Tafsir Surah Yusuf Ayat 70 – 75 (Helah Nabi Yusuf)

Ayat 70: Rentetan bagaimana helah Nabi Yusuf عليه السلام mendapatkan Bunyamin duduk dengannya.

فَلَمّا جَهَّزَهُم بِجَهازِهِم جَعَلَ السِّقايَةَ في رَحلِ أَخيهِ ثُمَّ أَذَّنَ مُؤَذِّنٌ أَيَّتُهَا العيرُ إِنَّكُم لَسارِقونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So when he had furnished them with their supplies, he put the [gold measuring] bowl into the bag of his brother. Then an announcer called out, “O caravan, indeed you are thieves.”

(MALAY)

Maka tatkala telah disiapkan untuk mereka bahan makanan mereka, Yusuf memasukkan piala (tempat minum) ke dalam karung saudaranya. Kemudian berteriaklah seseorang yang menyerukan: “Hai kafilah, sesungguhnya kamu adalah orang-orang yang mencuri”.

 

فَلَمّا جَهَّزَهُم بِجَهازِهِم

Maka tatkala telah disiapkan untuk mereka bahan makanan mereka,

Setelah urusan mereka nampak selesai dan barangan makanan pun mula dimasukkan ke dalam bekas mereka. Ini adalah kejadian semasa memasukkan barang makanan ke atas unta mereka. Tujuan mereka datang adalah untuk mendapatkan bahan makanan.

 

جَعَلَ السِّقايَةَ في رَحلِ أَخيهِ

Yusuf memasukkan piala (tempat minum) ke dalam karung saudaranya. 

Nabi Yusuf عليه السلام sendiri memasukkan sesuatu ke dalam karung Bunyamin. السِّقايَةَ adalah gelas tetapi bukan gelas yang biasa. Ia dipanggil “goblet” – dan ia adalah mahal. Ini jenis bekas minuman yang digunakan oleh orang yang kaya dan berkedudukan tinggi dan kalau kita pakai gelas ini, bukan kita yang tuang sendiri air itu tetapi ada orang lain yang tuangkan.

Ada juga yang mengatakan yang dimasukkan itu adalah penyukat Raja. Iaitu sukatan yang digunakan untuk menilai berapa banyak gandum yang diberikan kepada mereka yang memerlukannya.

Dari segi zahirnya, nampak macam seolah-olah Nabi Yusuf عليه السلام sedang mengkhianati Bunyamin pula. Namun kita kena faham yang apa yang baginda lakukan itu adalah suruhan dari Allah ‎ﷻ sendiri. Ada rancangan yang Allah ‎ﷻ hendak jalankan.

 

ثُمَّ أَذَّنَ مُؤَذِّنٌ أَيَّتُهَا العيرُ

Kemudian berteriaklah seseorang yang menyerukan: “Hai kafilah, 

Selepas memasukkan gelas (atau penyukat itu), Nabi Yusuf عليه السلام ‎telah sengaja buat kecoh  bertanyakan di manakah penyukat Raja itu. Waktu itu adik beradik Nabi Yusuf عليه السلام sudah hampir hendak meninggalkan tempat itu. Maka berteriaklah pegawai kerajaan Mesir menahan mereka.

 

إِنَّكُم لَسارِقونَ

sesungguhnya kamu adalah orang-orang yang mencuri”.

Pegawai negara itu terus tuduh mereka sebagai golongan pencuri.


 

Ayat 71:

قالوا وَأَقبَلوا عَلَيهِم ماذا تَفقِدونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They said while approaching them, “What is it you are missing?”

(MALAY)

Mereka menjawab, sambil menghadap kepada penyeru-penyeru itu: “Barang apakah yang hilang dari pada kamu?”

 

قالوا وَأَقبَلوا عَلَيهِم

Mereka menjawab, sambil menghadap kepada penyeru-penyeru itu: 

Adik beradik itu terasa sungguh apabila dikatakan mereka pencuri. Tambahan lagi mereka tidak ada niat untuk mencuri pun. Mereka datang dengan baik dan hendak pergi dengan baik. Maka mereka pun berpatah balik dengan nada marah juga. Marah kerana dituduh. Maka, mereka dengan berani terus menghadap penyeru itu.

 

ماذا تَفقِدونَ

“Barang apakah yang hilang daripada kamu?”

Mereka tanya apakah barang yang hilang itu? Mereka memang yakin yang mereka tidak ambil apa-apa pun jadi mereka berani hendak tanya lebih.


 

Ayat 72:

قالوا نَفقِدُ صُواعَ المَلِكِ وَلِمَن جاءَ بِهِ حِملُ بَعيرٍ وَأَنا بِهِ زَعيمٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They said, “We are missing the measure of the king. And for he who produces it is [the reward of] a camel’s load, and I am responsible for it.”

(MALAY)

Penyeru-penyeru itu berkata: “Kami kehilangan piala raja, dan siapa yang dapat mengembalikannya akan memperoleh bahan makanan (seberat) beban unta, dan aku menjamin terhadapnya”.

 

قالوا نَفقِدُ صُواعَ المَلِكِ

Penyeru-penyeru itu berkata: “Kami kehilangan piala raja,

Kali ini digunakan kalimah صُواعَ pula. Maksudnya gelas itu dibuat dari pada emas atau perak dan ia kepunyaan Raja pula jadi ia bukan piala kepunyaan Nabi Yusuf عليه السلام pun. Yang pasti, ia memang sesuatu yang bernilai.

 

وَلِمَن جاءَ بِهِ حِملُ بَعيرٍ

dan siapa yang dapat mengembalikannya akan memperoleh bahan makanan (seberat) beban unta,

Nabi Yusuf عليه السلام telah membuat pengumuman: kepada sesiapa yang boleh mendatangkan balik (menjumpai) gelas diraja itu, dia boleh dapat muatan tambahan satu unta.

 

وَأَنا بِهِ زَعيمٌ

dan aku menjamin terhadapnya”.

Nabi Yusuf عليه السلام kata baginda memberi jaminan akan memberikan balasan muatan seekor unta itu kepada sesiapa yang boleh mengembalikan gelas diraja itu.


 

Ayat 73:

قالوا تَاللهِ لَقَد عَلِمتُم ما جِئنا لِنُفسِدَ فِي الأَرضِ وَما كُنّا سارِقينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They said, “By Allāh, you have certainly known that we did not come to cause corruption in the land, and we have not been thieves.”

(MALAY)

Saudara-saudara Yusuf menjawab “Demi Allah sesungguhnya kamu mengetahui bahawa kami datang bukan untuk membuat kerosakan di negeri (ini) dan kami bukanlah para pencuri”.

 

قالوا تَاللهِ

Saudara-saudara Yusuf menjawab “Demi Allah

Kalimah تَاللهِ adalah lafaz sumpah. Namun biasanya kalimah ِوالله yang digunakan untuk sumpah. Kalimah تَاللهِ digunakan apabila orang yang mengatakannya itu dalam keadaan terkejut dan kerana itu ia lebih kuat dari ِوالله. Sedangkan kalimah والله adalah kalimah sumpah sebagai penekanan untuk semua keadaan. Namun apabila guna تَاللهِ, ia lebih kuat lagi.

 

لَقَد عَلِمتُم ما جِئنا لِنُفسِدَ فِي الأَرضِ

sesungguhnya kamu mengetahui bahawa kami datang bukan untuk membuat kerosakan di negeri (ini) 

Adik beradik Nabi Yusuf عليه السلام berhujah untuk mempertahankan diri mereka. Mereka kata orang Mesir itu pun tahu yang mereka datang bukan hendak buat masalah dan hendak mencuri. Bukan mereka orang berbuat kerosakan di atas muka bumi dengan melanggar syariat, iaitu mencuri.

 

وَما كُنّا سارِقينَ

dan kami bukanlah para pencuri”.

Mereka menekankan yang mereka bukanlah golongan pencuri pun. Mereka orang terhormat, anak seorang Nabi pula. Malah bukan ini kali pertama mereka datang ke Mesir. Pada tahun lepas pun mereka sudah datang dan mereka telah bercakap-cakap dengan Menteri Kewangan sendiri – tidak mungkin mereka hendak mencari pasal pula.


 

Ayat 74:

قالوا فَما جَزاؤُهُ إِن كُنتُم كاذِبينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They [the accusers] said, “Then what would be its recompense¹ if you should be liars?”

  • The punishment for theft.

(MALAY)

Mereka berkata: “Tetapi apa balasannya jikalau kamu betul-betul pendusta? “

 

Oleh kerana mereka mempertahankan diri mereka, maka ditanya balik kepada mereka: kalau kamu tipu, apa agaknya balasan untuk kamu?

Maksudnya mereka bertanyakan apakah hukuman yang dikenakan di tempat asal mereka, kerana mereka datang dari Kan’an. Kalau benar mereka mencuri, apakah hukuman yang dikenakan di sana?


 

Ayat 75:

قالوا جَزاؤُهُ مَن وُجِدَ في رَحلِهِ فَهُوَ جَزاؤُهُ ۚ كَذٰلِكَ نَجزِي الظّالِمينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[The brothers] said, “Its recompense is that he in whose bag it is found – he [himself] will be its recompense.¹ Thus do we recompense the wrongdoers.”

  • According to their law, a convicted thief was made a slave of the one from whom he had stolen.

(MALAY)

Mereka menjawab: “Balasannya, ialah pada siapa diketemukan (barang yang hilang) dalam karungnya, maka dia sendirilah balasannya (tebusannya)”. Demikianlah kami memberi pembalasan kepada orang-orang yang zalim.

 

قالوا جَزاؤُهُ مَن وُجِدَ في رَحلِهِ فَهُوَ جَزاؤُهُ

Mereka menjawab: “Balasannya, ialah pada siapa diketemukan (barang yang hilang) dalam karungnya, maka dia sendirilah balasannya (tebusannya)”. 

Anak-anak Nabi Ya’qub عليه السلام itu beritahu undang-undang mereka di Kan’an iaitu syariat Nabi Ya’qub عليه السلام. Kalau seseorang itu didapati mencuri dan ditangkap, orang yang mencuri itu akan menjadi hamba kepada siapa yang dicuri. Yang mencuri itulah yang menjadi balasan kepada kesalahan itu di mana dia akan dijadikan sebagai kuli. Mereka kena jadi kuli orang itu selama setahun.

Undang-undang Mesir tidak begitu. Begitulah yang dikehendaki oleh Nabi Yusuf عليه السلام kerana tindakannya itu adalah supaya Bunyamin dapat tinggal di Mesir bersama dengannya.

 

كَذٰلِكَ نَجزِي الظّالِمينَ

Demikianlah kami memberi pembalasan kepada orang-orang yang zalim.

Begitulah cara syariat Nabi Ya’qub عليه السلام terhadap orang zalim di Kan’an.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Kemaskini: 23 Mac 2019


Rujukan:

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Mutiara al-Qur’an

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s