Tafsir Surah Yusuf Ayat 67 – 69 (Bunyamin bertemu Yusuf)

Ayat 67: Nabi Ya’qub عليه السلام sudah bersetuju untuk melepaskan Bunyamin untuk mengikut abang-abangnya ke Mesir tetapi baginda tidak melepaskannya begitu sahaja – baginda beri nasihat kepada mereka bagaimana untuk menjaga diri mereka.

وَقالَ يا بَنِيَّ لا تَدخُلوا مِن بابٍ واحِدٍ وَادخُلوا مِن أَبوابٍ مُتَفَرِّقَةٍ ۖ وَما أُغني عَنكُم مِنَ اللِهِِِِِِ مِن شَيءٍ ۖ إِنِ الحُكمُ إِلّا لِلَّهِ ۖ عَلَيهِ تَوَكَّلتُ ۖ وَعَلَيهِ فَليَتَوَكَّلِ المُتَوَكِّلونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And he said, “O my sons, do not enter from one gate but enter from different gates; and I cannot avail you against [the decree of] Allāh at all. The decision is only for Allāh; upon Him I have relied, and upon Him let those who would rely [indeed] rely.”

(MALAY)

Dan Ya’qub berkata: “Hai anak-anakku janganlah kamu (bersama-sama) masuk dari satu pintu gerbang, tapi masuklah dari pintu-pintu gerbang yang berlain-lain; namun demikian aku tiada dapat melepaskan kamu barang sedikitpun daripada (takdir) Allah. Keputusan menetapkan (sesuatu) hanyalah hak Allah; kepada-Nya-lah aku bertawakkal dan hendaklah kepada-Nya saja orang-orang yang bertawakkal berserah diri”.

 

وَقالَ يا بَنِيَّ لا تَدخُلوا مِن بابٍ واحِدٍ

Dan Ya’qub berkata: “Hai anak-anakku janganlah kamu (bersama-sama) masuk dari satu pintu gerbang, 

Baginda menasihatkan mereka kerana baginda takut kalau apa-apa terjadi kepada mereka. Baginda nasihatkan mereka supaya jangan masuk dari satu pintu yang sama. Jangan masuk dalam kumpulan mereka yang sebelas orang itu sekaligus. Ini kerana takut nanti ada orang nampak mereka ramai, tentu barang yang mereka dapat dari kerajaan Mesir pun banyak juga. Takut nanti ada pula yang hendak rompak mereka.

Ataupun takut mereka dipandang serong ada niat yang lain kerana mereka kumpulan yang ramai, takut nanti ada yang sangka mereka ada pakatan yang tidak elok pula terhadap kerajaan Mesir.

Menurut Ibnu Abbas, Muhammad ibnu Ka’b, Mujahid, Ad-Dahhak, Qatadah, As-Saddi, dan lain-lainnya yang bukan hanya seorang, hal itu untuk menghindari ‘ain (kesialan). Demikian itu kerana mereka adalah orang-orang yang berpenampilan bagus dan mempunyai rupa yang tampan-tampan serta kelihatan berwibawa. Maka Ya’qub عليه السلام merasa khuatir bila mereka tertimpa ‘ain disebabkan pandangan mata orang-orang kerana sesungguhnya ‘ain itu adalah benar, ia dapat menurunkan pengendara kuda dari kudanya.

 

وَادخُلوا مِن أَبوابٍ مُتَفَرِّقَةٍ

tapi masuklah dari pintu-pintu gerbang yang berlain-lain; 

Baginda nasihatkan mereka untuk masuk dari pintu yang berlainan – berasingan supaya tidak nampak mereka kumpulan yang besar. Ini supaya mereka masuk itu, orang pun tidak sedar dan tidak tengok sangat. Buat macam biasa sahaja.

Ini adalah nasihat baginda sebagai usaha untuk menyelamatkan mereka. Sebagai seorang Nabi yang bijak, maka tentulah baginda merancang juga. Bagaimanapun kita akan lihat nanti yang rancangan baginda tidak berjaya kerana taqdir dalam tangan Allah ‎ﷻ.

 

وَما أُغني عَنكُم مِنَ اللهِ مِن شَيءٍ

namun demikian aku tiada dapat melepaskan kamu barang sedikit pun dari pada (takdir) Allah.

Walaupun baginda nasihat mereka untuk buat begitu, tetapi baginda mengaku yang baginda tidak dapat hendak pastikan yang mereka akan selamat. Itu semua dalam taqdir Allah ‎ﷻ. Namun sebagai manusia, kita boleh buat usaha kita.

Namun begitu, walau usaha bagaimana cantik pun, tidak dapat berlindung dari taqdir Allah ‎ﷻ kalau Allah ‎ﷻ menentukan yang sebaliknya. Kita ini lemah dan tidak mampu hendak ubah kehendak Allah ‎ﷻ walaupun sedikit. Ayat ini mengajar kita, ikhtiar kena ada, tetapi tetap kena yakin dan bergantung harap dengan Allah ‎ﷻ.

 

عَلَيهِ تَوَكَّلتُ

kepada-Nya-lah aku bertawakkal 

Baginda bertawakal kepada Allah ‎ﷻ sahaja. Baginda berharap kepada Allah ‎ﷻ dan kalau apa-apa terjadi, baginda redha dengan apa yang Allah ‎ﷻ tentukan. Begitulah maksud tawakal – usaha dan harap, tetapi kalau Allah ‎ﷻ tetapkan terjadi perkara yang lain, kena redha dengan ketetapan Allah ‎ﷻ itu.

 

وَعَلَيهِ فَليَتَوَكَّلِ المُتَوَكِّلونَ

dan hendaklah kepada-Nya saja orang-orang yang bertawakkal berserah diri”.

Baginda mengajar anak-anaknya dan kita juga, kita kena tawakal kepada Allah ‎ﷻ. Kalau hendak tawakal, maka tawakal kepada Allah ‎ﷻlah sahaja. Jangan tawakal kepada orang lain.


 

Ayat 68:  Rancangan Nabi Ya’qub عليه السلام tidak berjaya.

وَلَمّا دَخَلوا مِن حَيثُ أَمَرَهُم أَبوهُم ما كانَ يُغني عَنهُم مِنَ اللهِ مِن شَيءٍ إِلّا حاجَةً في نَفسِ يَعقوبَ قَضاها ۚ وَإِنَّهُ لَذو عِلمٍ لِما عَلَّمناهُ وَلٰكِنَّ أَكثَرَ النّاسِ لا يَعلَمونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And when they entered from where their father had ordered them, it did not avail them against Allāh at all except [it was] a need [i.e., concern] within the soul of Jacob, which he satisfied. And indeed, he was a possessor of knowledge because of what We had taught him, but most of the people do not know.

(MALAY)

Dan tatkala mereka masuk menurut yang diperintahkan ayah mereka, maka (cara yang mereka lakukan itu) tiadalah melepaskan mereka sedikitpun dari takdir Allah, akan tetapi itu hanya suatu keinginan pada diri Ya’qub yang telah ditetapkannya. Dan sesungguhnya dia mempunyai pengetahuan, kerana Kami telah mengajarkan kepadanya. Akan tetapi kebanyakan manusia tiada mengetahui.

 

وَلَمّا دَخَلوا مِن حَيثُ أَمَرَهُم أَبوهُم

Dan tatkala mereka masuk menurut yang diperintahkan ayah mereka,

Ini adalah apabila mereka telah sampai ke Mesir dan mereka telah masuk ke Kota Mesir ikut nasihat ayah mereka. Mereka berpecah dan masuk ikut pintu yang berlainan.

 

ما كانَ يُغني عَنهُم مِنَ اللهِ مِن شَيءٍ

maka (cara yang mereka lakukan itu) tiadalah melepaskan mereka sedikit pun dari takdir Allah,

Allah ‎ﷻ tekankan yang perbuatan mereka itu tidaklah menyelamatkan mereka kalau Allah ‎ﷻ tidak iradah yang mereka akan selamat dengan cara itu.

 

إِلّا حاجَةً في نَفسِ يَعقوبَ قَضاها

akan tetapi itu hanya suatu keinginan pada diri Ya’qub yang telah ditetapkannya.

Namun ia adalah kehendak Nabi Ya’qub عليه السلام.‎ Itu adalah hajat dan cadangan daripada Nabi Ya’qub عليه السلام yang mahukan anak-anaknya selamat. Namun begitu, nanti Allah ‎ﷻ sudah taqdirkan Bunyamin akan ditahan juga.

 

وَإِنَّهُ لَذو عِلمٍ لِما عَلَّمناهُ

Dan sesungguhnya dia mempunyai pengetahuan, kerana Kami telah mengajarkan kepadanya. 

Allah ‎ﷻ tekankan yang ia bukanlah cakap dan idea kosong Nabi Ya’qub عليه السلام sahaja. Ia adalah cadangan yang bernas kerana Nabi Ya’qub عليه السلام adalah seorang yang bijak, tambahan pula baginda adalah seorang Nabi.

Apa yang baginda beritahu dan nasihat itu adalah benar kerana Allah ‎ﷻ yang ajar baginda. Ia bukan pengetahuan ilmu ghaib, kerana baginda tidak ada ilmu ghaib, tapi ia adalah ilmu wahyu yang Allah ‎ﷻ sampaikan kepada baginda.

 

وَلٰكِنَّ أَكثَرَ النّاسِ لا يَعلَمونَ

Akan tetapi kebanyakan manusia tiada mengetahui.

Namun kebanyakan manusia tidak tahu tentang perkara ini. Manusia ada yang keliru kerana ada yang kata baginda tahu perkara ghaib, sebab itu baginda bagi nasihat begitu. Ini adalah salah kerana baginda hanya tahu dari ilmu yang Allah ‎ﷻ beritahu sahaja. Para Nabi, termasuklah Nabi Muhammad ﷺ tidak ada ilmu ghaib.

Habis Ruku’ 8 dari 12 ruku’ surah ini.


 

Ayat 69: Sekarang masuk ke dalam Keadaan ke 11, iaitu pertemuan Nabi Yusuf عليه السلام dengan adiknya Bunyamin.

وَلَمّا دَخَلوا عَلىٰ يوسُفَ آوىٰ إِلَيهِ أَخاهُ ۖ قالَ إِنّي أَنا أَخوكَ فَلا تَبتَئِس بِما كانوا يَعمَلونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And when they entered upon Joseph, he took his brother to himself; he said, “Indeed, I am your brother, so do not despair over what they used to do [to me].”

(MALAY)

Dan tatkala mereka masuk ke (tempat) Yusuf. Yusuf membawa saudaranya (Bunyamin) ke tempatnya, Yusuf berkata: “Sesungguhnya aku (ini) adalah saudaramu, maka janganlah kamu berdukacita terhadap apa yang telah mereka kerjakan”.

 

وَلَمّا دَخَلوا عَلىٰ يوسُفَ آوىٰ إِلَيهِ أَخاهُ

Dan tatkala mereka masuk ke (tempat) Yusuf. Yusuf membawa saudaranya (Bunyamin) ke tempatnya, 

Pada ekspedisi kali ini, Bunyamin saudara kandung Nabi Yusuf عليه السلام ada sekali. Apabila mereka sampai dan mengahdap kepada Nabi Yusuf عليه السلام, Nabi Yusuf عليه السلام tarik Bunyamin kepadanya kerana baginda hendak selamatkan adiknya itu. Kalimah آوىٰ bermaksud menyelamatkan dari bahaya.

Kenapa dikatakan Bunyamin ‘diselamatkan’? Kerana abang-abangnya yang lain pun telah berlaku tidak baik dengan Bunyamin. Apabila Nabi Yusuf عليه السلام tidak ada, maka Bunyaminlah pula yang menjadi mangsa. Ini kerana Nabi Ya’qub عليه السلام tetap sayang kepada Bunyamin kalau dibandingkan dengan mereka. Maka tentu mereka tidak suka kepada Bunyamin juga.

Nabi Yusuf عليه السلام berjumpa dengan Bunyamin dengan menggunakan helah yang baginda hendak jumpa dan bercakap-cakap dengan Bunyamin sahaja kerana mereka yang lain sudah dijumpanya dulu semasa ekspedisi pertama.

Maka baginda ajak Bunyamin berjumpa dalam biliknya. Apabila mereka bersendirian sahaja, baginda telah peluk Bunyamin. Baginda tunggu untuk peluk semasa bersendirian sahaja kerana baginda tidak boleh peluk kalau di hadapan abang-abangnya yang lain. Takut orang lain pun akan hairan juga, kenapalah Menteri peluk orang luar pula?

 

قالَ إِنّي أَنا أَخوكَ

Yusuf berkata: “Sesungguhnya aku (ini) adalah saudaramu,

Waktu dalam bilik itulah baginda beritahu siapa diri baginda yang sebenarnya. Ada penekanan apabila digunakan kalimah إِنّي kerana hendak menekankan yang baginda adalah Yusuf عليه السلام, saudara kandungnya kerana tentu Bunyamin pun susah hendak percaya.

 

فَلا تَبتَئِس بِما كانوا يَعمَلونَ

maka janganlah kamu berdukacita terhadap apa yang telah mereka kerjakan”.

Setelah mereka berdua sahaja, senanglah untuk mereka bertanya khabar menceritakan apakah yang terjadi selama mereka tidak berjumpa sekian lama itu. Maka Bunyamin tentulah menyampaikan cerita bagaimana dia selalu kena kacau juga dengan abang-abang dia sama macam Nabi Yusuf عليه السلام dulu pun kena ganggu. Cuma apa yang terjadi kepada Bunyamin tidaklah seteruk seperti yang dikenakan kepada Nabi Yusuf عليه السلام dahulu.

Maka dalam ayat ini, Allah ‎ﷻ menceritakan Nabi Yusuf عليه السلام memberi tasliah (pujukan) kepada adiknya itu. Baginda nasihatkan Bunyamin supaya jangan sedih dengan apa yang mereka telah lakukan terhadapnya. Bersabarlah sebab itu ujian sementara sahaja. Baginda mengingatkan adiknya itu dan kita juga, begitulah kalau hidup di dunia ini kena ujian sahaja.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Kemaskini: 23 Mac 2019


Rujukan:

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Mutiara al-Qur’an

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s