan balik infak kita itu berganda-ganda banyaknya. Allah simpan dalam khazanahNya dan akan dikembalikan kepada kita di akhirat kelak.

Malu juga apabila Allah gunakan perkataan ‘pinjaman’ ini. Bayangkan, bukankah segala apa yang kita ada dari rezeki ini semuanya dari Allah? Tapi apabila Allah hendak infak, Allah kata berikan ‘pinjaman’ kepadaNya… Macam Allah perli kita, “tidak mengapa… Aku nak ‘pinjam’ sahaja, nanti Aku pulangkan balik…”

Sekarang bayangkan kalau emak kita yang sudah banyak jasa membesarkan dan memberikan pendidikan kepada kita, apabila dia kesulitan wang, datang kepada kita dan minta pinjam wang…. adakah kita sanggup beri ‘pinjam’? Adakah kita sanggup nak tuntut balik wang yang kita beri itu?

Bukankah sepatutnya kita awal-awal lagi sudah beri pertolongan kepada emak kita? Tidak patut emak kita susah sampaikan nak kena jumpa kita dan minta pinjam duit kita. Kita patut kena peka dengan masalah emak kita dan beri terus pertolongan tanpa perlu emak kita rasa malu datang kepada kita minta pertolongan.

Dan kita kena minta maaf kepada emak kita kerana dia sampai susah tapi kita lambat tahu sampai dia kena datang minta tolong kepada kita…kerana kita sepatutnya awal-awal lagi sudah kena tahu yang emak kita ada masalah. Tak payah tunggu dia datang dan beritahu kita.

Dan kalau emak kita minta ‘pinjam’ duit kita, maknanya emak kita tahu yang kita kedekutlah sebenarnya. Sampai dia kata dia hendak pinjam sahaja, bukannya beri terus kepada dia. Memang rasa hendak bunuh diri sahaja kalau emak kita kata hendak ‘pinjam’ duit dari kita, bukan?

Maka, Allah hendak perli kita juga dalam ayat ini. Allah tahu kita ini kedekut sebenarnya. Sebab itu Allah kata jangan takut, pemberian kita itu hanya pinjaman sahaja. Nanti akan dipulangkan.

 

فَيُضٰعِفَهُ لَهُ أَضعافًا كَثيرَةً

supaya Allah melipatgandakan balasannya dengan berganda-ganda banyaknya

Allah balas infak kita dengan sangat banyak. Tak tergambar betapa banyaknya. Maka jangan takut hendak beri infak dalam jihad fisabilillah. Kalau Allah yang janjikan balasan yang berganda-ganda, tentu Allah boleh tunaikan. Maka sekarang Allah beri motivasi kepada umat Islam untuk infak.

 

وَاللَّهُ يَقبِضُ وَيَبسُطُ

Dan (ingatlah), Allah jualah Yang menyempit dan Yang meluaskan

Mungkin ada yang takut nak infak banyak sebab takut habis harta mereka. Allah beritahu yang Dia lah sahaja yang mengecilkan – menahan harta jadi sikit. Dan Dia juga yang mengembangkan harta kita jadi banyak. Maka kalau Allah yang suruh kita infak, tentulah Allah akan balas dengan lebih banyak, sebab Dia mampu kembangkan rezeki kita.

Macam-macam cara Allah kembangkan rezeki kita – kita dapat kerja yang baik dengan gaji besar, perniagaan kita maju, hutang kita selesai, duit sedikit tapi cukup untuk seisi keluarga, dan macam-macam cara lagi Allah balas kepada kita.

Maka jangan bimbang untuk infak dengan banyak. Jangan takut harta kita habis. Allah akan kembangkan rezeki kita. Tapi kena percaya kepada Allah lah. Kerana Dia juga yang berikan harta itu pada mulanya.

 

وَإِلَيهِ تُرجَعونَ

dan kepadaNyalah kamu semua dikembalikan.

Allah ingatkan, kalau sayang sangat harta kita pun, ingatlah yang kita semua akan mati dan pulang ke akhirat juga akhirnya. Harta yang kita sayang sangat itu, bukan boleh bawa mati pun. Harta yang kita simpan banyak-banyak itu akan jadi milik orang lain pun kerana kita akan tinggalkan.

Kalau anak-anak kita ingat kepada kita, mereka sedekah dan niatkan pahala itu untuk kita. Tapi kalau mereka habiskan sahaja, tidak ada pulangan untuk kita dalam bahagian harta itu dan ia habis begitu sahaja. Maka baiklah kalau kita simpan harta itu dengan Allah. Supaya kita boleh ambil balik di akhirat kelak.


 

Ayat 246: Pengulangan bab jihad dan kali ini Allah beri contoh kisah yang terjadi pada zaman dulu. Sebab jihad itu ada beberapa peraturan. Pertama, kena ada pemilihan ketua dan kedua, kena ada latihan untuk jihad.

Ketua perang tidak semestinya Nabi sendiri. Tapi kena ada dua syarat untuk jadi jeneral perang. Pertama, tubuh badannya layak untuk berperang dan kenalah berani dan kedua, akal kena mahir dalam taktik peperangan.

Tidak ada peperangan tanpa latihan. Kerana banyak pejuang yang datang untuk berjihad perang itu datang dari merata tempat dan mereka tidak biasa perang dan tidak terlatih. Mungkin ada dari golongan peniaga dan petani. Maka penting untuk beri latihan dulu sebelum pergi berperang. Maka Allah ajar dua-dua perkara ini.

أَلَم تَرَ إِلَى المَلَإِ مِن بَني إِسرَٲٓءِيلَ مِن بَعدِ موسىٰ إِذ قالوا لِنَبِيٍّ لَّهُمُ ابعَث لَنا مَلِكًا نُّقَـٰتِل في سَبيلِ اللَّهِ ۖ قالَ هَل عَسَيتُم إِن كُتِبَ عَلَيكُمُ القِتالُ أَلّا تُقٰتِلوا ۖ قالوا وَما لَنا أَلّا نُقٰتِلَ في سَبيلِ اللَّهِ وَقَد أُخرِجنا مِن دِيٰرِنا وَأَبنائِنا ۖ فَلَمّا كُتِبَ عَلَيهِمُ القِتالُ تَوَلَّوا إِلّا قَليلًا مِّنهُم ۗ وَاللَّهُ عَليمٌ بِالظّٰلِمينَ

SAHIH INTERNATIONAL

Have you not considered the assembly of the Children of Israel after [the time of] Moses when they said to a prophet of theirs, “Send to us a king, and we will fight in the way of Allah “? He said, “Would you perhaps refrain from fighting if fighting was prescribed for you?” They said, “And why should we not fight in the cause of Allah when we have been driven out from our homes and our children?” But when fighting was prescribed for them, they turned away, except for a few of them. And Allah is Knowing of the wrongdoers.

MALAY

Tidakkah engkau ketahui (wahai muhammad), tentang (kisah) ketua-ketua dari Bani lsrail sesudah (wafatnya) Nabi Musa, ketika mereka berkata kepada seorang Nabi mereka: “Lantiklah seorang raja untuk kamu, supaya boleh kami berperang (bersama-sama dengannya) pada jalan Allah” Nabi mereka menjawab: “Tidakkah harus, jika kamu kelak diwajibkan berperang, kamu tidak akan berperang?,” Mereka berkata: “Mengapa pula kami tidak akan berperang pada jalan Allah, sedang kami telah diusir dari kampung halaman kami, dan anak-anak kami?” Maka apabila perang itu diwajibkan atas mereka, mereka membelakangkan kewajipan itu, kecuali sebahagian kecil dari mereka. Dan (ingatlah), Allah Maha Mengetahui akan orang-orang yang zalim.

 

أَلَم تَرَ إِلَى المَلَإِ مِن بَني إِسرَٲٓءِيلَ مِن بَعدِ موسىٰ

Tidakkah engkau ketahui (wahai Muhammad), tentang (kisah) ketua-ketua dari Bani lsrail sesudah (wafatnya) Nabi Musa,

Zaman ini selepas wafatnya Nabi Musa yang dibimbing oleh Nabi lain. Nama Nabi pada waktu itu adalah Samuel. Pemuka-pemuka Bani Israil telah pergi berjumpa dengan Nabi mereka itu.

 

إِذ قالوا لِنَبِيٍّ لَّهُمُ

ketika mereka berkata kepada seorang Nabi mereka:

Dari penggunaan bahasa, memberi isyarat bahawa bukan Nabi ini sahaja Nabi mereka tapi ada Nabi-nabi lain juga. Umat Bani Israil memang diberikan dengan banyak Nabi dari kalangan mereka. Mereka umat yang paling banyak dapat Nabi dan Rasul.

 

ابعَث لَنا مَلِكًا نُّقٰتِل في سَبيلِ اللَّهِ ۖ

“Lantiklah seorang raja untuk kami, supaya boleh kami berperang pada jalan Allah”

Para pemimpin Bani israil itu minta kepada Nabi mereka untuk lantik ketua perang. Perkataan مَلِكًا dalam ayat ini bermaksud ‘ketua perang’. Maknanya bukan Nabi itu yang bawa tentera berperang. Mereka kononnya kata mereka akan pergi berperang bila sudah ada ketua. Cuma lantik sahajalah ketua untuk kami, kata mereka.

Ini mengajar kita bahawa jihad tidak ada tanpa ketua. Ketua itu kena dilantik dan mestilah ketua yang dikenali. Kerana kita kena tahu yang ketua perang itu adalah Ahlul Haq, tak boleh lantik ambil sesiapa sahaja.

Dan pada waktu itu, yang boleh lantik adalah Nabi. Dan kalau zaman sekarang, yang layak melantik itu adalah Khalifah seluruh dunia. Dan Nabi Muhammad telah memberitahu bahawa Khalifah dunia mestilah dari orang Quraisy.

 

قالَ هَل عَسَيتُم إِن كُتِبَ عَلَيكُمُ القِتالُ أَلّا تُقٰتِلوا

Nabi mereka menjawab: “Tidakkah, jika kamu kelak diwajibkan berperang, kamu tidak akan berperang?,

Nabi mereka sendiri sudah tahu perangai mereka. Waktu itu memang mereka sibuk nak minta panglima perang, tapi nanti kalau sudah ada, banyak pula alasan mereka tak mahu berperang.

 

قالوا وَما لَنا أَلّا نُقٰتِلَ في سَبيلِ اللَّهِ

Mereka berkata: “Mengapa pula kami tidak akan berperang pada jalan Allah,

Apabila ditegur sebegitu, mereka kata memang mereka akan berperang. Mereka memang pandai bercakap dan berdolak dalih. Maka mereka sekarang keluarkan hujah mereka untuk mengatakan memang mereka pasti akan berperang nanti.

 

وَقَد أُخرِجنا مِن دِيٰرِنا وَأَبنائِنا

sedang kami telah diusir dari kampung halaman kami, dan juga anak-anak kami?”

Mereka kata memang mereka akan berperang kerana mereka marah kerana mereka telah dihalau dari kampung halaman mereka dan anak-anak mereka pun kena kalau juga. Memang mereka sedang marah. Ini kerana kalau mereka sahaja dihalau pun sudah berat, tapi kalau dengan keluarga mereka juga kena halau, tentu lagi berat. Mereka bersungguh-sungguh kata mereka akan berperang.

 

فَلَمّا كُتِبَ عَلَيهِمُ القِتالُ تَوَلَّوا إِلّا قَليلًا مِّنهُم

Maka apabila perang itu diwajibkan atas mereka, mereka membelakangkan kewajipan itu, kecuali sebahagian kecil dari mereka.

Tapi, bila benar-benar sudah disuruh berperang, mereka buat alasan untuk tidak pergi berperang. Memang begitulah perangai kebanyakan dari Bani Israil.

Hanya sedikit sahaja yang pergi. Dalam riwayat ada disebut bahawa daripada bilangan mereka sebanyak 80,000 orang, hanya 313 orang sahaja yang akhirnya pergi berjihad menentang tentera Jalut.

Ini pun masalah dan perangai orang kita juga. Pandai cakap sahaja tapi bila masa nak buat, sikit sahaja yang turun buat kerja. Kalau bagi idea, memang ramai akan beri idea dan cadangan, tapi bila buat kerja, yang turun sedikit sahaja.

 

وَاللَّهُ عَليمٌ بِالظّٰلِمينَ

Dan (ingatlah), Allah Maha Mengetahui akan orang-orang yang zalim.

Allah sudah tahu perangai mereka. Sekarang Allah beritahu perangai mereka kepada kita supaya kita beringat-ingat supaya jangan jadi seperti mereka.


 

Ayat 247: Ini patah balik kepada situasi selepas mereka minta dilantikkan jeneral perang untuk mereka. Sekarang Allah telah melantik Talut sebagai ketua perang itu.

وَقالَ لَهُم نَبِيُّهُم إِنَّ اللَّهَ قَد بَعَثَ لَكُم طالوتَ مَلِكًا ۚ قالوا أَنّىٰ يَكونُ لَهُ المُلكُ عَلَينا وَنَحنُ أَحَقُّ بِالمُلكِ مِنهُ وَلَم يُؤتَ سَعَةً مِّنَ المالِ ۚ قالَ إِنَّ اللَّهَ اصطَفٰهُ عَلَيكُم وَزادَهُ بَسطَةً فِي العِلمِ وَالجِسمِ ۖ وَاللَّهُ يُؤتي مُلكَهُ مَن يَشاءُ ۚ وَاللَّهُ واسِعٌ عَليمٌ

SAHIH INTERNATIONAL

And their prophet said to them, “Indeed, Allah has sent to you Saul as a king.” They said, “How can he have kingship over us while we are more worthy of kingship than him and he has not been given any measure of wealth?” He said, “Indeed, Allah has chosen him over you and has increased him abundantly in knowledge and stature. And Allah gives His sovereignty to whom He wills. And Allah is all-Encompassing [in favor] and Knowing.”

MALAY

Dan Nabi mereka pula berkata kepada mereka: “Bahawasanya Allah telah melantik Talut menjadi raja bagi kamu. Mereka menjawab: “Bagaimana dia mendapat kuasa memerintah kami sedang kami lebih berhak dengan kuasa pemerintahan itu daripadanya, dan ia pula tidak diberi keluasan harta kekayaan?” Nabi mereka berkata:” Sesungguhnya Allah telah memilihnya (Talut) menjadi raja kamu, dan telah mengurniakannya kelebihan dalam lapangan ilmu pengetahuan dan kegagahan tubuh badan”. Dan (ingatlah), Allah jualah yang memberikan kuasa pemerintahan kepada sesiapa yang dikehendakiNya; dan Allah Maha Luas (rahmatNya dan pengurniaanNya), lagi meliputi ilmuNya.

 

وَقالَ لَهُم نَبِيُّهُم إِنَّ اللَّهَ قَد بَعَثَ لَكُم طالوتَ مَلِكًا

Dan Nabi mereka berkata kepada mereka: “Bahawasanya Allah telah melantik Talut menjadi raja bagi kamu.

Seperti yang diberitahu, perkataan مَلِكًا dalam ayat ini bermaksud ‘Ketua tentera’. Atau ia boleh bermaksud ‘khalifah’.

 

قالوا أَنّىٰ يَكونُ لَهُ المُلكُ عَلَينا

Mereka menjawab: “Bagaimana dia mendapat kuasa memerintah kami

Mereka tidak dapat terima hakikat yang Talut yang telah dilantik. Dia seorang yang tidak dikenali dan bukan daripada golongan kaya atau bangsawan.

 

وَنَحنُ أَحَقُّ بِالمُلكِ مِنهُ

sedangkan kami lebih berhak dengan kuasa pemerintahan itu daripadanya,

Mereka tidak puas hati kerana mereka yang mahukan kedudukan itu. Mereka berhujah dengan mengatakan mereka lebih layak.

 

وَلَم يُؤتَ سَعَةً مِّنَ المالِ

dan dia pula tidak diberi keluasan harta kekayaan?”

Mereka rasa mereka lebih layak kerana mereka rasa mereka lebih layak kerana mereka ada pengaruh dan juga ada banyak harta. Ini kerana mereka memandang kedudukan dengan kedudukan keduniaan. Pada mereka, kalau kaya atau berpengaruh, itulah orang yang layak. Amat cetek sekali cara pemilihan pada diri mereka.

 

قالَ إِنَّ اللَّهَ اصطَفٰهُ عَلَيكُم

Nabi mereka berkata:” Sesungguhnya Allah telah memilihnya (Talut) menjadi ketua ke atas kamu,

Allah tekankan bahawa pelantikan itu sudah tetap. Talut adalah Ketua Perang mereka. Allah nak ajar bahawa Ketua Perang bukannya memerintah dalam keadaan aman dan oleh itu tidak memerlukan orang yang kaya dan berpengaruh. Apa guna kalau ada harta tetapi tidak tahu memimpin?

Allah yang berhak melantik sesiapa yang dikehendakiNya sebagai Ketua Perang, maka tidak boleh buat apa lagi. Allah tidak perlu nak beri penjelasan kepada mereka kenapa Dia pilih Talut. Siapa mereka yang Allah kena ikut?

Perkataan اصطوى bermaksud pemilihan yang dilakukan hanya kerana kita suka. Contohnya bila kita beli buah di pasar, kita pilih epal, tak pilih limau. Apabila ada orang tanya, kenapa pilih epal tak pilih limau, kita kata sebab kita suka. Tidak perlu ada penjelasan lain.

Bukan sebab kita kira kalori, atau epal warna merah, epal banyak lagi vitamin, tidak. Sebab kita suka epal, ikut kitalah sebab kita yang nak beli. Ianya adalah sesuatu keputusan yang kita tidak perlu jelaskan sebabnya kepada orang lain. Begitulah hak Allah, Allah boleh pilih sesiapa sahaja yang dia pilih dan Dia tidak perlu jelaskan kenapa Dia buat keputusan itu.

 

وَزادَهُ بَسطَةً فِي العِلمِ وَالجِسمِ

dan telah mengurniakannya kelebihan dalam lapangan ilmu pengetahuan dan kegagahan tubuh badan”.

Allah telah beri kelebihan kepada Talut kerana dia mempunyai kegagahan tubuh badan dan keberanian dan dia ada keluasan dalam ilmu peperangan. Oleh itu dia sesuai untuk menjadi pemimpin perang.

Ini bukanlah sebab Allah memilih Talut, kerana kita telah sebut sebelum ini bahawa Allah tidak perlu menjelaskan kepada Dia memilih sesiapa yang Dia pilih. Dia lebih tahu dan kita tidak tahu.

Ini juga menjadi dalil bahawa ketua kerajaan dan ketua perang hendaklah orang yang kesihatan dan kekuatan tubuh badan. Mereka kenalah orang yang layak berjuang. Dan juga mereka hendaklah layak memimpin.

 

وَاللَّهُ يُؤتي مُلكَهُ مَن يَشاءُ

Allah jualah yang memberikan kuasa pemerintahan kepada sesiapa yang dikehendakiNya;

Jawapan seterusnya adalah kerana Allahlah yang berhak untuk memilih siapakah yang boleh menjadi ketua. Manusia tidak boleh soal keputusan yang Allah sudah buat dan akan buat. Kita kena sedar kedudukan kita sebagai hamba.

 

وَاللَّهُ واسِعٌ عَليمٌ

dan Allah Maha Luas (rahmatNya dan pengurniaanNya), lagi meliputi ilmuNya.

Allah tahu siapakah layak untuk dijadikan ketua perang dan manusia tidak layak nak persoal. Kita tidak akan dapat hendak mencapai kefahaman Allah. Maka kerana itu apa sahaja keputusan Allah, kita kena terima. Ini termasuk hukum hakam yang telah ditakdirkan ke atas kita. Jangan kita persoalkan sama sekali.


 

Ayat 248:

وَقالَ لَهُم نَبِيُّهُم إِنَّ ءآيَةَ مُلكِهِ أَن يَأتِيَكُمُ التّابوتُ فيهِ سَكينَةٌ مِّن رَّبِّكُم وَبَقِيَّةٌ مِّمّا تَرَكَ ءآلُ موسىٰ وَءآلُ هٰرونَ تَحمِلُهُ ٱلمَلَـٰٓٮِٕكَةُ‌ ۚ إِنَّ في ذٰلِكَ لَآيَةً لَّكُم إِن كُنتُم مُّؤمِنينَ

SAHIH INTERNATIONAL

And their prophet said to them, “Indeed, a sign of his kingship is that the chest will come to you in which is assurance from your Lord and a remnant of what the family of Moses and the family of Aaron had left, carried by the angels. Indeed in that is a sign for you, if you are believers.”

MALAY

Dan Nabi mereka, berkata lagi kepada mereka: “Sesungguhnya tanda kerajaan Talut itu (yang menunjukkan benarnya dari Allah) ialah datangnya kepada kamu peti Tabut yang mengandungi (sesuatu yang memberi) ketenteraman jiwa dari Tuhan kamu, dan (berisi) sebahagian dari apa yang telah ditinggalkan oleh keluarga Nabi-nabi Musa dan Harun; peti Tabut itu dibawa oleh malaikat. Sesungguhnya peristiwa kembalinya Tabut itu mengandungi satu tanda keterangan bagi kamu jika betul kamu orang-orang yang beriman”.

 

وَقالَ لَهُم نَبِيُّهُم إِنَّ ءآيَةَ مُلكِهِ أَن يَأتِيَكُمُ التّابوتُ

Dan Nabi mereka berkata lagi kepada mereka: “Sesungguhnya tanda kekuasaan Talut itu ialah datangnya kepada kamu peti Tabut

Allah juga telah memberi satu tanda pada kekuasaan Talut itu. Diberikan tanda kepada mereka sebab mereka puak yang nak macam-macam tanda baru nak buat. Tanda ini sesuai untuk diberikan pada zaman itu kerana mereka biasa dengan benda-benda Karamah seperti ini.

Akan datang kepada mereka Tabut iaitu satu peti yang berisi Kitab Taurat di dalamnya. Tak payah nak cari benda ini ada di mana sekarang. Mengikut kisah, peti itu dulunya memang dalam simpanan Bani Israil. Tetapi apabila mereka diserang dan ditakluk, peti itu telah diambil oleh penakluk mereka, orang Babylon dan dibawa ke tempat mereka.

Kemudian mereka telah dilanda penyakit berjangkit dan mereka sangka kerana sial pada Tabut itu. Maka mereka letak Tabut itu di belakang keldai dan biarkan keldai itu bawa keluar Tabut itu ke mana sahaja keldai itu nak pergi. Akhirnya ia sampai kepada Bani Israil dalam kisah ini.

 

فيهِ سَكينَةٌ مِّن رَّبِّكُم

di dalamnya ada ketenteraman jiwa dari Tuhan kamu,

Di dalam peti itu ada ketenteraman kepada mujahid semasa perang. Mereka rasa mereka mendapat bantuan dari Allah. Ketenteraman itu bukan dari peti itu tetapi dari Allah. Dengan adanya Tabut itu, memberi ketenangan kepada mereka untuk berjuang.

 

وَبَقِيَّةٌ مِّمّا تَرَكَ ءآلُ موسىٰ وَءآلُ هٰرونَ

dan (berisi) sebahagian dari apa yang telah ditinggalkan oleh keluarga Nabi Musa dan Nabi Harun;

Peti itu juga mengandungi barang-barang peninggalan daripada keluarga Nabi Musa dan Nabi Harun. Nabi Musa dan Nabi Harun adalah Nabi dari sejarah mereka yang mereka amat hormati. Jadi, Tabut ini adalah satu peninggalan yang amat bermakna buat mereka.

 

تَحمِلُهُ ٱلمَلَـٰٓٮِٕكَةُ‌ۚ

peti Tabut itu dibawa oleh malaikat.

Peti itu akan dibawa oleh malaikat dan akan diletakkan di hadapan Talut dan rakyat. Memanglah dibawa oleh keldai seperti yang kita sebut sebelum ini, tapi sampainya ke tempat Bani Israil itu adalah atas panduan dari malaikat.

Peti itu adalah sebagai tanda perlantikan rasmi Talut sebagai ketua. Bila ada tanda macam itu, baru Bani Israil itu baru hendak ikut taat kepada Talut. Peti itu dibawa oleh malaikat dan kemudian dibawa pergi oleh malaikat balik, maka tidak perlulah nak cari di manakah peti itu sekarang.

Dan tak perlu sibuk tanya dengan terperinci tentangnya kerana ianya tidak berkenaan dengan kita. Orang kita, bab-bab pelik macam ini, memang ramai yang suka. Tapi cubalah jangan tanya berlebih-lebih kerana tidak menambah keimanan pun kalau dapat tahu pun. Ia adalah kisah lama yang kita tidak ada maklumat tentangnya.

 

إِنَّ في ذٰلِكَ لَآيَةً لَّكُم إِن كُنتُم مُّؤمِنينَ

Sesungguhnya peristiwa kembalinya Tabut itu mengandungi satu tanda keterangan bagi kamu jika betul kamu orang-orang yang beriman

Tabut itu sesuai sebagai tanda pada zaman itu, tetapi kepada Nabi akhir zaman dan umatnya, tidak diberikan sakinah sebegitu. Kita akan belajar nanti bagaimana Nabi Muhammad dan umatnya juga ada diberikan dengan Sakinah tetapi di dalam bentuk yang lain.

Sakinah itu akan diberikan kepada setiap mujahidin sebelum memulakan peperangan. Bayu yang lembut akan diberikan kepada mujahidin sampai mereka boleh mengantuk. Ini adalah tanda Allah beri sakinah. Sebelum Allah beri, jangan mulakan takbir perang.

Jadi pada kita umat akhir zaman, tak perlu Tabut. Ini dibuktikan oleh mereka yang berpengalaman jihad fi sabilillah. Mereka akan rasa mengantuk sangat dan apabila ia datang, boleh sampai jatuh pedang yang sedang dipegang. Kalau zaman sekarang, boleh sampai jatuh senapang yang dipegang.

Padahal, kalau ikut logik, apabila nak hadapi perang, mestilah kita waktu itu tengah segar sebab nak hadap mati, bukan? Tentu jiwa sedang bergelora waktu itu sampai tak ingat nak tidur pun. Tapi Allah berikan rasa mengantuk itu sebagai sakinah kepada mereka. Allah juga beri rehat kepada para pejuang supaya segar semasa berperang.

 

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya

Kemaskini: 31 Disember 2019


 

Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan