Tafsir Surah al-A’raf Ayat 63 – 67 (Kisah Nabi Hud)

Ayat 63: Sambungan dari kata-kata Nabi Nuh a.s. kepada kaumnya yang menolak dakwah baginda.

أَوَعَجِبتُم أَن جاءَكُم ذِكرٌ مِن رَبِّكُم عَلىٰ رَجُلٍ مِنكُم لِيُنذِرَكُم وَلِتَتَّقوا وَلَعَلَّكُم تُرحَمونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Then do you wonder that there has come to you a reminder from your Lord through a man from among you, that he may warn you and that you may fear Allāh so you might receive mercy?”

MALAY

“Adakah kamu merasa hairan tentang datangnya kepada kamu nasihat pengajaran dari Tuhan kamu melalui seorang lelaki dari golongan kamu, untuk memberi peringatan kepada kamu, dan supaya kamu bertaqwa dan juga supaya kamu beroleh rahmat?”.

أَوَعَجِبتُم أَن جاءَكُم ذِكرٌ مِن رَبِّكُم عَلىٰ رَجُلٍ مِنكُم

“Adakah kamu merasa hairan tentang datangnya kepada kamu nasihat pengajaran dari Tuhan kamu melalui seorang lelaki dari golongan kamu, 

Nabi Nuh sambung lagi dakwah baginda: adakah kamu rasa hairan datang wahyu dari Tuhan melalui lelaki yang manusia dari kalangan kamu? Baginda cakap begini kerana umat baginda tidak percayakan baginda kerana baginda manusia sama macam mereka juga. Beginilah alasan yang diberikan kepada Nabi Muhammad apabila baginda berdakwah kepada Musyrikin Mekah.

Adakah mereka nak malaikat turun baru mereka nak dengar? Tentulah tidak menghairankan kalau pembawa utusan itu dari kalangan manusia kerana kaum yang akan didakwahkan itu adalah dari kalangan manusia juga. Kalau manusia, kenalah manusia juga yang ajar kepada mereka. Kalaulah malaikat yang diturunkan, tentu susah hendak diikuti kerana malaikat lain dengan manusia.

لِيُنذِرَكُم

untuk memberi peringatan kepada kamu, 

Tujuan pemberi dakwah itu adalah untuk memberi peringatan dan ancaman. Apakah ancaman itu? Iaitu kalau tidak taat dan tidak sembah kepada Allah sahaja, akan dimasukkan ke dalam neraka.

وَلِتَتَّقوا

dan supaya kamu bertaqwa

Dan penyebar tauhid itu datang untuk mengingatkan umatnya untuk bertaqwa. Taqwa itu adalah dengan jaga hukum yang telah disampaikan oleh Allah. Dalam setiap perbuatan kita, kita kena sedar yang Allah sedang memerhatikan kita. Kerana kita sedar Allah sedang memerhatikan kita, maka kita akan jaga hukum. Kita akan tanya diri sendiri: “Allah mahu aku buat macam mana dalam hal ini? Apakah hukum perbuatan ini?”

وَلَعَلَّكُم تُرحَمونَ

dan juga supaya kamu beroleh rahmat”

Dan tujuan dakwah itu disampaikan adalah supaya manusia dapat rahmat dari Allah. Allah akan beri rahmat kepada mereka yang taqwa dan jaga hukum dalam kehidupan mereka. Mereka yang mendapat rahmat dari Allah akan mendapat kehidupan yang baik di dunia dan lebih-lebih lagi di akhirat. Ini penting kerana untuk masuk syurga memerlukan rahmat dari Allah. Tanpa rahmat, kita pasti tidak dapat masuk ke dalam syurga.


Ayat 64:

فَكَذَّبوهُ فَأَنجَيناهُ وَالَّذينَ مَعَهُ فِي الفُلكِ وَأَغرَقنَا الَّذينَ كَذَّبوا بِآياتِنا ۚ إِنَّهُم كانوا قَومًا عَمينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

But they denied him, so We saved him and those who were with him in the ship. And We drowned those who denied Our signs. Indeed, they were a blind people.

MALAY

Mereka terus mendustakannya, lalu Kami selamatkan dia dan orang-orang yang bersamanya di dalam bahtera, dan Kami karamkan orang-orang yang mendustakan ayat-ayat kami. Sesungguhnya mereka adalah kaum yang buta (matahatinya daripada melihat kebenaran)

فَكَذَّبوهُ

Mereka terus mendustakannya,

Maka mereka telah mendustakan Nabi Nuh dan tidak mengikut ajaran dan amaran dari baginda. Mereka tidak menerima ajaran Nabi Nuh itu dan mengatakan yang baginda sebenarnya seorang pendusta, sebab itu mereka tidak ikut.

فَأَنجَيناهُ وَالَّذينَ مَعَهُ فِي الفُلكِ

lalu Kami selamatkan dia dan orang-orang yang bersamanya di dalam bahtera,

Kerana mereka telah mendustakan baginda, maka mereka telah diberikan dengan azab banjir besar yang telah membunuh mereka semua. Tapi banjir besar itu tidak memusnahkan Nabi Nuh dan mereka-mereka yang beriman kepada baginda. Allah selamatkan mereka yang beriman.

وَأَغرَقنَا الَّذينَ كَذَّبوا بِآياتِنا

dan Kami karamkan orang-orang yang mendustakan ayat-ayat kami.

Balasan kepada mereka yang menolak wahyu dari Allah itu adalah mereka ditenggelamkan dalam banjir besar. Ini adalah azab yang dikenakan kepada mereka semasa mereka di dunia lagi. Dan mereka terus dikenakan azab dalam Alam Barzakh dan nanti di neraka kelak.

إِنَّهُم كانوا قَومًا عَمينَ

Sesungguhnya mereka adalah kaum yang buta

Mereka adalah kaum yang buta hati. Mata fizikal mereka memang boleh nampak, tapi mata hati mereka tidak nampak kebenaran yang ada dalam wahyu itu. Kebenaran depan mata mereka pun mereka tidak nampak kerana mata hati mereka buka.

Habis Ruku’ 8 dari 24 ruku’ dalam surah ini.


Ayat 65: Setelah disebut secara ringkas kisah Nabi Nuh secara ringkas, sekarang disebut Rasul yang seterusnya, iaitu Nabi Hud yang telah diutus kepada bangsa Aad.

Setelah banjir besar Nabi Nuh itu, yang tinggal dari kalangan manusia hanyalah mereka yang beriman sahaja. Tapi keturunan manusia selepas itu telah ada yang mengamalkan syirik juga. Maka dibangkitkan Nabi Hud dari kalangan mereka untuk mengingatkan mereka dan mengajak mereka ke arah agama Tauhid.

۞ وَإِلىٰ عادٍ أَخاهُم هودًا ۗ قالَ يا قَومِ اعبُدُوا اللَّهَ ما لَكُم مِن إِلٰهٍ غَيرُهُ ۚ أَفَلا تَتَّقونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And to the ‘Aad [We sent] their brother Hūd. He said, “O my people, worship Allāh; you have no deity other than Him. Then will you not fear Him?”

MALAY

Dan kepada kaum Aad, (Kami utuskan) saudara mereka: Nabi Hud. Ia berkata: “Wahai kaumku! Sembahlah kamu akan Allah, (sebenarnya) tidak ada Tuhan bagi kamu selain daripadaNya. Oleh itu, tidakkah kamu mahu bertaqwa kepadaNya? “

وَإِلىٰ عادٍ أَخاهُم هودًا

Dan kepada kaum Aad, (Kami utuskan) saudara mereka: Nabi Hud.

Ini adalah kisah kedua dalam Surah A’raf ini: Kisah Nabi Hud. Nabi Hud itu dari bangsa mereka juga. Memang selalunya Allah bangkitkan Rasul dan Nabi dari kalangan bangsa itu. Tujuannya adalah supaya mereka senang untuk menerima Rasul itu kerana datang dari bangsa mereka sendiri. Apabila dari bangsa mereka sendiri, tentulah Nabi itu kenal mereka dan tahu apakah masalah dan perangai mereka.

قالَ يا قَومِ اعبُدُوا اللَّهَ ما لَكُم مِن إِلٰهٍ غَيرُهُ

Ia berkata: “Wahai kaumku! Sembahlah kamu akan Allah, (sebenarnya) tidak ada ilah bagi kamu selain daripadaNya.

Lihatlah perkara yang sama dengan apa yang disebut Nabi Nuh. Ini adalah kerana mesej yang diberikan oleh para Rasul adalah sama sahaja. Begitu juga dengan Nabi Muhammad. Maka kita pun bawa mesej yang sama kepada masyarakat kita: kena amalkan tauhid dan jangan melakukan syirik kepada Allah.

أَفَلا تَتَّقونَ

Oleh itu, tidakkah kamu mahu bertaqwa kepadaNya? “

Oleh kerana tidak ada ilah lain selain Allah, kenapa tidak taat kepada Allah sahaja? Kenapa masih lagi hendak mengamalkan syirik?

Manusia kena diingatkan dengan larangan syirik kerana kalau tidak, memang manusia akan senang ditipu dengan syaitan untuk mengamalkan syirik. Kita pun tahu bagaimana banyaknya amalan syirik dalam masyarakat sekarang. Ini adalah kerana ramai tidak faham bab syirik dan mereka tidak sangka yang amalan mereka itu adalah amalan syirik.


Ayat 66:

قالَ المَلَأُ الَّذينَ كَفَروا مِن قَومِهِ إِنّا لَنَراكَ في سَفاهَةٍ وَإِنّا لَنَظُنُّكَ مِنَ الكاذِبينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Said the eminent ones who disbelieved among his people, “Indeed, we see you in foolishness, and indeed, we think you are of the liars.”

MALAY

Ketua-ketua yang kafir dari kaumnya berkata: “Sesungguhnya kami (wahai Hud) nampak kamu berada dalam kebodohan, dan sesungguhnya kami fikir engkau adalah dari orang-orang yang berdusta”.

قالَ المَلَأُ الَّذينَ كَفَروا مِن قَومِهِ إِنّا لَنَراكَ في سَفاهَةٍ

Ketua-ketua yang kafir dari kaumnya berkata: “Sesungguhnya kami (wahai Hud) nampak kamu berada dalam kebodohan,

Sekali lagi disebut tentang ketua kaum yang tidak beriman yang menolak ajaran dari Rasul mereka. Mereka kata mereka tengok baginda berada dalam keadaan kurang waras, bodoh. Mereka kata begitu kerana mereka lihat baginda telah meninggalkan resam tok nenek mereka yang telah diamalkan telah sekian lama. Bagi kaum dia, Nabi Hud itu bodoh kerana buat begitu.

وَإِنّا لَنَظُنُّكَ مِنَ الكاذِبينَ

dan sesungguhnya kami fikir engkau adalah dari orang-orang yang berdusta”.

Dan mereka kata mereka baginda itu seorang pendusta. Mereka kata Nabi Hud itu menipu sahaja dengan mengatakan yang baginda dapat wahyu dari Allah tapi tidak pun sebenarnya. Ini semua adalah hujah untuk menjatuhkan kedudukan Nabi Hud. Mereka nak jatuhkan status Nabi Hud supaya orang tidak dengar ajaran dari baginda.

Begitulah juga yang dilakukan oleh puak Quraish kepada Nabi Muhammad. Mereka menyerang peribadi baginda setelah mereka tidak dapat berhujah dengan baginda kerana baginda menggunakan wahyu. Segala hujah yang digunakan kepada para Nabi yang terdahulu yang disebut itu sebenarnya telah digunakan kepada Nabi Muhammad juga. Allah nak beritahu yang bukan baginda sahaja yang dituduh sebegitu tapi Nabi-nabi yang lain juga.


Ayat 67:

قالَ يا قَومِ لَيسَ بي سَفاهَةٌ وَلٰكِنّي رَسولٌ مِن رَبِّ العالَمينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[Hūd] said, “O my people, there is not foolishness in me, but I am a messenger from the Lord of the worlds.

MALAY

Nabi Hud menjawab: “Wahai kaumku! Tidak ada padaku sebarang kebodohan, tetapi aku adalah seorang Rasul dari Tuhan sekalian alam.

قالَ يا قَومِ لَيسَ بي سَفاهَةٌ

Nabi Hud menjawab: “Wahai kaumku! Tidak ada padaku sebarang kebodohan, 

Nabi Hud jawab yang baginda tidak bodoh walau sedikit pun. Akal baginda waras. Mana mungkin seorang Rasul itu dari kalangan orang yang bodoh. Allah memilih para Nabi dari kalangan mereka yang otak waras dan cerdik.

وَلٰكِنّي رَسولٌ مِن رَبِّ العالَمينَ

tetapi aku adalah seorang Rasul dari Tuhan sekalian alam.

Nabi Hud mengingatkan mereka bahawa baginda adalah utusan dari Allah. Dan baginda hanya menyampaikan mesej dan wahyu dari Allah sahaja. Bukannya kata-kata itu dari baginda sendiri.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya

Kemaskini: 3 Februari 2019


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Published by

CelikTafsir

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s