Tafsir Surah Ali Imran Ayat 79 – 85 (Hukum Murtad)

Ayat 79: Ayat ini adalah jawapan bagi salah satu kesamaran yang ada pada Ahli Kitab. Banyak perkara yang menyebabkan mereka keliru tentang agama dan ini adalah salah satu darinya.

Mereka kata ada syarah dari ahli agama mereka yang kata boleh buat amalan yang syirik, boleh tawasul dan sebagainya. Kitab-kitab itu ditulis oleh ulama mereka. Dan tulisan dari kitab-kitab itu telah memerangkap manusia. Ianya berlainan dari apa yang ditulis dalam wahyu kerana kalau wahyu, akan suruh puja Allah sahaja. Mana boleh hujah pakai kitab untuk tolak wahyu.

Malangnya, masyarakat kita pun, sentiasa nak pakai alasan dan hujah guna kitab – mereka akan kata kitab sekian kata boleh, kitab lain kata begini, begitu. Mereka tidak lihat lagi kepada wahyu tetapi banyak rujuk kepada kata-kata manusia sahaja dan ini bahaya.

Oleh kerana itu, kita kena hati-hati dengan hujah yang diberikan dalam kitab. Kerana kebanyakan kitab adalah kata-kata manusia sahaja. Ada hujah yang diberikan dalam kitab itu yang berlawanan dengan ayat Al-Qur’an dan hadis Nabi. Kena sedar yang kitab tulisan manusia bukanlah rujukan utama. Kadang-kadang ada kitab, orang lain yang tulis tapi letak nama orang lain untuk mengelabui mata manusia. Ada juga masa cetak, telah dimasukkan tulisan bukan dari pengarang – selit masuk tulisan yang bukan dari pengarang. Ini boleh terjadi sebab tulisan kitab manusia tidak ada jaminan dari Allah.

Maka kerana itu kena ada proses tahkik kitab – kitab. Ada ulama-ulama yang menjalankan tugas yang penting ini sebagai menjaga iman manusia. Sebagai contoh, kalau kitab berkenaan Mazhab Syafie, akan ada ulama yang mahir dengan usul Mazhab Syafie yang akan kaji dan tahkik kitab itu sama ada ianya bertepatan dengan method Imam Syafie. Jadi kita yang suka membaca ini kenalah hati-hati. Kena pakai kitab yang telah ditahkik.

Dan yang penting kita kena belajar Al-Qur’an dan Sunnah dahulu. Kerana bila kita sudah tahu, kita sendiri boleh periksa sama ada apa yang disampaikan dalam kitab itu sesuai dengan nas atau tidak. Kalau tulisan manusia yang bercanggah dengan syariat, maka hendaklah ditolak. Buat apa nak pakai lagi?

Jadi, ayat ini tentang ulama Nasara yang berhujah dengan Nabi Muhammad, guna kitab ulama mereka. Mereka kata ada disebut oleh ulama-ulama mereka. Sebagai balasan kepada hujah itu, inilah jawapan dari Allah sendiri. Allah nak beritahu, takkan Nabi akan suruh manusia jadi kafir pula.

مَا كَانَ لِبَشَرٍ أَن يُؤْتِيَهُ اللَّهُ الْكِتٰبَ وَالْحُكْمَ وَالنُّبُوَّةَ ثُمَّ يَقُولَ لِلنَّاسِ كُونُوا عِبَادًا لِّي مِن دُونِ اللَّهِ وَلَٰكِن كُونُوا رَبّٰنِيِّينَ بِمَا كُنتُمْ تُعَلِّمُونَ الْكِتٰبَ وَبِمَا كُنتُمْ تَدْرُسُونَ

SAHIH INTERNATIONAL

It is not for a human [prophet] that Allah should give him the Scripture and authority and prophethood and then he would say to the people, “Be servants to me rather than Allah ,” but [instead, he would say], “Be pious scholars of the Lord because of what you have taught of the Scripture and because of what you have studied.”

MALAY

Tidaklah patut bagi seseorang manusia yang Allah berikan kepadanya Kitab ugama dan hikmat serta pangkat Nabi, kemudian dia tergamak mengatakan kepada orang ramai: “Hendaklah kamu menjadi orang-orang yang menyembahku dengan meninggalkan perbuatan menyembah Allah”. Tetapi (sepatutnya dia berkata): “Hendaklah kamu menjadi orang-orang Rabbaniyin (yang hanya menyembah Allah Taala – dengan ilmu dan amal yang sempurna), kerana kamu sentiasa mengajarkan isi Kitab Allah itu, dan kerana kamu selalu mempelajarinya.

 

مَا كَانَ لِبَشَرٍ أَن يُؤْتِيَهُ اللَّهُ الْكِتٰبَ وَالْحُكْمَ وَالنُّبُوَّةَ

Tidaklah patut bagi seseorang manusia yang Allah berikan kepadanya Kitab dan hikmat serta pangkat Nabi,

Iaitu manusia yang dipilih untuk terima wahyu dan telah dilantik menjadi Nabi lagi Rasul. Dan mereka telah diberi dengan Kitab suci pula sebagai ‘dalil naqli’. Dan mereka telah diberikan hikmah juga iaitu ‘dalil aqli’. Mereka itu adalah para Nabi dan Rasul yang ada wahyu dan ada akal yang hebat.

Nubuwwah – maksudnya kefahaman yang sebenar tentang agama. Allah beri fathonah (kebijaksaan) kepada para Nabi kerana orang bodoh tak boleh jadi Nabi. Oleh kerana itu mereka faham dengan agama dengan mendalam sekali. Maka kita kena ikut ajaran mereka kerana mereka itu memang layak dan telah dipilih dan dilatih oleh Allah sendiri.

 

ثُمَّ يَقُولَ لِلنَّاسِ كُونُوا عِبَادًا لِّي مِن دُونِ اللَّهِ

kemudian dia tergamak mengatakan kepada orang ramai: “Hendaklah kamu menjadi orang-orang yang menyembahku dengan meninggalkan perbuatan menyembah Allah”.

Sekarang Allah beri hujah. Setelah mereka dilantik menjadi Nabi untuk seru kepada Allah, takkan mereka suruh umat seru mereka untuk seru mereka pula. Takkan mereka suruh umat seru mereka untuk sampaikan seruan itu kepada Allah. Yang mereka suruh adalah seru terus kepada Allah. Para Nabi tidak mengajar umatnya untuk mengamalkan tawasul. Mereka tidak pernah mengatakan mereka itu adalah perantara dalam doa. Sebaliknya semua Nabi akan suruh seru terus kepada Allah.

Para Nabi akan ajar perkara yang benar sahaja. Sebelum ini ada disebut tentang memenuhi janji. Para Nabi itu tidak akan memungkiri janji mereka untuk menunaikan tugas mereka seperti yang telah disuruh oleh Allah. Mereka tidak akan ajar buat perkara yang salah.

 

وَلَٰكِن كُونُوا رَبّٰنِيِّينَ

Tetapi dia berkata: “Hendaklah kamu menjadi orang-orang Rabbaniyin

Sebaliknya mereka akan suruh umatnya jadi orang berilmu dan menghambakan diri kepada Allah sahaja. Mereka mengajak manusia menjadi ‘orang Ketuhanan’.

Ramai yang tak faham maksud rabbani walaupun selalu disebut-sebut. Rabbani adalah mereka yang hanya ada hubungan dengan Allah sahaja dan tidak dengan entiti lain. Iaitu mereka yang kenal rabb dan patuh kepada rabb.  Mereka terus kepada Allah supaya jadi ‘orang Tuhan’.

Maka hendaklah kita terus berhubung langsung dengan Allah dalam doa dan pengharapan tanpa menggunakan perantaraan makhluk. Nabi telah ajar cara-cara berdoa supaya selepas itu kita boleh buat sendiri. Yang Nabi ajar: zikir terus kepada Allah, ibadat terus kepada Allah, doa terus kepada Allah – jangan guna perantara pula. Tak perlu nak seru Nabi, wali dan malaikat dalam doa.

 

بِمَا كُنتُمْ تُعَلِّمُونَ الْكِتٰبَ

kerana kamu sentiasa mengajarkan isi Kitab Allah itu, 

Allah jelaskan lagi maksud rabbani itu. Takkan kamu tak tahu sebab kamu sendiri mengajar kitab suci. Kalau yang mengajar tentu sudah mantap fahaman kamu. Adakah ajaran dalam kitab suci yang suruh seru atau sembah selain Tuhan?

Ini juga memberi isyarat bahawa orang yang Rabbani itu akan mengajarkan kepada orang lain ilmu yang benar. Bukannya dia simpan sendiri, sebaliknya dia akan menyampaikan ilmu wahyu kepada masyarakat.

 

وَبِمَا كُنتُمْ تَدْرُسُونَ

dan kerana kamu selalu mempelajarinya.

Dan kerana kamu pun selalu belajar, takkan kamu tak tahu? Macam orang kita yang belajar pondok, belajar agama di macam-macam institusi. Adakah dalam Al-Qur’an dan hadis Nabi yang suruh kita bertawasul kepada Nabi, wali atau malaikat? Tentu tidak ada disebut dalam wahyu (yang ada hanyalah kata-kata manusia sahaja).

Kamu belajar macam-macam bidang agama, bila lagi kamu nak mula belajar tafsir dan sunnah dengan cara yang betul? Iaitu cara faham salafussoleh – iaitu mereka yang lebih faham agama dari orang yang terkemudian. Mereka lebih faham kerana mereka lebih dekat masa mereka dengan Nabi. Kenapa nak guna hujah dari manusia tanpa dalil dari wahyu Al-Qur’an atau dari hadis Nabi?

Maka dari sini kita dapat tahu bahawa ada orang berilmu tapi mereka tidak rabbani. Mereka setakat ada ilmu sahaja. Macam-macam mereka belajar, berbagai kitab mereka baca, akan tetapi mereka tidak ajar untuk manusia terus berhubung kepada Allah.

Ayat ini juga memberi isyarat bahawa orang Rabbani itu akan sentiasa menambah ilmu mereka dengan terus belajar, mengkaji dan tadabbur ilmu yang dia ada. Sampai dia kenal betul dengan Rabb.

Oleh kerana itu, Ibn Abbas mengatakan bahawa Rabbani itu adalah ulama dan hukama’ yang hidupnya belajar dan mengajar.


 

Ayat 80:

وَلَا يَأْمُرَكُمْ أَن تَتَّخِذُوا ٱلمَلَـٰٓٮِٕكَةَ وَالنَّبِيِّينَ أَرْبَابًا أَيَأْمُرُكُم بِالْكُفْرِ بَعْدَ إِذْ أَنتُم مُّسْلِمُونَ

SAHIH INTERNATIONAL

Nor could he order you to take the angels and prophets as lords. Would he order you to disbelief after you had been Muslims?

MALAY

Dan dia tidak pula patut menyuruh kamu menjadikan malaikat dan Nabi-nabi sebagai tuhan-tuhan. Patutkah dia menyuruh kamu dengan kekufuran sesudah kamu menjadi orang Islam?

 

وَلَا يَأْمُرَكُمْ أَن تَتَّخِذُوا ٱلمَلَـٰٓٮِٕكَةَ وَالنَّبِيِّينَ أَرْبَابًا

Dan ia tidak pula patut menyuruh kamu menjadikan malaikat dan Nabi-nabi sebagai tuhan-tuhan. 

Mereka pun tidak pernah suruh jadikan malaikat dan Nabi-nabi sebagai pujaan untuk diseru untuk minta pertolongan, bukan? Lafaz أَرْبَابًا adalah jamak bagi rabb.

Hanya Allah sahaja Rabb yang ada. Hanya sembah Allah sahaja. Hanya seru kepada Allah sahaja.

 

أَيَأْمُرُكُم بِالْكُفْرِ بَعْدَ إِذْ أَنتُم مُّسْلِمُونَ

Patutkah dia menyuruh kamu dengan kekufuran sesudah kamu menjadi orang Islam?

Adakah Nabi suruh kamu jadi kufur? Takkan begitu. Takkan selepas kamu menjadi Muslim, dia nak suruh kamu jadi murtad pula?

nota: Ayat-ayat dari permulaan surah ini sampai ayat 80 ini banyak memperkatakan tentang tauhid. Selepas ini akan disentuh tentang Risalah Kenabian pula.


 

Ayat 81: Perbincangan ayat-ayat selepas ini adalah tentang Kerasulan. Ini juga adalah salah satu dari Kesamaran di pihak Ahli Kitab. Selain dari itu, mereka juga keliru tentang kiblat, tentang halalnya memakan unta dan tentera Islam yang kalah dalam Perang Uhud.

Dalam ayat ini, Allah hendak beritahu bahawa semua Nabi dulu ada perjanjian dengan Allah. Iaitu apabila datang Nabi Akhir Zaman (Nabi Muhammad SAW), mereka semua (para Nabi) kena ikut dan tolong Nabi itu. Yang boleh praktik perjanjian ini hanyalah Nabi Isa sahaja kerana baginda telah diangkat ke langit dan akan turun semula.

Maknanya, baginda nanti akan pakai syariat Nabi Muhammad apabila baginda menjadi Nabi semula di dunia. Baginda tidak akan pakai syariat baginda sendiri dari Taurat atau dari Injil tapi baginda akan pakai syariat Nabi Muhammad – iaitu Al-Qur’an dan Sunnah Nabi Muhammad.

Maka dari ayat ini kita dapat tahu bahawa perjanjian ini ada dalam semua kitab yang diturunkan Allah.

Ini adalah juga salah satu dalil yang kuat untuk menyatakan bahawa Nabi Khidr sudah mati sebab tak pernah ada riwayat baginda pernah bantu Nabi Muhammad. Jadi tersilaplah ajaran yang kata bahawasanya Nabi Khidr masih hidup lagi. Sudahlah mereka kata baginda hidup lagi, ada yang kata dapat berjumpa pula dengan baginda.

Dan lebih teruk lagi, mereka tohmah kata Nabi Khidr ada ajar syariat baru pula. Itu adalah kesilapan yang bertimpa-timpa. Kepercayaan ini boleh menyebabkan terpesong dari jalan agama yang benar. Maka ayat ini amat penting diketahui. Malangnya, kalau sudah masuk dalam arena tarekat dan tasawuf, selalunya salah satu keinginan mereka adalah untuk berjumpa dengan Nabi Khidr. Entah siapalah yang mereka jumpa itu, yang pastinya bukan Nabi Khidr.

Tapi ramai yang ada fahaman macam ini di dalam dunia dan tentunya di negara kita. Yang pasti, kebanyakan ahli tarekat ada fahaman sesat ini. Mereka itu selalu kena tipu sahaja. Belajar betul-betul tidak mahu tapi ambil ajaran dari guru yang salah. Guru itu bawa ajaran khayalan mana pun kita tidak tahu.

Kita sebut secara terus terang sahaja di sini supaya tidak ada kekeliruan bahawa ajaran tarekat itu salah. Tidak jumpa lagi ajaran tarekat yang benar (pada zaman ini kerana kita tidak tahu bagaimana pegangan orang zaman dahulu). Terlalu banyak kemungkaran yang ada dalam ajaran tarekat sekarang sampaikan tidak ada sebab untuk menyertainya. Tidak ada keperluan untuk menyertai mana-mana perkumpulan tarekat. Ia hanya membuang masa dan kena ‘tarik dan kena ikat’ sahaja.

Masalah kepada puak sesat begitu, mereka tak beritahu ilmu yang mereka dapat itu kepada orang lain. Sebab syarat ilmu itu, kena rahsiakan dari orang awam. Telah diletakkan syarat sebegitu kepada mereka awal-awal lagi. Guru akan pesan, kalau beritahu kepada orang, ilmu itu akan jadi tawar (tidak menjadi). Maka mereka akan terus sesat sendiri.

Kerana kalau beritahu kepada orang lain, mungkin ada yang boleh beri nasihat tentang salah dan sesat ilmu itu. Tapi kerana mereka rahsiakan fahaman dan amalan mereka, maka orang lain nampak mereka biasa dan normal sahaja. Mereka pun tidak dapat maklumat lain sebab mereka tak sempat nak belajar tafsir, sunnah atau dengan ceramah agama sebab mereka telah disibukkan dengan bacaan zikir dan ratib beribu-ribu sehari. Begitulah cara syaitan lalaikan mereka dengan amalan bidaah, sampaikan mereka tidak dapat nak belajar ilmu yang benar.

Mereka memang akan duduk bersendirian sahaja. Dan mereka sudah tak tanya pendapat orang lain lagi sebab memang mereka akan rasa mereka lebih lagi dari orang lain sebab mereka sudah dapat ilmu ‘rahsia’ yang lagi hebat dari orang awam (orang biasa bagi mereka).

Jadi apabila tidak bertaubat meninggalkan ajaran itu, mereka akan mati dalam sesat seorang diri. Maka tolaklah ilmu yang nak belajar, kena belajar secara rahsia. Itu adalah tanda ajaran sesat.

وَإِذْ أَخَذَ اللَّهُ مِيثٰقَ النَّبِيِّينَ لَمَا ءآتَيْتُكُم مِّن كِتٰبٍ وَحِكْمَةٍ ثُمَّ جَاءَكُمْ رَسُولٌ مُّصَدِّقٌ لِّمَا مَعَكُمْ لَتُؤْمِنُنَّ بِهِ وَلَتَنصُرُنَّهُ قَالَ ءأَقْرَرْتُمْ وَأَخَذْتُمْ عَلَىٰ ذَٰلِكُمْ إِصْرِي قَالُوا أَقْرَرْنَا قَالَ فَاشْهَدُوا وَأَنَاْ مَعَكُم مِّنَ الشّٰهِدِينَ

SAHIH INTERNATIONAL

And [recall, O People of the Scripture], when Allah took the covenant of the prophets, [saying], “Whatever I give you of the Scripture and wisdom and then there comes to you a messenger confirming what is with you, you [must] believe in him and support him.” [ Allah ] said, “Have you acknowledged and taken upon that My commitment?” They said, “We have acknowledged it.” He said, “Then bear witness, and I am with you among the witnesses.”

MALAY

Dan (ingatlah) ketika Allah mengambil perjanjian setia dari Nabi-nabi (dengan firmanNya): “Sesungguhnya apa jua Kitab dan Hikmat yang Aku berikan kepada kamu, kemudian datang pula kepada kamu seorang Rasul yang mengesahkan apa yang ada pada kamu, hendaklah kamu beriman sungguh-sungguh kepadanya, dan hendaklah kamu bersungguh-sungguh menolongnya”. Allah berfirman lagi (bertanya kepada mereka): “Sudahkah kamu mengakui dan sudahkah kamu menerima akan ikatan janjiku secara yang demikian itu?” Mereka menjawab: “Kami berikrar (mengakui dan menerimanya)”. Allah berfirman lagi: “Jika demikian, maka saksikanlah kamu, dan Aku juga menjadi saksi bersama-sama kamu.”

 

وَإِذْ أَخَذَ اللَّهُ مِيثٰقَ النَّبِيِّينَ

Dan (ingatlah) ketika Allah mengambil perjanjian setia dari Nabi-nabi

Allah memberitahu kita semua tentang perjanjian yang telah dilakukanNya dengan semua Nabi. Ini adalah dalil naqli iaitu pemberitahuan dari Allah. Kalau Allah tidak beritahu memang kita tidak akan tahu kerana akal kita tidak akan dapat mencapai maklumat ini sendiri.

 

لَمَا ءآتَيْتُكُم مِّن كِتٰبٍ وَحِكْمَةٍ

“Sesungguhnya apa jua Kitab dan Hikmat yang Aku berikan kepada kamu,

Perjanjian itu akan berkuatkuasa ketika Allah beri wahyu dan hikmah kepada mereka. Apabile mereka ambil tugas menjadi Nabi, maka ada mereka akan perjanjian dengan Allah.

 

ثُمَّ جَاءَكُمْ رَسُولٌ مُّصَدِّقٌ لِّمَا مَعَكُمْ

kemudian datang pula kepada Kamu seorang Rasul yang mengesahkan apa yang ada pada kamu, 

Yang dimaksudkan adalah Nabi Muhammad. Kena tafsir sebagai Nabi Muhammad. Kalau ikut pandangan yang lain, itu adalah salah. Sebagai contoh, kalau orang Kristian, mereka akan kata yang dimaksudkan adalah Nabi Isa.

Yang disahkan oleh Nabi Akhir Zaman itu adalah dia akan membenarkan akidah tauhid yang memang sudah ada dalam ajaran mereka yang mereka dapati dari wahyu. Kerana ajaran tauhid sama sahaja dari dulu sampai bila-bila. Nabi Muhammad bawa ajaran yang sama sahaja.

 

لَتُؤْمِنُنَّ بِهِ

hendaklah kamu beriman sungguh-sungguh kepadanya,

Perjanjian Allah dengan para Nabi: Kalau kamu hidup waktu naiknya Nabi Akhir Zaman itu (Nabi Muhammad), kamu kena beriman dengan baginda.

Lihatlah, kalau semua para Nabi pun kena beriman dengan Nabi Muhammad, apatah lagi kepada umat manusia. Maka umat Nabi-Nabi lain yang mana pun, kena ikut ajaran Nabi Muhammad lah.

Ini adalah dalil untuk mengatakan yang Yahudi dan Nasara tidak terlepas dari syariat Nabi Muhammad. Mereka tidak boleh kata yang mereka cuma pakai syariat Nabi mereka sahaja. Kerana syariat Nabi mereka telah terbatal apabila bangkitnya Nabi Muhammad sebagai rasul.

 

وَلَتَنصُرُنَّهُ

dan hendaklah kamu bersungguh-sungguh menolongnya”.

Semua para Nabi kena bantu baginda dengan anggota mereka. Kena pergi jumpa Nabi Muhammad dan kena ikut arahan baginda. Sebagai contoh, apabila Nabi berperang, mereka kena datang dan tolong Nabi semasa Nabi berperang.

Jadi adakah Nabi Khidr ada disebut bantu Nabi Muhammad? Tidak pernah tertulis pun baginda ada dalam senarai 313 sahabat yang membantu dalam perang Badr atau mana-mana perang pun. Tidak juga ada dalam hadis yang sahih yang mengatakan Nabi Khidr ada datang bertemu Nabi. Kalau hadis palsu itu, tak payah sebut lah, memang banyak pun.

Ada yang mengatakan perjanjian ini ada dua peringkat. Peringkat pertama adalah beriman dan membantu rasul yang hidup sezaman dengan mereka. Sebagai contoh Nabi Luth hidup sezaman dengan Nabi Ibrahim, Nabi Yahya sezaman dengan Nabi Isa dan Nabi Harun hidup sezaman dengan Nabi Musa. Mereka kenalah bantu  membantu.

Peringkat kedua adalah beriman dan membantu Nabi Muhammad. Walaupun mereka tidak dapat bertemu dengan  baginda, tetapi mereka harus sampaikan berita tentang Nabi akhir zaman itu kepada umat masing-masing.

 

قَالَ ءأَقْرَرْتُمْ وَأَخَذْتُمْ عَلَىٰ ذَٰلِكُمْ إِصْرِي

Allah berfirman lagi (bertanya kepada mereka): “Sudahkah kamu mengakui dan sudahkah kamu menerima akan ikatan janjiku itu?” 

Allah tanya kepada para Nabi, adakah mereka setuju? Kerana ini adalah perkara yang penting, maka Allah tanya balik kepada mereka.

 

قَالُوا أَقْرَرْنَا

Mereka menjawab: “Kami berikrar 

Semua Nabi sudah setuju untuk taat kepada perjanjian itu.

Kalau para Nabi pun berikrar menerima ajaran dan dakwah Nabi-nabi lain, termasuk Nabi Muhammad, maka kita pun patut  begitu. Jangan bezakan antara para Rasul itu kerana mereka semuanya membawa akidah tauhid yang sama. Mungkin syariat berbeza tetapi akidah tetap sama.

 

قَالَ فَاشْهَدُوا وَأَنَاْ مَعَكُم مِّنَ الشّٰهِدِينَ

Allah berfirman lagi: “maka saksikanlah kamu, dan Aku juga menjadi saksi bersama-sama kamu.”

Allah bersaksi bersama mereka. Lihatlah bagaimana Allah sendiri bersaksi bersama mereka sebab amat pentingnya perkara ini.


 

Ayat 82:

فَمَن تَوَلَّىٰ بَعْدَ ذَٰلِكَ فَأُولَٰئِكَ هُمُ الْفٰسِقُونَ

SAHIH INTERNATIONAL

And whoever turned away after that – they were the defiantly disobedient.

MALAY

Kemudian sesiapa yang berpaling ingkar sesudah mengakui perjanjian setia itu, maka mereka itulah orang-orang yang fasik.

 

فَمَن تَوَلَّىٰ بَعْدَ ذَٰلِكَ

Kemudian sesiapa yang berpaling ingkar sesudah mengakui perjanjian setia itu, 

Kalaulah para Nabi itu engkar dengan perjanjian mereka itu. Perjanjian adalah perkara yang amat penting dalam agama. Engkar atau memutuskan perjanjian adalah perkara yang berat, apatah lagi kalau berjanji dengan Allah.

 

فَأُولَٰئِكَ هُمُ الْفٰسِقُونَ

maka mereka itulah orang-orang yang fasik.

Allah kata mereka akan jadi orang fasik kalau mereka engkar. Takkan para Nabi itu fasik walau seorang pun.

Yang fasiknya adalah golongan yang memilih-milih Nabi yang mereka hendak ikut dan tolak mana yang mereka tak suka. Yahudi tolak Nabi Isa dan Nabi Muhammad dan Nasara pula terima Nabi Isa tapi tolak Nabi Muhammad.


 

Ayat 83:

أَفَغَيْرَ دِينِ اللَّهِ يَبْغُونَ وَلَهُ أَسْلَمَ مَن فِي السَّمٰوٰتِ وَالْأَرْضِ طَوْعًا وَكَرْهًا وَإِلَيْهِ يُرْجَعُونَ

SAHIH INTERNATIONAL

So is it other than the religion of Allah they desire, while to Him have submitted [all] those within the heavens and earth, willingly or by compulsion, and to Him they will be returned?

MALAY

Patutkah sesudah (mengakui dan menerima perjanjian) itu, mereka mencari lain dari ugama Allah? Padahal kepadaNyalah tunduk taat sekalian makhluk yang ada di langit dan di bumi, sama ada dengan sukarela ataupun terpaksa, dan kepadaNya lah mereka dikembalikan.

 

أَفَغَيْرَ دِينِ اللَّهِ يَبْغُونَ

Patutkah mereka mencari lain dari ugama Allah?

Jadi, setelah diberikan segala dalil ini, adakah mereka hendak cari selain agama Allah? Tidak patut kalau begitu, kerana ada satu sahaja agama pada sisi Allah. Agama yang lain, tidak diiktiraf.

Jadi, janganlah kita antara orang yang kata semua agama dalam dunia ini sama sahaja, kononnya semua hendak mengajak kepada kebaikan. Itu adalah kata-kata kufur. Memang ada persamaan sedikit sebanyak, tapi agama Islam dan agama lain, tidak sama langsung.

 

وَلَهُ أَسْلَمَ مَن فِي السَّمٰوٰتِ وَالْأَرْضِ طَوْعًا وَكَرْهًا

Padahal kepadaNyalah tunduk taat sekalian makhluk yang ada di langit dan di bumi, sama ada dengan sukarela ataupun terpaksa,

Kalau tak ikut, kamu sendiri yang rugi kerana semua makhluk lain sudah ikut. Alam semuanya mengikuti peraturan yang Allah telah aturkan. Matahari tidak akan bergerak dari tempatnya selagi tidak disuruh oleh Allah untuk bergerak. Begitu juga bulan, bintang dan segala yang ada di atas bumi dan di mana sahaja.

Alam akan ikut sama ada mereka mahu atau tidak. Memang orang kafir tidak taat kepada Allah, tapi jantung, paru-paru dan segala sel dalam fizikal mereka taat kepada Allah. Kalau tak taat, sudah lama mati manusia itu.

 

وَإِلَيْهِ يُرْجَعُونَ

dan kepadaNya lah mereka dikembalikan.

Dan mereka nak lari ke mana pun, kerana akhirnya mereka akan dikembalikan kepada Allah. Mereka tidak akan dikembalikan kepada tuhan-tuhan mereka yang lain dari Allah. Kerana tuhan-tuhan itu semua tidak ada.

Penganut agama lain sangka mereka akan pergi kepada tuhan sembahan mereka, tapi apabila dibangkitkan, alangkah terkejutnya mereka apabila mereka lihat mereka akan dibawa kepada Allah.

Kalau semua akan kembali kepada Allah termasuk kita, maka kenapa tidak taat kepada Allah dengan sepenuhnya? Tidak takutkah kita dengan apa yang kita akan bawa ke hadapan Allah nanti?


 

Ayat 84: Ini khulasah (ringkasan) agama Allah.

قُلْ ءآمَنَّا بِاللَّهِ وَمَا أُنزِلَ عَلَيْنَا وَمَا أُنزِلَ عَلَىٰ إِبْرٰهِيمَ وَإِسْمٰعِيلَ وَإِسْحٰقَ وَيَعْقُوبَ وَالْأَسْبَاطِ وَمَا أُوتِيَ مُوسَىٰ وَعِيسَىٰ وَالنَّبِيُّونَ مِن رَّبِّهِمْ لَا نُفَرِّقُ بَيْنَ أَحَدٍ مِّنْهُمْ وَنَحْنُ لَهُ مُسْلِمُونَ

SAHIH INTERNATIONAL

Say, “We have believed in Allah and in what was revealed to us and what was revealed to Abraham, Ishmael, Isaac, Jacob, and the Descendants, and in what was given to Moses and Jesus and to the prophets from their Lord. We make no distinction between any of them, and we are Muslims [submitting] to Him.”

MALAY

Katakanlah (wahai Muhammad): “Kami beriman kepada Allah, dan kepada apa yang telah diturunkan kepada kami, dan kepada apa yang telah diturunkan kepada Nabi-nabi: Ibrahim, dan Ismail, dan Ishak, dan Yaakub, dan keturunannya, dan kepada apa yang telah diberikan kepada Nabi-nabi: Musa dan Isa, dan sekalian Nabi-nabi dari Tuhan mereka. Kami tidak membeza-bezakan seseorang pun di antara mereka, dan kepada Allah jualah kami berserah diri (Islam)”.

 

قُلْ ءآمَنَّا بِاللَّهِ وَمَا أُنزِلَ عَلَيْنَا

Katakanlah: “Kami beriman kepada Allah, dan kepada apa yang telah diturunkan ke atas kami,

Beriman kepada Allah dan segala perkara yang perlu diimani. Perkataan عَلَيْنَا (ke atas kami) digunakan dalam ayat ini kerana yang dimaksudkan adalah hukum-hukum agama yang menjadi tanggungjawab kita untuk taat.

Ianya berbeza dengan kalau lafaz إلينا (kepada kami) yang digunakan. Kerana itu hendak menekankan bahawa apa yang diberi akan sebagai nikmat. Apabila digunakan kalimah على, ia memberi konotasi ‘tanggungjawab’ dalam agama.

 

وَمَا أُنزِلَ عَلَىٰ إِبْرٰهِيمَ وَإِسْمٰعِيلَ وَإِسْحٰقَ وَيَعْقُوبَ وَالْأَسْبَاطِ

dan kepada apa yang telah diturunkan kepada Nabi-nabi: Ibrahim, dan lsmail, dan Ishak, dan Yaakub, dan keturunannya, 

Dan hendaklah beriman dengan segala hukum syariat dalam Al-Qur’an. Syariat setiap Nabi tidak sama, tapi hukum akidah adalah sama sahaja yang diberikan kepada Nabi-nabi sebelum Nabi Muhammad. Jadi, beriman yang dimaksudkan di dalam ayat ini adalah iman kepada tauhid yang sama sahaja diberikan kepada semua para Nabi.

 

وَمَا أُوتِيَ مُوسَىٰ وَعِيسَىٰ وَالنَّبِيُّونَ مِن رَّبِّهِمْ

dan kepada apa yang telah diberikan kepada Nabi-nabi: Musa dan Isa, dan sekalian Nabi-nabi dari Tuhan mereka.

Semua Nabi-nabi itu diberikan dengan hukum akidah yang sama.

 

لَا نُفَرِّقُ بَيْنَ أَحَدٍ مِّنْهُمْ

Kami tidak membeza-bezakan seseorang pun di antara mereka,

Kita kena terima semua Nabi-nabi itu sebagai Nabi. Jangan tolak walau seorang pun. Kita tidak menolak mana-mana Nabi pun, tapi Ahli Kitab mereka tak terima semua Nabi. Puak Yahudi tidak terima Nabi Isa dan Puak Kristian tidak menerima Nabi Muhammad.

 

وَنَحْنُ لَهُ مُسْلِمُونَ

dan kepada Allah jualah kami berserah diri”.

Kita kena serahkan diri kita semua sekali kepada Allah. Taat kepada apa yang disampaikan oleh Allah kepada kita. Kita beriman kepadaNya dan berserah diri kepadaNya. Kita redha dengan apa sahaja yang ditetapkanNya kepada kita.


 

Ayat 85: Ini adalah ayat Zajrun dan Takhwif Ukhrawi.

وَمَن يَبْتَغِ غَيْرَ الْإِسْلٰمِ دِينًا فَلَن يُقْبَلَ مِنْهُ وَهُوَ فِي الْآخِرَةِ مِنَ الْخٰسِرِينَ

SAHIH INTERNATIONAL

And whoever desires other than Islam as religion – never will it be accepted from him, and he, in the Hereafter, will be among the losers.

MALAY

Dan sesiapa yang mencari ugama selain ugama Islam, maka tidak akan diterima daripadanya, dan dia pada hari akhirat kelak dari orang-orang yang rugi.

 

وَمَن يَبْتَغِ غَيْرَ الْإِسْلٰمِ دِينًا

Dan sesiapa yang mencari ugama selain ugama Islam, 

Agama tidak sama antara Islam dan agama lain. Takkan sama walaupun ada sedikit-sedikit persamaan (seperti arahan berbuat baik, contohnya). Oleh itu kena dakwah kepada orang bukan Islam. Kesian mereka, kerana mereka sangka mereka dalam kebenaran, tapi mereka tertipu dengan agama mereka. Ini penting, kerana ada yang kata: “alah semua agama sama sahaja, semua ajak kepada kebaikan.” Ini tidak benar sama sekali.

 

فَلَن يُقْبَلَ مِنْهُ

maka tidak akan diterima daripadanya,

Tidak akan diterima amalan baik mereka, walau bagaimana baik pun sekali. Mungkin ada orang bukan Islam yang banyak membantu orang lain (malah mungkin lebih baik dari kita). Kalau dia bukan Islam, perbuatannya menolong orang lain itu tidak akan mendatangkan pahala kepadanya.

Ayat ini juga sebagai larangan untuk kita menerima agama lain. Telah ada dari dulu sampai sekarang satu gerakan yang hendak menyatukan semua agama. Mereka nak kata semua agama sama sahaja, jadi kenapa nak berpecah? Kalau zaman sekarang, ianya dipelopori oleh Gerakan Interfaith.

Umat Islam kena berhati-hati kerana gerakan dan idea seperti ini tidak akan pernah diterima oleh Allah. Agama yang lain itu, kalau pun ia asalnya adalah agama Islam, tapi ia telah berubah jauh dari ajaran Islam yang asal. Kena tolak dan tentang gerakan yang sebegini.

 

وَهُوَ فِي الْآخِرَةِ مِنَ الْخٰسِرِينَ

dan dia pada hari akhirat kelak dari orang-orang yang rugi.

Tentulah mereka akan menjadi amat-amat rugi kerana semua amalan dia tidak akan dibalas dengan pahala di akhirat.

 

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya

Kemaskini: 31 Oktober 2020


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir al-Azhar – Hamka